Tafsir Surah Yusuf Ayat 19 – 22 (Datang ke Mesir)

Ayat 19: Ini adalah keadaan ketiga. Nabi Yusuf telah dijumpai oleh kafilah dagang yang lalu di kawasan itu. Dalam riwayat ada disebut yang adik beradik dia masih ada berdekatan telaga itu. Mereka tetap tunggu untuk perhatikan apa yang akan berlaku. Maknanya mereka bimbang juga – ada perasaan sayang kepada adik mereka juga.

وَجاءَت سَيّارَةٌ فَأَرسَلوا وارِدَهُم فَأَدلىٰ دَلوَهُ ۖ قالَ يا بُشرىٰ هٰذا غُلامٌ ۚ وَأَسَرّوهُ بِضاعَةً ۚ وَاللَّهُ عَليمٌ بِما يَعمَلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And there came a company of travelers; then they sent their water drawer, and he let down his bucket. He said, “Good news! Here is a boy.” And they concealed him, [taking him] as merchandise;¹ and Allāh was Knowing of what they did.

  • To be sold as a slave.

(MALAY)

Kemudian datanglah kelompok orang-orang musafir, lalu mereka menyuruh seorang pengambil air, maka dia menurunkan timbanya, dia berkata: “Oh; khabar gembira, ini seorang anak muda!” Kemudian mereka menyembunyikan dia sebagai barang dagangan. Dan Allah Maha Mengetahui apa yang mereka kerjakan.

 

وَجاءَت سَيّارَةٌ

Kemudian datanglah kelompok orang-orang musafir,

Sekarang kamera kisah ini (kalau kita bayangkan kisah ini seolah filem dalam fikiran kita) berubah ke dalam telaga pula.

سَيّارَةٌ bukan kereta, tapi kafilah. Ianya adalah rombongan perniagaan. Yang bermusafir dalam perdagangan.

 

فَأَرسَلوا وارِدَهُم فَأَدلىٰ دَلوَهُ

lalu mereka mengutus seorang pengambil air, maka dia menurunkan timbanya,

فَأَرسَلوا وارِدَهُم hantar seseorang yang tugasnya mencari air untuk cari air atau melihat-lihat kawasan itu.

Apabila dia jumpa perigi itu, maka dia menurunkan timbanya. Dikatatakan ‘timbanya’ kerana tidak ada timba di tempat itu kerana seperti kita telah sebut, telaga itu adalah telaga di perjalanan yang tidak ramai orang datang.

Apabila timba itu turun, Nabi Yusuf bergantung pada timba itu, dan ini mungkin atas arahan abang-abang dia juga. Mereka dah bagitahu baginda awal-awal lagi apa nak buat kalau orang datang ke situ. Dan sekarang Nabi Yusuf redha sahaja dengan apa yang terjadi dengannya kerana Allah pun sudah ilhamkan kepada baginda yang akhirnya nanti baginda akan mendapat kesenangan. Lagipun kalau baginda lari pun, baginda hendak ke mana? Kalau dia jumpa dengan orang yang kenal dengan baginda, tentu ini akan memalukan keluarga dia juga. Oleh itu baginda sudah terima hakikat yang baginda memang tidak boleh balik rumah. Macam mana nak balik lagi, sedangkan adik beradik sendiri dah tak suka?

 

 قالَ يا بُشرىٰ هٰذا غُلامٌ

dia berkata: “Oh; khabar gembira, ini seorang anak muda!”

Orang yang menaikkan timba itu berkata: يا بُشرىٰ bermaksud dia terkejut dalam kegembiraan kerana bukan air yang naik tapi seorang budak. Dia gembira kerana dia nampak peluang boleh jual budak yang comel itu sebagai hamba. Dan itu adalah kebiasaan zaman itu.

 

وَأَسَرّوهُ بِضاعَةً

Kemudian mereka menyembunyikan dia sebagai barang dagangan. 

وَأَسَرّوهُ bermaksud mereka cepat-cepat menyembunyikan Nabi Yusuf kerana takut orang lain ambil. Ini macam orang yang sorok barang curi.

Mereka menganggap baginda sebagai بِضاعَةً (barang dagangan). Maknanya zaman dulu lagi sudah ada ‘perdagangan manusia’.

 

وَاللَّهُ عَليمٌ بِما يَعمَلونَ

Dan Allah Maha Mengetahui apa yang mereka kerjakan.

Allah tahu apa yang mereka lakukan, dan Allah akan tanya mereka tentang penculikan mereka itu. Begitulah kita semua akan kena tanya nanti dengan apa yang kita lakukan. Mereka itu semua bersalah kerana mereka sama-sama bersubahat. Walaupun yang angkat itu seorang sahaja, tapi yang lain setuju nak buat apa yang mereka telah buat.

Allah juga Maha Tahu perbuatan abang-abang Nabi Yusuf a.s. itu.


 

Ayat 20:

وَشَرَوهُ بِثَمَنٍ بَخسٍ دَراهِمَ مَعدودَةٍ وَكانوا فيهِ مِنَ الزّاهِدينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And they sold him for a reduced price – a few dirhams – and they were, concerning him, of those content with little.

(MALAY)

Dan mereka menjual Yusuf dengan harga yang murah, iaitu beberapa dirham saja, dan mereka merasa cukup dalam hal ini.

 

وَشَرَوهُ بِثَمَنٍ بَخسٍ دَراهِمَ مَعدودَةٍ

Dan mereka menjual Yusuf dengan harga yang murah, iaitu beberapa dirham saja,

بَخسٍ bermaksud sangat-sangat murah. Murah sampaikan boleh dikatakan beri percuma sahaja. Macam barang harga RM10,000 tapi dijual dengan RM10 sahaja. Contohnya kalau barang curi, orang yang curi itu tidak jual dengan mahal pun kerana dia nak duit cepat dan dia tidak mahu orang tanya banyak.

دَراهِمَ مَعدودَةٍ Nabi Yusuf dijual dengan harga beberapa dinar sahaja. Ada yang mengatakan bahawa Nabi Yusuf dijual dengan harga 20 dirham sahaja. Ini adalah kerana mereka tidak tahu kedudukan baginda dan kenabian baginda. Dan mereka hendak cepat-cepat jual.

 

وَكانوا فيهِ مِنَ الزّاهِدينَ

dan mereka merasa cukup dalam hal ini.

الزّاهِدينَ ambil sesuatu setakat janji ada sahaja. Dari katadasar yang sama juga datang kalimah zuhud. Maknanya, mereka tidak kisah berapa harga mereka dapat. Nampak macam mereka tidak kisah dengan harta pula (dan ini adalah sifat yang baik, bukan?). Tapi sebenarnya, Allah memerli mereka dalam ayat ini. Mereka jual dengan murah itu kerana mereka nak jual dengan cepat kerana mereka takut kena tangkap.

Ada juga yang kata, abang-abang dia yang jual dengan harga murah. Kisahnya, apabila mereka nampak ada orang angkat Nabi Yusuf dari telaga itu, mereka cepat-cepat datang dan kata itu adalah hamba mereka yang selalu sahaja lari dari mereka. Mereka dah mahu nak simpan dah dan mereka nak jual sahaja dia. Dan kerana sudah tidak suka, mereka nak jual murah sahaja, malas nak jaga dah kerana selalu lari. Maka mereka jual murah kerana waktu itu mereka bukan berminat pada duit tapi mereka berhajat nak hilangkan sahaja Nabi Yusuf dari mereka. Mereka kata Nabi Yusuf itu adalah hamba mereka kerana mereka tahu yang orang tidak akan beli orang merdeka. Dengan jual murah itu, hajat untuk menghilangkan Nabi Yusuf dari pandangan ayah mereka tercapai.

Tujuan mereka hilangkan Nabi Yusuf itu adalah kerana mereka nak ayah mereka sayang kepada mereka, tapi itu tidak berjaya. Nanti ayah mereka lebih benci kepada mereka dan masih tetap sayang dan teringat-ingat kepada Yusuf.


 

Ayat 21: keadaan keempat. Nabi yusuf bersedia jadi barang dagangan. orang yang beli tadi jual di pasar. tapi jual harga mahal. orang tak ramai yang nak beli. dia beli murah dari abang2 yusuf, tapi nak jual murah. jadi bila mahal, yang boleh beli adalah menteri kewangan sahaja.

وَقالَ الَّذِي اشتَراهُ مِن مِصرَ لِامرَأَتِهِ أَكرِمي مَثواهُ عَسىٰ أَن يَنفَعَنا أَو نَتَّخِذَهُ وَلَدًا ۚ وَكَذٰلِكَ مَكَّنّا لِيوسُفَ فِي الأَرضِ وَلِنُعَلِّمَهُ مِن تَأويلِ الأَحاديثِ ۚ وَاللَّهُ غالِبٌ عَلىٰ أَمرِهِ وَلٰكِنَّ أَكثَرَ النّاسِ لا يَعلَمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And the one from Egypt¹ who bought him said to his wife, “Make his residence comfortable. Perhaps he will benefit us, or we will adopt him as a son.” And thus, We established Joseph in the land that We might teach him the interpretation of events [i.e., dreams]. And Allāh is predominant over His affair, but most of the people do not know.

  • The minister in charge of supplies, whose title was al-‘Azeez.

(MALAY)

Dan orang Mesir yang membelinya berkata kepada isterinya: “Berikanlah kepadanya tempat (dan layanan) yang baik, boleh jadi dia bermanfaat kepada kita atau kita ambil dia sebagai anak”. Dan demikian pulalah Kami memberikan kedudukan yang baik kepada Yusuf di muka bumi (Mesir), dan agar Kami ajarkan kepadanya ta’bir mimpi. Dan Allah berkuasa terhadap urusan-Nya, tetapi kebanyakan manusia tiada mengetahuinya.

 

وَقالَ الَّذِي اشتَراهُ مِن مِصرَ لِامرَأَتِهِ

Dan orang Mesir yang membelinya berkata kepada isterinya:

Seorang lelaki dari Mesir telah membeli Yusuf a.s. Beliau beli untuk isterinya. Dari kisah selepas ini kita tahu yang dia seorang ahli politik (pemimpin) dan itu bermakna dia selalu tidak ada banyak masa di rumah. Dalam Tafsir ibn Kathir, dikatakan yang orang yang membelinya dari negeri Mesir itu adalah Aziz negeri Mesir, yakni perdana menterinya. Oleh itu, kita boleh agak yang dia nak beri isteri dia sibuk sikit dengan menjaga seseorang dan ada teman di rumah.

Al-Aufi telah meriwayatkan dari Ibnu Abbas, bahawa nama si pembeli itu adalah Qitfir. Muhammad ibnu Ishaq mengatakan, nama si pembeli itu adalah Itfir ibnu Ruhaib, menteri negeri Mesir yang menjabat sebagai menteri perbendaharaan Mesir waktu itu. Dan yang menjadi raja di zaman itu adalah Ar-Rayyan ibnul Walid, seorang lelaki dari keturunan bangsa ‘Amaliq (raksasa). Muhammad ibnu Ishaq mengatakan bahawa nama isteri menteri itu adalah Ra’il binti Ra’abil. Menurut selain Muhammad ibnu Ishaq, nama isterinya adalah Zulaikha.

Inilah nama Zulaikha yang selalu digunakan oleh orang kita. Tapi kerana kesahihan kisah ini tidak kuat, maka kita tidak gunakan nama Zulaikha dalam tafsir ini.

 

أَكرِمي مَثواهُ

“Berikanlah kepadanya tempat yang baik, 

Walaupun dia membeli Yusuf tapi lihat bagaimana dia cakap tentang Nabi Yusuf dengan isterinya. أَكرِمي مَثواهُ bermakna berilah tempat yang baik untuk budak itu tinggal. Ia juga bermakna berilah layanan yang baik kepada budak itu. Dia juga berniat untuk beri Yusuf tinggal lama dengannya kerana kalimah مَثوا adalah tempat tinggal yang lama. Selalunya digunakan sebagai tempat tinggal dan tempat mati juga – tinggal sampai mati di situ – tempat tetap untuk tinggal.

Oleh itu kita boleh lihat bagaimana Allah menempatkan baginda di tempat tinggal yang baik. Tidaklah baginda ditinggal di luar rumah sahaja seperti hamba yang lain, tapi di tempat yang baik dalam rumah. Allah muliakan Nabi Yusuf.

 

عَسىٰ أَن يَنفَعَنا

boleh jadi dia bermanfaat kepada kita

Lelaki itu kata mungkin budak yang dia baru beli itu bermanfaat bagi kita; entah dia seorang yang cerdik, dapat tolong jadi kerani atau menolong apa sahaja di rumah.

 

أَو نَتَّخِذَهُ وَلَدًا

atau kita ambil dia sebagai anak”.

Dan kalau dia baik lagi, boleh sahaja ambil dia jadi anak angkat terus. Ini kerana mereka tidak ada anak. Beginilah perasaan sayang yang Allah masukkan ke dalam hati menteri itu kepada Nabi Yusuf.

