Tafsir Surah Ahzab Ayat 53 – 54 (Ayat Hijab)

Ayat 53: Apabila Nabi menikah baginda selalunya akan mengadakan kenduri. Kenduri pernikahan baginda dengan Saidatina Zainab kali ini agak besar kalau dibandingkan dengan kenduri pernikahan baginda yang lain kerana memang baginda hendak memberitahu tentang hukum ini dan supaya ramai orang tahu berkenaannya.

Cuma ramai yang datang ke rumah baginda waktu itu terus melepak tak balik-balik. Mereka berbual panjang pula di rumah Nabi. Maka Allah tegur mereka kerana sudah malam dah.

Ayat ini adalah hukum secara umum sebelum diberikan penjelasan lebih lanjut dalam ayat Nur:27 yang akan diturunkan setahun selepas ayat ini. Ayat dalam Surah Ahzab ini menyebut adab di dalam rumah Nabi tapi nanti dalam Surah Nur nanti adab itu perlu diaplikasikan dalam setiap rumah.

يٰأَيُّهَا الَّذينَ ءآمَنوا لا تَدخُلوا بُيوتَ النَّبِيِّ إِلّا أَن يُؤذَنَ لَكُم إِلىٰ طَعامٍ غَيرَ نٰظِرينَ إِنٰهُ وَلٰكِن إِذا دُعيتُم فَادخُلوا فَإِذا طَعِمتُم فَانتَشِروا وَلا مُستَئنِسينَ لِحَديثٍ ۚ إِنَّ ذٰلِكُم كانَ يُؤذِي النَّبِيَّ فَيَستَحيي مِنكُم ۖ وَاللهُ لا يَستَحيي مِنَ الحَقِّ ۚ وَإِذا سَأَلتُموهُنَّ مَتٰعًا فَاسئلوهُنَّ مِن وَراءِ حِجابٍ ۚ ذٰلِكُم أَطهَرُ لِقُلوبِكُم وَقُلوبِهِنَّ ۚ وَما كانَ لَكُم أَن تُؤذوا رَسولَ اللهِ وَلا أَن تَنكِحوا أَزوٰجَهُ مِن بَعدِهِ أَبَدًا ۚ إِنَّ ذٰلِكُم كانَ عِندَ اللهِ عَظيمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

O you who have believed, do not enter the houses of the Prophet except when you are permitted for a meal, without awaiting its readiness. But when you are invited, then enter; and when you have eaten, disperse without seeking to remain for conversation. Indeed, that [behavior] was troubling the Prophet, and he is shy of [dismissing] you. But Allāh is not shy of the truth. And when you ask [his wives] for something, ask them from behind a partition. That is purer for your hearts and their hearts. And it is not [conceivable or lawful] for you to harm the Messenger of Allāh or to marry his wives after him, ever. Indeed, that would be in the sight of Allāh an enormity.

(MELAYU)

Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu memasuki rumah-rumah Nabi kecuali bila kamu diizinkan untuk makan dengan tidak menunggu-nunggu waktu masak (makanannya), tetapi jika kamu diundang maka masuklah dan bila kamu selesai makan, keluarlah kamu tanpa asyik memperpanjang percakapan. Sesungguhnya yang demikian itu akan mengganggu Nabi lalu Nabi malu kepadamu (untuk menyuruh kamu keluar), dan Allah tidak malu (menerangkan) yang benar. Apabila kamu meminta sesuatu (keperluan) kepada mereka (isteri-isteri Nabi), maka mintalah dari belakang tabir. Cara yang demikian itu lebih suci bagi hatimu dan hati mereka. Dan tidak boleh kamu menyakiti (hati) Rasulullah dan tidak (pula) mengaاwini isteri-isterinya selama-lamanya sesudah dia wafat. Sesungguhnya perbuatan itu adalah amat besar (dosanya) di sisi Allah.

 

يٰأَيُّهَا الَّذينَ ءآمَنوا

Hai orang-orang yang beriman,

Ini adalah ajaran kepada orang-orang mukmin yang kena diberi perhatian. Kerana ia melibatkan perhubungan sosial dan kemasyarakatan.

 

لا تَدخُلوا بُيوتَ النَّبِيِّ إِلّا أَن يُؤذَنَ لَكُم إِلىٰ طَعامٍ

janganlah kamu memasuki rumah-rumah Nabi kecuali bila kamu diizinkan untuk makan 

Janganlah senang-senang sahaja nak masuk ke dalam rumah Nabi. Begitu juga jangan masuk ke dalam rumah orang lain sesuka hati. Zaman itu, menjadi kebiasaan untuk lelaki masuk sahaja ke dalam rumah orang dan di dalam rumah baru tanya mana tuan rumah. Ini adalah adab yang buruk sekali yang boleh menyebabkan banyak masalah.

Maka Allah ajar hukum masuk ke rumah orang. Kerana dalam rumah Nabi dan rumah orang lain, selalunya ada wanita yang tidak tutup aurat mereka. Kerana rumah adalah tempat mereka dan mereka boleh buka aurat mereka dalam rumah. Jadi kalau tiba-tiba sahaja masuk, tentulah mereka tidak bersedia.

Bukanlah tidak boleh masuk langsung kerana ada masa kita dibenarkan masuk. Antaranya kalau ada kenduri atau ada jemputan makan ke rumah baginda atau rumah orang lain.

 

غَيرَ نٰظِرينَ

dengan tidak menunggu-nunggu waktu masak

Walaupun sudah dijemput, tapi para sahabat dilarang duduk-duduk berdekatan dengan rumah Nabi semasa keluarga Nabi sedang memasak makanan. Kerana jikalau Nabi nampak para sahabat ada di luar maka tentunya Nabi akan ajak sahabat itu masuk.

Maka ini menyusahkan baginda dan keluarga baginda. Sepatutnya datanglah waktu makan sahaja, janganlah datang awal. Tentu waktu makan telah ditentukan, maka datanglah waktu itu sahaja.

Yang keduanya, ayat ini juga mengajar adab bermasyarakat kepada kita sesama muslim. Janganlah kita datang ke rumah orang waktu makan. Kerana jika kita datang waktu itu, maka tentu orang itu serba salah kalau dia tak jemput kita masuk dan makan sekali. Sedangkan mungkin dia tidak sediakan makanan dan mungkin makanan dia ada tapi tidak cukup atau makanan itu hanya sesuai untuk keluarganya sahaja.

Ini menolak adat resam masyarakat Arab waktu itu yang sengaja datang waktu makan atau datang sebelum waktu makan dan terus lepak sampai waktu makan. Maka susahlah tuan rumah, kerana dah susah nak beri makan kepada orang lain.

Maka datanglah waktu lain kecuali jikalau ada perkara yang amat mendesak menyebabkan terpaksa juga datang pada waktu itu. Tapi janganlah duduk sampai masuk waktu makan.

Lainlah kalau dia memang ajak untuk datang makan kerana kalau begitu tentu dia sudah bersedia.

 

إِنٰهُ وَلٰكِن إِذا دُعيتُم فَادخُلوا

tetapi jika kamu diundang maka masuklah

Jika Nabi Muhammad telah menjemput mana-mana sahabat untuk datang ke dalam rumah maka mereka dibenarkan untuk masuk.

Di dalam kitab Sahih Muslim disebutkan melalui Ibnu Umar r.a. yang mengatakan bahawa Rasulullah Saw. pernah bersabda:

“إِذَا دَعَا أَحَدُكُمْ أَخَاهُ فَلْيجب، عُرسًا كَانَ أَوْ غَيْرَهُ”

Apabila seseorang di antara kalian mengundang saudaranya untuk suatu jamuan, hendaklah orang yang diundang me­menuhinya, baik undangan pernikahan ataupun undangan lainnya.

Tetapi rumah baginda amat kecil dan kerana itu jikalau mereka datang maka isteri baginda akan menutup diri mereka dan melihat dinding sahaja.

Tetapi walaupun telah dijemput, jangan pula datang terlalu awal kerana baginda atau yang menjemput itu tidak bersiap lagi dan akan menyebabkan ketidakselesaan kepada baginda.

Dalam Surah Nur disebut bagaimana apabila orang datang terlalu awal maka tuan rumah boleh menghalau orang itu balik. Maka kena prihatin dengan masa jemputan. Ini disebut dalam Nur:28

وَإِن قيلَ لَكُمُ ارجِعوا فَارجِعوا

Dan jika dikatakan kepadamu: “Kembali (saja)lah, maka hendaklah kamu kembali.

 

فَإِذا طَعِمتُم فَانتَشِروا وَلا مُستَئنِسينَ لِحَديثٍ

dan bila kamu selesai makan, keluarlah kamu tanpa asyik memperpanjang percakapan.

Dan lagi satu adab, setelah selesai makan, jangan duduk lepak-lepak bersama baginda untuk bersembang atau apa-apa hal yang lain. Kerana baginda ajak makan sahaja. Tapi ada para sahabat yang terus duduk bersembang sesama sendiri. Dari hadis yang telah disebut, kita dapat tahu ianya berkenaan tiga sahabat yang terus bersembang setelah majlis itu selesai.

Sama juga kalau kita ke rumah orang. Dia ajak makan sahaja dan apabila selesai makan, maka baliklah sebab tuan rumah ada hal lain pula. Mungkin dia sudah penat melayan tetamu dan ada banyak kerja lagi nak kemas rumah. Atau apa-apa sahaja perkara yang tuan rumah hendak buat. Selagi tetamu ada di rumahnya, dia masih kena layan lagi.

Maka kena tengok keadaan. Kalau nampak tuan rumah tidak ada program lain dengan kita, maka minta diri untuk baliklah sahaja.

 

إِنَّ ذٰلِكُم كانَ يُؤذِي النَّبِيَّ فَيَستَحيي مِنكُم

Sesungguhnya yang demikian itu akan mengganggu Nabi lalu Nabi malu kepadamu

Nabi seorang yang pemalu maka baginda tidak akan berkata apa-apa ataupun memberi isyarat untuk menghalau tetamu baginda keluar. Baginda tidak mahu mereka kecil hati kalau baginda halau mereka.

Oleh kerana itu Allah yang memberitahu kepada mereka. Kerana baginda juga ada perkara yang baginda hendak lakukan dan baginda hendak bersama dengan keluarga baginda.

Hanya selepas ayat ini dibaca barulah para sahabat keluar daripada rumah Nabi.

Maka kita kena prihatin dengan perkara ini dan jikalau kita dijemput untuk makan di rumah kawan kita, maka janganlah kita duduk melepak lama-lama sangat kerana ianya akan menyusahkan mereka.

 

وَاللهُ لا يَستَحيي مِنَ الحَقِّ

dan Allah tidak malu (menerangkan) yang benar. 

Allah tidak malu untuk memperkatakan tentang perkara-perkara yang kecil sebegini pun kerana umat manusia kena tahu. Ini adalah perkara yang penting Walaupun nampak kecik sahaja. Ia mengajar kita untuk prihatin dengan keadaan orang lain.

Imam Bukhari mengatakan, telah menceritakan kepada kami Muhammad ibnu Abdullah Ar-Raqqasyi, telah menceritakan kepada kami Mu’tamir ibnu Sulaiman yang mengatakan bahawa dia pernah mendengar ayahnya mengatakan bahawa telah menceritakan kepada kami Abu Mijlaz, dari Anas ibnu Malik r.a. yang mengatakan, “Ketika Rasulullah Saw. menikahi Zainab binti Jahsy, baginda mengundang sejumlah orang, lalu menjamu mereka, kemudian mereka bercakap-cakap di majlis itu. Kemudian kelihatan baginda Saw. hendak bangkit, dan kaum masih duduk-duduk saja. Melihat keadaan itu baginda terus bangkit. Ketika baginda bangkit, sebahagian orang bangkit pula, tetapi masih ada tiga orang yang tetap duduk. Nabi Saw. datang lagi dan hendak masuk (ke kamar pengantin), tetapi ternyata masih ada sejumlah orang yang masih duduk dan belum pergi. Tidak lama kemudian mereka bangkit dan pergi. Lalu Aku (Anas ibnu Malik) menghadap dan menceritakan kepada Nabi Saw. bahawa kaum telah pergi. Lalu Nabi Saw. bangkit hendak masuk, dan aku pergi mengikutinya. Tetapi tiba-tiba baginda menurunkan hijab antara baginda dan aku, lalu turunlah firman Allah Swt.: ‘Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu memasuki rumah-rumah Nabi kecuali bila kamu diizinkan untuk makan dengan tidak menunggu-nunggu waktu masak (makanannya). Tetapi jika kamu diundang, maka masuklah; dan bila kamu selesai makan, keluarlah kamu’ (Al-Ahzab: 53), hingga akhir ayat.”

 

وَإِذا سَأَلتُموهُنَّ مَتٰعًا فَاسئلوهُنَّ مِن وَراءِ حِجابٍ

Apabila kamu meminta sesuatu (keperluan) kepada mereka (isteri-isteri Nabi), maka mintalah dari belakang tabir.

