Tafsir Surah Ibrahim Ayat 1 – 5 (Risalah Kenabian)

Pengenalan:

Dakwa surah ini ada pada ayat 1. Dakwa surah ini adalah tentang Risalah – kerasulan. Seperti yang kita tahu, Dakwa surah-surah Qur’an terbahagian kepada 3: samada tentang Tauhid, tentang Risalah atau tentang Akhirah.

Maksud Risalah yang hendak disampaikan dalam surahi ni – tugas Nabi lah untuk mengeluarkan manusia dari syirik ke arah nur melalui perantaraan wahyu.

Dalam surah ini, Allah adakan peristiwa sebagai pengajaran untuk kita dan ada 6 kisah semuanya. 4 kisah tentang akhirat dan 2 lagi tentang dunia. Allah beri cerita kerana ada orang yang boleh berubah ke arah kebaikan dengan mendengar kisah-kisah. Ada orang yang kita beri hujah, mereka tidak terima, tapi apabila mereka baca kisah-kisah, hati mereka tersentuh dan mereka boleh terima. Ini adalah kerana kita sebagai manusia proses informasi dengan cara berbeza dan ada orang yang terkesan dengan cara lain dari orang lain.


 

Ayat 1: Ini adalah Dakwa surah ini iaitu berkaitan Risalah.

الر ۚ كِتابٌ أَنزَلناهُ إِلَيكَ لِتُخرِجَ النّاسَ مِنَ الظُّلُماتِ إِلَى النّورِ بِإِذنِ رَبِّهِم إِلىٰ صِراطِ العَزيزِ الحَميدِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Ibrāheem: (The Prophet) Abraham.

Alif, Lām, Rā.¹ [This is] a Book which We have revealed to you, [O Muḥammad], that you might bring mankind out of darknesses into the light by permission of their Lord – to the path of the Exalted in Might, the Praiseworthy –

  • See footnote to 2:1.

(MELAYU)

Alif, laam raa. (Ini adalah) Kitab yang Kami turunkan kepadamu supaya kamu mengeluarkan manusia dari gelap gelita kepada cahaya terang benderang dengan izin Tuhan mereka, (yaitu) menuju jalan Tuhan Yang Maha Perkasa lagi Maha Terpuji.

 

الر

Alif, laam raa.

Ini adalah salah satu dari Huruf-huruf Muqat’ta’ah dan kita tidak tahu apakah maksudnya. Kerana tidak ada dalil dari Nabi dan para sahabat tentang maksud huruf-huruf ini. Kita cuma beriman yang ianya datang dari Allah dan sebahagian dari ayat Qur’an. Tentunya ia mempunyai makna yang hebat tapi kita sendiri tidak tahu.

 

كِتابٌ أَنزَلناهُ إِلَيكَ

Kitab yang Kami turunkan kepadamu

Yang dimaksudkan adalah Qur’an dan ia adalah sebuah kitab yang agung.

Allah juga hendak mengingatkan kita yang Dia lah yang menurunkan Qur’an kepada Nabi Muhammad. Maka hendaklah kita ambil perhatian dengan Qur’an ini dan jangan kita tidak tahu menahu tentangnya. Hendaklah kita belajar dan sampaikan kepada manusia lain kerana kepentingannya untuk memahami kehendak Allah dan apakah agama ini. Ramai orang belajar macam-macam kitab agama, tapi tafsir Qur’an mereka belum habis belajar lagi. Ini tidak patut sama sekali.

 

لِتُخرِجَ النّاسَ مِنَ الظُّلُماتِ إِلَى النّورِ

supaya kamu mengeluarkan manusia dari gelap gelita kepada cahaya

Apakah tujuan Allah turunkan Qur’an ini dan kenapa Nabi kena sampaikan kepada umat? Tujuannya adalah untuk mengeluarkan manusia dari kegelapan syirik kepada cahaya tauhid. Ini seperti yang diungkapkan oleh Allah Swt. dalam ayat lain melalui firman-Nya:

{اللَّهُ وَلِيُّ الَّذِينَ آمَنُوا يُخْرِجُهُمْ مِنَ الظُّلُمَاتِ إِلَى النُّورِ وَالَّذِينَ كَفَرُوا أَوْلِيَاؤُهُمُ الطَّاغُوتُ يُخْرِجُونَهُمْ مِنَ النُّورِ إِلَى الظُّلُمَاتِ}

Allah Pelindung orang-orang yang beriman; Dia mengeluarkan mereka dari kegelapan (kekafiran) kepada cahaya (iman). Dan orang-orang yang kafir, pelindung-pelindungnya ialah setan, yang mengeluarkan mereka dari cahaya kepada kegelapan (kekafiran). (Al-Baqarah: 257), hingga akhir ayat.

Dengan belajar Qur’an inilah kita akan dapat pemahaman tauhid kerana telah jelas Allah sebutkan tentang tauhid satu persatu dan diulang-ulang banyak kali dalam Qur’an ini. Sampaikan mereka yang telah belajar ayat-ayat dalam Qur’an, mereka telah lengkap fahaman mereka tentang tauhid. Tapi kenalah belajar tafsir Qur’an baru dapat faham. Kerana susah kalau nak faham sendiri.

Dan dalam Qur’an ini juga banyak lagi ayat-ayat lain selain tentang tauhid. Di dalam Qur’an inilah ada disebut pati-pati agama. Alangkah malang sekali manusia ini kalau tidak dapat memahami Qur’an ini. Kerana ianya adalah perkara yang amat penting dan kerana itu kita tekankan pembelajaran Qur’an ini hendaklah dijalankan di semua tempat. Belajarlah bersungguh-sungguh dan kemudian sampaikan kepada manusia yang lain. Dengan Qur’an inilah sahaja yang kita akan selamat.

{هُوَ الَّذِي يُنزلُ عَلَى عَبْدِهِ آيَاتٍ بَيِّنَاتٍ لِيُخْرِجَكُمْ مِنَ الظُّلُمَاتِ إِلَى النُّورِ}

Dialah yang menurunkan kepada hamba-Nya ayat-ayat yang terang (Al-Qur’an) supaya Dia mengeluarkan kalian dari kegelapan kepada cahaya. (Al-Hadid: 9)

 

بِإِذنِ رَبِّهِم

dengan izin Tuhan mereka, 

Nabi diberi dengan wahyu ini untuk mengeluarkan manusia dari kegelapan. Akan tetapi tentu baginda tidak dapat melakukannya sendiri; ianya hanya dapat dilakukan hanya dengan izin Allah – بِإِذنِ رَبِّهِم. Maknanya faham dan terima tauhid, mesti juga dengan taufik Tuhan. Nabi Muhammad hanya boleh ikhtiar dan sampaikan sahaja, tapi hanya yang Allah izinkan sahaja yang boleh keluar.

Begitu jugalah, kita sebagai pendakwah hanya boeh sampaikan sahaja. Samada manusia terima atau tidak, terpulang kepada Allah. Kalau mereka ada keinginan dan sanggup buka hati mereka untuk faham agama, hendak mencari kebenaran, Allah akan buka hati mereka untuk faham.

 

إِلىٰ صِراطِ العَزيزِ الحَميدِ

menuju jalan Tuhan Yang Maha Perkasa lagi Maha Terpuji.

Ini adalah badal (penjelasan) yang pertama. Yang dimaksudkan dengan ‘nur’ adalah ‘jalan’. Iaitu kita kena ikut jalan yang Allah telah adakan. Ianya adalah jalan yang lurus seperti yang disebut dalam Surah Fatihah dan yang selalu kita minta dari Allah. Maka untuk tahu dan ikut jalan Allah, jalan yang lurus, maka hendaklah kita belajar wahyu Allah ini dan kita belajar sunnah Nabi Muhammad SAW.

Allah adalah al-Aziz – Maha Gagah Perkara. Allah boleh buat apa sahaja yang Dia kehendaki dan tidak ada sesiapa yang dapat mengalahkanNya.

Allah juga adalah al-Hameed – Maha Terpuji. Ini adalah kerana Sifat-sifat kesempurnaanNya yang tidak dimiliki oleh mana-mana makhluk pun. Allah Maha Terpuji dalam semua perbuatan, perkataan, syariat, perintah, dan larangan-Nya; lagi Maha benar dalam berita-Nya.


 

Ayat 2: Dalil aqli yang pertama.

اللهِ الَّذي لَهُ ما فِي السَّماواتِ وَما فِي الأَرضِ ۗ وَوَيلٌ لِلكافِرينَ مِن عَذابٍ شَديدٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Allāh, to whom belongs whatever is in the heavens and whatever is on the earth. And woe [i.e., destruction] to the disbelievers from a severe punishment –

(MELAYU)

Allah-lah yang memiliki segala apa yang di langit dan di bumi. Dan kecelakaanlah bagi orang-orang kafir kerana siksaan yang sangat pedih,

 

اللهِ الَّذي لَهُ ما فِي السَّماواتِ وَما فِي الأَرضِ

Allah-lah yang memiliki segala apa yang di langit dan di bumi.

Kalimah اللهِ dalam ayat ini adalah dalam bacaan jar kerana mengikuti sifat Allah dalam ayat sebelumnya, iaitu lafaz Al-Hamid. Dalam ayat sebelum ini telah dikatakan kita kena ikut jalan العَزيزِ الحَميدِ. Siapakah yang dimaksudkan? Itulah Allah. Jadi ayat ini adalah athaf bayan dari ayat sebelum ini. Iaitu Allah memberitahu yang Dia itu Maha Gagah Perkara untuk melakukan apa sahaja. Dan Allah juga memiliki langit dan bumi.

 

وَوَيلٌ لِلكافِرينَ مِن عَذابٍ شَديدٍ

Dan kecelakaanlah bagi orang-orang kafir kerana siksaan yang sangat pedih,

Ini adalah takhwif ukhrawi. Orang kafir adalah mereka yang menutup kebenaran – setelah mereka tahu apakah kebenaran itu. Kepada mereka, kecelakaan yang besar. Kecelakaan ini adalah bagi golongan yang engkar, tidak mahu menerima kebenaran.


 

Ayat 3: Ini disebut sifat orang kafir. Pertama mereka cinta dunia dan kedua, mereka pun akan halang orang lain dari kebenaran.

الَّذينَ يَستَحِبّونَ الحَياةَ الدُّنيا عَلَى الآخِرَةِ وَيَصُدّونَ عَن سَبيلِ اللهِ وَيَبغونَها عِوَجًا ۚ أُولٰئِكَ في ضَلالٍ بَعيدٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

The ones who prefer the worldly life over the Hereafter and avert [people] from the way of Allāh, seeking to make it [seem] deviant. Those are in extreme error.

(MELAYU)

(yaitu) orang-orang yang lebih menyukai kehidupan dunia dari pada kehidupan akhirat, dan menghalang-halangi (manusia) dari jalan Allah dan menginginkan agar jalan Allah itu bengkok. Mereka itu berada dalam kesesatan yang jauh.

 

الَّذينَ يَستَحِبّونَ الحَياةَ الدُّنيا عَلَى الآخِرَةِ

orang-orang yang lebih menyukai kehidupan dunia dari pada kehidupan akhirat,

Sekarang Allah beri penjelasan siapakah yang kufar. Mereka itu lebih suka kehidupan dan kesenangan dunia dari kelebihan di akhirat. Oleh kerana itu mereka jadi kafir. Oleh itu, kalau kita pun lebihkan dunia ini dari akhirat, jadi kita pun ada sifat mereka juga dan ini tidak patut ada dan amat bahaya. Amat bahaya kalau kita mengaku Islam, nama pun Islam, tapi kita ada sifat-sifat mereka. Dan amat bahaya kerana perkara ini adalah dalam hati kita dan kita kena periksa dan tanya diri kita sendiri. Kalau kita ada perasaan dan kecenderungan begitu, maka itu sudah satu masalah dan kita kena ubah diri kita.

Oleh itu, pengetahuan ini pertamanya untuk diri kita, untuk kita periksa diri kita; bukannya untuk kita gunakan nak labelkan orang lain. Maka jangan kita senang-senang nak kata orang lain ‘kafir’ atau tidak.

 

وَيَصُدّونَ عَن سَبيلِ اللهِ

dan menghalang-halangi (manusia) dari jalan Allah

Dan ini pula adalah sifat kedua mereka. Mereka bukan sahaja tidak mahu ikut agama, tapi mereka mahu orang lain pun tak ikut juga. Mereka halang orang lain dari kebenaran, dengan cara mereka akan cakap macam-macam perkara yang menyebabkan orang lain jadi keliru tentang agama. Mereka dengki kalau orang lain mahu kepada agama, kerana kalau begitu, akan jelaslah yang mereka lain dari orang lain.

Maka mereka akan ajak orang lain pun jadi macam mereka, supaya mereka tidaklah pelik kalau dibandingkan dengan orang lain. Kalau semua masyarakat rosak macam mereka, senanglah mereka nak hidup dalam masyarakat itu. Tapi bayangkan kalau masyarakat baik dan ikut agama, tapi mereka tidak ikut agama, tentu mereka akan rasa canggung, bukan?

