Tafsir Surah al-Hujurat Ayat 5 – 8 (Tabayyun)

Ayat 5:

وَلَو أَنَّهُم صَبَروا حَتّىٰ تَخرُجَ إِلَيهِم لَكانَ خَيرًا لَهُم ۚ وَاللهُ غَفورٌ رَحيمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And if they had been patient until you [could] come out to them, it would have been better for them. But Allāh is Forgiving and Merciful.

(MELAYU)

Dan kalau sekiranya mereka bersabar sampai kamu keluar menemui mereka sesungguhnya itu lebih baik bagi mereka, dan Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

 

وَلَو أَنَّهُم صَبَروا حَتّىٰ تَخرُجَ إِلَيهِم لَكانَ خَيرًا لَهُم

Dan kalau sekiranya mereka bersabar sampai kamu keluar menemui mereka sesungguhnya itu lebih baik bagi mereka,

Kalaulah mereka sabar dan tunggu Nabi, itu lebih baik. Tak payahlah panggil-panggil. Biarkanlah Nabi menyelesaikan urusan baginda di dalam rumah baginda dan tunggulah baginda keluar kalau ada apa-apa urusan yang hendak ditanya kepada Rasulullah. Mudah sahaja nak jumpa Nabi kerana baginda bukan ada protokol pun. Bukan nak kena buat temujanji. Malahan Nabi akan cuba ikut cara-cara mereka dimana yang boleh supaya mereka jinak dengan baginda. Maksudnya baginda cuba ikut cara masyarakat yang berurusan dengan baginda.

 

وَاللهُ غَفورٌ رَحيمٌ

dan Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

Allah maafkan kali ini kerana mereka tidak tahu lagi. Memang puak Badwi itu adalah ‘orang darat’ ataupun orang kampung yang tidak biasa masuk ke dalam bandar. Jadi cara percakapan mereka di kampung tentulah ada cara mereka sendiri tetapi mereka kenalah tahu yang cara-cara begitu tidak boleh dipakai di dalam bandar. Terutama sekali apabila bersama dengan golongan mukmin yang telah mendapat didikan akhlak dan tatacara dari Rasulullah sendiri.

Akan tetapi para sahabat memang suka kalau datang orang Badwi dan apabila mereka bertanya soalan yang pelik-pelik dan perbuatan mereka yang pelik-pelik kerana disebabkan oleh merekalah yang turunnya ayat-ayat Qur’an untuk memperbaiki kesilapan mereka itu. Maka para sahabat yang lain dapat ilmu baru. Mereka sendiri tidak banyak bertanya kepada Nabi kerana mereka tahu menjaga adab depan Nabi.

Kita kena faham bahawa agama Islam dan masyarakat Islam menjadi contoh kepada umat manusia. Jadi apa-apa sahaja amalan hidup kita mestilah yang terbaik. Kerana itulah Saidina Umar amat menjaga ketamadunan di Madinah. Kerana itu beliau tidak suka dan akan menghalang orang-orang yang tidak tahu hukum perniagaan untuk berniaga di Madinah. Kerana beliau tidak mahu orang-orang itu buat salah kerana jahil dan akan menjadi ikutan kepada umat-umat yang lain kerana mereka itu menjadi contoh kepada umat Islam. Nanti orang buat kesalahan dan kata “orang Madinah pun buat macam itu…”. Ini bahaya kerana ramai yang datang ke Madinah untuk ambil ilmu.  Jadi jangan tunjuk cara bukan Islam kalau berada di Madinah dan kena belajar dahulu ilmu yang benar.


 

Ayat 6: Undang-undang yang ketiga adalah tentang berita. Orang fasik suka nak sebar berita tak benar maka kena hati-hati. Kena tabayyun.

يا أَيُّهَا الَّذينَ آمَنوا إِن جاءَكُم فاسِقٌ بِنَبَإٍ فَتَبَيَّنوا أَن تُصيبوا قَومًا بِجَهالَةٍ فَتُصبِحوا عَلىٰ ما فَعَلتُم نادِمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

O you who have believed, if there comes to you a disobedient one with information, investigate, lest you harm a people out of ignorance and become, over what you have done, regretful.

(MELAYU)

Hai orang-orang yang beriman, jika datang kepadamu orang fasik membawa suatu berita, maka periksalah dengan teliti agar kamu tidak menimpakan suatu musibah kepada suatu kaum kerana kejahilan yang menyebabkan kamu menyesal atas perbuatanmu itu.

 

يا أَيُّهَا الَّذينَ آمَنوا إِن جاءَكُم فاسِقٌ بِنَبَإٍ فَتَبَيَّنوا

Hai orang-orang yang beriman, jika datang kepadamu orang fasik membawa suatu berita, maka periksalah dengan teliti

Ini adalah apabila ada orang yang fasik  datang bawa maklumat. Iaitu jenis yang dengar sahaja dan dia sampaikan tanpa memastikan berita itu benar atau tidak..

Ini adalah sifat munafik. Dan ia berlawanan dengan syariat agama. Kerana tidak boleh sampaikan berita kecuali benda itu benar. Telah disebut tentang perkara ini  di dalam Qur’an dan sunnah. Sila rujuk ayat Isra:36.

وَلا تَقفُ ما لَيسَ لَكَ بِهِ عِلمٌ ۚ إِنَّ السَّمعَ وَالبَصَرَ وَالفُؤادَ كُلُّ أُولٰئِكَ كانَ عَنهُ مَسئولًا

Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggungan jawabnya.

Maknanya, jangan kita memperkatakan sesuatu tanpa kita ada ilmu – iaitu tanpa kita tahu yang ianya benar atau tidak. Kita kena pastikan ianya benar sebelum kita sampaikan kepada orang lain. Ada satu hadis yang jelas berkenaan perkara ini juga. Hadits ini diriwayatkan oleh Al-Imam Muslim bin Al-Hajjaaj rahimahullah dalam kitab Shahiih-nya dengan sanad dan matan lengkapnya :

حَدَّثَنَا أَبُو بَكْرِ بْنُ أَبِي شَيْبَةَ، حَدَّثَنَا عَلِيُّ بْنُ حَفْصٍ، حَدَّثَنَا شُعْبَةُ، عَنْ خُبَيْبِ بْنِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ، عَنْ حَفْصِ بْنِ عَاصِمٍ، عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ، عَنِ النَّبِيِّ صلى الله عليه وسلم، قال : كَفَى بِالْمَرْءِ كَذِبًا، أَنْ يُحَدِّثَ بِكُلِّ مَا سَمِعَ

Telah menceritakan kepada kami Abu Bakr bin Abi Syaibah, telah menceritakan kepada kami ‘Aliy bin Hafsh, telah menceritakan kepada kami Syu’bah, dari Khubaib bin ‘Abdirrahman, dari Hafsh bin ‘Aashim, dari Abu Hurairah radhiyallaahu ‘anhu, dari Nabi Shallallaahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda, “Cukuplah seseorang (dianggap) berdusta jika ia menceritakan semua yang ia dengar.”
[Shahiih Muslim]

Jadi sudah ada dua dalil yang kuat. Dan kalau dua dalil ini tidak dipakai, maka orang itu dikira sebagai orang yang fasik kerana tolak hukum. Maka jangan kita jadi seperti mereka. Kalau tak pasti lagi kesahihan sesuatu perkara, jangan sebarkan.

Kalau tidak, ia boleh menjadi masalah besar kerana maklumat boleh salah didengari dan kerana itu boleh salah penyampaian kepada orang lain. Kalau tidak percaya, boleh buat eksperimen satu permainan yang dipanggil ‘Chinese Whisper’. Beri satu maklumat kepada seorang dan suruh dia sampaikan kepada orang lain. Katakanlah ada 10 orang bermain. Kalau kita lihat balik apakah maklumat yang disampaikan oleh orang yang kesepuluh itu, ia sudah tentu lain dari maklumat yang kita sampaikan kepada orang yang pertama. Ini terjadi kerana kebiasaan manusia yang akan tambah maklumat mereka sendiri. Mereka tambah itu sedikit sahaja tapi ia akan menjadi banyak lama kelamaan. Kerana kita selalunya faham sesuatu perkara itu dan kita simpan maklumat itu menggunakan pemahaman kita sendiri. Dan kemudian kita keluarkan juga ikut pemahaman kita. Dan pemahaman kita tidak semestinya sama dengan orang lain. Orang lain pula, bila dia terima, dia pun akan terima ikut pemahaman dia pula. Jadi boleh nampak bagaimana perkara ini boleh menyebabkan kekeliruan?

Jadi, apabila kita dapat maklumat dari orang-orang yang tidak endahkan tentang hukum penyebaran maklumat, kena pastikan kebenarannya. Mereka kena jelaskan dari mana mereka dapat maklumat itu. Dan kita kena minta bukti dari mereka. Dan kalau mereka tidak ada bukti, jangan dengar. Dan jangan cerita pula kepada orang lain (jangan panjangkan lagi). Ini penting kerana orang beriman kena pastikan maklumat yang dibawa.

 

أَن تُصيبوا قَومًا بِجَهالَةٍ

agar kamu tidak menimpakan suatu musibah kepada suatu kaum kerana kejahilan

Maklumat yang salah ada kesannya. Bukan setakat bercakap sahaja, bukan setakat cerita sahaja. Maksud yang salah akan menyebabkan kesusahan kepada orang lain. Dan ini akan terjadi kerana kejahilan kita yang tidak memastikan maklumat itu benar atau tidak. Kerana mungkin maklumat yang salah itu menyebabkan jatuhnya nama seseorang, menyebabkan perkelahian, menyebabkan jatuh bisness seseorang dan sebagainya.

Kesan yang terkait boleh jadi besar, sedangkan kita cakap senang sahaja masa minum-minum di kedai kopi sahaja. Tapi pada orang lain melihat ianya masalah yang besar pada mereka. Kita sendiri pun mungkin pernah kena dengan perkara ini bukan? Kadang-kadang bila dikaji balik, baru nampak bagaimana ianya adalah salah faham sahaja. Dan permasalahan itu boleh dielak jikalau pihak yang mendapat maklumat itu periksa dahulu samada berita itu benar atau tidak.

Dan jangan kita lupa bagaimana masalah yang kecil boleh jadi besar. Ia boleh jadi terlalu besar sampai tidak boleh nak diselamatkan. Mungkin kerana berita palsu, orang akan habiskan duit mereka dan tidak dapat diambil kembali. Maka kena selidiklah dahulu apa yang disampaikan kepada kita. Ini dinamakan ‘tabayyun’.

 

فَتُصبِحوا عَلىٰ ما فَعَلتُم نادِمينَ

yang menyebabkan kamu menyesal atas perbuatanmu itu.

Kalau kita tidak berhati-hati dengan maklumat yang diterima dari orang fasik, kemudian kita sampaikan kepada orang lain, dan ada masalah atau kerugian yang timbul, kita sendiri yang akan menyesal nanti. Jadi Allah telah beri nasihat awal-awal supaya jangan lakukan perkara itu.


 

Ayat 7: Ayat ini ada hubungan dengan undang-undang pertama (jangan mendahului Allah dan Rasul). Jadi ini adalah tanwir (tambahan).

وَاعلَموا أَنَّ فيكُم رَسولَ اللهِ ۚ لَو يُطيعُكُم في كَثيرٍ مِنَ الأَمرِ لَعَنِتُّم وَلٰكِنَّ اللهَ حَبَّبَ إِلَيكُمُ الإيمانَ وَزَيَّنَهُ في قُلوبِكُم وَكَرَّهَ إِلَيكُمُ الكُفرَ وَالفُسوقَ وَالعِصيانَ ۚ أُولٰئِكَ هُمُ الرّاشِدونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And know that among you is the Messenger of Allāh. If he were to obey you in much of the matter, you would be in difficulty, but Allāh has endeared to you the faith and has made it pleasing in your hearts and has made hateful to you disbelief, defiance and disobedience. Those are the [rightly] guided.