 

وَكَذٰلِكَ مَكَّنّا لِيوسُفَ فِي الأَرضِ

Dan demikianlah Kami memberikan kedudukan yang baik kepada Yusuf di muka bumi (Mesir), 

Allah lah yang merancang semua ini untuk NabiNya. Dan inilah juga jawapan kepada soalan dari Bani Israil kepada Nabi Muhammad, kenapa Bani Israil boleh sampai duduk di negeri Mesir pula sedangkan mereka asalnya dari Palestin – jawapannya adalah kehidupan mereka bermula dengan datangnya Nabi Yusuf ke Mesir.

Ada jumlah muqaddar dalam ayat ini: Allah muliakan kedudukan baginda setelah baignda dihina oleh adik beradik dia.

 

وَلِنُعَلِّمَهُ مِن تَأويلِ الأَحاديثِ

dan agar Kami ajarkan kepadanya ta’bir percakapan.

Bagi diberikan kelebihan untuk menilai dan memahami perkara yang kompleks dan susah difahami oleh manusia lain. Bukan sahaja dalam tadbir mimpi. Kelebihan ini diberikan melalui kebijaksaan baginda. Akhirnya nanti, Allah hendak jadikan baginda sebagai menteri kewangan Mesir juga. Oleh itu dia ditakdirkan supaya tinggal di rumah orang politik supaya dia dapat belajar banyak benda. Dia didedahkan dengan banyak perkara tentang negara kerana dia akan dengar percakapan tuan rumahnya itu terutama kalau tuan itu berbincang dengan pembesar-pembesar yang lain. Begitulah kalau seseorang itu duduk di rumah seorang nelayan, tentu dia dapat belajar menjadi nelayan juga, bukan? Maka Nabi Yusuf akan bergaul dengan pemimpin yang lain yang bercakap tentang perkara-perkara pemerintahan dan negara. Tentu dia akan terbuka dengan perkara-perkara itu dan nanti dia akan menjadi orang yang pandai dan faham tentang dunia dan hal politik. Dia sendiri memang seorang yang bijak. Semua ini baginda dapat dari ilham yang diberikan oleh Allah dan ilmu dunia dari pergaulannya. Dua-dua baginda dapat.

 

وَاللَّهُ غالِبٌ عَلىٰ أَمرِهِ

Dan Allah berkuasa terhadap urusan-Nya,

غالِبٌ bermaksud mengalahkan seseorang/sesuatu. Apa sahaja yang terjadi kepada baginda adalah dalam urusan Allah. Allah yang susun semua sekali walaupun kalau baginda tidak mahu pun. Allah tidak pernah tinggalkan baginda. Bukan sahaja baginda, tapi kita semua dalam urusan Allah. Kita selalu merancang tapi perancangan kita tidak semestinya menjadi kerana Allah dapat mengalahkan perancangan kita.

 

وَلٰكِنَّ أَكثَرَ النّاسِ لا يَعلَمونَ

tetapi kebanyakan manusia tiada mengetahuinya.

Tapi manusia ramai yang tidak faham tentang perkara ini. Mereka mengeluh apabila ada masalah, mereka rasa Allah tinggalkan mereka, mereka rasa mereka tidak disayangi oleh Allah kalau mereka mendapat nasib yang malang. Mereka berusaha macam-macam perkara tapi mereka tidak meletakkan tawakal mereka kepada Allah. Mereka tidak dapat terima kalau apa yang mereka rancangkan tidak menjadi. Mereka salahkan diri mereka, orang lain, keadaan, malah ada yang menyalahkan Allah.


 

Ayat 22: Ini adalah keadaan kelima. Setelah menerima ujian yang besar dan diletakkan di dalam rumah menteri, sekarang baginda diuji dalam rumah pula. Walaupun duduk senang tapi kena uji juga dengan hal keagamaan. Walaupun baginda dilayan dengan baik oleh keluarga barunya, tapi kena uji juga.

وَلَمّا بَلَغَ أَشُدَّهُ آتَيناهُ حُكمًا وَعِلمًا ۚ وَكَذٰلِكَ نَجزِي المُحسِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And when he [i.e., Joseph] reached maturity, We gave him judgement and knowledge. And thus We reward the doers of good.

(MALAY)

Dan tatkala dia cukup dewasa Kami berikan kepadanya hikmah dan ilmu. Demikianlah Kami memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat baik.

 

وَلَمّا بَلَغَ أَشُدَّهُ

Dan tatkala dia cukup dewasa

Iaitu apabila dia telah baligh. Tidak pasti berapa umur dia waktu itu. Dan memang ada banyak pendapat tentang perkar aini. Yang pasti, dia telah dewasa. Bolehlah kita kata mungkin umurnya 33 tahun atau kurang lagi.

 

آتَيناهُ حُكمًا وَعِلمًا

Kami berikan kepadanya hikmah dan ilmu.

Waktu itu, Allah berikan hikmah iaitu kepandaian buat keputusan dan juga ilmu kenabian. Maksudnya, waktu itu baginda diberi dengan pangkat kenabian sekali. Kerana ilmu yang dimaksudkan adalah ilmu kenabian.

Kalau kita lihat susunan ini: حُكمًا وَعِلمًا di dalam ayat-ayat lain, selalunya terbalik, bukan? Tetapi Allah susun lain. Ini adalah kerana Allah beri ‘hikmah’ dahulu kepada baginda. Walaupun baginda tidak banyak ilmu lagi, tapi baginda sudah pandai buat keputusan yang baik dari pemerhatian baginda. Begitulah kadang-kadang kita lihat, ada orang yang pandai dari segi ilmu, tapi sudah pandai buat keputusan bukan? Dan ada yang pandai, tapi tidak bijak – sebagai contoh ada orang pandai ekonomi tapi diri sendiri tidak pandai untuk berniaga. Jadi pandai atau tidak, tidak semestinya pandai buat keputusan.

Maka kita kena belajar dari ayat ini dan amalkan. Iaitu kita kena pandai buat keputusan. Jangan kelam kabut dalam buat keputusan. Kena perhatikan apa yang terjadi dan cuba buat penilaian berdasarkan akal yang waras, bukan dari emosi.

 

وَكَذٰلِكَ نَجزِي المُحسِنينَ

Demikianlah Kami memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat baik.

Begitulah kurniaan Allah kepada Nabi Yusuf. Tapi kalimah yang digunakan adalah المُحسِنينَ (orang-orang yang baik). Jadi apa yang Nabi Yusuf dapat itu bukan untuk baginda sahaja. Kita pun boleh dapat kelebihan itu kalau kita berusaha. Mungkinlah tidak sampai ke tahap Nabi Yusuf tapi akan jadi lebih baik lagi dari diri kita sebelum ini.

Allahu a’lam.


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Posted in Surah 012: Yusuf | Leave a comment

Tafsir Surah Yusuf Ayat 15 – 18 (Pulang tanpa Yusuf)

Ayat 15:

فَلَمّا ذَهَبوا بِهِ وَأَجمَعوا أَن يَجعَلوهُ في غَيابَتِ الجُبِّ ۚ وَأَوحَينا إِلَيهِ لَتُنَبِّئَنَّهُم بِأَمرِهِم هٰذا وَهُم لا يَشعُرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So when they took him [out] and agreed to put him into the bottom of the well…¹ But We inspired to him, “You will surely inform them [someday] about this affair of theirs while they do not perceive [your identity].”

  • The conclusion of this sentence is estimated to be “…they tormented him.”

(MALAY)

Maka tatkala mereka membawanya dan mereka sepakat memasukkannya ke dasar sumur (lalu mereka masukkan dia), dan (di waktu dia sudah dalam sumur) Kami wahyukan kepada Yusuf: “Sesungguhnya kamu akan menceritakan kepada mereka perbuatan mereka ini, sedang mereka tiada menyedari”.

 

فَلَمّا ذَهَبوا بِهِ

Maka tatkala mereka membawanya

Maka esok harinya mereka berjaya bawa Nabi Yusuf. Ini kerana akhirnya Nabi Ya’kub telah bersetuju. Adik Nabi Yusuf  yang bernama Bunyamin duduk dengan ayah dia. Mereka hanya bawa Nabi Yusuf sahaja.

 

وَأَجمَعوا أَن يَجعَلوهُ في غَيابَتِ الجُبِّ

dan mereka sepakat memasukkannya ke dasar sumur

Mereka ijmak (sepakat) untuk meninggalkan Nabi Yusuf di dalam telaga musafir itu. الجُبِّ juga bukan telaga yang dalam. Ini penting sebab bolehlah baginda diselamatkan nanti.

Ada muqaddar dalam ayat ini: mereka lakukanlah apa yang mereka lakukan itu. Cuma banyak kisah Israiliyat tentang perkara ini kalau kita baca kitab-kitab tafsir. Kita tak mahu masuk membicarakan tentang kisah-kisah yang tidak sahih itu.

Selepas mereka meninggalkan baginda,  dikatakan yang mereka tidak tinggalkan terus tapi mereka duduk menunggu tengok apa yang terjadi. Ada yang kata mereka menunggu dalam masa tiga hari baru ada yang datang ke kawasan itu. Maknanya mereka tidak mahu baginda  mati di dalam telaga itu, maka mereka hantar makanan juga. Ini ekoran nasihat abang mereka yang tidak mahu baginda dibunuh.

 

وَأَوحَينا إِلَيهِ لَتُنَبِّئَنَّهُم بِأَمرِهِم هٰذا

dan Kami wahyukan kepada Yusuf: “Sesungguhnya kamu akan menceritakan kepada mereka perbuatan mereka ini,

Selepas baginda dijatuhkan ke dalam perigi itu, baginda naik ke atas satu batu yang berada di dasar perigi itu. Semasa baginda di dalam sumur itu, diwahyukan kepada Nabi Yusuf (dalam bentuk ilham) yang baginda akan menceritakan balik kisah ini kepada mereka nanti. Maka tenanglah sikit hati baginda. Ilham dalam bentuk ini juga pernah terjadi kepada ibu Nabi Musa juga. Tujuan Allah adalah untuk menenangkan hati mereka yang amat sedih itu. Allah menenangkan hati baginda dengan memberitahu akhir untuk baginda adalah kebaikan. Walaupun yang terjadi kepada baginda waktu itu teruk, tapi nanti baginda akan mendapat kesenangan dan jalan keluar yang baik.

 

وَهُم لا يَشعُرونَ

sedang mereka tiada menyedari”.

Allah ilhamkan yang waktu itu mereka tidak sedar waktu itu yang menceritakan balik adalah Nabi Yusuf sendiri.

Maka inilah sahaja yang disebut dalam Qur’an. Para mufassir banyak sebut tentang kisah-kisah tambahan kejadian ini yang kita tidak mahu tuliskan di sini. Kita tak mahu nak tambah sedangkan ini cara yang diajar oleh Allah. Waktu ayat ini diturunkan pun, orang baca dari Qur’an ini sahaja dan tidak ada kisah tambahan waktu itu. Dan ini biasalah, kerana kalau kita tengok filem pun, ada benda yang tidak diberitahu. Kerana diberitahu perkara yang penting sahaja. Tak payahlah tanya banyak sangat – tengok sahajalah filem itu. Kerana ada benda yang tidak diberitahu oleh pencerita kerana sebab tertentu.

Maka sekarang kita sedang baca kisah versi yang Allah sampaikan. Kita baca dulu dan nanti selepas itu barulah tengok apakah tambahan-tambahan dalam kitab tafsir. Supaya nanti kita pandai bezakan mana yang Allah sebut dan mana yang ditambah. Yang ditambah itu mungkin benar dan mungkin tidak tepat.

Sehubungan dengan hal ini Ibnu Jarir mengatakan, telah menceritakan kepadaku Al-Haris, telah menceritakan kepada kami Abdul Aziz, telah menceritakan kepada kami Sadaqah ibnu Ubadah Al-Asadi, dari ayahnya; ia pernah mendengar Ibnu Abbas menceritakan bahwa ketika saudara-saudara Yusuf masuk ke dalam istana Yusuf, maka Yusuf langsung dapat mengenali mereka, sedangkan mereka tidak mengenalnya. Lalu Yusuf berkata, “Ambilkanlah piala itu.” Kemudian Yusuf meletakkan piala itu di tangannya dan memukul piala itu hingga berdenting suaranya. Lalu Yusuf berkata, “Sesungguhnya piala ini akan menceritakan kepadaku berita tentang golongan orang-orang ini, bahwa sesungguhnya di masa lalu kalian mempunyai seorang saudara seayah kalian yang dikenal dengan nama Yusuf yang sangat dicintai oleh ayah kalian, sedangkan kalian tidak. Lalu kalian membawanya pergi dan melemparkannya ke dasar sebuah sumur.”