 

وَيَبغونَها عِوَجًا

dan menginginkan agar jalan Allah itu bengkok.

Mereka cari perkara-perkara yang memusykilkan tentang agama dan mereka ceritakan kepada orang lain. Mereka pilih satu-satu topik yang boleh menyebabkan orang lain rasa tidak selesa dengan agama Islam ini. Sebagai contoh, mereka serang Hukum Hudud dan mereka kata yang agama Islam ini tidak benar kerana bagaimana boleh potong tangan orang lain? Mereka gunakan hujah dari akal mereka supaya orang yang lemah akal fikiran pun jadi keliru dan terikut-ikut dengan cara mereka.

 

أُولٰئِكَ في ضَلالٍ بَعيدٍ

Mereka itu berada dalam kesesatan yang jauh.

Mereka yang bersifat seperti itu adalah mereka yang jauh dari kebenaran. Apabila dah jalan jauh sangat, tentu susah nak kembali ke pangkal jalan, bukan? Mereka itu susah untuk dibentuk lagi. Dan kalau Allah buat keputusan untuk tutup terus hati mereka (khatmul qalbi), mereka tidak akan ada peluang lagi untuk kembali.


 

Ayat 4: Ayat mithal (perumpamaan) secara ijmali (umum). Allah beri mithal Rasul-rasul yang terdahulu (tanpa disebut nama mereka).

وَما أَرسَلنا مِن رَسولٍ إِلّا بِلِسانِ قَومِهِ لِيُبَيِّنَ لَهُم ۖ فَيُضِلُّ اللهُ مَن يَشاءُ وَيَهدي مَن يَشاءُ ۚ وَهُوَ العَزيزُ الحَكيمُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We did not send any messenger except [speaking] in the language of his people to state clearly for them, and Allāh sends astray [thereby] whom He wills¹ and guides whom He wills. And He is the Exalted in Might, the Wise.

  • i.e., those who refuse His guidance.

(MELAYU)

Kami tidak mengutus seorang rasulpun, melainkan dengan bahasa kaumnya, supaya ia dapat memberi penjelasan dengan terang kepada mereka. Maka Allah menyesatkan siapa yang Dia kehendaki, dan memberi petunjuk kepada siapa yang Dia kehendaki. Dan Dialah Tuhan Yang Maha Kuasa lagi Maha Bijaksana.

 

وَما أَرسَلنا مِن رَسولٍ إِلّا بِلِسانِ قَومِهِ

Kami tidak mengutus seorang rasulpun, melainkan dengan bahasa kaumnya,

Seperti yang kita telah tahu, Allah telah turunkan ramai Nabi dan Rasul kepada umat-umat manusia. Nabi Muhammad bukanlah Rasul yang pertama. Dan apabila Allah berikan Rasul kepada umat itu, Allah bangkit Rasul itu dari kalangan mereka, yang bercakap bahasa mereka. Jadi untuk bangsa Arab, maka dibangkitkan Rasulullah yang berbahasa Arab.

Maka setiap Nabi khusus menyampaikan risalahnya hanya kepada umatnya saja, bukan umat yang lainnya. Tetapi Nabi Muhammad mempunyai keistimewaan dengan keumuman risalahnya yang mencakup semua manusia. Di dalam kitab Sahihain disebutkan sebuah hadis melalui Jabir yang mengatakan bahawa Rasulullah Saw. pernah bersabda:

“أُعْطِيتُ خَمْسًا لَمْ يُعطَهُن أَحَدٌ مِنَ الْأَنْبِيَاءِ قَبْلِي: نُصِرْتُ بِالرُّعْبِ مَسِيرَةَ شَهْرٍ، وَجُعِلَتْ لِي الْأَرْضُ مَسْجِدًا وطَهُورًا، وأحلَّت لِيَ الْغَنَائِمُ وَلَمْ تُحَلَّ لِأَحَدٍ قَبْلِي، وَأُعْطِيتُ الشَّفَاعَةَ، وَكَانَ النَّبِيُّ يُبْعَثُ إِلَى قَوْمِهِ، وَبُعِثْتُ إِلَى النَّاسِ عَامَّةً”

Aku dianugerahi lima perkara yang belum pernah diberikan kepada seorang pun dari kalangan para nabi sebelumku, iaitu aku diberi pertolongan melalui rasa gentar yang mencekam (musuh) sejauh perjalanan satu bulan; bumi ini dijadikan bagiku masjid lagi menyucikan; ghanimah (rampasan perang) dihalalkan bagiku, padahal ghanimah belum pernah dihalalkan bagi seorang pun sebelumku; aku dianugerahi syafaat; dan dahulu nabi diutus hanya khusus kepada kaumnya, sedangkan aku diutus untuk seluruh umat manusia

 

لِيُبَيِّنَ لَهُم

supaya ia dapat memberi penjelasan dengan terang kepada mereka.

Dibangkitkan Rasul yang tahu bahasa kaumnya dengan supaya mereka dapat menjelaskan agama kepada kaum mereka. Kenalah mereka baca wahyu yang sesuai dengan bahasa mereka, menggunakan bahasa yang mudah difahami. Kerana kalau guna bahasa lain, nanti mereka tidak faham pula, dan kalau tidak faham, nanti jadi alasan pula untuk mereka tidak ikut (“macam mana kami nak ikut, kami tak faham pun apa dia cakap?”).

Mungkin timbul persoalan: kenapa wahyu untuk kita bahasa Arab juga (bukan bahasa Melayu?) Kita kena faham, kita diberikan dengan wahyu dalam bahasa Arab walaupun kita berbahasa Melayu, kerana kita masih boleh faham lagi Qur’an itu dengan terjemahan. Lihatlah sekarang kita baca tentang Qur’an pun dah boleh faham walaupun ramai antara anda yang tidak tahu bahasa Arab pun. Ini adalah kerana bahasa Arab itu boleh diterjemahkan dan boleh dijelaskan kepada orang yang tidak tahu bahasa Arab.

Tapi memang lebih eloklah kalau dapat belajar bahasa Arab. Tapi walaupun kita tidak tahu bahasa Arab sangat, tapi kita sama faham sahaja dengan orang Arab setelah  diterjemahkan dan ditafsirkan. Begitulah, kalau kita belajar, kita mungkin akan jadi lebih faham dari orang Arab yang tidak belajar. Ini adalah kelebihan yang Allah letakkan pada bahasa Arab. Kerana ianya adalah bahasa yang kaya dan boleh menceritakan sesuatu perkara dengan mendalam walaupun dengan perkataan yang ringkas.

 

فَيُضِلُّ اللهُ مَن يَشاءُ وَيَهدي مَن يَشاءُ

Maka Allah menyesatkan siapa yang Dia kehendaki, dan memberi petunjuk kepada siapa yang Dia kehendaki.

Walaupun bahasa telah jelas, penerangan tentang wahyu telah diberikan, tapi masih ada juga yang tidak mahu terima dan pilih untuk jadi sesat juga. Allah sesatkan sesiapa yang Dia mahu, kerana orang itu juga yang mahu sesat. Mereka jadi sesat kerana mereka degil untuk terima kebenaran. Kerana untuk dapat keimanan dan kefahaman, kena ada kehendak dalam diri itu dulu, baru boleh terima. Kalau degil tak mahu diajar, tentu tidak akan dapat. Walaupun kalau mereka tahu bahasa Arab (seperti Musyrikin Mekah itu) dan walaupun mereka faham Qur’an setelah diajar. Tidak mahu nak ikut itu adalah kerana degil.

Makna penting yang kita kena faham adalah: Allah tidak buat keputusan untuk menyesatkan manusia dari awal lagi – sebaliknya keputusan itu dibuat setelah mereka tetap menolak segala jenis peluang untuk beriman setelah disampaikan dengan segala hujah dan dalil.

Dan Allah akan beri hidayah kepada mereka yang mahu menerima kebenaran. Iaitu mereka yang membuka hati mereka untuk menerima kebenaran. Mereka sanggup menerima kebenaran walaupun ianya perkara baru untuk mereka. Walaupun selama ini mereka di dalam kesesatan tapi hati nurani mereka mahu mencari kebenaran. Kepada mereka itu, Allah akan tarik mereka kepada hidayah. Maknanya, yang penting adalah kena ada keinginan. Dan jangan sombong untuk terima kebenaran.

 

وَهُوَ العَزيزُ الحَكيمُ

Dan Dialah Tuhan Yang Maha Kuasa lagi Maha Bijaksana.

Allah Maha Berkuasa untuk buat keputusan apa sahaja. Kita sebagai hambalah yang kena ikut kehendak Allah.

Tapi Allah tidak memerintah dengan ganas atau semborono kerana Allah al-Hakeem. Allah memerintah dan juga membuat hukum dengan penuh bijaksana.

Allah Maha bijaksana dalam semua perbuatan-Nya. Maka Dia menyesatkan orang yang berhak disesatkan, dan memberi petunjuk kepada orang yang layak mendapat petunjuk.


 

Ayat 5: Ayat mithal tafsili. Allah beri contoh dengan sebut nama Nabi. Sekarang disebut tentang Nabi Musa a.s.

وَلَقَد أَرسَلنا موسىٰ بِآياتِنا أَن أَخرِج قَومَكَ مِنَ الظُّلُماتِ إِلَى النّورِ وَذَكِّرهُم بِأَيّامِ اللهِ ۚ إِنَّ في ذٰلِكَ لَآياتٍ لِكُلِّ صَبّارٍ شَكورٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We certainly sent Moses with Our signs, [saying], “Bring out your people from darknesses into the light and remind them of the days¹ of Allāh.” Indeed in that are signs for everyone patient and grateful.

  • Days of blessings bestowed upon the Children of Israel. Also interpreted as days of punishment and destruction of the former nations.

(MELAYU)

Dan sesungguhnya Kami telah mengutus Musa dengan membawa ayat-ayat Kami, (dan Kami perintahkan kepadanya): “Keluarkanlah kaummu dari gelap gulita kepada cahaya terang benderang dan ingatkanlah mereka kepada hari-hari Allah”. Sesungguhnya pada yang demikian itu terdapat tanda-tanda (kekuasaan Allah) bagi setiap orang penyabar dan banyak bersyukur.

 

وَلَقَد أَرسَلنا موسىٰ بِآياتِنا

Dan sesungguhnya Kami telah mengutus Musa dengan membawa ayat-ayat Kami,

Allah sekarang menarik perhatian kita kepada Nabi Musa a.s. Banyak kali kisah baginda disebut dalam Qur’an kerana perjuangan baginda ada banyak persamaan dengan perjuangan Nabi Muhammad SAW. Oleh itu ada banyak pengajaran yang kita boleh ambil dari kisah Nabi Musa ini.

Sebagaimana Nabi Muhammad menjadi Rasul, begitu juga dengan Nabi Musa a.s. Baginda diutuskan kepada Bani Israiil dan baginda tidak datang dakwah kepada mereka dengan tangan kosong. Baginda datang dengan bawa tanda: samada dalam bentuk wahyu dan juga dalam bentuk mukjizat.

 

أَن أَخرِج قَومَكَ مِنَ الظُّلُماتِ إِلَى النّورِ

“Keluarkanlah kaummu dari gelap gulita kepada cahaya terang benderang

Ini adalah arahan kepada Nabi Musa: Nabi Musa juga disuruh untuk mengeluarkan kaumnya dari kegelapan syirik ke cahaya tauhid. Ini sama dengan apa yang dilakukan oleh Nabi Muhammad SAW.

 

وَذَكِّرهُم بِأَيّامِ اللهِ

dan ingatkanlah mereka kepada hari-hari Allah”.

Dan baginda disuruh untuk ingatkan Bani Israil tentang azab-azab yang Allah telah berikan kepada kaum terdahulu yang engkar. Itulah adalah peristiwa-peristiwa yang telah terjadi di masa lalu. Kaum yang engkar dengan wahyu dan Nabi-nabi mereka telah dimusnahkan oleh Allah, maka mereka pun kenalah beringat. Diceritakan tentang mereka yang dimusnahkan dahulu, mudah mudahan hati mereka jadi takut dan mahu ikut kebenaran. Ini adalah cara ‘fear motivation’ – mengubah orang dengan menakutkan mereka. Atau dalam istilah kita disebut takhwif duniawi. Banyak ayat-ayat dalam Qur’an yang sebegini kerana ada orang yang hanya mahu ikut apabila ditakutkan dengan azab dan musibah. Ada pula yang boleh ikut kalau diberikan berita-berita nikmat. Jadi Allah mengajak kepada kebenaran dengan berbagai cara.

 

إِنَّ في ذٰلِكَ لَآياتٍ لِكُلِّ صَبّارٍ شَكورٍ

Sesungguhnya pada yang demikian itu terdapat tanda-tanda (kekuasaan Allah) bagi setiap orang penyabar dan banyak bersyukur.

Apa yang dibawa oleh Nabi Musa itu adalah tanda-tanda yang sepatutnya menjadi panduan kepada orang yang penyabar dan bersyukur. Orang yang boleh ikut para Nabi adalah mereka yang sabar dan bersyukur sahaja.

