Tafsir Surah Rum Ayat 10 – 15 (sikit-sikit Qur’an, sikit-sikit Qur’an)

Ayat 10:

ثُمَّ كانَ عٰقِبَةَ الَّذينَ أَسٰئوا السّوأىٰ أَن كَذَّبوا بِئآيٰتِ اللهِ وَكانوا بِها يَستَهزِئونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Then the end of those who did evil was the worst [consequence] because they denied the signs of Allāh and used to ridicule them.

(MELAYU)

Kemudian, akibat orang-orang yang mengerjakan kejahatan adalah (azab) yang lebih buruk, kerana mereka mendustakan ayat-ayat Allah dan mereka selalu memperolok-oloknya.

 

ثُمَّ كانَ عٰقِبَةَ الَّذينَ أَسٰئوا السّوأىٰ

Kemudian, akibat orang-orang yang mengerjakan kejahatan adalah (azab) yang lebih buruk,

Mereka dikenakan dengan kehancuran itu kerana mereka telah melakukan kejahatan yang paling buruk dan apakah kesalahan mereka itu?

 

أَن كَذَّبوا بِئآيٰتِ اللهِ

kerana mereka mendustakan ayat-ayat Allah

Iaitu mendustakan ayat-ayat Allah dimana mereka kata ayat-ayat itu dusta sahaja, sebab itu mereka tak ikut. Mungkin mereka tidak cakap wahyu itu dusta, tapi apabila mereka tak pakai, seolah-olah mereka kata Qur’an itu dusta sahaja.

 

وَكانوا بِها يَستَهزِئونَ

dan mereka selalu memperolok-oloknya.

Dan lebih teruk lagi, mereka buat olok-olok dengan ayat-ayat Qur’an itu. Sebagai contoh, apabila Nabi Muhammad beritahu kepada Quraisy Mekah yang ahli neraka akan diberikan makanan dengan Zaqqum, mereka buat ejek-ejek: “owh ada juga makanan di neraka. Kawan-kawan, mari kita makan Zaqqum semua….”

Tapi itu orang jahiliah. Kalau orang kita yang memperolokkan Qur’an, maka lagi lah teruk. Kerana ada juga orang Islam yang tidak suka dengan Qur’an. Apabila kita sampaikan maksud Qur’an kepada mereka, ada yang kata: “sikit-sikit Qur’an, sikit-sikit Qur’an, benda lain takde ke?”.


 

Ayat 11: Ayat dalil aqli sebagai tsabit adanya kiamat. Maka orang yang menolak dan memperolokkan Qur’an itu, kena sedar sikit.

اللهُ يَبدَؤا الخَلقَ ثُمَّ يُعيدُهُ ثُمَّ إِلَيهِ تُرجَعونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Allāh begins creation; then He will repeat it; then to Him you will be returned.

(MELAYU)

Allah menciptakan (manusia) dari permulaan, kemudian mengembalikan (menghidupkan)nya kembali; kemudian kepada-Nya-lah kamu dikembalikan

 

اللهُ يَبدَؤا الخَلقَ

Allah menciptakan (manusia) dari permulaan

Allah yang mula-mula menjadikan makhluk dari tiada kepada ada. Allah cipta makhluk tidak memerlukan contoh atau plan. Allah terus buat sahaja.

Beza kalau manusia menciptakan sesuatu. Kita pakai contoh perkara yang sudah ada. Macam kenderaan, kita cipta ikut contoh kenderaan yang ada, cuma kita ubah sikit-sikit sahaja.

 

ثُمَّ يُعيدُهُ

kemudian mengembalikan (menghidupkan)nya kembali; 

Dan kemudian Allah lah yang mengembalikan kehidupan itu kembali kepada mereka. Dengan kudrat yang sama yang menjadikan alam ini pada asalnya. Jadi jangan hairan sangat bagaimana Allah nak jadikan Kiamat dan akhirat itu. Kerana Allah dah pernah jadikan alam ini dari tiada kepada ada. Maka apa susahnya Allah nak jadikan alam lain pula?

 

ثُمَّ إِلَيهِ تُرجَعونَ

kemudian kepada-Nya-lah kamu dikembalikan

Allah kembalikan kehidupan itu ada sebabnya. Bukan nak hidupkan balik sahaja. Semua akan dikembalikan untuk dihadapkan kepadaNya dan tidak akan ada yang terkecuali.

Dikembalikan itu bukanlah sahaja-sahaja tetapi untuk dihisab dan diberi balasan.


 

Ayat 12: Takhwif Ukhrawi. Apa akan jadi kepada mereka yang menolak Qur’an itu?

وَيَومَ تَقومُ السّاعَةُ يُبلِسُ المُجرِمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And the Day the Hour appears the criminals will be in despair.

(MELAYU)

Dan pada hari terjadinya kiamat, orang-orang yang berdosa terdiam berputus asa.

 

Pada hari kiamat itu nanti maka orang-orang yang berdosa akan berputus asa kerana mereka tidak akan dapat peluang untuk perbaiki amalan dan akidah mereka lagi. Dan dosa yang disebut sebelum ini adalah dosa mendustakan Qur’an dan memperolokkan Qur’an.

Ibnu Abbas mengatakan bahwa makna yublisu ialah berputus asa, sedangkan menurut Mujahid artinya dipermalukan, dan menurut riwayat yang lain bersedih hati.

Mereka akan berputus asa untuk menyelamatkan diri mereka. Nak pujuk dan mengadu kepada Allah pun tidak dilayan. Nak minta tolong kepada malaikat penjaga neraka pun tidak dilayan. Nak minta tolong kepada guru-guru dan yang mereka ikut dulu semasa di dunia pun sia-sia sahaja kerana mereka pun tidak dapat menolong. Nak bergantung kepada ilah-ilah seperti Nabi, wali dan malaikat yang diseru dan dipuja dulu pun, mereka yang diseru itu pun tidak mengaku dan tidak akan tolong.


 

Ayat 13: Ayat Nafi Syafaat Qahriyyah. Memang ada manusia yang berharap kepada ilah-ilah pujaan mereka seperti Nabi, wali dan malaikat. Maka Allah sebut apakah yang akan terjadi.

وَلَم يَكُن لَّهُم مِّن شُرَكائِهِم شُفَعٰؤا وَكانوا بِشُرَكائِهِم كافِرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And there will not be for them among their [alleged] partners any intercessors, and they will [then] be disbelievers in their partners.

(MELAYU)

Dan sekali-kali tidak ada pemberi syafa’at bagi mereka dari syarik-syarik mereka dan adalah mereka mengingkari syarik-syarik mereka itu.

 

وَلَم يَكُن لَّهُم مِّن شُرَكائِهِم شُفَعٰؤا

Dan sekali-kali tidak ada pemberi syafa’at bagi mereka dari syarik-syarik mereka

Tidak ada sesiapa pun yang mereka puja dari kalangan roh Nabi, wali ataupun malaikat yang menjadi pemberi syafaat kepada mereka, iaitu yang boleh beri rekomendasi kepada mereka untuk menyelamatkan mereka dari azab neraka.

Tidak ada Nabi, wali ataupun malaikat yang bangkit dan kata: “orang itu walaupun dia berdosa tetapi dulu semasa dia hidup, dia selalu sembah aku, puji aku, sembelih korban untuk aku, sedekah Fatihah untuk aku dan sebagainya, maka ampunkan lah dia ya Allah.” Tidak ada orang yang akan buat begitu.

Mereka yang dijadikan sebagai pemberi syafaat itu dijadikan syarik – maksudnya tandingan kepada Allah, yang berkongsi sifat dengan Allah. Sepatutnya Allah sahaja tempat sembahan dan pujaan, tapi ada juga makhluk yang menyembah dan memuja mereka.

 

وَكانوا بِشُرَكائِهِم كافِرينَ

dan mereka mengingkari syarik-syarik mereka itu.

Nabi wali dan malaikat yang disembah dan dipuja dahulu tidak akan mengaku penyembahan puak-puak syirik kepada mereka kerana mereka memang tidak tahu menahu pun benda itu. Dan mereka tidak pernah pun suruh mereka disembah dan dipuja.

Dan apabila pemuja-pemuja dan penyembah-penyembah Nabi, wali dan malaikat itu lihat yang Nabi, wali dan malaikat itu tidak akan menolong mereka, maka waktu itu mereka akan tukar cerita. Mereka akan kata yang mereka tidak pernah sembah dan puja kepada Nabi, wali dan malaikat itu. Mereka dah tak mengaku yang mereka pernah melakukan amalan syirik itu. Di akhirat nanti mereka tidak akan mengaku yang mereka seru roh Nabi, wali dan malaikat semasa di dunia.


 

Ayat 14: Dan mereka akan dipisahkan.

وَيَومَ تَقومُ السّاعَةُ يَومَئِذٍ يَتَفَرَّقونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And the Day the Hour appears – that Day they will become separated.

(MELAYU)

Dan pada hari terjadinya kiamat, di hari itu mereka akan dipisah-pisahkan.

 

Di akhirat nanti mereka akan dipisahkan antara yang menyeru dan yang diseru kerana tidak ada kaitan antara mereka walaupun yang menyeru dahulu bersunguh-sungguh melakukan pemujaan kepada ilah-ilah sembahan dan pujaan mereka seperti Nabi, wali dan malaikat.

Manusia akan dibahagikan kepada berbagai-bagai puak mengikut hukuman yang Allah akan bagi. Mereka juga akan dipisahkan dari golongan yang beriman. Kerana walaupun sama-sama muslim, tapi iman tidak sama. Ada manusia yang mengaku sahaja beriman, tapi mereka sebenarnya mengamalkan amalan syirik.

Makhluk akan dibahagikan kepada dua kumpulan yang besar: ahli neraka dan ahli syurga. Qatadah mengatakan, “Demi Allah, itu adalah perpisahan yang tiada pertemuan lagi sesudahnya.” Yakni apabila golongan yang ini diangkat masuk ke dalam syurga yang tinggi dan golongan yang itu direndahkan di dalam neraka yang terbawah, maka itulah akhir pertemuan di antara kedua golongan tersebut.


 

Ayat 15: Allah beri penjelasan bagi maksud ‘puak’. Orang beriman dan orang syirik tidak akan duduk sama.

فَأَمَّا الَّذينَ ءآمَنوا وَعَمِلُوا الصّٰلِحٰتِ فَهُم في رَوضَةٍ يُحبَرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And as for those who had believed and done righteous deeds, they will be in a garden [of Paradise], delighted.

(MELAYU)

Adapun orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh, maka mereka di dalam taman (syurga) bergembira.

 

فَأَمَّا الَّذينَ ءآمَنوا وَعَمِلُوا الصّٰلِحٰتِ

Adapun orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh,

Maksud iman yang diterima mestilah ‘iman yang sempurna’. Iaitu iman tanpa syirik. Ini penting untuk difahami kerana ada manusia yang beriman dengan Allah tapi iman mereka tidak sempurna kerana mereka ada fahaman syirik. Kerana mereka tidak belajar tafsir Qur’an.