(MELAYU)

Dan ketahuilah olehmu bahawa di kalanganmu ada Rasulullah. Kalau ia menuruti kemauanmu dalam beberapa urusan benar-benarlah kamu mendapat kesusahan, tetapi Allah menjadikan kamu “cinta” kepada keimanan dan menjadikan keimanan itu indah di dalam hatimu serta menjadikan kamu benci kepada kekafiran, kefasikan, dan kedurhakaan. Mereka itulah orang-orang yang mengikuti jalan yang lurus,

 

وَاعلَموا أَنَّ فيكُم رَسولَ اللهِ

Dan ketahuilah olehmu bahawa di kalanganmu ada Rasulullah.

Masyarakat Islam waktu itu diingatkan yang mereka kenalah tahu yang di kalangan mereka ada Rasulullah SAW. Baginda yang sampaikan wahyu dan cara-cara kehidupan yang berteraskan agama Islam. Maka hormatilah baginda, muliakanlah baginda, bersopan santunlah kamu dalam menghadapinya, dan turutilah perintahnya. Kerana sesungguhnya baginda lebih mengetahui kemaslahatan kalian dan lebih sayang kepada kalian daripada diri kalian sendiri. Dan pendapatnya untuk kalian lebih sempurna daripada pendapat kalian untuk diri kalian sendiri. Hal yang senada disebutkan oleh Allah Swt. melalui firman-Nya:

{النَّبِيُّ أَوْلَى بِالْمُؤْمِنِينَ مِنْ أَنْفُسِهِمْ}

Nabi itu (hendaknya) lebih utama bagi orang-orang mukmin dari diri mereka sendiri. (Al-Ahzab: 6)

Maka mereka ada tempat rujukan dalam segala hal.  Maka jangan buat pandai-pandailah, kenalah rujuk baginda.

Walaupun kita tidak ada di kalangan Rasulullah, tapi kita kena sedar yang hadis dan sunnah-sunnah baginda masih sampai kepada kita. Maka kita kena perhatikan.

 

لَو يُطيعُكُم في كَثيرٍ مِنَ الأَمرِ لَعَنِتُّم

Kalau ia menuruti kemauanmu dalam beberapa urusan benar-benarlah kamu mendapat kesusahan,

Kalau baginda ikut kehendak mereka, mereka akan ada masalah. Kalau Nabi ambil semua cadangan para sahabat, mungkin ada masalah. Ini semakna dengan apa yang disebutkan dalam ayat lain melalui firman Allah Swt.:

{وَلَوِ اتَّبَعَ الْحَقُّ أَهْوَاءَهُمْ لَفَسَدَتِ السَّمَوَاتُ وَالأرْضُ وَمَنْ فِيهِنَّ بَلْ أَتَيْنَاهُمْ بِذِكْرِهِمْ فَهُمْ عَنْ ذِكْرِهِمْ مُعْرِضُونَ}

Andaikata kebenaran itu menuruti hawa nafsu mereka, pasti binasalah langit dan bumi ini, dan semua yang ada di dalamnya. Sebenarnya Kami telah mendatangkan kepada mereka kebanggaan mereka, tetapi mereka berpaling dari kebanggaan. (Al-Mu’minun: 71)

Kadang-kadang memang baginda tanya pendapat sahabat. Sebagai contoh, semasa Perang Uhud, baginda ikut keinginan para sahabat untuk berperang di luar Kota Madinah. Tapi lihatlah apa terjadi. Maka mereka dinasihatkan kena ikut Nabi dan bukan baginda yang kena ikut mereka.

Begitu juga dengan kita, dalam hal kehidupan kita, kita kena cari apakah nasihat dan sunnah Nabi dalam perkara itu. Kena cari dulu sebelum kata ‘tidak ada’. Kerana kadang-kadang yang bagi pendapat sendiri itu kerana mreka tidak cari lagi samada ada hadis berkenaan sesuatu hal itu (atau mereka tidak bertanya kepada mereka yang tahu).

 

وَلٰكِنَّ اللهَ حَبَّبَ إِلَيكُمُ الإيمانَ وَزَيَّنَهُ في قُلوبِكُم

tetapi Allah menjadikan kamu “cinta” kepada keimanan dan menjadikan keimanan itu indah di dalam hatimu

Tapi Allah telah cantikkan iman dalam hati mereka. Iman yang dimaksudkan dalam ayat ini adalah iman kepada Rasulullah. Maksudnya Allah hiasi iman dalam hati mereka. Tapi dari mulanya kena ada kasih dulu dan kemudian Allah akan beri tambahan iman. Maka kena cari dulu dan cari. Bila kita sudah mencari, Allah akan beri.

 

وَكَرَّهَ إِلَيكُمُ الكُفرَ وَالفُسوقَ وَالعِصيانَ

serta menjadikan kamu benci kepada kekafiran, kefasikan, dan kedurhakaan.

Allah jadikan dalam hati mereka ada kebencian kepada perkara yang tidak elok. Iaitu perkara-perkara kufur dan syirik. Sementara الفُسوقَ bermaksud ‘dosa-dosa besar’.

العِصيانَ adalah dosa-dosa kecil. Bila ada iman maka akan nampak buruknya dosa. Orang yang ada iman tidak suka melakukan dosa. Mereka akan lebih prihatin terhadap dosa-dosa yang dilakukan oleh manusia. Mereka tidak mahu melakukan dosa dan akan cuba untuk tidak melakukannya.

 

أُولٰئِكَ هُمُ الرّاشِدونَ

Mereka itulah orang-orang yang mengikuti jalan yang lurus,

Mereka itulah orang terpimpin semasa atas dunia lagi. Mereka hidup atas hidayah yang Allah berikan. Inilah sifat-sifat para sahabat. Allah suruh kita ikut mereka dan kerana itu kita kena belajar apakah fahaman salafussoleh. Kerana itu kita ambil agama dari mereka.


 

Ayat 8:

فَضلًا مِنَ اللهِ وَنِعمَةً ۚ وَاللهُ عَليمٌ حَكيمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[It is] as bounty from Allāh and favor. And Allāh is Knowing and Wise.

(MELAYU)

sebagai kurnia dan nikmat dari Allah. Dan Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana.

 

فَضلًا مِنَ اللهِ وَنِعمَةً

sebagai kurnia dan nikmat dari Allah.

Jadi Allah telah beri berbagai-bagai nikmat kepada para sahabat. Itu adalah nikmat Allah atas mereka. Maka Allah ingatkan mereka tentang apa yang mereka perlu lakukan.

 

وَاللهُ عَليمٌ حَكيمٌ

Dan Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana.

Allah tahu apa yang mereka lakukan. Begitu juga Allah tahu apa yang kita lakukan.

Segala pemberian Allah itu adalah berdasarkan kebijaksanaanNya.

Allahu a’lam.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Posted in Surah 049: al-Hujurat | 1 Comment

Tafsir Surah al-Hujurat Ayat 1 – 4 (Suara jangan tinggi)

Pengenalan:

Selepas menyentuh tentang keutamaan untuk taat kepada Rasulullah di dalam Surah Fath sebelum ini, sekarang Surah Hujurat ini meneruskan pengajaran kepada kita tentang cara kita berurusan dengan Rasulullah SAW.

Surah ini penting kerana ia mengajar umat Islam tentang tatacara yang sepatutnya ada di dalam masyarakat Islam. Bukan hanya pada zaman Nabi dan semasa baginda hidup sahaja. Surah ini mengajar cara bermasyarakat yang sepatutnya. Mengajar kita bagaimana untuk menghormati orang lain. Terutama sekali dengan orang-orang yang sama-sama sayang kepada Rasul. Kita semua Muslim dan sayang kepada baginda, bukan? Maka kita telah ada satu persamaan yang mendekatkan pertalian antara kita. Maka kalau begitu, kena amalkan apa yang diajar dalam surah ini.

Kalau sudah bermasyarakat dan sudah ada negara Islam maka rakyat di dalam negara Islam itu kena patuhi undang-undang kerana jika tidak negara akan pecah belah dan hancur.

Surah ini terbahagi kepada dua bahagian:

Bahagian pertama adalah ayat satu hingga 13 di mana ia mengandungi tujuh undang-undang dalam sebuah negara Islam atau tujuh adab di antara rakyat dengan khalifah dan rakyat sesama rakyat.

Bahagian kedua adalah dari ayat 14 hingga akhir yang mengandungi teguran Allah kepada kumpulan kafir dan munafik.


 

Ayat 1: Ini larangan menyalahi Quran dan Sunnah.

يا أَيُّهَا الَّذينَ آمَنوا لا تُقَدِّموا بَينَ يَدَيِ اللهِ وَرَسولِهِ ۖ وَاتَّقُوا اللهَ ۚ إِنَّ اللهَ سَميعٌ عَليمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Al-Ḥujurāt: The Chambers, referring to the rooms in which the wives of the Prophet (ṣ) lived.

O you who have believed, do not put [yourselves] before Allāh and His Messenger¹ but fear Allāh. Indeed, Allāh is Hearing and Knowing.

•Rather, wait for instruction and follow the way of the Prophet ().

(MELAYU)

Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mendahului Allah dan RasulNya dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.

 

يا أَيُّهَا الَّذينَ آمَنوا

Hai orang-orang yang beriman,

Ini adalah arahan kepada orang yang rasa mereka telah beriman. Kalau rasa beriman tu, kenalah dengar dan sedar tentang ayat ini.

 

لا تُقَدِّموا بَينَ يَدَيِ اللهِ وَرَسولِهِ

janganlah kamu mendahului Allah dan RasulNya

Jangan jadikan diri kamu prioriti yang lebih dari Allah dan Rasul. Kita sebagai manusia memang ada kehendak, itu tidak dinafikan. Akan tetapi kehendak kita itu hendaklah datang nombor dua selepas kehendak Allah dan Rasul. Kita kena lebih cinta kepada Allah dan Rasul sebelum diri kita. Ada masanya dalam kehidupan kita, akan ada konflik di antara kehendak kita dan kehendak agama maka kita kena dulukan agama.

Maknanya di dalam setiap urusan kehidupan kita sebelum kita lakukan sesuatu hendaklah kita tanya: apakah kata Qur’an dan kata hadis berkenaan perkara itu. Jangan kata tidak ada di dalam Quran dan hadis sedangkan tak tanya dan tidak cari lagi.

Maksudnya lagi, janganlah tergesa-gesa dalam segala sesuatu di hadapannya, yakni janganlah melakukan sesuatu sebelum baginda, bahkan hendaknyalah m mengikuti baginda dalam segala urusan.

Apabila telah duduk di dalam negara Islam,  kenalah tanya apakah kehendak agama di dalam sesuatu perkara. Dalam bab aqidah kena tanya Qur’an dan dalam bab amalan kena tanya hadis. Untuk mendapatkan ini, kenalah belajar. Atau sekurangnya kena rapat dengan golongan alim. Supaya senang nak tanya apa-apa soalan.

Dan termasuk ke dalam pengertian umum etika yang diperintahkan Allah ini adalah hadis Mu’az r.a. ketika ia diutus oleh Nabi Saw. ke negeri Yaman.

“بِمَ تَحْكُمُ؟ ” قَالَ: بِكِتَابِ اللَّهِ. قَالَ: “فَإِنْ لَمْ تَجِدْ؟ ” قَالَ: بِسُنَّةِ رَسُولِ اللَّهِ. قَالَ: “فَإِنْ لَمْ تَجِدْ؟ ” قَالَ: أَجْتَهِدُ رَأْيِي، فَضَرَبَ فِي صَدْرِهِ وَقَالَ: “الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي وَفَّقَ رسولَ رسولِ اللَّهِ، لِمَا يَرْضَى رَسُولُ اللَّهِ”.

Nabi Saw. bertanya kepadanya, “Dengan apa engkau putuskan hukum?” Mu’az menjawab, “Dengan Kitabullah” Rasul Saw. bertanya, “Kalau tidak kamu temukan?” Mu’az menjawab, “Dengan sunnah Rasul.” Rasul Saw. bertanya, “Jika tidak kamu temukan?” Mu’az menjawab, “Aku akan berijtihad sendiri.” Maka Rasul Saw. mengusap dadanya seraya bersabda: Segala puji bagi Allah yang telah membimbing utusan Rasulullah kepada apa yang diredhai oleh Rasulullah.

