Tafsir Surah Hajj Ayat 39 -42 (Kebenaran untuk berperang)

Ayat 39: Inilah ayat yang penting dalam surah ini – kebenaran untuk berperang dengan musyrikin Mekah.

أُذِنَ لِلَّذينَ يُقٰتَلونَ بِأَنَّهُم ظُلِموا ۚ وَإِنَّ اللهَ عَلىٰ نَصرِهِم لَقَديرٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Permission [to fight] has been given to those who are being fought,¹ because they were wronged. And indeed, Allāh is competent to give them victory.

  • Referring here to the Prophet’s companions.

(MELAYU)

Telah diizinkan (berperang) bagi orang-orang yang diperangi, kerana sesungguhnya mereka telah dianiaya. Dan sesungguhnya Allah, benar-benar Maha Kuasa menolong mereka itu,

 

أُذِنَ لِلَّذينَ يُقٰتَلونَ بِأَنَّهُم ظُلِموا

Telah diizinkan (berperang) bagi orang-orang yang diperangi, kerana sesungguhnya mereka telah dianiaya.

Inilah ayat yang memberi kebenaran kepada Muhajirin Mekah untuk berperang dengan musyrikin Mekah yang telah menghalau mereka keluar dari Mekah dan telah menindas orang-orang Muslim sewaktu mereka di Mekah dulu. Ayat ini diturunkan semasa umat Islam meninggalkan Mekah yang dicintai.

Ibnu Jarir mengatakan, telah menceritakan kepadaku Yahya ibnu Daud Al-Wasiti, telah menceritakan kepada kami Ishaq ibnu Yusuf, dari Sufyan, dari Al-A’masy, dari Muslim Al-Batin, dari Sa’id ibnu Jubair, dari Ibnu Abbas yang mengatakan bahawa ketika Nabi Saw. keluar dari Mekah,

Kalimat izin yang digunakan di dalam ayat ini amat penting kerana sebelum itu, walaupun para sahabat telah meminta-minta untuk berperang dengan musyrikin Mekah, tetapi tidak dibenarkan oleh Allah sehingga apabila diturunkan ayat ini di mana Allah memberi keizinan kepada mereka. Jadi ini adalah ayat penting sebagai titik tolak peperangan dalam Islam.

Salah satu penyebab kejayaan di Mekah dalam berdakwah adalah kerana para sahabat tidak menggunakan kekerasan dalam berdakwah. Waktu itu walaupun para sahabat telah dikasari dan dikenakan dengan berbagai seksaan dan penindasan. tetapi mereka tidak dibenarkan untuk membalas langsung. Sedangkan apabila di Madinah nanti akan ada ayat yang memberitahu bahawa boleh mempertahankan diri. Ini kerana keadaan di Mekah dan Madinah tidak sama. Semasa di Mekah, umat Islam lemah dan kalau mereka bertindak dengan membalas kekasaran dengan kekasaran, boleh menyebabkan keadaan lebih buruk lagi.

Kerana itulah setelah penduduk Yasrib (Madinah) berbaiat kepada Rasulullah Saw. di malam ‘Aqabah, yang ketika itu jumlah mereka ada lapan puluh orang lebih, mereka berkata, “Wahai Rasulullah, bolehkan kami menyerang penduduk lembah ini?” Mereka bermaksud orang-orang yang ada di Mina di malam-malam Mina. Maka Rasulullah Saw. bersabda, “Sesungguhnya aku belum diperintahkan untuk melakukannya.”

Ini adalah kerana dalam berdakwah kesabaran mesti tinggi. Kerana kalau mereka balas serang, maka akan ada hujah dikalangan penentang Islam yang mengatakan: “Lihatlah pengikut-pengikut Muhammad ini, memang melakukan kekecohan dan porak peranda. Mari kita serang dan musnahkan mereka semuanya!”. Dan memang puak penentang menunggu sahaja peluang itu terjadi supaya mereka boleh musnahkan semua sekali orang mukmin waktu itu. Maka kalau itu terjadi, maka tentulah buruk.

Dalam ayat ini, Allah Taala memberi keizinan kepada orang mukmin untuk berperang dengan orang kafir kerana orang mukmin yang mula-mula sekali diperangi. Kerana itulah kalau kita kaji apa yang terjadi dalam sejarah dan dalam mana-mana zaman, kita akan melihat bagaimana peperangan yang terjadi dari dulu sampai sekarang adalah kerana dimulai oleh orang-orang kafir. Mereka yang menindas orang lain dan berlaku zalim dan mereka lah yang menyebabkan kekecohan dalam dunia ini.