Sekarang kita masuk ke perbincangan yang lain yang berkenaan para isteri Nabi Muhammad. Ayat ini dikenali sebagai ‘Ayat Hijab’.

Sebelum itu, Saidina Umar selalu mencadangkan supaya para isteri Rasulullah berhijab. Akan tetapi kerana tiada wahyu berkenaan perkara itu, maka baginda senyapkan sahaja menunggu wahyu. Penurunan ayat ini bertepatan dengan perkataan sahabat Umar ibnul Khattab r.a., sebagaimana yang telah disebutkan di dalam kitab sahihain yang bersumber darinya.

Disebutkan bahawa Umar pernah berkata, “Aku bersesuaian dengan Tuhanku dalam tiga perkara, yaitu aku pernah berkata, “Wahai Rasulullah, sekiranya engkau menjadikan maqam Ibrahim sebagai tempat solat,” lalu Allah menurunkan firman-Nya: Dan jadikanlah sebahagian maqam Ibrahim tempat solat. (Al-Baqarah: 125), Dan aku pernah berkata, ‘Wahai Rasulullah, sesungguhnya isteri-isterimu banyak ditemui oleh orang-orang, di antaranya ada yang bertakwa dan ada yang durhaka (yakni ada yang baik dan ada yang buruk), maka sekiranya engkau buatkan hijab untuk mereka,’ lalu turunlah ayat hijab ini. Dan aku pernah berkata kepada isteri-isteri Nabi Saw. pada ketika mereka bersekongkol memprotes Nabi Saw. kerana terdorong oleh rasa cemburu mereka, ‘Jika Nabi menceraikan kalian, boleh jadi Tuhannya akan memberi ganti kepadanya isteri-isteri yang lebih baik daripada kamu.’ Maka turunlah ayat yang menyebutkan hal yang sama,” yaitu firman-Nya: Jika Nabi menceraikan kamu, boleh jadi Tuhannya akan mem­beri ganti kepadanya istri-istri yang lebih baik daripada kamu. ‘ (At-Tahrim: 5)

Selepas ayat ini diturunkan, para sahabat tidak boleh melihat isteri-isteri baginda dan kerana itu jikalau ada apa-apa urusan dengan mereka, seperti mungkin Nabi suruh sahabat ambil barang ataupun mereka hendak bertanyakan sesuatu kepada para isteri Nabi, maka mereka hendaklah melakukannya di balik dinding ataupun di belakang hijab.

Selepas ayat ini diturunkan, maka semua rumah Nabi dipasang langsir. Dan kerana rumah Nabi menjadi model bagi semua rumah orang mukmin, maka konsep ini ditiru oleh semua rumah. Maka memang molek kalau rumah kita ada langsir dan tabir.

Kena ada dinding atau kain hadang, asalkan tak nampak mereka. Dan perkara ini berterusan dilakukan walaupun nabi Muhammad SAW telah wafat.

Imam Bukhari mengatakan, telah menceritakan kepada kami Musaddad, dari Yahya, dari Humaid, dari Anas ibnu Malik yang menceritakan bahawa Umar ibnul Khattab berkata, “Wahai Rasulullah, yang masuk menemuimu ada orang yang bertakwa dan ada pula yang durhaka, maka sebaiknya engkau perintahkan kepada Ummahatul Mu-minin (semua isterimu) memakai hijab.” Maka Allah menurunkan ayat hijab ini. Disebutkan bahawa penurunan ayat ini bertepatan dengan pagi hari perkahwinan Rasulullah Saw. dengan Zainab binti Jahsy yang perkahwinannya dilakukan langsung oleh Allah Swt. (melalui wahyu-Nya).

Walaupun ayat ini asalnya khusus diberikan kepada isteri-isteri Rasulullah tetapi ada yang juga yang menyambungkannya kepada orang-orang wanita di setiap zaman. Ada baiknya mereka menjaga diri mereka dari dilihat oleh orang-orang lelaki ajnabi.

Kalau ada yang datang ke rumah waktu suami tidak ada, maka mereka boleh sahaja bercakap dari belakang pintu. Cuma beritahu sahaja suami tidak ada dan yang datang itu datanglah waktu lain.

Jangan buka pintu pun dan jawap secara berdepan. Kerana suami yang betul, dia tidak akan suka jikalau ada orang lain yang melihat isterinya.

 

ذٰلِكُم أَطهَرُ لِقُلوبِكُم وَقُلوبِهِنَّ

Cara yang demikian itu lebih suci bagi hatimu dan hati mereka.

Memang patut kita menjaga perkara ini kerana walaupun isteri Rasul itu wanita-wanita yang baik, tetapi Allah tetap memberikan peringatan kepada mereka. Ini adalah kerana perkara ini amat bahaya kerana syaitan akan bisikkan perkara buruk dalam hati lelaki dan wanita sampai mereka jadi tertarik.

Orang yang baik pun boleh termakan bisikan syaitan dalam perkara ini. Kalau kepada para isteri Nabi pun Allah beri peringatan, maka apatah lagi kepada wanita-wanita yang lain. Maka jangan perasan anda boleh tolak bisikan syaitan ini.

Maka berhati-hatilah. Bayangkan satu situasi di mana kawan kita datang ke rumah dan mengetuk pintu rumah kita dan isteri kita yang buka. Adakah tidak mustahil apabila dia melihat isteri kita dan dia tertarik kepada isteri kita? Syaitan tentu akan ambil peluang untuk membisikkan benda yang jahat dalam hati.

Lihatlah bagaimana pentingnya perkara ini sampaikan dengan isteri-isteri Nabi pun Allah suruh jaga perkara ini. Maka kalaulah sesama kita tentulah lebih lagi kita kena jaga.

Maka kalau kita pergi ke rumah seseorang dan isterinya yang menjawab salam kita, maka itu bermakna yang suaminya tentu tidak ada rumah. Maka janganlah kita duduk-duduk melepak lagi. Jangan nak tanya apa-apa lagi kepada isteri dia. Datanglah pada waktu yang lain.

 

وَما كانَ لَكُم أَن تُؤذوا رَسولَ اللهِ وَلا أَن تَنكِحوا أَزوٰجَهُ مِن بَعدِهِ أَبَدًا

Dan tidak boleh kamu menyakiti (hati) Rasulullah dan tidak (pula) mengahwini isteri-isterinya selama-lamanya sesudah dia wafat. 

Sebelum ini telah disebut yang para isteri Nabi adalah ibu-ibu orang mukmin. Sepatutnya kita sudah faham bahawa kita tidak boleh mengahwini ibu kita. Tetapi jika tidak faham juga, maka Allah berikan hukum dengan lafaz yang jelas iaitu sampai bila-bila pun tidak boleh orang Islam mengahwini isteri baginda.

Ada sahabat yang sudah bercita-cita untuk mengahwini isteri Nabi apabila baginda wafat.  Maka Allah turunkan ayat ini untuk menutup pintu itu.

Ibnu Abu Hatim mengatakan, telah menceritakan kepada kami Ali ibnul Husain, telah menceritakan kepada kami Muhammad ibnu Abu Hammad, telah menceritakan kepada kami Mahran, dari Sufyan ibnu Abu Hindun, dari Ikrimah, dari Ibnu Abbas sehubungan dengan makna firman-Nya: Dan tidak boleh kamu menyakiti (hati) Rasulullah. (Al-Ahzab: 53) Bahawa ayat ini diturunkan berkenaan dengan seorang lelaki yang berniat akan mengahwini bekas isteri Nabi Saw. bila baginda Saw. sudah tiada. Seorang lelaki bertanya kepada Sufyan, “Apakah dia adalah Aisyah?” Sufyan menjawab, “Mereka telah menceritakan hal tersebut.”

Kerana itulah para ulama telah sepakat bahawa setelah Rasulullah Saw. wafat, maka isteri-isterinya haram dikahwini oleh orang lain kerana mereka bukan sahaja sebagai isteri-isteri baginda di dunia ini, tetapi juga di akhirat; mereka juga adalah Ummahatul Mukminin iaitu ibu-ibu semua kaum mukmin, sebagaimana yang telah disebutkan sebelumnya.

Hukum ini hanya terpakai untuk Rasulullah sahaja. Maka tidak perlulah kita berpesan kepada isteri kita untuk tidak berkahwin jika kita sudah tiada lagi. Tambahan pula apabila kita sudah meninggal nanti siapa yang mengahwini isteri kita itu bukan lagi urusan kita dan kita pun sudah tidak terfikir lagi perkara itu. Kerana kita waktu itu sudah sibuk dengan alam akhirat yang sudah bermula untuk kita.

Maka biarkan sahaja dan tak perlu pesan kepada isteri supaya jangan kahwin lagi.  Biarlah isteri kita menjalani kehidupannya sendiri selepas kita tiada.

 

إِنَّ ذٰلِكُم كانَ عِندَ اللهِ عَظيمًا

Sesungguhnya perbuatan itu adalah amat besar (dosanya) di sisi Allah.

Allah mengingatkan lagi kepada umat Islam bahawa perkara ini adalah perkara yang amat penting dan hendaklah dijaga.

Bayangkan ada isteri Nabi Muhammad yang masih muda apabila baginda wafat. Kalau isteri orang lain maka ada kemungkinan mereka itu dikahwini oleh orang lain juga tetapi dalam kes isteri Nabi, ianya tidak boleh dilakukan.

Selepas itu walaupun ada yang datang untuk belajar dengan mereka dan ada urusan dengan para isteri Nabi, maka mereka hendaklah menjaga pergaulan mereka dan hendaklah berkomunikasi di balik dinding atau hijab sahaja.


 

Ayat 54:

إِن تُبدوا شَيئًا أَو تُخفوهُ فَإِنَّ اللهَ كانَ بِكُلِّ شَيءٍ عَليمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Whether you reveal a thing or conceal it, indeed Allāh is ever, of all things, Knowing.

(MELAYU)

Jika kamu melahirkan sesuatu atau menyembunyikannya, maka sesungguhnya Allah adalah Maha Mengetahui segala sesuatu.

 

إِن تُبدوا شَيئًا أَو تُخفوهُ

Jika kamu melahirkan sesuatu atau menyembunyikannya,

Ini adalah teguran kepada para sahabat yang simpan niat yang tidak baik atau kebencian terhadap Rasulullah; atau ada perasaan hendak mengahwini para isteri Nabi, maka Allah memberitahu yang Dia tahu.

Kita pun tahu yang kadang-kadang ada perasaan yang jahat melintas di dalam fikiran kita. Mungkin kita nampak isteri orang lain dan terpikat dengannya. Dan kita sentiasa kena melawan perasaan itu supaya kita tidak melakukan apa-apa.

Ada yang jahat dan meneruskan keinginan hatinya itu dengan menghubungi isteri kawannya.  Kita pun selalu dengar bagaimana perkara ini pernah terjadi.

Dan ada yang simpan sahaja di dalam hati mereka tidak melakukan apa-apa.  Inilah tindakan yang sepatutnya berlaku. Kerana kita tidak dapat mengawal hati kita daripada minat seseorang tetapi kita boleh kawal perbuatan kita.

 

فَإِنَّ اللهَ كانَ بِكُلِّ شَيءٍ عَليمًا

maka sesungguhnya Allah adalah Maha Mengetahui segala sesuatu.

Allah hendak memberitahu yang sama ada kita simpan sahaja perasaan itu di dalam hati kita ataupun kita meluahkannya, Allah tetap tahu juga.

Tidak ada apa-apa yang tersembunyi daripada Allah.  Mata jagalah apa yang dilakukan oleh hati kita.  Ingatlah yang Allah itu sedang memerhatikan sahaja apa yang difikirkan oleh kita.  Tidakkah kita malu jikalau isi hati kita itu dikeluarkan balik oleh Allah  di khalayak ramai?

Allahu a’lam.

Tarikh: 17 Disember 2017


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Posted in Surah 033: Ahzab | Leave a comment

Tafsir Surah Ahzab Ayat 51 – 52 (Cara Nabi beristeri)

Ayat 51: Sekarang disebut satu lagi kebebasan yang diberikan kepada Nabi Muhammad. Baginda tidak terikat dengan peraturan menjaga giliran dengan isteri-isteri baginda.

Ini kerana baginda banyak melakukan kerja dakwah dan jikalau baginda terikat dengan jadual giliran isteri, maka ia akan mengganggu program baginda dalam dakwah. Maka Nabi Muhammad dibenarkan bebas untuk menentukan giliran. Ini tidak boleh bagi orang lain.

