Tafsir Surah an-Nahl Ayat 98 – 102 (Istiaazah)

Ayat 98: Ayat ini ada hubungan dengan dalil wahyi.

فَإِذا قَرَأتَ القُرآنَ فَاستَعِذ بِاللهِ مِنَ الشَّيطانِ الرَّجيمِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So when you recite the Qur’ān, [first] seek refuge in Allāh from Satan, the expelled [from His mercy].

(MELAYU)

Apabila kamu membaca Al Quran hendaklah kamu meminta perlindungan kepada Allah dari syaitan yang terkutuk.

 

Allah mengajar kita dalam ayat ini, apabila baca Qur’an, kena mohon perlindungan dari Allah agar melindung kita dari syaitan. Sebelum ini telah ada disebut salah satu amalan baik adalah baca Qur’an. Dan juga telah disebut tentang istiqamah. Seperti yang kita tahu, syaitan akan menjadi penghalang kepada istiqamah itu. Dia tidak akan suka kalau kita selalu baca Qur’an kerana sesiapa yang baca dan faham Qur’an, dia akan faham agama. Oleh itu, bila nak baca Qur’an, kita kena istiaazah supaya syaitan tidak ganggu kita.

Bila kita melakukan istiaazah, kita minta perlindungan dari syaitan yang dalam bentuk jin. Lafaz yang biasa digunakan adalah A’udzubillahiminasysyaithonirrajim. Jadi, ada banyak penggunaan istiaazah ini, antaranya أعوذ باا من الشيطان االرجيم . Juga adalah kalimah-kalimah lain dalam keadaan tertentu, seperti sebelum masuk tandas, hubungan kelamin antara suami isteri dan sebagainya. Ada doa-doa khusus yang Nabi ajar sebagai amalan dalam kehidupan kita seharian. Lafaz istiaazah untuk setiap keadaan itu berbeza-beza.

Ayat 98 ini adalah tentang membaca istiaazah apabila membaca Qur’an. Maka, setiap kali kita membaca Qur’an, hendaklah kita membaca istiaazah. Tujuan kita membaca istiaazah ini adalah supaya Allah melindungi kita daripada salah faham dengan ayat-ayat Qur’an. Ini adalah masalah besar kepada orang Islam. Ada yang tidak belajar tafsir dengan benar, maka mereka ada salah faham dengan maksud dan tafsir ayat Qur’an. Ada yang buat faham-faham sendiri dan ada juga yang salah belajar sampaikan mereka diajar fahaman yang salah. Fahaman salah itu dibisikkan oleh syaitan dan kerana itu kita kena mohon perlindungan dari Allah dari terjadi perkara itu. Kita mohon kepada Allah untuk menyelamatkan kita dari dugaan ini. Kita tidak mahu diberikan dengan fahaman yang salah. Kerana amatlah buruk sekali kalau kita salah faham dengan Qur’an.

Ingatlah yang syaitan akan ambil peluang untuk membisikkan fahaman-fahaman yang salah kepada manusia yang baca Qur’an (dan tidak belajar). Maka kita berharap semoga Allah lindung kita dari bisikan syaitan yang amat bahaya itu. Kerana ramai yang kita boleh lihat telah jadi sesat kerana salah faham dengan ayat-ayat Qur’an.

Perintah ini adalah perintah sunat, bukan perintah wajib, menurut kesepakatan ulama yang diriwayatkan oleh Abu Ja’far ibnu Jarir dan lain-lainnya dari kalangan para imam.


 

Ayat 99: Selepas sentuh tentang syaitan, Allah terus membicarakan tentangnya.

إِنَّهُ لَيسَ لَهُ سُلطانٌ عَلَى الَّذينَ آمَنوا وَعَلىٰ رَبِّهِم يَتَوَكَّلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, there is for him no authority over those who have believed and rely upon their Lord.

(MELAYU)

Sesungguhnya syaitan itu tidak ada kekuasaannya atas orang-orang yang beriman dan bertawakkal kepada Tuhannya.

 

إِنَّهُ لَيسَ لَهُ سُلطانٌ عَلَى الَّذينَ آمَنوا

Sesungguhnya syaitan itu tidak ada kekuasaannya atas orang-orang yang beriman

Walaupun syaitan itu boleh membisikkan kepada manusia perkara yang buruk, tapi syaitan itu tidak ada kuasa atas mereka yang beriman sempurna kepada Allah.

 

وَعَلىٰ رَبِّهِم يَتَوَكَّلونَ

dan bertawakkal kepada Tuhannya.

Syaitan juga tidak dapat menguasai orang yang bertawakal kepada Allah. Oleh itu kita kena tawakal kepada Allah dalam setiap perkara, kerana kalau tidak, syaitan akan datang dan timbulkan kekeliruan dalam hati kita.

Salah satu dari senjata syaitan adalah: dia akan cuba menyebabkan kita putus asa. Dan syaitan akan menjadikan kita manusia was-was. Inilah masalah yang banyak dihadapi oleh manusia dari dulu sampai sekarang. Ramai yang asyik risau sahaja tentang hal dunia. Ada sahaja yang tidak kena, ada sahaja yang mereka takut – tentang kerja, tentang anak, tentang masa depan, tentang perasaan orang, tentang apa oraang kata dan macam-macam lagi.

Maka Allah ajar kita untuk bertawakal kepada Allah – serahkan kepada Allah. Walau apa pun yang terjadi, kita yakin dengan keputusan dari Allah. Itulah ubat penawar untuk hati kita yang keluh kesah. Kalau kurang tawakal kepada Allah, maka akan ada masalah dalam hati kita dan boleh sampai jadi depresi. Itulah sebabnya zaman sekarang, semakin ramai yang ada masalah depresi sampai mereka buat perkara yang membahayakan diri mereka atau merosakkan diri mereka. Ada yang sampai kena makan ubat penenang untuk berfungsi dalam masyarakat kerana kalau tidak mereka tidak dapat nak jumpa orang pun. Apabila dan jadi begitu, itu tandanya yang syaitan dah kawal mereka.

Satu lagi ubat adalah dengan melazimi baca Qur’an seperti yang disebut dalam ayat-ayat sebelum ini. Bayangkan ayat-ayat Qur’an itu sebagai kaunselor yang memberi khidmat nasihat kepada kita. Ada orang yang kena keluarkan wang untuk bertemu dengan psikologis tapi sekarang kita dah tahu yang Allah sendiri yang beri nasihat terus kepada kita dalam ayat-ayat Qur’an itu.


 

Ayat 100: Kalau syaitan tidak ada kuasa atas mereka yang beriman dan bertaqwa, siapakah yang dibawah takluk syaitan?

إِنَّما سُلطانُهُ عَلَى الَّذينَ يَتَوَلَّونَهُ وَالَّذينَ هُم بِهِ مُشرِكونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

His authority is only over those who take him as an ally and those who through him associate others with Allāh.

(MELAYU)

Sesungguhnya kekuasaannya (syaitan) hanyalah atas orang-orang yang mengambilnya jadi pemimpin dan atas orang-orang yang mempersekutukannya dengan Allah.

 

إِنَّما سُلطانُهُ عَلَى الَّذينَ يَتَوَلَّونَهُ

Sesungguhnya kekuasaannya (syaitan) hanyalah atas orang-orang yang mengambilnya jadi pemimpin

Syaitan hanya ada kuasa atas mereka yang berkawan dengannya, menjadikan syaitan sebagai teman rapat dan pemimpin mereka. Apabila syaitan suruh, mereka ikut tanpa soal lagi. Ini adalah kerana mereka telah membiarkan syaitan menguasai mereka. Mereka benarkan syaitan mendekati dan berbaik dengan mereka. Mulanya syaitan bagi bisikan dan ajakan sahaja. Tapi apabila manusia terus ikut bisikan syaitan itu, ia akan sampai ke satu tahap di mana manusia itu akan terus ikut sahaja.

Mujahid mengatakan, makna yatawallaunahu ialah orang-orang yang taat kepada syaitan. Sedangkan yang lainnya mengatakan bahawa orang-orang yang menjadikan syaitan sebagai penolongnya, bukan Allah.

 

وَالَّذينَ هُم بِهِ مُشرِكونَ

dan atas orang-orang yang mempersekutukannya dengan Allah.

Dan manusia yang dikuasai oleh syaitan adalah mereka yang buat syirik. Iaitu mereka buat syirik dengan syaitan. Mereka menjadikan syaitan sebagai ilah mereka. Mereka minta kepada syaitan dalam doa mereka. Mereka sangka mereka minta kepada para Nabi, wali dan malaikat, tapi sebenarnya mereka minta kepada syaitan.


 

Ayat 101: Syikayah. Latarbelakang ayat ini tentang mereka yang soal kenapa bertukar hukum? Kadang, sekejap haram kemudian jadi harus. Sebagai contoh, mulanya ada larangan ziarah kubur pada awal Islam. Tapi bila golongan muslim sudah kenal tauhid, mereka dibenarkan untuk menziarahi kubur. Allah hendak memberitahu yang ini adalah perkara biasa sahaja. Masalahnya, mereka kata Nabi Muhammad yang reka sendiri syariat itu.

وَإِذا بَدَّلنا آيَةً مَكانَ آيَةٍ ۙ وَاللهُ أَعلَمُ بِما يُنَزِّلُ قالوا إِنَّما أَنتَ مُفتَرٍ ۚ بَل أَكثَرُهُم لا يَعلَمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And when We substitute a verse in place of a verse – and Allāh is most knowing of what He sends down – they say, “You, [O Muḥammad], are but an inventor [of lies].” But most of them do not know.

(MELAYU)

Dan apabila Kami letakkan suatu ayat di tempat ayat yang lain sebagai penggantinya padahal Allah lebih mengetahui apa yang diturunkan-Nya, mereka berkata: “Sesungguhnya kamu adalah orang yang mengada-adakan saja”. Bahkan kebanyakan mereka tiada mengetahui.

 

وَإِذا بَدَّلنا آيَةً مَكانَ آيَةٍ

Dan apabila Kami letakkan suatu ayat di tempat ayat yang lain sebagai penggantinya

Penukaran syariat adalah perkara yang biada dalam agama. Ia boleh terjadi apabila Allah tukar kitab (Taurat, Injil kemudian Qur’an) – ini dipanggil nasikh mansukh. Oleh itu, ada masa Allah tukar kitab dengan kitab yang lain; atau ada ayat Qur’an yang dimansukhkan.

Ayat ini sama ertinya dengan firman Allah SWT. dalam ayat yang lain, yaitu:

{مَا نَنْسَخْ مِنْ آيَةٍ أَوْ نُنْسِهَا}

Ayat mana saja yang Kami nasakhkan atau Kami jadikan (manusia) lupa kepadanya. (Al-Baqarah: 106), hingga akhir ayat.

Begitu juga, hukum yang berasaskan hadis pun ada yang bertukar ikut masa. Sebagai contoh, di awal masa di Madinah, Rasulullah suruh bunuh anjing, kemudian anjing hitam sahaja dan akhirnya mereka dibiarkan sahaja di Madinah.