Begitu juga sekarang ini apabila ada orang orang Islam yang buat-benda bodoh seperti bom orang awam, serang sana sini, tangkap pelancong dan sebagainya, sampai menjadikan orang bukan Islam salah sangka yang agama Islam adalah agama yang keras dan teroris. Memang pelik sungguh akal mereka – mereka nak orang lain masuk agama Islam tapi mereka tunjukkan perangai yang buruk. Macam mana kepala otak mereka boleh sangka yang perbuatan mereka itu akan menyebabkan orang masuk Islam?

Jadi semasa di Mekah, umat Islam tidak dibenarkan untuk serang balas keganasan ke atas mereka. Dan apabila Nabi Muhammad dan para sahabat tidak membalas keganasan yang telah dikenakan kepada mereka, maka ianya telah memberi satu pandangan yang baik dari orang luar yang melihat bagaimana umat Islam itu sebenarnya tidak bersalah tetapi mereka telah ditindas dan kerana itu hati-hati mereka yang belum beragama Islam telah terbuka kepada Islam. Mereka akan terpanggil untuk melihat apakah benda penting sangat yang dipertahankan oleh orang-orang Islam itu sampai mereka sanggup diseksa? Mereka dizalimi tetapi mereka sanggup mempertahankannya. Maka mereka akan cari apakah maksud islam itu dan apabila mereka melihat mesej Islam itu ramai dari mereka yang masuk Islam. Inilah cara nak ajak orang luar kepada agama Islam, bukannya dengan bom orang!

 

وَإِنَّ اللهَ عَلىٰ نَصرِهِم لَقَديرٌ

Dan sesungguhnya Allah, benar-benar Maha Kuasa menolong mereka itu,

Dan Allah berjanji untuk memberi pertolongan kepada umat Islam dan Allah memberitahu yang Dia mampu untuk memberi pertolongan dan kemenangan walaupun orang-orang Mekah itu lebih kuat daripada golongan Muhajirin dan Ansar yang berada di Madinah. Maka jangan kamu rasa lelah dan lemah untuk berperang dengan musyrikin Mekah itu. Bergantung kepada Allah sahaja sudah cukup untuk memberi kemenangan kepada mereka.

Pasti umat Islam akan menang kalau ikut syarat-syarat yang telah digariskan dalam agama. Kerana kalau tak ikut syarat pun Allah takkan tolong. Maka kena belajarlah syarat-syarat itu sebagaimana yang telah diajar dalam Surah Tawbah.

Allah boleh sahaja beri kemenangan kepada umat Islam tanpa melalui peperangan. Tapi Allah hendak menguji mereka dan memberi kematian syahid kepada mereka. Ini seperti yang disebut dalam ayat yang lain:

{فَإِذا لَقِيتُمُ الَّذِينَ كَفَرُوا فَضَرْبَ الرِّقَابِ حَتَّى إِذَا أَثْخَنْتُمُوهُمْ فَشُدُّوا الْوَثَاقَ فَإِمَّا مَنًّا بَعْدُ وَإِمَّا فِدَاءً حَتَّى تَضَعَ الْحَرْبُ أَوْزَارَهَا ذَلِكَ وَلَوْ يَشَاءُ اللَّهُ لانْتَصَرَ مِنْهُمْ وَلَكِنْ لِيَبْلُوَ بَعْضَكُمْ بِبَعْضٍ وَالَّذِينَ قُتِلُوا فِي سَبِيلِ اللَّهِ فَلَنْ يُضِلَّ أَعْمَالَهُمْ. سَيَهْدِيهِمْ وَيُصْلِحُ بَالَهُمْ وَيُدْخِلُهُمُ الْجَنَّةَ عَرَّفَهَا لَهُمْ}

Apabila kalian bertemu dengan orang-orang kafir (di medan perang), Maka pancunglah batang leher mereka. Sehingga apabila kalian telah mengalahkan mereka, maka tawanlah mereka dan sesudah itu kalian boleh membebaskan mereka atau menerima tebusan sampai perang berhenti. Demikianlah, apabila Allah menghendaki niscaya Allah akan membinasakan mereka, tetapi Allah hendak menguji sebagian kalian dengan sebagian yang lain. Dan orang-orang yang gugur pada jalan Allah, Allah tidak akan menyia-nyiakan amal mereka. Allah akan memberi pimpinan kepada mereka dan memperbaiki keadaan mereka, dan memasukkan mereka ke dalam surga yang telah diperkenal-kan-Nya kepada mereka. (Muhammad: 4-6)