۞ تُرجي مَن تَشاءُ مِنهُنَّ وَتُئوي إِلَيكَ مَن تَشاءُ ۖ وَمَنِ ابتَغَيتَ مِمَّن عَزَلتَ فَلا جُناحَ عَلَيكَ ۚ ذٰلِكَ أَدنىٰ أَن تَقَرَّ أَعيُنُهُنَّ وَلا يَحزَنَّ وَيَرضَينَ بِما ءآتَيتَهُنَّ كُلُّهُنَّ ۚ وَاللهُ يَعلَمُ ما في قُلوبِكُم ۚ وَكانَ اللهُ عَليمًا حَليمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

You, [O Muḥammad], may put aside whom you will of them¹ or take to yourself whom you will. And any that you desire of those [wives] from whom you had [temporarily] separated – there is no blame upon you [in returning her]. That is more suitable that they should be content and not grieve and that they should be satisfied with what you have given them – all of them. And Allāh knows what is in your hearts. And ever is Allāh Knowing and Forbearing.

  • Those mentioned in the previous verse as being lawful to the Prophet (ṣ) or his wives to which he was married.

(MELAYU)

Kamu boleh menangguhkan menggauli siapa yang kamu kehendaki di antara mereka (isteri-isterimu) dan (boleh pula) menggauli siapa yang kamu kehendaki. Dan siapa-siapa yang kamu ingini untuk menggaulinya kembali dari perempuan yang telah kamu tinggalkan, maka tidak ada dosa bagimu. Yang demikian itu adalah lebih dekat untuk ketenangan hati mereka, dan mereka tidak merasa sedih, dan semuanya rela dengan apa yang telah kamu berikan kepada mereka. Dan Allah mengetahui apa yang (tersimpan) dalam hatimu. Dan adalah Allah Maha Mengetahui lagi Maha Penyantun.

 

تُرجي مَن تَشاءُ مِنهُنَّ

Kamu boleh menangguhkan menggauli siapa yang kamu kehendaki di antara mereka

Ini adalah hukum kepada Nabi Muhammad sahaja. Baginda ada banyak isteri maka susah untuk baginda bagi sama masa kepada para isteri baginda.

Kalimah تُرجي dari segi bahasa bermaksud ‘melengahkan sesuatu’. Kadangkala ada benda kita memang suka tapi kita tangguhkan. Sebagai contoh, saya memang suka minum kopi tapi kerana nak cepat ke tempat kerja, maka saya tangguhkan minum kopi di tempat kerja sahaja.

Maknanya, ia sesuatu yang boleh dibuat  tapi kita tak buat. Maknanya dalam ayat ini, ada isteri yang mungkin baginda hendak berjumpa dengannya tetapi baginda tangguh dan tidak berjumpa.

 

وَتُئوي إِلَيكَ مَن تَشاءُ

dan menggauli siapa yang engkau kehendaki.

Atau baginda boleh pilih untuk bersama dengan isterinya itu jika baginda suka. Ianya ikut masa baginda. Baginda tidak diberatkan dalam hal ini.

Walaupun baginda diberikan dengan kelonggaran ini, tetapi para isteri baginda mengatakan yang baginda tetap jaga aturan hari dengan para isteri baginda.

Baginda selalunya berjumpa dengan semua isterinya setiap hari. Jarang baginda tidak berjumpa mereka. Tapi baginda hanya berjumpa sahaja dan tidak adakan hubungan kelamin dengan mereka kecuali jikalau hari itu adalah hari mereka.

Maknanya, baginda tetap adil kepada mereka. Sebagai contoh, dihujung hayat baginda dimana baginda tidak mampu untuk bergerak sangat, baginda minta kebenaran dari para isteri baginda untuk tetap sahaja di rumah Aisyah. Hanya apabila baginda mendapat kebenaran mereka barulah baginda tetap sahaja di rumah Aisyah.

 

وَمَنِ ابتَغَيتَ مِمَّن عَزَلتَ فَلا جُناحَ عَلَيكَ

Dan siapa-siapa yang kamu ingini untuk menggaulinya kembali dari perempuan yang telah kamu tinggalkan, maka tidak ada dosa bagimu.

Dan baginda boleh pergi berjumpa dengan isteri baginda yang telah lama baginda tidak bertemu. Jadi ini bukanlah bermaksud baginda telah menceraikan mereka, dan ambil balik mereka. Sebaliknya ia bermaksud kalau baginda sudah lama tidak bertemu dengan mana-mana isteri baginda itu.

Di antara sembilan isteri Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam yang dikenali melalui hadis-hadis yang sahih, baginda tidak pernah menceraikan sesiapa jua. Apa yang paling dekat ialah baginda pernah menceraikan Hafsah binti ‘Umar al-Khattab dengan talak satu, namun baginda merujuk kembali kepada beliau. Memandangkan ia hanya talak satu yang telah dirujuk semula, maka ia tidak dikira sebagai satu perceraian. Dalilnya ialah hadis berikut:

Daripada ‘Umar bin al-Khattab bahawa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam pernah mentalak Hafsah lalu merujukinya kembali. [Shahih Sunan Abu Daud, no: 1943/2283]

Dalam sebuah riwayat lain, Qais bin Zaid menerangkan:

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menceraikan Hafsah binti ‘Umar, kemudian dua pakcik Hafsah dari silsilah Ibn Qudamah dan Utsman bin Madz’un masuk menemui Hafsah yang ketika itu sedang menangis. 

Hafsah berkata: “Demi Allah! Baginda menceraikan aku bukan kerana sesuatu aib”.

Kemudian Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam datang sementara Hafsah menyembunyikan diri. Baginda bersabda: “(Malaikat) Jibrail berkata kepadaku, rujuklah Hafsah kerana beliau banyak berpuasa dan bersolat malam, serta merupakan isterimu di syurga”. [Riwayat Ibn Sa’ad, al-Hakim dan al-Thabarani. Sanadnya sahih, kecuali mursal kerana Qais bin Zaid ialah seorang tabi’in. Namun ia memiliki beberapa penguat yang lain. Rujuk takhrijnya dalam Azwaji al-Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam oleh Syaikh Muhammad bin Yusuf al-Dimasyqi, ms. 399-400]

Dari ayat ini, Allah memberikan kebebasan kepada Nabi Muhammad untuk mengurus masa baginda dengan isteri-isteri baginda. Kelebihan ini diberikan kepada baginda sahaja kerana tugas baginda yang besar di dalam menjalankan dakwah.

Tetapi walaupun baginda mendapat kebebasan itu tetapi baginda tetap juga menjaga jadual baginda dengan isteri-isteri baginda.

Maka Allah telah memberi kelonggaran ini kepada baginda sahaja kerana tugas baginda yang berat. Ini adalah supaya baginda tidak diberatkan dengan hal-hal di rumah.

Dan para isteri baginda sepatutnya tidak rasa beban dengan perkara ini kerana mereka telah diberikan peluang oleh Allah untuk mendampingi baginda dan berusaha bersama baginda untuk menegakkan agama Allah. Kelebihan yang mereka dapat itu tidak ada pada wanita-wanita lain. Maka mereka kena bersyukur.

 

ذٰلِكَ أَدنىٰ أَن تَقَرَّ أَعيُنُهُنَّ

Yang demikian itu adalah lebih dekat untuk ketenangan hati mereka, 

Kalau Nabi datang bertemu dan bermalam dengan mereka, mereka akan suka dan tenang.

Maka mereka pasti akan merasa gembira dengan keputusanmu itu, dan mereka akan merasa lebih berterima kasih kepada baginda atas perlakuan baginda yang adil itu kepada mereka. Mereka pasti merasa berhutang budi kepada baginda kerana baginda menggilir juga mereka, padahal menggilir mereka bukan merupakan suatu kewajiban bagi baginda.

 

وَلا يَحزَنَّ وَيَرضَينَ بِما ءآتَيتَهُنَّ كُلُّهُنَّ

dan mereka tidak merasa sedih, dan semuanya rela dengan apa yang telah kamu berikan kepada mereka.

Memang ada baik jikalau baginda dapat berjumpa dengan isteri-isteri baginda yang telah lama baginda tidak temui supaya mereka tidak bersedih dan mereka redha dengan apa yang Nabi telah berikan kepada mereka.

 

وَاللهُ يَعلَمُ ما في قُلوبِكُم

Dan Allah mengetahui apa yang (tersimpan) dalam hatimu.

Allah beritahu yang Allah tahu apa yang ada dalam hati manusia. Maka Allah tahu apa dalam hati baginda dan hati para isteri baginda. Ini bermaksud Allah tahu kecenderungan baginda kepada seseorang di antara mereka, bukan kepada semuanya, yang hal ini tidak dapat baginda elakkan.

Kerana perasaan tidak dapat dijaga, kadangkala ada salah satu isteri baginda yang baginda lebih sayang dari yang lainnya. Tapi walaupun begitu, baginda tetap adil kepada mereka.

 

وَكانَ اللهُ عَليمًا حَليمًا

Dan adalah Allah Maha Mengetahui lagi Maha Penyantun. 

Allah tahu apa yang dalam hati manusia kerana Allah Maha Tahu segala perkara.

Allah juga bersifat haleem kepada manusia. Maknanya Allah bersabar dengan kesalahan dan doa manusia. Tidaklah Allah terus beri hukum kepada lelaki dosa, kena Allah sanggup tunggu hamba itu bertaubat.

Maka ayat ini hendak memberitahu para isteri baginda yang mereka kena terima ayat-ayat ini dengan redha. Jangan mereka rasa berat dengan hukum Allah kerana Allah tahu apa dalam hati mereka.

Dan ia juga menjadi peringatan kepada manusia. Jangan mereka ada sangka buruk kepada Rasulullah kerana itu adalah perkara yang salah. Allah tahu apa yang ada dalam hati manusia. Kalau sesiapa ada rasa sangsi dengan keadilan baginda, Allah tahu.


 

Ayat 52:

لّا يَحِلُّ لَكَ النِّساءُ مِن بَعدُ وَلا أَن تَبَدَّلَ بِهِنَّ مِن أَزوٰجٍ وَلَو أَعجَبَكَ حُسنُهُنَّ إِلّا ما مَلَكَت يَمينُكَ ۗ وَكانَ اللهُ عَلىٰ كُلِّ شَيءٍ رَّقيبًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Not lawful to you, [O Muḥammad], are [any additional] women after [this], nor [is it] for you to exchange them for [other] wives, even if their beauty were to please you, except what your right hand possesses. And ever is Allāh, over all things, an Observer.

(MELAYU)

Tidak halal bagimu mengahwini perempuan-perempuan sesudah itu dan tidak boleh (pula) mengganti mereka dengan isteri-isteri (yang lain), meskipun kecantikannya menarik hatimu kecuali perempuan-perempuan (hamba sahaya) yang kamu miliki. Dan adalah Allah Maha Mengawasi segala sesuatu.

 

لّا يَحِلُّ لَكَ النِّساءُ مِن بَعدُ

Tidak halal bagimu mengahwini perempuan-perempuan sesudah itu

Walaupun Rasulullah telah diberikan dengan beberapa kelonggaran dalam ayat sebelum ini, tapi Nabi Muhammad tidak dibenarkan lagi untuk menambah isteri baginda selepas itu.

Banyak ulama seperti Ibnu Abbas, Mujahid, Ad-Dahhak, Qatadah, Ibnu Zaid, Ibnu Jarir serta yang lainnya menyebutkan bahawa ayat ini diturunkan berkenaan dengan balasan Allah dan redha-Nya kepada isteri-isetri Nabi Saw. kerana sikap mereka yang baik —yaitu lebih memilih Allah dan Rasul-Nya serta pahala akhirat, ketika mereka disuruh memilih oleh Rasulullah Saw., sebagaimana yang kisahnya telah disebutkan dalam ayat sebelum ini.

 

وَلا أَن تَبَدَّلَ بِهِنَّ مِن أَزوٰجٍ

dan tidak boleh (pula) mengganti mereka dengan isteri-isteri (yang lain),

Bukan sahaja tidak boleh tambah, baginda juga tidak boleh ganti isteri baginda dengan isteri yang baru. Maknanya tidaklah boleh baginda ceraikan seorang isteri dan nikah dengan wanita yang baru. Sedangkan lelaki lain boleh buat begitu. Ini adalah kerana para isteri baginda telah redha menjadi isteri baginda dan berjuang bersama baginda, maka janganlah baginda balas dengan menceraikan mereka pula.

 

وَلَو أَعجَبَكَ حُسنُهُنَّ

meskipun kecantikannya menarik hatimu 

Had ini telah ditetapkan kepada baginda walaupun mungkin ada wanita yang menyebabkan baginda tertarik hati.

Ini bukanlah perkara yang pelik kerana Nabi Muhammad juga adalah seorang lelaki normal dan tentulah baginda juga ada tertarik kepada wanita lain. Maka isteri baginda yang ada mestilah memuaskan hati baginda.

Maka kalau Nabi Muhammad pun boleh tertarik kepada wanita lain maka apatah kita lagi. Maka ini bukan perkara pelik.

Maka ini mengajar kita yang isteri kena pandai kemaskan diri. Bagilah suami suka dan tertarik dengan kita. Allah suka para isteri buat begini. Bukanlah berhias untuk lelaki lain tapi hiaslah diri anda untuk suami.

Apabila para isteri tidak menjaga perkara ini, maka kerana itulah suami suka melihat kepada wanita lain. Maka jangan biarkan ini berlaku.