Ibnu Abbas melanjutkan kisahnya, “Lalu Yusuf kembali memukul piala itu, dan piala itu berdenting untuk kedua kalinya. Kemudian Yusuf berkata, ‘Setelah itu kalian datang menghadap kepada ayah kalian dan kalian katakan kepadanya bahwa serigala telah memangsa Yusuf, dan kalian pun datang kepadanya dengan membawa baju gamisnya yang dilumuri oleh darah yang dusta (palsu).’ Maka sebagian dari mereka (saudara-saudara Yusuf) berkata kepada sebagian yang lainnya, ‘Sesungguhnya piala ini benar-benar menceritakan kisah kalian’.”


 

Ayat 16: Ini kisah selepas mereka tinggalkan Nabi Yusuf.

وَجاءوا أَباهُم عِشاءً يَبكونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And they came to their father at night, weeping.

(MALAY)

Kemudian mereka datang kepada ayah mereka di malam hari sambil menangis.

 

وَجاءوا أَباهُم عِشاءً

Kemudian mereka datang kepada ayah mereka di malam hari 

Mereka balik waktu malam. Selalunya mereka biasa balik petang hari. Tapi kalau balik waktu petang, takut nanti orang nampak tidak ada Yusuf dan banyak persoalan pula nanti. Dan lagi pun kalau orang buat jahat, mereka nal jaga air muka mereka juga supaya tidak nampak yang mereka menipu. Mereka juga boleh buat alasan seolah-olah  mereka telah sibuk cari Nabi Yusuf yang hilang sampai mereka balik lewat. Kita boleh lihat perancangan rapi dari mereka. Tapi ada juga yang mereka tersilap dan akan disebut nanti.

 

يَبكونَ

sambil menangis

Mereka mengadap ayah mereka sambil menangis. Mereka hanya berlakon menangis, bukan betul-betul pun kerana semua tahu apa yang terjadi. Mereka memperlihatkan seakan-akan mereka kecewa dan sedih atas nasib yang dialami oleh Yusuf, dan mereka meminta maaf atas apa yang telah menimpa Yusuf sesuai dengan rancangan yang mereka buat.


 

Ayat 17:

قالوا يا أَبانا إِنّا ذَهَبنا نَستَبِقُ وَتَرَكنا يوسُفَ عِندَ مَتاعِنا فَأَكَلَهُ الذِّئبُ ۖ وَما أَنتَ بِمُؤمِنٍ لَنا وَلَو كُنّا صادِقينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They said, “O our father, indeed we went racing each other and left Joseph with our possessions, and a wolf ate him. But you would not believe us, even if we were truthful.”

(MALAY)

Mereka berkata: “Wahai ayah kami, sesungguhnya kami pergi berlumba-lumba dan kami tinggalkan Yusuf di dekat barang-barang kami, lalu dia dimakan serigala; dan kamu sekali-kali tidak akan percaya kepada kami, sekalipun kami adalah orang-orang yang benar”.

 

قالوا يا أَبانا

Mereka berkata: “Wahai ayah kami,

Ini adalah alasan dan helah tipuan mereka. Mereka buat cerita tipu kepada ayah  mereka.

 

إِنّا ذَهَبنا نَستَبِقُ

sesungguhnya kami pergi berlumba-lumba

Mereka kata mereka berlumba lari sesama mereka.

 

وَتَرَكنا يوسُفَ عِندَ مَتاعِنا

dan kami tinggalkan Yusuf di dekat barang-barang kami,

Dan masa berlumba itu mereka tinggalkan Yusuf dengan barang mereka, mungkin untuk menjaganya.

 

فَأَكَلَهُ الذِّئبُ

lalu dia dimakan serigala;

Mereka kata baginda dimakan dengan serigala yang Nabi Ya’kub juga yang  cakap dulu. Kerana dulu ayah mereka takut serigala makan Yusuf, maka mereka gunakan hujah yang sama juga.

 

وَما أَنتَ بِمُؤمِنٍ لَنا

dan kamu sekali-kali tidak akan percaya kepada kami,

Nabi Ya’kub dengar sahaja apa kisah mereka itu. Dan mereka sendiri cakap yang baginda tidak percaya dengan kisah mereka. sMereka endiri dah ada rasa bersalah dalam hati mereka.

 

وَلَو كُنّا صادِقينَ

sekalipun kami adalah orang-orang yang benar”.

Mereka kata ayahnya tidak akan percaya walaupun mereka cakap perkara yang benar. Lihat mereka gunakan لَو – bukan إنَّ. Memberi isyarat yang mereka memang menipu pun.


 

Ayat 18: Inilah kesilapan dalam rancangan mereka.

وَجاءوا عَلىٰ قَميصِهِ بِدَمٍ كَذِبٍ ۚ قالَ بَل سَوَّلَت لَكُم أَنفُسُكُم أَمرًا ۖ فَصَبرٌ جَميلٌ ۖ وَاللَّهُ المُستَعانُ عَلىٰ ما تَصِفونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And they brought upon his shirt false blood.¹ [Jacob] said, “Rather, your souls have enticed you to something, so patience is most fitting. And Allāh is the one sought for help against that which you describe.”

  • They had stained Joseph’s shirt with the blood of a lamb but had forgotten to tear it, thereby arousing their father’s suspicion.

(MALAY)

Mereka datang membawa baju gamisnya (yang berlumuran) dengan darah palsu. Ya’qub berkata: “Sebenarnya dirimu sendirilah yang memandang baik perbuatan (yang buruk) itu; maka kesabaran yang baik itulah (kesabaranku). Dan Allah sajalah yang dimohon pertolongan-Nya terhadap apa yang kamu ceritakan”.

 

وَجاءوا عَلىٰ قَميصِهِ بِدَمٍ كَذِبٍ

Mereka datang membawa bajunya (yang berlumuran) dengan darah palsu.

Untuk membuktikan yang memang Nabi Yusuf sudah diserang dan dibunuh oleh serigala, mereka tunjuk baju Nabi Yusuf yang berlumuran darah. Ini kali pertama baju Nabi Yusuf disebut, semua sekali ada tiga kali keluar kisah baju Nabi Yusuf dalam surah ini.

بِدَمٍ كَذِبٍ (dengan darah tipu). Inilah kesilapan kisah mereka. Kalaulah benar serigala dan serang dan makan Nabi Yusuf, tentulah baju itu ada koyak, bukan? Tapi tidak disebut dalam ayat ini yang baju itu koyak, cuma ada ‘darah tipu’. Maknanya, mereka ambil darah binatang lain dan mereka lumurkan pada baju itu. Nabi Ya’kub nampak keadaan baju itu, baginda dah tahu dah apa yang terjadi.

Menurut riwayat yang diceritakan oleh Mujahid, As-Saddi, serta lain-lainnya yang bukan hanya seorang, saudara-saudara Yusuf menangkap seekor kambing muda, lalu mereka sembelih, dan darahnya mereka lumurkan ke baju Yusuf, sebagai bukti bahwa inilah baju Yusuf yang telah dimangsa oleh serigala, dan padanya terdapat bekas-bekas darahnya. Akan tetapi, mereka lupa merobek baju itu. Karena itulah Nabi Ya’qub tidak percaya kepada bukti yang diajukan kepadanya itu. Bahkan dia berkata menyindir mereka yang telah menipunya:

 

قالَ بَل سَوَّلَت لَكُم أَنفُسُكُم أَمرًا

Ya’qub berkata: “Sebenarnya dirimu sendirilah yang memandang baik perbuatan (yang buruk) itu; 

Maka terbukalah sudah rahsia mereka.

Nabi Ya’kub tidak melenting tapi baginda kata yang nafsu mereka telah membisikkan kepada mereka untuk buat rancangan yang tidak baik dan menampakkan ia baik pada pandangan mereka. Kalimah سَوَّلَت dari س و ل yang bermaksud ditipu, diajak, dipujuk. Oleh itu, perbuatan taswil adalah menganggap sesuatu itu ringan sahaja, tidak kisah sangat kalau dilakukan. Macam kadang-kadang apabila kita sangka dosa itu kecil, kita tidak kisah untuk melakukannya. Ini adalah kerana syaitan telah menjadikan benda yang berat jadi nampak ringan sahaja. Begitulah alasan yang digunakan oleh pembuat dosa – “alaa, bukan teruk sangat pun….” Mereka nak sedapkan diri mereka sahaja.

 

فَصَبرٌ جَميلٌ

maka kesabaranlah yang baik

Allah beri wahyu kepada baginda, sekadar itu sahaja perlu dia tanya, selebihnya kena sabar. Dan memang baginda bersabar sungguh kerana baginda tidak tanya pun mana Nabi Yusuf. Baginda sedar yang baginda kena terima sahaja. Tidak ada gunanya marah mereka dan minta mereka bawa balik Nabi Yusuf. Maka apa yang Nabi ya’kub boleh buat adalah sabar sahaja. Dan tidak guna bercakap dengan mereka lagi.

Ini perkara yang mengejutkan sekali kerana bukan senang bersabar dalam perkara macam ini. Dan ini menunjukkan kebijaksaan Nabi Ya’kub sebagai seorang Nabi. Kerana baginda tahu tidak ada gunanya marah mereka waktu itu – semuanya ada dalam takdir dan baginda kena sabar sahaja. Memang berat perkara yang terjadi itu, kerana penculikan bukan perkara kecil, tapi baginda sabar sahaja. Kalau bapa lain dah jadi gila dah. Di negara kita pun ada banyak kejadian ini (culik dari rumah, dari pusat beli belah). Kita pun tak dapat nak bayangkan kalau terjadi pada diri kita sendiri, kalau anak kita sendiri yang kena culik – bayangkan kalau kita dengar maklumat NURIN alert tu, kita dah risau dah dan terbayang perasaan kita kalau anak kita sendiri jadi begitu. Memang menakutkan sekali, bukan?

Dan memang bahaya perkara ini kerana ada manusia yang boleh tergelincir akidah mereka apabila terkena dengan musibah yang besar-besar begini. Sampai yang ada tertanya: “kenapa Allah jadikan ini?” Ini amat bahaya sekali kerana akidah kita pun boleh tergugat kerana mempersoalkan apa yang Allah lakukan.

Kita amat takut membaca kisah culik-culik ini kerana kita pun tahu ramai dari kanak-kanak itu dijadikan sebagai hamba, hamba seks, diambil organ mereka dan sebagainya. Sampaikan kita tidak sanggup nak tengok berita pun kalau ada kisah itu kerana budak itu tidak bersalah bukan? Dan tidakkah Nabi Yusuf juga dijual sebagai hamba?

Tapi sekarang kita belajar bagaimana seorang Nabi yang kehilangan anaknya dapat bersabar. Oleh itu, kalimat فَصَبرٌ جَميلٌ bermaksud sabar yang tidak ada rungutan. Kerana kalau merungut, itu bukan sabar namanya.

Dengan kata lain, baginda akan bersabar dengan kesabaran yang baik atas musibah ini yang anak-anaknya sepakat untuk menimpakannya kepada baginda, hingga Allah memberikan jalan keluar berkat pertolongan dan kasih sayang-Nya.

 

وَاللَّهُ المُستَعانُ عَلىٰ ما تَصِفونَ

Dan Allah sajalah yang dimohon pertolongan-Nya terhadap apa yang kamu ceritakan”.

وَاللَّهُ المُستَعانُ bermaksud Allahlah sahaja tempat kita cari pertolongan dan tempat kita berharap. Walaupun anaknya memberi berbagai-bagai hujah dan helah, tapi Nabi Ya’kub dengar sahaja dan serahkan kepada Allah untuk memberi kebaikan. Kerana apa-apa yang terjadi itu ada hikmah yang Allah hendak berikan, tapi kita sahaja yang mungkin tidak nampak. Baginda hanya dapat berharap sahaja. Baginda serahkan urusan itu kepada Allah.

Sehubungan dengan hal ini Imam Bukhari telah meriwayatkan hadis Aisyah dalam kisah tuduhan palsu yang ditujukan terhadap dirinya, antara lain Aisyah mengatakan, “Demi Allah, aku tidak menemukan suatu misal pun bagiku terhadap kalian kecuali seperti apa yang dikatakan oleh ayah Yusuf: ‘maka kesabaran yang baik itulah (kesabaranku). Dan Allah sajalah yang dimohon pertolongan-Nya terhadap apa yang kalian ceritakan.’ (Yusuf: 18).”

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


 

Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Posted in Surah 012: Yusuf | Leave a comment

Tafsir Surah Yusuf Ayat 9 – 14 (Perancangan Jahat)

Ayat 9:

اقتُلوا يوسُفَ أَوِ اطرَحوهُ أَرضًا يَخلُ لَكُم وَجهُ أَبيكُم وَتَكونوا مِن بَعدِهِ قَومًا صالِحينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Kill Joseph or cast him out to [another] land; the countenance [i.e., attention] of your father will [then] be only for you, and you will be after that a righteous people.”¹

  • i.e., You can repent thereafter.