Kaitannya dengan pembahasan ini ialah Mu’az menangguhkan pendapat dan ijtihadnya sendiri sesudah Kitabullah dan sunnah Rasul-Nya. Sekiranya dia mendahulukan ijtihadnya sebelum mencari sumber dalil dari keduanya, tentulah dia termasuk orang yang mendahului Allah dan Rasul-Nya.

 

وَاتَّقُوا اللهَ

dan bertakwalah kepada Allah.

Jadi dalam undang-undang pertama ini, pemimpin atau Khalifah pun kena tengok syariat agama di dalam memerintah negara. Jangan buat sesuatu keputusan yang menyalahi Qur’an dan Sunnah. Kalau pemimpin itu sendiri jahil agama, maka dia kena ada penasihat dari kalangan orang alim.

 

إِنَّ اللهَ سَميعٌ عَليمٌ

Sesungguhnya Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.

Kena jaga kerana Allah sentiasa memerhatikan. Allah sentiasa nampak dan mendengar perbuatan manusia.


 

Ayat 2: Ayat ini tentang hormat. Ianya tentang adab dengan Nabi. Nabi itu tidak sama dengan manusia biasa. Maka cara layanan pun kenalah lain.

يا أَيُّهَا الَّذينَ آمَنوا لا تَرفَعوا أَصواتَكُم فَوقَ صَوتِ النَّبِيِّ وَلا تَجهَروا لَهُ بِالقَولِ كَجَهرِ بَعضِكُم لِبَعضٍ أَن تَحبَطَ أَعمالُكُم وَأَنتُم لا تَشعُرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

O you who have believed, do not raise your voices above the voice of the Prophet or be loud to him in speech like the loudness of some of you to others, lest your deeds become worthless while you perceive not.

(MELAYU)

Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu meninggikan suaramu melebihi suara Nabi, dan janganlah kamu berkata kepadanya dengan suara yang keras, sebagaimana kerasnya suara sebahagian kamu terhadap sebahagian yang lain, supaya tidak hapus (pahala) amalanmu, sedangkan kamu tidak menyedari.

 

يا أَيُّهَا الَّذينَ آمَنوا

Hai orang-orang yang beriman,

Sekali lagi nasihat diberikan kepada mereka yang telah sanggup menerima iman. Apabila menerima iman, maka ada syarat-syarat yang kena dijaga.

 

لا تَرفَعوا أَصواتَكُم فَوقَ صَوتِ النَّبِيِّ

janganlah kamu meninggikan suaramu melebihi suara Nabi,

Apabila bercakap dengan Rasulullah, kena pastikan bahawa suara tidak lebih kuat dari suara baginda. Kadang-kadang ada manusia yang jenis suara mereka memang kuat dan cara bercakap mereka memang kasar. Contohnya orang Badwi memang cara cakap mereka kuat dan kasar, tetapi walaupun begitu mereka tidak boleh melakukannya di hadapan Rasulullah. Mereka kena kawal diri mereka. Kena ubah sikit kebiasaan mereka. Perkara baik memang elok diamalkan.

Mereka tidak boleh guna alasan: “macam inilah cara aku cakap”. Ini penting kerana kita tidak boleh menyakiti hati Nabi kerana kalau menyakiti hati Nabi, maka iman kita sudah rosak. Dalam setiap hati kita, kena ada kasih dan sayang kepada Nabi. Sampai sanggup bercakap dengan lembut kepada baginda.

Tapi bagaimana pengamalan ayat ini kepada kita yang tidak berjumpa dengan Rasulullah? Kita kena ingat yang suara Nabi sampai kepada kita melalui ayat-ayat Qur’an yang dibaca oleh baginda dan hadis-hadis yang disampaikan oleh baginda. Maka jikalau ada orang yang menegur kita dengan menyebut dalil-dalil daripada ayat Qur’an dan juga dari hadis, maka hendaklah kita menghormati apa yang disampaikan itu kerana seolah-olah ianya adalah suara Nabi.

Mungkin kita tidak bersetuju dengan apa yang disampaikan ataupun mungkin orang yang menyampaikannya itu salah faham tentang ayat ataupun hadis itu tetapi perkara ini bukanlah untuk didebatkan. Pertama sekali kita kena hormat dengan apa yang disampaikan jikalau yang dibawa adalah kata-kata Rasulullah SAW. Selepas itu jikalau kita ada maklumat yang lebih tepat maka bolehlah kita memberi tahu kepada orang yang menegur kita. Yang pentingnya, pertama sekali kena hormat.

 

وَلا تَجهَروا لَهُ بِالقَولِ كَجَهرِ بَعضِكُم لِبَعضٍ

dan janganlah kamu berkata kepadanya dengan suara yang keras, sebagaimana kerasnya suara sebahagian kamu terhadap sebahagian yang lain,

Jangan kita panggil baginda dengan suara nyaring seperti kita panggil orang lain. Jangan layan Nabi seperti kita layan manusia yang lain.

Kisahnya, ada dari kalangan orang-orang Badwi yang memanggil Nabi Muhammad dari luar rumah baginda kerana mereka ada soalan yang hendak ditanya. Mereka datang dari luar bandar dan masuk ke Kota Madinah dan mereka hendak bercakap dengan Rasulullah dan waktu itu baginda telah masuk ke dalam bilik rumah (hujurat) baginda kerana urusan baginda. Baginda pun manusia juga dan tentulah ada urusan yang hendak baginda selesaikan di dalam rumah. Ini adalah hal peribadi baginda. Sahabat-sahabat yang tinggal di Madinah dan sudah lama dengan baginda tidak akan memanggil baginda apabila baginda telah masuk ke dalam rumah sehinggalah baginda keluar sendiri.

Sudahlah orang-orang Badwi itu memanggil baginda dengan suara kuat apabila baginda sudah di dalam rumah, mereka cuma panggil baginda dengan nama baginda sahaja. “Ya Muhammad!”,  mereka panggil begitu sahaja.

Allah tidak suka dengan apa yang mereka lakukan itu maka Allah tegur mereka di dalam ayat ini. Allah turunkan ayat mengajar manusia dengan adab kepada pemimpin kerana jikalau dengan pemimpin pun rakyat tidak boleh beradab, lalu bagaimanakah mereka akan menjadi contoh kepada manusia yang lain?

Dan ini penting, kerana Nabi Muhammad bukanlah seperti orang-orang lain dan sekarang mereka sedang hidup di dalam masyarakat yang baru tumbuh, maka ada undang-undang yang perlu mereka jaga. Masyarakat Islam adalah masyarakat yang baru, maka ada peraturan-peraturan yang perlu ditetapkan dan perlu dijaga oleh mereka. Masyarakat Islam adalah seperti keluarga yang besar dan ketua keluarga yang perlu dihormati adalah Rasulullah SAW sendiri.

Dan inilah yang difahami oleh para sahabat di sekeliling baginda. Walaupun mereka itu kenal Rasulullah sebelum baginda menjadi Rasul lagi, tetapi mereka tetap panggil baginda dengan gelaran ‘Rasulullah’. Sebagai contoh, Abu Bakar telah kenal dan berkawan rapat dengan Nabi semasa mereka kecil lagi tetapi beliau juga memanggil Nabi Muhammad dengan gelaran ‘Rasulullah’. Beliau tidak cakap: “sahabat aku Muhammad cakap begini dan begini….” Isteri-isteri baginda juga rapat dengan baginda dan tinggal serumah tetapi mereka juga panggil baginda dengan gelaran ‘Rasulullah’. Mereka tidaklah kata: “suami aku telah bersabda…”.

Kalau mereka memang telah kenal baginda semasa baginda belum lagi menjadi Nabi, mereka menukar cara panggilan mereka kepada baginda kepada ‘Rasulullah’ kerana mereka sedar kedudukan baginda yang perlu dihormati. Kita tidak alami perkara ini kerana kita lahir-lahir sahaja kita telah kenal Rasulullah sebagai manusia yang mulia.

Dan cara penghormatan kepada Rasulullah SAW adalah biasa sahaja dan bukanlah yang pelik-pelik pun. Ianya masih diterima akal sihat lagi. Baginda pun tidak suka apabila orang bangkit apabila baginda sampai, sehinggakan baginda menegur para sahabat yang melakukan demikian. Memang Nabi larang perkara ini maka jikalau kita menyambut orang pun janganlah kita bangkit. Tapi memang banyak yang buat perkara ini dan tanpa mereka sedari, mereka telah menyalahi larangan dari Nabi sendiri.

Maknanya menghormati Nabi ini adalah perkara biasa sahaja sampaikan baginda boleh ditegur di tengah perjalanan dan sahabat boleh bercakap dengan cara biasa sahaja dengan baginda. Maknanya tidak ada protokol khas apabila berurusan dengan Nabi, cuma janganlah tidak beradab dengan baginda. Janganlah sampai apabila baginda sudah masuk ke dalam rumah baginda, dipanggil-panggil baginda untuk keluar waktu itu juga. Inilah yang dikira tidak beradab.

Dan bagaimana dengan kita sekarang, iaitu bagaimanakah kita hendak menghormati Nabi? Maksudnya kita tidak boleh bercakap berkenaan Nabi Muhammad SAW seperti kita bercakap tentang orang-orang yang lain. Kita kena cakap tentang baginda sebagai seorang yang mulia dan seorang yang amat dihormati. Jangan kita memperlekehkan baginda.

 

أَن تَحبَطَ أَعمالُكُم وَأَنتُم لا تَشعُرونَ

supaya tidak hapus (pahala) amalanmu, sedangkan kamu tidak menyedari.

Dan perkara ini amat penting sampaikan Allah memberitahu kita, jikalau kita tidak menghormati Nabi seperti mana yang sepatutnya, segala amalan-amalan baik yang kita telah lakukan akan hancur begitu sahaja. Maka kalau mereka telah hijrah dengan Nabi, berperang dengan Nabi, solat bersama Nabi, apa-apa sahaja amalan baik yang telah mereka lakukan, semua itu akan dihilangkan pahalanya. Maka rugilah sahaja. Kerana tidak beradab dengan Nabi itu boleh menyebabkan gugur segala amalan.


 

Ayat 3: Allah memberitahu kelebihan orang yang merendah-rendahkan suara di hadapan Rasulullah SAW.

إِنَّ الَّذينَ يَغُضّونَ أَصواتَهُم عِندَ رَسولِ اللهِ أُولٰئِكَ الَّذينَ امتَحَنَ اللهُ قُلوبَهُم لِلتَّقوىٰ ۚ لَهُم مَغفِرَةٌ وَأَجرٌ عَظيمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, those who lower their voices before the Messenger of Allāh – they are the ones whose hearts Allāh has tested for righteousness. For them is forgiveness and great reward.

(MELAYU)

Sesungguhnya orang yang merendahkan suaranya di sisi Rasulullah mereka itulah orang-orang yang telah diuji hati mereka oleh Allah untuk bertakwa. Bagi mereka ampunan dan pahala yang besar.

 

إِنَّ الَّذينَ يَغُضّونَ أَصواتَهُم عِندَ رَسولِ اللهِ

Sesungguhnya orang yang merendahkan suaranya di sisi Rasulullah

Allah memuji mereka yang merendahkan suara mereka di hadapan Rasulullah. Iaitu mereka yang hormat sungguh-sungguh di hadapan Nabi.

 

أُولٰئِكَ الَّذينَ امتَحَنَ اللهُ قُلوبَهُم لِلتَّقوىٰ

mereka itulah orang-orang yang telah diuji hati mereka oleh Allah untuk bertakwa.

Allah kata yang mereka itu telah diuji untuk taqwa. Maksudnya Allah telah bersihkan hati mereka untuk menerima sifat takwa. Allah telah uji hati mereka sehingga mereka layak untuk terima takwa dan alamat mereka sudah sampai ke tahap itu adalah boleh bercakap lembut dengan Nabi.