Dua sifat ini penting kerana mereka akan kena berdakwah dan dakwah memerlukan sabar. Dan semasa sabar itu, kena juga bersyukur kepada Allah kerana Allah pilih mereka sebagai pendakwah kepada jalan Allah.

Syukur itu bukan sahaja dilafazkan dengan mulut sahaja (sebut alhamdulillah, alhamdulillah) tapi syukur itu bermaksud ikut dan taat kepada hukum Allah.

Allahu a’lam.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Posted in Surah 014: Ibrahim | Leave a comment

Tafsir Surah ar-Ra’d Ayat 38 – 43 (Menerima Nabi Muhammad sebagai Rasul)

Ayat 38: Musyrikin Mekah mempersoalkan kenapa diangkat rasul dari kalangan manusia untuk mereka, kenapa tidak diturunkan malaikat sahaja. Pada mereka, Nabi Muhammad itu biasa sahaja, makan minum dan pergi ke pasar macam mereka sahaja, apa lebihnya?

Jadi ini adalah jawapan bagi persoalan mereka. Kita kena ingat yang orang Mekah itu adalah orang darat, tidak biasa ada Nabi dan kerana itu mereka nak rasul dari kalangan malaikat yang tidak makan minum dan tidak pergi ke pasar – maknanya bukan macam manusia biasa. Maka Allah jawap kata-kata mereka itu dalam ayat ini.

وَلَقَد أَرسَلنا رُسُلًا مِن قَبلِكَ وَجَعَلنا لَهُم أَزواجًا وَذُرِّيَّةً ۚ وَما كانَ لِرَسولٍ أَن يَأتِيَ بِآيَةٍ إِلّا بِإِذنِ اللهِ ۗ لِكُلِّ أَجَلٍ كِتابٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We have already sent messengers before you and assigned to them wives and descendants. And it was not for a messenger to come with a sign except by permission of Allāh. For every term is a decree.

(MALAY)

Dan sesungguhnya Kami telah mengutus beberapa Rasul sebelum kamu dan Kami memberikan kepada mereka isteri-isteri dan keturunan. Dan tidak ada hak bagi seorang Rasul mendatangkan sesuatu ayat (mukjizat) melainkan dengan izin Allah. Bagi tiap-tiap masa ada Kitab (yang tertentu).

 

وَلَقَد أَرسَلنا رُسُلًا مِن قَبلِكَ

Dan sesungguhnya Kami telah mengutus beberapa Rasul sebelum kamu

Allah ingatkan kembali yang sebelum Nabi Muhammad menjadi Rasul, telah ada banyak Nabi lain sebelum baginda. Dan Nabi-nabi lain itu pun bukanlah malaikat, tapi manusia juga. Ini sepatutnya bukan perkara baru pun kerana orang Mekah pun tahu Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail – mereka pun bukan malaikat. Jadi apa yang hairannya?

 

وَجَعَلنا لَهُم أَزواجًا وَذُرِّيَّةً

dan Kami memberikan kepada mereka isteri-isteri dan keturunan. 

Nabi dulu pun ada pasangan isteri dan anak cucu. Jadi kenapa pada Nabi Muhammad, tak boleh pula Rasul sebagai manusia dan ada anak isteri dan berhajat seperti manusia yang lain?

Di dalam kitab Sahihain disebutkan bahwa Rasulullah Saw. pernah bersabda:

“أَمَّا أَنَا فَأَصُومُ وَأُفْطِرُ، وَأَقُومُ وَأَنَامُ، وَآكُلُ الدَّسَمَ وَأَتَزَوَّجُ النِّسَاءَ، فَمَنْ رَغِبَ عَنْ سُنَّتِي فَلَيْسَ مِنِّي”

Adapun aku berpuasa dan berbuka, berdiri (salat) dan tidur, makan daging dan mengahwini wanita. Maka barang siapa yang tidak suka dengan sunnah (tuntunanku), dia bukan termasuk golonganku.

Allah Swt. telah berfirman kepada rasul-Nya yang paling utama dan yang menjadi penutup para rasul:

{قُلْ إِنَّمَا أَنَا بَشَرٌ مِثْلُكُمْ يُوحَى إِلَيَّ}

Katakanlah, “Sesungguhnya aku hanyalah seorang manusia seperti kalian, yang diwahyukan kepadaku.” (Al-Kahfi: 110)

 

وَما كانَ لِرَسولٍ أَن يَأتِيَ بِآيَةٍ إِلّا بِإِذنِ اللهِ

Dan tidak ada hak bagi seorang Rasul mendatangkan sesuatu mukjizat melainkan dengan izin Allah.

Ini pula tentang soalan kedua orang Mekah itu: kenapa rasul tidak boleh tunjuk mukjizat yang mereka minta? Allah beritahu yang tidak ada Nabi yang boleh ada kuasa sendiri nak keluarkan mukjizat ikut suka mereka. Mukjizat tidak terjadi melainkan dari kehendak Allah, bukan kehendak rasul.

 

لِكُلِّ أَجَلٍ كِتابٌ

bagi setiap tempoh, ada ukuran dan tempoh tertentu.

Allah dah tentukan bila sesuatu akan berlaku. kalau mereka ditentukan dapat melihat mukjizat, mereka akan dapat tengok. Ini memberi isyarat bahawa memang akan ada mukjizat yang akan ditunjukkan kepada mereka.

Ia juga bermaksud, sesiapa sesuatu itu ada ajalnya yang akan tiba. Semuanya Allah telah tentukan, seperti firmanNya:

{أَلَمْ تَعْلَمْ أَنَّ اللَّهَ يَعْلَمُ مَا فِي السَّمَاءِ وَالأرْضِ إِنَّ ذَلِكَ فِي كِتَابٍ إِنَّ ذَلِكَ عَلَى اللَّهِ يَسِيرٌ}

Apakah kamu tidak mengetahui bahawa sesungguhnya Allah mengetahui apa saja yang ada di langit dan di bumi; bahawasanya yang demikian itu terdapat dalam sebuah kitab (Lauh Mahfuz)? Sesungguhnya yang demikian itu amat mudah bagi Allah. (Al-Hajj: 70)

Ad-Dahhak ibnu Muzahim mengatakan sehubungan dengan makna firman-Nya: Bagi tiap-tiap masa ada Kitab (yang tertentu). (Ar-Ra’d: 38) Yakni bagi tiap kitab ada batas masanya.  Dengan kata lain, tiap kitab yang diturunkan dari langit ada batasan masa yang telah ditentukan di sisi Allah dan ada batas masa berlakunya. Ini juga pendapat yang kuat kerana bersambungan dengan ayat seterusnya.


 

Ayat 39: Ini pula ada satu lagi hujah: kenapa Allah ganti kitab wahyu yang telah ada (Taurat dan Injil) dengan kitab yang baru (Qur’an)?

يَمحُو اللهُ ما يَشاءُ وَيُثبِتُ ۖ وَعِندَهُ أُمُّ الكِتابِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Allāh eliminates what He wills or confirms, and with Him is the Mother of the Book.¹

  • The Preserved Slate (al-Lawḥ al-Maḥfūth), in which is inscribed the original of every scripture revealed by Allāh.

(MALAY)

Allah menghapuskan apa yang Dia kehendaki dan menetapkan (apa yang Dia kehendaki), dan di sisi-Nya-lah terdapat Ummul-Kitab (Lauh mahfuzh).

 

يَمحُو اللهُ ما يَشاءُ وَيُثبِتُ

Allah menghapuskan apa yang Dia kehendaki dan menetapkan

Allah boleh hapus dan boleh tetapkan. Ikut suka dan kehendak Allah semata-mata. Kalau Allah nak mansukhkan mana-mana kitab yang Dia sendiri yang turunkan dan naikkan mana-mana kitab wahyu, itu adalah kehendak Allah. Ayat ini semakna dengan firman-Nya dalam ayat yang lain:

{مَا نَنْسَخْ مِنْ آيَةٍ أَوْ نُنْسِهَا نَأْتِ بِخَيْرٍ مِنْهَا أَوْ مِثْلِهَا}

Ayat apa saja yang Kami nasakhkan, atau Kami jadikan (manusia) lupa kepadanya. (Al-Baqarah: 106), hingga akhir ayat.

 

وَعِندَهُ أُمُّ الكِتابِ

dan di sisi-Nya-lah terdapat Ummul-Kitab

Di sisi Allah ada ilmu ilahi. Ummul Kitab itu ada di Lauh Mahfuz. Itulah tempat asal semua kitab yang diturunkan kepada manusia. Allah yang tetapkan mana yang akan ada dan yang akan dihilangkan. Itu adalah haq Allah nak buat apa. Apabila telah sampai masa untuk Qur’an diturunkan dan ditetapkan sebagai kitab yang terpakai pada zaman itu, maka itulah yang manusia kena gunakan sebagai panduan dan hukum.

Sunaid ibnu Daud mengatakan, telah menceritakan kepadaku Mu’tamir, dari ayahnya, dari Yasar, dari Ibnu Abbas, bahwa ia pernah bertanya kepada Ka’b tentang makna Ummul Kitab. Maka Ka’b menjawab, “Ummul Kitab ialah ilmu Allah tentang apa yang Dia ciptakan dan apa yang diperbuat oleh ciptaan-Nya. Kemudian Allah berfirman kepada ilmu-Nya, ‘Jadilah engkau sebuah Kitab.’ Maka jadilah ia sebuah Kitab.

Ayat ini juga bermaksud, walaupun Allah telah tulis ketentuan sesuatu kejadian itu dalam kitab di Lauh Mahfuz, tapi Allah masih lagi boleh ubah. Maknanya, taqdir masih lagi boleh berubah, ikut kehendak Allah.

Ibnu Jarir mengatakan bahawa telah menceritakan kepada kami Amr ibnu Ali, telah menceritakan kepada kami Mu’az ibnu Hisyam, telah menceritakan kepada kami ayahku, dari Abu Hakimah Ismah, dari Abu Usman An-Nahdi, bahwa Umar ibnul Khattab r.a. mengucapkan doa berikut dalam tawafnya di Baitullah seraya menangis: Ya Allah, jika Engkau telah mencatat nasibku celaka atau berdosa, maka hapuskanlah, kerana sesungguhnya Engkau menghapuskan apa yang Engkau kehendaki dan menetapkan apa yang Engkau kehendaki; dan di sisi-Mu terdapat Ummul Kitab (Lauh Mahfuz), maka jadikanlah (catatan nasibku) bahagia dan mendapat ampunan.


 

Ayat 40: Penolakan mereka kepada kerasulan Nabi Muhammad itu akan dibalas.

وَإِن ما نُرِيَنَّكَ بَعضَ الَّذي نَعِدُهُم أَو نَتَوَفَّيَنَّكَ فَإِنَّما عَلَيكَ البَلاغُ وَعَلَينَا الحِسابُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And whether We show you part of what We promise them or take you in death, upon you is only the [duty of] notification, and upon Us is the account.

(MALAY)

Dan samada Kami perlihatkan kepadamu sebahagian (siksa) yang Kami ancamkan kepada mereka atau Kami wafatkan kamu (hal itu tidak penting bagimu) kerana sesungguhnya tugasmu hanya menyampaikan saja, sedang Kami-lah yang menghisab amalan mereka.

 

وَإِن ما نُرِيَنَّكَ بَعضَ الَّذي نَعِدُهُم

Dan samada Kami perlihatkan kepadamu sebahagian (siksa) yang Kami ancamkan kepada mereka

Samada Allah perlihatkan kepada Nabi Muhammad setengah azab (bukan semua) yang dijanjikan kepada mereka – Allah boleh buat. Maknanya, Nabi Muhammad akan nampak sendiri azab yang akan dikenakan kepada mereka.

 

أَو نَتَوَفَّيَنَّكَ

atau Kami wafatkan kamu

Atau Allah matikan Nabi terlebih dulu sampai tidak sempat lihat azab itu dikenakan kepada musuh baginda – pun Allah boleh buat. Yang pasti, mereka akan kena dengan azab itu juga akhirnya. Dan kalau Nabi diangkat, tidak ada keperluan untuk mereka diberi peluang lagi. Punca mereka tidak dikenakan dengan azab terus adalah kerana Nabi Muhammad ada di kalangan mereka.

 

فَإِنَّما عَلَيكَ البَلاغُ

Maka sesungguhnya tugasmu hanya menyampaikan saja, 

Allah ingatkan kepada Nabi Muhammad yang tugas baginda adalah menyampaikan sahaja. Bukan qudrat Nabi untuk tunjukkan azab kepada mereka. Dan Nabi Muhammad SAW telah melakukan tugas baginda. Ayat ini semakna dengan ayat lain:

{فَذَكِّرْ إِنَّمَا أَنْتَ مُذَكِّرٌ لَسْتَ عَلَيْهِمْ بِمُصَيْطِرٍ إِلا مَنْ تَوَلَّى وَكَفَرَ فَيُعَذِّبُهُ اللَّهُ الْعَذَابَ الأكْبَرَ إِنَّ إِلَيْنَا إِيَابَهُمْ ثُمَّ إِنَّ عَلَيْنَا حِسَابَهُمْ}

Maka berilah peringatan, kerana sesungguhnya kamu hanyalah orang yang memberi peringatan. Kamu bukanlah orang yang berkuasa atas mereka, tetapi orang yang berpaling dan kafir, maka Allah akan mengazabnya dengan azab yang besar. Sesungguhnya kepada Kamilah kembali mereka, kemudian sesungguhnya kewajiban Kamilah menghisab mereka. (Al-Ghasyiyah: 21-26)

 

وَعَلَينَا الحِسابُ

sedang Kami-lah yang menghisab amalan mereka.