Dan amal soleh mestilah amal sunnah. Iaitu amal yang ada contohnya dalam sunnah Nabi dan sahabat. Itulah sahaja amalan yang diterima. Tapi kerana tidak belajar sunnah, maka ramai dari kalangan masyarakat kita yang mengamalkan amalan bidaah.

 

فَهُم في رَوضَةٍ يُحبَرونَ

maka mereka di dalam taman (syurga) bergembira.

Mereka yang beriman sempurna dan beramal soleh, akan dimasukkan ke dalam syurga. Dan رَوضَةٍ itu adalah bahagian taman yang ada paling banyak warna dan keindahan padanya. Ianya adalah bahagian terbaik dalam taman itu.

Maka maksudnya ahli syurga itu akak ditempatkan di dalam kawasan yang paling cantik dalam syurga itu. Ianya adalah nikmat yang amat besar.

Mereka akan bergembira dan akan diberi dengan segala kenikmatan. Nikmat itu pula adalah nikmat yang banyak sangat dan berganda-ganda dari amal yang mereka lakukan. Menurut Mujahid dan Qatadah, makna yuhbarun ialah bersenang-senang. Menurut Yahya ibnu Abu Kasir artinya mendengarkan nyanyian. Padahal makna asal dari al-hibrah lebih umum daripada semuanya itu.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Tarikh: 15 Oktober 2017


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Posted in Surah 030: Rum | Leave a comment

Berkenaan Ruqyah

📚 Hal Berkenaan Ruqyah.

1. Jin/iblis memang berusaha dengan pelbagai cara untuk menyesatkan manusia. Allah memperkatakan tentang iblis dan apakah niatnya dalam Surah Taha Ayat 117;

فَقُلْنَا يَا آدَمُ إِنَّ هَٰذَا عَدُوٌّ لَّكَ وَلِزَوْجِكَ فَلَا يُخْرِجَنَّكُمَا مِنَ الْجَنَّةِ فَتَشْقَىٰ

Maka, Kami berfirman: “Wahai Adam sesungguhnya Iblis ini musuh bagimu dan bagi isterimu; oleh itu, janganlah ia menyebabkan kamu berdua keluar dari Syurga, kerana dengan yang demikian engkau (dan isterimu) akan menderita.

📑 Iblis adalah bapa kepada jin (sebagaimana Nabi Adam a.s. adalah bapa kepada manusia). Sebagaimana Nabi Adam dikeluarkan dari syurga, anak cucu iblis akan cuba menyesatkan kita dengan pelbagai cara supaya kita bersama mereka dalam neraka. Salah satu caranya adalah dengan menyesatkan manusia dalam hal-hal perubatan dan hal menghalau jin ini.

Lihatlah bermacam-macam cara yang dilakukan oleh jin-jin ini dan berbagai-bagai cara pula yang dipakai oleh manusia untuk menyelesaikannya. Sampaikan bomoh/dukun sudah menjadi satu profession pula di negara ini.

2. Ramai menggunakan cara-cara yang khurafat dalam mengubati gangguan jin. Dengan menggunakan mentera-mentera yang dengan jelas meminta tolong kepada jin sendiri untuk menyelesaikan masalah mereka. Ini adalah satu kesalahan yang amat besar seperti disebut dalam Surah Al Jinn Ayat 6;

وَأَنَّهُ كَانَ رِجَالٌ مِّنَ الْإِنسِ يَعُوذُونَ بِرِجَالٍ مِّنَ الْجِنِّ فَزَادُوهُمْ رَهَقًا

Dan bahawa sesungguhnya adalah (amat salah perbuatan) beberapa orang dari manusia, menjaga dan melindungi dirinya dengan meminta pertolongan kepada golongan jin, kerana dengan itu mereka menjadikan golongan jin bertambah sombong dan jahat.

📖 Allah mengatakan dengan tegas kepada mereka dalam Surah Asy Syura Ayat 9;

أَمِ اتَّخَذُوا مِن دُونِهِ أَوْلِيَاءَ فَاللَّهُ هُوَ الْوَلِيُّ وَهُوَ يُحْيِي الْمَوْتَىٰ وَهُوَ عَلَىٰ كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ

Atau patutkah mereka mengambil pelindung-pelindung selain Allah? Maka Allah, Dialah pelindung (yang sebenarnya) dan Dia menghidupkan orang-orang yang mati, dan Dia adalah Maha Kuasa atas segala sesuatu.

⚠ Ini adalah mereka-mereka yang menggunakan mentera-mentera yang jelas berbaur syirik. Sebab itu dalam hal perubatan, hendaklah dizahirkan suara sesiapa yang meruqyah itu supaya boleh tahu apa yang dibacakan. Jangan kumat-kamit baca, kemudian tiup sahaja. Kerana ditakuti kalau kita tidak dengar apa yang disebut, entah-entah perawat itu panggil jin pula.

3. Tapi bagaimana dengan cara perubatan yang nampak pada zahirnya cara ‘perubatan Islam’? Mereka menggunakan ayat-ayat Al Quran juga. Mereka pula ada kelebihan nampaknya – boleh nampak jin, boleh bercakap dengan jin, atau boleh scan jin, boleh rasa kehadiran jin, boleh tembak/sembelih/tikam/bunuh/bakar jin.

Bolehkah manusia nampak dan rasa kehadiran jin itu sebenarnya?

📖 Lihat Surah Al Jinn Ayat 1;

قُلْ أُوحِيَ إِلَيَّ أَنَّهُ اسْتَمَعَ نَفَرٌ مِّنَ الْجِنِّ فَقَالُوا إِنَّا سَمِعْنَا قُرْآنًا عَجَبًا

Katakanlah (hai Muhammad): “Telah diwahyukan kepadamu bahwasanya: telah mendengarkan sekumpulan jin (akan Al Quran), lalu mereka berkata: Sesungguhnya kami telah mendengarkan Al Quran yang menakjubkan.

Nabi Muhammad diberitahu melalui ‘Wahyu Allah’ bahawa ada segolongan jin yang mendengar bacaan Al Quran baginda. Baginda diberitahu selepas kejadian itu. Tidaklah Baginda nampak mereka semasa mereka berkumpul mendengar bacaan Qur’an itu. Tidaklah Nabi tahu dan ‘rasa’ kehadiran mereka setiap masa. Tidaklah juga para sahabat bersama baginda meremang bulu roma mereka semasa jin-jin itu duduk berkumpul mendengar bacaan Nabi.

Memang ada kisah Nabi berdakwah kepada bangsa jin. Dan ada kisah sahabat berkomunikasi dengan jin. Sebagai contoh Abu Hurairah pernah menangkap syaitan. Tapi bukanlah mereka sentiasa nampak. Ianya hanya waktu tertentu sahaja.

Iaitu ketika Allah angkatkan hijab mata mereka sampai boleh nampak makhluk halus waktu itu bukan dalam keadaan asal makhluk tersebut. Namun, dalam keadaan makhluk tersebut sudah menjadi manusia atau haiwan contohnya. Ini kerana kita memang tidak boleh nampak jin/syaitan dalam keadaan asal mereka seperti dinyatakan dalam firman Allah Surah Al A’raf ayat 27;

يَا بَنِي آدَمَ لَا يَفْتِنَنَّكُمُ الشَّيْطَانُ كَمَا أَخْرَجَ أَبَوَيْكُمْ مِنَ الْجَنَّةِ يَنْزِعُ عَنْهُمَا لِبَاسَهُمَا لِيُرِيَهُمَا سَوْآتِهِمَا ۗ إِنَّهُ يَرَاكُمْ هُوَ وَقَبِيلُهُ مِنْ حَيْثُ لَا تَرَوْنَهُمْ ۗ إِنَّا جَعَلْنَا الشَّيَاطِينَ أَوْلِيَاءَ لِلَّذِينَ لَا يُؤْمِنُونَ

Hai anak Adam, janganlah sekali-kali kamu dapat ditipu oleh syaitan sebagaimana ia telah mengeluarkan kedua ibu bapamu dari syurga, ia menanggalkan dari keduanya pakaiannya untuk memperlihatkan kepada keduanya auratnya. Sesungguhnya ia dan pengikut-pengikutnya melihat kamu dan suatu tempat yang kamu tidak boleh melihat mereka. Sesungguhnya Kami telah menjadikan syaitan-syaitan itu pemimpin-pemimpim bagi orang-orang yang tidak beriman.

❓ Lalu bagaimana dengan mereka yang ada kelebihan ini? Adakah ini satu anugerah daripada Allah? Nampaknya mereka lebih hebat daripada Nabi dan sahabat baginda Rasul.

Zaman jahiliyah juga ada ramai Kaahin. Mereka adalah ahli-ahli nujum. Mereka berkomunikasi dengan jin. Jin-jin itu mencuri dengar maklumat dari langit dan menyampaikan kepada kaahin-kaahin ini. Cerita berkenaan jin yang mencuri dengar berita dari langit ini diceritakan dalam Surah Al Jinn ayat 8-9;

وَأَنَّا لَمَسْنَا السَّمَاءَ فَوَجَدْنَاهَا مُلِئَتْ حَرَسًا شَدِيدًا وَشُهُبًا

dan sesungguhnya kami telah mencuba mengetahui (rahsia) langit, maka kami mendapatinya penuh dengan penjagaan yang kuat dan panah-panah api.

وَأَنَّا كُنَّا نَقْعُدُ مِنْهَا مَقَاعِدَ لِلسَّمْعِ ۖ فَمَنْ يَسْتَمِعِ الْآنَ يَجِدْ لَهُ شِهَابًا رَصَدًا

dan sesungguhnya kami dahulu dapat menduduki beberapa tempat di langit itu untuk mendengar-dengarkan (berita-beritanya). Tetapi sekarang barangsiapa yang (mencuba) mendengar-dengarkan (seperti itu) tentu akan menjumpai panah api yang mengintai (untuk membakarnya).

❓ Bagaimana kaahin-kaahin ini dapat berkomunikasi dengan jin-jin itu? Kerana mereka ada mengamalkan ilmu sihir. Ada cara-cara yang mereka belajar dari generasi mereka yang dahulu.

🚩 Jadi, mereka dapat kebolehan itu kerana mereka melakukan amalan salah. Adakah amalan pengamal-pengamal perubatan sekarang ini amalan yang Sunnah? Sampaikan dengan amalan mereka itu mereka dapat kelebihan boleh scan jin ini? Adakah apa yang mereka dapat itu karomah atau maunah? Atau sebaliknya ia adalah sihir dan istidraj?

4. Memang tidak dinafikan nampak seperti berjaya sahaja mereka menghalau jin. Mereka siap boleh berbincang dengan jin. Mereka boleh pujuk dan ‘psycho’ jin keluar. Malah mereka boleh islamkan jin itu kononnya. Kalau jin itu tidak mahu keluar, mereka boleh paksa keluar. Boleh tarik jin keluar. Ada yang sampai boleh tembak/sembelih/tikam jin dan jin mati. Ada yang letak dalam botol dan buang botol itu. Ada yang sampai kata dapat tangkap 4,000 jin pun.