Taqwa itu bermaksud taat kepada Allah, tetapi di dalam ayat ini ia bermaksud hormat Rasulullah. Nak taat kepada Allah, kena juga hormat dan beradab di hadapan Rasulullah.

 

لَهُم مَغفِرَةٌ وَأَجرٌ عَظيمٌ

Bagi mereka keampunan dan pahala yang besar.

Mereka mendapat pengampunan dan pahala yang besar dari Allah. Ini adalah nikmat yang amat besar. Kerana masalah yang kita takut adalah dosa-dosa kita. Kerana dosa boleh memasukkan seseorang itu ke dalam neraka. Kalau Allah kata yang Dia akan ampunkan, maksudnya sudah pasti akan masuk ke dalam syurga.

Dan kemudian dijanjikan pula dengan pahala yang besar. Pahala yang banyak akan meninggikan kedudukan dalam syurga. Kerana syurga itu ada banyak tingkatan. Kalau dah diampunkan semua dosa, maka sudah pasti masuk syurga. Tapi kedudukan belum pasti lagi. Dan sekarang Allah kata Dia akan berikan pahala yang besar, maka itu bermakna akan dinaikkan ke kedudukan yang tinggi sekali. Maka alangkah hebatnya tawaran ini!


 

Ayat 4: Ayat Zajrun diberikan kepada mereka yang tidak faham lagi agama Islam.

إِنَّ الَّذينَ يُنادونَكَ مِن وَراءِ الحُجُراتِ أَكثَرُهُم لا يَعقِلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, those who call you, [O Muḥammad], from behind the chambers – most of them do not use reason.

(MELAYU)

Sesungguhnya orang-orang yang memanggil kamu dari luar kamar(mu) kebanyakan mereka tidak mengerti.

 

إِنَّ الَّذينَ يُنادونَكَ مِن وَراءِ الحُجُراتِ

Sesungguhnya orang-orang yang memanggil kamu dari luar kamar

Allah menegur mereka yang memanggil Rasulullah dari luar bilik baginda. Ini adalah tentang orang-orang Badwi yang telah melaung memanggil Nabi semasa baginda sedang melakukan urusan peribadi di dalam bilik rumah baginda. Sudah melaung panggil baginda, panggil baginda dengan nama sahaja.

 

أَكثَرُهُم لا يَعقِلونَ

kebanyakan mereka tidak mengerti.

Allah kata mereka itu jenis orang yang tidak mengerti. Ini adalah teguran yang menggunakan bahasa yang lembut. Kerana ada dua cara untuk kita kata orang ‘tidak tahu’. Satu cara, kita kata mereka tidak tahu dan satu lagi cara, kita kata mereka bodoh. Tetapi lihatlah bagaimana Allah kata mereka itu hanya ‘tidak tahu’ sahaja dan tidaklah Allah kata mereka itu bodoh. Maka walaupun ini adalah teguran, tapi masih teguran yang lembut lagi.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir ibn Kathir

Posted in Surah 049: al-Hujurat | 1 Comment

Tafsir Surah al-Fath Ayat 29 (Kelebihan Sahabat)

Ayat 29: Allah hendak memberitahu hebatnya Rasulullah itu kerana hebatnya pengikut baginda (para sahabat). Begitulah, Islam menjadi agama yang unggul kerana para sahabat yang dipilih oleh Allah itu juga unggul. Kerana itulah kumpulan yang hebat itu menjadi hebat kerana ahli-ahli di dalam sesuatu kumpulan itu. Maka jangan kita lupa kepentingan diri kita di dalam satu-satu kumpulan. Mungkin kita dalam kumpulan dakwah, maka kita kena jalankan tugas kita dan jadi orang yang hebat di dalam kumpulan kita itu. Iaitu buat perkara yang kita boleh buat. Kerana lain orang, lain kelebihan mereka.

مُحَمَّدٌ رَسولُ اللهِ ۚ وَالَّذينَ مَعَهُ أَشِدّاءُ عَلَى الكُفّارِ رُحَماءُ بَينَهُم ۖ تَراهُم رُكَّعًا سُجَّدًا يَبتَغونَ فَضلًا مِنَ اللهِ وَرِضوانًا ۖ سيماهُم في وُجوهِهِم مِن أَثَرِ السُّجودِ ۚ ذٰلِكَ مَثَلُهُم فِي التَّوراةِ ۚ وَمَثَلُهُم فِي الإِنجيلِ كَزَرعٍ أَخرَجَ شَطأَهُ فَآزَرَهُ فَاستَغلَظَ فَاستَوىٰ عَلىٰ سوقِهِ يُعجِبُ الزُّرّاعَ لِيَغيظَ بِهِمُ الكُفّارَ ۗ وَعَدَ اللهُ الَّذينَ آمَنوا وَعَمِلُوا الصّالِحاتِ مِنهُم مَغفِرَةً وَأَجرًا عَظيمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Muḥammad is the Messenger of Allāh; and those with him are forceful against the disbelievers, merciful among themselves. You see them bowing and prostrating [in prayer], seeking bounty from Allāh and [His] pleasure. Their mark [i.e., sign] is on their faces [i.e., foreheads] from the trace of prostration. That is their description in the Torah. And their description in the Gospel is as a plant which produces its offshoots and strengthens them so they grow firm and stand upon their stalks, delighting the sowers – so that He [i.e., Allāh] may enrage by them¹ the disbelievers. Allāh has promised those who believe and do righteous deeds among them forgiveness and a great reward.

•The given examples depict the Prophet () and his companions.

(MELAYU)

Muhammad itu adalah utusan Allah dan orang-orang yang bersama dengan dia adalah keras terhadap orang-orang kafir, tetapi berkasih sayang sesama mereka. Kamu lihat mereka ruku’ dan sujud mencari kurnia Allah dan keredhaan-Nya, tanda-tanda mereka tampak pada muka mereka dari bekas sujud. Demikianlah sifat-sifat mereka dalam Taurat dan sifat-sifat mereka dalam Injil, iaitu seperti tanaman yang mengeluarkan tunasnya maka tunas itu menjadikan tanaman itu kuat lalu menjadi besarlah dia dan tegak lurus di atas pokoknya; tanaman itu menyenangkan hati penanam-penanamnya kerana Allah hendak menjengkelkan hati orang-orang kafir (dengan kekuatan orang-orang mukmin). Allah menjanjikan kepada orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal yang saleh di antara mereka ampunan dan pahala yang besar.

 

مُحَمَّدٌ رَسولُ اللهِ

Muhammad itu adalah utusan Allah

Allah memberi penegasan bahawa Nabi Muhammad SAW itu adalah Rasulullah. Maka kenalah taat kepada baginda. Bagindalah Rasul yang paling unggul yang telah dipilih oleh Allah. Maka janganlah lepaskan peluang itu.

Para sahabat diberi kelebihan untuk berkhidmat terus kepada Nabi. Kita tidak ada peluang itu. Tapi kita jangan lupa yang kita juga kena taat kepada baginda. Iaitu kena ikut ajaran baginda. Kena ikut sifat dan akhlak baginda. Kerana bagindalah ikutan kita. Maka janganlah kita tidak hiraukan kisah hidup baginda dan sunnah baginda. Ada kewajiban bagi diri kita untuk mempelajarinya dan mengamalkannya. Janganlah kita jadi seperti kebanyakan orang yang amat jahil tentang Rasulullah SAW. Ramai yang tafsir Qur’an tak belajar, Sunnah Nabi pun tidak belajar. Amatlah malang dan rugi sekali.

 

وَالَّذينَ مَعَهُ أَشِدّاءُ عَلَى الكُفّارِ

dan orang-orang yang bersama dengan baginda adalah keras terhadap orang-orang kafir,

Dan Allah memuji para sahabat yang bersama dengan baginda. Allah menggunakan kalimah ‘bersama’ ini kerana ini penting. Ini adalah satu penekanan kerana walaupun seseorang itu telah beriman dengan baginda, tidak semestinya mereka ‘bersama’ dengan baginda. Apakah maksudnya?

Kita kena ingat yang Baginda ada misi dakwah dan sesiapa yang bersama dengan baginda, maksudnya mereka telah menjadikan misi baginda itu sebagai misi mereka juga. Inilah maksudnya ‘bersama’ dengan baginda. Mereka akan rapat dan sensitif dengan apa yang baginda lalui dan lakukan. Begitulah yang akan terjadi apabila ada hubungan yang rapat seperti ahli keluarga – apabila seorang dari mereka bersedih maka yang lain pun akan bersedih juga.

Kita kena faham bahawa ada tanggungjawab di dalam agama ini. Ada amalan-amalan agama yang kita lakukan (seperti solat dan puasa) dan ada ‘misi’ yang kita kena jalankan (dakwah). Ianya adalah dua perkara berbeza. Kalau kita buat ibadat puasa dan solat, itu adalah untuk diri kita sahaja. Tapi dakwah membawa kebaikan untuk lebih ramai orang lagi.

Dan begitulah yang terjadi kepada para sahabat kerana mereka menjadikan usaha dakwah ini sebagai misi hidup mereka dan di dalam ayat ini Allah memberitahu bahawa mereka ada kualiti yang tinggi yang membantu baginda. Bayangkan Allah sendiri yang memuji mereka!

Tapi malangnya ramai dari kalangan manusia yang beragama Islam melihat agama ini sebagai perkara-perkara ibadah badan sahaja dan mereka tidak menjadikan agama ini sebagai misi hidup mereka. Mereka tidak sampaikan kepada orang lain tentang keindahan agama Islam ini. Hanya segelintir sahaja yang sanggup melakukannya. Dan perkara ini hanya dapat difahami oleh mereka yang mempelajari tafsir Qur’an, kerana baru mereka tahu bahawa Qur’an ini bukan semata-mata bercakap tentang wudhuk dan solat sahaja. Mereka akan nampak bahawa agama ini memerlukan usaha dakwah yang berterusan dan mereka akan rasa suka dan rasa terpanggil untuk menyampaikan dakwah ini kepada manusia. Kerana mereka sudah nampak kepentingan tauhid, kepentingan agama secara keseluruhan dan kerana itu mereka mahu orang lain pun dapat juga kelebihan itu. Dia tidak simpan seorang diri sahaja. Dia mahu untuk kongsikan kebaikan itu dengan orang lain juga. Bayangkan kalau kita tahu ubat yang dapat menyembuhkan penyakit, takkan kita nak simpan sahaja, bukan? Maka bukankah agama ini dapat menyembuhkan penyakit hati dan penyakit akidah yang sesat? Takkan tak mahu sampaikan kepada orang lain?

Maka beruntunglah mereka yang ada keinginan untuk sampaikan ajaran agama ini kepada manusia yang lain. Usaha dakwah ini berterusan sentiasa, tanpa hentinya. Akan tetapi para sahabat mempunyai kelebihan yang lebih tinggi lagi dari kita kerana mereka orang yang awal. Dan kerana mereka berjuang bersama Rasulullah dan kena menanggung segala macam kesusahan. Maka tentulah balasan bagi mereka itu tidak sama dengan kita. Kita memang tidak akan mampu mencapai kelebihan yang mereka dapat itu. Itu adalah rezeki mereka.

Maka bagaimanakah sifat para sahabat itu? Ayat ini memberitahu kita, apabila perlu, mereka akan keras kepada orang-orang kafir. Mereka tidak lemah di hadapan orang kafir. Mereka sanggup menentang orang-orang kafir itu. Kerana itulah mereka menyahut seruan jihad tanpa berbelah bahagi.