Dan Allah nak tekankan yang Dia akan hisab amalan mereka dan akan hukum mereka nanti atas kesalahan mereka.


 

Ayat 41: Takhwif duniawi. Mereka sentiasa meminta ditunjukkan mukjizat sebagai tanda, maka Allah nak beritahu yang mereka akan ditunjukkan dengan mukjizat itu, tapi ikut kehendak Allah.

أَوَلَم يَرَوا أَنّا نَأتِي الأَرضَ نَنقُصُها مِن أَطرافِها ۚ وَاللهُ يَحكُمُ لا مُعَقِّبَ لِحُكمِهِ ۚ وَهُوَ سَريعُ الحِسابِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Have they not seen that We set upon the land, reducing it from its borders?¹ And Allāh decides; there is no adjuster of His decision. And He is swift in account.

  • Referring to the spread of Islām through Allāh’s Prophet () and the diminishing of those areas controlled by the polytheists.

(MALAY)

Dan apakah mereka tidak melihat bahawa sesungguhnya Kami mendatangi daerah-daerah (orang-orang kafir), lalu Kami kurangi daerah-daerah itu (sedikit demi sedikit) dari tepi-tepinya? Dan Allah menetapkan hukum (menurut kehendak-Nya), tidak ada yang dapat menolak ketetapan-Nya; dan Dialah Yang Maha cepat hisab-Nya.

 

أَوَلَم يَرَوا أَنّا نَأتِي الأَرضَ نَنقُصُها مِن أَطرافِها

Dan apakah mereka tidak melihat bahawa sesungguhnya Kami mendatangi daerah-daerah (orang-orang kafir), lalu Kami kurangi daerah-daerah itu (sedikit demi sedikit) dari tepi-tepinya?

Mereka nak sangat tengok tanda, tapi tidakkah mereka tengok sendiri, Allah beri hidayat kepada kawasan lain dan mereka datang membuka negara-negara mereka, lebih ramai muslim berbanding kafir? Maksudnya, Allah tukar daerah kafir kepada daerah Islam. Dan orang Mekah boleh tengok sendiri bagaimana agama Islam itu berkembang dan kawasan yang tetap dalam kafir menjadi semakin sedikit.

Inilah kesan apabila Nabi menjalankan tugas baginda menyampaikan ajaran Qur’an ini. Ini menunjukkan kehebatan wahyu. Ianya senang diterima manusia yang berakal dan kalau orang Mekah tak terima, ada yang akan terima seperti penduduk Madinah. Dari Madinah itu, ramai lagi yang terima. Akhirnya nanti, hanya tinggal Mekah sahaja yang tidak terima Islam lagi. Mereka tak perasankah? Tidak cukupkah itu sebagai ‘tanda’?

 

وَاللهُ يَحكُمُ لا مُعَقِّبَ لِحُكمِهِ

Dan Allah menetapkan hukum, tidak ada yang dapat menolak ketetapan-Nya;

Dan Allah lah yang buat keputusan, dan apabila Allah dah buat keputusan, tidak boleh ditolak keputusan Allah itu.

 

وَهُوَ سَريعُ الحِسابِ

dan Dialah Yang Maha cepat hisab-Nya.

Dan nanti apabila telah sampai masa untuk Allah menghisab perbuatan mereka di dunia, Dia akan cepat menghitung. Begitulah dikatakan bahawa apabila Allah telah bukan mahkamah penghakiman di akhirat kelak, hanya mengambil masa selama setengah hari sahaja.


 

Ayat 42: Memang musuh-musuh Nabi Muhammad ada membuat perancangan untuk menjatuhkan baginda.

وَقَد مَكَرَ الَّذينَ مِن قَبلِهِم فَلِلَّهِ المَكرُ جَميعًا ۖ يَعلَمُ ما تَكسِبُ كُلُّ نَفسٍ ۗ وَسَيَعلَمُ الكُفّارُ لِمَن عُقبَى الدّارِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And those before them had plotted, but to Allāh belongs the plan entirely. He knows what every soul earns, and the disbelievers will know for whom is the final home.

(MALAY)

Dan sungguh orang-orang kafir yang sebelum mereka (kafir Mekah) telah mengadakan tipu daya, tetapi semua tipu daya itu adalah dalam kekuasaan Allah. Dia mengetahui apa yang diusahakan oleh setiap diri, dan orang-orang kafir akan mengetahui untuk siapa tempat kesudahan (yang baik) itu.

 

وَقَد مَكَرَ الَّذينَ مِن قَبلِهِم

Dan sungguh orang-orang kafir yang sebelum mereka (kafir Mekah) telah mengadakan tipu daya,

Orang dulu juga ada menghalang wahyu dan menyekat Rasul-raul mereka, tapi tidak berkesan. Maka jangan takut lah wahai Nabi Muhammad. Dalam ayat sebelum ini pun telah disebut yang Mekah akan tinggal seorang diri sahaja. Mereka tidak akan boleh nak buat apa.

 

فَلِلَّهِ المَكرُ جَميعًا

tetapi semua tipu daya itu adalah dalam kekuasaan Allah.

Rancangan mereka akan gagal kerana Allah memiliki rancangan semua sekali. Allah yang lulus dan batalkan rancangan yang manusia buat. Mereka tidak akan berjaya walaupun mereka berusaha keras. Ayat ini semakna dengan ayat lain yang disebutkan melalui firman-Nya:

{وَإِذْ يَمْكُرُ بِكَ الَّذِينَ كَفَرُوا لِيُثْبِتُوكَ أَوْ يَقْتُلُوكَ أَوْ يُخْرِجُوكَ وَيَمْكُرُونَ وَيَمْكُرُ اللَّهُ وَاللَّهُ خَيْرُ الْمَاكِرِينَ}

Dan (ingatlah), ketika orang-orang kafir (Quraisy) memikirkan daya upaya terhadapmu untuk menangkap dan memenjarakanmu atau membunuhmu, atau mengusirmu. Mereka memikirkan tipu daya dan Allah menggagalkan tipu daya itu. Dan Allah sebaik-baik Pembalas tipu daya. (Al-Anfal: 30)

 

يَعلَمُ ما تَكسِبُ كُلُّ نَفسٍ

Dia mengetahui apa yang diusahakan oleh setiap diri,

Allah mengetahui apa yang dilakukan setiap jiwa. Rancangan mereka itu mereka buat dengan rahsia, tapi Allah nak beritahu yang Allah tahu sahaja apa rancangan mereka.

 

وَسَيَعلَمُ الكُفّارُ لِمَن عُقبَى الدّارِ

dan orang-orang kafir akan mengetahui untuk siapa tempat kesudahan (yang baik) itu.

Nanti orang kafir degil itu kelak akan tahu syurga itu milik siapa. Mereka juga akan tahu di mana mereka akan duduk. Tunggu masa sahaja.


 

Ayat 43: Ayat syikayah.

وَيَقولُ الَّذينَ كَفَروا لَستَ مُرسَلًا ۚ قُل كَفىٰ بِاللهِ شَهيدًا بَيني وَبَينَكُم وَمَن عِندَهُ عِلمُ الكِتابِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And those who have disbelieved say, “You are not a messenger.” Say, [O Muḥammad], “Sufficient is Allāh as Witness between me and you, and [the witness of] whoever has knowledge of the Scripture.”¹

  • i.e., those who recognize the truth through their knowledge of previous scriptures.

(MALAY)

Berkatalah orang-orang kafir: “Kamu bukan seorang yang dijadikan Rasul”. Katakanlah: “Cukuplah Allah menjadi saksi antaraku dan kamu, dan antara orang yang mempunyai ilmu Al Kitab”.

 

وَيَقولُ الَّذينَ كَفَروا لَستَ مُرسَلًا

Berkatalah orang-orang kafir: “Kamu bukan seorang yang dijadikan Rasul”.

Musyrikin Mekah kata Nabi Muhammad itu bukan rasul, baginda tidak pernah dipilih oleh Tuhan untuk menyampaikan wahyu kepada manusia. Mereka tidak percaya kepada Nabi Muhammad dan inilah kufur mereka.

Dalam ayat ini disebut tentang bagaimana mereka menolak risalah. Ada tiga perkara penting dalam agama ini: Allah – risalah – akhirah. Dan ayat ini berakhir memperkatakan tentang risalah. Ketiga-tiga perkara ini kena diimani dan kalau salah satu tidak ada, tidak dikira beragama orang itu. Ini penting kerana ada orang yang percaya kepada Tuhan dan hari akhirah tapi tidak mahu percaya kepada Nabi. Itu fahaman agama yang tidak lengkap kalau tidak terima ada Rasul yang menyampaikan agama. Ini macam agama Kristian, mereka terima ada tuhan dan hari akhirat, tapi mereka tidak terima Nabi Muhammad.

Manusia tidak ada pilihan untuk terima atau tidak rasul itu. Manusia memang kena terima sahaja. Tapi ramai yang menolak kerana tidak dapat menerima orang atasan. Mereka tidak mahu dengar cakap orang yang di atas mereka. Mereka tidak boleh merendahkan diri. Mereka rasa: “kenapa aku kena ikut orang itu?” Mereka rasa macam tidak perlu nak ikut segala apa yang Nabi Muhammad lakukan itu. Dan kerana itulah ada yang buat amalan bidaah kerana tidak mahu nak ikut apa yang Nabi amalkan. Mereka rasa mereka boleh buat benda yang lebih baik lagi. Mereka rasa apa yang Nabi buat itu sesuai untuk zaman baginda sahaja dan kalau zaman sekarang, memerlukan inovasi baru dalam agama.

Oleh itu kita hairan kalau ada yang memilih untuk tidak ikut amalan Rasulullah, sedangkan Rasulullah itu amat penting dan kerana itu kita ikut baginda. Fikirkanlah: bagaimana nak taat kepada Allah kalau tidak taat kepada Nabi? Bagaimana nak percaya kepada akhirat kalau tidak percaya kepada Nabi? Kerana semua perkara itu datang dari Nabi Muhammad, bukan? Kalau kata-kata baginda pun tidak terima dan tidak ditinggikan, bagaimana kita nak tahu tentang perkara-perkara ghaib yang kita tidak ada peluang pun untuk periksa sendiri?

Tapi kita terimalah, memang susah untuk musyrikin Mekah untuk terima Nabi Muhammad kerana baginda tinggal dengan mereka, membesar di kalangan mereka. Mereka lihat sendiri bagaimana Nabi Muhammad itu macam manusia biasa sahaja. Bandingkan dengan kita sekarang, senang sikit untuk kita terima baginda sebagai Rasul kerana kita telah dengar banyak kisah-kisah hebat tentang baginda. Tapi bayangkan musyrikin Mekah nak terima sepenuhnya. Oleh itu, hanya mereka yang beriman penuh sahaja yang dapat terima. Bayangkan mereka duduk-duduk dengan Nabi Muhammad, dan tiba-tiba baginda kata baginda baru sahaja dapat wahyu dari Allah, semasa dengan mereka. Baginda kata dapat dari Malaikat Jibrail sedangkan mereka sendiri tidak nampak Jibrail itu. Jadi kita kena faham yang ini memerlukan iman yang besar. Oleh itu, bukan senang nak terima seorang lelaki yang dikatakan kita kena ikut baginda. Dan kalau ada masalah untuk terima orang atasan yang beri arahan atas kita, memang akan susah.

 

قُل كَفىٰ بِاللهِ شَهيدًا بَيني وَبَينَكُم

Katakanlah: “Cukuplah Allah menjadi saksi antaraku dan kamu,

Allah ajar baginda untuk jawap sahaja: cukuplah Allah sebagai saksi antara baginda dan mereka. Baginda tak perlukan pengiktirafan dari orang lain. Pengiktirafan sebenarnya dari Allah.

 

وَمَن عِندَهُ عِلمُ الكِتابِ

dan antara orang yang mempunyai ilmu Al Kitab”.