(MALAY)

Bunuhlah Yusuf atau buanglah dia ke suatu daerah (yang tak dikenal) supaya perhatian ayahmu tertumpah kepadamu saja, dan sesudah itu hendaklah kamu menjadi orang-orang yang baik”.

 

اقتُلوا يوسُفَ

Bunuhlah Yusuf 

Kita boleh agak bahawa kata-kata dalam ayat ini adalah dari hasutan syaitan. Inilah hasutan syaitan dari dulu lagi – ingat kembali kisah Habil dan Qabil? Bukankah syaitan sentiasa menyuruh manusia membunuh manusia yang lain? Dan kisah Habil dan Qabil itu pun kerana cemburu juga – sama macam abang-abang Nabi Yusuf yang cemburu kepada baginda. Dalam ayat ini, tidak disebut siapa yang bercakap. Jadi kita boleh agak yang ini adalah perbincangan antara mereka (setelah dihasut oleh syaitan).

 

أَوِ اطرَحوهُ أَرضًا

atau buanglah dia ke suatu daerah

Walaupun terkeluar cadangan untuk bunuh Nabi Yusuf, tapi ada yang rasa lembut hati maka tidak jadi nak bunuh. Maka mereka tukar rancangan untuk letak Nabi Yusuf dalam telaga. اطرَح bermaksud buang sesuatu yang rasa tidak ada harga, macam buang pembalut gula-gula ke dalam tong sampah. Tidak disebut tempat yang khusus (sebab أَرضًا dalam naikrah), maksudnya mana-mana pun, asalkan jauh dari mereka.

 

يَخلُ لَكُم وَجهُ أَبيكُم

supaya perhatian ayahmu tertumpah kepadamu saja,

يَخلُ dari kalimah خ ل و yang bermaksud menyendiri. Dari sinilah terjadinya kalimah khalwah (bersendirian dengan Allah atau bersendirian lelaki dan wanita). Apabila bersendiri, fikiran kita pun tertumpu kepada Allah atau orang yang kita bersendiri itu. Maksud dalam ayat ini: memberi tumpuan, beri perhatian. Mereka hendakkan perhatian dari ayah mereka tertumpu kepada mereka sahaja (kerana selama ini mereka rasa ayah mereka beri perhatian kepada Nabi Yusuf sahaja). Bila saingan sudah tidak ada, mereka rasa ayah mereka akan sayang kepada mereka.

Rancangan mereka ini memang ekstrim. Begitulah apabila buat sesuatu kejahatan, ia menjadi lebih teruk bila dah ramai (seperti abang-abang Nabi Yusuf ini – mereka kata mereka عُصبَةٌ). Dalam psikologi, ini dipanggil ‘mob mentality. Bila dah ramai, mereka jadi berani dan semua orang terikut-ikut dengan pendapat ramai dan takut nak lawan. Kerana waktu kalau bersuara melawan apa yang dikatakan oleh kumpulan, dia pula yang kena lawan nanti oleh kumpulan itu.

 

وَتَكونوا مِن بَعدِهِ قَومًا صالِحينَ

dan sesudah itu hendaklah kamu menjadi orang-orang yang baik”.

Mereka buat rancangan selepas itu barulah bertaubat dan jadi orang baik pula. Mereka sangka, bila ayah dah beri perhatian kepada mereka, tidaklah mereka jadi jahat lagi – ini kerana mereka rasa mereka jadi teruk perangai kerana ayah mereka tidak beri perhatian terhadap mereka.

Tambahan pula anak yang baik sudah tidak ada nak dibandingkan dengan mereka, jadi mereka akan nampak baiklah pula. Mereka lepas itu berhajat akan jadikan ayah mereka berbangga dengan mereka.

Ini adalah satu lagi emosi yang bahaya. Dalam psikologi, ini dipanggil ‘twisted love’. Ada orang yang ada masalah kawal emosi sampai sanggup buat jahat kerana cinta. Sebagai contoh, mereka sanggup bunuh atau cederakan orang yang mereka sangka menjadi saingan mereka dalam mendapatkan orang yang mereka mahukan. Ini bahaya dan ini boleh jadi masalah besar dalam diri manusia. Oleh itu, manusia kena belajar kawal emosi mereka. Masalahnya, pendidikan di dunia sekarang, banyak tidak menjurus ke arah emosi – cuma ajar baca dan mengira sahaja. Oleh itu, kita sebagai orang yang pandai, jangan ringankan masalah emosi ini – maka kita kena beri perhatian kepada pengukuhan emosi anak-anak kita. Kena didik mereka untuk pandai kenal emosi mereka kerana kalau tidak dikawal, mereka akan buat benda-benda yang jahat.


 

Ayat 10:

قالَ قائِلٌ مِنهُم لا تَقتُلوا يوسُفَ وَأَلقوهُ في غَيابَتِ الجُبِّ يَلتَقِطهُ بَعضُ السَّيّارَةِ إِن كُنتُم فاعِلينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Said a speaker among them, “Do not kill Joseph but throw him into the bottom of the well; some travelers will pick him up – if you would do [something].”

(MALAY)

Seorang diantara mereka berkata: “Janganlah kamu bunuh Yusuf, tetapi masukkanlah dia ke dasar sumur supaya dia dipungut oleh beberapa orang musafir, jika kamu hendak berbuat”.

 

قالَ قائِلٌ مِنهُم

Seorang diantara mereka berkata: 

Tidak pasti siapakah yang berkata dalam ayat ini, tapi dari bahasa, kita tahu yang dia adalah seorang ada yang paling berpengaruh dikalangan mereka. Jadi ada pendapat yang mengatakan (mungkin) yang berkata ini adalah abang mereka yang paling tua.

 

لا تَقتُلوا يوسُفَ

“Janganlah kamu bunuh Yusuf,

Dia kata jangan bunuh Yusuf sebab bunuh itu benda yang berat. Kalau nak dapatkan kasih ayah pun takkan sampai nak kena buat begitu sekali.

 

وَأَلقوهُ في غَيابَتِ الجُبِّ

tetapi buanglah dia ke dasar sumur

Walaupun dia tidak sampai hati nak bunuh, tapi dia masih marah kepada Yusuf kerana dia guna وَأَلقوهُ (buangkanlah dia). Maknanya, bukan biarkan sahaja, siap nak buang lagi.

غَيابَة dari kalimah asal غ ي ب yang bermaksud tidak nampak (ghaib). Kerana itulah kubur juga dipanggil غَيابَة kerana tidak nampak apa yang ada di dalam kubur itu. Sementara kalimah الجُبِّ bermaksud ‘telaga’. Iaitu telaga yang besar. Oleh itu, غَيابَتِ الجُبِّ adalah telaga yang jauh dari pandangan orang lain. Boleh diterjemah sebagai telaga musafir – digunakan oleh musafir dalam perjalanan mereka – bukannya telaga di sesuatu tempat tinggal yang banyak digunakan penduduk. Jadi telaga ini adalah jenis telaga yang dalam perjalanan dan jauh dari orang.

Maknanya telaga ini bukan telaga yang biasa kerana ada nama lain bagi telaga iaitu بئر (bi’ir). Kalau telaga yang ada binaan di sekelilingnya, itu adalah بئر. Dan kalau tidak ada, cuma ada lubang sahaja, ia adalalah الجُبِّ. Maknanya telaga ini tidak terjaga sangat kerana ianya digunakan sekali sekala sahaja.

 

يَلتَقِطهُ بَعضُ السَّيّارَةِ

supaya dia dipungut oleh beberapa orang musafir,

Kalimah لقط maksudnya diambil dan digunakan untuk budak yang diambil di perjalanan. Iaitu budak-budak yang hilang dari kumpulan dia dan diambil oleh orang yang jahat. Dan لقطة adalah sesuatu yang kita jumpa tengah jalan, contohnya kita terjumpa beg duit, dan kita ambil. Jadi, التقط adalah sesuatu yang kita terjumpa. Jadi ini adalah harapan mereka. Dan sebenarnya memang susah pun kerana mereka nak letak di telaga yang jauh dari orang – kebarangkalian ada orang datang ke situ adalah tipis sebenarnya.

Mereka berfikiran, tentu ada yang kafilah yang akan datang ke telaga itu dalam perjalanan mereka dan nanti akan terjumpa Nabi Yusuf disitu. Dalam riwayat, ada disebut bagaimana semasa Nabi Yusuf hendak dibuang ke dalam telaga itu, baginda cuba berpegang kepada abangnya – sampaikan bajunya tercabut dan baginda terlepas ke dalam telaga akhirnya. Disebutkan bahawa sebelum jatuh ke dasar, Jibrail tahan dan sambut baginda dan meletakkan baginda di atas batu dalam telaga itu.

 

إِن كُنتُم فاعِلينَ

jika kamu hendak berbuat”.

Yang berkata itu telah memberikan cadangannya dan dia sambung: kalau nak buat juga. Ini adalah kata-kata untuk menyedapkan hati sahaja. Mereka itu sebenarnya buat perkara yang jahat, tapi konon nak buat baik (tak bunuh pada mereka dah kira baik dah). Oleh itu, tak baik sangat pun. Ini kerana mereka tinggalkan di kawasan yang tidak ada orang, jadi yang jumpa itu pun adalah kafilah yang sesat sampai ke situ. Dalam riwayat disebutkan bagaimana mereka itu sepatutnya tak sampai pun di situ kalau bukan Allah yang bawa mereka ke situ. Maknanya, semua itu adalah dalam perancangan Allah taala.

Setelah mendengar cadangan dari abang mereka itu, adik beradik yang lain pun setuju dengan cadangan abang sulung itu.


 

Ayat 11: Tapi untuk menjayakan rancangan mereka, mereka kena pujuk dulu ayah. Lihat bagaimana cara mereka pujuk?

قالوا يا أَبانا ما لَكَ لا تَأمَنّا عَلىٰ يوسُفَ وَإِنّا لَهُ لَناصِحونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They said, “O our father, why do you not entrust us with Joseph while indeed, we are to him sincere counselors?

(MALAY)

Mereka berkata: “Wahai ayah kami, apa sebabnya kamu tidak mempercayai kami terhadap Yusuf, padahal sesungguhnya kami adalah orang-orang yang mengingini kebaikan baginya.

 

قالوا يا أَبانا

Mereka berkata: “Wahai ayah kami,

Ini adalah rancangan mereka untuk memujuk bapa mereka untuk melepaskan Nabi Yusuf ikut mereka supaya mereka dapat menjalankan rancangan jahat mereka itu.

 

ما لَكَ لا تَأمَنّا عَلىٰ يوسُفَ

apa sebabnya kamu tidak mempercayai kami terhadap Yusuf,

ما لَكَ bermaksud: “apa tak kena dengan kau?” Lihatlah bagaimana kurang ajar mereka bercakap dengan bapa mereka. Awal-awal lagi mereka telah mempersoalkan bapa mereka, seorang Nabi.  Mereka mempersoalkan Nabi Ya’kub kenapa tak percaya kepada mereka.

لا تَأمَنّا adalah satu tuduhan yang tidak patut diberikan kepada seorang ayah, apatah lagi seorang Nabi. Mereka kata begini kerana mereka nampak Nabi Ya’kub tidak lepaskan Yusuf dari pandangan dia. Ke mana sahaja Nabi Ya’kub pergi, Nabi Yusuf sentiasa ada bersama. Nabi Ya’kub telah biarkan Nabi Yusuf bersendirian bersama dengan abang-abang baginda.

 

وَإِنّا لَهُ لَناصِحونَ

padahal sesungguhnya kami adalah orang-orang yang mengingini kebaikan baginya.

Mereka sekarang mengaku yang mereka berniat baik terhadap Nabi Yusuf, adik mereka. Apabila ada takdim pada kalimah لَهُ (didahulukan dan bukan dalam format bahasa Arab yang biasa), ia hendak menekankan yang kononnya mereka mengatakan Nabi Yusuf itu seorang yang rapat dengan mereka yang mereka sayang dan kononnya nak kata mereka prihatin dengan Nabi Yusuf. Kita tahu dari kisah mereka yang sebenarnya mereka tidak begitu, bukan?


 

Ayat 12: Sekarang mereka menyatakan apa yang mereka hendak Nabi Ya’kub lakukan.

أَرسِلهُ مَعَنا غَدًا يَرتَع وَيَلعَب وَإِنّا لَهُ لَحافِظونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Send him with us tomorrow that he may eat well and play. And indeed, we will be his guardians.”

(MALAY)

Biarkanlah dia pergi bersama kami besok pagi, agar dia (dapat) makan-makan dan (dapat) bermain-main, dan sesungguhnya kami pasti menjaganya”.

 

أَرسِلهُ مَعَنا غَدًا

Biarkanlah dia pergi bersama kami besok pagi,

Ini adalah dialog Nabi Ya’kub dan anak-anaknya. Mereka minta Nabi Ya’kub biarkan Nabi Yusuf bermain dengan mereka esok. Mereka nak keluar dari rumah dan bergembira dan mereka kata, biarlah Nabi Yusuf ikut mereka kali ini.