 

وَاللهُ أَعلَمُ بِما يُنَزِّلُ

padahal Allah lebih mengetahui apa yang diturunkan-Nya,

Janganlah nak persoalkan apa yang Allah turunkan dan kerana Allah tukar syariat dari masa ke semasa. Allah lebih tahu apa yang Dia turunkan. Allah akan turunkan yang bersesuaian ikut keadaan dan masa. Janganlah kata: “takkan Allah tak tahu akan jadi begini dan begitu.” Sudah pasti Allah tahu apa yang akan terjadi di masa hadapan. Tapi ada hikmah dalam perubahan hukum. Lihatlah bagaimana Allah haramkan arak – Allah tidak terus haramkan kerana keadaan belum sesuai. Kalau Allah haramkan terus, tentu ramai yang tidak dapat terima. Maka Allah haramkan arak dalam berperingkat. Sampaikan, apabila turun ayat mengharamkan terus arak, semua umat Islam membuang arak-arak mereka ke tanah, tanpa protes.

 

قالوا إِنَّما أَنتَ مُفتَرٍ

mereka berkata: “Sesungguhnya kamu adalah orang yang mengada-adakan saja”.

Ini adalah tuduhan Musyrikin kepada Nabi Muhammad: mereka kata Nabi Muhammad reka sahaja hukum syariat itu – kejap kata begini dan kejap kata begitu.

 

بَل أَكثَرُهُم لا يَعلَمونَ

Bahkan kebanyakan mereka tiada mengetahui.

Allah nak beritahu yang baginda tidak reka syariat. Tapi ramai yang tidak tahu perkara sebenar. Kerana itu mereka cakap tanpa berfikir.


 

Ayat 102:

قُل نَزَّلَهُ روحُ القُدُسِ مِن رَبِّكَ بِالحَقِّ لِيُثَبِّتَ الَّذينَ آمَنوا وَهُدًى وَبُشرىٰ لِلمُسلِمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Say, [O Muḥammad], “The Pure Spirit [i.e., Gabriel] has brought it down from your Lord in truth to make firm those who believe and as guidance and good tidings to the Muslims.”

(MELAYU)

Katakanlah: “Ruhul Qudus (Jibril) menurunkan Al Quran itu dari Tuhanmu dengan benar, untuk meneguhkan (hati) orang-orang yang telah beriman, dan menjadi petunjuk serta khabar gembira bagi orang-orang yang berserah diri (kepada Allah)”.

 

قُل نَزَّلَهُ روحُ القُدُسِ مِن رَبِّكَ بِالحَقِّ

Katakanlah: “Ruhul Qudus (Jibril) menurunkan Al Quran itu dari Tuhanmu dengan benar, 

Nabi Muhammad disuruh untuk beritahu kepada umat baginda yang Jibraillah yang menurunkan wahyu Qur’an itu dari Allah. Jadi ianya adalah benar dari Allah, bukan dari diri Nabi Muhammad sendiri.

Dan bukanlah wahyu itu dari Jibrail tapi dari Allah.

Dan bukan sengaja sahaja Allah turunkan wahyu itu tapi dengan sebab yang penting.

 

لِيُثَبِّتَ الَّذينَ آمَنوا

untuk meneguhkan (hati) orang-orang yang telah beriman, 

Tujuan Qur’an itu diturunkan adalah untuk menguatkan hati mereka yang beriman.

 

وَهُدًى وَبُشرىٰ لِلمُسلِمينَ

dan menjadi petunjuk serta khabar gembira bagi orang-orang yang berserah diri 

Dan Qur’an itu menjadi panduan hidup kepada mereka yang beriman. Mereka menggunakan ayat-ayat Qur’an sebagai panduan menjalani kehidupan ini. Mereka hidup berpandukan Qur’an. Malangnya, ramai yang baca Qur’an tapi tidak memahami apa yang mereka baca, maka tidaklah mereka dapat menjadikan Qur’an itu sebagai panduan hidup. Kerana kalau tidak faham, bagaimana nak ambil pengajaran? Maka kenalah belajar tafsir Qur’an.

Dan dalam Qur’an itu terdapat berita baik kepada Muslim. Muslim adalah mereka yang menyerahkan sepenuh diri mereka kepada Allah. Kepada mereka itu akan mendapat berita baik tentang kehidupan yang baik di dunia dan juga di akhirat (terutama di akhirat). Mereka diberitahu yang mereka akan dimasukkan ke dalam syurga.

Allahu a’lam.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Posted in Surah 016: an-Nahl | Leave a comment

Tafsir Surah an-Nahl Ayat 94 – 97 (Jangan lebihkan dunia)

Ayat 94:

وَلا تَتَّخِذوا أَيمانَكُم دَخَلًا بَينَكُم فَتَزِلَّ قَدَمٌ بَعدَ ثُبوتِها وَتَذوقُوا السّوءَ بِما صَدَدتُم عَن سَبيلِ اللهِ ۖ وَلَكُم عَذابٌ عَظيمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And do not take your oaths as [means of] deceit between you, lest a foot slip after it was [once] firm, and you would taste evil [in this world] for what [people] you diverted from the way of Allāh,¹ and you would have [in the Hereafter] a great punishment.

  • Referring to those who would be dissuaded from Islām as a result of a Muslim’s deceit and treachery.

(MELAYU)

Dan janganlah kamu jadikan sumpah-sumpahmu sebagai alat penipu di antaramu, yang menyebabkan tergelincir kaki(mu) sesudah kukuh tegaknya, dan kamu rasakan kemelaratan (di dunia) kerana kamu menghalangi (manusia) dari jalan Allah; dan bagimu azab yang besar.

 

وَلا تَتَّخِذوا أَيمانَكُم دَخَلًا بَينَكُم

Dan janganlah kamu jadikan sumpah-sumpahmu sebagai alat penipu di antaramu,

Jangan jadikan sumpah kamu sebagai penghalang untuk kebaikan dan sebagai alat untuk menipu.

 

فَتَزِلَّ قَدَمٌ بَعدَ ثُبوتِها

yang menyebabkan tergelincir kaki(mu) sesudah kukuh tegaknya, 

Kerana kalau buat juga, nanti akan tergelincir kaki kamu selepas kukuh.

 

وَتَذوقُوا السّوءَ بِما صَدَدتُم عَن سَبيلِ اللهِ

dan kamu rasakan kemelaratan (di dunia) kerana kamu menghalangi (manusia) dari jalan Allah; 

Dan nanti kamu akan merasai azab kerana kamu halang orang dari kenal dan mengamlkan agama Allah.

 

وَلَكُم عَذابٌ عَظيمٌ

dan bagimu azab yang besar.

Dan tentunya kamu akan mendapat azab yang berat.


 

Ayat 95:

وَلا تَشتَروا بِعَهدِ اللهِ ثَمَنًا قَليلًا ۚ إِنَّما عِندَ اللهِ هُوَ خَيرٌ لَكُم إِن كُنتُم تَعلَمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And do not exchange the covenant of Allāh for a small price. Indeed, what is with Allāh is best for you, if only you could know.

(MELAYU)

Dan janganlah kamu tukar perjanjianmu dengan Allah dengan harga yang sedikit (murah), sesungguhnya apa yang ada di sisi Allah, itulah yang lebih baik bagimu jika kamu mengetahui.

 

وَلا تَشتَروا بِعَهدِ اللهِ ثَمَنًا قَليلًا

Dan janganlah kamu tukar perjanjianmu dengan Allah dengan harga yang sedikit 

Jangan tukar perjanjian dengan Allah dengan harta yang sedikit. Maknanya jangan jugal agama untuk dapat habuan dunia. Ini adalah bahaya kalau terlalu cintakan dunia. Kerana ramai yang sudah tahu kebenaran dan kepentingan agama, tapi mereka kalah kerana keduniaan. Mereka tak dapat nak tinggalkan habuan dunia.

 

إِنَّما عِندَ اللهِ هُوَ خَيرٌ لَكُم

sesungguhnya apa yang ada di sisi Allah, itulah yang lebih baik bagimu

Janganlah terikat dengan dunia kerana apa sahaja yang kamu boleh dapat dari dunia itu, tidak dapat nak dibandingkan langsung dengan apa yang ada dengan Allah. Apa yang Allah boleh beri kepada kita itu tentu sahaja lebih baik untuk kita berbanding dengan dunia. Perumpamaannya adalah, kalau kita pergi ke kedai telephone bimbit, dunia ini adalah sample plastik itu, dan handphone yang sebenar itu adalah dunia. Maka takkan kita nak pakai handphone sample plastik itu dan tinggalkan handphone sebenar?

 

إِن كُنتُم تَعلَمونَ

jika kamu mengetahui.

Kalaulah kita dapat mengetahui perkara ini dengan yakin, tentulah dunia ini senang sahaja untuk kita tinggalkan kalau ia ada konflik dengan agama. Bukanlah kita nak tinggalkan dunia terus, tapi kena lebihkan akhirat. Lebih-lebih lagi kalau ada pertentangan antara keduanya. Kita kena pilih akhirat setiap kali.


 

Ayat 96:

ما عِندَكُم يَنفَدُ ۖ وَما عِندَ اللهِ باقٍ ۗ وَلَنَجزِيَنَّ الَّذينَ صَبَروا أَجرَهُم بِأَحسَنِ ما كانوا يَعمَلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Whatever you have will end, but what Allāh has is lasting. And We will surely give those who were patient their reward according to the best of what they used to do.

(MELAYU)

Apa yang di sisimu akan lenyap, dan apa yang ada di sisi Allah adalah kekal. Dan sesungguhnya Kami akan memberi balasan kepada orang-orang yang sabar dengan pahala yang lebih baik dari apa yang telah mereka kerjakan.

 

ما عِندَكُم يَنفَدُ

Apa yang di sisimu akan lenyap,

Kita sayang dengan dunia. Harta yang kita ada itu sayang sekali kita nak tinggalkan. Tapi Allah nak beritahu kita perkara sebenar: apa yang ada pada kita ini tidak kira berapa banyak pun, akhirnya akan lenyap juga. Samada kita yang mati dulu atau benda itu yang pergi dulu.

Yang menariknya Allah gunakan kalimah يَنفَدُ dalam ayat ini dalam bentuk mudhari’  (present tense) kerana ia tidak kekal. Kalau tidak sedar tentang perkara inilah yang menyebabkan orang pegang sungguh-sungguh dunia ini. Mereka susah nak tinggalkan kerana harta dunia ini telah ada depan mati; tapi harta akhirat yang dijanjikan itu, walaupun banyak mana pun, ianya tidak ada depan mata lagi. Itu yang susah nak bayangkan. Kerana kita tidak yakin.

 

وَما عِندَ اللهِ باقٍ

dan apa yang ada di sisi Allah adalah kekal.

Kalau yang ada di dunia tidak kekal (samada ia pergi dulu atau kita perlu dulu), apa yang ada dengan Allah itu akan kekal. Kalau kalimah يَنفَدُ dalam ayat sebelum ini dalam fi’il mudhari, kalimah باقٍ dalam ayat ini pula dalam bentuk isim kerana hendak menunjukkan ia kekal.

Maka kalau kita kena pilih antara yang kekal atau yang akan pergi, mana kita nak pilih? Tentulah jawapannya adalah yang kekal, bukan? Kita tentu tidak suka benda yang sekejap-sekejap sahaja.

 

وَلَنَجزِيَنَّ الَّذينَ صَبَروا أَجرَهُم بِأَحسَنِ ما كانوا يَعمَلونَ

Dan sesungguhnya Kami akan memberi balasan kepada orang-orang yang sabar dengan pahala yang lebih baik dari apa yang telah mereka kerjakan.