Dan begitu juga suami kenalah juga jaga isteri dengan baik dan bagi mereka mencintai kita supaya mereka tidak tertarik dengan suami orang lain pula. Maka bukan para isteri sahaja kena berkemas diri tapi suami pun juga.

 

إِلّا ما مَلَكَت يَمينُكَ

kecuali perempuan-perempuan (hamba sahaya) yang kamu miliki.

Had bilangan isteri tidak tertakluk kepada hamba sahaya. Maka baginda boleh tambah wanita dari kalangan hamba. Tidak ada had kepada bilangan mereka. Juga tiada had bagi kita jikalau perhambaan sudah dibenarkan semula.

Tetapi, jangan lupa yang ada hukum syariat tentang sistem perhambaan ini. Tidaklah boleh ambil hamba sesiapa hati dan kemudian susahkan mereka.

Walauoun Islam membenarkan perhambaan, tapi ianya tertakluk kepada undang-undang syariat. Cuma jarang kita dengar kerana sekarang ia sekarang sedang tidak diamalkan. Tapi ilmu ini kenalah juga diajar kerana entah-entah ia boleh terjadi lagi di masa hadapan.

 

وَكانَ اللهُ عَلىٰ كُلِّ شَيءٍ رَّقيبًا

Dan adalah Allah Maha Mengawasi segala sesuatu.

Kenalah berhati-hati dengan apa yang kita lakukan kerana Allah sentiasa memerhatikan perlakuan kita.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Tarikh: 15 Disember 2017


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Posted in Surah 033: Ahzab | Leave a comment

Tafsir Surah Ahzab Ayat 50 (Pernikahan-pernikahan Rasulullah)

Ayat 50: Allah memberitahu siapakah golongan-golongan yang halal untuk dikahwini oleh Nabi. Ada empat golongan.

يٰأَيُّهَا النَّبِيُّ إِنّا أَحلَلنا لَكَ أَزواجَكَ اللّاتي آتَيتَ أُجورَهُنَّ وَما مَلَكَت يَمينُكَ مِمّا أَفاءَ اللهُ عَلَيكَ وَبَنٰتِ عَمِّكَ وَبَنٰتِ عَمّٰتِكَ وَبَنٰتِ خالِكَ وَبَنٰتِ خٰلٰتِكَ اللّاتي هاجَرنَ مَعَكَ وَامرَأَةً مُّؤمِنَةً إِن وَّهَبَت نَفسَها لِلنَّبِيِّ إِن أَرادَ النَّبِيُّ أَن يَّستَنكِحَها خالِصَةً لَّكَ مِن دونِ المُؤمِنينَ ۗ قَد عَلِمنا ما فَرَضنا عَلَيهِم في أَزواجِهِم وَما مَلَكَت أَيمانُهُم لِكَيلا يَكونَ عَلَيكَ حَرَجٌ ۗ وَكانَ اللهُ غَفورًا رَّحيمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

O Prophet, indeed We have made lawful to you your wives to whom you have given their due compensation¹ and those your right hand possesses from what Allāh has returned to you [of captives] and the daughters of your paternal uncles and the daughters of your paternal aunts and the daughters of your maternal uncles and the daughters of your maternal aunts who emigrated with you and a believing woman if she gives herself to the Prophet [and] if the Prophet wishes to marry her; [this is] only for you, excluding the [other] believers. We certainly know what We have made obligatory upon them concerning their wives and those their right hands possess, [but this is for you] in order that there will be upon you no discomfort [i.e., difficulty]. And ever is Allāh Forgiving and Merciful.

  • i.e., bridal gifts (mahr).

(MELAYU)

Hai Nabi, sesungguhnya Kami telah menghalalkan bagimu isteri-isterimu yang telah kamu berikan mas kawinnya dan hamba sahaya yang kamu miliki yang termasuk apa yang kamu peroleh dalam peperangan yang dikurniakan Allah untukmu, dan (demikian pula) anak-anak perempuan dari saudara laki-laki bapamu, anak-anak perempuan dari saudara perempuan bapamu, anak-anak perempuan dari saudara laki-laki ibumu dan anak-anak perempuan dari saudara perempuan ibumu yang turut hijrah bersama kamu dan perempuan mukmin yang menyerahkan dirinya kepada Nabi kalau Nabi mahu mengahwininya, sebagai pengkhususan bagimu, bukan untuk semua orang mukmin. Sesungguhnya Kami telah mengetahui apa yang Kami wajibkan kepada mereka tentang isteri-isteri mereka dan hamba sahaya yang mereka miliki supaya tidak menjadi kesempitan bagimu. Dan adalah Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

 

يٰأَيُّهَا النَّبِيُّ

Hai Nabi,

Khitab ayat ini kembali kepada Nabi pula.

 

إِنّا أَحلَلنا لَكَ أَزواجَكَ اللّاتي آتَيتَ أُجورَهُنَّ

sesungguhnya Kami telah menghalalkan bagimu isteri-isterimu yang telah kamu berikan mas kawinnya

Semua pernikahan Nabi halal dan baik. Baginda dah beri mahr kepada mereka. Allah panggil mahr sebagai أجر yang boleh diterjemahkan kepada ‘upah’. Maksudnya ianya kena diberikan kepada isteri sebagaimana upah kena diberikan kepada pekerja yang telah melakukan kerja. Maka dari ayat ini, kita pun tahu yang Nabi pun beri mahr kepada isteri-isteri baginda.

Mahr atau maskawin yang diberikan oleh Nabi Saw. kepada isteri-isterinya (yakni kepada tiap orang dari mereka) adalah sepuluh setengah uqiyah yang harganya ditaksir kurang lebih lima ratus dirham. Terkecuali Ummu Habibah binti Abu Sufyan, kerana mahrnya dibayarkan oleh Raja An-Najasyi sebanyak empat ratus dinar. Kecuali pula Safiyyah binti Huyayyin, kerana Nabi Saw. telah memilihnya di antara para tawanan wanita Khaibar, kemudian baginda Saw. memerdekakannya, dan menjadikan pemerdekaannya sebagai maskawinnya. Demikian juga halnya dengan Juwairiyah bintil Haris Al-Mustaliqiyah, yakni dari Banil Mustaliq. Nabi Saw. telah melunasi ansuran Kitabahnya terhadap Sabit ibnu Qais ibnu Syammas, lalu baginda Saw. menikahinya

Ayat ini sebagai jawapan dari mereka yang mengatakan Nabi tidak ikut undang-undang untuk lelaki boleh berkahwin hanya empat. Mereka kata begini kerana pada waktu itu, Nabi sudah pun ada 4 isteri:

  1. Saudah RA: dikahwini 3 tahun sebelum Hijrah
  2. Aisyah RA: juga dikahwini 3 tahun sebelum Hijrah tapi hanya duduk dengan baginda selepas Hijrah
  3. Hafsah RA: dikahwini pad 3 Hijrah
  4. Umm Salamah RA: dikahwini pada 4 Hijrah

Para isteri Nabi yang lain boleh dilihat di sini.

Allah hendak memberitahu yang Allah halalkan perkahwinan Nabi dan Zainab itu kerana ianya adalah arahan dari Allah sendiri. Allah yang suruh maka Allah boleh beri pengecualian kepada baginda. Kerana Allah yang buat hukum hanya boleh berkahwin sampai 4 sahaja dan kerana Allah yang buat hukum, maka Dia boleh buat pengecualian.

Jadi ini adalah golongan pertama yang boleh dinikahi, iaitu mana-mana wanita yang diberikan mahr kepada mereka.

Selain dari itu, ada tiga golongan wanita lagi yang boleh digauli oleh Rasulullah SAW:

 

وَما مَلَكَت يَمينُكَ مِمّا أَفاءَ اللهُ عَلَيكَ

dan hamba sahaya yang kamu miliki yang termasuk apa yang kamu peroleh dalam peperangan yang dikurniakan Allah untukmu,

Ini pula bagi hamba. Hamba tidak perlu diberi mahr. Nabi pula ada hamba, merujuk kepada Mariyah al Qibtiyah. Dia berbangsa Qibti iaitu dari Mesir. Dia telah diberikan sebagai hadiah oleh Raja Mesir al-Muqawqis. Malah baginda ada anak bernama Ibrahim dengan Mariyah tetapi anak itu mati muda pada umur lima tahun.

Selain dari itu, ada tiga lagi hamba yang baginda terima dan baginda telah bebaskan dan nikahi. Dikatakan nama-nama mereka adalah:

  1. Raihanah. Hamba setelah Yahudi Bani Quraizah diserang dan kaum wanita dan kanak-kanak dijadikan hamba.
  2. Juwairiyah. Hamba yang diambil dari serangan kepada Yahudi Bani Mustaliq.
  3. Safiyyah. Hamba yang diambil dari serangan kepada Yahudi Khaibar.

Ini adalah golongan kedua di mana Nabi menerima wanita-wanita sebagai pemberian. Maka lelaki Muslim boleh berkahwin dengan hamba yang mereka dapat hasil dari harta rampasan perang.

Cuma sekarang tidak ada lagi perhambaan. Hukum ini tidak dimansukhkan, cuma digantung. Maknanya ia boleh ada di masa hadapan kalau diperlukan.

 

وَبَنٰتِ عَمِّكَ وَبَنٰتِ عَمّٰتِكَ وَبَنٰتِ خالِكَ وَبَنٰتِ خٰلٰتِكَ اللّاتي هاجَرنَ مَعَكَ

dan (demikian pula) anak-anak perempuan dari saudara laki-laki bapamu, anak-anak perempuan dari saudara perempuan bapamu, anak-anak perempuan dari saudara laki-laki ibumu dan anak-anak perempuan dari saudara perempuan ibumu yang turut hijrah bersama kamu

Yang ketiga adalah golongan-golongan yang bersangkut paut dengan Nabi Muhammad dari segi kekeluargaan. Iaitu anak pakcik dan makcik. Maknanya mereka itu adalah sepupu.

Saidatina Zainab adalah sepupu baginda. Iaitu dibenarkan berkahwin dengan sepupu yang berhijrah bersama dengan baginda ke Madinah. Maksudnya mereka itu Mukmin. Dan pada tahun 7 Hijrah juga, baginda menikahi seorang lagi sepupu baginda iaitu Umm Habibah.

Hukum pernikahan dengan sepupu ini berlainan dengan hukum dalam agama Yahudi dan Nasrani.

  • Dalam Yahudi, boleh menikahi anak saudara sedangkan ini dilarang dalam Islam.
  • Dalam Nasrani, tidak boleh menikahi wanita yang bersambung kekeluargaan 7 keturunan.

Agama Islam telah mengambil jalan pertengahan dari dua ekstrem itu.

Maka ayat ini menjadi dalil membolehkah menikah dengan sepupu malah Nabi pun bernikah dengan sepupu baginda. Tapi ramai orang Melayu tidak tahu hukum ini. Mereka rasa pelik pula berkahwin dengan sepupu.

Dan kerana tidak faham perkara ini maka ada yang tidak menjaga aurat dengan sepupu dan bermesraan dengan sepupu. Padahal mereka itu adalah ajnabi. Maka kena beritahu kepada anak-anak kita tentang perkara ini. Beritahu mereka yang sepupu bukanlah adik-beradik.

 

وَامرَأَةً مُّؤمِنَةً إِن وَّهَبَت نَفسَها لِلنَّبِيِّ إِن أَرادَ النَّبِيُّ أَن يَّستَنكِحَها

dan perempuan mukmin yang menyerahkan dirinya kepada Nabi kalau Nabi mahu mengahwininya,

Ada juga wanita mukmin yang beri diri mereka kepada baginda dan baginda boleh kahwini mereka tanpa perlu beri mahr. Tapi hukum ini hanya untuk Nabi sahaja.

Maka baginda pernah menikahi Maimunah bint Harith kerana Maimunah menawarkan dirinya kepada baginda. Tapi Nabi tidak mahu menikahi Maimunah tanpa mahr maka baginda beri juga mahr kepada beliau. Maka ada pendapat yang mengatakan Nabi tidak pernah mengahwini wanita yang menyerahkan dirinya kepada baginda. Tapi ini mungkin kerana seperti kes Maimunah ini, baginda serahkan juga mahr kepadanya.

Memang banyak juga keadaan dimana wanita menyerahkan diri mereka kepada baginda. Antara hadis berkenaan perkara ini:

قَالَ الْإِمَامُ أَحْمَدُ: حَدَّثَنَا عَفَّانُ ، حَدَّثَنَا مَرْحُومٌ، سَمِعْتُ ثَابِتًا يَقُولُ: كُنْتُ مَعَ أَنَسٍ جَالِسًا وَعِنْدَهُ ابْنَةٌ لَهُ، فَقَالَ أَنَسٌ: جَاءَتِ امْرَأَةٌ إِلَى النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَتْ: يَا نَبِيَّ اللَّهِ، هَلْ لَكَ فِيَّ حَاجَةٌ؟ فَقَالَتِ ابْنَتُهُ: مَا كَانَ أَقَلَّ حَيَاءَهَا. فَقَالَ: “هِيَ خَيْرٌ مِنْكِ، رَغِبَتْ فِي النَّبِيِّ، فَعَرَضَتْ عَلَيْهِ نَفْسَهَا”.

Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Affan, telah menceritakan kepada kami Marhum, dia pernah mendengar Sabit mengatakan bahawa ketika dia sedang duduk bersama sahabat Anas yang saat itu di hadapannya terdapat seorang puterinya. Kemudian Anas r.a. bercerita bahawa pernah ada seorang wanita datang kepada Nabi Saw., lalu berkata, “Wahai Nabi Allah, apakah engkau mempunyai suatu keperluan (kadwin)?” Anak perempuan wanita itu berkata, “Betapa tidak malunya ibu mengemukakan hal itu.” Nabi Saw. bersabda: Ibumu lebih baik daripada kamu. Dia mencintai Nabinya, lalu dia menawarkan dirinya (untuk) dikadwin oleh Nabi. Imam Bukhari mengetengahkannya secara tunggal melalui riwayat Marhum ibnu Abdul Aziz, dari Sabit Al-Bannani, dari Anas dengan lafaz yang semisal.

Maka untuk baginda, baginda boleh menikahi wanita yang menyerahkan diri kepadanya tanpa bayar mahr. Tapi untuk orang lain, tak boleh tolak untuk memberi mahr walaupun wanita itu tak mahu dan tak minta. Maka pasangan lelaki kena beri sesuatu yang bernilai. Jangan pula kahwin dengan percuma kerana ini tidak dibenarkan.

Itu pun kalau Nabi nak. Bukan semua wanita yang tawarkan diri mereka kepada baginda, baginda kena terima. Ayat ini bukanlah ayat suruhan kepada baginda pula. Yang Allah suruh menikah juga tanpa pilihan adalah Saidatina Zainab sahaja. Pernah juga ada wanita yang menawarkan dirinya kepada baginda tapi baginda tidak menyambutnya. Ini tersebut dalam satu hadis yang masyhur:

قَالَ الْإِمَامُ أَحْمَدُ: حَدَّثَنَا إِسْحَاقُ، أَخْبَرَنَا مَالِكٌ، عَنْ أَبِي حَازِمٍ، عَنْ سَهْلِ بْنِ سَعْدٍ السَّاعِدِيِّ؛ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ جَاءَتْهُ امْرَأَةٌ فَقَالَتْ: يَا رَسُولَ اللَّهِ، إِنِّي قَدْ وَهَبت نَفْسِي لَكَ. فَقَامَتْ قِيَامًا طَوِيلًا فَقَامَ رَجُلٌ فَقَالَ: يَا رَسُولَ اللَّهِ، زَوّجنيها إِنْ لَمْ يَكُنْ لَكَ بِهَا حَاجَةٌ. فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: “هَلْ عِنْدَكَ مِنْ شَيْءٍ تُصدقها إِيَّاهُ”؟ فَقَالَ: مَا عِنْدِي إِلَّا إِزَارِي هَذَا. فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: “إِنْ أَعْطَيْتَهَا إِزَارَكَ جلستَ لَا إِزَارَ لَكَ، فَالْتَمِسْ شَيْئًا”. فَقَالَ: لَا أَجِدُ شَيْئًا. فَقَالَ: “الْتَمِسْ وَلَوْ خَاتَمًا مِنْ حَدِيدٍ” فَالْتَمَسَ فَلَمْ يَجِدْ شَيْئًا، فَقَالَ لَهُ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: “هَلْ مَعَكَ مِنَ الْقُرْآنِ شَيْءٌ؟ ” قَالَ: نَعَمْ؛ سُورَةُ كَذَا، وَسُورَةُ كَذَا -لِسُوَرٍ يُسَمِّيهَا -فَقَالَ لَهُ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: “زَوَّجْتُكَهَا بِمَا مَعَكَ مِنَ الْقُرْآنِ”.

Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Ishaq, telah menceritakan kepada kami Malik, dari Abu Hazim, dari Sahd ibnu Sa’d As-Sa’idi, bahawa Rasulullah Saw. pernah kedatangan seorang wanita, lalu wanita itu berkata, “Wahai Rasulullah, sesungguhnya aku serahkan diriku kepadamu.” Maka Rasulullah Saw. tidak menjawabnya dan wanita itu berdiri saja dalam waktu yang cukup lama. Lalu berdirilah seorang laki-laki dan berkata, “Wahai Rasulullah, kahwinkanlah aku dengan dia jika engkau tidak berhajat kepadanya.” Rasulullah Saw. bertanya, “Apakah kamu memiliki sesuatu yang akan engkau berikan kepadanya sebagai maskawinnya?” Lelaki itu menjawab, “Aku tidak memiliki selain dari kainku ini.” Rasulullah Saw. bersabda, “Jika kamu berikan kainmu kepadanya, bererti kamu tidak punya kain lagi jika duduk. Maka carilah yang lainnya.” Lelaki itu menjawab, “Saya tidak memiliki yang lainnya.” Rasulullah Saw. bersabda: Carilah, sekalipun (maskawin itu) berupa cincin besi. Lelaki itu mencari cincin besi, dan ternyata dia tidak memilikinya. Lalu Nabi Saw. bertanya, “Apakah kamu hafal sesuatu dari Al-Qur’an?” Lelaki itu menjawab, “Ya, saya hafal surat anu —disebutkan beberapa surat—.” Maka Nabi Saw. bersabda kepadanya: Aku nikahkan dia dengan kamu dengan maskawin hafalan Al-Qur’anmu itu.

Imam Bukhari dan Imam Muslim mengetengahkannya melalui hadis Malik.

 

خالِصَةً لَّكَ مِن دونِ المُؤمِنينَ

sebagai pengkhususan bagimu, bukan untuk semua orang mukmin. 

Hukum ini khas untuk Nabi sahaja. Orang lain tak boleh buat. Jangan jadikan hukum ini sebagai hukum umum pula. Hukum yang mana?

  • Menikahi wanita tanpa bayar mahr. Seandainya ada seorang wanita menyerahkan dirinya kepada seorang lelaki, maka wanita itu tidak halal baginya sebelum si lelaki itu memberikan sesuatu kepadanya sebagai maskawinnya.
  • Kahwin lebih dari 4. Hanya Rasulullah sahaja yang boleh kahwin lebih dari 4. Jadi walaupun ini adalah sah perbuatan Nabi, tapi ianya bukan ‘sunnah’ yang boleh diikuti. Maka, bukan semua perbuatan Nabi adalah ‘sunnah’.

Jadi ini adalah salah satu dari hukum agama yang khusus untuk Nabi sahaja. Memang ada hukum-hukum lain yang sebegitu. Sebagai contoh:

  • Solat tahajjud adalah sunat untuk orang Islam tapi ianya wajib bagi baginda.
  • Baginda dan keluarga baginda tidak boleh menerima zakat dan sedekah.
  • Selepas kewafatan baginda, para isteri baginda haram untuk dinikahi lelaki lain.
  • Ada juga yang mengatakan, Nabi dilarang dari mengahwini Ahli Kitab sedangkan dibenarkan kepada lelaki Muslim yang lain.

 

قَد عَلِمنا ما فَرَضنا عَلَيهِم في أَزواجِهِم وَما مَلَكَت أَيمانُهُم

Sesungguhnya Kami telah mengetahui apa yang Kami wajibkan kepada mereka tentang isteri-isteri mereka dan hamba sahaya yang mereka miliki

Hukum-hukum perkahwinan telah disebut dalam surah-surah lain seperti Surah an-Nisa dan hukum perceraian telah disebut dalam Surah Baqarah. Antara yang disebut dalam surah-surah itu adalah kewajipan memberi mahr.

 

لِكَيلا يَكونَ عَلَيكَ حَرَجٌ

supaya tidak menjadi kesempitan bagimu. 

Allah beri kelonggaran kepada Nabi untuk tidak perlu berikan mahr supaya Nabi tidak susah. Tugas Nabi adalah untuk menyebarkan agama dan juga mengajar hukum kepada manusia yang akan digunakan sampai kiamat. Maka tugas Nabi berat dan kalau nak cari mahr untuk kahwin akan menyusahkan pula.

Dan memang patut baginda kahwin ramai. Apabila Nabi Muhammad ada banyak isteri, maka hukum-hakam banyak dapat disebarkan kepada manusia kerana para isteri baginda akan menceritakan pengalaman mereka bersama dengan baginda. Pengalaman mereka itu menjadi hukum yang dipakai oleh manusia sepanjang zaman.

Tapi ada had juga untuk baginda. Walaupun Nabi ada kelebihan kahwin banyak dalam satu masa, tapi setakat itu sahaja. Nanti kita akan bertemu dengan ayat yang Nabi tidak boleh tambah lagi isteri baginda.

Bukan sahaja tidak boleh tambah, baginda tidak boleh tukar mana-mana isteri pun. Sedangkan umat baginda boleh tukar isteri baginda. Setelah ceraikan satu isteri, boleh kahwin lagi. Maknanya mereka cerai dan kahwin dengan wanita lain.

Ini memang berlaku pada zaman itu sampaikan ada sahabat yang berkahwin sampai 500 isteri pun ada. Saidina Hasan pun banyak berkahwin. Malik bin Anas juga kahwin banyak sampai ada anak seramai seratus lebih. Maknanya mereka menikah, cerai dan kahwin lain. Tapi tidaklah mereka itu terganggu dalam mentaati Allah walaupun mereka berkeadaan begitu.

Allah tidak mahu memberati Rasulullah. Ini jangan disalahtafsir pula. Kerana ada yang kata, Nabi Muhammad nafsunya kuat, maka kerana itu Allah benarkan baginda kahwin lebih. Ini adalah salah dan tidak benar. Mana mungkin baginda sebegitu sedangkan baginda menikah dengan Khadijah dan tidak ada isteri lain selama 25 tahun. Dan kemudian baginda menikah dengan Saudah (seorang yang tua) dan tidak menikah dengan orang lain selama 4 tahun. Maka baginda bukanlah orang yang kuat hawa nafsunya. Lihatlah para isteri baginda. Takkan pula kita nak tuduh Nabi Muhammad pada usia tuanya pula mahu banyak isteri sedangkan masa muda baginda tidak begitu?

Semua pernikahan baginda bersebab. Kita telah sebutkan salah satu tujuannya adalah supaya baginda boleh latih para isteri baginda untuk menjadi pendakwah kepada para wanita. Susah untuk baginda berkomunikasi secara rapat dengan para wanita yang lain, maka tugas itu diberikan kepada para isteri baginda. Maka baginda kena ada ramai isteri. Merekalah yang mengajar para wanita. Kerana itu baginda mengahwini para isteri yang berlainan umur dan kedudukan. Supaya mereka boleh menyampaikan ajaran agama sesuai dengan masyarakat yang berlainan jenis dan kedudukan.

Begitu juga, perkahwinan baginda yang lain ada mempunyai kepentingan tertentu:

  • Pernikahan dengan Aisyah dan Hafsah menguatkan hubungan baginda dengan Abu Bakr dan Umar, dua orang sahabat yang penting.
  • Umm Salamah adalah dari bani Abu Jahal dan Khalid al Walid. Perkahwinan ini mendekatkan baginda dengan bani itu.
  • Umm Habibah adalah anak Abu Sufyan, musuh baginda pada waktu itu. Pernikahan ini telah menyebabkan Abu Sufyan lembut hati dengan baginda dan semenjak pernikahan itu, Abu Sufyan tidak lagi memerangi Nabi walaupun belum lagi masuk Islam.
  • Safiyyah, Juwairiah dan Raihanah pula adalah dari bangsa Bani Israil. Selepas pernikahan itu, bani itu tidak lagi bermusuh dengan baginda. Kerana dalam adat waktu itu apabila seorang wanita bernikah dengan seseorang, ia bukan perkahwinan dengan keluarga wanita itu sahaja, tapi keseluruhan bani itu. Dan tidak molek kalau berperang dengan menantu.
  • Pernikahan dengan Zainab adalah untuk menghapuskan taboo tidak boleh berkahwin dengan janda anak angkat.

Untuk mencapai segala objektif di atas, maka halangan untuk menikah lebih dari 4 diangkat dari baginda.

 

وَكانَ اللهُ غَفورًا رَّحيمًا

Dan adalah Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

Saya belum berjumpa tafsir kenapa Allah meletakkan kalimat ini di hujung ayat ini. Semoga Allah beri kefahaman ini nanti.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Tarikh: 13 Disember 2017


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Posted in Surah 033: Ahzab | Leave a comment

Senarai Para Isteri Rasulullah

Berikut ini nama-nama  isteri Nabi Muhammad Rasulullah SAW menurut kronologi pernikahan mereka dengan Rasulullah SAW:

1⃣👉Khodijah binti Khuwailid RA. (556-619 M)

Status ketika menikah: Janda kerana ditinggal wafat oleh 2 suami terdahulu, yaitu Abi Haleh Al Tamimy dan Oteaq Almakzomy

Period menikah: Tahun 595M di Mekah ketika usia Rasulullah SAW 25 tahun.