Tetapi siapakah ‘orang kafir’ itu? Adakah tepat kalau kita katakan orang kafir itu sebagai sesiapa sahaja yang bukan Islam? Ini tidak tepat. Kita kena sedar yang orang-orang kafir dalam Qur’an itu adalah mereka yang menentang Islam dan bukan sahaja tidak beragama Islam. Kerana ramai saja yang tidak beragama Islam tetapi mereka tidak menentang. Jadi, dari segi istilah, ada Non-Muslim dan ada Anti-Muslim dan kedua jenis golongan ini tidak sama. Maka kita kena pandai bezakan antara keduanya. Kerana kalau tidak, kita menentang mereka yang tidak menentang Islam pun. Ini akan melemahkan lagi kedudukan Islam di mata manusia. Kerana kalau orang yang tidak menentang Islam pun kita lawan, tentulah orang bukan Islam itu melihat agama Islam ini adalah agama yang ganas.

Sedangkan kita perlu dakwah kepada non-muslim itu, bukannya menentang mereka. Maka kenalah berlembut dengan mereka kerana kita hendak ‘beli’ jiwa mereka. Dan kepada orang-orang yang memang menentang Islam, kita memang tidak perlu berlembut dengan mereka pun.

 

رُحَماءُ بَينَهُم

tetapi berkasih sayang sesama mereka.

Dan mereka amat berlembut kepada sesama mukmin. Mereka sanggup mati kerana sahabat mereka. Mereka berkasih sayang dan tolong menolong dalam perkara kebaikan. Kepada orang yang menentang, mereka keras; tapi kepada sesama mukmin, mereka berbaik dan tolong menolong. Barulah ada kekuatan dalam kalangan umat Islam. Tidaklah cari pasal sahaja.

Nabi Saw. telah bersabda:

“مَثَلُ الْمُؤْمِنِينَ فِي تَوَادِّهِمْ وَتَرَاحُمِهِمْ كَمَثَلِ الْجَسَدِ الواحد، إذا اشتكى مِنْهُ عُضْوٌ تَدَاعَى لَهُ سَائِرُ الْجَسَدِ بالحمَّى والسَّهر”

Perumpamaan orang-orang mukmin dalam kasih sayang dan kecintaan mereka adalah seperti satu tubuh; apabila ada salah satu anggotanya merasa sakit, maka rasa sakitnya itu menjalar ke seluruh tubuh hingga terasa demam dan tidak dapat tidur.

Malangnya, kalau dilihat sekarang, antara sesama muslimlah yang dicari pasal. Ada sahaja yang salah dengan kawan sendiri. Padahal sesama Islam. Patutnya tolong menolonglah. Kalau ada kekurangan dengan orang Islam lain, maka kita nasihatlah; bukannya kita maki dan mengutuk mereka samada berdepan atau di belakang.

 

تَراهُم رُكَّعًا سُجَّدًا يَبتَغونَ فَضلًا مِنَ اللهِ وَرِضوانًا

Kamu lihat mereka ruku’ dan sujud mencari kurnia Allah dan keredhaan-Nya,

Dan dari segi luaran mereka, kamu boleh melihat yang mereka itu sentiasa melakukan sujud dan rukuk. Maksudnya mereka amat menjaga solat mereka. Dan memang para sahabat sentiasa menjaga solat mereka. Bukannya macam kita yang solat sambil lewa sahaja dan buat yang wajib-wajib sahaja. Sudahlah mereka itu jaga solat mereka, berjemaah pula, dan mereka tambah dengan solat-solat sunat pula. Maka memang berlainanlah antara solat mereka dan solat kita.

Dan ibadat mereka itu bukan untuk sesiapa tetapi mereka lakukan untuk mencari kurnia dan redha Allah. Mereka mencari sebanyak mungkin kurnia atau kebaikan pahala yang Allah janjikan kepada pengamal ibadah soleh. Dan dalam masa yang sama, mereka ikhlas di dalam solat mereka. Mereka lakukan amal ibadat kerana mencari redha Allah, bukannya kerana sebab lain seperti hendak menunjuk-nunjuk atau kerana upah dari manusia. Maka mereka itu menjaga keikhlasan hati mereka dalam mengerjakan amal ibadat. Kerana amal ibadat yang tidak ikhlas, tidak diterima pun.

 

سيماهُم في وُجوهِهِم مِن أَثَرِ السُّجودِ

tanda-tanda mereka tampak pada muka mereka dari bekas sujud.

Bagaimana hendak mengenal mereka lagi? Memang ada alamat yang ada pada muka mereka. Kalimah سيما bermaksud tanda. Iaitu tanda kecantikan kepada Allah. Kalimat yang digunakan adalah في وُجوهِهِم (pada wajah mereka) jadi tanda ini pada wajah mereka dan bukanlah pada dahi. Jadi tidak perlu tenyeh-tenyeh dahi pada sejadah apabila solat atau solat di tempat yang panas supaya ada tanda hitam. Kerana ada yang buat begitu kerana mereka hendak menunjuk-nunjuk yang mereka itu orang yang kuat ibadah.

Jadi apakah yang dimaksudkan dengan tanda pada wajah mereka itu? Alamat yang dimaksudkan adalah sifat mereka yang sentiasa ikut hukum Allah. Fikiran, akal, mulut dan kata-kata mereka itu sentiasa taat kepada Allah dan itu adalah tanda orang yang taat kepada Allah. Jadi tanda itu bukannya tanda fizikal tapi pada perawakan mereka.

 

ذٰلِكَ مَثَلُهُم فِي التَّوراةِ

Demikianlah sifat-sifat mereka dalam Taurat

Begitulah Allah sebut perumpamaan mereka dan penerangan seperti ini sudah terdapat di dalam Taurat.

 

وَمَثَلُهُم فِي الإِنجيلِ كَزَرعٍ أَخرَجَ شَطأَهُ

dan sifat-sifat mereka dalam Injil, iaitu seperti tanaman yang mengeluarkan tunasnya

Tadi adalah perumpamaan mereka di dalam Taurat. Dan sekarang diberitahu tentang perumpamaan mereka dalam Injil pula. Dalam Injil, sifat mereka itu diumpamakan seperti tumbuhan yang pada mulanya hanya keluar hujungnya sahaja dari tanah. Memang tumbuhan pada mulanya hanyalah pucuk sahaja.

Ini adalah ibarat kepada para sahabat semasa mereka di Mekah. Asalnya mereka lemah sahaja tapi pokok itu kemudian menjadi kuat apabila ia bersatu dengan pokok-pokok yang lain.

 

فَآزَرَهُ فَاستَغلَظَ فَاستَوىٰ عَلىٰ سوقِهِ

maka tunas itu menjadikan tanaman itu kuat lalu menjadi besarlah dia dan tegak lurus di atas pokoknya;

Kemudian lama kelamaan pokok itu apabila tetap dibaja dan disiram, akhirnya ia menjadi pokok yang kukuh. Selalunya siapa yang menjaga pokok tanaman kalau bukan petani? Mesti ada orang menjaganya. Kalau ia pokok, maka petanilah yang menjaganya.

Tapi siapakah yang menjaga para sahabat dan yang membina mereka dari keadaan yang lemah menjadi satu kumpulan yang kuat kalau bukan Rasulullah? Tetapi sepertimana juga pokok membesar mengambil masa, maka Allah memberi pengajaran di dalam ayat ini yang pemahaman agama seseorang Muslim itu mengambil masa untuk menjadi kukuh. Dan kita sebagai pendakwah dan mungkin ada yang menjadi guru juga, perlu ingat bahawa mendidik orang itu memerlukan masa yang lama dan kesabaran yang tinggi.

 

يُعجِبُ الزُّرّاعَ

tanaman itu menyenangkan hati penanam-penanamnya

Apabila petani itu melihat tanamannya sudah membesar, maka dia berbangga dan suka. Begitulah juga kesenangan hati Rasulullah apabila baginda melihat umat baginda sudah menjadi umat yang kukuh dan baginda senang hati untuk meninggalkan mereka. Ada riwayat bagaimana Nabi melihat para sahabat baginda bercakap-cakap dari kejauhan dan baginda tersenyum kegembiraan.

 

لِيَغيظَ بِهِمُ الكُفّارَ

kerana Allah hendak menjengkelkan hati orang-orang kafir

Dan perkembangan dan kesuburan yang dialami oleh orang Islam itu amat dibenci oleh orang-orang kafir. Kalimah ك ف ر bermaksud ‘menutup’. Oleh itu, kalimah ‘aaafir’ itu dari segi bahasa bermaksud seseorang yang menanam benih dan menutup tanah. Dan orang kafir adalah orang yang menutup hatinya dari menerima wahyu dan menutup fitrah dirinya yang mahu kepada kebenaran dalam agama. Jadi penggunaan kalimah ini amat cantik dari segi bahasa kerana ada persamaan antara keduanya.

Jadi bayangkan seorang petani yang telah bertungkus lumus menjaga tanamannya dan kemudian dia dapat melihat tumbuhannya tumbur subur dan jadi kuat. Tentu dia suka, bukan? Tapi bayangkan kalau seorang yang menanam benihnya tetapi dia tidak melihat pokoknya tumbuh, tetapi orang yang di sebelahnya subur pula tanamannya, tentu dia dengki juga sedikit sebanyak, bukan? Maka begitulah perasaan orang-orang kafir itu. Mereka hendak menjatuhkan Islam, tapi mereka lihat umat Islam semakin berkembang biak dan semakin kuat pula. Tentulah mereka geram betul.

Berdasarkan ayat ini Imam Malik rahimahullah menurut riwayat yang bersumber darinya menyebutkan bahawa kafirlah orang-orang Rafidah (Syiah) itu kerana mereka membenci para sahabat, dan pendapatnya ini disetujui oleh sebahagian ulama.

 

وَعَدَ اللهُ الَّذينَ آمَنوا وَعَمِلُوا الصّالِحاتِ مِنهُم مَغفِرَةً وَأَجرًا عَظيمًا

Allah menjanjikan kepada orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal yang saleh di antara mereka ampunan dan pahala yang besar.

Allah memberi perjanjian kepada orang yang beriman dan beramal soleh. Iaitu beriman sempurna dengan tidak mengamalkan syirik. Dan amalan soleh pula adalah amalan yang ada contoh dari Nabi dan para sahabat. Mereka dijanjikan dengan keampunan dan pahala yang besar, iaitu di syurga.

Allah telah beri janji kepada mereka, tapi disebut dalam ayat ini ‘dari kalangan mereka’ (مِنهُم). Seolah-olah bukan semua akan dapat, melainkan ‘sebahagian’ sahaja. Digunakan kalimah ini supaya mereka meneruskan usaha mereka dan jangan berasa selamat lagi. Kena teruskan usaha, sebab belum tentu selamat lagi. Maka kena ada istiqamah, jangan tekan brek lagi.

Atau, huruf من dalam ayat ini adalah kata keterangan ‘jenis’, yakni mencakup mereka semua (dan bukan tab’id atau sebahagian dari mereka).

Atau potongan ayat yang di hujung ini bermaksud mereka yang datang selepas para sahabat.

Begitulah kelebihan para sahabat yang kita tidak akan dapat capai. Kita hanya boleh cuba untuk meniru apa yang mereka lakukan sahaja. Kerana Rasulullah SAW telah bersabda:

قَالَ مُسْلِمٌ فِي صَحِيحِهِ: حَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ يَحْيَى، حَدَّثَنَا أَبُو مُعَاوِيَةَ، عَنِ الْأَعْمَشِ، عَنْ أَبِي صَالِحٍ، عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: “لَا تَسُبُّوا أَصْحَابِي، فَوَالَّذِي نَفْسِي بِيَدِهِ لَوْ أَنَّ أَحَدَكُمْ أَنْفَقَ مِثْلَ أحدٍ ذَهَبًا مَا أَدْرَكَ مُدَّ أَحَدِهِمْ وَلَا نَصِيفَهُ”

Imam Muslim di dalam kitab sahihnya mengatakan, telah menceritakan kepada kami Yahya ibnu Yahya, telah menceritakan kepada kami Abu Mu’awiyah. dari Al-A’masy, dari Abu Saleh, dari Abu Hurairah r.a. yang mengatakan bahawa Rasulullah Saw. pernah bersabda: Janganlah kalian mencaci sahabat-sahabatku, demi Tuhan yang jiwaku berada di dalam genggaman kekuasaan-Nya, seandainya seseorang dari kalian menginfakkan emas sebesar Bukit Uhud, tidaklah hal itu dapat menyamai satu mud seseorang dari mereka dan tidak pula separuhnya.