Allah pasti akan balas perbuatan baik dengan kebaikan. Siapakah yang akan mendapat balasan baik itu? Itulah mereka yang sabar. Sabar dalam buat amal ibadat dan amal kebaikan. Oleh kerana itulah ‘sabar’ itu juga boleh bermaksud ‘istiqamah’. Iaitu tetap melakukan perkara kebaikan itu berterusan. Dan ini adalah susah kerana kita selalunya boleh mulakan buat ibadat, tapi masalahnya untuk kekal terus buat perkara yang sama setiap hari. Memang nak jadi sabar dalam taat ini adalah amat susah.

Apabila digunakan kalimah بِأَحسَنِ, ia bermaksud Allah akan balas ikut markah yang paling tinggi dari amalan kita. Ini adalah kerana amalan kita ada yang baik dan ada yang tidak berapa baik. Dan bila Allah nak balas, Allah akan beri ikut markah yang paling tinggi sekali.

Ia juga boleh bermaksud: Allah balas lebih lagi dari apa yang kita lakukan. Kita beramal bukannya banyak sangat pun, dan bukan lama mana pun. Tapi apabila Allah balas, ia tentulah berlebih-lebih dari apa yang kita telah amal. Kerana umur kita berapalah sangat, tapi bila dapat balasan itu, akan diberikan selama-lamanya kepada kita. Tidak baik lagikah kalau begitu?


 

Ayat 97: Ayat tabshir.

مَن عَمِلَ صالِحًا مِن ذَكَرٍ أَو أُنثىٰ وَهُوَ مُؤمِنٌ فَلَنُحيِيَنَّهُ حَياةً طَيِّبَةً ۖ وَلَنَجزِيَنَّهُم أَجرَهُم بِأَحسَنِ ما كانوا يَعمَلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Whoever does righteousness, whether male or female, while he is a believer – We will surely cause him to live a good life, and We will surely give them their reward [in the Hereafter] according to the best of what they used to do.

(MELAYU)

Barangsiapa yang mengerjakan amal saleh, baik laki-laki maupun perempuan dalam keadaan beriman, maka sesungguhnya akan Kami berikan kepadanya kehidupan yang baik dan sesungguhnya akan Kami beri balasan kepada mereka dengan pahala yang lebih baik dari apa yang telah mereka kerjakan.

 

مَن عَمِلَ صالِحًا مِن ذَكَرٍ أَو أُنثىٰ

Barangsiapa yang mengerjakan amal saleh, baik laki-laki maupun perempuan

Balasan akan diberikan kepada sesiapa sahaja yang berbuat amal kebaikan. Tidak ada pilih kasih, tidak pilih keturunan (Golongan Habib atau tidak), lelaki atau perempuan. Semua ada peluang untuk mendapat balasan. Allah maha adil. Tidaklah macam agama lain seperti agama Hindu yang meletakkan kasta-kasta dalam agama mereka.

Satu syarat yang kena faham, amalan itu mestilah amalan yang soleh. Dan amalan yang soleh itu adalah amalan yang ada sunnah dari Nabi dan para sahabat. Jangan amal amalan rekaan yang tidak ada contoh, kerana itu adalah amalan bidaah. Dan amalan bidaah tidak ada pahala padanya, malah dosa. Tapi orang kita ramai yang tidak faham tentang perkara ini dan kerana itu ramai yang amalkan amalan bidaah tanpa mereka sedari.

 

وَهُوَ مُؤمِنٌ

dalam keadaan beriman, 

Tapi ada syarat yang kena dipenuhi. Mereka yang beramal itu kena ada iman yang sempurna. Iaitu tidak melakukan syirik. Ini penting kerana ada yang beriman, tapi dalam masa yang sama, dia ada fahaman atau amalan syirik – dia percaya ada Allah, tapi dia juga percaya ada ilah-ilah lain yang boleh dijadikan sebagai wasilah dalam doa. Ini adalah kerana mereka jahil dengan wahyu Qur’an ini dan tidak tahu yang fahaman dan amalan mereka itu adalah amalan yang syirik.

Oleh itu, kena ada dua elemen – amal dan iman. Dan dua-dua kena baik. Dua-dua kena ada. Kalau satu sahaja ada, tapi satu lagi tidak ada, maka amalan itu akan tertolak tidak dapat pahala.

 

فَلَنُحيِيَنَّهُ حَياةً طَيِّبَةً

maka sesungguhnya akan Kami berikan kepadanya kehidupan yang baik

Kepada mereka yang dapat buat amal soleh dan beriman (dengan menjaga syarat-syarat seperti yang telah disebut), Allah pasti akan beri kehidupan yang baik kepada mereka. Apakah ‘kehidupan yang baik’ itu? Ianya adalah kehidupan yang memuaskan hati mereka. Apabila mereka turut arahan syariat dan tepati sunnah, mereka akan rasa puas hati. Hidup mereka tenang sahaja, tidak ada masalah yang besar sangat. Jadi ia bukanlah bermaksud kemewahan dari segi harta dan kuasa. Jangan kita pandang kesenangan dalam bentuk itu sahaja.

Untuk faham, kita kena tengok contoh kehidupan para Nabi dan para sahabat. Tentunya mereka itu mendapat kehidupan yang baik kerana mereka turut dan taat syariat. Tapi kalangan mereka ada yang kaya dan ada yang miskin. Kalau kehidupan yang baik itu adalah diberikan dengan harta, tentulah semua dapat harta, bukan? Jadi semua mereka dapat kepuasan hidup dalam bentuk yang lain. Kepuasan hati yang susah untuk dijelaskan. Mereka tidak kecoh dengan apa yang terjadi dalam dunia ini.

Ad-Dahhak mengatakan, makna yang dimaksud ialah rezeki yang halal dan kemampuan beribadah dalam kehidupan di dunia. Ad-Dahhak mengatakan pula bahawa yang dimaksud ialah mengamalkan ketaatan, dan hati merasa lega dalam mengerjakannya.

Di dalam hadis yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad disebutkan bahwa:

حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ يَزِيدَ، حَدَّثَنَا سَعِيدُ بْنُ أَبِي أَيُّوبَ، حَدَّثَنِي شُرَحْبِيلُ بْنُ شَرِيكٍ، عَنْ أَبِي عَبْدِ الرَّحْمَنِ الحُبُلي، عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَمرو أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: “قَدْ أَفْلَحَ مَنْ أَسْلَمَ ورُزق كَفَافًا، وقَنَّعه اللَّهُ بِمَا آتَاهُ”.

telah menceritakan kepada kami Abdullah ibnu Yazid, telah menceritakan kepada kami Sa’id ibnu Abu Ayyub, telah menceritakan kepadaku Syurahbil ibnu Syarik, dari Abu Abdur Rahman Al-Habli, dari Abdullah ibnu Umar. bahawa Rasulullah Saw. pernah bersabda: Sesungguhnya beruntunglah orang yang telah masuk Islam dan diberi rezeki secukupnya serta Allah menganugerahkan kepadanya sifat qana’ah (cukup) terhadap apa yang diberikan kepadanya.

 

وَلَنَجزِيَنَّهُم أَجرَهُم بِأَحسَنِ ما كانوا يَعمَلونَ

dan sesungguhnya akan Kami beri balasan kepada mereka dengan pahala yang lebih baik dari apa yang telah mereka kerjakan.

Sekali lagi disebut perkara yang sama dalam ayat sebelum ini. Ia bermaksud Allah akan balas dengan balasan yang lebih baik dari amalan yang dilakukan.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Posted in Surah 016: an-Nahl | Leave a comment

Tafsir Surah an-Nahl Ayat 91 – 93 (Jangan langgar sumpah)

Ayat 91: 

وَأَوفوا بِعَهدِ اللهِ إِذا عاهَدتُم وَلا تَنقُضُوا الأَيمانَ بَعدَ تَوكيدِها وَقَد جَعَلتُمُ اللهَ عَلَيكُم كَفيلًا ۚ إِنَّ اللهَ يَعلَمُ ما تَفعَلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And fulfill the covenant of Allāh when you have taken it, [O believers], and do not break oaths after their confirmation while you have made Allāh, over you, a security [i.e., witness]. Indeed, Allāh knows what you do.

(MELAYU)

Dan tepatilah perjanjian dengan Allah apabila kamu berjanji dan janganlah kamu membatalkan sumpah-sumpah(mu) itu, sesudah meneguhkannya, sedang kamu telah menjadikan Allah sebagai saksimu (terhadap sumpah-sumpahmu itu). Sesungguhnya Allah mengetahui apa yang kamu perbuat.

 

وَأَوفوا بِعَهدِ اللهِ إِذا عاهَدتُم

Dan tepatilah perjanjian dengan Allah apabila kamu berjanji

Kepada siapakah ayat ini dikhitab (ditujukan)? Ada yang kata yang ia ditujukan kepada semua manusia. Kalau begitu, ia adalah arahan kepada kita semua untuk penuhi janji. Iaitu janji yang pernah kita buat sebelum kita dilahirkan. Kerana semua manusia telah kenal Allah kerana ini adalah fitrah manusia. Dan sebelum kita dilahirkan kita telah berjanji kepada Allah berkenaan tauhid. Kita sudah kenal Allah dan hanya taat kepadaNya sahaja.

Tapi ada juga pendapat yang mengatakan ayat ini ditujukan khas kepada Ahli Kitab. Ini adalah kerana ayat-ayat selepas ini berkenaan mereka, maka itu telah ada isyarat yang ia ditujukan kepada mereka. Ini adalah janji mereka untuk beriman dengan Nabi akhir zaman. Mereka telah kenal sifat Nabi itu dan apabila Nabi Muhammad naik menjadi Rasul, mereka telah kenal yang itu adalah Nabi akhir zaman. Allahu a’lam.

Secara umumnya, ayat ini mengingatkan kita supaya menepati janji kita. Kerana janji itu amat penting untuk dijaga dan dipenuhi. Jangan berjanji dan selepas itu tidak tepati. Memang berdosa.

 

وَلا تَنقُضُوا الأَيمانَ بَعدَ تَوكيدِها

dan janganlah kamu membatalkan sumpah-sumpah(mu) itu, sesudah meneguhkannya,

Da Allah melarang untuk batal atau memusnahkan sumpah setelah ditetapkan. Ini berkenaan pembatalan janji mereka selepas mereka tahu yang Nabi Muhammad itu adalah Rasul.

Atau dalam bentuk umum, kalau sudah bersumpah, kena penuhi sumpah itu. Allah sebut dalam firman-Nya:

وَلا تَجْعَلُوا اللَّهَ عُرْضَةً لأيْمَانِكُمْ أَنْ تَبَرُّوا وَتَتَّقُوا 

Janganlah kalian jadikan (nama) Allah dalam sumpah kalian sebagai penghalang. (Al-Baqarah: 224), hingga akhir ayat.