Dan Allah hendak beri kelebihan kepada umat Islam yang mereka sendiri akan balas kezaliman yang telah dikenakan kepada mereka. Kerana kaum sebelum itu, musuh mereka dihancurkan dengan azab, tanpa melibatkan campurtangan umat Islam. Bila dapat balas dengan tangan sendiri, itu lebih memuaskan. Ini disebut dalam ayat yang lain:

{قَاتِلُوهُمْ يُعَذِّبْهُمُ اللَّهُ بِأَيْدِيكُمْ وَيُخْزِهِمْ وَيَنْصُرْكُمْ عَلَيْهِمْ وَيَشْفِ صُدُورَ قَوْمٍ مُؤْمِنِينَ. وَيُذْهِبْ غَيْظَ قُلُوبِهِمْ وَيَتُوبُ اللَّهُ عَلَى مَنْ يَشَاءُ وَاللَّهُ عَلِيمٌ حَكِيمٌ}

Perangilah mereka, niscaya Allah akan menyiksa mereka dengan (perantaraan) tangan-tangan kalian dan Allah akan menghinakan mereka dan menolong kalian terhadap mereka, serta melegakan hati orang-orang yang beriman, dan meng­hilangkan panas hati orang-orang mukmin. Dan Allah menerima taubat orang yang dikehendaki-Nya. Allah Maha Mengetahui lagi Maha bijaksana. (At-Taubah: 14-15)

Dan seperti yang diberitahu, ini juga adalah ujian kepada umat Islam untuk membuktikan keimanan mereka.

{أَمْ حَسِبْتُمْ أَنْ تُتْرَكُوا وَلَمَّا يَعْلَمِ اللَّهُ الَّذِينَ جَاهَدُوا مِنْكُمْ وَلَمْ يَتَّخِذُوا مِنْ دُونِ اللَّهِ وَلا رَسُولِهِ وَلا الْمُؤْمِنِينَ وَلِيجَةً وَاللَّهُ خَبِيرٌ بِمَا تَعْمَلُونَ}

Apakah kalian mengira bahawa kalian akan dibiarkan (begitu saja), sedangkan Allah belum mengetahui (dalam kenyataan) orang-orang yang berjihad di antara kalian dan tidak mengambil menjadi teman yang setia selain Allah, Rasul-Nya, dan orang-orang yang beriman. Dan Allah Maha Mengetahui apa yang kalian kerjakan. (At-Taubah: 16)


 

Ayat 40: Allah memberitahu bentuk kezaliman yang telah dikenakan kepada umat Islam semasa di Mekah.

الَّذينَ أُخرِجوا مِن دِيٰرِهِم بِغَيرِ حَقٍّ إِلّا أَن يَقولوا رَبُّنَا اللهُ ۗ وَلَولا دَفعُ اللهِ النّاسَ بَعضَهُم بِبَعضٍ لَّهُدِّمَت صَوٰمِعُ وَبِيَعٌ وَصَلَوٰتٌ وَمَسٰجِدُ يُذكَرُ فيهَا اسمُ اللهِ كَثيرًا ۗ وَلَيَنصُرَنَّ اللهُ مَن يَنصُرُهُ ۗ إِنَّ اللهَ لَقَوِيٌّ عَزيزٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[They are] those who have been evicted from their homes without right – only because they say, “Our Lord is Allāh.” And were it not that Allāh checks the people, some by means of others, there would have been demolished monasteries, churches, synagogues, and mosques in which the name of Allāh is much mentioned [i.e., praised]. And Allāh will surely support those who support Him [i.e., His cause]. Indeed, Allāh is Powerful and Exalted in Might.

(MELAYU)

(yaitu) orang-orang yang telah diusir dari kampung halaman mereka tanpa alasan yang benar, kecuali kerana mereka berkata: “Tuhan kami hanyalah Allah”. Dan sekiranya Allah tiada menolak (keganasan) sebagian manusia dengan sebagian yang lain, tentulah telah dirobohkan biara-biara Nasrani, gereja-gereja, rumah-rumah ibadat orang Yahudi dan masjid-masjid, yang di dalamnya banyak disebut nama Allah. Sesungguhnya Allah pasti menolong orang yang menolong (agama)-Nya. Sesungguhnya Allah benar-benar Maha Kuat lagi Maha Perkasa,

 

الَّذينَ أُخرِجوا مِن دِيٰرِهِم بِغَيرِ حَقٍّ

(yaitu) orang-orang yang telah diusir dari kampung halaman mereka tanpa alasan yang benar,

Salah satu kezaliman yang dikenakan kepada orang-orang Islam adalah mereka dihalau dari kampung halaman mereka. Dan dihalau itu pula tanpa alasan yang benar – kalau sebab mereka buat salah, memang patutlah, tapi ini tidak berlaku.