Allahu a’lam. Tamat tafsir Surah al-Fath ini. Sambung ke surah yang seterusnya, Surah al-Hujurat.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Posted in Surah 048: al-Fath | 1 Comment

Tafsir Surah al-Fath Ayat 26 – 28 (Kisah di Hudaibiyah)

Ayat 26:

إِذ جَعَلَ الَّذينَ كَفَروا في قُلوبِهِمُ الحَمِيَّةَ حَمِيَّةَ الجاهِلِيَّةِ فَأَنزَلَ اللهُ سَكينَتَهُ عَلىٰ رَسولِهِ وَعَلَى المُؤمِنينَ وَأَلزَمَهُم كَلِمَةَ التَّقوىٰ وَكانوا أَحَقَّ بِها وَأَهلَها ۚ وَكانَ اللهُ بِكُلِّ شَيءٍ عَليمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

When those who disbelieved had put into their hearts chauvinism – the chauvinism of the time of ignorance. But Allāh sent down His tranquility upon His Messenger and upon the believers and imposed upon them the word of righteousness, and they were more deserving of it and worthy of it. And ever is Allāh, of all things, Knowing.

(MELAYU)

Ketika orang-orang kafir menanamkan dalam hati mereka kesombongan (yaitu) kesombongan jahiliyah lalu Allah menurunkan ketenangan kepada Rasul-Nya, dan kepada orang-orang mukmin dan Allah mewajibkan kepada mereka kalimat-takwa dan adalah mereka berhak dengan kalimat takwa itu dan patut memilikinya. Dan adalah Allah Maha Mengetahui segala sesuatu.

 

إِذ جَعَلَ الَّذينَ كَفَروا في قُلوبِهِمُ الحَمِيَّةَ حَمِيَّةَ الجاهِلِيَّةِ

Ketika orang-orang kafir menanamkan dalam hati mereka kesombongan (iaitu) kesombongan jahiliyah

الحَمِيَّةَ digunakan dalam bahasa Arab klasik untuk Raja. Kalau seorang raja ada kuda, maka kuda itu akan diletakkan di tempat yang khas dan tempat yang khas itu dinamakan sebagai الحَمِيَّةَ. Kerana tempat raja dengan tempat orang orang kebanyakan tidak sama. Jadi ia bermaksud sesuatu yang dipelihara. Kalau rakyat kebanyakan nak masuk saja-saja, memang tak dapat masuk kerana ada pengawal yang jaga.

Selepas datang agama Islam, maka perkataan ini mendapat definisi yang baru. Ia sekarang digunakan sebagai tempat makan dan tempat simpan kepada binatang-binatang yang telah disedekahkan untuk orang yang memerlukan. Kerana memang binatang-binatang itu menjadi hak raja iaitu Raja segala Raja, iaitu Allah.

Kalimah الحَمِيَّةَ ini digunakan di dalam ayat ini untuk menegur orang-orang musyrikin Mekah itu yang rasa mereka itu lebih besar dan mulia dari orang-orang lain. Ini adalah kerana mereka itu adalah Penjaga Kaabah. Iaitu mereka rasa diri mereka tinggi kerana kedudukan itu, tetapi perasaan itu berdasarkan kepada fahaman yang jahil. Dan kerana itu apabila orang-orang beriman itu datang ke Mekah, maka musyrikin Mekah itu meninggikan diri mereka dan menghina puak-puak mukmin itu. Ini adalah hamiyah jahiliyah.

Dan perbuatan itu bahaya kerana orang yang dihina itu boleh melawan balik kerana panas hati. Kerana orang yang dihina boleh terasa hati dan kalau tidak dikawal, mereka boleh melawan balik.

Ia juga mungkin bermaksud perbuatan mereka yang tidak menghormati Nabi Muhammad semasa mengadakan perjanjian Hudaibiyah itu. Mereka tidak benarkan Saidina Ali tulis Nabi Muhammad sebagai Rasulullah. Lafaz Basmillah pun mereka tidak terima untuk dimasukkan ke dalam Perjanjian Hudaibiyah itu. Sahabat tidak dapat terima perbuatan itu dan mereka tidak mahu memadam perkataan itu maka Nabi Muhammad sendiri yang memadamnya. Kisah ini boleh dibaca di dalam Sirah.

 

فَأَنزَلَ اللهُ سَكينَتَهُ عَلىٰ رَسولِهِ وَعَلَى المُؤمِنينَ

lalu Allah menurunkan ketenangan kepada Rasul-Nya, dan kepada orang-orang mukmin

Seperti yang telah disebut, perbuatan penghinaan dari musyrikin Mekah itu bahaya kerana puak mukmin boleh balas balik. Dan memang puak mukmin dah panas hati dengan apa yang berlaku itu. Ia boleh membawa kepada pertelingkahan malah peperangan. Maka Allah tidak mahu  membenarkan perkara itu berlaku dan kerana itu Allah menanamkan sakinah (ketenangan) ke dalam hati Rasulullah. Dan sakinah itu juga diberikan kepada para sahabat yang lain. Kalau tidak ada bantuan dari Allah ini, maka tentunya akan terjadi peperangan antara mereka pada waktu itu. Dan memang keadaan meruncing waktu itu. Lihatlah apa terjadi kepada Saidina Umar waktu itu.

Imam Bukhari mengatakan di dalam Kitab Tafsir, telah menceritakan kepada kami Ahmad ibnu Ishaq As-Sulami, telah menceritakan kepada kami Ya’la, telah menceritakan kepada kami Abdul Aziz ibnu Siyah, dari Habib ibnu Abu Sabit yang menceritakan bahwa ia pernah datang kepada Abu Wa’il untuk bertanya kepadanya. Maka Abu Wa’il bercerita, ‘Ketika kami berada di Siffin, ada seorang lelaki berkata, ‘Tidakkah engkau lihat orang-orang yang menyeru (kita) kepada Kitabullah? Maka Ali r.a. menjawab, ‘Ya.’ Sahl ibnu Hanif mengatakan, ‘Salahkanlah diri kalian sendiri, sesungguhnya ketika kami berada di hari Hudaibiyah —yakni Perjanjian Hudaibiyah yang dilakukan antara Nabi Saw. dengan kaum musyrik— seandainya kami memilih berperang, niscaya kami akan berperang.’ Maka datanglah Umar r.a., lalu bertanya, ‘Bukankah kita berada di pihak yang benar dan mereka berada di pihak yang batil? Bukankah orang-orang yang gugur dari kalangan kita dimasukkan ke dalam syurga dan orang-orang yang gugur dari kalangan mereka dimasukkan ke dalam neraka?’ Nabi Saw. menjawab, ‘Benar.’ Umar bertanya, ‘Lalu mengapa kita harus mengalah dalam membela agama kita, lalu kita kembali (ke Madinah), padahal Allah masih belum memutuskan (kemenangan) di antara kita?’ Rasulullah Saw. menjawab: Hai Ibnul Khattab, sesungguhnya aku adalah utusan Allah, Allah selamanya tidak akan menyia-nyiakan diriku. 

Maka Umar mundur dengan hati yang tidak puas, dan ia tidak tahan, lalu datanglah ia kepada Abu Bakar r.a. dan berkata kepadanya, ‘Hai Abu Bakar, bukankah kita berada di pihak yang benar dan mereka berada di pihak yang batil?’ Abu Bakar menjawab, ‘Hai Ibnul Khattab, sesungguhnya dia adalah utusan Allah, Allah tidak akan menyia-nyiakan selamanya,’ lalu turunlah surat Al-Fath.”

Maka keadaan yang tegang semasa menulis perjanjian Hudaibiyah itu menjadi tenang kerana Allah memasukkan sakinah ke dalam hati Rasulullah dan kepada orang-orang mukmin yang lain pun menjadi tenang, setelah mereka melihat Rasulullah pun boleh menerimanya. Kalaulah Rasulullah pun tidak selesa dengan perkara itu, tentu para sahabat tidak dapat menerimanya.

Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Affan, telah menceritakan kepada kami Hammad, dari Sabit, dari Anas r.a. yang menceritakan bahawa sesungguhnya orang-orang Quraisy berdamai dengan Nabi Saw. dan di kalangan mereka terdapat Suhail ibnu Amr. Maka Nabi Saw. memerintahkan kepada Ali r.a.: Tulislah ‘Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang’.

Sahl memotong, “Kami tidak mengenal apakah Bismillahir Rahmanir Rahim itu, tetapi tulislah ‘Dengan nama Engkau ya Allah’.” Rasulullah Saw. bersabda lagi: Tulislah dari Muhammad utusan Allah. Suhail kembali berkata, “Seandainya kami meyakini bahawa engkau adalah utusan Allah, tentulah kami mengikutimu, tetapi tulislah namamu dan nama ayahmu.”

Maka Nabi Saw. memerintahkan (kepada Ali r.a.): Tulislah ‘Dari Muhammad putra Abdullah’. Lalu mereka (orang-orang musyrik) membebankan syarat-syarat kepada Nabi Saw yang isinya ialah bahawa orang yang datang dan kalangan kamu maka kami akan mengembalikannya kepadamu; dan orang yang datang kepadamu dari kami, kalian harus mengembalikannya kepada kami. Ali bertanya, “Wahai Rasulullah, apakah kami harus menulisnya?” Nabi Saw. bersabda: Ya, sesungguhnya orang yang pergi kepada mereka dari kalangan kami, maka semoga Allah menjauhkannya.

 

وَأَلزَمَهُم كَلِمَةَ التَّقوىٰ

dan Allah mewajibkan kepada mereka kalimat-takwa

Dan Allah telah melekatkan kalimah takwa keatas mereka. Ini adalah kerana mereka telah menunjukkan ketaatan kepada Rasulullah.

Dan juga bermakna Allah telah mewajibkan kepada mereka untuk menegakkan kalimah taqwa, iaitu kalimah la ilaaha illallah.

 

وَكانوا أَحَقَّ بِها وَأَهلَها

dan adalah mereka berhak dengan kalimat takwa itu dan patut memilikinya.

Dan mereka lebih layak untuk mendapat takwa itu, terutama kalau dibandingkan dengan musyrikin Mekah itu. Dan mereka memang ahli-ahli taqwa. Terutama di akhirat esok.

 

وَكانَ اللهُ بِكُلِّ شَيءٍ عَليمًا

Dan adalah Allah Maha Mengetahui segala sesuatu.

Allah tahu apa dalam hati puak mukmin apabila mereka dihina. Allah tahu yang mereka terasa panas baran dan marah dengan keadaan itu. Allah juga tahu betapa taatnya mereka kepada Rasulullah. Allah tahu betapa ikhlasnya hati mereka. Maka kerana itu Allah berikan kebaikan yang banyak kepada mereka.


 

Ayat 27:

لَقَد صَدَقَ اللهُ رَسولَهُ الرُّؤيا بِالحَقِّ ۖ لَتَدخُلُنَّ المَسجِدَ الحَرامَ إِن شاءَ اللهُ آمِنينَ مُحَلِّقينَ رُءوسَكُم وَمُقَصِّرينَ لا تَخافونَ ۖ فَعَلِمَ ما لَم تَعلَموا فَجَعَلَ مِن دونِ ذٰلِكَ فَتحًا قَريبًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Certainly has Allāh showed to His Messenger the vision [i.e., dream] in truth. You will surely enter al-Masjid al-Ḥarām, if Allāh wills, in safety, with your heads shaved and [hair] shortened,¹ not fearing [anyone]. He knew what you did not know and has arranged before that a conquest near [at hand].

•i.e., having completed the rites of ‘umrah.