 

وَقَد جَعَلتُمُ اللهَ عَلَيكُم كَفيلًا ۚ

sedang kamu telah menjadikan Allah sebagai saksimu

Amat buruk sekali kalau mereka memungkiri janji dan membatalkan sumpah mereka, sedangkan dulu mereka telah menjadikan Allah sebagai saksi atas sumpah dan janji itu. Dulu semasa mereka berlawan dengan Arab Mekah dalam perang, mereka kata mereka bersaksi dengan Allah yang musuh mereka itu akan dikalahkan. Mereka waktu berlawan dengan orang musyrikin maka mereka rasa mereka berada di pihak yang benar dan Allah tentu akan bantu mereka. Mereka kata: ‘demi Allah’ dalam sumpah mereka. Allah nak ingatkan mereka balik kerana apabila sebut nama Allah dalam sumpah, ia bukan main-main. Tidak boleh ambil ringan sumpah yang sebegitu.

Kalau bersumpah dengan nama Allah, itu kena ditepati dan kalau terpaksa melanggar sumpah itu kerana sebab tertentu, maka kena bayar kifarah. Ini boleh dirujuk dalam ayat yang lain:

{ذَلِكَ كَفَّارَةُ أَيْمَانِكُمْ إِذَا حَلَفْتُمْ وَاحْفَظُوا أَيْمَانَكُمْ}

Yang demikian itu adalah kifarat sumpah-sumpah kalian bila kalian bersumpah (dan kalian langgar). Dan jagalah sumpah kalian. (Al-Maidah: 89)

Tidak ada pertentangan pula dengan sabda Nabi SAW yang disebutkan di dalam kitab Sahihain, yaitu:

إِنِّي وَاللَّهِ إِنْ شَاءَ اللَّهُ، لَا أَحْلِفُ عَلَى يَمِينٍ فَأَرَى غَيْرَهَا خَيْرًا مِنْهَا، إِلَّا أَتَيْتُ الَّذِي هُوَ خَيْرٌ وَتَحَلَّلْتُهَا”. وَفِي رِوَايَةٍ: “وَكَفَّرْتُ عَنْ يَمِينِي”

Sesungguhnya aku, demi Allah, jika Allah menghendaki, tidak sekali-kali aku bersumpah, lalu aku melihat bahawa ada hal yang lebih baik dari sumpahku itu, melainkan aku akan mengerjakan hal yang kupandang lebih baik, lalu aku bertahallul dari sumpahku. Dalam riwayat lain disebutkan, lalu aku bayar kifarat sumpahku.

 

إِنَّ اللهَ يَعلَمُ ما تَفعَلونَ

Sesungguhnya Allah mengetahui apa yang kamu perbuat.

Ini adalah ayat ancaman. Jangan buat sewenang-wenangnya kerana Allah tahu apa yang kita buat. Jangan rasa yang kita boleh lari dari Allah. Jangan lupa yang Allah mengatahui segala apa yang kita lakukan. Kita akan dipertanggungjawabkan dengan segala perbuatan kita. Kalau kita dah berjanji pun Allah tahu; kalau kita memungkiri janji pun Allah tahu.


 

Ayat 92: Allah memberi perumpamaan yang membatalkan sumpahan adalah seperti seorang perempuan gila.

وَلا تَكونوا كَالَّتي نَقَضَت غَزلَها مِن بَعدِ قُوَّةٍ أَنكاثًا تَتَّخِذونَ أَيمانَكُم دَخَلًا بَينَكُم أَن تَكونَ أُمَّةٌ هِيَ أَربىٰ مِن أُمَّةٍ ۚ إِنَّما يَبلوكُمُ اللهُ بِهِ ۚ وَلَيُبَيِّنَنَّ لَكُم يَومَ القِيامَةِ ما كُنتُم فيهِ تَختَلِفونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And do not be like she who untwisted her spun thread after it was strong [by] taking your oaths as [means of] deceit between you because one community is more plentiful [in number or wealth] than another community.¹ Allāh only tries you thereby. And He will surely make clear to you on the Day of Resurrection that over which you used to differ.

  • i.e., do not swear falsely or break a treaty or contract merely for a worldly advantage.

(MELAYU)

Dan janganlah kamu seperti seorang perempuan yang menguraikan benangnya yang sudah dipintal dengan kuat, menjadi cerai berai kembali, kamu menjadikan sumpah (perjanjian)mu sebagai alat penipu di antaramu, disebabkan adanya satu golongan yang lebih banyak jumlahnya dari golongan yang lain. Sesungguhnya Allah hanya menguji kamu dengan hal itu. Dan sesungguhnya di hari kiamat akan dijelaskan-Nya kepadamu apa yang dahulu kamu perselisihkan itu.

 

وَلا تَكونوا كَالَّتي نَقَضَت غَزلَها مِن بَعدِ قُوَّةٍ أَنكاثًا

Dan janganlah kamu seperti seorang perempuan yang menguraikan benangnya yang sudah dipintal dengan kuat, menjadi cerai berai kembali, 

Allah buat satu perbandingan. Jangan jadi seperti seorang perempuan yang menguraikan pintalan benang, selepas pintalan itu dah jadi kuat dan tersusun. Bayangkan lama masa yang diambil oleh perempuan yang meminta-mintal benang, tapi tiba-tiba satu hari dia buka pintalan itu satu persatu. Ataupun dia uraikan benang itu sampai kusut balik.

Memang ada orang perempuan gila yang begitu. Abdullah ibnu Kasir dan As-Saddi mengatakan bahawa wanita itu adalah seorang wanita yang kurang akalnya, ia tinggal di Mekah di masa silam. Apabila telah memintal sesuatu, ia menguraikannya kembali sesudah kuat pintalannya. Allah jadikan kisah yang orang Arab tahu ini sebagai perumpamaan.

Perumpamaan ini bermaksud: kamu dah ada Kitab Taurat dan kamu dah belajar agama, kamu dah boleh kaitkan satu ayat dengan ayat yang lain, maka kamu sudah tahu yang Muhammad itu adalah benar seorang rasul, bukan? Tetapi kenapa kamu pusing cerita supaya orang lain tidak tahu yang itu adalah rasul? Dulu kamu juga yang beriya-iya menceritakan tentang kedatangan Rasul akhir zaman dan kamu sudah pun beritahu kepada orang Arab tentang sifat Rasul itu. Tapi sekarang kamu nak tarik balik kata-kata kamu itu? Kamu nak kata yang Muhammad yang sudah diangkat ini bukan Rasul yang kamu maksudkan dulu? Memang tidak patut begitu.

 

تَتَّخِذونَ أَيمانَكُم دَخَلًا بَينَكُم

kamu menjadikan sumpah (perjanjian)mu sebagai alat penipu di antaramu,

Kenapa kamu jadikan sumpah antara kamu sebagai penghalang kepada kebenaran? Kenapa kamu jadikan sumpah kamu itu sebagai penipuan?

Kalimah دَخَلًا dari د خ ل yang juga bermaksud ‘masuk’ dan ‘pintu masuk’, tapi dalam ayat ini digunakan sebagai ‘penipuan’. Mereka menjadikan sumpah mereka itu sebagai pintu untuk buat kerosakan di kalangan mereka. Atau mereka jadikan sumpah itu sebagai alasan untuk tipu dalam perjanjian.

 

أَن تَكونَ أُمَّةٌ هِيَ أَربىٰ مِن أُمَّةٍ

disebabkan adanya satu golongan yang lebih banyak jumlahnya dari golongan yang lain.

Adakah kerana satu umat lagi kuat dan terkehadapan dari umat yang lain? أَربىٰ dari katadasar ر ب و yang bermaksud ‘bertambah’. Kerana itu ia digunakan juga untuk ‘riba’ kerana harta orang memberi pinjaman dalam riba itu bertambah. Apabila digunakan dalam bentuk أَربىٰ ia bermaksud ‘maju’, ‘lebih lagi’. Maksud ayat ini, Allah menegur mereka yang tidak mahu mengakui yang Muhammad itu adalah Rasul kerana mereka tak mahu bangsa Arab jadi hadapan dari mereka. Ini adalah kerana mereka dengki. Selama hari itu, merekalah bangsa yang ada agama dari langit dan mereka dihormati kerana mereka ada ramai Rasul dari kalangan mereka dan mereka ada kitab wahyu. Tapi kalau mereka menerima yang Nabi Muhammad itu adalah Rasul, dan Rasul Akhir Zaman pula, tentulah nampak bangsa Arab pun terkehadapan dari Bani Israil. Hati mereka tidak dapat terima kerana keangkuhan mereka.

 

إِنَّما يَبلوكُمُ اللهُ بِهِ

Sesungguhnya Allah hanya menguji kamu dengan hal itu. 

Allah suruh mereka sedarlah yang apa yang Allah lakukan itu adalah ujian bagi mereka sahaja. Apa-apa yang terjadi adalah ujian dari Allah. Allah nak uji adakah mereka boleh terima kebenaran walaupun ia datang dari orang lain.

 

وَلَيُبَيِّنَنَّ لَكُم يَومَ القِيامَةِ ما كُنتُم فيهِ تَختَلِفونَ

Dan sesungguhnya di hari kiamat akan dijelaskan-Nya kepadamu apa yang dahulu kamu perselisihkan itu.

Mereka kenalah terima kebenaran dan jangan berselisih. Kalau mereka berselisih juga, mereka akan dipertanggungjawabkan atas kesalahan mereka itu. Dan Allah akan tunjukkan kebenaran kepada perselisihan itu nanti di akhirat. Kalau di akhirat baru sedar, baru jelas yang mereka salah, itu sudah terlambat untuk baiki diri.


 

Ayat 93:

وَلَو شاءَ اللهُ لَجَعَلَكُم أُمَّةً واحِدَةً وَلٰكِن يُضِلُّ مَن يَشاءُ وَيَهدي مَن يَشاءُ ۚ وَلَتُسأَلُنَّ عَمّا كُنتُم تَعمَلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And if Allāh had willed, He could have made you [of] one religion, but He causes to stray whom He wills and guides whom He wills.¹ And you will surely be questioned about what you used to do.

  • According to His knowledge of each soul’s preference.

(MELAYU)

Dan kalau Allah menghendaki, nescaya Dia menjadikan kamu satu umat (saja), tetapi Allah menyesatkan siapa yang dikehendaki-Nya dan memberi petunjuk kepada siapa yang dikehendaki-Nya. Dan sesungguhnya kamu akan ditanya tentang apa yang telah kamu kerjakan.

 

وَلَو شاءَ اللهُ لَجَعَلَكُم أُمَّةً واحِدَةً

Dan kalau Allah menghendaki, nescaya Dia menjadikan kamu satu umat

Mungkin ada yang timbulkan persoalan: kalau Allah berkuasa, kenapa Allah tidak jadikan semua manusia itu satu bangsa sahaja? Atau dalam satu pegangan agama, supaya tidak ada perpecahan, tidak ada perbezaan pendapat antara satu lain? Kenapa tidak jadikan semua manusia beriman, bukankah senang begitu? Kalau begitu tidak adalah perpecahan antara manusia dan semua hidup dalam aman sahaja.