Anak: Dari pernikahannya dengan Khadijah, Rasulullah SAW memiliki sejumlah anak laki-laki dan perempuan. Akan tetapi semua anak laki-laki beliau (Al-Qosim dan Abdullah) meninggal. Sedangkan yang anak-anak perempuan beliau adalah: Zainab, Ruqoyyah, Ummu Kultsum dan Fatimah.

Fakta penting: Khadijah RA adalah orang pertama yang mengakui kerasulan suaminya. Rasulullah SAW tidak menikah dengan wanita lain selama Khadijah masih hidup. Khadijah adalah isteri yang paling dicintai Rasulullah SAW.

2⃣👉Saudah binti Zam’a RA. (596 – 674 M)

Status ketika menikah: Janda dari Sakran bin ‘Amr bin Abdi Syams yang turut berhijrah ke Habsyah (Abyssinia, Ethiopia)

Period menikah: Tahun 631M ketika Saudah berusia 35 tahun.

Anak: tidak ada.

Fakta penting: Tujuan Rasulullah SAW menikahinya adalah untuk menyelamatkannya dari kekafiran akibat menjanda. Keluarga Saudah RA masih kafir dan pasti akan mempengaruhi kembali Saudah jika tidak diselamatkan.

3⃣👉Aisyah binti Abu Bakar RA. (614-678 M)

Status ketika menikah: Gadis. Umur Aisyah ketika itu adalah 16 tahun.

Period menikah: bulan Syawal tahun kesebelas dari kenabian, setahun setelah beliau menikahi Saudah atau dua tahun dan lima bulan sebelum Hijrah.

Anak: tidak ada.

Fakta penting: Rasulullah SAW tidak pernah menikahi seorang gadis selain Aisyah. Tujuan Rasulullah SAW menikahinya adalah untuk mendekatkan hubungan dengan keluarga Abu Bakr (yang merupakan sahabat utama Rasulullah SAW dan merupakan khalifah pertama setelah Rasulullah SAW meninggal).

4⃣👉Hafsah binti Umar bin Khatab RA.(607-antara 648 dan 665 M)

Status ketika menikah: Janda dari Khunais bin Hudzaifah yang gugur sebagai syahid dalam Perang Badr.

Period menikah: tidak lama setelah Perang Badr, tahun ke-3 Hijriyah

Anak: tidak ada.

Fakta penting: Rasulullah SAW menikahinya untuk menghormati ayah Hafsah, yaitu Umar bin Khatab RA yang kelak menjadi khalifah kedua setelah Rasulullah SAW meninggal.

5⃣👉Zainab binti Khuzaimah RA. (595-626 M)

Status ketika menikah: Janda dari Abdullah bin Jahsi yang gugur sebagai syahid di Perang Uhud.

Period menikah: tahun ke-4 Hijriyah

Anak: tidak ada.

Fakta penting: Zainab RA meninggal dunia 2-3 bulan setelah menikah dengan Rasulullah SAW.

6⃣👉Ummu Salamah Hindun binti Abu Umayyah RA. (599–683 M)

Status ketika menikah:  Janda dari Abu Salamah dengan meninggalkan 2 anak laki-laki dan 2 anak perempuan.

Period menikah: bulan Syawal tahun ke-4 Hijriyah.

Anak: tidak ada.

Fakta penting: Rasulullah SAW menikahinya dengan tujuan menjaga keluarga dan anak-anak Ummu Salamah.

7⃣👉Zainab binti Jahsyi bin Royab RA.(588/561 – 641 M)

Status ketika menikah: Janda cerai dari Zaid bin Haritsah, anak angkat Rasulullah SAW.

Periode menikah:  bulan Dzulqaidah tahun ke-5 Hijriyah.

Anak: tidak ada.

Fakta penting: Zainab adalah puteri bibi Rasulullah SAW. dan Rasulullah SAW menikahinya atas perintah Allah SWT (QS: 33:37)

8⃣👉Juwairiyah binti Al-Harits RA. (605-670 M)

Status ketika menikah: Janda dari Masafeah Ibn Safuan.

Period menikah: bulan Sya’ban tahun ke-6 Hijriyah.

Anak: tidak ada.

Fakta penting: Juwairiyah RA adalah puteri dari al-Harits bin Dhirar, pemimpin Bani Mustalik yang pernah berkomplot untuk membunuh Rasulullah SAW, namun berhasil ditaklukkan.

Juwairiyah kemudian menjadi tawanan perang yang dimiliki oleh Tsabit bin Qais bin Syimas, kemudian ditebus oleh Rasulullah SAW. Rasulullah SAW kemudian menikahinya untuk melunakkan hati sukunya kepada Islam.

9⃣👉Ummu Habibah Ramlah binti Abu Sufyan RA (591-665 M)

Status ketika menikah: Janda dari Ubaidillah bin Jahsy yang hijrah bersamanya ke Habsyah.

Period menikah: bulan Muharrom tahun ke-7 Hijriyah melalui khitbah melalui Raja Najasy.

Anak: tidak ada.

Fakta penting: suami Ummu Habibah pertama (Ubaidillah) telah murtad dan menjadi nasrani dan meninggal di Habsyah. Ummu Habibbah tetap istiqomah terhadap agamanya. Alasan Rasulullah SAW menikahinya adalah untuk menghibur beliau dan memberikan pengganti yang lebih baik baginya. Selain itu sebagai penghargaan kepada mereka yang hijrah ke Habasyah kerana mereka sebelumnya telah mengalami siksaan dan tekanan yang berat di Mekkah.

1⃣0⃣👉Shofiyyah binti Huyay bin Akhtob RA. (628–672 M)

Status ketika menikah: Janda dari Kinanah, salah seorang tokoh Yahudi yang terbunuh dalam perang Khaibar.

Periode menikah: 628 M, tahun ke-7 Hijriyah.

Anak: tidak ada.

Fakta penting: Shafiyah adalah isteri Rasulullah SAW yang berlatarbelakang etnis Yahudi. Sukunya diserang kerana telah melanggar perjanjian yang sudah mereka sepakati dengan kaum Muslimin. Shafiyyah termasuk salah seorang tawanan ketika itu. Nabi berjanji menikahinya jika ia masuk Islam. Maka masuklah dia dalam Islam.

1⃣1⃣👉Maimunah binti Al- Harits RA. (602- 681 M)

Status ketika menikah: Janda dari Abd al-Rahman bin Abdil-Uzza.

Periode menikah: Dzulqaidah tahun ke-7 Hijriyah.

Anak: tidak ada.

Fakta penting: Rasulullah SAW menikahinya sebagai penghormatan bagi keluarganya yang telah saling tolong menolong dengannya. Maimunah sendirilah yang datang menemui Rasulullah SAW dan meminta agar menikahinya.

1⃣2⃣👉Mariah Al-Qibthiyah RA.

Status ketika menikah: Hamba sahaya Rasulullah SAW sebagai hadiah dari Muqauqis, seorang penguasa Mesir.

Period menikah: 3 tahun sebelum Rasulullah SAW wafat.

Anak: Ibrahim (meninggal dunia pada usia 18 bulan).

Demikianlah sekilas mengenai isteri-isteri Rasulullah SAW yang luar biasa. Jelaslah bahawa Rasulullah SAW memiliki alasan yang kuat dalam setiap pernikahannya. Semua dilandasi atas kecintaan pada Allah SWT dan umatnya. Semoga kita semua terbebas dari pikiran-pikiran buruk dan hasutan kaum kafir mengenai beliau.

 

ANAK-ANAK RASULULLAH SAW

ANAK-ANAK RASULULLAH SAW 👉PUTERA:

1⃣Abdullah bin Muhammad

Putra beliau dari Khadijah, meninggal ketika masih kecil.

2⃣Ibrahim bin Muhammad (wafat 10 H)

Anak Nabi dari Mariah Qibtiah. Dia hanya hidup selama 18 bulan. Nabi menyaksikan ketika dia menghembuskan nafas yang terakhir sambil manitiskan air mata, baginda berkata “mata boleh manitiskan air, hati boleh bersedih, tapi kita tidak boleh mengucapkan kalimat yang tidak diredhai Allah”.

3⃣Qasim bin Muhammad

Putra baginda dari Khadijah yang meninggal ketika masih kecil.

👉PUTERI:

4⃣Fatimah binti Muhammad (wafat 11 H)

Putri bongsu Rasulullah SAW dari Khadijah yang paling disayangi oleh Rasulullah SAW. Dia tergolong wanita Quraisy yang genius dan pintar bicara. Dia menikah dengan Ali bin Abu Thalib. Dari perkahwinan ini lahirlah Hasan, Husain, Ummi Kultsum dan Zainab. Dia meninggal 6 bulan setelah wafatnya Rasulullah. Dan dari Fatimah Az-Zahroh ini lahirlah keturunan Rasul sampai sekarang.

5⃣Ruqaiah binti Muhammad (wafat 2 H)

Putri Rasulullah SAW. dari Khadijah yang dipersunting oleh Utbah bin Abu Lahab sewaktu Jahiliah. Setelah munculnya Islam dan turunnya ayat yang berarti “Celakalah kedua tangan Abu Lahab dan dia juga akan celaka” (S. Al-Masad ayat 1) dia langsung dicerai oleh suaminya atas perintah Abu Lahab. Dia memeluk Islam bersama ibunya. Kemudian dia dinikahi oleh Usman bin Affan dan ikut bersama suaminya hijrah ke Abessina (habasyah), kemudian mereka kembali dan menetap di Madinah seterusnya meninggal di kota itu pula.

6⃣Ummi Kultsum binti Muhammad (wafat 9 H/639 M)

Putri Rasulullah dari Khadijah yang dipersunting oleh Utaibah bin Abu Lahab pada masa Jahiliah. Setelah turunnya ayat yang artinya: “Binasalah kedua tangan Abu Lahab dan sesungguhnya dia juga akan binasa.” (S. Al-Masad ayat 1) ia dicerai oleh Utaibah atas perintah Abu Lahab. Sepeninggal kakaknya, Ruqaiyah, isteri pertama Usman dia dinikahi oleh Usman bin Affan. Dia ikut berhijrah ke Madinah.

7⃣Zainab binti Muhammad (wafat 8 H.)

Putri sulung Rasulullah yang dipersunting oleh Abul Ash bin Rabi’. Dia memeluk agama Islam dan ikut hijrah ke Madinah, sementara suaminya bertahan dalam agamanya di Mekah sampai dia tertawan dalam perang Badr. Di saat itu, Rasulullah meminta kepadanya untuk menceraikan Zainab, lalu diceraikannya. Setelah dia masuk Islam, Rasulullah SAW. mengahwinkan mereka kembali.

Posted in Hujjah | Leave a comment

Tafsir Surah Ahzab Ayat 44 – 49 (Cerai sebelum setubuh)

Ayat 44:

تَحِيَّتُهُم يَومَ يَلقَونَهُ سَلٰمٌ ۚ وَأَعَدَّ لَهُم أَجرًا كَريمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Their greeting the Day they meet Him will be, “Peace.” And He has prepared for them a noble reward.

(MELAYU)

Salam penghormatan kepada mereka (orang-orang mukmin itu) pada hari mereka menemui-Nya ialah: Salam; dan Dia menyediakan pahala yang mulia bagi mereka.

 

تَحِيَّتُهُم يَومَ يَلقَونَهُ سَلٰمٌ

Salam penghormatan kepada mereka (orang-orang mukmin itu) pada hari mereka menemui-Nya ialah: Salam;

Kalimah تَحِيَّتُ (seperti tahiyat awal dan akhir dalam solat) adalah salam penghormatan. Ianya dari kalimah ح ي ي yang bermaksud hidup/hayat. Ini kerana sebelum Islam, orang Arab apabila berjumpa sesama sendiri mereka akan sebut: ‘Hayyakallah’ (semoga Allah memanjangkan umurmu).

Tetapi selepas Islam, salam penghormatan ditukar kepada assalamualaikum tetapi kalimah تَحِيَّتُ masih tetap dipakai.

Ayat ini memberitahu yang apabila manusia bertemu dengan Allah, Allah akan beri salam dan ini juga disebut dalam Surah Yaasin ayat 58.

سَلامٌ قَولًا مِن رَبٍّ رَحيمٍ

(Kepada mereka dikatakan): “Salam”, sebagai ucapan selamat dari Tuhan Yang Maha Penyayang.

Bayangkan Allah yang beri salam kepada kita?! Alangkah hebatnya. Maknanya Allah memuliakan ahli syurga.