(MELAYU)

Sesungguhnya Allah akan membuktikan kepada Rasul-Nya, tentang kebenaran mimpinya dengan sebenarnya (yaitu) bahawa sesungguhnya kamu pasti akan memasuki Masjidil Haram, insya Allah dalam keadaan aman, dengan mencukur rambut kepala dan mengguntingnya, sedang kamu tidak merasa takut. Maka Allah mengetahui apa yang tiada kamu ketahui dan Dia memberikan sebelum itu kemenangan yang dekat.

 

لَقَد صَدَقَ اللهُ رَسولَهُ الرُّؤيا بِالحَقِّ

Sesungguhnya Allah akan membuktikan kepada Rasul-Nya, tentang kebenaran mimpinya dengan sebenarnya

Seperti yang telah diberitahu sebelum ini, Nabi Muhammad memang nampak di dalam mimpi baginda yang mereka akan dapat masuk ke dalam Kota Mekah dan mengerjakan umrah. Dan mimpi Nabi sememangnya adalah wahyu. Maka kerana itu, ia pasti akan berlaku. Cuma tidak pasti bilakah kejadian itu.

Apabila baginda beritahu kepada para sahabat tentang mimpi itu, maka sahabat desak baginda untuk pergi pada tahun itu juga. Ini adalah kerana mereka telah lama tidak pergi ke Mekah dan mereka teringin sangat untuk ke sana. Kerana mereka amat rindu kepada kampung halaman mereka dan kepada Kaabah. Akhirannya seperti yg kita sudah tahu, apabila mereka pergi, mereka tidak dapat masuk ke Mekah. Tentulah mereka tidak puas hati. Tapi mereka tidak dapat masuk ke Mekah itupun adalah atas kehendak Allah juga kerana Allah hendak menjadikan terlaksananya Perjanjian Hudaibiyah.

Maka ada hikmah kenapa mereka tidak boleh masuk untuk mengerjakan umrah pada tahun itu. Kerana mereka dapat perkara yang lebih besar dari buat umrah itu iaitu Perjanjian Hudaibiyah dan dengan perjanjian Hudaibiyah manusia Mekah semuanya akan masuk Islam tidak lama lagi. Dan ada lagi kelebihan-kelebihan yang kita pun telah sebut sebelum ini.

Kembali kepada kisah mimpi tadi. Ada sahabat yang kehairan dan yang bertanya kepada Nabi semasa dalam perjalanan pulang itu: bagaimana dengan mimpi baginda itu. Bukankah mimpi baginda adalah wahyu dan benar? Jadi kenapa mereka tidak dapat masuk ke dalam Mekah dan mengerjakan umrah seperti yang telah dimimpikan oleh baginda? Maka Allah turunkan ayat ini.

 

لَتَدخُلُنَّ المَسجِدَ الحَرامَ إِن شاءَ اللهُ آمِنينَ

sesungguhnya kamu pasti akan memasuki Masjidil Haram, insya Allah, dalam keadaan aman,

Allah menekankan di dalam ayat ini dengan menggunakan bahasa yang kuat (kalimah لَتَدخُلُنَّ dalam wazan yang kuat) yang mereka ‘pasti dan pasti’ (penekanan) akan dapat masuk ke dalam Masjidilharam tetapi bukan pada tahun itu. Memang Nabi sudah mimpi, tapi dalam mimpi itu tidak dijelaskan bilakah kejadian itu akan berlaku. Tidak semestinya tahun itu.

Kenapa Allah sebut kalimah insya Allah (sekiranya Allah berkehendak) di dalam ayat ini? Bukankah ianya sudah pasti? Allah sebut begitu kerana hendak memberitahu bahawa ianya adalah perkara yang akan berlaku di masa hadapan. Dan Allah hendak memberitahu bahawa perkara itu akan berlaku tapi dengan syarat. Syaratnya, orang-orang mukmin itu menjaga perangai mereka dan menjaga agama kerana Allah boleh untuk buat keputusan tidak jadikan perkara itu berlaku. Maka, ia tidak pasti lagi lagi sebenarnya. Kerana ia masih bergantung kepada mereka. Allah boleh tarik janjiNya itu kalau mereka tidak menjalankan tugas mereka. Maka, mereka pasti dan pasti akan dapat masuk, kalau mereka bertindak seperti yang sepatutnya.

Allah beritahu juga di dalam ayat ini yang mereka akan dapat masuk ke dalam Masjidilharam dengan aman dan tidak takut, kerana pada tahun Hudaibiyah itu walaupun mereka telah sampai berdekatan Mekah, tetapi Rasulullah telah mengarahkan mereka untuk Solat Khauf (Solat Takut) bukan? Itu tandanya memang mereka ada perasaan takut juga. Tapi bila mereka akan masuk nanti dengan sebenarnya ke Mekah, mereka tidak akan ada perasaan takut. Kerana keadaan waktu itu berlainan sekali dengan kali ini.

 

مُحَلِّقينَ رُءوسَكُم وَمُقَصِّرينَ

dengan mencukur rambut kepala dan mengguntingnya,

Bila mereka datang untuk kali kedua selepas itu, mereka akan dapat cukur rambut dan gunting rambut mereka (tahallul). Allah memberitahu tentang mencukur rambut dan memotong rambut seperti perbuatan Haji dan Umrah yang biasa dilakukan. Dan disebut ‘cukur’ dahulu kerana terdapat kelebihan kepada mereka yang mencukur terus rambut mereka.

Di dalam kitab Sahihain telah disebutkan bahwa Rasulullah Saw mendoakan orang-orang yang mencukur rambut kepalanya:

“رَحِمَ اللَّهُ الْمُحَلِّقِينَ”، قَالُوا: وَالْمُقَصِّرِينَ يَا رَسُولَ اللَّهِ؟ قَالَ: “رَحِمَ اللَّهُ الْمُحَلِّقِينَ”. قَالُوا: وَالْمُقَصِّرِينَ يَا رَسُولَ اللَّهِ؟ قَالَ: “رَحِمَ اللَّهُ الْمُحَلِّقِينَ”. قَالُوا: وَالْمُقَصِّرِينَ يَا رَسُولَ اللَّهِ؟ قَالَ: “وَالْمُقَصِّرِينَ” فِي الثَّالِثَةِ أَوِ الرَّابِعَةِ

Semoga Allah merahmati Orang-orang yang mencukur rambut. Para sahabat mengatakan, “Wahai Rasulullah, doakanlah pula bagi orang-orang yang mengguntingnya.” Maka Rasulullah Saw. berdoa lagi “Dan juga bagi, orang-orang yang mengguntingnya,” yang hal ini diucapkannya pada yang ketiga atau keempat kali.

 

لا تَخافونَ

sedang kamu tidak merasa takut.

Sekali lagi diulang yang mereka tidak akan rasa takut waktu itu. Segala perbuatan mereka adalah aman dan mereka dapat menyempurnakan kerja umrah mereka dengan aman.

Peristiwa ini terjadi di masa umrah qada, iaitu dalam bulan Zul Qa’dah, tahun tujuh Hijriah. Kerana sesungguhnya setelah Nabi Saw. kembali dari Hudaibiyah dalam bulan Zul Qa’dah dan pulang ke Madinah, lalu Nabi Saw. tinggal di Madinah dalam bulan Zul Hijjah dan bulan Muharam, kemudian dalam bulan Safar beliau Saw. keluar menuju Khaibar.

 

فَعَلِمَ ما لَم تَعلَموا

Allah mengetahui apa yang tiada kamu ketahui

Allah mempunyai pengetahuan yang tak dimiliki oleh manusia iaitu Allah tahu kebaikan mereka tidak mengerjakan umrah pada tahun itu. Dan kebaikan mereka pulang ke Madinah dan kebaikan mengadakan Perjanjian Hudaibiyah itu. Mereka mungkin tidak nampak tapi Allah tahu dan Allah lah yang atur segala kebaikan itu.

 

فَجَعَلَ مِن دونِ ذٰلِكَ فَتحًا قَريبًا

dan Dia memberikan sebelum itu kemenangan yang dekat.

Dan untuk memberi ketenangan hati kepada mereka lagi, Allah akan memberikan kemenangan yang dekat iaitu Khaibar.


 

Ayat 28: Targhib kepada taat kepada Allah dan Rasul.

هُوَ الَّذي أَرسَلَ رَسولَهُ بِالهُدىٰ وَدينِ الحَقِّ لِيُظهِرَهُ عَلَى الدّينِ كُلِّهِ ۚ وَكَفىٰ بِاللهِ شَهيدًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

It is He who sent His Messenger with guidance and the religion of truth to manifest it over all religion. And sufficient is Allāh as Witness.

(MELAYU)

Dialah yang mengutus Rasul-Nya dengan membawa petunjuk dan agama yang hak agar dimenangkan-Nya terhadap semua agama. Dan cukuplah Allah sebagai saksi.

 

هُوَ الَّذي أَرسَلَ رَسولَهُ بِالهُدىٰ وَدينِ الحَقِّ

Dialah yang mengutus Rasul-Nya dengan membawa petunjuk dan agama yang hak

Allah mengutus Nabi Muhammad dengan diberikan wahyu kepada baginda. Dengan wahyu itulah agama dapat ditegakkan.

Dan wahyu itu sekiranya diamalkan, akan menjadi agama. Kerana kalau tidak diamalkan ia hanya menjadi tulisan atas kertas dan jadi idea sahaja. Oleh itu, aat-ayat Qur’an itu ada jenis yang duduk di dalam hati dan menjadi akidah; dan yang duduk di luar menjadi ibadah.

 

لِيُظهِرَهُ عَلَى الدّينِ كُلِّهِ

agar dimenangkan-Nya terhadap semua agama.

Agama itu bukanlah untuk duduk diam sahaja tetapi hendaklah dizahirkan. Manusia lah yang kena menjalankan dan menzahirkan agama itu.

Allah membangkitkan Rasul dan memberikan agama ini supaya dengannya akan menguasai dan mengatasi segala agama-agama lain yang sesat. Ayat ini memberitahu bahawa Mekah akan jatuh ke tangan umat Islam dan dengan itu agama syirik akan hancur. Kerana Mekah waktu itu adalah pusat syirik dan apabila pusat syirik dimusnahkan, maka agama Islam yang benar akan berkembang. Ini penting kerana agama Islam ini hendaklah dibawa ke seluruh dunia untuk menghapuskan agama-agama syirik yang lain. Agama-agama tidak boleh dibiarkan sahaja berleluasa.

Ayat yang sama juga ada di dalam Surah Tawbah dan juga di dalam Surah Saf dan menjadi perbincangan yang besar di kalangan ulama. Ini kerana ia membawa maksud yang amat besar dan boleh dibincangkan dengan panjang lebar lagi.

Jadi memang Rasul dibangkitkan dan Qur’an diturunkan untuk memenangkan agama Islam tetapi bagaimanakah caranya? Bagaimanakah kita boleh mencapai kejayaan ini dan apakah yang kita perlukan? Kenalah belajar tafsir dan kaji apa yang terkandung dalam Qur’an ini.

 

وَكَفىٰ بِاللهِ شَهيدًا

Dan cukuplah Allah sebagai saksi.

Cukuplah Allah sebagai saksi di atas kebenaran agama ini; cukuplah Allah sebagai saksi di atas kerja-kerja menegakkan agama yang dilakukan oleh para pendakwah.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Posted in Surah 048: al-Fath | Leave a comment

Tafsir Surah al-Fath Ayat 24 – 25 (Allah tidak bagi berperang)

Ayat 24:

وَهُوَ الَّذي كَفَّ أَيدِيَهُم عَنكُم وَأَيدِيَكُم عَنهُم بِبَطنِ مَكَّةَ مِن بَعدِ أَن أَظفَرَكُم عَلَيهِم ۚ وَكانَ اللهُ بِما تَعمَلونَ بَصيرًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And it is He who withheld their hands from you and your hands from them within [the area of] Makkah after He caused you to overcome them. And ever is Allāh, of what you do, Seeing.