❓ Masalahnya, bagaimana mereka tahu jin itu mati atau sudah keluar dari badan/rumah mangsa? Macam mana kita hendak pastikan ianya shahih/benar? Sedangkan kita memang tidak boleh nampak jin, bukan? Macam mana nak pastikan? Allahu’alam.

❓ Adakah tanda berjaya (kalau benar berjaya) itu tanda sesuatu itu benar? Apakah bezanya dengan sami Hindu yang boleh juga halau jin jahat keluar dari tubuh badan manusia? Juga tok sami Buddha Siam yang dengan jampi serapah mereka? Atau paderi Kristian yang melakukan exorcism dengan ucapan: “In the name of Jesus, I exorcise you! In the name of Jesus, begone!”. Dalam upacara mereka pun, dikatakan jin keluar juga, bukan?

⚠ Tidaklah tanda ‘berjaya’ itu menunjukkan benarnya sesuatu ilmu dan amalan itu. Sebab sama sahaja dengan agama lain pun. Mereka yang mengamalkan amalan salah, doa/zikir-zikir bidaah dan syirik seperti selawat syifa’, mereka akan dianugerahkan dengan jin dan jin itu akan membisikkan perkara-perkara kepada mereka sampai mereka sangka apa yang mereka buat itu adalah betul dan bagus. Lihatlah Surah Fussilat Ayat 25;

وَقَيَّضْنَا لَهُمْ قُرَنَاءَ فَزَيَّنُوا لَهُم مَّا بَيْنَ أَيْدِيهِمْ وَمَا خَلْفَهُمْ وَحَقَّ عَلَيْهِمُ الْقَوْلُ فِي أُمَمٍ قَدْ خَلَتْ مِن قَبْلِهِم مِّنَ الْجِنِّ وَالْإِنسِ إِنَّهُمْ كَانُوا خَاسِرِينَ

Dan Kami tetapkan bagi mereka teman-teman yang menjadikan mereka memandang bagus apa yang ada di hadapan dan di belakang mereka dan tetaplah atas mereka keputusan azab pada umat-umat yang terdahulu sebelum mereka dari jin dan manusia, sesungguhnya mereka adalah orang-orang yang merugi.

5. Penggunaan bomoh dan pengamal perubatan ini membuka ruang kepada syirik. Mereka yang berjaya disembuhkan akan menyanjung pengamal-pengamal itu. Mereka akan berkata kepada yang lain: Hebat ustadz tu. Dialah yang keluarkan jin dari aku hari tu.

Mereka ‘lupa’ bahawa Allah yang menentukan segalanya. Allah juga yang menyembuhkannya. Mereka meletakkan kedudukan pengamal-pengamal itu setanding dengan Allah. Ini perbuatan menduakan Allah dalam keadaan tidak sedar! Nauzubillahi min dzalik! Cuba lihat dan renungkan bersama keterangan melalui firman Allah dalam Surah Az Zumar ayat 8;

وَإِذَا مَسَّ الْإِنسَانَ ضُرٌّ دَعَا رَبَّهُ مُنِيبًا إِلَيْهِ ثُمَّ إِذَا خَوَّلَهُ نِعْمَةً مِّنْهُ نَسِيَ مَا كَانَ يَدْعُو إِلَيْهِ مِن قَبْلُ وَجَعَلَ لِلَّهِ أَندَادًا لِّيُضِلَّ عَن سَبِيلِهِ قُلْ تَمَتَّعْ بِكُفْرِكَ قَلِيلًا إِنَّكَ مِنْ أَصْحَابِ النَّارِ

Dan apabila manusia itu ditimpa kemudharatan, dia memohon (pertolongan) kepada Tuhannya dengan kembali kepada-Nya; kemudian apabila Tuhan memberikan nikmat-Nya kepadanya lupalah dia akan kemudharatan yang pernah dia berdoa (kepada Allah) untuk (menghilangkannya) sebelum itu, dan dia mengada-adakan sekutu-sekutu bagi Allah untuk menyesatkan (manusia) dari jalan-Nya. Katakanlah: “Bersenang-senanglah dengan kekafiranmu itu sementara waktu; sesungguhnya kamu termasuk penghuni neraka”.

🚩 Apabila kena masalah gangguan jin, mereka berdoa semoga mereka diselamatkan. Ada yang jumpa pengamal perubatan. Lepas itu, mereka kembali pulih seperti sedia kala selepas mereka jumpa pengamal perubatan itu. Mereka menjadikan pengamal perubatan itu sebagai أَندَادًا (tandingan-tandingan) kepada Allah. Mereka berkata: “Sebab ustadz itulah kami sembuh kini”. Dalam fikiran mereka, ustadz itulah yang ada kuasa. Mereka pula akan cakap kepada orang lain, yang jin takut dengan ustadz itu. Nauzubillahi min dzalik!

6. Pengamal perubatan pula ada yang menggunakan bahan-bahan dalam aktiviti menghalau jin. Mereka ada yang menggunakan garam, lada hitam, belerang, serbuk besi, raksa dan macam-macam lagi. Yang pakai benda pelik juga ada. Mereka katakan bahawa, jin takut dengan benda-benda tersebut.

Siapa yang cakap jin-jin itu takut dengan benda-benda itu? Adakah maklumat itu didapati dari dalil yang sahih? Kita perlukan dalil yang sahih kerana perkara ini adalah perkara ghaib. Kalau manusia, kita tahu mereka tidak suka panas atau pedas atau bunyi bising sebab kita boleh tanya manusia itu. Namun, jin ini adalah makhluk yang ghaib. Mereka hidup dalam alam mereka. Memang banyak kisah-kisah mereka dalam berbagai-bagai kitab. Tapi setakat mana kebenaran maklumat dalam kitab-kitab itu?

Atau adakah maklumat itu sampai dari jin sendiri? Kalau begitu, adakah kita boleh percaya dengan hujah itu?

Pertama, macam mana kita dapat berkomunikasi dengan jin? Kalau boleh berkomunikasi dengan jin, maknanya dia sendiri sudah berkawan dengan jin. Untuk berkawan dengan jin, kena lakukan perkara syirik terlebih dahulu.

Kedua, adakah musuh yang bodoh hendak beritahu kelemahan mereka sendiri? Kalau kita hendak mula bersilat dengan lawan, adakah kita akan cakap kepada dia: “Kau jangan tumbuk bahu aku yer, bahu aku semalam terkehel”. Tentulah jin tidak akan beritahu kelemahan dia. Melainkan dia hendak tipu kita sahaja. Dia sudah berpakat dengan golongan mereka, kalau manusia guna benda ini, buat-buat lari supaya manusia percaya benda itu boleh menyebabkan mereka sakit.

Garam memang ada sifat masin. Kalau masukkan dalam makanan, makanan akan masin. Lada hitam pula sifatnya pedas, sedap kalau masak black pepper. Itu adalah hukum adat. Tapi bagaimana kita boleh percaya ianya boleh memudaratkan golongan jin? Kalau kita percaya semata-mata percaya tanpa dalil yang sahih, maka kita sama seperti golongan yang sembah berhala sebab mereka sangka berhala itu dapat memberi manfaat dan mudharat kepada mereka. Seperti mana Allah berfirman dalam Surah Taha ayat 89;

أَفَلَا يَرَوْنَ أَلَّا يَرْجِعُ إِلَيْهِمْ قَوْلًا وَلَا يَمْلِكُ لَهُمْ ضَرًّا وَلَا نَفْعًا

Patutkah mereka tidak mahu berfikir sehingga mereka tidak nampak bahawa patung itu tidak dapat menjawab perkataan mereka, dan tidak berkuasa mendatangkan bahaya atau memberi manfaat kepada mereka.

Kalau manusia makan ubat batuk untuk menyembuhkan sakit batuk, kita boleh terima kerana sudah ada kajian sebelum ubat batuk itu dicipta. Boleh diperiksa dengan kaedah saintifik. Ianya termasuk dalam ‘hukum adat’ seperti kita terima makan itu mengenyangkan – walaupun pada hakikatnya Allah yang memberi kenyang. Tapi, bagaimana kita hendak periksa bahawa garam, lada hitam dan sebagainya itu boleh menyebabkan jin sakit dan tidak selesa? Adakah kerana kita lihat orang yang sakit itu menggelupur? Adakah itu benar atau hanya lakonan sahaja?

7. Kalau Tauhid kita betul, in shaa Allah jin syaitan tidak dapat memudharatkan kita. Maksudnya di sini, amal ibadat kita kena benar bersandarkan sunnah Nabi dan dalil yang shahih. Kerana akan ada malaikat yang menjaga kita di hadapan dan belakang kita. Ini seperti mana di terangkan dalam firman Allah Surah Ar Ra’d ayat 11;

لَهُ مُعَقِّبَاتٌ مِّن بَيْنِ يَدَيْهِ وَمِنْ خَلْفِهِ يَحْفَظُونَهُ مِنْ أَمْرِ اللَّهِ

Bagi manusia ada malaikat-malaikat yang selalu mengikutinya bergiliran, di muka dan di belakangnya, mereka menjaganya atas perintah Allah.

8. Nabi juga sudah mengajarkan cara untuk menghalau jin. Antaranya ialah:

💎 Baca Ayatul Kursi (Surah Al Baqarah ayat 255) kepada pesakit yang kena rasuk atau kena gangguan jin.

💎 Apabila masuk ke dalam rumah, ucap salam terlebih dahulu ‘Assalamualaikum’ dan baca ‘Bismillah’ semasa menutup pintu. Semua jin syaitan dalam rumah akan keluar.

💎 Baca Surah Al Baqarah di dalam rumah. Seeloknya di baca keseluruhan ayat sebanyak 286 ayat atau baca setakat termampu.

💎 Ambil wudhuk sebelum tidur dan baca, Ayat Kursi serta 2 ayat terakhir Surah Al Baqarah. Allah akan kirimkan malaikat untuk melindungi hingga ke pagi.

💎 Dan lain-lain lagi yang tsabit dari amalan Nabi. Sebagai contoh bacaan Surah Al Fatihah dan ayat muawwizatain (Surah An Nas dan Al Falaq).

💎 Doa kepada Allah. Mohon terus kepada Allah supaya hilangkan gangguan makhluk halus ke atas diri kita. Selain itu, adalah ikhtiar utama iaitu jauhi amalan bidaah dan jangan sesekali tinggalkan solat fardhu.

⚠ Jin syaitan akan mengajar manusia untuk melakukan perkara selain dari yang benar supaya mereka terselamat. Maka, berhempas pulaslah manusia melakukan pelbagai amalan pendinding seperti hizb bahr dan tangkal. Tapi sebenarnya, tidak ada kesan kepada jin syaitan itu.