Yang mempunyai ilmu kitab itu samada para malaikat atau ahli kitab-ahli kitab. Sudah cukup para malaikat dan ulama-ulama yang ada kitab di sisi mereka sebagai saksi. Mereka lebih kenal siapakah Nabi Muhammad itu, bukan orang Mekah yang tidak ada ilmu kitab sebelum itu. Dan kalau ahli-ahli kitab itu ikhlas dengan kitab mereka sendiri (Taurat atau Injil), mereka akan kata dengan yakin yang Nabi muhammad itu benar-benar seorang rasul. Kerana memang jelas disebut sifat-sifat baginda dalam kitab mereka dan memang apa yang baginda sebutkan itu ada dalam kitab mereka juga. Ianya bukan benda yang baru. Perihalnya sama dengan pengertian yang terkandung di dalam firman-Nya:

{وَرَحْمَتِي وَسِعَتْ كُلَّ شَيْءٍ فَسَأَكْتُبُهَا لِلَّذِينَ يَتَّقُونَ وَيُؤْتُونَ الزَّكَاةَ وَالَّذِينَ هُمْ بِآيَاتِنَا يُؤْمِنُونَ الَّذِينَ يَتَّبِعُونَ الرَّسُولَ النَّبِيَّ الأمِّيَّ الَّذِي يَجِدُونَهُ مَكْتُوبًا عِنْدَهُمْ فِي التَّوْرَاةِ وَالإنْجِيلِ} الْآيَةَ

dan rahmat-Ku meliputi segala sesuatu. Maka akan Aku tetapkan rahmat-Ku untuk orang-orang yang bertakwa, yang menunaikan zakat dan orang-orang yang beriman kepada ayat-ayat Kami.” (Yaitu), orang-orang yang mengikuti Rasul, Nabi yang ummi yang (namanya) mereka dapati tertulis di dalam Taurat dan Injil. (Al-A’raf: 156-157)

Allahu a’lam. Tamat Surah ar-Ra’d ini. Sambung ke surah yang seterusnya, Surah Ibrahim.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Posted in Surah 013: al-Ra'd | Leave a comment

Tafsir Surah ar-Ra’d Ayat 35 – 37 (Jangan ikut ahli kitab)

Ayat 35: Ayat tabshir. Ayat sebelum ini tentang orang yang engkar yang akan dimasukkan ke dalam neraka. Tapi kepada orang yang bertaqwa, Allah akan masukkan ke dalam syurga.

۞ مَثَلُ الجَنَّةِ الَّتي وُعِدَ المُتَّقونَ ۖ تَجري مِن تَحتِهَا الأَنهارُ ۖ أُكُلُها دائِمٌ وَظِلُّها ۚ تِلكَ عُقبَى الَّذينَ اتَّقَوا ۖ وَعُقبَى الكافِرينَ النّارُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

The example [i.e., description] of Paradise, which the righteous have been promised, is [that] beneath it rivers flow. Its fruit is lasting, and its shade. That is the consequence for the righteous, and the consequence for the disbelievers is the Fire.

(MALAY)

Perumpamaan syurga yang dijanjikan kepada orang-orang yang takwa ialah (seperti taman); mengalir sungai-sungai di dalamnya; buahnya tak henti-henti sedang naungannya (demikian pula). Itulah tempat kesudahan bagi orang-orang yang bertakwa, sedang tempat kesudahan bagi orang-orang kafir ialah neraka.

 

مَثَلُ الجَنَّةِ الَّتي وُعِدَ المُتَّقونَ

Perumpamaan syurga yang dijanjikan kepada orang-orang yang takwa

Allah memberi contoh misal syurga itu. Allah jelaskan dalam bentuk grafik supaya kita boleh gunakan imaginasi untuk memikirkannya. Oleh itu cubalah bayangkan. Tapi apa sahaja yang dibayangkan itu, syurga itu lebih lagi. Tapi untuk menaikkan semangat kita, bolehlah cuba bayangkan. Kerana Allah sebut dalam wahyuNya ini pun untuk kita bayangkan.

 

تَجري مِن تَحتِهَا الأَنهارُ

ialah (seperti taman); mengalir sungai-sungai di bawahnya;

Syurga itu adalah taman yang indah. Tapi bukan ada pokok-pokok sahaja, tapi ada anak-anak sungai. Sungai-sungai itu mengalir di dalam syurga itu. Ini amat indah sekali. Tambahan pula kepada bangsa Arab waktu itu yang jarang dapat lihat sungai kerana tempat mereka padang pasir sahaja dan tidak ada sungai. Jadi ini sangat menarik perhatian mereka.

 

أُكُلُها دائِمٌ وَظِلُّها

buahnya tak henti-henti sedang naungannya (demikian pula). 

Allah juga sebut tentang buah-buahan walaupun ada makanan yang lain juga. Ini adalah kerana bangsa Arab amat suka buah kerana mereka tidak ada pokok buah-buahan yang banyak di tempat mereka. Jadi Allah beritahu kehebatan buah-buahan di syurga, dimana buahnya berterusan tidak bermusim, tidak perlu tunggu musim baru boleh makan. Dan buah itu akan kekal elok, tidak akan jadi teruk. Atau ia bermaksud, rasa sedapnya kekal. Kerana kadangkala di dunia, buah yang kita beli dan tanam tidak semestinya sedap semuanya.

Tentunya buah di syurga itu tidak sama dengan buah di dunia. Di dalam kitab Sahihain disebutkan hadis Ibnu Abbas tentang salat gerhana matahari, yang di dalamnya antara lain disebutkan bahawa:

قَالُوا: يَا رَسُولَ اللَّهِ، رَأَيْنَاكَ تَنَاوَلْتَ شَيْئًا فِي مَقَامِكَ هَذَا، ثُمَّ رَأَيْنَاكَ تَكعْكعت فَقَالَ: “إِنِّي رَأَيْتُ الْجَنَّةَ -أَوْ: أُرِيتُ الْجَنَّةَ -فَتَنَاوَلْتُ مِنْهَا عُنْقُودًا، وَلَوْ أَخَذْتُهُ لَأَكَلْتُمْ مِنْهُ مَا بَقِيَتِ الدُّنْيَا”.

mereka (para sahabat) bertanya, “Wahai Rasulullah, kami melihat engkau meraih sesuatu dari tempatmu itu, kemudian kami lihat engkau mundur.” Maka Rasulullah Saw. menjawab: Sesungguhnya aku melihat syurga — atau aku dilihatkan dengan syurga— lalu aku berniat memetik setangkai anggur darinya. Seandainya aku benar-benar memetiknya, niscaya kalian akan makan sebahagian darinya selama dunia ini masih ada.

Dan Allah sebut tentang teduhan di syurga itu. Ini adalah kerana bangsa Arab panas terik sahaja sepanjang masa. Pokok untuk dijadikan teduhan pun tidak banyak. Maka Allah sebut tentang suasana nyaman di syurga yang sentiasa ada teduhan. Keadaan di syurga  amat nyaman sekali. Tiada langsung kepanasan kerana tidak ada matahari pun di sana. Dan keadaan sentiasa siang sahaja tidak ada malam-malam kerana badan kita tidak penat dan tidak perlu rehat di malam hari.

Di dalam kitab Sahihain telah disebutkan sebuah hadis melalui berbagai jalur, bahawa Rasulullah Saw. pernah bersabda:

“إِنَّ فِي الْجَنَّةِ شَجَرَةً، يَسِيرُ الرَّاكِبُ الْمُجِدُّ الْجَوَادَ الْمُضَمَّرَ السَّرِيعَ فِي ظِلِّهَا مِائَةَ عَامٍ لَا يَقْطَعُهَا”، ثُمَّ قَرَأَ: {وَظِلٍّ مَمْدُودٍ}

Sesungguhnya di dalam syurga terdapat sebuah pohon, seorang pengendara yang memacu kudanya dengan cepat di bawah naungannya selama seratus tahun (tanpa berhenti) masih belum melampauinya. Kemudian Rasulullah Saw. membacakan firman-Nya: dan naungan yang terbentang luas. (Al-Waqi’ah: 30)

 

تِلكَ عُقبَى الَّذينَ اتَّقَوا

Itulah tempat kesudahan bagi orang-orang yang bertakwa, 

Allah ceritakan dalam ayat ini dan banyak dalam ayat-ayat lain sebagai motivasi kepada kita. Kalau kita sanggup beriman dan istiqamah dalam iman itu, maka syurga itulah tempat kekal kita.

 

وَعُقبَى الكافِرينَ النّارُ

sedang tempat kesudahan bagi orang-orang kafir ialah neraka.

Ini adalah takhwif ukhrawi. Untuk mereka yang kufur, tempat kekal mereka adalah neraka. Tidak cakap panjang pun kerana ayat ini sebagai motivasi ke syurga. Tapi Allah memang selalu iringkan, kalau sebut syurga maka Allah akan sebut tentang neraka. Kerana ada yang kita kena kejar dan ada yang kita kena usaha untuk elakkan.


 

Ayat 36: Dalil naqli dari golongan ahli kitab. Ahli Kitab pun ada yang beriman, maka jangan berat hatilah untuk beriman dengan apa yang disampaikan oleh Nabi Muhammad SAW itu.

وَالَّذينَ آتَيناهُمُ الكِتابَ يَفرَحونَ بِما أُنزِلَ إِلَيكَ ۖ وَمِنَ الأَحزابِ مَن يُنكِرُ بَعضَهُ ۚ قُل إِنَّما أُمِرتُ أَن أَعبُدَ اللهَ وَلا أُشرِكَ بِهِ ۚ إِلَيهِ أَدعو وَإِلَيهِ مَآبِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [the believers among] those to whom We have given the [previous] Scripture rejoice at what has been revealed to you, [O Muḥammad], but among the [opposing] factions are those who deny part of it [i.e., the Qur’ān]. Say, “I have only been commanded to worship Allāh and not associate [anything] with Him. To Him I invite, and to Him is my return.”

(MALAY)

Orang-orang yang telah Kami berikan kitab kepada mereka bergembira dengan kitab yang diturunkan kepadamu, dan di antara golongan-golongan (Yahudi dan Nasrani) yang bersekutu, ada yang mengingkari sebahagiannya. Katakanlah “Sesungguhnya aku hanya diperintah untuk menyembah Allah dan tidak mempersekutukan sesuatupun dengan Dia. Hanya kepada-Nya aku seru (manusia) dan hanya kepada-Nya aku kembali”.

 

وَالَّذينَ آتَيناهُمُ الكِتابَ يَفرَحونَ بِما أُنزِلَ إِلَيكَ

Orang-orang yang telah Kami berikan kitab kepada mereka, bergembira dengan kitab yang diturunkan kepadamu,

Mereka yang telah diberi kitab wahyu itu adalah Golongan Yahudi dan Nasrani. Walaupun ramai yang tidak beriman, tapi ada yang gembira dengan apa yang diberikan kepada Nabi Muhammad. Mereka suka kerana apa yang dijanjikan kepada mereka dalam kitab-kitab mereka telah datang. Mereka memang menunggu-nunggu dan mereka gembira kerana kedatangan Nabi akhir zaman yang dijanjikan itu datang pada masa mereka hidup. Keturunan mereka dulu pun tunggu juga, tapi mereka tidak berpeluang kerana mereka mati sebelum sempat Nabi Muhammd diangkat menjadi Rasul. Memang ada Golongan Yahudi yang datang ke Madinah kerana mereka tahu yang Nabi akhir zaman akan datang ke Madinah. Keturunan mereka dulu tidak dapat jumpa dengan Nabi, tapi anak cucu mereka yang dapat. Oleh itu mereka beriman dengan Nabi Muhammad dan Qur’an.

Hal ini sama dengan yang disebutkan oleh Allah Swt. dalam ayat lain melalui firman-Nya:

{وَإِنَّ مِنْ أَهْلِ الْكِتَابِ لَمَنْ يُؤْمِنُ بِاللَّهِ وَمَا أُنزلَ إِلَيْكُمْ وَمَا أُنزلَ إِلَيْهِمْ خَاشِعِينَ لِلَّهِ لَا يَشْتَرُونَ بِآيَاتِ اللَّهِ ثَمَنًا قَلِيلا أُولَئِكَ لَهُمْ أَجْرُهُمْ عِنْدَ رَبِّهِمْ إِنَّ اللَّهَ سَرِيعُ الْحِسَابِ}

Dan sesungguhnya di antara ahli kitab ada orang yang beriman kepada Allah. (Ali Imran: 199), hingga akhir ayat.

 

وَمِنَ الأَحزابِ مَن يُنكِرُ بَعضَهُ

dan di antara golongan-golongan (Yahudi dan Nasrani) yang bersekutu, ada yang mengingkari sebahagiannya.

Tapi ada yang tidak mahu juga menerima. Mereka menolak sebahagian dari wahyu kitab mereka. Kerana dalam kitab mereka telah disebut tentang kebangkitan Nabi akhir zaman itu. Dan sifat Nabi akhir zaman yang disebut dalam kitab mereka itu sama dengan sifat Nabi Muhammad. Tapi mereka tidak terima Nabi Muhammad kerana baginda datang dari bangsa Arab, bukan dari keturunan Bani Israil. Oleh itu mereka sebenarnya telah tolak apa yang disebut dalam kitab mereka sendiri. Dan kalau tolak satu sahaja ayat dari wahyu, itu maknanya telah tolak semua.

Oleh itu, kita tidak boleh terima sikit-sikit dari wahyu ini. Antaranya, ada yang kata, Qur’an itu untuk puak Arab sahaja, jadi mereka tidak terima.