 

يَرتَع وَيَلعَب

agar dia (dapat) makan-makan dan (dapat) bermain-main,

يَرتَع digunakan apabila binatang ternak makan. Binatang ternak makan dengan enak dan banyak. Digunakan di sini kerana mereka nak kata esok Nabi Yusuf dapat makan sedap-sedap dengan mereka. Mereka akan gembirakan Nabi Yusuf dengan makanan.

Bukan itu sahaja, Nabi Yusuf akan dapat bermain dan bergembira dengan mereka.

 

وَإِنّا لَهُ لَحافِظونَ

dan sesungguhnya kami pasti menjaganya”.

Dan untuk melembutkan hati Nabi Ya’kub, mereka berjanji akan jaga dengan baik – Sekali lagi kita lihat ada takdim pada kalimah لَهُ. Kerana mereka hendak menekankan yang mereka akan jaga dia dengan baik-baik sangat, kononnya.

Mereka cakap begini supaya nak tenangkan hati Nabi Ya’kub supaya baginda benarkan Nabi Yusuf ikut mereka dalam rancangan mereka itu.


 

Ayat 13: Ini balasan dari Nabi Ya’kub. Hebat jawapan dari Nabi ya’kub ini. Kita akan lihat bagaimana ada dua emosi dalam ayat ini.

قالَ إِنّي لَيَحزُنُني أَن تَذهَبوا بِهِ وَأَخافُ أَن يَأكُلَهُ الذِّئبُ وَأَنتُم عَنهُ غافِلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[Jacob] said, “Indeed, it saddens me that you should take him, and I fear that a wolf would eat him while you are of him unaware.”

(MALAY)

Berkata Ya’qub: “Sesungguhnya kepergian kamu bersama Yusuf amat menyedihkanku dan aku khawatir kalau-kalau dia dimakan serigala, sedang kamu lengah dari padanya”.

 

قالَ إِنّي لَيَحزُنُني أَن تَذهَبوا بِهِ

Berkata Ya’qub: “Sesungguhnya kepergian kamu bersama Yusuf amat menyedihkanku

Emosi yang pertama yang disebut oleh Nabi Ya’kub adalah kesedihan.

Kenapa baginda kata baginda ‘sedih’? Ini agak pelik kerana sedih untuk benda yang telah berlaku. Dan waktu dialog ini berlaku, Nabi Yusuf belum lagi pergi bersama mereka. Ini kerana baginda sudah tahu yang perkara ini tidak dapat dielakkan dari berlaku dan baginda sudah siap sedia sedih kerana Nabi Yusuf tidak akan bersamanya lagi. Walaupun mereka belum buat lagi, tapi baginda dah tahu dah. Ini menunjukkan kebijaksaan baginda yang dapat baca apa kehendak anak-anaknya itu. Manakan tidak baginda sangsi, sedangkan dulu tak pernah pun mereka nak berbuat baik dan sekarang tiba-tiba nak buat baik – mesti ada udang di sebalik batu; dan nampak sangat mereka beriya-iya nak bawa Nabi Yusuf. Ini menunjukkan mesti ada rancangan mereka yang tidak baik.

 

وَأَخافُ أَن يَأكُلَهُ الذِّئبُ

dan aku khawatir kalau-kalau dia dimakan serigala,

Ini adalah emosi baginda yang kedua: takut. Dan takut adalah untuk perkara yang belum berlaku lagi.

Lihat kalimah yang digunakan: apabila digunakan الذِّئبُ, dengan alif lam makrifah, ia bermakna Ya’kub kenal serigala itu (kerana alif lam makrifah digunakan untuk sesuatu yang dikenali – spesifik). Mungkin kerana Nabi Ya’kub tahu yang kawasan yang mereka hendak bawa itu ada banyak serigala. Seolah-olah baginda sudah tahu tapi baginda tidak bercakap dengan jelas kepada mereka.

Boleh juga bermakna الذِّئبُ itu ditujukan sebagai isyarat kepada mereka kerana baginda tahu yang abang-abangnya itu akan jadi seperti ‘serigala’ untuk membaham dan menyakiti Nabi Yusuf.

Kalau ikutkan, baginda tidak mahu mereka ambil Nabi Yusuf itu bersama mereka, tapi kita telah baca dari kalimah لَيَحزُنُني itu yang Nabi Ya’kub sudah tahu.

Anak-anaknya itu menangkap kata-kata Nabi Ya’kub ini dan nanti mereka akan menggunakannya sebagai alasan kehilangan Nabi Yusuf nanti.

 

وَأَنتُم عَنهُ غافِلونَ

sedang kamu lengah dari padanya”.

غافِلونَ bermaksud tidak tahu apa yang terjadi – ghaflah, tidak beri perhatian. Iaitu mereka tidak jaga Nabi Yusuf dengan sebenarnya.

Dan memang mereka tidak akan tahu apa yang terjadi kepada Nabi Yusuf nanti. Ini kerana selepas mereka tinggalkan baginda dalam telaga itu, mereka tidak tahu dengan nasib Nabi Yusuf, bukan? Mereka tidak sangka yang Nabi Yusuf nanti akan jadi pembesar dan mereka datang berjumpa dengan baginda dan mereka tidak kenal baginda.


 

Ayat 14: Nabi Ya’kub telah menyebut kerisauan baginda, tapi anak-anaknya itu tidak mahu mengalah. Mereka tetap berhujah lagi. Memang mereka beriya-iya sungguh.

قالوا لَئِن أَكَلَهُ الذِّئبُ وَنَحنُ عُصبَةٌ إِنّا إِذًا لَخاسِرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They said, “If a wolf should eat him while we are a [strong] clan, indeed, we would then be losers.”

(MALAY)

Mereka berkata: “Jika ia benar-benar dimakan serigala, sedang kami golongan (yang kuat), sesungguhnya kami kalau demikian adalah orang-orang yang merugi”.

 

قالوا لَئِن أَكَلَهُ الذِّئبُ وَنَحنُ عُصبَةٌ

Mereka berkata: “Jika ia benar-benar dimakan serigala, sedang kami golongan (yang kuat), 

Nabi Ya’kub cakap tentang kesedihan baginda dan ketakutan Nabi Yusuf dimakan serigala. Tapi anak-anaknya itu cuma dapat jawap bahagian serigala sahaja; kerana mereka tentu tak boleh nak halang baginda dari merasa sedih.

Mereka nak kata, takkan serigala nak makan sedangkan mereka kuat. Memang tak patut kalau serigala dapat mencederakan Nabi Yusuf sedangkan mereka ramai.

 

إِنّا إِذًا لَخاسِرونَ

sesungguhnya kami kalau demikian adalah orang-orang yang merugi”.

Dan kalau benar jadi begitu, tentu mereka jadi orang yang rugi. Tentu mereka lemah sangat. Maksud mereka: takkanlah ia akan jadi begitu, wahai ayahanda.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Posted in Surah 012: Yusuf | Leave a comment

Tafsir Surah Yusuf Ayat 5 – 8 (Hubungan anak dan bapa)

Ayat 5:

قالَ يا بُنَيَّ لا تَقصُص رُؤياكَ عَلىٰ إِخوَتِكَ فَيَكيدوا لَكَ كَيدًا ۖ إِنَّ الشَّيطانَ لِلإِنسانِ عَدُوٌّ مُبينٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

He said, “O my son, do not relate your vision to your brothers or they will contrive against you a plan. Indeed Satan, to man, is a manifest enemy.

(MALAY)

Ayahnya berkata: “Hai anakku, janganlah kamu ceritakan mimpimu itu kepada saudara-saudaramu, maka mereka merancang rancangan terhadapmu. Sesungguhnya syaitan itu adalah musuh yang nyata bagi manusia”.

 

Lihatlah apa kata Nabi Ya’kub dalam ayat ini. Kita selalunya tidak layan sangat mimpi budak-budak, bukan? tapi lihatlah bagaimana Nabi Ya’kub melayan dan mendengar apa yang disampaikan oleh anaknya itu. Ini menunjukkan yang dia adalah seorang ayah yang baik dan kita kena perhatikan dan cuba untuk menirunya dengan melayan anak-anak kita dengan sebaik mungkin. Ini penting kerana kalau dari waktu mereka kecil kita tidak layan mereka, nanti bila mereka dah besar, jangan hairan dan mengeluh kalau mereka tidak mahu bercakap dengan kita lagi. Ini kerana semasa mereka memerlukan kita, kita tak layan mereka, maka balasannya nanti, apabila kita memerlukan mereka, mereka dah tak layan kita lagi. Ini adalah pengajaran yang amat penting untuk kita perhatikan.

Dan lihatlah juga Nabi Ya’kub ini, baginda terus pergi ke ayahnya untuk menceritakan apa yang telah berlaku untuk mendapatkan nasihat baginda. Ini juga hebat kerana selalunya kalau kita lihat, perkara ini tidak berlaku sekarang. Selalunya seorang anak itu tidak mengadu kepada ayahnya kerana selalunya mereka akan pergi mengadu kepada emak mereka. Ini menunjukkan kepada kita, Nabi Ya’kub adalah seorang yang pandai jaga anaknya sampai anaknya sendiri rasa senang untuk berjumpa dan mengadu dengannya. Oleh itu Nabi Ya’kub ini adalah ‘role model’ untuk seorang ayah. Kita kena belajar apa yang baginda lakukan dan cuba mencontohi baginda.

 

قالَ يا بُنَيَّ

Ayahnya berkata: “Hai anakku, 

Lihatlah kalimah yang Nabi Ya’kub untuk memanggil anaknya: يا بُنَيَّ (wahai anakku yang tercinta. Ini adalah panggilan lembut seorang ayah kepada anaknya – panggilan manja. Maka begitulah kita juga kena gunakan kalimah yang sama. Cakap dengan lembut, dengan penuh kasih sayang. Jangan mengeluh kalau anak mengganggu kita – mungkin kita sedang bercakap waktu itu, sedang menyelesaikan pekerjaan penting, sedang kepenatan, sedang melihat TV, sedang kepeningan dengan entah apa masalah, sedang kepenatan – apa sahaja, tetaplah panggil anak kita dengan panggilan sayang dan kasih.

 

لا تَقصُص رُؤياكَ عَلىٰ إِخوَتِكَ

janganlah kamu ceritakan mimpimu itu kepada saudara-saudaramu, 

Nabi Ya’kub menasihati Nabi Yusuf supaya jangan beritahu kepada adik beradik dia kerana takut mereka akan dengki. Takut mereka akan buat rancangan yang akan menyusahkan. Maknanya, Nabi Ya’kub sudah tahu sebelum ada mimpi pun, abang-abang dia sudah ganggu Nabi Yusuf dah. Kalau mereka tahu dia dapat mimpi macam itu, lagilah mereka akan bertambah dengki lagi dengan dia.

 

فَيَكيدوا لَكَ كَيدًا

maka mereka merancang rancangan terhadapmu.

Allah gunakan ‘كيد’ dan bukan ‘مكر’. Dua-dua digunakan dalam bahasa Arab sebagai ‘rancangan’, tapi tidak sama antara keduanya. ‘مكر adalah rancangan jahat untuk merosakkan seseorang. Dan kalau كيد pula, ia boleh digunakan mungkin rancangan untuk kebaikan atau untuk kejahatan. Ini menunjukkan  yang Nabi Ya’kub tidak pasti apa yang abang-abang Nabi Yusuf itu akan buat. Cuma baginda surah Nabi Yusuf berjaga-jaga sahaja. Ini menunjukkan kebijaksanaan baginda.

Mimpi itu bererti bahawa kelak semua saudara Yusuf akan tunduk dan menghormatinya dengan penghormatan yang sangat besar; kerana kelak mereka akan bersujud kepadanya demi menghormati, mengagungkan, dan memuliakannya. Maka Ya’qub merasa khawatir bila Yusuf menceritakan mimpinya itu kepada saudara-saudaranya, kerana mereka pasti akan merasa dengki terhadapnya, lalu mereka akan membuat tipu daya untuk membinasakannya.

Tentang mimpi, Rasulullah SAW pernah bersabda:

“إِذَا رَأَى أَحَدُكُمْ مَا يُحِبُّ فَلْيُحَدِّثْ بِهِ، وَإِذَا رَأَى مَا يَكْرَهُ فليتحوَّل إِلَى جَنْبِهِ الْآخَرِ وَلْيَتْفُلْ عَنْ يَسَارِهِ ثَلَاثًا، وَلْيَسْتَعِذْ بِاللَّهِ مِنْ شَرِّهَا، وَلَا يُحَدِّثْ بِهَا أَحَدًا، فَإِنَّهَا لَنْ تَضُرَّهُ”

Apabila seseorang di antara kalian melihat (dalam mimpinya) sesuatu yang disukainya, hendaklah ia membicarakannya. Dan apabila ia melihat sesuatu yang tidak disukainya, hendaklah ia beralih ke sisi yang lain (dalam tidurnya), lalu hendaklah ia meludah ke arah kirinya sebanyak tiga kali dan hendaklah ia minta perlindungan kepada Allah dari kejahatan mimpinya itu, dan janganlah ia membicarakannya kepada seorang pun; maka sesungguhnya mimpi buruknya itu tidak akan membahayakannya.