❓ Bagaimana pula kalau kita amalkan seperti yang Nabi ajar, namun tidak menjadi? Kita kena periksa balik diri kita. Mungkin ada yang salah dalam diri kita. Tidak bertaubat dan insaf dari kesalahan lalu. Contoh: tinggal solat dengan sengaja. Bayangkan kalau ayat kursi itu dibaca oleh seorang kafir. Adakah ianya berguna untuk menghalau jin? Jin juga tidak terkesan kerana yang baca tidak percaya kepada Allah. Tidak ada keyakinan kepada Allah.

Sekian. Allahu a’lam.

Posted in Hujjah | Leave a comment

Tafsir Surah Rum Ayat 6 – 9 (Hanya pandai hal dunia)

Ayat 6:

وَعدَ اللهِ ۖ لا يُخلِفُ اللهُ وَعدَهُ وَلٰكِنَّ أَكثَرَ النّاسِ لا يَعلَمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[It is] the promise of Allāh. Allāh does not fail in His promise, but most of the people do not know.

(MELAYU)

(Sebagai) janji yang sebenarnya dari Allah. Allah tidak akan menyalahi janji-Nya, tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui.

 

وَعدَ اللهِ

(Sebagai) janji yang sebenarnya dari Allah.

Janji Allah untuk beri kemenangan kepada umat Islam. Juga janji Allah untuk memberi kemenangan kepada Rum.

 

لا يُخلِفُ اللهُ وَعدَهُ

Allah tidak akan menyalahi janji-Nya,

Ingatlah yang Allah tidak pernah memungkiri janjiNya. Ia pasti akan berlaku.

 

وَلٰكِنَّ أَكثَرَ النّاسِ لا يَعلَمونَ

tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui.

Kebanyakan manusia hanya nampak kejadian yang zahir sahaja dan mereka tidak nampak kesannya selepas itu. Ini adalah kerana ia termasuk di dalam perkara-perkara ghaib dan manusia tidak ada yang tahu perkara ghaib melainkan yang disampaikan oleh Allah.

Sudahlah mereka tidak tahu perkara ghaib, mereka jauh pula dari wahyu. Maka kerana itu mereka tidak mengetahui. Mereka terus jahil dan terus ditipu oleh dunia.


 

Ayat 7: Ayat zajrun. Allah menegur sifat manusia yang terlalu mementingkan dunia sahaja.

يَعلَمونَ ظٰهِرًا مِّنَ الحَيَوٰةِ الدُّنيا وَهُم عَنِ الآخِرَةِ هُم غٰفِلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They know what is apparent of the worldly life, but they, of the Hereafter, are unaware.

(MELAYU)

Mereka hanya mengetahui yang lahir (saja) dari kehidupan dunia; sedang mereka tentang (kehidupan) akhirat adalah lalai.

 

يَعلَمونَ ظٰهِرًا مِّنَ الحَيَوٰةِ الدُّنيا

Mereka hanya mengetahui yang zahir (saja) dari kehidupan dunia;

Manusia hanya nampak perkara yang zahir sahaja dan mereka tidak tahu tentang akhirat. Mereka tidak ambil tahu maklumat-maklumat akhirat yang ada dalam wahyu ilahi.

Beginilah sifat orang kafir yang hanya lihat pada zahir sahaja. Mereka sangka senjata mereka cukup, maka mereka sangka tentu mereka akan menang dalam perang. Mereka tidak lihat pun pertolongan Allah. Ini kerana mereka memang tidak percaya dengan Allah dengan sebenarnya.

 

وَهُم عَنِ الآخِرَةِ هُم غٰفِلونَ

sedang mereka tentang (kehidupan) akhirat adalah lalai.

Dan kerana kebanyakan manusia tidak nampak akhirat itu lagi maka mereka lalai tentang akhirat dan tidak membuat persediaan kepada akhirat kerana mereka hanya nampak dunia yang zahir ini sahaja. Dan kerana itu mereka mengejar-ngejar kelebihan yang mereka nampak pada dunia. Mereka tidak nampak bahawa perbuatan kita di dunia ini memberi kesan kepada nasib kita di akhirat kelak.

Kerana melebihkan dunialah manusia tidak mementingkan ilmu agama. Kalau bab ilmu dunia mereka akan belajar sampai ke universiti, tapi bab agama mereka belajar sambil lewa sahaja. Maka kerana itu ramai yang jahil. Inilah sifat kebanyakan orang Melayu kita dalam hal agama. Mereka semuanya serahkan sahaja kepada para ustaz. Mereka sendiri tidak ambil inisiatif untuk belajar agama.

Al-Hasan Al-Basri mengatakan, “Demi Allah, kecintaan seseorang dari mereka kepada dunianya benar-benar mencapai batas yang tak terperikan, sehingga ketika dia sedang membolak-balikkan mata wang dirham di atas kukunya, dia dapat menceritakan kepadamu tentang berat kandungan logamnya, padahal dia masih belum dapat melakukan solat dengan baik.”


 

Ayat 8: Dalil aqli.

أَوَلَم يَتَفَكَّروا في أَنفُسِهِم ۗ مّا خَلَقَ اللهُ السَّمٰوٰتِ وَالأَرضَ وَما بَينَهُما إِلّا بِالحَقِّ وَأَجَلٍ مُّسَمًّى ۗ وَإِنَّ كَثيرًا مِّنَ النّاسِ بِلِقاءِ رَبِّهِم لَكٰفِرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Do they not contemplate within themselves?¹ Allāh has not created the heavens and the earth and what is between them except in truth and for a specified term. And indeed, many of the people, in the meeting with their Lord, are disbelievers.

  • An additional meaning is “Do they not contemplate concerning themselves.”

(MELAYU)

Dan mengapa mereka tidak memikirkan tentang (kejadian) diri mereka? Allah tidak menjadikan langit dan bumi dan apa yang ada diantara keduanya melainkan dengan (tujuan) yang benar dan waktu yang ditentukan. Dan sesungguhnya kebanyakan di antara manusia benar-benar engkar akan pertemuan dengan Tuhannya.

 

أَوَلَم يَتَفَكَّروا في أَنفُسِهِم

Dan mengapa mereka tidak memikirkan tentang (kejadian) diri mereka?

Allah bertanya dan suruh manusia memikirkan tentang kejadian diri mereka sendiri. Begitu hebat sekali kejadian biologi kita ini. Sangat hebat sampaikan banyak lagi yang diketahui oleh para saintis.

Satu lagi maksud: kenapa mereka tidak memikirkan dalam diri mereka sendiri? Iaitu menggunakan akal untuk memikirkan. Memikirkan apa? Memikirkan tentang alam ini.

 

مّا خَلَقَ اللهُ السَّمٰوٰتِ وَالأَرضَ وَما بَينَهُما إِلّا بِالحَقِّ

Allah tidak menjadikan langit dan bumi dan apa yang ada diantara keduanya melainkan dengan (tujuan) yang benar

Allah menjadikan alam ini dengan ada tujuannya dan bukanlah Allah jadikan alam ini sia-sia sahaja. Allah menjadikan alam ini untuk menzahirkan al-haq iaitu Dialah Tuhan, Dilah Maha Pencipta. Maka kenalah seru dan sembah kepadaNya sahaja.

Semua yang terjadi ada tujuannya. Dan kemenangan Parsi ke atas Rum dan kemenangan Rum ke atas Parsi pun bukanlah kejadian yang biasa tetapi ada sebab dan kesan yang Allah hendak jadikan di dalam dunia ini dengan kekalahan dan kemenangan itu.

Antara pendapat yang dikeluarkan oleh ulama tafsir adalah: Allah jadikan kemenangan dan kekalahan Rum dan Parsi itu semata-mata supaya Allah keluarkan ayat ini dan ayat ini lebih penting dari kemenangan dan kekalahan mereka itu dan ayat ini yang kekal sampai ke hari kiamat. Kerajaan Rum dan Parsi memang tidak kekal tapi ayat-ayat Qur’an ini yang kekal, bukan?

 

وَأَجَلٍ مُّسَمًّى

dan waktu yang ditentukan.

Semuanya ada ajalnya masing-masing. Dan kita pun boleh lihat kerajaan Rum dan Parsi itu memang sudah tidak ada lagi. Maknanya telah sampai ajalnya.

Tidaklah Allah jadikan alam ini melainkan dengan ada sebab dan bukan itu sahaja, semua makhluk itu ada ajalnya sendiri. Manusia ada ajal dan kerajaan juga ada ajalnya. Dan semua nanti akan musnah pada ajal terbesar. Itulah hari kiamat.

Dan hari kiamat itu ada banyak nama dan kerana itu ia dipanggil مُّسَمًّى (yang telah diberi nama). Ianya dikenali dengan banyak nama.

 

وَإِنَّ كَثيرًا مِّنَ النّاسِ بِلِقاءِ رَبِّهِم لَكٰفِرونَ

Dan sesungguhnya kebanyakan di antara manusia benar-benar engkar akan pertemuan dengan Tuhannya.

Akan tetapi kebanyakan manusia tidak percaya kepada perjumpaan kembali dengan Allah SWT. Oleh kerana itu mereka leka dengan kehidupan mereka di dunia. Mereka buat ikut suka mereka sahaja. Mereka tidak buat persediaan untuk akhirat.


 

Ayat 9: Takhwif duniawi. Allah nak beri manusia takut supaya manusia beringat.

أَوَلَم يَسيروا فِي الأَرضِ فَيَنظُروا كَيفَ كانَ عٰقِبَةُ الَّذينَ مِن قَبلِهِم ۚ كانوا أَشَدَّ مِنهُم قُوَّةً وَأَثارُوا الأَرضَ وَعَمَروها أَكثَرَ مِمّا عَمَروها وَجاءَتهُم رُسُلُهُم بِالبَيِّنٰتِ ۖ فَما كانَ اللهُ لِيَظلِمَهُم وَلٰكِن كانوا أَنفُسَهُم يَظلِمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Have they not traveled through the earth and observed how was the end of those before them? They were greater than them in power, and they plowed [or excavated] the earth and built it up more than they [i.e., the Makkans] have built it up, and their messengers came to them with clear evidences. And Allāh would not ever have wronged them, but they were wronging themselves.

(MELAYU)

Dan apakah mereka tidak mengadakan perjalanan di muka bumi dan memperhatikan bagaimana akibat (yang diderita) oleh orang-orang sebelum mereka? Orang-orang itu adalah lebih kuat dari mereka (sendiri) dan telah mengolah bumi (tanah) serta memakmurkannya lebih banyak dari apa yang telah mereka makmurkan. Dan telah datang kepada mereka rasul-rasul mereka dengan membawa bukti-bukti yang nyata. Maka Allah sekali-kali tidak berlaku zalim kepada mereka, akan tetapi merekalah yang berlaku zalim kepada diri sendiri.

 

أَوَلَم يَسيروا فِي الأَرضِ

Dan apakah mereka tidak mengadakan perjalanan di muka bumi

Kalau masih berdegil juga, kenapa tidak berjalan tengok alam ini. Tengok peninggalan kaum-kaum yang dahulu.