Maka kenalah kita berusaha beramal dengan amal kebaikan yang banyak supaya kita dapat masuk syurga dan menerima salam dari Allah ini. Kerana Allah hanya jumpa dan beri salam kepada ahli syurga sahaja. Ada juga pendapat yang mengatakan bahawa yang dimaksudkan adalah malaikat yang akan beri salam itu. Ini telah disebut dalam Nahl:32

الَّذينَ تَتَوَفّاهُمُ المَلائِكَةُ طَيِّبينَ ۙ يَقولونَ سَلامٌ عَلَيكُمُ ادخُلُوا الجَنَّةَ بِما كُنتُم تَعمَلونَ

(yaitu) orang-orang yang diwafatkan dalam keadaan baik oleh para malaikat dengan mengatakan (kepada mereka): “Salaamun’alaikum, masuklah kamu ke dalam syurga itu disebabkan apa yang telah kamu kerjakan”.

Atau pun, ada pendapat yang mengatakan mereka mengucapkan salam sesama mereka, seperti yang disebut dalam Yunus:10

دَعواهُم فيها سُبحانَكَ اللَّهُمَّ وَتَحِيَّتُهُم فيها سَلامٌ

Do’a mereka di dalamnya ialah: “Subhanakallahumma”, dan salam penghormatan mereka ialah: “Salam”.

 

وَأَعَدَّ لَهُم أَجرًا كَريمًا

dan Dia menyediakan pahala yang mulia bagi mereka.

Mereka yang mukmin akan dimasukkan ke dalam syurga dan diberi balasan yang mulia kepada mereka. Yakni syurga dan segala makanan, minuman, pakaian, tempat tinggal, isteri-isteri, semua kelazatan, dan semua pemandangan yang belum pernah dilihat oleh mata, belum pernah didengar oleh telinga, serta belum pernah terbayangkan di hati seorang manusia pun. 


 

Ayat 45: Allah menyebut pula tugas Nabi Muhammad. Allah hendak memberitahu tugas penting yang diberikan kepada baginda. Allah hendak memberitahu baginda yang kerja baginda itu penting. Dan Allah hendak memberitahu kepada pembaca Qur’an bahawa Rasulullah di kalangan mereka itu bukan orang biasa.

يٰأَيُّهَا النَّبِيُّ إِنّا أَرسَلنٰكَ شٰهِدًا وَمُبَشِّرًا وَنَذيرًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

O Prophet, indeed We have sent you as a witness and a bringer of good tidings and a warner

(MELAYU)

Hai Nabi, sesungguhnya Kami mengutusmu untuk jadi saksi, dan pembawa khabar gembira dan pemberi peringatan,

 

يٰأَيُّهَا النَّبِيُّ إِنّا أَرسَلنٰكَ شٰهِدًا

Hai Nabi, sesungguhnya Kami mengutusmu untuk jadi saksi,

Salah satu tugas baginda adalah menjadi ‘saksi’. Saksi apakah itu? Saksi kepada apa yang manusia buat dengan Qur’an dan ajaran baginda. Maka kalau kita tidak tahu apa yang disampaikan dalam Qur’an ini dan tidak amalkan, jangan harap akan dapat syafaat dari baginda. Malah baginda akan jadi pendakwa kepada kita pula. Baginda akan dakwa kita tidak amalkan Qur’an. Ini ada juga disebut dalam Nahl:89

وَيَومَ نَبعَثُ في كُلِّ أُمَّةٍ شَهيدًا عَلَيهِم مِن أَنفُسِهِم ۖ وَجِئنا بِكَ شَهيدًا عَلىٰ هٰؤُلاءِ

(Dan ingatlah) akan hari (ketika) Kami bangkitkan pada tiap-tiap umat seorang saksi atas mereka dari mereka sendiri dan Kami datangkan kamu (Muhammad) menjadi saksi atas seluruh umat manusia.

Jadi kena ingat bahawa ada yang jadi saksi baik kepada kita. Saksi ini akan mempertahankan kita. Sebagai contoh, dalam mahkamah ada saksi yang kata kita orang baik dan takkan mencuri. Jadi baginda akan jadi saksi mempertahankan kita. Tapi ini bagi mereka yang ikut ajaran Qur’an dan Sunnah.

Dan jangan lupa yang jadi saksi lawan. Iaitu yang jadi saksi kepada pendakwaraya di mahkamah. Dialah yang kata yang tertuduh itu orang jahat dan memang dialah yang telah mencuri. Maka Nabi menjadi saksi lawan kepada mereka yang tidak endahkan ajaran Qur’an.

Tapi bagaimana nak amalkan Qur’an kalau tak faham Qur’an? Bagaimana mungkin nak faham Qur’an kalau tidak belajar tafsir Qur’an? Maka kenalah belajar tafsir Qur’an ini dan ajak kawan keluarga anda juga mempelajarinya.

Kalimah شٰهِدًا di dalam ayat ini juga boleh bermaksud ‘menyampaikan kebenaran’. Maka baginda diingatkan dalam ayat ini untuk sampaikan wahyu kepada manusia. Tidak boleh baginda simpan mana-mana wahyu Qur’an. Baginda kena jadi saksi di atas kebenaran perkara-perkara ghaib seperti syurga dan neraka, tentang dosa dan pahala, tentang malaikat, jin segala hukum hakam yang Allah sampaikan. Yakni yang menyaksikan keesaan Allah dan bahawa tidak ada Tuhan selain Allah, juga sebagai saksi terhadap umat manusia tentang amal perbuatan mereka kelak di hari kiamat.

Tapi Rasulullah sudah tiada maka siapakah yang akan sampaikan wahyu Qur’an ini sekarang? Tidak lain dan tidak bukan adalah kita yang mengaku sebagai umat Islam. Tapi malangnya umat Islam pun ramai yang tidak tahu tafsir Qur’an. Maka nak ajak dan sampaikan Qur’an kepada orang lain bagaimana? Perihalnya sama dengan pengertian yang terdapat di dalam ayat lain melalui firman-Nya:

{لِتَكُونُوا شُهَدَاءَ عَلَى النَّاسِ وَيَكُونَ الرَّسُولُ عَلَيْكُمْ شَهِيدًا}

agar kamu menjadi saksi atas (perbuatan) manusia dan agar Rasul (Muhammad) menjadi saksi atas (perbuatan) kamu. (Al-Baqarah: 143)

Kalimah شٰهِدًا ke atas Nabi juga bermaksud baginda kena menjadi contoh ikutan kepada umat. Baginda kena tunjukkan akhlak terbaik, iaitu akhlak Qur’an. Kerana itu baginda kena berkahwin dengan Zainab untuk menjadi contoh kepada umat bahawa boleh berkahwin dengan janda anak angkat. Dan baginda kena menjadi contoh sebagai bapa, suami, pemimpin, kawan dan lain-lain lagi.

Ada pendapat yang salah mengatakan yang apabila Nabi Muhammad dikatakan menjadi ‘saksi’, maknanya baginda sekarang sedang melihat segala amalan-amalan kita. Ini tidaklah benar, kerana Allah ada cara lain untuk merekod amalan kita. Antaranya Allah ada malaikat, Allah juga jadikan tubuh badan kita sebagai saksi. Yang menggunakan alasan ini adalah kerana hendak menegakkan fahaman sesat yang Nabi Muhammad masih hidup lagi. Jangan termakan dengan fahaman itu.

Ini dijelaskan lagi dengan dalil dalam Maidah:117

وَكُنتُ عَلَيهِم شَهيدًا ما دُمتُ فيهِم ۖ فَلَمّا تَوَفَّيتَني كُنتَ أَنتَ الرَّقيبَ عَلَيهِم

dan adalah aku menjadi saksi terhadap mereka, selama aku berada di antara mereka. Maka setelah Engkau wafatkan aku, Engkau-lah yang mengawasi mereka.

Nabi Muhammad bersabda bahawa beginilah nanti yang baginda sendiri akan jawap. Kerana bila baginda wafat pun, baginda tidak nampak apa yang kita lakukan. Maka bagaimana mungkin kita nak kata yang baginda sedang memerhatikan kita dan jadi saksi pula atas perbuatan kita?

 

وَمُبَشِّرًا

dan pembawa khabar gembira

Tugas baginda juga adalah untuk beri berita gembira kepada mereka yang telah menerima ajaran wahyu. Bukan sahaja mereka terima, malah mereka amalkan dan sampaikan juga

 

وَنَذيرًا

dan pemberi peringatan,

Tetapi kepada mereka yang tidak endahkan ajaran agama dan wahyu, maka baginda disuruh beri peringatan dan ancaman kepada mereka. Kena ancam mereka dengan ancaman azab neraka.

Nabi Muhammad telah diberi kepada pangkat kenabian yang membolehkan baginda memberitahu manakah amalan yang dapat pahala dan membawa ke syurga dan mana amalan yang buruk dan boleh membawa ke neraka. Maka ini adalah kedudukan seorang Nabi. Maka kita sebagai manusia biasa, hanya boleh sampaikan apa yang Nabi telah sampaikan. Maka kita tidak boleh nak reka amalan dan kata amalan ini baik dan tidak boleh kita pilih kelakuan manusia yang buruk dan kata ia pasti memasukkan orang itu ke dalam neraka. Maknanya, apa sahaja yang kita beritahu dalam hal agama ini, kena ada dalil.

Maka, ini menolak fahaman sesetengah manusia yang mengatakan walaupun sesuatu amalan itu Nabi tidak pernah buat dan suruh, tapi kerana ia ‘baik’, maka Allah suka dan akan beri pahala. Maka orang yang suka dengan amalan-amalan bidaah kena sedar siapakah diri mereka.

Dan kita tidak boleh nak tetapkan sesuatu perkara itu haram dan sesiapa sahaja sebagai ahli neraka, kerana kita tidak ada dalil dalam perkara ini.


 

Ayat 46:

وَداعِيًا إِلَى اللهِ بِإِذنِهِ وَسِراجًا مُّنيرًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And one who invites to Allāh, by His permission, and an illuminating lamp.

(MELAYU)

dan untuk jadi penyeru kepada Agama Allah dengan izin-Nya dan untuk jadi cahaya yang menerangi.

 

وَداعِيًا إِلَى اللهِ بِإِذنِهِ

dan untuk jadi penyeru kepada Allah dengan izin-Nya

Inilah tugas utama Nabi. Dan baginda telah menjalankan tugas baginda ini. Kerana itulah agama Islam yang mulia ini telah sampai kepada kita.

Kita lihat dalam ayat ini, kalimat إِلَى اللهِ (kepada Allah) yang digunakan. Maka ini mengajar kita, apabila sampaikan ajaran wahyu kepada manusia, maka ajak mereka terus kepada Allah. Ajak manusia kenal Allah dan ajak manusia memuliakan Allah. Maka ini bermaksud ajaran tauhid kerana kena kenal Allah dalam fahaman tauhid.

Maka untuk tahu tauhid, tidak dapat lari dari kena belajar tafsir Qur’an kerana Qur’an lah yang mengajar tauhid dengan lengkap. Tidak lengkap fahaman tauhid manusia kalau tidak belajar tafsir Qur’an. Maka bukanlah kena belajar Sifat 20 untuk kenal Allah, tapi kena belajar tafsir Qur’an.

Rasulullah menyampaikan akaran wahyu dan mengenalkan manusia kepada Allah adalah atas arahan Allah. Kalimah بِإِذنِهِ dalam ayat ini berbentuk suruhan suruhan dan bukannya izin seperti yang kita selalu fahami itu.

Ia juga bermakna, Nabi Muhammad menyampaikan ajaran agama ini dengan taufikNya. Baginda tidak akan melakukannya bersendirian.

 

وَسِراجًا مُّنيرًا

dan untuk jadi cahaya yang menerangi.

Nabi Muhammad diibaratkan memberi cahaya kepada manusia. Kerana yang baginda sampaikan adalah Qur’an yang ajaran di dalamnya menerangi.

Juga ia bermaksud kebenaran yang baginda sampaikan sangat jelas dan mudah difahami sama dengan kejelasan sinar mentari, tiada seorang pun yang mengingkarinya kecuali hanya orang yang mem­bangkang tidak mahu tunduk kepada kebenaran.

Jadi ini bukanlah jadi dalil yang Nabi Muhammad itu Nur pula. Ada banyak ajaran sesat yang mengatakan Nabi Muhammad itu adalah ‘Nur Muhammad‘. Yang selalu mengajar ajaran ini di negara ini adalah golongan sufi dan tarekat. Tapi ketahuilah yang itu adalah ajaran yang sesat.


 

Ayat 47:

وَبَشِّرِ المُؤمِنينَ بِأَنَّ لَهُم مِّنَ اللهِ فَضلًا كَبيرًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And give good tidings to the believers that they will have from Allāh great bounty.

(MELAYU)

Dan sampaikanlah berita gembira kepada orang-orang mukmin bahawa sesungguhnya bagi mereka kurnia yang besar dari Allah.