Ia menunjukkan yang baginda sedar dengan realiti semasa. Baginda sedar yang tidak semestinya anak-anaknya itu adalah anak seorang Nabi, mereka itu semuanya baik sahaja. Ini mengajar kita yang kalau kita dah cuba didik anak kita dengan ajaran baik pun, tidak semestinya mereka jadi baik. Lihatlah Nabi Ya’kub ini – dia Nabi tapi anak dia ada yang tidak baik. Begitu juga Nabi Nuh a.s yang ada anak yang tidak mahu ikut baginda.

Ini mengajar bahawa kita tidak boleh kawal orang lain dan kita kena sabar sahaja dengan mereka. Memang kita tidak dapat kawal segala apa yang orang di bawah kita lakukan, bukan? Masa anak kita kecil, bolehlah kalau kita hukum mereka, tahan mereka, paksa mereka, tapi kalau mereka dah besar sikit, macam mana? Nanti bila mereka dah besar, kita akan sedar yang kita hanya boleh nasihat mereka sahaja dan berikan ajaran sebaik mungkin, tapi Allah yang menjaga mereka dan beri hidayah kepada mereka, bukan kita. Maka terimalah hakikat yang kita memang tidak boleh kawal mereka dan ini kadang-kadang susah untuk diterima oleh kita.

 

إِنَّ الشَّيطانَ لِلإِنسانِ عَدُوٌّ مُبينٌ

Sesungguhnya syaitan itu adalah musuh yang nyata bagi manusia

Nabi Yakin takut syaitan akan ambil kesempatan dengan mimpi itu pula nanti. Kerana syaitan akan membisikkan cadangan-cadangan jahat dalam hati abang-abangnya nanti. tiSyaitatidak akan lepaskan peluang kerana dia memang amat memusuhi keturunan Bani Adam dan akan buat segala macam perkara untuk menyesatkan manusia.


 

Ayat 6:

وَكَذٰلِكَ يَجتَبيكَ رَبُّكَ وَيُعَلِّمُكَ مِن تَأويلِ الأَحاديثِ وَيُتِمُّ نِعمَتَهُ عَلَيكَ وَعَلىٰ آلِ يَعقوبَ كَما أَتَمَّها عَلىٰ أَبَوَيكَ مِن قَبلُ إِبراهيمَ وَإِسحاقَ ۚ إِنَّ رَبَّكَ عَليمٌ حَكيمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And thus will your Lord choose you and teach you the interpretation of narratives [i.e., events or dreams] and complete His favor upon you and upon the family of Jacob, as He completed it upon your fathers before, Abraham and Isaac. Indeed, your Lord is Knowing and Wise.”

(MALAY)

Dan demikianlah Tuhanmu, memilih kamu (untuk menjadi Nabi) dan diajarkan-Nya kepadamu sebahagian dari ta’bir mimpi-mimpi dan disempurnakan-Nya nikmat-Nya kepadamu dan kepada keluarga Ya’qub, sebagaimana Dia telah menyempurnakan nikmat-Nya kepada dua orang bapamu sebelum itu, (iaitu) Ibrahim dan Ishak. Sesungguhnya Tuhanmu Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana.

 

وَكَذٰلِكَ يَجتَبيكَ رَبُّكَ

Dan kerana kesempurnaan inilah, Tuhanmu telah memilihmu

Kalimah كَذٰلِكَ dalam ayat ini diterjemahkan: ‘kerana kesempurnaan inilah’, kerana ianya bukan ayat perbandingan kerana tidak ada apa yang hendak dibandingkan.

Nabi Ya’kub gunakan kalimah يَجتَبيكَ (memilihmu). Ada maksud tertentu kenapa ijtiba’ ini berbeza dengan kalimah lain yang digunakan untuk ‘pemilihan’. Memang ada lagi kalimah-kalimah lain. Sebagai contoh, kalimah ‘ikthiar’ itu digunakan kalau memilih berdasarkan kebaikan. Tapi kalau digunakan kalimah ijtiba’, ia bermaksud pemilihan berdasarkan kepada kebolehan. Ini macam kita ambil orang untuk bekerja dengan kita – ini kerana mereka ada kelebihan dan kebolehan untuk melakukan kerja itu. Akan tetapi, apa yang Nabi Yusuf telah lakukan sampai baginda dikatakan ada kebolehan itu? Kalau nak kirakan, dia tidak buat apa-apa pun. Dan kelebihan baginda itu bukan setakat dapat mimpi sahaja kerana dalam surah ini nanti kita akan lihat bagaimana orang kafir pun dapat mimpi yang benar juga. Sebenarnya, Nabi Ya’kub dapat lihat yang anaknya itu ada kelebihan kerana akhlaknya baik, dia dapat faham tentang mimpinya, maknanya telah nampak kebijakan pada anaknya itu.

Nanti akan ada dua kisah lagi tentang mimpi. Iaitu mimpi raja dan mimpi orang dalam penjara. Kedua mereka itu nanti akan tanya apakah maksud mimpi mereka itu. Tapi lihatlah bagaimana Nabi Yusuf tidak minta ditadbir pun mimpinya itu dan ini menunjukkan yang dia tahu apakah maksud mimpinya itu. Maknanya, baginda sudah ada kelebihan.

 

وَيُعَلِّمُكَ مِن تَأويلِ الأَحاديثِ

dan diajarkan-Nya kepadamu sebahagian dari ta’wil kata-kata 

Selalu تَأويلِ untuk Nabi Yusuf ini dikatakan tentang kelebihan baginda meramal maksud mimpi. Tapi lihat balik bagaimana kalimah yang digunakan adalah الأَحاديثِ (katak-kata). Oleh itu, bagainda boleh mengetahui maksud bagi sesuatu peristiwa, sesuatu perkara yang berlaku – bukan setakat mimpi sahaja. Kalau ada orang bercakap dengan baginda, baginda boleh tahu apakah maksud yang disampaikan. Dan ini adalah mukjizat Nabi yusuf.

Dari segi bahasa, ada 3 jenis kalimah yang digunakan untuk interpretasi sesuatu yang susah dan kompleks untuk difahami:

  • takwil – digunakan dalam bentuk umum.
  • ifta’ (dari sinilah menjadi ‘mufti’ iaitu orang yang ada ilmu untuk mengambil hukum dari persoalan manusia)
  • tadbir. Ini digunakan khusus untuk mimpi.

Kita lihat bagaimana Nabi Ya’kub gunakan kalimah تَأويلِ, maknanya bukan tadbir mimpi sahaja, tapi Nabi yusuf akan tahu nak ‘baca manusia’ – kerana الأَحاديثِ tidak bermaksud mimpi sahaja, tapi percakapan. Maksudnya apabila baginda jumpa orang dan tengok sikit, dia akan tahu apakah yang tersembunyi dan apa yang tersirat.

 

وَيُتِمُّ نِعمَتَهُ عَلَيكَ وَعَلىٰ آلِ يَعقوبَ

dan disempurnakan-Nya nikmat-Nya kepadamu dan kepada keluarga Ya’qub,

وَيُتِمُّ نِعمَتَهُ عَلَيكَ maksudnya allah akan menyempurnakan nikmat dengan melantik Nabi Yusuf menjadi Nabi.

وَعَلىٰ آلِ يَعقوبَ bermaksud keluarga mereka pun akan mendapat berkat. Ini kerana kejadian yang terjadi itu bukan untuk Nabi Yusuf juga tapi untuk keluarga mereka juga. Ini menunjukkan yang Nabi Ya’kub berbangga dengan anaknya itu. Dan dia sudah nampak yang masa depan Nabi Yusuf akan cerah.

 

كَما أَتَمَّها عَلىٰ أَبَوَيكَ مِن قَبلُ إِبراهيمَ وَإِسحاقَ ۚ

sebagaimana Dia telah menyempurnakan nikmat-Nya kepada dua orang bapamu sebelum itu, (iaitu) Ibrahim dan Ishak.

Kelebihan yang diberikan kepada baginda itu adalah kesinambungan dari kelebihan yang telah diberikan kepada keluarga mereka dari zaman Nabi Ibrahim dan Nabi Ishak lagi. Mereka turun temurun mendapat pangkat kenabian itu.

Oleh itu, dalam ayat ini, Nabi Ya’kub memberi amaran dan dalam masa yang sama, memberi berita gembira kepada Nabi Yusuf a.s. Ini mengajar kita supaya jangan bagi amaran dan marah sahaja kepada anak kita. Kita janganlah negatif sangat dengan anak-anak. Dan ini adalah kesilapan ramai ibubapa. Ramai yang selalu komplen sahaja tentang anak mereka: “kenapa kamu tak jadi macam anak orang sebelah?”, “kenapa kamu tak jadi pandai macam sepupu kamu” dan sebagainya. Kata-kata seperti ini semua akan memusnahkan self esteem budak itu. Sepatutnya kalau kita nak anak kita jadi yakin dengan diri dia dan jadi lebih baik, kenalah bagi semangat kepada mereka. Kamu dulu pun bukannya hebat sangat, bukan?

 

إِنَّ رَبَّكَ عَليمٌ حَكيمٌ

Sesungguhnya Tuhanmu Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana.

Allah maha tahu apakah yang akan diberikan kepada Yusuf. Allah dengan kebijaksaanNya akan melakukan sesuatu yang baik bagi baginda.


 

Ayat 7:  Jadi inilah ringkasan permulaan kisah Nabi Yusuf dalam surah ini. Surah Yusuf mengandungi 4 dakwa penting:

  1. Tauhid – Allah sahaja yang Maha Mengetahui perkara ghaib. Surah ini adalah kisah Nabi Yusuf a.s. Perkara tauhid yang kita kena pegang dalam kisah ini adalah: Allah sahaja yang tahu perkara ghaib. Dari kisah yang panjang itu, kita dapat tahu yang Nabi Yusuf dan Nabi Ya’kub pun tidak tahu perkara ghaib.
  2. Tauhid – Allah sahaja yang ada kuasa mengurus. Hanya Allah taala yang mengurus dan mentadbir segala sesuatu dan Dia tidak memberi selainNya kuasa itu melainkan dalam asbab yang dibenarkan. Berbagai ikhtiar dilakukan oleh Nabi Ya’kub dan lain-lain kerektor dalam surah ini tapi yang berlaku hanyalah dalam kehendak Allah sahaja. Dalam surah ini ada 15 keadaan yang berlaku pada Nabi Yusuf dalam keadaan yang berbeza-beza untuk menceritakan dua perkara ini – iaitu Allah yang Maha Mengetahui perkara ghaib dan Dialah sahaja yang Maha Berkuasa.
  3. Risalah – Nabi muhammad adalah Nabi benar yang dipilih oleh Allah taala.
  4. Akhirat – Tentang orang yang menderita untuk menegakkan agama Allah. Untuk mereka itu akhirnya akan berjaya. Walaupun mereka susah dalam kehidupan mereka, tapi kesudahannya mereka akan berjaya di akhirat kelak.

لَقَد كانَ في يوسُفَ وَإِخوَتِهِ آياتٌ لِلسّائِلينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Certainly were there in Joseph and his brothers signs for those who ask, [such as]

(MALAY)

Sesungguhnya ada beberapa tanda-tanda (kekuasaan Allah) pada (kisah) Yusuf dan saudara-saudaranya bagi orang-orang yang bertanya.

 

لَقَد كانَ في يوسُفَ وَإِخوَتِهِ آياتٌ

Sesungguhnya ada beberapa tanda-tanda (kekuasaan Allah) pada (kisah) Yusuf dan saudara-saudaranya

Dalam ayat ini, ada dua karektor sedang disebut: Nabi Yusuf dan adik beradiknya. Abang-abang Nabi Yusuf tidak suka kepada baginda. Mereka pun tak suka Yusuf pergi ke bapa mereka dan rapat sangat. Dari sini, kita pun dapat agak yang mereka pun nampaknya tidak baik dengan bapa mereka sendiri. Ini adalah kerana mereka tidak suka cara bapanya melayan Yusuf. Dan beginilah masalah yang dihadapi oleh masyarakat: kadang-kadang mereka menyalahkan adik beradik yang tidak ada masalah dalam keluarga. Mereka merungut dan berkata adik itu yang disayangi, bukannya mereka. Dan mereka jadikan itu sebagai alasan untuk mereka jadi jahat, jadi nakal dan pemberontak (kerana mak ayah aku tak sayang kepada aku). Fikiran mereka keliru sangat sampaikan mereka rasa masalah mereka bermula dengan anak yang seorang itu. Mereka jadikan adik beradik mereka sebagai ‘kambing hitam’ untuk kesalahan mereka sendiri.