 

فَيَنظُروا كَيفَ كانَ عٰقِبَةُ الَّذينَ مِن قَبلِهِم

dan memperhatikan bagaimana akibat (yang diderita) oleh orang-orang sebelum mereka?

Tidakkah musyrikin Mekah itu berjalan di muka bumi dan melihat kesan-kesan peninggalan kaum-kaum yang terdahulu dari mereka yang telah dimusnahkan?

Contohnya tempat kaum Aad dan Tsamud, Sodom, Mesir dan sebagainya? Mereka itu semua sudah tidak ada kerana dimusnahkan oleh Allah kerana kedegilan mereka menerima akidah tauhid.

 

كانوا أَشَدَّ مِنهُم قُوَّةً

Orang-orang itu lebih kuat dari mereka 

Kaum-kaum yang telah dimusnahkan itu lebih kuat daripada Arab Mekah lagi. Mereka itu gagah tubuh badannya. Arab Mekah sangka mereka kuat, tapi umat terdahulu lagi kuat.

 

وَأَثارُوا الأَرضَ

dan telah mengolah bumi

Kalimah athara bermaksud mengorek tanah dan menanam; dan ini bermaksud orang yang terdahulu itu lebih banyak bercucuk tanam daripada penduduk Mekah dan pada zaman itu kebanyakan daripada pendapatan adalah daripada hasil pertanian. Maka kaum-kaum dulu itu lebih kaya daripada penduduk Mekah.

Orang Mekah tidak kaya mana. Tanah mereka tidak subur dan kerana itu makanan pun harap dari tempat lain. Jadi jangan berlagak sangat.

 

وَعَمَروها أَكثَرَ مِمّا عَمَروها

serta memakmurkannya lebih banyak dari apa yang telah mereka makmurkan. 

Amara bermaksud pembinaan yang diadakan di atas tanah dan ini bermaksud kaum-kaum terdahulu itu lebih banyak membuat binaan dan monumen kalau dibandingkan dengan penduduk Mekah yang boleh dikatakan tidak ada apa-apa. Mereka cuma ada Kaabah sahaja. Rumah-rumah mereka dari tanah liat sahaja dan tidak ada binaan-binaan lain pun.

Jadi Allah nak perli kepada musyrikin Mekah itu – mereka tidak ada apa pun kalau dibandingkan dengan umat dahulu. Tapi umat dahulu walaupun lagi hebat dari Arab Mekah, tetapi dihancurkan. Jadi kalau Arab Mekah yang lebih rendah itu, apa Allah nak tahan dari dimusnahkan kah? Tidak sama sekali. Kalau Allah nak musnahkan, senang sahaja.

Kenapa umat-umat yang terdahulu itu Allah musnahkan?

 

وَجاءَتهُم رُسُلُهُم بِالبَيِّنٰتِ

Dan telah datang kepada mereka rasul-rasul mereka dengan membawa bukti-bukti yang nyata. 

Kaum-kaum terdahulu itu juga telah didatangi oleh para rasul mereka dan mereka juga telah menolak para rasul itu sebagaimana yang dilakukan oleh musyrikin Mekah.

Maka kerana kedegilan mereka itu, Allah musnahkan mereka. Dan kesannya Arab Mekah boleh lihat di sekeliling mereka. Maka Allah nak tanya: mereka nak jadi macam kaum yang telah dimusnahkan itu kah?

 

فَما كانَ اللهُ لِيَظلِمَهُم

Maka Allah sekali-kali tidak berlaku zalim kepada mereka,

Walaupun Allah telah memusnahkan manusia dan tamadun, tetapi tidaklah Allah menzalimi mereka. Allah tidak pernah zalim dan dan tidak akan zalim. Jadi, kenapa mereka dimusnahkan?

 

وَلٰكِن كانوا أَنفُسَهُم يَظلِمونَ

akan tetapi merekalah yang berlaku zalim kepada diri sendiri.

Mereka dikenakan dengan azab dan kehancuran itu kerana mereka sendiri yang telah berbuat kezaliman. Mereka duduk di atas bumi Allah tetapi tidak menyembah Allah sahaja. Maka tidak salah lah Allah apabila menghancurkan mereka. Mereka memang layak dihancurkan. Dan begitu juga Arab Mekah dan juga sesiapa sahaja yang engkar kepada Allah, Allah boleh hancurkan dan kalau hancurkan, Allah tidak zalim langsung.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Tarikh: 14 Oktober 2017


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Tafsir Ibn Kathir

Posted in Surah 030: Rum | Leave a comment

Tafsir Surah Rum Ayat 1 – 5 (Kalah dan menang dalam tangan Allah)

Pengenalan:

Ada kaitan antara surah-surah dalam ayat Qur’an ini. Ini dinamakan Robtus Suwaar. Kerana itu kalau kita lihat, dari Surah Ankabut hingga Surah Sajdah, kandungan ke-empat-empat surah ini lebih kurang sama. Ia adalah seperti satu kumpulan surah yang berkaitan. Tapi Surah Ankabut lebih rapat dengan Surah Luqman dan Surah Rum lebih rapat dengan Surat Sajdah. Jadi, ia seolah-olah berselang.

Surah ini diturunkan pada tahun kelima kenabian dan waktu itu Nabi Muhammad di Mekah. Ayat-ayat ini diturunkan ketika Sabur (Raja Persia) berhasil mengalahkan tentera Romawi dan berhasil merebut negeri-negeri Syam serta bahagian lainnya yang termasuk ke dalam wilayah kerajaan Romawi dari tanah Jazirah Arabia, juga sebagian besar wilayah kerajaan Romawi, sehingga Kaisar Romawi Heraklius terpaksa mundur ke kota Konstantinopel. Dia dikepung oleh Raja Sabur dan bala tentaranya di kota Konstantinopel dalam waktu yang cukup lama, tetapi pada akhirnya kawasan kerajaan Romawi berhasil direbut kembali oleh Heraklius dari tangan orang-orang Persia, sebagaimana yang akan dijelaskan berikutnya. Heraklius inilah yang bertanya kepada Abu Sufyan tentang agama Islam di dalam hadis yang masyhur.

Dakwa Surah ini adalah pada ayat yang ke-17. Kemenangan yang diberikan adalah atas akidah tauhid. Kerana umat Islam tetap tegur atas akidah tauhidlah yang menyebabkan Allah memberikan kemenangan itu.


 

Ayat 1:

الم

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Ar-Rūm: The Byzantines (of the Eastern Roman Empire) or Romaeans.

Alif, Lām, Meem.

(MELAYU)

Alif Laam Miim

 

Ini adalah Ayat Muqatta’ah dan termasuk dalam perkara mutashabihat. Maka kita tidak tahu apakah maksudnya. Ini kerana Allah tidak jelaskan dan begitu juga Nabi Muhammad tidak memberitahu kita apakah maknanya. Maka kita tidak dapat nak terjemah ayat-ayat ini. Boleh baca penerangannya dalam surah lain.


 

Ayat 2: Allah memberitahu maklumat terkini pada waktu itu. Iaitu tentang kekalahan Rum.

غُلِبَتِ الرّومُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

The Byzantines have been defeated¹

  • By the Persians.

(MELAYU)

Telah dikalahkan Rumawi,

 

Bangsa Rum/Rom/Romawi berasal dari keturunan Al-Isa ibnu Ishaq ibnu Ibrahim a.s. Mereka asalnya beragama Yunani sembah bintang. Raja pertama yang memeluk agama Nasrani dari kalangan raja-raja Romawi adalah Konstantin ibnu Qastus. Ibunya bernama Maryam Al-Hailaniyah Al-Gandaqiyah dari tanah Haran. Pada mulanya dialah yang lebih dahulu masuk agama Nasrani, lalu mengajak anaknya untuk memeluk agama Nasrani. Kesimpulannya ialah mereka tetap berpegang pada agama Nasrani. Setiap kali Kaisar meninggal dunia, kedudukannya diganti oleh penggantinya hingga kaisar yang terakhir bernama Heraklius. Dia adalah seorang cendekiawan, raja yang berwibawa, paling luas wawasannya, serta paling jitu pendapatnya. Di bawah kepemimpinannya kekaisaran Romawi mencapai masa keemasannya sehingga sebanding dengan kerajaan Persia.

Kisra (Raja Persia) menguasai banyak negeri yang luas, seperti Irak, Khurrasan, Ray, dan negeri-negeri lainnya yang bukan bangsa Arab penduduknya. Nama Raja Persia ketika itu adalah Sabur yang dijuluki dengan nama Zul Aktaf. Kerajaan Persia jauh lebih besar daripada kerajaan Romawi; tampuk kepemimpinan orang-orang ‘Ajam dan bangsa Persia berada di tangan kekuasaannya, mereka adalah penyembah api.

Maksud ayat ini, kerajaan Rum telah dikalahkan di dalam peperangan pada masa ayat ini diturunkan. Waktu itu kerajaan yang lagi satu adalah kerajaan Parsi. Rom waktu ini adalah kerajaan Kristian dan kerajaan Parsi golongan musyrik iaitu mereka adalah penyembah api. Jadi dua kerajaan ini adalah dua kerajaan besar pada zaman itu. Kalau zaman sekarang, seperti USA dan Russia.

Oleh kerana dua-duanya kuat dan hendak mengatasi satu sama lain, maka peperangan selalu berlaku di antara kerajaan Rom dan Parsi. Kadang-kadang peperangan dimenangi oleh kerajaan Rom dan kadang-kadang dimenangi oleh Parsi.

Orang-orang musyrik menjumpai sahabat Nabi Saw. dan mengata­kan, “Sesungguhnya kalian Ahli Kitab dan orang Nasrani pun Ahli Kitab, sedangkan kami adalah orang-orang ummi. Dan saudara-saudara kami bangsa Persia (yakni dalam hal akidah) beroleh kemenangan atas saudara-saudara kalian Ahli Kitab. Dan sesungguhnya jika kalian memerangi kami, pastilah kami pun akan beroleh kemenangan atas kalian.” Maka Allah Swt. menurunkan firman-Nya: Alif Lam Mim, Telah dikalahkan bangsa Romawi di negeri yang terdekat. (Ar-Rum: 1-3) sampai dengan firman-Nya: Dia menolong siapa yang dikehendaki-Nya. (Ar-Rum: 5)

Kekalahan Rum yang dimaksudkan dalam ayat ini adalah pada tahun 615 Masihi dan kerana kekalahan itu, Musyrikin Mekah telah berpesta. Kerana mereka menyokong kerajaan Parsi. Ini macam pasukan bola pilihan telah menang liga. Mereka tidak ada dapat apa pun tapi mereka suka kerana pasukan yang mereka sokong telah menang. Musyrikin Mekah suka apabila Parsi menang kerana mereka rasa lebih rapat dengan Parsi kerana Parsi itu agamanya menyembah api dan mereka pula menyembah berhala. Jadi ada persamaan antara mereka. Dan memang selepas mengalahkan Tentera Kristian Rum dan menakluk Palestin, ketua kerajaan Parsi waktu itu telah mengatakan yang kemenangan itu menunjukkan kebenaran agama sembahan api (agama Magian) mereka.