 

Maksud kalimah فَضلًا lain dengan upah seperti أجر. Kalimah فَضلًا adalah seperti bonus iaitu pemberian yang berlebihan dari yang sepatutnya. Ahli syurga akan diberikan dengan balasan yang mereka tidak layak dapat pun. Macam mana kita nak kata sama, sedangkan amal kita bukan banyak pun, tapi dibalas dengan syurga yang amat-amat hebat.

Sebagai contoh, orang Islam boleh dapat فَضلًا dengan melakukan selawat kepada Nabi Muhammad seperti yang disebut dalam ayat sebelum ini. Maka mereka yang diberi dengan فَضلًا akan mendapat balasan yang amat besar. Balasan itu berganda-ganda dan lebih dari amalan yang dilakukan.


 

Ayat 48:

وَلا تُطِعِ الكٰفِرينَ وَالمُنٰفِقينَ وَدَع أَذٰهُم وَتَوَكَّل عَلَى اللهِ ۚ وَكَفىٰ بِاللهِ وَكيلًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And do not obey the disbelievers and the hypocrites but do not harm them, and rely upon Allāh. And sufficient is Allāh as Disposer of affairs.

(MELAYU)

Dan janganlah kamu menuruti orang-orang yang kafir dan orang-orang munafik itu, janganlah kamu hiraukan gangguan mereka dan bertawakkallah kepada Allah. Dan cukuplah Allah sebagai Pelindung.

 

وَلا تُطِعِ الكٰفِرينَ وَالمُنٰفِقينَ

Dan janganlah kamu menuruti orang-orang yang kafir dan orang-orang munafik itu, 

Jangan terkesan dengan kata-kata golongan kafir dan munafik itu. Mereka memang akan berkata macam-macam untuk menjatuhkan nama baik Nabi dan agama Islam.

Dan jangan ikut jejak langkah mereka dan termakan dengan kata-kata mereka. Gunakan akal dan iman anda supaya tidak percaya dengan kata-kata mereka.

 

وَدَع أَذٰهُم

janganlah kamu hiraukan gangguan mereka

Kalimah وَدَع maksudnya tinggalkan, jangan hirau. Biarkan sahaja. Jangan kisah dengan usaha mereka nak sakiti baginda dan umat Islam.

Memang Nabi risau dengan apa yang mereka lakukan. Kerana Nabi takut agama Islam akan tercalar. Nanti akan ada isu yang lebih besar iaitu peristiwa ifk Aisyah. Iaitu mereka akan menuduh Aisyah berzina. Allah bagi peringatan awal untuk sediakan Nabi.

 

وَتَوَكَّل عَلَى اللهِ

dan bertawakkallah kepada Allah.

Tawakal maksudnya serah segala urusan kepada Allah. Kerana kita tidak mampu nak buat banyak perkara. Maka kita buat setakat yang kita mampu dan selebihnya kita serahkan kepada Allah sahaja. Tahulah Allah menguruskan.

 

وَكَفىٰ بِاللهِ وَكيلًا

Dan cukuplah Allah sebagai Pelindung.

Kita kena ada perasaan puas dan cukup dengan Allah. Kena ada rasa selamat dengan Allah.


 

Ayat 49: Ini adalah satu ayat hukum tentang perkahwinan.

يٰأَيُّهَا الَّذينَ ءآمَنوا إِذا نَكَحتُمُ المُؤمِنٰتِ ثُمَّ طَلَّقتُموهُنَّ مِن قَبلِ أَن تَمَسّوهُنَّ فَما لَكُم عَلَيهِنَّ مِن عِدَّةٍ تَعتَدّونَها ۖ فَمَتِّعوهُنَّ وَسَرِّحوهُنَّ سَراحًا جَميلًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

O you who have believed, when you marry believing women and then divorce them before you have touched them [i.e., consummated the marriage], then there is not for you any waiting period to count concerning them. So provide for them and give them a gracious release.

(MELAYU)

Hai orang-orang yang beriman, apabila kamu menikahi perempuan-perempuan yang beriman, kemudian kamu ceraikan mereka sebelum kamu mencampurinya maka sekali-sekali tidak wajib atas mereka ‘iddah bagimu yang kamu minta menyempurnakannya. Maka berilah mereka mut’ah dan lepaskanlah mereka itu dengan cara yang sebaik-baiknya.

 

يٰأَيُّهَا الَّذينَ ءآمَنوا

Hai orang-orang yang beriman,

Ayat untuk semua orang mukmin pula. Surah ini banyak khitab (orang yang dihadap bicara) maka kita kena perhatikan.

 

إِذا نَكَحتُمُ المُؤمِنٰتِ ثُمَّ طَلَّقتُموهُنَّ مِن قَبلِ أَن تَمَسّوهُنَّ

apabila kamu menikahi perempuan-perempuan yang beriman, kemudian kamu ceraikan mereka sebelum kamu mencampurinya

Ini adalah tentang perkahwinan yang tidak dilangsungkan dengan ‘malam pertama’. Mungkin selepas bernikah itu ada terjadi sesuatu perkara yang menyebabkan suami itu hendak menceraikan isterinya tanpa digauli. Jadi, tidak salah kalau nak ceraikan isteri sebelum isteri itu digauli.

Kalimah تَمَسّوهُنَّ dari kalimah م س س yang bermaksud ‘sentuh’. Tapi tidaklah sentuh biasa sahaja yang dimaksudkan dalam ayat ini, tapi yang dimaksudkan ‘persetubuhan’. Qur’an tidaklah menggunakan bahasa yang kasar, tapi menggunakan bahasa dalam bentuk isyarat yang beradab.

Dalam ayat ini digunakan kalimat ‘perempuan-perempuan beriman’. Akan tetapi, kita juga tahu bahawa lelaki mukmin juga boleh bernikah dengan wanita Ahli Kitab. Maka apabila Allah menyebut ‘perempuan-perempuan beriman’ dalam ayat ini, Allah hendak memberi isyarat bahawa perkahwinan yang baik adalah dengan wanita-wanita yang beriman. Waluapun boleh untuk berkahwin dengan wanita Ahli Kitab, tapi itu tidak digalakkan.

 

فَما لَكُم عَلَيهِنَّ مِن عِدَّةٍ تَعتَدّونَها

maka sekali-sekali tidak wajib atas mereka ‘iddah bagimu yang kamu minta menyempurnakannya.

Maka dalam keadaan begitu, tidak ada iddah kepada wanita itu. Ini adalah kerana iddah itu untuk memastikan yang isteri itu bersih daripada ada anak dalam kandungan. Akan tetapi jikalau memang tidak ada perhubungan badan, maka tidaklah ada kemungkinan ada anak itu. Maka tidaklah perlu tunggu masa iddah. Wanita itu boleh sahaja berkahwin dengan lelaki lain.

Akan tetapi, kalau suami itu tidak menggauli isterinya, tapi dia mati sebelum itu, maka tetap ada eddah 4 bulan 10 hari itu. Tidak boleh pakai ayat ini sebagai dalil untuk kata wanita itu boleh terus kahwin dengan orang lain.

Kalimah لَكُم (untuk kamu) dalam ayat ini juga dibincangkan. Maknanya eddah itu adalah untuk kebaikan suami sebenarnya. Kerana dalam waktu eddah itu, seorang suami boleh lagi untuk mengambil balik isterinya. Mungkin selepas bercerai itu suami itu terkenang kembali kepada isterinya, maka bolehlah dia berfikir dalam masa eddah itu. Kalau selepas cerai sahaja, isteri itu terus kahwin dengan orang lain, maka melepaslah suami itu.

Tapi bukan kepentingan suami juga dijaga kerana kepentingan anak juga dijaga. Kerana eddah itu adalah untuk memastikan yang tidak ada kandungan dalam perut si isteri. Kerana hak anak dalam perut itu juga kena dijaga. Kerana kalau ada anak, maka nasab anak itu kena diberikan kepada ayahnya. Kerana anak itu layak untuk mendapat nasab yang benar kerana ia melibatkan perkara lain seperti harta. Jadi, apabila tidak ada pergaulan tubuh (seks), maka tentulah tidak ada anak dan tidak perlu ada eddah.

Tapi ada satu lagi hak yang kena dijaga iaitu hak Allah. Eddah adalah ketetapan dari Allah. Jadi walaupun ianya adalah hak suami, maka suami tidaklah boleh nak lepaskan. Tidaklah boleh dia kata: “tidak mengapa, aku lepaskan isteri aku ini tanpa eddah kerana aku memang tidak mahu kahwin balik dengan dia…”. Jadi walaupun suami itu telah melepaskan eddahnya, eddah itu tetap kena berjalan juga.

Kecuali dalam kes dimana tidak ada persetubuhan, maka tidak ada eddah seperti perkahwinan biasa. Dan Nabi Muhammad mengahwini Zainab tanpa menunggu eddah selepas perceraiannya dengan Zaid kerana tidak ada persetubuhan antara Zaid dan Zainab.

 

فَمَتِّعوهُنَّ

Maka berilah mereka mut’ah

Hendaklah memberi wanita itu dengan hadiah untuk menjaga hati mereka. Kerana telah ada majlis pernikahan yang berlangsung dan dia pun mungkin sudah berharap untuk menjadi isteri kamu, tetapi kamu terpaksa tinggalkan dia. Orang kampung semua sudah tahu pernikahan itu dan sedikit sebanyak tentu bekas isteri itu terkesan juga. Maka sekurang-kurangnya berilah sedikit hadiah sebagai penawar hati baginya. Jangan lepaskan begitu sahaja.

Kalau jumlah mahr telah ditetapkan, maka wajib kena beri separuh dari mahr itu seperti yang telah ditetapkan dalam Baqarah:237

وَإِن طَلَّقتُموهُنَّ مِن قَبلِ أَن تَمَسّوهُنَّ وَقَد فَرَضتُم لَهُنَّ فَريضَةً فَنِصفُ ما فَرَضتُم

Jika kamu menceraikan isteri-isterimu sebelum kamu bercampur dengan mereka, padahal sesungguhnya kamu sudah menentukan maharnya, maka bayarlah seperdua dari mahar yang telah kamu tentukan itu

Akan tetapi, ada baiknya kalau diberikan lebih. Termasuk dengan beri terus hantaran-hantaran pernikahan yang selalunya diberikan kepada isteri. Janganlah ambil balik.

Dan kalau tidak ditetapkan jumlah mahr, maka berilah berdasarkan kedudukan suami itu. Ini telah disebut dalam Baqarah:236

لا جُناحَ عَلَيكُم إِن طَلَّقتُمُ النِّساءَ ما لَم تَمَسّوهُنَّ أَو تَفرِضوا لَهُنَّ فَريضَةً ۚ وَمَتِّعوهُنَّ عَلَى الموسِعِ قَدَرُهُ وَعَلَى المُقتِرِ قَدَرُهُ مَتاعًا بِالمَعروفِ ۖ حَقًّا عَلَى المُحسِنينَ

Tidak ada kewajiban membayar (mahar) atas kamu, jika kamu menceraikan isteri-isteri kamu sebelum kamu bercampur dengan mereka dan sebelum kamu menentukan maharnya. Dan hendaklah kamu berikan suatu mut’ah (pemberian) kepada mereka. Orang yang mampu menurut kemampuannya dan orang yang miskin menurut kemampuannya (pula), yaitu pemberian menurut yang patut. Yang demikian itu merupakan ketentuan bagi orang-orang yang berbuat kebajikan.

 

وَسَرِّحوهُنَّ سَراحًا جَميلًا

dan lepaskanlah mereka itu dengan cara yang sebaik-baiknya.

Dah bercerailah dengan wanita itu dengan cara yang baik. Janganlah ada kata-kata kesat terhadap mereka. Jangan maki dan tuduh menuduh. Jangan pula cerita kepada orang lain apa-apa kekurangan dia yang menyebabkan anda ceraikan dia sebelum bersetubuh. Jagalah nama baik orang. Berkatalah dengan kata-kata yang baik.

Di dalam kitab Sahih Bukhari disebutkan melalui Sahl ibnu Sa’d dan Abu Usaid r.a. yang mengatakan bahawa sesungguhnya Rasulullah Saw. pernah mengahwini Umaimah binti Syurahbil, tetapi ketika baginda masuk ke kamarnya dan mengulurkan tangan kepadanya, kelihatan Umaimah tidak suka. Maka Rasulullah Saw. keluar dan memerintahkan kepada Abu Usaid untuk mengemasi barang-barang Umaimah, lalu baginda memberinya sepasang pakaian sebagai mut’ahnya. Ali ibnu Abu Talhah mengatakan bahawa jika Nabi Saw. telah menyebutkan mahar kepada Umaimah, maka bagi Umaimah sepatuh dari mahr tersebut sebagai pemberiannya. Dan jika baginda Saw. masih belum menentukan mahrnya, maka Umaimah hanya mendapatkan mut’ah yang sesuai dengan kemampuan baginda ketika itu; dan itulah yang dinamakan melepaskan dengan cara yang sebaik-baiknya. 

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Tarikh: 10 Disember 2017


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Posted in Surah 033: Ahzab | Leave a comment