Akan tetapi, tidak dinafikan yang kadang-kadang benar juga ada ibubapa yang pilih kasih. Ini pun tidak dapat dipersalahkan kerana perangai anak-anak pun lain-lain – ada banyak jenis anak-anak kita ini. Dan normallah kalau anak itu baik, tentu mak ayah akan sayang kepada anak itu lebih lagi. Maka kenalah pandai ambil hati emak dan ayah – ikutkan kata mereka kalau nak disayangi oleh mereka. Yang jadi masalahnya kalau menyalahkan orang lain sahaja di atas kekurangan kita. Kalau seorang yang baik, dia akan lihat kepada dirinya sendiri dulu, sebelum nak menyalahkan orang lain.

Jadi ada tanda pada kisah mereka ini. Bukan sahaja dari Nabi Yusuf tapi juga dari adik beradiknya sekali. Dalam kisah mereka terdapat pengajaran yang kita kena ambil tahu.

Apakah tanda itu? Itulah tanda bahawa Allah Maha Mengetahui dan Maha Berkuasa dalam setiap perkara.

 

لِلسّائِلينَ

bagi orang-orang yang bertanya.

Yang dimaksud ‘bertanya’ itu adalah orang Yahudi. Mereka yang menimbulkan persoalan tentang Bani Israil dan Allah sedang jawap kepada mereka. Kepada mereka pun akan mendapat pengajaran – tentang bagaimana Bani Israil dapat beraada di Mesir (sedangkan mereka asalnya dari tempat lain) dan kisah ini sepatutnya cukup bagi mereka untuk masuk Islam, kerana kisah ini hebat.


 

Ayat 8: Ini adalah keadaan ke 2. Allah memberitahu bahawa apa yang Nabi Ya’kub bimbangkan itu tetap tidak dapat disekat. Walaupun dia dah beri nasihat kepada Yusuf supaya jangan menyebut apa yang dia mimpikan itu kerana takut adik beradiknya tahu dan ambil tindakan, tetap juga terjadi. Kerana itu semua ada dalam taqdir Allah dan Allah yang mahukan ianya terjadi begitu.

إِذ قالوا لَيوسُفُ وَأَخوهُ أَحَبُّ إِلىٰ أَبينا مِنّا وَنَحنُ عُصبَةٌ إِنَّ أَبانا لَفي ضَلالٍ مُبينٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

When they said, “Joseph and his brother¹ are more beloved to our father than we, while we are a clan. Indeed, our father is in clear error.

  • Benjamin, who was born of the same mother as Joseph.

(MALAY)

(Yaitu) ketika mereka berkata: “Sesungguhnya Yusuf dan saudara kandungnya (Bunyamin) lebih dicintai oleh ayah kita dari pada kita sendiri, padahal kita (ini) adalah satu golongan (yang kuat). Sesungguhnya ayah kita adalah dalam kekeliruan yang nyata.

 

إِذ قالوا لَيوسُفُ

ketika mereka berkata: “Sesungguhnya Yusuf

Dalam ayat ini, ada tawkid (huruf ل pada لَيوسُفُ) pada Nabi Yusuf, menunjukkan penekanan dari mereka – kerana mereka benci sungguh kepada dia. Mereka ada irihati terhadapnya.

 

وَأَخوهُ

dan saudara kandungnya

Yang dimaksudkan adalah adiknya Bunyamin. Mereka ada 12 adik beradik. Tapi berlainan emak. 10 dari mereka dari satu emak dan Nabi Yusuf satu perut dengan adiknya Bunyamin.

 

أَحَبُّ إِلىٰ أَبينا مِنّا

lebih dicintai oleh ayah kita dari pada kita sendiri,

Mereka sudah tahu yang bapa mereka lebih sayang kepada Nabi Yusuf dan Bunyamin. Tapi lihat bagaimana susunan ayat ini: ‘Yusuf dan adiknya lebih disayangi’, bukannya: ‘ayah kita lebih sayang mereka lagi’.  Ini menunjukkan ada penekanan pada Yusuf dan adiknya, bukannya Nabi Ya’kub. Mereka lebih marah kepada Nabi Yusuf dan Bunyamin kerana mereka berdua adalah anak yang baik dan menjadikan mereka nampak teruk (bila ada yang baik, nampaklah mereka jadi teruk). Mereka lebih marah kepada Yusuf dan Bunyamin dari mereka marah kepada Nabi Ya’kub.

 

وَنَحنُ عُصبَةٌ

padahal kita (ini) adalah satu golongan

عُصبَةٌ bermaksud kumpulan yang kuat yang terdiri dari 5 – 10 orang. Dari kalimah inilah jadi asabiyyah – perkauman yang melebihkan keturunan dan puak sendiri. Mereka rasa mereka kuat kerana mereka lebih ramai dari Yusuf dan Bunyamin. Mereka rasa kekuatan kekeluargaan 10 orang mereka itu lebih kuat dan mereka rasa berlagak dengan kumpulan sendiri. Mereka rasa mereka patut lebih disayangi oleh bapa mereka.

Pahahal Nabi Ya’kub lebih sayangkan dua adik beradik itu kerana memang bersifat dan berakhlak baik kalau dibandingkan dengan abang-abang mereka. Terutama sekali Nabi Yusuf bakal menjadi Nabi, maka tentu Nabi Ya’kub sayang dia lebih lagi kerana akan meneruskan perjuangannya nanti.

 

إِنَّ أَبانا لَفي ضَلالٍ مُبينٍ

Sesungguhnya ayah kita adalah dalam kekeliruan yang nyata.

Sekarang mereka mengutuk bapa mereka pula. Mereka rasa ayahnya buat silap dengan lebih sayang kepada dua beradik itu. Begitulah sifat dengki manusia tidak ada batasan. Sudahlah mereka benci dua beradik itu, sekarang mereka salahkan ayah dia pula.

Kalimah ضَلالٍ dalam ayat ini bukan bermaksud ‘sesat’, tapi ‘silap’. Jangan kita silap terjemah pula kerana dalam ayat Qur’an yang lain, ada digunakan kalimah ضَلالٍ untuk membawa maksud ‘sesat’. Jadi kita kena pandai lihat kepada konteks ayat.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Posted in Surah 012: Yusuf | Leave a comment

Tafsir Surah Yusuf Ayat 1 – 4 (Kisah terhebat)

Pengenalan:

Para sahabat telah meminta kisah yang indah kepada Rasulullah maka Allah turunkan Surah Yusuf ini. Yang menariknya, surah ini dari awal hingga akhirnya adalah kisah tentang Nabi Yusuf a.s. sahaja. Ini berlainan dengan surah-surah lain kerana kalau surah lain, ada campur-campur banyak kisah. Sebagai contoh, kisah Nabi Musa a.s. banyak dalam Qur’an tapi tidaklah diperuntukkan keseluruhan satu surah untuk kisahnya. Tapi surah ini tidak putus dari awal hingga akhir kisah tentang Nabi Yusuf sahaja. Ini adalah sesuatu yang hebat.

Secara ringkasnya, ada 4 perkata yang Allah hendak beritahu dalam surah ini:

  1. Hanya Allah sahaja yang tahu perkara ghaib. Nabi pun tidak tahu. Maka ini adalah tentang akidah yang kita kena pegang sentiasa. Jangan kita kata yang para Nabi pun tahu tentang perkara ghaib juga.
  2. Allah berkuasa penuh atas segalanya, tidak Nabi – samada mereka hidup atau mati.
  3. Surah ini untuk menghiburkan hati Nabi Muhammad. Ianya turun di Mekah. Ianya akan memberitahu yang orang Mekah yang menentang Rasulullah akhirnya akan mengalah sepertimana adik beradik Nabi Yusuf juga. Walaupun permulaannya mereka bersikap buruk terhadap Nabi Yusuf tapi akhirnya mereka ikut nasihat baginda juga. Oleh itu Rasulullah tidak perlu bimbang sangat dengan layanan Musyrikin Mekah itu – baginda akan menang akhirnya.
  4. Semua Nabi apabila dipilih jadi Nabi tidak boleh hidup bebas tapi mereka akan diuji dengan tugas. Mereka tidak boleh hidup macam orang lain lagi dah kerana mereka itu ada tugas. Mereka kena jangankan tugas mereka menyampaikan dakwah dan sepanjang masa itu mereka akan kena uji. Begitu juga dengan umat yang mengaku ikut Nabi dan sanggup untuk menyambung kerja Nabi untuk berdakwh, mereka juga akan diuji. Tapi sebagaimana Allah selamatkan para Nabi, begitu juga Allah akan selamatkan mereka yang menyambung tugas para Rasul itu.

Ada satu lagi kisah tentang surah ini: ada orang Yahudi yang tanya soalan kepada Nabi Muhammad: kenapa Bani Israil ada di Mesir dan kenapa mereka keluar dari Mesir? Sebenarnya, mereka sengaja tanya soalan untuk merendahkan Nabi Muhammad. Maka Allah jawap soalan kenapa Bani Israil ada di Mesir dengan Surah Yusuf ini; dan tentang kenapa mereka tinggalkan Mesir, itu dijawap dalam Surah Taha yang banyak menceritakan tentang Nabi Musa a.s.

Surah ini Surah Makkiyyah. Ianya diturunakn selepas kematian isterinya Khadijah dan bapa saudaranya Abu Talib. Tahun ini dinamakan Tahun Kesedihan. Dan kena pula dengan nama Yusuf yang berasal dari أ س ف yang bermaksud ‘sedih’.

Allah jadikan 15 keadaan yang berbeza dalam kisah ini dan kita akan kupaskan satu persatu nanti.


Ayat 1:

الر ۚ تِلكَ آياتُ الكِتابِ المُبينِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Yūsuf: (The Prophet) Joseph.

Alif, Lām, Rā.¹ These are the verses of the clear Book.

  • See footnote to 2:1.

(MALAY)

Alif, laam, raa. Ini adalah ayat-ayat Kitab (Al Quran) yang nyata (dari Allah).

Sekali lagi ada Huruf-huruf Muqatta’ah dalam ayat ini. Kita sudah bincangkan dengan panjang lebar dalam surah-surah yang lain tentangnya. Boleh rujuk kepada perbincangan dalam Surah Ghafir.

Allah memberitahu bahawa Qur’an ini adalah jelas nyata. Ianya jelas nyata kepada mereka yang mahu belajar sahaja. Dan apabila digunakan kalimah المُبينِ, bermakna dalam surah ini akan ada dalil naqli sahaja.


Ayat 2:

إِنّا أَنزَلناهُ قُرآنًا عَرَبِيًّا لَعَلَّكُم تَعقِلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, We have sent it down as an Arabic Qur’ān¹ that you might understand.

  • i.e., revealed in the Arabic language.

(MALAY)

Sesungguhnya Kami menurunkannya berupa Al Quran dengan berbahasa Arab, agar kamu memahaminya.

Qur’an dari segi bahasa adalah ‘sesuatu yang banyak dibaca’ dan ini terbukti kerana Qur’an yang ada di tangan kita sekarang ini amat banyak dibaca malah dihafal oleh sangat ramai orang di seluruh dunia. Dan Qur’an itu telah diturunakn dalam bahasa Arab. Jadi kalau kita baca kitab terjemahan, itu bukanlah Qur’an. Kita kena faham ada beza antara ‘terjemahan’ dan Qur’an itu sendiri kerana Qur’an itu kena dalam bahasa Arab. Terjemahan itu tidak tepat dan tidak akan ada terjemahan yang tepat kerana itu adalah salah satu pendapat sahaja tentang ayat Qur’an kerana ayat Qur’an ada banyak makna dan tidak mungkin dapat diterjemahkan. Ini adalah kerana Qur’an itu adalah bahasa yang kaya dan tidak mungkin dapat diterjemahkan. Cuma kita guna kitab terjemahan itu sebagai panduan sahaja.

Apabila dikatakan Qur’an itu dalam bahasa Arab, ini bermakna yang Allah turunkan terus Qur’an itu dalam bahasa Arab, maksudnya bukan menggunakan kalimah dari Nabi Muhammad. Qur’an itu memang siap turun dalam bahasa Arab dah dan bukanlah Nabi Muhammad yang mengeluarkannya dalam bahasa Arab pula. Dan ini berbeza dengan hadith. Memang hadith juga adalah wahyu juga tapi Nabi diberi ilham dan kefahaman kepada, dan baginda sendiri yang gunakan bahasa baginda untuk menjelaskan apa yang baginda faham. Jadi, hadis tidak diturunkan dalam bahasa Arab, tapi menggunakan bahasa Nabi Muhammad sendiri.