Sedangkan golongan Rum itu adalah beragama Kristian dan mereka ada kitab wahyu (Injil) seperti juga umat Islam (Qur’an). Umat Islam pula rasa rapat dengan Rum kerana persamaan itu. Memang pada awal Islam, umat Islam merasa yang Kristian dan juga Yahudi akan masuk Islam akhirnya kerana terdapat persamaan yang banyak antara mereka. Sangkaan umat Islam waktu itu, nanti apabila mereka dapat berjumpa dengan Yahudi dan Kristian, tentulah mereka akan rela masuk Islam beramai-ramai kerana memang sudah ada persamaan akidah. Walaupun agama mereka telah rosak tapi mereka masih lagi percaya kepada satu Tuhan, percaya kepada para Nabi dan juga percaya kepada Hari Akhirat. Para sahabat menganggap agama berteraskan wahyu sebelum itu adalah Islam sehinggalah mereka tahu tentang Nabi dan Rasul yang baru (Nabi Muhammad SAW). Dan memang waktu itu baru tahun kelima dan Kristian memang belum tahu tentang kenabian Nabi Muhammad.

(Tapi para sahabat mungkin tidak menganggap Yahudi sebagai Muslim lagi kerana mereka telah menolak kenabian Nabi Isa a.s.)

Jadi pada tahun kelima kenabian ini, umat Islam rasa mereka berada di pihak Rum yang waktu itu sedang kalah di dalam peperangan. Mereka bersedihan kerana perkara ini.


 

Ayat 3: Ayat ini adalah ayat mukjizat yang menunjukkan kehebatan dan kebenaran Qur’an.

في أَدنَى الأَرضِ وَهُم مِّن بَعدِ غَلَبِهِم سَيَغلِبونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

In the nearest land. But they, after their defeat, will overcome

(MELAYU)

di negeri yang terdekat dan mereka sesudah dikalahkan itu akan menang

 

في أَدنَى الأَرضِ

di negeri yang terdekat

Iaitu kejadian kekalahan perang itu dekat sahaja dengan kedudukan Mekah. Tempatnya di antara Azri’at dan Basra, kawasan negeri Syam.

Dalam surah sebelum ini ada diberitahu bagaimana ada musyrikin Mekah yang takut mereka dihalau dari Mekah kalau beriman dengan Nabi Muhammad dan Allah beritahu di sekeliling mereka banyak berlaku peperangan tetapi mereka tetap selamat pun; dan sekarang Allah menceritakan bagaimana ada peperangan besar yang berlaku dekat sahaja dengan mereka tetapi mereka tetap selamat.

 

وَهُم مِّن بَعدِ غَلَبِهِم سَيَغلِبونَ

dan mereka sesudah dikalahkan itu akan menang

Allah memberitahu maklumat masa hadapan – Kerajaan Rum akan menang kembali. Walaupun waktu itu mereka kalah teruk pun tapi mereka akan menang kembali.

Dan apabila mendengar tentang ini, musyrikin Mekah tidak percaya sama sekali ayat ini kerana mereka lihat yang kekalahan yang dialami oleh Rum itu amat teruk. Mereka tak nampak yang Rum akan kembali bangkit. Sampaikan ada yang bertaruh dengan Abu Bakr yang Rum pasti tidak akan menang kembali.

Dan Abu Bakar bersetuju untuk bertaruh sebanyak 10 ekor unta. Ini kerana Abu Bakr percaya sungguh dengan wahyu. Waktu itu pertaruhan belum diharamkan lagi. Dan Abu Bakr tak makan pun hasil kemenangan itu kerana Nabi suruh sedekahkan.


 

Ayat 4: Bilakah kemenangan itu? Allah siap sebut bila ia akan terjadi.

في بِضعِ سِنينَ ۗ ِلِلهِ الأَمرُ مِن قَبلُ وَمِن بَعدُ ۚ وَيَومَئِذٍ يَفرَحُ المُؤمِنونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Within three to nine years. To Allāh belongs the command [i.e., decree] before and after. And that day the believers will rejoice

(MELAYU)

dalam beberapa tahun lagi. Bagi Allah-lah urusan sebelum dan sesudah. Dan di hari itu bergembiralah orang-orang yang beriman,

 

في بِضعِ سِنينَ

dalam beberapa tahun lagi.

Dalam ‘beberapa tahun’ lagi Rum pasti akan menang. Dan kalimah yang digunakan adalah بِضعِ yang dalam bahasa Arab bermaksud antara tiga ke sembilan tahun.

Maka tentang pertaruhan Abu Bakr dengan seorang musyrikin Mekah itu Nabi Muhammad suruh tukarkan tahunnya supaya menjadi sehingga sembilan tahun dan tambah bilangan unta pertaruhan itu. Jadikan sehingga 100 ekor unta. Kerana asalnya Abu Bakr kata Rum akan menang dalam masa tiga tahun sahaja. Sedangkan julat masa itu adalah antara 3-9 tahun.

Dan tepat sembilan tahun selepas ayat itu diturunkan, memang benar kerajaan Rum telah kembali naik dan telah memenangi peperangan yang besar.

 

ِلِلهِ الأَمرُ مِن قَبلُ وَمِن بَعدُ

Bagi Allah-lah urusan sebelum dan sesudah

Allahlah yang menentukan apa-apa yang akan terjadi. Allah yang menguruskan segala-galanya sebelum kemenangan itu dan selepas kemenangan itu dan Allah menguasai sepanjang waktu. Allah boleh beri kalah dan Allah boleh kemenangan.

Jangan sangka yang apabila Rum kalah, itu bermakna kerajaan Allah yang kalah. Kerana kekalahan Rum itu adalah kehendak Allah juga. Sebelum itu Allah tetap berkuasa dan selepas itu juga Allah tetap berkuasa. Allah tidak pernah hilang kekuasaanNya.

 

وَيَومَئِذٍ يَفرَحُ المُؤمِنونَ

Dan di hari itu bergembiralah orang-orang yang beriman,

Dan Allah memberitahu yang pada hari kemenangan tentera Rum itu, orang-orang mukmin akan bergembira.

Dan ini agak pelik kerana sembilan tahun selepas ayat ini diturunkan, umat Islam telah bertemu dengan orang-orang Yahudi dan juga Kristian (di Madinah) dan kita pun tahu yang harapan orang Islam terhadap mereka telah musnah kerana ahli kitab tidak mahu pun masuk Islam. Kerana ahli kitab tidak mahu mengiktiraf kebenaran Nabi Muhammad dan Islam. Mereka telah menolak untuk bergabung dengan umat Islam. Maka kenapa mereka tetap bergembira apabila Rum menang?

Rupanya, pada masa yang sama iaitu sembilan tahun selepas ayat ini diturunkan, umat Islam berperang di Badr dan telah mengalami kemenangan mengalahkan tentera Musyrikin Mekah. Jadi yang Allah maksudkan di dalam ayat ini adalah kemenangan di Badr dan bukannya kemenangan Rum itu.

Allah memberitahunya awal-awal lagi iaitu sembilan tahun sebelum kejadian itu. Mungkin semasa ayat ini diturunkan, para sahabat pun tidak sangka kerana mereka menyangka yang kemenangan yang dimaksudkan adalah kemenangan Rum ke atas Parsi tetapi tidak begitu sebenarnya. Jadi ini adalah salah satu dari bukti kemukjizatan Qur’an.


 

Ayat 5:

بِنَصرِ اللهِ ۚ يَنصُرُ مَن يَشاءُ ۖ وَهُوَ العَزيزُ الرَّحيمُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

In the victory of Allāh.¹ He gives victory to whom He wills, and He is the Exalted in Might, the Merciful.

  • i.e., the victory given by Allāh to a people of the Scripture (Christians) over the Magians of Persia.

(MELAYU)

Kerana pertolongan Allah. Dia menolong siapa yang dikehendaki-Nya. Dan Dialah Maha Perkasa lagi Penyayang.

 

بِنَصرِ اللهِ

Kerana pertolongan Allah.

Allah membantu dan memberi kemenangan kepada umat Islam di perang Badr. Kemenangan itu bukanlah kerana kekuatan umat Islam kerana mereka memang masih lemah lagi waktu itu. Dan kemenangan Rum ke atas Parsi itu juga adalah kerana pertolongan dari Allah juga. Semuanya dalam taqdir Allah.

Allah beri kemenangan kepada orang mukmin di Madinah kerana akidah tauhid mereka dan bukan sebab lain. Maknanya Allah tetap boleh beri kemenangan walaupun dari segi logik, susah nak menang. Bilangan tentera kafir Mekah lebih besar dari bilangan tentera Islam waktu itu. Tapi Allah boleh beri kemenangan juga kerana kalah dan menang adalah dalam Tangan Allah.

 

يَنصُرُ مَن يَشاءُ

Dia menolong siapa yang dikehendaki-Nya.

Memang Allah membantu sesiapa sahaja yang Dia kehendaki. Terutama kepada tentera Islam. Asalkan tentera Islam ikut syarat-syaratnya. Dan ini telah disebut dalam Surah Baqarah. Ringkasnya, tentera Islam kena jaga akidah dan taat kepada pemimpin. Apabila taat, kemenangan pasti dalam tangan umat Islam.

 

وَهُوَ العَزيزُ الرَّحيمُ

Dan Dialah Maha Perkasa lagi Penyayang.

Allah berkuasa untuk menentukan apa sahaja. Tidak ada yang dapat menghalang. Kalau Allah nak beri kemenangan kepada umat Islam, tiada siapa yang boleh kalahkan.

Dan Allah beri kemenangan itu kerana kasihNya kepada hambaNya yang taat.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Tarikh: 13 Oktober 2107


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Tafsir Ibn Kathir

Posted in Surah 030: Rum | Leave a comment

Tafsir Surah Ankabut Ayat 64 – 69 (Allah akan tunjuk jalan)

Ayat 64: Kenapakah manusia tidak mahu memahami tentang tauhid?

Kerana asalnya mereka tidak nampak kebenaran. Mereka tidak nampak bagaimana Allah lah yang telah memberi rezeki kepada mereka selama ini dan mereka tidak nampak balasan di akhirat kelak atas segala kesalahan yang mereka lakukan.

Mereka tidak faham kerana mereka tumpukan perhatian kepada benda yang mereka nampak sahaja. Mereka hanya nampak dunia yang berada di hadapan mata mereka sahaja.

Memang dunia selalu mengelabui mata manusia. Maka Allah jelaskan tentang dunia. Supaya manusia faham hakikat dunia dan tidak tertipu dengan dunia.

وَما هٰذِهِ الحَيوٰةُ الدُّنيا إِلّا لَهوٌ وَلَعِبٌ ۚ وَإِنَّ الدّارَ الآخِرَةَ لَهِيَ الحَيَوانُ ۚ لَو كانوا يَعلَمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And this worldly life is not but diversion and amusement. And indeed, the home of the Hereafter – that is the [eternal] life, if only they knew.