 

قُل إِنَّما أُمِرتُ أَن أَعبُدَ اللهَ وَلا أُشرِكَ بِهِ

Katakanlah “Sesungguhnya aku hanya diperintah untuk menyembah Allah dan tidak mempersekutukan sesuatupun dengan Dia.

Kepada mereka itu, mudahkan sahaja dakwah kepada mereka. Hanya beritahu mereka, kalau mereka masih juga berselisih dari segi akidah, ikut merekalah. Yang penting adalah kita sembah Allah dan tidak buat syirik. Ini mengingatkan kembali kepada apa yang ada dalam kitab mereka sendiri.

 

إِلَيهِ أَدعو وَإِلَيهِ مَآبِ

Hanya kepada-Nya aku seru (manusia) dan hanya kepada-Nya aku kembali”.

  • Beritahu sahaja yang kita mengajak kepada Allah. Ini tentang Tauhid dan inilah yang penting sekali.
  • Dan beritahu yang sebagai Nabi, tugas baginda adalah menyampaikan. Ini tentang Risalah.
  • Dan beritahu yang kita semua akan kembali kepadaNya. Ini tentang Akhirat.

Jadi telah disebut tentang tauhid, risalah dan akhirat. Dan inilah tiga perkara utama dalam agama yang kena disampaikan oleh pendakwah. Selalu dakwah kita akan berlegar tentang tiga perkara ini sahaja.


 

Ayat 37:

وَكَذٰلِكَ أَنزَلناهُ حُكمًا عَرَبِيًّا ۚ وَلَئِنِ اتَّبَعتَ أَهواءَهُم بَعدَما جاءَكَ مِنَ العِلمِ ما لَكَ مِنَ اللهِ مِن وَلِيٍّ وَلا واقٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And thus We have revealed it as an Arabic legislation.¹ And if you should follow their inclinations after what has come to you of knowledge, you would not have against Allāh any ally or any protector.

  • i.e., revealed in the Arabic language.

(MALAY)

Dan demikianlah, Kami telah menurunkan Al Quran itu sebagai peraturan (yang benar) dalam bahasa Arab. Dan seandainya kamu mengikuti hawa nafsu mereka setelah datang pengetahuan kepadamu, maka sekali-kali tidak ada pelindung dan pemelihara bagimu terhadap (siksa) Allah.

 

وَكَذٰلِكَ أَنزَلناهُ حُكمًا عَرَبِيًّا

Dan demikianlah, Kami telah menurunkan Al Quran itu sebagai hukum  dalam bahasa Arab. 

Kalimah كَذٰلِكَ diterjemahkan: bagi tujuan kesempurnaan itulah. Allah telah turunkan Qur’an untuk menyempurnakan agama. Jadi kena ikutlah kitab wahyu yang baru ini iaitu Qur’an.

Dan untuk umat-umat yang berselisih itu, iaitu ahli kitab, mereka sekarang sudah dapat hukum yang teguh yang tidak akan berubah lagi kerana tidak ada kitab lain lagi yang akan membatalkan. Kerana Nabi Muhammad adalah Nabi terakhir dan Qur’an adalah kitab wahyu yang terakhir. Jadi senang pakai Qur’an sahaja. Kerana ia akan tetap kekal sampai ke Hari Kiamat.

Allah menyebut satu sifat yang jelas pada Qur’an itu adalah ianya dalam bahasa Arab. Selalu Allah tekankan tentang bahasa Arab ini, padahal semua orang dah tahu Qur’an itu dalam bahasa Arab. Ianya adalah bahasa yang kaya dan tepat.

Sudahlah dengan bahasa Arab yang kaya dan tepat, menggunakan pula bahasa Qur’an yang penuh dengan hikmah. Sebab bahasa Arab yang digunakan dalam percakapan harian tidak sama dengan bahasa Arab yang digunakan dalam Qur’an. Bahasa yang digunakan dalam Qur’an itu lagi tinggi nilainya dan kehebatannya.

Oleh itu, sebenarnya tidak perlu susah nak jelaskan tentang Qur’an ini. Sepatutnya beri sahaja Qur’an ini dan biar mereka nilai sendiri. Kerana ianya memang dah hebat dah. Maka jangan susahkan nak teruk sangat jelaskan pada mereka yang menolak kerana kita dah ada hujah yang amat kuat – Qur’an itu sendiri.

Memang kita tahu yang Qur’an ini amat dalam perbahasannya, tapi kalau kita sudah nak masuk dalam sangat dalam dakwah yang mula-mula, takut ada yang tidak dapat faham pula. Kita kena ingat yang orang Quraish itu dulu simple sahaja akal mereka. Maka, kena tunjuk yang senang dilihat sahaja.

Maka, ada masa untuk lihat secara mendalam dan ada masa untuk mudahkan. Apabila nak kenalkan agama kepada orang yang baru, mudahkan sahaja ajaran kita. Oleh itu, kalau kita dah belajar sikit, boleh terus cerita tentang apa yang kita telah belajar itu kepada keluarga. Dan boleh ajar kepada anak kita dah walaupun mereka itu budak-budak sahaja – ajar setakat yang mereka agak boleh faham. Bila nak ajar, tak payah nak tunggu jadi ustaz, tak payah tunggu jadi alim. Tak payah ada sanad baru boleh cerita kepada orang. Bila dah semakin belajar, barulah tengok Qur’an itu dengan secara mendalam.

Jadi, ringkasannya, Allah telah buat keputusan untuk turunkan dalam Qur’an. Ini menjawap kekeliruan Ahli Kitab tentang Qur’an. Mungkin mereka tanya kenapa kitab wahyu yang terakhir ini bukan dalam bahasa mereka. Maka Allah jelaskan bahawa itu adalah keputusan Allah.

 

وَلَئِنِ اتَّبَعتَ أَهواءَهُم بَعدَما جاءَكَ مِنَ العِلمِ

Dan seandainya kamu mengikuti hawa nafsu mereka setelah datang pengetahuan kepadamu, 

Nabi Muhammad dan kita diberitahu oleh Allah, kalau kita ikut hawa nafsu mereka walaupun selepas kita dapat Qur’an ini, maka kita tidak akan selamat. Kalau kita ikut mereka dan tinggalkan Qur’an ini, Allah tidak akan tolong dan tidak ada sesiapa lain yang boleh tolong kita. Walaupun ahli kitab sudah lama beragama dan telah ada kitab, kita tidak boleh ikut mereka, mereka yang kena ikut kita.

Allah kata jangan ikut ‘hawa nafsu’ mereka. Maksud hawa nafsu dalam konteks ini setiap hukum yang sudah dimansuhkan seperti dalam kitab taurat dan injil. Kalau masih juga nak ikut hukum yang telah dimansuhkan itu, maknanya itu ikut hawa nafsulah.

Atau, ‘hawa nafsu’ itu boleh juga bermaksud hukum dari kitab mereka yang mereka telah ubahsuai dari kitab wahyu yang asal. Sebagai contoh, tidak ada pun disebut tentang pecahan Tuhan kepada tiga – tuhan Bapa, tuhan Anak dan Ruhul Qudus. Jadi ini adalah antara perkara yang mereka reka dengan hawa nafsu mereka. Dan ada banyak lagi perkara yang mereka ubah dari kitab asal, mereka ikut suka mereka sahaja. Kalau kita pula ikut, memang akan sesatlah kita.

 

ما لَكَ مِنَ اللهِ مِن وَلِيٍّ وَلا واقٍ

maka sekali-kali tidak ada pelindung dan pemelihara bagimu terhadap (siksa) Allah.

Dan kalau ikut mereka itu, Allah tidak akan melindungi kita. Dan khitab ayat ini adalah kepada Nabi Muhammad – bayangkan, kalau baginda pun tidak ada perlindung kalau buat begitu, apatah lagi kita?

Tidak akan pelindung dan tidak ada sebarang penjaga. Amat malang sekali kalau kita termasuk dalam golongan itu.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Posted in Surah 013: al-Ra'd | 2 Comments

Tafsir Surah ar-Ra’d Ayat 32 – 34 (ilah-ilah rekaan)

Ayat 32: Tasliah pada Nabi.

وَلَقَدِ استُهزِئَ بِرُسُلٍ مِن قَبلِكَ فَأَملَيتُ لِلَّذينَ كَفَروا ثُمَّ أَخَذتُهُم ۖ فَكَيفَ كانَ عِقابِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And already were [other] messengers ridiculed before you, and I extended the time of those who disbelieved; then I seized them, and how [terrible] was My penalty.

(MALAY)

Dan sesungguhnya telah diperolok-olokkan beberapa rasul sebelum kamu, maka Aku beri tangguh kepada orang-orang kafir itu kemudian Aku binasakan mereka. Alangkah hebatnya siksaan-Ku itu!

 

وَلَقَدِ استُهزِئَ بِرُسُلٍ مِن قَبلِكَ

Dan sesungguhnya telah diperolok-olokkan beberapa rasul sebelum kamu,

Ini adalah ayat tasliah (pujukan) kepada Nabi Muhammad dan para pendakwah. Allah nak beritahu, kalau sekarang kena diolok-olokkan, dulu pun ada Nabi yang telah dihina. Maknanya, bukan Nabi Muhammad seorang sahaja yang kena begitu. Allah beri tasliah ini kerana Nabi dipersendakan oleh Musyrikin Mekah. Dan apabila baginda diolok-olokkan, baginda telah sedih hati oleh kerana kata-kata mereka itu. Memang teruk sekali apa yang telah dikatakan kepada Nabi Muhammad, dan kalau orang lain, dah berhenti dah sampaikan wahyu.

 

فَأَملَيتُ لِلَّذينَ كَفَروا ثُمَّ أَخَذتُهُم

maka Aku beri tangguh kepada orang-orang kafir itu kemudian Aku binasakan mereka.

Mereka itu Allah sengaja panjangkan umur mereka, biar mereka buat apa yang mereka hendak buat. Allah tangguhkan azab untuk mereka. Allah tidak terus beri azab, tidak terus matikan mereka. Allah biarkan sahaja mereka mengumpul dosa mereka banyak-banyak – semakin panjang umur, semakin banyak dosa yang mereka buat. Dan kemudian bila dah mati, baru Allah kenakan azab seksa kepada mereka.

 

فَكَيفَ كانَ عِقابِ

Alangkah hebatnya siksaan-Ku itu!

Dan alangkah teruknya azab itu. Tidak dapat dibayangkan.


 

Ayat 33: Ayat tanbih yang ke sepuluh.

أَفَمَن هُوَ قائِمٌ عَلىٰ كُلِّ نَفسٍ بِما كَسَبَت ۗ وَجَعَلوا لِلهِ شُرَكاءَ قُل سَمّوهُم ۚ أَم تُنَبِّئونَهُ بِما لا يَعلَمُ فِي الأَرضِ أَم بِظاهِرٍ مِنَ القَولِ ۗ بَل زُيِّنَ لِلَّذينَ كَفَروا مَكرُهُم وَصُدّوا عَنِ السَّبيلِ ۗ وَمَن يُضلِلِ اللهُ فَما لَهُ مِن هادٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Then is He who is a maintainer of every soul, [knowing] what it has earned, [like any other]? But to Allāh they have attributed partners. Say, “Name them. Or do you inform Him of that¹ which He knows not upon the earth or of what is apparent [i.e., alleged] of speech?”² Rather, their [own] plan has been made attractive to those who disbelieve, and they have been averted from the way. And whomever Allāh leaves astray – there will be for him no guide.

  • i.e., other “deities.”
  • i.e., your attributing of divinity to other than Allāh.

(MALAY)

Maka apakah Tuhan yang menjaga setiap diri terhadap apa yang diperbuatnya (sama dengan yang tidak demikian sifatnya)? Mereka menjadikan beberapa sekutu bagi Allah. Katakanlah: “Sebutkanlah nama-nama mereka itu”. Apakah kamu hendak memberitakan kepada Allah apa yang tidak diketahui-Nya di bumi, atau kamu mengatakan (tentang hal itu) sekadar perkataan pada lahirnya saja. Sebenarnya orang-orang kafir itu dijadikan (oleh syaitan) memandang baik tipu daya mereka dan dihalanginya dari jalan (yang benar). Dan barangsiapa yang disesatkan Allah, maka baginya tak ada seorangpun yang akan memberi petunjuk.