Allah menggunakan bahasa Arab kerana bahasa Arab adalah bahasa yang paling jelas, paling terang, paling luas, dan paling banyak perbendaharaan kata-katanya untuk mengungkapkan berbagai pengertian untuk meluruskan jiwa manusia. Kerana itulah Allah menurunkan Kitab-Nya yang paling mulia dengan bahasa yang paling mulia di antara bahasa-bahasa lainnya yang disampaikan-Nya kepada rasul yang paling mulia melalui perantaraan malaikat yang paling mulia. Dan penurunannya terjadi di belahan bumi yang paling mulia, serta awal penurunannya (Al-Qur’an) terjadi di dalam bulan yang paling mulia, yaitu bulan Ramadan; sehingga sempurnalah kitab Al-Qur’an ini dari berbagai seginya.

Qur’an itu diturunkan dalam bahasa yang kita boleh baca dan faham, supaya kita boleh memikirkan apakah yang disampaikan di dalamnya. Ianya untuk kebaikan kita tapi kalau tidak belajar tafsir Qur’an, bagaimanakah kebaikan itu boleh diambil?


Ayat 3: Surah ini diturunkan sebagai menjawap soalan dari puak Yahudi. Puak Musyrikin Mekah, setelah tidak ada cara lagi untuk berlawan hujah dengan Nabi Muhammad SAW, telah meminta idea dari Yahudi yang berada di Yathrib (nama lama Madinah). Puak Yahudi suruh Musyrikin Mekah tanya kisah Nabi Yusuf. Mereka kononnya hendak memerangkap Nabi Muhammad kerana memang tidak ramai yang ketahui kisah Nabi Yusuf itu. Kalau ada yang tahu hanyalah mereka yang ada kitab wahyu, dan tidak ada kisah sebegitu dalam Bahasa Arab.

Oleh itu, apabila kisah Nabi Yusuf ini diceritakan dalam Bahasa Arab, ia menjadi satu bukti yang Nabi muhammad adalah rasul, kerana tidak pernah ada kisah ini disebut dalam bahasa Arab. Jadi tentunya baginda hanya dapat kisah ini dari wahyu yang disampaikan oleh Allah SWT.

نَحنُ نَقُصُّ عَلَيكَ أَحسَنَ القَصَصِ بِما أَوحَينا إِلَيكَ هٰذَا القُرآنَ وَإِن كُنتَ مِن قَبلِهِ لَمِنَ الغافِلينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

We relate to you, [O Muḥammad], the best of stories in what We have revealed to you of this Qur’ān although you were, before it, among the unaware.

(MALAY)

Kami menceritakan kepadamu kisah yang paling baik dengan mewahyukan Al Quran ini kepadamu, dan sesungguhnya kamu sebelum (Kami mewahyukan)nya adalah termasuk orang-orang yang belum mengetahui.

القَصَصِ dari katadasar ق ص ص yang bermaksud ikut jejak langkah. Digunakan untuk kisah yang diberitahu berkali-kali (kerana macam ulang jejak langkah sebelum itu). Oleh itu, القَصَصِ adalah kisah yang disampaikan dari generasi ke generasi. Akan tetapi kisah Nabi Yusuf ini tidak ada dalam sejarah bahasa Arab, tapi ia ada dalam riwayat Orang Yahudi. Dan mereka memang suka tentang kisah ini dan selalu disebut dalam tradisi mereka dan diulang cerita kepada keturunan mereka.

Satu lagi asbabun nuzul surah ini adalah kerana permintaan para sahabat sendiri. Di dalam sebuah hadis disebutkan penyebab turunnya ayat ini yang diriwayatkan oleh Ibnu Jarir.

Disebutkan bahawa telah menceritakan kepadaku Nasr ibnu Abdur Rahman Al-Audi, telah menceritakan kepada kami Hakam Ar-Razi, dari Ayyub, dari Amr (yakni Ibnu Qais Al-Mala-i), dari Ibnu Abbas yang menceritakan bahawa para sahabat pernah berkata, “Wahai Rasulullah, alangkah baiknya seandainya engkau menceritakan kisah-kisah kepada kami.” Maka turunlah firman-Nya: Kami menceritakan kepadamu kisah yang paling baik. (Yusuf: 3)

Sekarang sekarang kisah ini disampaikan pula dalam Qur’an kepada Nabi Muhammad SAW.

الغافِلينَ bermaksud orang yang tidak tahu. Kalimah ‘ghaflah’ ada dua jenis – dari intelektual atau spiritual. Nabi dikatakan sebagai ‘ghaflah’ dalam ayat ini. Maksudnya Nabi Muhammad pun tidak tahu kisah ini wujud. Dan bukan baginda sahaja, kerana digunakan kalimah لَمِنَ الغافِلي (sebahagian dari mereka yang tidak tahu) yang bermaksud masyarakat Arab pun tidak tahu dan baginda adalah salah seorang dari mereka.

Allah katakan ini adalah أَحسَنَ القَصَصِ (kisah terbaik). Tapi, mungkin kita tidak terasa begitu kerana kisah ini tidak disampaikan dengan menarik. Oleh itu, walaupun Allah sebut yang kisah Nabi Yusuf a.s ini adalah kisah terbaik, tapi susah orang kita nak terima yang ini adalah kisah terbaik, bukan? Lebih-lebih lagi nak menjadikan kisah ini menarik kepada kanak-kanak kerana mereka sekarang dah macam-macam benda mereka yang mereka telah didedahkan. Rancangan TV dan kartun lagi banyak yang menarik perhatian mereka. Jadi kisah macam kisah para Nabi ini tidak menarik perhatian mereka, malangnya. Dan ini adalah kerana kita tak pandai cerita kepada mereka.

Ini adalah kerana selalunya apabila kita ceritakan kepada mereka, tidak ada nilai hiburan untuk mereka menyebabkan mereka rasa bosan. Dan kerana itu, kisah para Nabi ini terpaksa berlawan dengan semua rancangan tv dan semua games, bukan? Kita kena sedar yang manusia sifatnya suka elemen hiburan. Walaupun sebenarnya hiburan itu tidak tahan lama pun. Sebagai contoh, kalau kita dah tengok filem sekali, selalunya sudah tak mahu nak tengok dah, bukan? Akan tetapi Qur’an kita selalu ulang-ulang baca, bukan? Tapi kita tidak rasa bosan baca, bukan? Jadi kita kena pandai cerita dengan menggunakan kaedah penceritaan Qur’an. Dan untuk mendapatkannya, kenalah belajar dulu tafsir Qur’an.

Oleh itu, ada cabaran untuk menjadikan Kisah Nabi Yusuf ini jadi menarik kerana mungkin ada yang rasa macam dah pernah dengar dah, jadi tidak ada kesan hiburan lagi di dalamnya. Oleh itu kita kena tahu apa hujungnya supaya kita tahu apakah kebaikan untuk kita tahu kisah ini. Allah kata kisah ini ada ibrah – pengajaran. Ianya dari katadasar yang bermaksud menyeberangi air (sungai atau laut dan sebagainya). Digunakan kerana apabila sesuatu kisah itu memberi kesan kepada hati kita, ia sampai mengalirkan air mata kita (air menyeberangi dari mata meleleh ke pipi). Memang ada kisah yang kita tidak dapat tahan dari mengalirkan airmata, bukan?

Dan begitulah nanti kisah Nabi Yusuf ini akan belajar kerana kita akan nampak bagaimana kisah ini kena sungguh dengan kita. Memang asalnya kisah Nabi Yusuf tapi sebenarnya kita seolah-olah sedang membaca kisah kita kerana ada kaitan rapat dengan kita. Dan kerana inilah kisah ini dikatakan sebagai kisah yang hebat.

Ada banyak karektor yang kita akan berjumpa nanti tapi nama-nama mereka tidak disebut pun. Nama mereka hanya dibincangkan dalam kitab tafsir sahaja, tapi Allah tidak sebut dalam Qur’an kerana nama mereka tidak penting. Yang penting adalah kisah mereka. Yang hanya disebut adalah nama Nabi Yusuf dan Nabi Ya’kub sahaja. Ini menunjukkan yang Allah hanya berikan maklumat yang penting sahaja. Kita akan belajar bagaimana dalam surah ini Allah akan beri kajian tentang manusia dengan cara yang amat hebat sekali. Kalau ada yang dapat menjalankan kajian tentang psikologi manusia menggunakan surah ini, tentu jadi amat hebat.


Ayat 4: Nanti kita akan belajar tentang 4 kisah permulaan dan seterusnya kisah-kisah lain. Sekarang dimulakan dengan kisah permulaan. Selalunya, manusia akan ingat kisah yang besar-besar, tapi lupa kisah-kisah kecil. Allah bawa kepada kita sekarang kisah yang kecil tentang seorang anak kecil yang bercakap dengan bapanya.

إِذ قالَ يوسُفُ لِأَبيهِ يا أَبَتِ إِنّي رَأَيتُ أَحَدَ عَشَرَ كَوكَبًا وَالشَّمسَ وَالقَمَرَ رَأَيتُهُم لي ساجِدينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[Of these stories mention] when Joseph said to his father,¹ “O my father, indeed I have seen [in a dream] eleven stars and the sun and the moon; I saw them prostrating to me.”

  • The prophet Jacob (upon whom be peace)

(MALAY)

(Ingatlah), ketika Yusuf berkata kepada ayahnya: “Wahai ayahku, sesungguhnya aku bermimpi melihat sebelas bintang, matahari dan bulan; kulihat semuanya sujud kepadaku”.

Permulaan kisah Nabi Yusuf ini bermula dengan mimpi Nabi Yusuf a.s. Mari kita lihat dialog Nabi Yusuf dengan ayahnya, Nabi Ya’kub a.s.

Baginda menggunakan kaliah يا أَبَتِ dengan ayahnya itu. Ini menunjukkan yang Nabi Yufuf bercakap dengan nada lembut dan hormat kepada ayahnya. Begitulah yang sepatutnya kita lakukan terhadap ibubapa kita. Cuma lihat bagaimana Nabi Yusuf lakukan dan bandingkan dengan anak-anak kita. Ada anak-anak kita yang kecil, apabila perlukan perhatian kita, macam mana? Kadang-kadang kita dengar mereka menjerit panggil kita, bukan? Tapi lihat bagaimana Nabi Yusuf yang waktu itu muda juga, tapi dia gunakan bahasa dan budibicara yang baik.

Baginda memberitahu kepada ayahnya, bahawa dia telah bermimpi yang 11 bintang dan matahari dan bulan, sujud kepada baginda. Apakah maksud bintang, matahari dan bulan itu?

  • 11 bintang itu adik beradik baginda.
  • matahari itu ayah dia. Dan ada yang kata mathari itu emak baginda kerana matahari dalam Arab berjantina perempuan.
  • bulan itu adalah emak dia. Dan kalau ambil pendapat yang mengatakan matahari itu emak, maka bulan adalah ayahnya (Nabi Ya’kub).

Takwil mimpi Nabi Yusuf ini baru terjadi sesudah selang empat puluh tahun kemudian, pendapat lain mengatakan sesudah lapan puluh tahun. Ianya terjadi ketika Nabi Yusuf mempersilakan kedua orang tuanya untuk menduduki kursi singgasananya, sedangkan semua saudaranya berada di hadapannya dan ini disebut dalam ayat 100

{وَخَرُّوا لَهُ سُجَّدًا وَقَالَ يَا أَبَتِ هَذَا تَأْوِيلُ رُؤْيَايَ مِنْ قَبْلُ قَدْ جَعَلَهَا رَبِّي حَقًّا}

Dan mereka (semuanya) merebahkan diri seraya sujud kepada Yusuf. Dan berkata Yusuf “Wahai ayahku, inilah ta’bir mimpiku yang dahulu itu; sesungguhnya Tuhanku telah menjadikannya suatu kenyataan.”

Mimpi Nabi Yusuf a.s. ini adalah wahyu walaupun baginda belum lagi menjadi Nabi (bakal Nabi). Dan dari mimpi ini, Nabi Ya’kub tahu yang Nabi Yusuf akan menjadi seorang Nabi.

لي ساجِدينَ. Dari susunan ini, kita tahu yang susunan ini tidak normal seperti kebiasaan bahasa Arab. Ini adalah kerana dia terkejut dan sampai tersasul dia berkata-kata. Kerana dia tidak sangka yang bintang, matahari dan bulan itu akan sujud kepadanya.

Ada juga pendapat yang mengatakan Nabi Yusuf sudah tahu siapakah yang dimaksudkan dengan bintang, matahari dan bulan itu. Ini kita tahu dari penggunaan kalimah ساجِدينَ yang digunakan. Ini adalah kerana, dari segi nahu, bintang, matahari dan bulan itu adalah benda, dan sepatutnya digunakan kalimah muannast, tapi Nabi Yusuf menggunakan kalimah ساجِدينَ yang hanya digunakan untuk kehidupan bernyawa seperti manusia. Jadi ini menguatkan pendapat yang mengatakan dia sudah tahu siapakah yang dimaksudkan dengan bintang, matahari dan bulan itu.

Sekian, Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Posted in Surah 012: Yusuf | Leave a comment