(MELAYU)

Dan tiadalah kehidupan dunia ini melainkan senda gurau dan main-main. Dan sesungguhnya akhirat itulah yang sebenarnya kehidupan, kalaulah mereka mengetahui.

 

وَما هٰذِهِ الحَيوٰةُ الدُّنيا إِلّا لَهوٌ وَلَعِبٌ

Dan tiadalah kehidupan dunia ini melainkan senda gurau dan main-main.

Allah bandingkan dunia ini dengan akhirat seolah-olah dunia ini adalah tempat permainan saja macam permainan wayang yang dilakukan oleh pemain-pemainnya. Dalam wayang itu ada Raja, ada Permaisuri dan sebagainya. Tapi sebenarnya mereka itu bukanlah sebenarnya Raja atau sebenarnya Permaisuri. Selepas habis wayang, maka mereka buang topeng dan jadi manusia biasa balik.

Maka begitulah dunia ini, bukan benar dan kekal pun. Kalau kita nak umpamakan lagi, ia macam barang contoh sahaja. Macam kita nak tahu bentuk telefon bimbit, ada sample yang diberikan. Sample itu plastik sahaja, bukan betul pun. Tak sama sample itu dan telefon sebenar, bukan? Begitulah dunia ini kalau dibandingkan dengan akhirat.

 

وَإِنَّ الدّارَ الآخِرَةَ لَهِيَ الحَيَوانُ

Dan sesungguhnya akhirat itulah yang sebenarnya kehidupan, 

Kalimah الحَيَوانُ adalah dalam bentuk mubalaghah kepada ‘hayat’. Ulama mengatakan ia digunakan dalam bentuk mubalaghah kerana hendak memberitahu bahawa kehidupan di akhirat nanti adalah sebenar-benar kehidupan. Sebab itu di akhirat nanti tidak ada tidur pun.

Memang asal kehidupan yang sebenarnya adalah di akhirat. Bukankah Nabi Adam asalnya di syurga? Maka kenalah lebihkan akhirat dari dunia. Dunia ini bukanlah tempat kehidupan yang kekal. Sekejap sahaja kita duduk di dunia ini.

 

لَو كانوا يَعلَمونَ

kalaulah mereka mengetahui.

Kalaulah mereka mengetahui perkara ini, nescaya mereka tidak akan lalai leka dengan kehidupan dunia.

Kalaulah mereka tahu kehidupan dunia ini sementara sahaja dan rendah kalau dibandingkan dengan akhirat, maka tentulah mereka tidak akan cinta dunia. Tentunya mereka akan gunakan dunia sebagai tempat untuk mencari pahala sahaja dan bukannya untuk kekal di dunia.

Kalau mereka sedar, tidaklah mereka jadikan dunia sebagai tujuan utama mereka. Tidaklah dunia melalaikan mereka dari buat persediaan kepada akhirat. Malangnya, ramai buat persedian dunia lebih banyak dari persediaan akhirat. Kalau bab ilmu keduniaan, ramai sanggup belajar sampai ke universiti, hanya supaya dapat kerja baik. Tapi berapa lama sangat mereka akan bekerja? Sedangkan ilmu agama yang mereka boleh bawa sampai ke akhirat, mereka tak belajar pun – pakai ilmu belajar di sekolah rendah dan menengah sahaja. Mana cukup ilmu itu.


 

Ayat 65: Ayat zajrun. Oleh kerana tidak belajar ilmu wahyu, maka manusia condong kepada syirik. Maka Allah menceritakan bagaimana teruknya manusia yang ada fahaman syirik.

فَإِذا رَكِبوا فِي الفُلكِ دَعَوُا اللهَ مُخلِصينَ لَهُ الدّينَ فَلَمّا نَجّٰهُم إِلَى البَرِّ إِذا هُم يُشرِكونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And when they board a ship, they supplicate Allāh, sincere to Him in religion [i.e., faith and hope]. But when He delivers them to the land, at once they associate others with Him

(MELAYU)

Maka apabila mereka naik kapal mereka berdoa kepada Allah dengan memurnikan ketaatan kepada-Nya; maka tatkala Allah menyelamatkan mereka sampai ke darat, tiba-tiba mereka (kembali) mempersekutukan (Allah)

 

فَإِذا رَكِبوا فِي الفُلكِ

Maka apabila mereka naik kapal

Allah beri contoh naik kapal kerana manusia selalu naik kapal kerana sebab ekonomi dan hendak berniaga. Ia sampai sekarang menjadi metod pengangkutan yang paling banyak digunakan untuk memindahkan barang dagangan dari satu tempat ke tempat yang lain kerana ia lebih murah kalau dibandingkan dengan cara udara.

Apabila naik kapal dan menempuh laut yang bergelora, manusia jadi lain macam. Waktu itu mereka amat takut dan mereka tahu yang mereka tidak ada kuasa untuk melawan lautan itu. Maka mereka akan berharap kepada Allah untuk beri keselamatan kepada mereka.

 

دَعَوُا اللهَ مُخلِصينَ لَهُ الدّينَ

Mereka berdoa kepada Allah dengan memurnikan ketaatan kepada-Nya; 

Waktu naik kapal tentulah mereka berdoa betul-betul kepada Allah kerana waktu itu mereka berharap terus dengan Allah. Kalau orang kafir pun mereka akan berdoa: “Oh God, help us….” Waktu itu mereka tidak melakukan syirik langsung. Sampaikan Musyrikin Mekah waktu itu pun akan berdoa terus kepada Allah. Waktu itu mereka tidak kongsi doa kepada Nabi, wali dan sebagainya. Kerana mereka pun tahu yang selain Allah tak boleh tolong mereka. Jadi mereka letak pengharapan kepada Allah sebagaimana yang sepatutnya. Semakna dengan apa yang disebutkan oleh firman-Nya dalam ayat yang lain, yaitu:

{وَإِذَا مَسَّكُمُ الضُّرُّ فِي الْبَحْرِ ضَلَّ مَنْ تَدْعُونَ إِلا إِيَّاهُ فَلَمَّا نَجَّاكُمْ إِلَى الْبَرِّ أَعْرَضْتُمْ}

Dan apabila kamu ditimpa bahaya di lautan, niscaya hilanglah siapa yang kamu seru kecuali Dia. Maka tatkala Dia me­nyelamatkan kamu ke daratan, kamu berpaling. (Al-Isra: 67), hingga akhir ayat.

 

فَلَمّا نَجّٰهُم إِلَى البَرِّ إِذا هُم يُشرِكونَ

maka tatkala Allah menyelamatkan mereka sampai ke darat, tiba-tiba mereka (kembali) mempersekutukan (Allah)

Tapi apabila mereka telah selamat sampai di daratan, maka mereka kembali melakukan syirik dan berdoa kepada selain Allah. Mereka mula minta doa kepada Nabi, wali dan malaikat kembali.

Begitulah teruknya manusia yang sebegitu. Masih lagi nak menggunakan perantara dalam doa mereka. Padahal baru sekejap tadi, mereka berdoa terus kepada Allah. Dalam keadaan susah, mereka berserah kepada Allah, tetapi dalam keadaan senang, mereka kembali buat syirik.

Tapi ada juga yang nampak perkara ini dan jadi beriman. Muhammad ibnu Ishaq telah menuturkan dari Ikrimah ibnu Abu Jahal yang telah menceritakan bahawa ketika Rasulullah Saw. beroleh kemenangan atas kota Mekah, Ikrimah melarikan diri dari Mekah. Dan ketika dia menempuh jalan laut menaiki perahu untuk pergi ke negeri Habasyah, di tengah perjalanan perahunya oleng kerana ombak yang besar. Maka para penumpangnya berseru, “Hai kaum, murnikanlah doa kalian hanya kepada Tuhan kalian (Allah), kerana sesungguhnya tiada yang dapat menyelamatkan kita dari bencana ini selain Dia.” Ikrimah berkata, “Demi Allah, bilamana tiada yang dapat menyelamatkan dari bencana di laut selain Dia, maka sesungguhnya tiada pula yang dapat menyelamatkan dari bencana di daratan kecuali hanya Dia. Ya Allah, aku berjanji kepada­Mu seandainya aku selamat dari bencana ini, sungguh aku akan pergi dan benar-benar aku akan meletakkan tanganku pada tangan Muhammad (masuk Islam), dan aku pasti menjumpainya seorang yang pengasih lagi penyayang,” dan memang apa yang diharapkannya itu benar-benar dia jumpai pada diri Rasulullah Saw.


 

Ayat 66: Walaupun mereka itu telah berfahaman dan beramalan syirik, kenapa Allah benarkan mereka selamat?

لِيَكفُروا بِما ءآتَينٰهُم وَلِيَتَمَتَّعوا ۖ فَسَوفَ يَعلَمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So that they will deny what We have granted them, and they will enjoy themselves. But they are going to know.¹

  • Grammatically, the verse may also be read as a threat, i.e., “So let them deny what We have granted them and let them enjoy themselves, for they are going to know.”

(MELAYU)

agar mereka mengingkari nikmat yang telah Kami berikan kepada mereka dan agar mereka (hidup) bersenang-senang (dalam kekafiran). Kelak mereka akan mengetahui (akibat perbuatannya).

 

لِيَكفُروا بِما ءآتَينٰهُم

agar mereka mengingkari nikmat yang telah Kami berikan kepada mereka

Allah benarkan mereka kembali ke daratan untuk membenarkan mereka melakukan syirik kembali. Untuk menunjukkan bahawa kata-kata yang mereka sebut dalam doa mereka yang terus kepada Allah itu hanyalah pada waktu itu sahaja. Hati mereka bukannya benar pun.

Allah selamatkan mereka kerana Allah nak azab mereka. Bila mereka buat kufur lagi, maka akan menambah dosa mereka dan Allah akan azab mereka dengan seteruk-teruknya nanti di neraka.

 

وَلِيَتَمَتَّعوا

dan agar mereka (hidup) bersenang-senang (dalam kekafiran).

Dan Allah nak biarkan mereka boleh hidup panjang sedikit. Supaya mereka boleh kembali kepada kehidupan permainan mereka dan yang melalaikan mereka. Supaya mereka kumpul lagi dosa mereka. Lagi banyak dosa, lagi teruk mereka akan kena azab.

 

فَسَوفَ يَعلَمونَ

Kelak mereka akan mengetahui 

Apabila mereka mati sahaja, mereka akan tahu keadaan sebenar mereka. Dalam kubur lagi mereka sudah kena azab dah. Baru mereka akan menyesal dan baru mereka tahu yang selama ini amalan mereka adalah amalan yang salah. Tapi penyesalan mereka tidak ada guna.


 

Ayat 67: Ayat Zajrun. Dulu mereka beritahu yang mereka takut untuk masuk Islam kerana mereka takut diculik. Mereka takut mereka tidak selamat kalau masuk Islam. Ini adalah antara contoh perkara-perkara yang menghalang manusia dari beriman. Ada sahaja alasan mereka.