Allah beritahu dalam ayat ini yang Dia boleh sahaja jadikan semua makhuk beriman. Dan Allah sudah jadikan para malaikat itu semua beriman, tidak engkar kepadaNya walau sedikit pun. Ayat ini semakna dengan apa yang disebutkan di dalam firman-Nya:

{وَلَوْ شَاءَ رَبُّكَ لآمَنَ مَنْ فِي الأرْضِ كُلُّهُمْ جَمِيعًا}

Dan jikalau Tuhanmu menghendaki, tentulah beriman semua orang yang di muka bumi seluruhnya. (Yunus: 99)

Maka jangan sangka yang Allah tidak boleh buat. Tapi Allah tidak kehendaki manusia beriman dengan cara begitu. Allah beri pilihan kepada manusia samada nak beriman atau tidak. Kemudian Allah uji dengan berbagai ujian untuk lihat siapakah antara manusia itu yang boleh beriman dan melepasi ujian dari Allah itu. Kalau berjaya, maka mereka akan dapat balasan yang amat baik di akhirat tapi kalau gagal mereka akan mendapat balasan yang amat malang nanti di neraka.

 

وَلٰكِن يُضِلُّ مَن يَشاءُ

tetapi Allah menyesatkan siapa yang dikehendaki-Nya

Allah tidak jadikan semua makhluk beriman. Dia akan sesatkan sesiapa yang dikehendakiNya. Bukanlah Allah sengaja nak sesatkan dari awal lagi tapi mereka disesatkan kerana mereka degil. Iaitu setelah diberikan dengan berbagai dalil dan hujah, mereka masih lagi tidak mahu beriman dan menentang kebenaran. Maka mereka yang sebegitu akan disesatkan terus oleh Allah dan tidak diberi peluang lagi untuk beriman.

 

وَيَهدي مَن يَشاءُ

dan memberi petunjuk kepada siapa yang dikehendaki-Nya. 

Dan mereka yang mahu mencari kebenaran dan sanggup untuk mengubah diri mereka dengan ikut kebenaran yang disampaikan, mereka itu akan mendapat petunjuk. Allah akan pilih mereka untuk dapat petunjuk itu. Setelah ada keinginan, Allah akan bantu mereka. Keputusan di tangan Allah dan Allah buat keputusan berdasarkan kepada kehendak manusia itu sendiri.

Kerana itulah, kalau kita sampaikan dakwah, bukan kita yang bawa mereka kepada Islam, tapi Allah yang bawa mereka. Allah akan beri hidayah kepada mereka yang mahu hidayah. Maksudnya kena ada kehendak dari diri mereka sendiri. Kerana kita tidak ada kuasa itu. Oleh itu ingatlah yang tugas kita hanya sampaikan sahaja dakwah kepada manusia. Kita sendiri pun tidak tahu bagaimana cara Allah bawa manusia ke dalam Islam. Kalau kita tanya mereka bagaimana mereka kenal Islam, mereka akan sebut berbagai-bagai cara. Yang memang kita tidak dapat sangka pun dengan cara itu mereka dapat tertarik kepada Islam. Ada yang masuk kerana dengar azan sahaja; ada yang masuk Islam kerana tertarik dengan perbuatan orang Islam yang solat di khalayak ramai. Selepas mereka tertarik, mereka kaji apakah agama Islam itu dan mereka yang hatinya ada keinginan untuk mendapatkan kebenaran, tentu akan masuk Islam.

 

وَلَتُسأَلُنَّ عَمّا كُنتُم تَعمَلونَ

Dan sesungguhnya kamu akan ditanya tentang apa yang telah kamu kerjakan.

Allah ingatkan sekali lagi yang mereka akan ditanya tentang apa yang mereka lakukan. Maka janganlah buat apa sahaja tanpa rasa takut. Ingatlah kembali yang Allah akan soal balik apa yang kita lakukan di akhirat kelak. Kalau buat salah, siaplah.

Allahu a’lam.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Posted in Surah 016: an-Nahl | Leave a comment

Tafsir Surah an-Nahl Ayat 88 – 90 (Ayat khutbah Jumaat)

Ayat 88: Takhwif ukhrawi

الَّذينَ كَفَروا وَصَدّوا عَن سَبيلِ اللهِ زِدناهُم عَذابًا فَوقَ العَذابِ بِما كانوا يُفسِدونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Those who disbelieved and averted [others] from the way of Allāh – We will increase them in punishment over [their] punishment for what corruption they were causing.

(MELAYU)

Orang-orang yang kafir dan menghalangi (manusia) dari jalan Allah, Kami tambahkan kepada mereka siksaan di atas siksaan disebabkan mereka selalu berbuat kerosakan.

 

الَّذينَ كَفَروا

Orang-orang yang kafir

Iaitu orang-orang yang engkar untuk menerima ajaran tauhid. Sudahlah mereka tidak menerima ajaran tauhid, mereka lawan pula. Ini bukanlah semua bukan muslim, kerana ada non-muslim yang tidak ganggu pun agama Islam, malah ramai yang menghormatinya. Tapi ada pula yang sengaja tentang agama Islam ini dari disebarkan dan diamalkan oleh manusia. Mereka inilah yang digelar sebagai ‘kafir’ dalam Qur’an.

 

وَصَدّوا عَن سَبيلِ اللهِ

dan menghalangi (manusia) dari jalan Allah,

Bukan sahaja mereka tidak mahu menerima ajaran tauhid itu, tapi mereka menghalang pula orang lain dari menerima ajaran tauhid itu. Mereka buat berbagai-bagai hujah untuk menghalang manusia lain untuk beriman. Mereka gunakan kedudukan mereka, mereka gunakan akal mereka untuk mempersoalkan agama Islam ini. Mereka buat kajian, mereka buah tohmahan, mereka ganggu dan tindas muslim, dan macam-macam lagi.

Ini seperti yang disebut dalam ayat lain melalui firman-Nya:

{وَهُمْ يَنْهَوْنَ عَنْهُ وَيَنْأَوْنَ عَنْهُ}

Mereka melarang (orang lain) mendengarkan Al-Qur’an dan mereka sendiri menjauhkan diri darinya. (Al-An’am : 26)

Hasil dari usaha mereka, maka ada manusia yang pandang serong tentang agama Islam. Kerana mereka mendapat maklumat yang salah tentang agama Islam dari orang-orang kafir itu.

 

زِدناهُم عَذابًا فَوقَ العَذابِ

Kami tambahkan kepada mereka siksaan di atas siksaan

Orang kafir yang menyebabkan orang lain tidak mengamalkan Islam itu akan ditambah azab kepada mereka. Kenapa? Kerana mereka sudahlah kufur, tapi mereka halang orang lain dari kebenaran juga. Kerana mereka telah menjadi musuh Islam. Jadi mereka diganda azab. Sudahlah dosa mereka sendiri mereka kena tanggung, dengan dosa-dosa orang-orang lain yang disesatkan oleh mereka itu pun mereka kena tanggung juga.

 

بِما كانوا يُفسِدونَ

disebabkan mereka selalu berbuat kerosakan.

Mereka dikenakan dengan balasan yang teruk itu kerana kerosakan yang mereka jadikan. Bukan mereka sahaja rosak, tapi mereka merosakkan orang lain pula. Dosa menyesatkan orang lain dia akan tanggung – tapi bukanlah dia ambil dosa orang itu sampai licin. Orang yang sesat itu pun kena tanggung juga.

Maka jangan kita sangka orang yang disesatkan itu selamat pula. Mereka pun kena tanggung dosa mereka sendiri. Kerana mereka pun bersalah juga tidak menggunakan intelek dan pancaindera yang Allah telah berikan untuk cari kebenaran. Sepatutnya mereka kena dapatkan kebenaran dan cerita sebenar, jangan percaya bulat-bulat kepada kata-kata orang kafir itu.

Hal ini menunjukkan bahawa orang-orang kafir itu berbeza-beza dalam menerima azabnya. Sebagaimana orang-orang mukmin pula, berbeza-beza tingkatannya di dalam syurga, begitu pula derajat (kedudukan)nya. Seperti yang disebutkan oleh Allah Swt. dalam ayat yang lain melalui firman-Nya:

{قَالَ لِكُلٍّ ضِعْفٌ وَلَكِنْ لَا تَعْلَمُونَ}

Allah berfirman, ”Masing-masing mendapat (siksaan) yang berlipat ganda, tetapi kalian tidak mengetahui.” (Al-A’raf: 38)


 

Ayat 89: Allah menceritakan keadaan di akhirat nanti.

وَيَومَ نَبعَثُ في كُلِّ أُمَّةٍ شَهيدًا عَلَيهِم مِن أَنفُسِهِم ۖ وَجِئنا بِكَ شَهيدًا عَلىٰ هٰؤُلاءِ ۚ وَنَزَّلنا عَلَيكَ الكِتابَ تِبيانًا لِكُلِّ شَيءٍ وَهُدًى وَرَحمَةً وَبُشرىٰ لِلمُسلِمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [mention] the Day when We will resurrect among every nation a witness over them from themselves [i.e., their prophet]. And We will bring you, [O Muḥammad], as a witness over these [i.e., your nation]. And We have sent down to you the Book as clarification for all things and as guidance and mercy and good tidings for the Muslims.¹

  • Those who have submitted themselves to Allāh.

(MELAYU)

(Dan ingatlah) akan hari (ketika) Kami bangkitkan pada tiap-tiap umat seorang saksi atas mereka dari mereka sendiri dan Kami datangkan kamu (Muhammad) menjadi saksi atas seluruh umat manusia. Dan Kami turunkan kepadamu Al Kitab (Al Quran) untuk menjelaskan segala sesuatu dan petunjuk serta rahmat dan khabar gembira bagi orang-orang yang berserah diri.

 

وَيَومَ نَبعَثُ في كُلِّ أُمَّةٍ شَهيدًا عَلَيهِم مِن أَنفُسِهِم

(Dan ingatlah) akan hari (ketika) Kami bangkitkan pada tiap-tiap umat saksi atas mereka dari mereka sendiri

Pada hari akhirat nanti Allah akan bangkitkan saksi kepada setiap umat, dari kalangan mereka juga.  Maksud ‘dari diri mereka juga’ iaitu saksi itu adalah orang yang rapat dengan mereka. Orang yang memang kenal dengan mereka kerana duduk sekampung dengan mereka dan tahu apa yang dilakukan oleh mereka.

 

وَجِئنا بِكَ شَهيدًا عَلىٰ هٰؤُلاءِ

dan Kami datangkan kamu (Muhammad) menjadi saksi atas seluruh umat manusia. 

Dan Nabi Muhammad akan dijadikan saksi ke atas mereka. Iaitu ke atas Kaum Quraish yang menolak baginda. Dan dalam Surah an-Nisa, disebut yang baginda akan menjadi saksi termasuk ke atas orang Islam semua (dan kerana itu mengejutkan). Dalam surah ini tidak mengejutkan sangat (kalau dibandingkan dengan ayat dalam Nisa itu) kerana dalam ayat ini baginda dikatakan menjadi saksi bagi masyarakat baginda waktu itu sahaja. Kerana ayat ini adalah ayat Makkiah, jadi ia menyentuh tentang mereka.