(MELAYU)

Dan Dialah yang menahan tangan mereka dari (membinasakan) kamu dan (menahan) tangan kamu dari (membinasakan) mereka di tengah kota Mekah sesudah Allah memenangkan kamu atas mereka, dan adalah Allah Maha Melihat apa yang kamu kerjakan.

 

وَهُوَ الَّذي كَفَّ أَيدِيَهُم عَنكُم وَأَيدِيَكُم عَنهُم بِبَطنِ مَكَّةَ

Dan Dialah yang menahan tangan mereka dari (membinasakan) kamu dan (menahan) tangan kamu dari (membinasakan) mereka di tengah kota Mekah

Allah memberitahu bahawa Dialah yang menahan tangan musyrikin Mekah dari berperang dan menahan tangan orang-orang mukmin dari berperang di Mekah. Sama-sama kedua mereka ditahan dari tidak berperang pada tahun Umrah itu. Bahkan masing-masing dari kedua belah pihak menahan dirinya dan terikat dalam perjanjian gencatan senjata, yang dalam perjanjian ini terkandung banyak kebaikan bagi kaum mukmin dan kesudahan yang baik bagi kaum muslim dalam kehidupan dunia dan akhirat mereka. Ini kerana Allah nak jadikan juga Perjanjian Hudaibiyah itu. Kalau peperangan meletus waktu itu, tidaklah terjadi perjanjian itu.

 

مِن بَعدِ أَن أَظفَرَكُم عَلَيهِم

sesudah Allah memenangkan kamu atas mereka,

Kalimah أَظفَرَ asalnya adalah kuku dan ia bermaksud menangkap dan mememang dengan kuku yang kuat.

Allah memberitahu bahawa kekuatan waktu itu ada pada orang mukmin, tetapi Allah lah yang menahan mereka dari menyerang Quraish Mekah. Kerana Allah tidak mahu ada peperangan di situ pada waktu itu. Memang nampak seperti Nabi Muhammad yang menahan kerana baginda yang menyuruh mereka kembali, tetapi yang menahan sebenarnya adalah Allah. Kalau umat Islam menyerang waktu itu, mereka yang lebih kuat.

Dari segi sirah, semasa dalam perjalanan balik, ada Musyrikin Mekah yang cuba untuk menyerang puak Islam. Walaupun mereka tidak ada senjata, tapi umat Islam dapat tangkap golongan yang cuba menyerang itu. Dalam dalam 70 orang yang terlibat dan mereka telah ditangkap. Tapi kerana mengingatkan yang mereka telah ada perjanjian, maka umat Islam telah melepaskan golongan musyrik itu.

Di dalam hadis Salamah ibnul Akwa’ r.a. bahawa ketika kaum muslim menggiring tujuh puluh orang tawanan (kaum musyrik) dalam keadaan terikat ke hadapan Rasulullah Saw., lalu Rasulullah Saw. memandang kepada mereka dan bersabda:

“أَرْسِلُوهُمْ يَكُنْ لَهُمْ بَدْءُ الْفُجُورِ وثنَاه”

Lepaskanlah mereka, maka hal ini akan menjadi permulaan bagi kedurhakaan mereka dan akibatnya.

Allah beritahu dalam ayat ini yang Dialah yang menahan tangan puak musyrik itu daripada berjaya menyerang mereka. Dan Allah juga yang menahan tangan-tangan orang mukmin dari membunuh puak musyrik itu kerana menghormati perjanjian Hudaibiyah.

 

وَكانَ اللهُ بِما تَعمَلونَ بَصيرًا

dan adalah Allah Maha Melihat apa yang kamu kerjakan.

Allah maha melihat apa yang dilakukan oleh manusia. Pada bila-bila masa pun. Tidak terlepas dari pengawasan Allah. Maka kenalah kita jaga tindak tanduk kita. Walaupun mungkin manusia tidak dapat tahu, tapi Allah Maha Melihat.


 

Ayat 25: Allah memberitahu bahawa musyrikin Mekah itu layak diperangi kerana perangai buruk mereka. Akan tetapi Allah tidak izinkan peperangan itu kerana ada sebab.

هُمُ الَّذينَ كَفَروا وَصَدّوكُم عَنِ المَسجِدِ الحَرامِ وَالهَديَ مَعكوفًا أَن يَبلُغَ مَحِلَّهُ ۚ وَلَولا رِجالٌ مُؤمِنونَ وَنِساءٌ مُؤمِناتٌ لَم تَعلَموهُم أَن تَطَئوهُم فَتُصيبَكُم مِنهُم مَعَرَّةٌ بِغَيرِ عِلمٍ ۖ لِيُدخِلَ اللهُ في رَحمَتِهِ مَن يَشاءُ ۚ لَو تَزَيَّلوا لَعَذَّبنَا الَّذينَ كَفَروا مِنهُم عَذابًا أَليمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They are the ones who disbelieved and obstructed you from al-Masjid al-Ḥarām while the offering¹ was prevented from reaching its place of sacrifice. And if not for believing men and believing women whom you did not know – that you might trample [i.e., kill] them and there would befall you because of them dishonor without [your] knowledge – [you would have been permitted to enter Makkah]. [This was so] that Allāh might admit to His mercy whom He willed. If they had been apart [from them], We would have punished those who disbelieved among them with painful punishment

•i.e., seventy camels intended for sacrifice and feeding of the poor.

(MELAYU)

Merekalah orang-orang yang kafir yang menghalangi kamu dari (masuk) Masjidil Haram dan menghalangi haiwan korban sampai ke tempat (penyembelihan)nya. Dan kalau tidaklah kerana laki-laki yang mukmin dan perempuan-perempuan yang mukmin yang tiada kamu ketahui, takut kamu akan memijak-mijak mereka yang menyebabkan kamu ditimpa kesusahan tanpa pengetahuanmu (tentulah Allah tidak akan menahan tanganmu dari membinasakan mereka). Supaya Allah memasukkan siapa yang dikehendaki-Nya ke dalam rahmat-Nya. Sekiranya mereka terasing, tentulah Kami akan mengazab orang-orang yag kafir di antara mereka dengan azab yang pedih.

 

هُمُ الَّذينَ كَفَروا وَصَدّوكُم عَنِ المَسجِدِ الحَرامِ

Merekalah orang-orang yang kafir dan yang menghalangi kamu dari (masuk) Masjidil Haram 

Allah memberitahu bahawa bukan orang mukmin yang melakukan kesalahan tetapi musyrikin Mekah itu, kerana mereka itu telah kufur dengan Allah dan merekalah yang telah menahan orang mukmin dari melakukan ibadat. Sepatutnya mereka membenarkan umat Islam untuk mendatangi Masjidil Haram pada waktu itu. Ini adalah kerana mereka adalah penjaga Kaabah waktu itu dan etika penjaga Kaabah adalah untuk membenarkan sesiapa sahaja datang untuk beribadat di Kaabah. Tapi kerana benci kepada umat Islam, mereka sampai sanggup menghalang umat Islam untuk beribadat di Kaabah, dan telah bertindak berlawanan dengan tugas mereka.

 

وَالهَديَ مَعكوفًا أَن يَبلُغَ مَحِلَّهُ

dan menghalangi haiwan korban sampai ke tempat (penyembelihan)nya.

الهَديَ adalah binatang yang telah ditanda sebagai binatang sembelihan semasa mengerjakan Umrah dan Haji. Puak musyrikin menahan binatang-binatang sembelihan itu untuk sampai ke tempat sembelihannya. Tentulah puak Mukmin yang telah datang dari jauh itu menjadi marah kerana bukan senang untuk mereka bawa binatang-binatang itu bersama mereka dalam perjalanan yang jauh. Sepanjang perjalanan itu mereka kena jaga dan beri makan kepada binatang-binatang itu bukan? Dan apabila tujuan mereka bawa binatang itu tidak dapat dilaksanakan, tentulah mereka amat marah.

 

وَلَولا رِجالٌ مُؤمِنونَ وَنِساءٌ مُؤمِناتٌ لَم تَعلَموهُم أَن تَطَئوهُم

Dan kalau tidaklah kerana laki-laki yang mukmin dan perempuan-perempuan yang mukmin yang tiada kamu ketahui, takut kamu akan memijak-mijak mereka

Ayat ini memberitahu kita bahawa ada orang orang lelaki dan orang perempuan yang tidak dikenali, tetapi mereka itu telah beriman tetapi beriman secara rahsia. Mereka tidak berani untuk memberitahu kepada kaum mereka yang mereka telah beriman kerana itu akan membahayakan mereka.

Oleh kerana mereka itu tidak dikenali sebagai orang Islam, maka jikalau puak mukmin dari Madinah itu masuk juga dan berperang dengan orang-orang Mekah itu, maka ada kemungkinan mereka itu akan terbunuh juga. Ada kemungkinan mereka akan dipijak-pijak juga. Seperti yang kita telah sebutkan sebelum ini, kalau peperangan berdekatan dengan kota tempat penempatan manusia, ada kemungkinan orang-orang yang tidak terlibat dengan peperangan pun boleh terbunuh – orang tua, wanita dan kanak-kanak. Juga orang-orang yang tidak mahu pun berperang, pun mungkin akan terbunuh juga. Allah tidak mahu orang-orang Islam itu terbunuh.

 

فَتُصيبَكُم مِنهُم مَعَرَّةٌ بِغَيرِ عِلمٍ

yang menyebabkan kamu ditimpa kesusahan tanpa pengetahuanmu

Nanti akan menjadi isu pula kerana nanti ada orang akan kata: puak-puak Islam itu tidak kisah dalam membunuh, sampaikan membunuh orang Islam juga. Dan ini akan menjadi skandal dan akan menyebabkan orang-orang luar akan melihat orang-orang Islam ini dan agama Islam itu sendiri sebagai sesuatu yang buruk dan mereka tentunya tidak mahu masuk ke dalam agama Islam. Kalau itu terjadi, maka mereka telah menyebabkan terpalit nama baik Islam.

 

لِيُدخِلَ اللهُ في رَحمَتِهِ مَن يَشاءُ

Supaya Allah memasukkan siapa yang dikehendaki-Nya ke dalam rahmat-Nya.

Maka Allah tidak membenarkan peperangan terjadi, takut menyebabkan orang-orang orang Islam di Mekah itu juga terbunuh. Ini adalah kerana Allah hendak memasukkan mereka ke dalam rahmatNya. Kerana nanti apabila negara Islam mengambil alih Mekah, mereka yang sebelum itu merahsiakan keislaman mereka dapat menyatakan Syahadah mereka dengan aman dan dapat masuk Islam dengan mudah.

Lagi satu, Allah tidak mahu musyrikin Mekah terbunuh pada waktu itu kerana mereka itu bukanlah penentang kuat pun. Dan mereka tidak mahu masuk Islam pada waktu itu sahaja, tetapi dua tahun lagi mereka itu akan masuk Islam beramai-ramai. Ini kerana hati mereka akan berubah dan menjadi lembut untuk menerima Islam. Penentang-penentang Islam yang kuat sebenarnya telah terbunuh semasa Perang Badar dan Uhud. Jadi kalau peperangan terjadi dan mereka itu terbunuh, maka hilanglah harapan untuk mereka masuk Islam sedangkan Allah telah berkehendak supaya mereka masuk Islam.

 

ۚ لَو تَزَيَّلوا لَعَذَّبنَا الَّذينَ كَفَروا مِنهُم عَذابًا أَليمًا

Sekiranya mereka terasing, tentulah Kami akan mengazab orang-orang yag kafir di antara mereka dengan azab yang pedih.

Kalaulah orang-orang Islam yang merahsiakan keislaman mereka itu dapat lari keluar daripada Mekah semuanya, maka Allah pasti akan menghancurkan terus penduduk musyrikin Mekah itu. Mereka tidak dihancurkan terus oleh Allah kerana Allah tidak menghancurkan satu-satu tempat itu jikalau masih ada lagi orang yang melakukan istighfar kepada Allah. Jadi kerana ada orang Islam di Mekah, maka Allah tidak mengenakan azab kepada mereka.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir ibn Kathir

Posted in Surah 048: al-Fath | 1 Comment