 

أَفَمَن هُوَ قائِمٌ عَلىٰ كُلِّ نَفسٍ بِما كَسَبَت

Maka apakah Tuhan yang menjaga setiap diri terhadap apa yang diperbuatnya

Kalau kita baca, kita boleh lihat bahawa ayat ini bukan ayat yang penuh. Allah beri persoalan kepada mereka: adakah sama Allah seperti sembahan-sembahan dan ilah-ilah mereka yang tidak ada sifat seperti itu? Tentu tidak sama. Hanya Allah sahaja yang tahu segala perkara yang kita semua lakukan. Ini banyak sekali disebut dalam Quran, contohnya:

{وَمَا مِنْ دَابَّةٍ فِي الأرْضِ إِلا عَلَى اللَّهِ رِزْقُهَا وَيَعْلَمُ مُسْتَقَرَّهَا وَمُسْتَوْدَعَهَا كُلٌّ فِي كِتَابٍ مُبِينٍ}

Dan tidak ada suatu binatang melata pun di bumi melainkan Allah­lah yang memberi rezeki-nya, dan Dia mengetahui tempat berdiam binatang itu dan tempat penyimpanannya. Semuanya tertulis dalam Kitab yang nyata (Lauh Mahfuz). (Hud: 6)

Maka apakah Tuhan yang memiliki sifat tersebut sama dengan berhala-berhala dan ilah-ilah yang mereka sembah, padahal berhala-berhala itu tidak dapat mendengar, tidak dapat melihat, tidak berakal, dan tidak memiliki manfaat buat dirinya sendiri, tidak pula buat para penyembahnya; dan tidak dapat melenyapkan mudarat dari dirinya, tidak pula dari diri para pengabdinya? Begitu juga dengan ilah-ilah, roh-roh yang sembah dan minta tolong itu (Nabi, wali dan malaikat), adakah mereka ada sifat sama macam Allah? Tentu tidak.

Dan ini juga adalah ayat syikayah. Allah nak tanya mereka sepatah: adakah mereka tak mahu beriman kepada Dzat yang tahu segala apa yang mereka lakukan? Beranikah mereka tidak mahu beriman kepada Allah yang berkuasa penuh terhadap segala jiwa?

 

وَجَعَلوا لِلهِ شُرَكاءَ

Mereka menjadikan beberapa sekutu bagi Allah. 

Tapi mereka yang engkar, masih tetap juga buat syirik terhadap Allah. Mereka masih lagi seru sekutu lain dalam sembahan dan dalam doa mereka. Ini pelik. Kenapakah lagi mereka nak minta kepada selain Allah?

 

قُل سَمّوهُم

Katakanlah: “Sebutkanlah nama-nama mereka itu”.

Allah suruh Nabi Muhammad beritahu mereka: beritahu nama-nama ilah mereka. Beritahulah nama mereka, beserta sifat yang mereka ada-adakan itu. Ceritakanlah dari mana mereka, apa sejarah mereka, macam mana boleh jadi tuhan, jadi sembahan, jadi wasilah untuk menyampaikan doa. Memang kalau kita lihat sembahan-sembahan manusia, mereka reka macam-macam sifat kepada ilah-ilah itu; yang ini boleh beri anak, yang ini tunjuk jalan di mukabumi supaya tak sesat, yang ini boleh beri rezeki, yang ini boleh beri anak dan lain-lain lagi. Semua itu adalah rekaan semata-mata.

 

أَم تُنَبِّئونَهُ بِما لا يَعلَمُ فِي الأَرضِ

Apakah kamu hendak memberitahu kepada Allah apa yang tidak diketahui-Nya di bumi,

Allah perli mereka: adakah mereka nak beritahu benda yang tidak ada dalam dunia ini? Kamu benar yakin ada tuhan lain lagikah yang beritahu maklumat-maklumat ini? Adakah kamu nak ajar Allah taala kah? Ada kamu nak ajar benda yang Dia tidak tahu? Entah-entah ada benda yang Allah tak tahu? Entah-entah Allah tak tahu ada tuhan lain selain Dia? Berani kamu nak kata begitu dengan Allah?

Terjemah kedua: adakah kamu nak beritahu kepada Allah, sesuatu yang kamu seru sedangkan yang kamu seru itu tidak tahu pun? Sebagai contoh, mereka minta pertolongan kepada wali yang telah mati untuk sampaikan hajat mereka kepada Allah. Sedangkan wali-wali itu sendiri tidak dengar dan tidak tahu pun permintaan mereka yang meminta itu (kerana wali-wali itu sudah mati). Memang mereka tidak tahu pun apa yang berlaku di mukabumi.

 

أَم بِظاهِرٍ مِنَ القَولِ

atau kamu mengatakan sekadar perkataan pada lahirnya saja.

Adakah dakwaan mereka itu benar atau itu hanya kata-kata mereka sahaja? Rekaan mereka sahaja? Memang rekaan mereka itu tidak ada hakikat pun. Mana ada ilah yang lain melainkan itu lafaz zahir mereka sahaja. Mereka dapat itu pun dari tok nenek mereka dan tok nenek mereka itu dapat dari bisikan syaitan sahaja. Sama macam ajaran-ajaran sesat di negara kita ini pun. Semua benda yang tidak ada dalil, cuma pakai kata-kata manusia sahaja.

{إِنْ هِيَ إِلا أَسْمَاءٌ سَمَّيْتُمُوهَا أَنْتُمْ وَآبَاؤُكُمْ مَا أَنزلَ اللَّهُ بِهَا مِنْ سُلْطَانٍ إِنْ يَتَّبِعُونَ إِلا الظَّنَّ وَمَا تَهْوَى الأنْفُسُ وَلَقَدْ جَاءَهُمْ مِنْ رَبِّهِمُ الْهُدَى}

Itu tidak lain hanyalah nama-nama yang kalian dan bapa-bapa kalian ada-adakannya; Allah tidak menurunkan suatu keterangan pun untuk (menyembah)nya. Mereka tidak lain hanyalah mengikuti sangkaan-sangkaan, dan apa yang diingini oleh hawa nafsu mereka, dan sesungguhnya telah datang petunjuk kepada mereka dari Tuhan mereka. (An-Najm: 23)

 

بَل زُيِّنَ لِلَّذينَ كَفَروا مَكرُهُم

Sebenarnya dicantikkan bagi orang-orang kafir itu tipu daya mereka

Tapi walaupun tidak ada dalil, tapi mereka masih juga buat. Ini adalah kerana kesalahan mereka telah dicantikkan kepada mereka. Iaitu diperlihatkan indah pada pandangan mereka. Sedangkan itu adalah khayalan mereka sahaja. Syaitan telah mengelabui mata mereka.

Makna ayat ini sama dengan apa yang disebutkan dalam ayat lain melalui firman-Nya:

{وَقَيَّضْنَا لَهُمْ قُرَنَاءَ فَزَيَّنُوا لَهُمْ مَا بَيْنَ أَيْدِيهِمْ وَمَا خَلْفَهُمْ وَحَقَّ عَلَيْهِمُ الْقَوْلُ فِي أُمَمٍ قَدْ خَلَتْ مِنْ قَبْلِهِمْ مِنَ الْجِنِّ وَالإنْسِ إِنَّهُمْ كَانُوا خَاسِرِينَ}

Dan Kami tetapkan bagi mereka teman-teman yang menjadikan mereka memandang bagus. (Fussilat: 25), hingga akhir ayat.

 

وَصُدّوا عَنِ السَّبيلِ

dan dihalanginya dari jalan

Dan kerana itu mereka dijauhkan dari jalan Allah. Mereka terhalang dari jalan yang benar, kerana mereka nampak amalan syirik dan kufur mereka itu benar. Mereka rasa dan agak yang perbuatan mereka itu benar dan molek – kerana telah diamalkan turun temurun; ada dalam kitab itu dan ini; diajar oleh ‘ustaz’, ‘tok guru’; amalan itu menjadi; dan macam-macam lagi alasan mereka. Mereka telah tertipu.

 

وَمَن يُضلِلِ اللهُ فَما لَهُ مِن هادٍ

Dan barangsiapa yang disesatkan Allah, maka baginya tak ada seorangpun yang akan memberi petunjuk.

Dan kerana mereka telah tutup pintu hati mereka kepada kebenaran, maka Allah telah buat keputusan untuk menutup terus hati mereka dari terima hidayah. Ini dinamakan Khatmul Qalbi (penutupan hati). Dan sesiapa yang Allah sesatkan, tidak akan ada yang boleh jadi penunjuk untuk mereka. Mereka akan terus sahaja dalam kesesatan.


 

Ayat 34: Takhwif duniawi dan ukhrawi

لَهُم عَذابٌ فِي الحَياةِ الدُّنيا ۖ وَلَعَذابُ الآخِرَةِ أَشَقُّ ۖ وَما لَهُم مِنَ اللهِ مِن واقٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

For them will be punishment in the life of [this] world, and the punishment of the Hereafter is more severe. And they will not have from Allāh any protector.

(MALAY)

Bagi mereka azab dalam kehidupan dunia dan sesungguhnya azab akhirat adalah lebih keras dan tak ada bagi mereka seorang pelindungpun dari (azab) Allah.

 

لَهُم عَذابٌ فِي الحَياةِ الدُّنيا

Bagi mereka azab dalam kehidupan dunia

Di dunia lagi mereka akan kena azab seperti musibah-musibah. Antaranya mereka akan dikalahkan dalam perang. Yakni melalui tangan orang-orang mukmin, ada yang dibunuh, ada pula yang ditawan.

 

وَلَعَذابُ الآخِرَةِ أَشَقُّ

dan sesungguhnya azab akhirat adalah lebih keras

Musibah yang kena itu memang teruk tapi seksaan di akhirat lagi teruk. أَشَقُّ bermaksud azab yang tidak sanggup ditanggung kerana teruk sangat. Memang mereka tidak akan sanggup nak tanggung azab itu. Sebenarnya azab yang dikenakan itu, kalau makhluk dunia kena, sepatutnya dah mati dah, tapi Allah tidak matikan mereka yang dikenakan azab dalam neraka itu. Maknanya, mereka dikenakan dengan azab yang teruk dan patut dah mati, tapi tak mati-mati. Alangkah teruknya!

 

وَما لَهُم مِنَ اللهِ مِن واقٍ

dan tak ada bagi mereka seorang pelindungpun dari Allah.

Iaitu tidak ada pelindung dari azab Allah. Di akhirat kelak, tidak akan sesiapa yang boleh membantu menyelamatkan mereka. Kalau di dunia, mereka mungkin ada banyak kawan, banyak pengikut yang boleh bantu dan selamatkan mereka, tapi tidak akan ada di akhirat kelak.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Posted in Surah 013: al-Ra'd | Leave a comment

Tafsir Surah ar-Ra’d Ayat 29 – 31 (Mukjizat Qur’an)

Ayat 29:

الَّذينَ آمَنوا وَعَمِلُوا الصّالِحاتِ طوبىٰ لَهُم وَحُسنُ مَآبٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Those who have believed and done righteous deeds – a good state is theirs and a good return.

(MALAY)

Orang-orang yang beriman dan beramal saleh, bagi mereka kebahagiaan dan tempat kembali yang baik.

 

الَّذينَ آمَنوا

Orang-orang yang beriman

Iaitu iman yang sempurna – bukan setakat mempercayai apa yang perlu dipercayai sahaja, tapi kena tinggalkan fahaman syirik.

 

وَعَمِلُوا الصّالِحاتِ

dan beramal soleh,

Iman bukan sahaja di mulut sahaja tapi perlu ditunjukkan dengan amalan. Dan amalan itu hendak amalan yang soleh, iaitu ada sunnah dari Nabi Muhammad dan para sahabat – bukan amalan bidaah.

 

طوبىٰ لَهُم

bagi mereka kebahagiaan

Bagi mereka yang beriman sempurna dan beramal dengan amalan sunnah, mereka akan mendapat طوبىٰ iaitu kegembiraan yang menerangkan hati dan segala pancaindera. Maknanya, bukan setakat rasa dalam emosi sahaja, tapi tubuh badan pun rasa segar. Amat bertuahlah mereka itu.

Ibnu Jarir mengatakan, telah menceritakan kepada kami Ibnu Humaid, telah menceritakan kepada kami Ya’qub ibnu Ja’far, dari Syahr ibnu Hausyab yang mengatakan bahawa tuba adalah nama sebuah pohon di dalam syurga; semua pepohonan syurga berasal darinya, ranting-rantingnya berasal dari balik tembok syurga.

Imam Bukhari dan Imam Muslim meriwayatkan:

عَنْ إِسْحَاقَ بْنِ رَاهَوَيْهِ، عَنْ مُغِيرَةَ الْمَخْزُومِيِّ، عَنْ وَهيب، عَنْ أَبِي حَازِمٍ، عَنْ سَهْلِ بْنِ سَعْدٍ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: “إِنَّ فِي الْجَنَّةِ شَجَرَةً يَسِيرُ الرَّاكِبُ فِي ظِلِّهَا مِائَةَ عَامٍ لَا يَقْطَعُهَا”

dari Ishaq Ibnu Rahawaih, dari Mugirah Al-Makhzumi, dari Wuhaib, dari Abu Hazim, dari Sahl ibnu Sa’d r.a., bahawa Rasulullah Saw. pernah bersabda: Sesungguhnya di dalam syurga itu terdapat sebuah pohon, seorang pengendara berjalan di bawah naungannya selama seratus tahun masih belum melampauinya.

 

وَحُسنُ مَآبٍ

dan tempat kembali yang baik.

Dan mereka mendapat tempat pulangan yang baik. Iaitu syurga yang mereka akan kekal di dalamnya. Tidak ada tempat yang lebih baik dari syurga.