Ayat yang dimaksudkan adalah Nisa:41

{فَكَيْفَ إِذَا جِئْنَا مِنْ كُلِّ أُمَّةٍ بِشَهِيدٍ وَجِئْنَا بِكَ عَلَى هَؤُلاءِ شَهِيدًا}

Maka bagaimanakah (halnya orang kafir nanti) apabila Kami mendatangkan seseorang saksi (rasul) dari tiap-tiap umat dan Kami mendatangkan kamu (Muhammad) sebagai saksi atas mereka itu. (An-Nisa: 41)

 

وَنَزَّلنا عَلَيكَ الكِتابَ تِبيانًا لِكُلِّ شَيءٍ

Dan Kami turunkan kepadamu Al Kitab (Al Quran) untuk menjelaskan segala sesuatu

Ini adalah Dalil Wahyi iaitu penerangan atau pemberitahuan dari Allah. Allah memberithau kepada kita Qur’an ini adalah sebagai penjelasan bagi ‘segala sesuatu’. Tidaklah Qur’an menjelaskan segala sesuatu perkara dalam alam ini. Yang dimaksudkan adalah segala perkara tentang agama. Hal-hal agama yang penting dan perlu telah disentuh dalam Qur’an. Dan diperjelaskan lagi dalam hadis dan sunnah dari Rasulullah. Dan mana-mana yang Qur’an tidak sebut, tidak perlu. Maka jangan reka perkara baru dalam agama kerana agama Islam ini telah lengkap.

Kalimah تِبيانًا dalam ayat ini adalah bentuk isim mubalaghah. Maksudnya, amat-amat menjelaskan. Terutama dalam perkara tauhid. Penjelasan tentang tauhid sudah kemas dan lengkap dalam Qur’an, sampaikan tidak perlu lagi kepada penjelasan lain sebenarnya. Kerana tauhid ini perkara yang amat penting, maka Allah telah jelaskan semua sekali dalam Qur’an. Jadi, kalau ada penyusunan ulama tentang tauhid di dalam kitab-kitab mereka, ianya sebagai penjelasan dan pemantapan sahaja tentang apa yang ada dalam Qur’an. Jangan keluar dari pemahaman Qur’an kerana kalau begitu, itu bermaksud kita telah reka perkara baru dan ini amat bahaya.

Jadi, apakah yang akan ditanya kepada saksi-saksi itu? Salah satunya tentang Qur’an. Kerana selepas sahaja sebut tentang saksi, Allah sebut tentang kitab Qur’an. Maksudnya ada kaitan. Iaitu kita telah disampaikan dengan Qur’an dan kita akan ditanya nanti samada kita telah sampaikan. Adapun Firman Allah Swt.:

{إِنَّ الَّذِي فَرَضَ عَلَيْكَ الْقُرْآنَ لَرَادُّكَ إِلَى مَعَادٍ}

Sesungguhnya yang mewajibkan atasmu (melaksanakan hukum-hukum) Al-Qur’an benar-benar akan mengembalikan kamu ke tempat kembali. (Al-Qashash: 85)

Maksudnya, Allah yang telah mewajibkan kita untuk menyampaikan Qur’an ini, akan mengembalikan kita kepadaNya, dan Dia akan tanya kita balik: adakah kita telah sampaikan kepada manusia?

 

وَهُدًى وَرَحمَةً وَبُشرىٰ لِلمُسلِمينَ

dan petunjuk serta rahmat dan khabar gembira bagi orang-orang yang berserah diri.

Dan Qur’an ini adalah sebagai petunjuk untuk kita dalam hal agama dan hal kehidupan kita. Itu kepada mreeka yang mahu luangkan masa untuk belajar lah. Dan setelah belajar, sanggup untuk ikut. Kerana kalau setakat tahu sahaja tapi tak ikut pun tidak ada guna.

Dan kalau kita amalkan petunjuk yang Allah berikan dalam Qur’an ini, kita akan mendapat rahmat. Dan rahmat itu diberitahu kepada kita dalam bentuk berita gembira yang banyak sekali ada dalam Qur’an ini – ayat-ayat tabshir. Rahmat yang amat besar adalah dimasukkan ke dalam syurga.

Muslimin yang dimaksudkan di sini adalah muwahhideen, iaitu mereka yang mengamalkan ajaran tauhid. Kerana kalau tidak beramal dengan tauhid, memang tidak akan dapat rahmat dan tidak akan dapat berita gembira itu. Mereka akan kekal selama-lamanya dalam neraka.


 

Ayat 90: Ini adalah ayat yang selalu dibaca dalam khutbah. Mungkin ramai yang hafal ayat ini kalau tidak hafal ayat-ayat lain pun kerana selalu sangat dengar. Maka kenalah kita faham apakah yang hendak disampaikan.

۞ إِنَّ اللهَ يَأمُرُ بِالعَدلِ وَالإِحسانِ وَإيتاءِ ذِي القُربىٰ وَيَنهىٰ عَنِ الفَحشاءِ وَالمُنكَرِ وَالبَغيِ ۚ يَعِظُكُم لَعَلَّكُم تَذَكَّرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, Allāh orders justice and good conduct and giving to relatives and forbids immorality and bad conduct and oppression. He admonishes you that perhaps you will be reminded.

(MELAYU)

Sesungguhnya Allah menyuruh (kamu) berlaku adil dan berbuat kebajikan, memberi kepada kaum kerabat, dan Allah melarang dari perbuatan keji, kemungkaran dan permusuhan. Dia memberi nasihat kepadamu agar kamu dapat mengambil pelajaran.

 

إِنَّ اللهَ يَأمُرُ بِالعَدلِ وَالإِحسانِ

Sesungguhnya Allah menyuruh (kamu) berlaku adil dan berbuat kebajikan,

Allah menyuruh kepada keadilan dan kebaikan. Yang dimaksudkan adalah ‘tauhid’, kata ibn Abbas. Kerana adil itu adalah meletakkan sesuatu pada tempatnya dan memang Allah itu adalah Tuhan dan kita kena menerima Allah sebagai Tuhan yang mesti diaati.

Dan ‘keadilan’ adalah sesuatu yang mesti diamalan oleh setiap manusia. Tidak kira dia seorang muslim atau pun tidak. Dan keadilan adalah sikap yang paling kurang mesti ada. Kerana kalau kurang sahaja dari berlaku adil, kira dah penjenayah dah. Jadi jangan kita sangka yang ‘keadilan’ itu adalah sesuatu yang tinggi, kerana ia adalah yang paling kurang sekali. Kerana kurang sahaja dari adil, sudah buat kesalahan dah.

Dan kemudian baru Allah suruh kita buat lebih lagi, iaitu ihsan. Ihsan ini bermaksud buat yang lebih lagi dari adil. Kerana adil itu adalah kemestian yang paling kurang dan kalau kita buat lebih lagi, itu dipanggil ihsan dan Allah anjurkan kita berbuat ihsan. Jangan buat cukup-cukup makan sahaja, tapi kenalah berusaha untuk buat lebih lagi. Macam kita kalau bab pakaian contohnya, kita nak pakai pakaian yang lebih cantik lagi, bukan? Kerana pakaian itu sepatutnya untuk tutup tubuh kita sahaja, tapi kita bukan setakat nak tutup tubuh kita sahaja, tapi kita pakaian yang cantik, yang lembut dan sedapat dipakai. Maka kalau dalam pakaian pun kita sudah buat lebih, maka apakah tidak patut kalau dalam hal agama dan kehidupan kita, kita buat lebih lagi? Dan ihsan ini tidak ada hadnya, selagi kita boleh buat lebih lagi, lagi baik.

Jad ringkasnyai, paling kurang kena ada keadilan dan paling tinggi adalah ihsan. Jadi dalam ayat ini disebut yang paling rendah dan paling tinggi sekali. the whole spectrum is mentioned here.

 

وَإيتاءِ ذِي القُربىٰ

dan memberi kepada kaum kerabat,

Dan Allah memberi arahan kepada kita untuk memberi bantuan kepada kaum kerabat. Jadi kita kena ingat yang ini adalah ‘arahan’ kepada kita. Dan bila ianya arahan, ia adalah suruhan, bukan galakan sahaja. Memang kena dilakukan. Sekurang-kurangnya beri  setakat adil sahaja dan cuba untuk berbuat ihsan. Kalau buat setkat adil, ia beri yang sepatutnya diberi dan kalau ihsan, beri lebih lagi dari yang sepatutnya.

Kenapa Allah suruh memberi kepada keluarga? Kerana kalau nak sebut tentang keadilan dalam masyararakat dan dalam negara, ia tidak akan dapat dicapai kalau ia tidak kemas di bahagian keluarga dulu. Oleh itu, kena mulakan dari keluarga kerana dari keluarga jadi masyarakat dan dari masyarakat jadi negara. Maka berikan bantuan kepada ahli keluarga kita, jangan buat tak tahu sahaja. Ini seperti pengertian yang terdapat di dalam ayat lain melalui firman-Nya:

{وَآتِ ذَا الْقُرْبَى حَقَّهُ وَالْمِسْكِينَ وَابْنَ السَّبِيلِ وَلا تُبَذِّرْ تَبْذِيرًا}

Dan berikanlah kepada keluarga-keluarga yang dekat akan haknya, kepada orang miskin dan orang yang dalam perjalanan; dan janganlah kalian menghambur-hamburkan (harta kalian) secara boros. (Al-Isra: 26)

Tapi ramai yang kita lihat, orang lain dia bantu tapi dengan keluarga sendiri, dia tidak berbuat baik. Kadang-kadang ada perkelahian dalam keluarga pula. Sedangkan sepatutnya dengan keluargalah yang kita kena rapat. Dan masalah bila rapat, tentulah ada yang berkecil hati, salah cakap dan sebagainya. Itu perkara biasa sahaja, tapi janganlah jadikan sebagai penyebab untuk berkelahi pula. Kalau ada masalah komunikasi, kenalah perbetulkan. Jangan main sedap cakap mulut sahaja, kenalah fikirkan perasaan orang lain juga.

 

وَيَنهىٰ عَنِ الفَحشاءِ

dan Dia melarang dari perbuatan keji, 

Allah suruh kita menahan dari melakukan الفَحشاءِ. Sebelum ini telah disebut tentang bantu keluarga yang rapat dan الفَحشاءِ ini adalah musuh kepada institusi kekeluargaan. Ia adalah jenis dosa yang keji, yang memalukan. Ianya adalah perbuatan dosa yang kita sendiri malu kalau orang lain tahu. Ia selalunya melibatkan nafsu syahwat seks dan yang paling berat sekali adalah zina. Ia amat penting untuk ditinggalkan dan dielak dari mula lagi kerana ia boleh merosakkan perhubungan kekeluargaan.

 

وَالمُنكَرِ

dan kemungkaran

Kalimah المُنكَرِ merujuk kepda segala perbuatan yang buruk. Dan amat banyak perkara yang termasuk dalam perkara ini. Dan senang sahaja untuk kita tahu kerana المُنكَرِ adalah perkara yang semua orang terima yang ianya adalah perkara buruk. Oleh itu, tidak perlu senaraikan pun kerana orang yang akal sihat tahu yang ianya adalah perkara buruk. Jadi المُنكَرِ adalah lawan kepada al-makruf yang dikenali oleh semua orang sebagai perkara yang baik.

 

وَالبَغيِ

dan permusuhan. 

Kalimah البَغيِ dari ب غ ي yang antara lain bermaksud berontak dan melawan. Mereka yang melakukan البَغيِ adalah orang melawan hukum-hukum yang Allah telah tetapkan.