أَوَلَم يَرَوا أَنّا جَعَلنا حَرَمًا ءآمِنًا وَيُتَخَطَّفُ النّاسُ مِن حَولِهِم ۚ أَفَبِالبٰطِلِ يُؤمِنونَ وَبِنِعمَةِ اللهِ يَكفُرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Have they not seen that We made [Makkah] a safe sanctuary, while people are being taken away¹ all around them? Then in falsehood do they believe, and in the favor of Allāh they disbelieve?

  • i.e., killed and taken captive.

(MELAYU)

Dan apakah mereka tidak memperhatikan, bahawa sesungguhnya Kami telah menjadikan (negeri mereka) tanah suci yang aman, sedang manusia sekitarnya diculik. Maka mengapa (sesudah nyata kebenaran) mereka masih percaya kepada yang bathil dan engkar kepada nikmat Allah?

 

أَوَلَم يَرَوا أَنّا جَعَلنا حَرَمًا ءآمِنًا

Dan apakah mereka tidak memperhatikan, bahawa sesungguhnya Kami telah menjadikan (negeri mereka) tanah suci yang aman

Allah suruh mereka berfikir dan kenangkan bagaimana Mekah itu boleh selamat sahaja. Sedangkan di sekeliling mereka adalah puak-puak yang ganas dan ada kerajaan yang besar waktu itu seperti Rom dan Parsi, tapi mereka tidak mengganggu Mekah pun.

Dan banyak lagi puak-puak lain yang tidak ganggu Mekah pun. Sedangkan kalau mereka mahu, boleh sahaja mereka sering dan takluk Mekah.

 

وَيُتَخَطَّفُ النّاسُ مِن حَولِهِم

sedang manusia sekitarnya diculik. 

Zaman itu adalah zaman keganasan di mana ramai orang diculik dengan mudah begitu sahaja. Tetapi orang-orang Mekah itu selamat sahaja dan tidak ada orang yang berani kacau mereka.

Kalau penduduk Mekah bermusafir dalam perjalanan dagang mereka pun, puak-puak sekitar tak berani serang mereka. Kerana penduduk Mekah dihormati di mana-mana. Kalau orang lain, selalu sahaja diculik dan dijual sebagai hamba.

Satu lagi maksud Allah Swt. berfirman, adalah menceritakan tentang kebaikan yang telah dianugerahkan-Nya kepada orang-orang Quraisy pada tanah suci-Nya, yang telah Dia jadikan untuk semua manusia, baik yang bermukim di situ mahupun di padang pasir. Barang siapa yang memasukinya, maka amanlah dia, kerana itu mereka berada dalam keamanan yang besar. Sedangkan orang-orang Arab di sekitar mereka saling merampok satu sama lainnya dan saling membunuh, sebagaimana yang disebutkan oleh firman Allah Swt.:

لإيلافِ قُرَيْشٍ

Karena kebiasaan orang-orang Quraisy. (Al-Quraisy: 1), hingga akhir surat.

 

أَفَبِالبٰطِلِ يُؤمِنونَ

Maka mengapa mereka masih percaya kepada yang bathil

Kenapakah mereka tidak memikirkan? Mereka tidak perasankah perkara itu? Kenapa dengan perkara-perkara yang batil yang mereka hendak percaya?

 

وَبِنِعمَةِ اللهِ يَكفُرونَ

dan engkar kepada nikmat Allah?

Tidakkah mereka mengenang nikmat yang Allah telah berikan kepada mereka itu? Kenapa mereka masih engkar? Mereka tidak tahukah yang menyelamatkan mereka itu adalah Allah?


 

Ayat 68: Apakah balasan bagi mereka ?

وَمَن أَظلَمُ مِمَّنِ افتَرىٰ عَلَى اللهِ كَذِبًا أَو كَذَّبَ بِالحَقِّ لَمّا جاءَهُ ۚ أَلَيسَ في جَهَنَّمَ مَثوًى لِلكٰفِرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And who is more unjust than one who invents a lie about Allāh or denies the truth when it has come to him? Is there not in Hell a [sufficient] residence for the disbelievers?

(MELAYU)

Dan siapakah yang lebih zalim daripada orang-orang yang mengada-adakan kedustaan terhadap Allah atau mendustakan yang haq tatkala yang haq itu datang kepadanya? Bukankah dalam neraka Jahannam itu ada tempat bagi orang-orang yang kafir?

 

وَمَن أَظلَمُ مِمَّنِ افتَرىٰ عَلَى اللهِ كَذِبًا

Dan siapakah yang lebih zalim daripada orang-orang yang mengada-adakan kedustaan terhadap Allah

Bila Allah kata ‘siapakah yang lebih zalim’, itu bermaksud mereka lah yang paling zalim. Tiada orang yang lebih teruk lagi daripada orang yang mereka-reka perkara tentang Allah. Iaitu mereka yang menipu atas nama Allah. Iaitu mereka yang kata seru kepada selain dari Allah itu adalah juga sebahagian dalam agama dan disukai oleh Allah. Mereka kata tawasul kepada Nabi, wali dan malaikat ada dalam agama Allah pula. Sedangkan ini tidak ada dalil.

Kita tidak boleh menisbahkan perkara ghaib dan tentang Allah melainkan ada dalilnya. Kerana itu kita tegur banyak amalan manusia kerana amalan mereka itu tidak ada dalil. Bila tidak ada dalil, mereka reka sendiri dan nisbahkan kepada Allah.

Dan ini adalah dusta kepada Allah! Mereka sanggup kata Allah suka, Allah redha walaupun amalan mereka itu Allah tidak pernah ajar pun.

 

أَو كَذَّبَ بِالحَقِّ لَمّا جاءَهُ

atau mendustakan yang haq tatkala yang haq itu datang kepadanya? 

Dan tiada yang lebih teruk daripada orang yang menolak kebenaran apabila kebenaran itu telah sampai kepada mereka. Mereka faham apa yang disampaikan kepada mereka tapi mereka tetap tolak juga.

Atau ia bermaksud, mereka yang mendustakan Rasulullah adalah orang yang paling teruk. Rasulullah bawa kebenaran tapi mereka tolak. Nabi Muhammad telah datang menyatakan kerasulan baginda, tapi musyrikin Mekah telah menolak. Begitu juga dengan manusia lain yang tidak menerima Nabi Muhammad sebagai Rasul akhir zaman.

 

أَلَيسَ في جَهَنَّمَ مَثوًى لِلكٰفِرينَ

Bukankah dalam neraka Jahannam itu ada tempat bagi orang-orang yang kafir?

Maka tidakkah layak neraka sebagai tempat tinggal berterusan untuk mereka? Memang layak. Dan mereka akan kekal di dalamnya. Tidak ada peluang untuk keluar lagi sampai bila-bila.


 

Ayat 69: Ayat ini ada hubungan dengan permulaan surah ini. Iaitu hendak memberitahu bahawa sesiapa yang hendak beriman dengan ajaran tauhid, maka akan ada sahaja ujian dan dugaan dari Allah. Allah nak tutup surah ini dengan kembali kepada perkara yang disebut di awal-awal lagi.

Ujian yang Allah berikan itu tujuannya adalah untuk meneguhkan iman seseorang. Apabila lepas ujian, maka iman akan bertambah. Maka orang itu kenalah berjihad dan bersabar dengan ujian yang Allah berikan. Jangan putus asa dan jangan lemah semangat. Kena teruskan usaha.

وَالَّذينَ جٰهَدوا فينا لَنَهدِيَنَّهُم سُبُلَنا ۚ وَإِنَّ اللهَ لَمَعَ المُحسِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And those who strive for Us – We will surely guide them to Our ways.¹ And indeed, Allāh is with the doers of good.

  • The various ways and means to attain the acceptance and pleasure of Allāh.

(MELAYU)

Dan orang-orang yang berjihad untuk Kami, benar-benar akan Kami tunjukkan kepada mereka jalan-jalan Kami. Dan sesungguhnya Allah benar-benar beserta orang-orang yang berbuat baik.

 

وَالَّذينَ جٰهَدوا فينا

Dan orang-orang yang berjihad untuk Kami,

Allah mengakhiri surah ini sama seperti memulakannya di mana Allah memberitahu bahawa untuk menegakkan agama ini memerlukan usaha. Nak tegakkan agama bukan goyang kaki.

Maksud ‘jihad’ di dalam ayat ini adalah: mengutamakan agama Allah daripada yang lain. Bukannya bermaksud ‘jihad perang’ sahaja. Iaitu kena bersungguh-sungguh untuk menegakkan agama tauhid dengan apa cara sekali pun (kadangkala termasuk berperang). Mengutamakan akhirat berbanding dunia, mengutamakan sunnah dari bida’ah. Semua ini termasuk dalam kalimah ‘jihad’.

Kalimah فينا (dalam Kami) maksudnya tujuan utama mereka adalah untuk bertemu dengan Allah. Mereka lakukan segala itu adalah kerana Allah, bukan kerana lain. Mereka sedar yang mereka akan bertemu dengan Allah dan mereka sanggup susah di dunia kerana mereka tahu yang mereka kena mengadap kepada Allah.

 

لَنَهدِيَنَّهُم سُبُلَنا

benar-benar akan Kami tunjukkan kepada mereka jalan-jalan Kami. 

Kepada mereka yang ada berjihad itu, maka Allah beritahu yang mereka memang akan bertemu denganNya. Ini pasti akan berlaku, tetapi jalan ke arah itu bukanlah jalan yang mudah. Kena berusaha dan berkorban untuk bertemu dengan Allah.

Allah akan tarik mereka kepada jalan yang benar melalui banyak jalan. Allah akan beri jalan kepada mereka untuk mencapai apa yang mereka hendak lakukan – menegakkan agama Allah. Yaitu orang-orang yang mengamalkan ilmunya, kelak Allah akan memberi mereka petunjuk terhadap apa yang tidak mereka ketahui sebelumnya.

 

وَإِنَّ اللهَ لَمَعَ المُحسِنينَ

Dan sesungguhnya Allah benar-benar beserta orang-orang yang berbuat baik.

Allah memberitahu yang kepada mereka yang sebegitu, Allah bersama-sama mereka. Ini adalah satu penghormatan yang amat besar sekali. Kalau ada orang kuat dengan kita, tentu kita berani, bukan? Maka adakah yang lebih besar dari Allah?

Allah akan bersama dengan المُحسِنينَ (orang-orang yang berhati baik). Orang yang ada hati yang baik akan mahu supaya orang lain juga jadi baik. Mereka bukan sahaja nak selamatkan diri mereka tapi mereka hendak menyelamatkan orang lain juga. Maka mereka akan sebar dan ajar tauhid ini kepada manusia.

Allahu a’lam. Sekian tafsir Surah Ankabut. Sambung ke surah yang seterusnya, Surah Rum.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

Posted in Surah 029: Ankabut | Leave a comment