 

Ayat 30:

كَذٰلِكَ أَرسَلناكَ في أُمَّةٍ قَد خَلَت مِن قَبلِها أُمَمٌ لِتَتلُوَ عَلَيهِمُ الَّذي أَوحَينا إِلَيكَ وَهُم يَكفُرونَ بِالرَّحمٰنِ ۚ قُل هُوَ رَبّي لا إِلٰهَ إِلّا هُوَ عَلَيهِ تَوَكَّلتُ وَإِلَيهِ مَتابِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Thus have We sent you to a community before which [other] communities have passed on so you might recite to them that which We revealed to you, while they disbelieve in the Most Merciful. Say, “He is my Lord; there is no deity except Him. Upon Him I rely, and to Him is my return.”

(MALAY)

Demikianlah, Kami telah mengutus kamu pada suatu umat yang sungguh telah berlalu beberapa umat sebelumnya, supaya kamu membacakan kepada mereka (Al Quran) yang Kami wahyukan kepadamu, padahal mereka kafir kepada Tuhan Yang Maha Pemurah. Katakanlah: “Dialah Tuhanku tidak ada Tuhan selain Dia; hanya kepada-Nya aku bertawakkal dan hanya kepada-Nya aku pulang”.

 

كَذٰلِكَ أَرسَلناكَ في أُمَّةٍ

Demikianlah, Kami telah mengutus kamu pada suatu umat

Kalimah كَذٰلِكَ dalam ayat ini boleh diterjemahkan: bagi kesempurnaan itulah. Untuk kesempurnaan, Allah telah memilih Nabi Muhammad sebagai Rasul untuk umat akhir zaman.

 

قَد خَلَت مِن قَبلِها أُمَمٌ

sungguh telah berlalu beberapa umat sebelumnya, 

Sudah ada banyak umat sebelum Nabi Muhammad dan umat baginda. Memang kita umat yang terakhir. Oleh itu, kita kena belajar dari apa yang telah dilakukan oleh umat-umat terdahulu. Ramai dari mereka itu dulu yang telah kufur. Walaupun mereka dah dapat rahmat dari Allah, tapi mereka masih tidak beriman juga. Maka Allah ambil balik rahmat dari mereka. Maknanya, rahmat boleh ditarik balik.

 

لِتَتلُوَ عَلَيهِمُ الَّذي أَوحَينا إِلَيكَ

supaya kamu membacakan kepada mereka (Al Quran) yang Kami wahyukan kepadamu, 

Tujuan Nabi Muhammad diutuskan kepada umat ini adalah untuk menyampaikan wahyu Qur’an kepada mereka.

 

وَهُم يَكفُرونَ بِالرَّحمٰنِ

padahal mereka kafir kepada Tuhan Yang Maha Pemurah. 

Mereka bukan tidak kenal Allah, tapi bila disebut nama ar-Rahman, mereka buat-buat tidak tahu, mereka kata: beritahu kami siapakah ar-Rahman itu? Allah menggunakan namaNya ar-Rahman untuk mengingatkan semua bahawa Dialah yang telah memberikan segala macam nikmat kepada makhuk.

Musyrikin Mekah menolak penyebutan Allah dengan sifat Rahman dan Rahim-Nya. Dalam perjanjian Hudaibiyah mereka menolak menulis kalimat Bismillahir Rahmanir Rahim, dan mereka mengatakan, “Kami tidak mengenal Rahman dan Rahim” Demikianlah yang dikatakan oleh Qatadah, sedangkan hadis mengenainya berada di dalam kitab Sahih Bukhari. Padahal Allah Swt. telah berfirman di dalam Kitab-Nya:

{قُلِ ادْعُوا اللَّهَ أَوِ ادْعُوا الرَّحْمَنَ أَيًّا مَا تَدْعُوا فَلَهُ الأسْمَاءُ الْحُسْنَى}

Katakanlah, “Serulah Allah, atau serulah Ar-Rahman. Dengan nama yang mana saja kalian seru, Dia mempunyai al-asma-ul husna (nama-nama yang terbaik). (Al-Isra: 110)

 

قُل هُوَ رَبّي لا إِلٰهَ إِلّا هُوَ

Katakanlah: “Dialah Tuhanku tidak ada Tuhan selain Dia; 

Allah suruh Nabi Muhammad yang selain Allah, tidak ada ilah lain, tidak ada tempat harapan lain lagi. Ini adalah ayat tauhid – tidak boleh memuja selain Dia.

 

عَلَيهِ تَوَكَّلتُ

hanya kepada-Nya aku bertawakkal 

Dan beritahu kepada umat baginda yang hanya kepada Allah sahaja baginda menyerah diri dan bertawakal.

 

وَإِلَيهِ مَتابِ

dan hanya kepada-Nya aku pulang”.

Dan kepadaNya tempat baginda akan kembali.


 

Ayat 31: Ayat zajrun. Allah hendak memberitahu bahawa wahyu Qur’an ini hebat.

وَلَو أَنَّ قُرآنًا سُيِّرَت بِهِ الجِبالُ أَو قُطِّعَت بِهِ الأَرضُ أَو كُلِّمَ بِهِ المَوتىٰ ۗ بَل لِلِهِ الأَمرُ جَميعًا ۗ أَفَلَم يَيأَسِ الَّذينَ آمَنوا أَن لَو يَشاءُ اللهُ لَهَدَى النّاسَ جَميعًا ۗ وَلا يَزالُ الَّذينَ كَفَروا تُصيبُهُم بِما صَنَعوا قارِعَةٌ أَو تَحُلُّ قَريبًا مِن دارِهِم حَتّىٰ يَأتِيَ وَعدُ اللهِ ۚ إِنَّ اللهَ لا يُخلِفُ الميعادَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And if there was any qur’ān [i.e., recitation] by which the mountains would be removed or the earth would be broken apart or the dead would be made to speak,¹ [it would be this Qur’ān], but to Allāh belongs the affair entirely. Then have those who believed not accepted that had Allāh willed, He would have guided the people, all of them? And those who disbelieve do not cease to be struck, for what they have done, by calamity – or it will descend near their home – until there comes the promise of Allāh. Indeed, Allāh does not fail in [His] promise.

  • As suggested by the disbelievers.

(MALAY)

Dan sekiranya ada suatu bacaan (kitab suci) yang dengan bacaan itu gunung-gunung dapat digerakkan atau bumi jadi terbelah atau oleh kerananya orang-orang yang sudah mati dapat berbicara, (tentulah Al Quran itulah dia). Sebenarnya segala urusan itu adalah kepunyaan Allah. Maka tidakkah orang-orang yang beriman itu mengetahui bahawa seandainya Allah menghendaki (semua manusia beriman), tentu Allah memberi petunjuk kepada manusia semuanya. Dan orang-orang yang kafir senantiasa ditimpa bencana disebabkan perbuatan mereka sendiri atau bencana itu terjadi dekat tempat kediaman mereka, sehingga datanglah janji Allah. Sesungguhnya Allah tidak menyalahi janji.

 

وَلَو أَنَّ قُرآنًا سُيِّرَت بِهِ الجِبالُ

Dan sekiranya ada suatu bacaan (kitab suci) yang dengan bacaan itu gunung-gunung dapat digerakkan

Kalaulah ada bacaan yang dengannya gunung boleh bergerak.

Allah hendak memberitahu bahawa kesan Qur’an ini sebenarnya boleh mencabut gunung ganang kerana takutnya mereka dengan Allah.

 

أَو قُطِّعَت بِهِ الأَرضُ

atau bumi jadi terbelah dengan bacaan Qur’an itu

Atau bumi boleh pecah, boleh jadi gempa bumi kerana kesan bacaan Qur’an ini.

 

أَو كُلِّمَ بِهِ المَوتىٰ

atau oleh kerananya orang-orang yang sudah mati dapat berbicara,

Atau dengannya orang mati boleh bercakap.

Allah matikan sahaja ayat ini. Muqaddarnya adalah: kalau ada bacaan yang boleh menyebabkan gunung ganang bergerak, bumi pecah dan orang mati boleh bercakap, Qur’anlah yang boleh melakukannya kerana hebatnya kesan Qur’an ini.

Ibnu Abu Hatim mengatakan, telah menceritakan kepada kami Abu Zar’ah, telah menceritakan kepada kami Minjab ibnul Haris, telah menceritakan kepada kami Bisyr ibnu Imarah, telah menceritakan kepada kami Umar ibnu Hissan, dari Atiyyah Al-Aufi. Umar ibnu Hissan mengatakan bahawa ia menanyakan kepada Atiyyah tentang makna ayat berikut: Dan sekiranya ada suatu bacaan (kitab suci) yang dengan bacaan itu gunung-gunung dapat digoncangkan. (Ar-Ra’d: 31), hingga akhir ayat. Atiyyah menjawab bahawa mereka (orang-orang musyrik Mekah) berkata kepada Nabi Muhammad, “Mengapa engkau tidak menyingkirkan gunung-gunung Mekah ini dari kami sehingga tanahnya menjadi luas, maka kami akan bercocok tanam padanya; atau engkau belahkan bumi bagi kami, sebagaimana Sulaiman membelah angin buat kaumnya; atau engkau hidupkan bagi kami orang-orang yang telah mati, sebagaimana Isa menghidupkan orang-orang mati bagi kaumnya?” Maka Allah menurunkan ayat ini. Umar ibnu Hissan bertanya, “Apakah engkau pernah melihat hadis ini dari salah seorang sahabat Nabi Saw.?” Atiyyah menjawab, “Ya, dari Abu Sa’id, dari Nabi Saw.”

 

بَل لِلِهِ الأَمرُ جَميعًا

Sebenarnya segala urusan itu adalah kepunyaan Allah. 

Ini adalah jawapan kepada potongan ayat sebelum ini. Walaupun Qur’an itu hebat, mereka tetap juga tidak mahu beriman. Allah nak beritahu, kalaulah kesan itu mereka boleh lihat sendiri, gunung ganang bergerak, bumi pecah dan orang mati boleh bercakap, mereka tetap tidak beriman. Ini adalah kerana mereka amat degil.

Apa yang dikehendaki-Nya pasti terjadi, dan apa yang tidak dikehendaki-Nya pasti tidak akan terjadi. Dan barang siapa yang disesatkan oleh Allah, maka tiada seorang pun yang dapat memberi petunjuk kepadanya; barang siapa yang diberi petunjuk oleh Allah, maka tiada seorang pun yang dapat menyesatkannya.

 

أَفَلَم يَيأَسِ الَّذينَ آمَنوا أَن لَو يَشاءُ اللهُ لَهَدَى النّاسَ جَميعًا

Maka tidakkah orang-orang yang beriman itu mengetahui bahawa seandainya Allah menghendaki (semua manusia beriman), tentu Allah memberi petunjuk kepada manusia semuanya.

Adakah orang beriman sudah putus ada? (tidakkah orang beriman itu tahu?) bahawa semua yang berlaku adalah atas kehendak Allah. Allah yang beri hidayah atau kesesatan. Dan kalau Allah mahu, Allah boleh sahaja jadikan semua manusia dan jin beriman. Tapi Allah tidak kehendaki begitu. Allah beri peluang kepada manusia untuk memilih iman atau kufur kerana Allah nak uji manusia itu.

Oleh itu, orang yang beriman, jangan putus asa dalam dakwah. Teruskan berdakwah walaupun orang kafir itu tidak beriman. Jangan putus asa.

 

 وَلا يَزالُ الَّذينَ كَفَروا تُصيبُهُم بِما صَنَعوا قارِعَةٌ

Dan orang-orang yang kafir senantiasa ditimpa bencana disebabkan perbuatan mereka sendiri 

Orang kafir akan terus dikenakan dengan musibah kerana perbuatan mereka sendiri. Walaupun apa yang mereka buat untuk menghalang musibah itu, apa yang akan dikenakan kepada mereka akan tetap dikenakan juga.

 

أَو تَحُلُّ قَريبًا مِن دارِهِم

atau bencana itu terjadi dekat tempat kediaman mereka, 

Atau benda itu akan dilepaskan (dihalalkan) tidak lama lagi dekat dengan kediaman mereka. Maksudnya benda buruk akan terjadi kepada mereka, antaranya kekalahan dalam Perang Badr.

 

حَتّىٰ يَأتِيَ وَعدُ اللهِ

sehingga datanglah janji Allah.

Dan janji Allah pasti akan datang. Iaitu janji untuk membinasakan mereka sekali gus. Ulama tafsir ada mengatakan bahawa yang dimaksudkan adalah Penaklukan Kota Mekah.

 

إِنَّ اللهَ لا يُخلِفُ الميعادَ

Sesungguhnya Allah tidak menyalahi janji.

Dan ini pasti berlaku kerana Allah tidak akan mungkir janjiNya.

{فَلا تَحْسَبَنَّ اللَّهَ مُخْلِفَ وَعْدِهِ رُسُلَهُ إِنَّ اللَّهَ عَزِيزٌ ذُو انْتِقَامٍ}

Karena itu, janganlah sekali-kali kamu mengira Allah akan menyalahi janji-Nya kepada rasul-rasul-Nya; sesungguhnya Allah Mahaperkasa lagi mempunyai pembalasan siksa. (Ibrahim: 47)

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Posted in Surah 013: al-Ra'd | Leave a comment