Ia juga bermaksud penindasan apabila melakukan kezaliman ke atas orang lain. Awal ayat ini Allah telah suruh kita berlaku adil, tapi ada orang yang berlaku zalim kepada orang lain. Zalim ini dalam erti luasnya adalah tidak meletakkan sesuatu pada tempatnya. Tidak memberi hak seseorang. Maka ramailah yang melakukan kesalahan ini. Maka kenalah kita berjaga-jaga tentang perkara ini. Kenalah tahu apa yang kita boleh dan tidak boleh lakukan. Kena fikirkan tentang hukum dalam setiap hal kehidupan kita. Kita tidak boleh buat ikut suka kita sahaja. Kadang-kadang kita sangka perkara itu tidak ada malsah apa-apa pun, tapi sebenarnya telah dibincangkan dalam agama. Tapi kerana tidak belajar, kita tidak tahu. Alangkah malangnya kalau kita disoal tentang perkara itu di akhirat kelak.

 

يَعِظُكُم لَعَلَّكُم تَذَكَّرونَ

Dia memberi nasihat kepadamu agar kamu dapat mengambil pelajaran.

Allah memberi peringatan dan nasihat kepda kita supaya kita dapat ingat. Allah tidak jadikan kita dan kemudian biar sahaja kita merayau dalam dunia ini tanpa bimbingan. Allah berikan kitab wahyu dan Allah bangkitkan para rasul untuk menyampaikan cara hidup yang benar. Cuma kalau tidak belajar, memanglah tidak tahu. Maka kita kena belajar. Kerana Allah juga telah berikan akal dan pancaindera kepada kita untuk memahami apa yang disampaikan. Cuma nak kena luangkan masa. Dan masa juga Allah telah berikan. Takkan kita nak pakai seluruh masa itu untuk bersuka-suka sahaja? Nanti tiba masa akan mati, tidakkah rugi?

Asy-Sya’bi telah meriwayatkan dari Basyir ibnu Nuhaik, bahawa ia pernah mendengar Ibnu Mas’ud mengatakan, “Sesungguhnya ayat yang paling mencakup dalam Al-Qur’an adalah ayat surat An-Nahl,” iaitu firman-Nya: Sesungguhnya Allah menyuruh (kalian) berbuat adil dan berbuat kebajikan. (An-Nahl: 90), hingga akhir ayat. Demikianlah menurut riwayat Ibnu Jarir.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Posted in Surah 016: an-Nahl | Leave a comment

Tafsir Surah an-Nahl Ayat 82 – 87 (Minta tolong kepada sembahan)

Ayat 82: Ayat tasliah.

فَإِن تَوَلَّوا فَإِنَّما عَلَيكَ البَلاغُ المُبينُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But if they turn away, [O Muḥammad] – then only upon you is [responsibility for] clear notification.

(MELAYU)

Jika mereka tetap berpaling, maka sesungguhnya kewajiban yang dibebankan atasmu (Muhammad) hanyalah menyampaikan (amanat Allah) dengan terang.

 

فَإِن تَوَلَّوا

Jika mereka tetap berpaling,

Ini adalah tentang mereka yang engkar – setelah diberikan dengan barbagai dalil dan hujah; dan setelah diingatkan kepada mereka jasa-jasa dan nikmat yang Allah telah berikan kepada mereka, tapi mereka berpaling juga dari menerima akidah tauhid, menyerahkan diri bulat-bulat kepada Allah, apa lagi yang kita boleh buat? Kita hanya manusia sahaja, tidak berupaya mengubah pendirian mereka.

 

فَإِنَّما عَلَيكَ البَلاغُ المُبينُ

maka sesungguhnya kewajiban yang dibebankan atasmu (Muhammad) hanyalah menyampaikan (amanat Allah) dengan terang sahaja.

Ini adalah tasliah kepada Nabi Muhammad SAW. Baginda rasa bersalah dan risau sangat kerana umat baginda ramai yang tidak menerima ajaran tauhid. Baginda telah berhempas pulas berdakwah kepada mereka dengan berbagai-bagai cara, tapi tidak berjaya.

Maka Allah beri kelegaan kepada baginda dan memujuk baginda. Allah beritahu yang tugas baginda hanya sampaikan sahaja ajaran agama dengan jelas. Dan memang baginda telah sampaikan. Itu sahaja yang baginda boleh lakukan. Kerana baginda tidak dapat mengubah hati mereka dan beri hidayah kepada umat baginda walaupun baginda teringin sangat. Kerana hidayah milik Allah dan Allah sahaja yang boleh ubah hati manusia.

Begitu juga dengan kita – ramai dari kalangan ahli keluarga kita dan kawan-kawan rapat dengan kita yang kita dakwah tentang tauhid kepada mereka. Tapi tidak semestinya semua menerima. Maka kita dipujuk oleh Allah dengan ayat ini – kita hanya disuruh untuk sampaikan sahaja. Samada mereka terima atau tidak, bukan di tangan kita. Maka jangan kita bersedih sangat kalau mereka tidak mahu terima. Teruskan dengan dakwah kepada mereka dan orang lain, selagi boleh.


 

Ayat 83: Allah beritahu apakah keadaan mereka itu.

يَعرِفونَ نِعمَتَ اللهِ ثُمَّ يُنكِرونَها وَأَكثَرُهُمُ الكافِرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They recognize the favor of Allāh; then they deny it. And most of them are disbelievers.

(MELAYU)

Mereka mengetahui nikmat Allah, kemudian mereka mengingkarinya dan kebanyakan mereka adalah orang-orang yang kafir.

 

يَعرِفونَ نِعمَتَ اللهِ

Mereka mengetahui nikmat Allah,

Mereka itu bukan tidak tahu yang semua nikmat yang mereka dapat itu dari Allah.

 

ثُمَّ يُنكِرونَها

kemudian mereka mengingkarinya

Akan tetapi, walaupun mereka tahu, kemudian mereka tolak dengan menderhakai Allah. Mereka buat-buat lupa yang segala nikmat yang mereka dapat itu adalah dari Allah. Kerana sepatutnya, kalau dah tahu nikmat dari Allah, maka taat kepada Allah lah sahaja, bukan? Tapi mereka engkar. Mereka menyembah selain-Nya bersama Dia, dan mereka sandarkan pertolongan dan rezeki kepada selain-Nya. Sebagai contoh, mereka kata mereka dapat kesenangan dalam hidup kerana mereka selalu pergi ke kubur wali itu dan ini, kerana mereka zikir itu dan ini.

 

وَأَكثَرُهُمُ الكافِرونَ

dan kebanyakan mereka adalah orang-orang yang kafir.

Mereka kebanyakannya adalah kufur. Asalnya kebanyakan dari Arab Mekah. Ini adalah alif lam makrifah pada kalimah الكافِرونَ yang merujuk kepada orang tertentu (Arab Mekah). Mereka itu teruk kerana mereka kenal dan lihat sendiri Nabi Muhammad SAW, mereka dengar Qur’an dari mulut Nabi sendiri. Dan mereka didakwah sendiri dengan Nabi yang tentunya sebaik-baik pendakwah. Oleh itu, mereka itu sebenarnya sudah tahu tapi mereka degil. Oleh itu, mereka ini adalah ‘kafir degil’, bukan ‘kafir jahil’. Oleh kerana mereka itu teruk sangat, jadi mereka itu disebut secara khusus oleh Allah, sampai Allah letak alif lam untuk merujuk kepada mereka.

Oleh kerana itu, kita kena sedar yang orang kafir sekarang tidak sama macam Quraish yang menolak Nabi Muhammad SAW itu. Mereka itu adalah manusia yang paling teruk. Kita tidak akan jumpa orang yang seteruk macam mereka. Kerana orang kafir sekarang, memang mereka menolak agama Islam, tapi kita ingat yang mereka tidak nampak Nabi Muhammad. Sedangkan Musyrikin Mekah itu mereka kenal Nabi tapi masih lagi tolak Nabi Muhammad SAW.


 

Ayat 84: Takhwif ukhrawi. Berita buruk kepada orang kafir.

وَيَومَ نَبعَثُ مِن كُلِّ أُمَّةٍ شَهيدًا ثُمَّ لا يُؤذَنُ لِلَّذينَ كَفَروا وَلا هُم يُستَعتَبونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [mention] the Day when We will resurrect from every nation a witness [i.e., their prophet]. Then it will not be permitted to the disbelievers [to apologize or make excuses], nor will they be asked to appease [Allāh].

(MELAYU)

Dan (ingatlah) akan hari (ketika) Kami bangkitkan dari tiap-tiap umat seorang saksi (rasul), kemudian tidak diizinkan kepada orang-orang yang kafir (untuk membela diri) dan tidak (pula) mereka dibolehkan meminta maaf.

 

وَيَومَ نَبعَثُ مِن كُلِّ أُمَّةٍ شَهيدًا

Dan (ingatlah) akan hari (ketika) Kami bangkitkan dari tiap-tiap umat seorang saksi 

Allah menceritakan keadaan di Mahsyar kelak. Semua manusia akan dibangkitkan dan dikumpulkan di Mahsyar nanti. Dan setiap umat akan ada saksi. Saksi yang dimaksudkan adalah Rasul mereka sendiri. Ini adalah salah satu dari saksi yang akan dibangkitkan kelak. Kerana dalam ayat-ayat lain, ada disebut tentang saksi-saksi lain seperti tubuh badan kita sendiri.

Kenapa Rasul-rasul itu dibangkitkan sebagai saksi? Kerana Rasul dan Nabi-nabi itu akan ditanya tentang penerimaan umat mereka terhadap dakwah yang mereka sampaikan – adakah umat mereka terima atau tidak? Maka Rasul dan Nabi-nabi itu akan berkata yang benar, iaitu mereka tidak terima.

 

ثُمَّ لا يُؤذَنُ لِلَّذينَ كَفَروا

kemudian tidak diizinkan kepada orang-orang yang kafir

Kalimah يُؤذَنُ dari katadasar أ ذ ن yang bermaksud ‘izin’ dan juga ‘telinga’. Maknanya selepas para Rasul itu sudah memberikan penyaksian, tentulah mereka nak berhujah; tapi mereka tidak diberi izin untuk berhujah; juga mereka tidak didengari lagi. Mereka tidak akan ada peluang untuk beri hujah mereka. Tidak diberi izin untuk bela diri. Masa untuk mereka telah terlambat.

 

وَلا هُم يُستَعتَبونَ

dan tidak (pula) mereka dibolehkan meminta maaf.

Kalimah يُستَعتَبونَ dari katadasar ع ت ب yang bermaksud kebenaran untuk membela diri. Mereka tidak diberi peluang untuk bela diri mereka dan buat dalihan lagi. ع ت ب digunakan apabila orang marah kita dan kita pujuk orang itu. Memang mereka akan cuba nak pujuk Allah, tapi mereka tidak akan diberi peluang.

Maka janganlah kita jadi seperti mereka itu. Jangan kita sangka yang kita akan atau mereka akan ada peluang untuk bela diri, untuk pujuk, untuk berhujah langsung di akhirat kelak. Apabila Allah telah buat keputusan, tidak ada peluang untuk ubah keputusan Allah itu.


 

Ayat 85: Setelah tidak diberi peluang untuk bela diri, mereka akan dibawa ke neraka. Dan ditunjukkan kepada mereka neraka itu sebelum mereka dimasukkan.

وَإِذا رَأَى الَّذينَ ظَلَمُوا العَذابَ فَلا يُخَفَّفُ عَنهُم وَلا هُم يُنظَرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And when those who wronged see the punishment, it will not be lightened for them, nor will they be reprieved.

(MELAYU)

Dan apabila orang-orang zalim telah menyaksikan azab, maka tidaklah diringankan azab bagi mereka dan tidak puIa mereka diberi tangguh.

 

وَإِذا رَأَى الَّذينَ ظَلَمُوا العَذابَ

Dan apabila orang-orang zalim telah menyaksikan azab, 

Sekarang mereka sudah dibawa ke neraka dan mereka sudah lihat sendiri azab itu. Alangkah menakutkan sekali. Tidak dapat dibayangkan perasaan mereka waktu itu. Bagaimana kalau kita dalam keadaan mereka itu? Nauzubillahi min dzaalik!

Allah Swt. berfirman menggambarkan keadaan neraka Jahanam:

{إِذَا رَأَتْهُمْ مِنْ مَكَانٍ بَعِيدٍ سَمِعُوا لَهَا تَغَيُّظًا وَزَفِيرًا وَإِذَا أُلْقُوا مِنْهَا مَكَانًا ضَيِّقًا مُقَرَّنِينَ دَعَوْا هُنَالِكَ ثُبُورًا لَا تَدْعُوا الْيَوْمَ ثُبُورًا وَاحِدًا وَادْعُوا ثُبُورًا كَثِيرًا}

Apabila neraka itu melihat mereka dari tempat yang jauh, mereka mendengar kegeramannya dan suara nyalanya. Dan apabila mereka dilemparkan ke tempat yang sempit di neraka itu dengan dibelenggu, mereka di sana mengharapkan kebinasaan. (Akan dikatakan kepada mereka), “Jangan kamu sekalian mengharap­kan satu kebinasaan, melainkan harapkanlah kebinasaan yang banyak.”(Al-Furqan: 12-14)

 

فَلا يُخَفَّفُ عَنهُم

maka tidaklah diringankan azab bagi mereka

Apabila sudah dimasukkan ke dalam neraka, azab tidak akan diringankan. Kalau ada pun, bertambah sahaja, kurangnya tidak. Mungkin kalau dah masuk neraka dan teruk kena azab, ada yang berharap azab itu akan dikurangkan, tapi Allah tutup harapan itu. Memang tidak ada kekurangan langsung. Malaikat yang mengazab ahli neraka tidak ada belas kasihan langsung kerana mereka taat kepada Allah.

 

وَلا هُم يُنظَرونَ

dan tidak puIa mereka diberi tangguh.

Kalimah يُنظَرونَ dari ن ظ ر yang bermaksud ‘lihat’, ‘lihat dengan belas kasihan’, ‘tunggu’, ‘tangguh’. Maknanya mereka tidak akan dilihat pun. Mereka akan cuba untuk minta perhatian, meminta-minta tolong, minta dikurangkan azab kepada mereka, tapi tidak akan dilayan. Kalau di penjara, penghuni penjara akan cubalah untuk panggil warden, untuk tengok mereka pun jadilah sebab mereka nak minta tolong, tapi mereka tidak akan ada peluang. Malaikat penjaga neraka tidak toleh pun kepada mereka. Jadi tidaklah ada harapan nak tahan sekejap azab itu barang sehari atau sesaat kah. Memang terus kerana azab tidak berhenti.


 

Ayat 86: Mereka macam ada peluang untuk berhujah sebab mereka nampak sembahan mereka.

وَإِذا رَأَى الَّذينَ أَشرَكوا شُرَكاءَهُم قالوا رَبَّنا هٰؤُلاءِ شُرَكاؤُنَا الَّذينَ كُنّا نَدعو مِن دونِكَ ۖ فَأَلقَوا إِلَيهِمُ القَولَ إِنَّكُم لَكاذِبونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And when those who associated others with Allāh see their “partners,” they will say, “Our Lord, these are our partners [to You] whom we used to invoke besides You.” But they will throw at them the statement, “Indeed, you are liars.”

(MELAYU)

Dan apabila orang-orang yang mempersekutukan (Allah) melihat sekutu-sekutu mereka, mereka berkata: “Ya Tuhan kami mereka inilah sekutu-sekutu kami yang dahulu kami sembah selain dari Engkau”. Lalu sekutu-sekutu mereka mengatakan kepada mereka: “Sesungguhnya kamu benar-benar orang-orang yang dusta”.

 

وَإِذا رَأَى الَّذينَ أَشرَكوا شُرَكاءَهُم

Dan apabila orang-orang yang mempersekutukan (Allah) melihat sekutu-sekutu mereka, 

Orang yang zalim dan telah melakukan syirik itu akan nampak syuraka’ yang mereka gunakan dalam amalan syirik mereka; sebagai contoh, mereka akan nampak Abdul Qadir Jalani. Waktu itu mereka minta dipanggil syuraka’ mereka itu. Mereka nampak macam ada peluang kerana dulu semasa mereka di dunia, mereka telah seru roh-roh Nabi, wali dan malaikat itu. Jadi mereka sangka tentu roh-roh Nabi, wali dan malaikat itu akan kenal mereka dan tolong mereka. Jadi mereka nak minta mereka tolong.

 

قالوا رَبَّنا هٰؤُلاءِ شُرَكاؤُنَا

mereka berkata: “Ya Tuhan kami mereka inilah sekutu-sekutu kami

Orang musyrik itu pun kata, itulah yang roh-roh yang mereka syirikkan dulu.

 

الَّذينَ كُنّا نَدعو مِن دونِكَ

yang dahulu kami sembah selain dari Engkau”.

Mereka kata dulu roh-roh itulah yang mereka sembah, yang mereka puja, yang mereka seru, yang mereka beri salam malam-malam, yang mereka sedekah Fatihah setiap hari itu.  Mereka nak minta tolonglah kepada roh-roh itu; mereka nak kata: “takkan tak kenal kami?”

 

فَأَلقَوا إِلَيهِمُ القَولَ إِنَّكُم لَكاذِبونَ

Lalu sekutu-sekutu mereka mengatakan kepada mereka: “Sesungguhnya kamu benar-benar orang-orang yang dusta”.

Yang dijadikan sebagai sembahan dan seruan itu akan baling balik kata-kata mereka kepada peminta. Roh-roh itu akan menidakkan sembahan-sembahan yang telah diberikan kepada mereka kerana mereka tidak pernah kenal pun dengan mereka yang seru mereka dulu. Kerana mereka dulu duduk alam lain, mana nak dengar seruan syirik dari penyembah-penyembah itu. Roh-roh itu dulu pun tak pernah suruh mereka dipuja dan diseru.

Ini seperti yang disebutkan oleh Allah Swt. dalam ayat lain melalui firman-Nya:

{وَمَنْ أَضَلُّ مِمَّنْ يَدْعُو مِنْ دُونِ اللَّهِ مَنْ لَا يَسْتَجِيبُ لَهُ إِلَى يَوْمِ الْقِيَامَةِ وَهُمْ عَنْ دُعَائِهِمْ غَافِلُونَ وَإِذَا حُشِرَ النَّاسُ كَانُوا لَهُمْ أَعْدَاءً وَكَانُوا بِعِبَادَتِهِمْ كَافِرِينَ}

Dan siapakah yang lebih sesat daripada orang yang menyembah sembahan-sembahan selain Allah yang tiada dapat memperke­nankan (doa)nya sampai hari kiamat dan mereka lalai dari (mem­perhatikan) doa mereka? Dan apabila manusia (mereka) dikumpul­kan (pada hari kiamat) niscaya sembahan -sembahan itu menjadi musuh mereka dan mengingkari pemujaan-pemujaan mereka. ( Al-Ahqaf: 5-6)

Mereka sahaja yang reka amalan syirik itu atau mereka ikut ajaran sesat dari guru-guru yang sesat yang ajar mereka. Oleh kerana mereka tidak kenal wahyu, tidak belajar wahyu, maka mereka pakai ikut sahaja. Mereka sangka amalan itu baik, ada dalam Islam, jadi mereka buat. Kerana yang ajar mereka itu pun nampak hebat juga, pakai jubah juga, pandai bercakap. Maka mereka tidak rasa bersalah bila ikut.

{وَاتَّخَذُوا مِنْ دُونِ اللَّهِ آلِهَةً لِيَكُونُوا لَهُمْ عِزًّا كَلا سَيَكْفُرُونَ بِعِبَادَتِهِمْ وَيَكُونُونَ عَلَيْهِمْ ضِدًّا}

Dan mereka telah mengambil sembahan-sembahan selain Allah, agar sembahan-sembahan itu menjadi pelindung bagi mereka, sekali-kali tidak. Kelak mereka (sembahan-sembahan) itu akan mengingkari penyembahan (pengikut-pengikutnya) terhadapnya, dan mereka (sembahan-sembahan) itu akan menjadi’ musuh bagi mereka. (Maryam: 81-82)


 

Ayat 87: Memang kalau dah nampak akhirat itu sudah benar depan mata, semua akan jadi baik.

وَأَلقَوا إِلَى اللهِ يَومَئِذٍ السَّلَمَ ۖ وَضَلَّ عَنهُم ما كانوا يَفتَرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And they will impart to Allāh that Day [their] submission, and lost from them is what they used to invent.

(MELAYU)

Dan mereka menyatakan ketundukannya kepada Allah pada hari itu dan hilanglah dari mereka apa yang selalu mereka ada-adakan.

 

وَأَلقَوا إِلَى اللهِ يَومَئِذٍ السَّلَمَ

Dan mereka menyatakan ketundukannya kepada Allah pada hari itu

Bila dah nampak kebenaran depan mata mereka, mereka dah sedar yang mereka sudah salah amalan semasa di dunia, mereka akan serahkan diri mereka kepada Allah. Waktu itu tunduk sungguh-sungguh. Merekalah orang yang paling mukmin sekali dah waktu itu. Allah Swt. telah berfirman tentang mereka:

{وَلَوْ تَرَى إِذِ الْمُجْرِمُونَ نَاكِسُو رُءُوسِهِمْ عِنْدَ رَبِّهِمْ رَبَّنَا أَبْصَرْنَا وَسَمِعْنَا فَارْجِعْنَا نَعْمَلْ صَالِحًا إِنَّا مُوقِنُونَ}

Dan (alangkah ngerinya) jika sekiranya kalian melihat ketika orang-orang yang berdosa itu menundukkan kepalanya di hadapan Tuhannya, (mereka berkata), “Ya Tuhan kami, kami telah melihat dan mendengar.” (As-Sajdah: 12), hingga akhir ayat.

 

وَضَلَّ عَنهُم ما كانوا يَفتَرونَ

dan hilanglah dari mereka apa yang selalu mereka ada-adakan.

Tapi semua amalan rekaan yang mereka biasa buat sudah tidak ada untuk bantu mereka, tidak jumpa dah. Semua sembahan-sembahan mereka tidak mengaku pun mereka itu kawan, sebaliknya jadi lawan.

Mereka memang banyak amalan tapi ia tidak dapat menolong langsung kerana tidak ada nilai. Itulah amalan-amalan syirik seperti tawasul dan amalan-amalan bidaah dalam agama. Sia-sia sahaja mereka buat semasa mereka hidup di dunia. Suruh belajar mereka tidak mahu.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Posted in Surah 016: an-Nahl | Leave a comment