Ini bukan sahaja terjadi kepada Muslim Mekah tapi zaman berzaman. Yang jelas sekarang kita boleh lihat bagaimana umat Islam Palestin telah dihalau oleh puak Israel. Dan kalau dulu, memang sudah ada yang diganggu kerana iman mereka kepada Allah – kerana ada manusia zalim yang tidak akan puas hati.

 

إِلّا أَن يَقولوا رَبُّنَا اللهُ

kecuali kerana mereka berkata: “Tuhan kami hanyalah Allah”.

Apakah kesalahan umat Islam yang dihalau itu? Ianya hanya kerana mereka mengatakan yang Tuhan mereka adalah Allah. Ini disebut dalam firman Allah Swt. dalam kisah ashabul ukhdud, yaitu:

{وَمَا نَقَمُوا مِنْهُمْ إِلا أَنْ يُؤْمِنُوا بِاللَّهِ الْعَزِيزِ الْحَمِيدِ}

Dan mereka tidak menyiksa orang-orang mukmin itu melainkan karena orang-orang mukmin itu beriman kepada Allah Yang Maha Perkasa lagi Maha Terpuji. (Al-Buruj: 8)

Oleh kerana itu, sebenarnya orang Islam dihalau kerana mereka menegakkan tauhid kerana mereka kata Hanya Allah sahaja yang boleh disembah dan diseru dalam doa. Marah dan benci orang kafir apabila umat Islam beraqidah begitu. Kerana mereka ada fahaman yang kalau nak doa, kena ada tawasul. Maka kalau umat Islam pun nak amal tawasul, maka mereka ada fahaman orang kafir sebenarnya.

 

وَلَولا دَفعُ اللهِ النّاسَ بَعضَهُم بِبَعضٍ

Dan sekiranya Allah tiada menolak (keganasan) sebagian manusia dengan sebagian yang lain,

Akan ada sahaja manusia yang zalim dan kepala otak tidak betul macam golongan ISIS, IS dan yang sewaktu dengannya. Orang kafir pun lagi teruk. Kalau mereka dapat kuasa di dunia, berkemungkinan besar mereka akan melakukan keganasan di mukabumi kerana itulah sifat manusia. Jangan kata orang kafir, kalau orang Islam yang jauh dari wahyu pun begitu juga. Kerana dalam sejarah Islam pun ada kisah bagaimana kerajaan Islam pun ada tindas manusia juga. Kebodohan tidak kenal sesiapa. Kalau umat islam pun tidak terlepas dari sifat bodoh.

Tapi kalau mereka salah guna kuasa, tidaklah mereka berkekalan. Kerana Allah jatuhkan mereka menggunakan golongan yang lain. Kerana kalau mereka terus dibiarkan maka akan rosaklah dunia. Jadi dalam mereka sangka mereka kuat, akan ada golongan lain yang akan lebih kuat dari mereka.

 

لَّهُدِّمَت صَوٰمِعُ وَبِيَعٌ وَصَلَوٰتٌ وَمَسٰجِدُ يُذكَرُ فيهَا اسمُ اللهِ كَثيرًا

tentulah telah dirobohkan biara-biara Nasrani, gereja-gereja, rumah-rumah ibadat orang Yahudi dan masjid-masjid, yang di dalamnya banyak disebut nama Allah.

Allah menggunakan sebahagian daripada orang Islam untuk menghalang orang-orang kafir dan jikalau Allah tidak buat begitu maka akan hancurlah semua rumah ibadat dan tempat belajar agama. Kerana Allah nak mempertahankan agamaNya. Maka puak yang zalim akan dihancurkan. Keharmonian akan distabilkan semula.

صَوٰمِعُ adalah tempat-tempat ibadat yang kecil yang dipakai oleh para rahib. Demkianlah menurut Ibnu Abbas, Mujahid, Abul Aliyah, Ikrimah Ad-Dahhak, dan lain-lainnya.

بِيَعٌ pula adalah tempat peribadatan yang jauh lebih besar daripada yang pertama dan memuat lebih banyak orang di dalamnya; milik orang-orang Nasrani juga, sama dengan yang pertama. Demikianlah menurut pendapat Abul Aliyah, Qatadah, Ad-Dahhak, Ibnu Sakhr, Muqatil ibnu Hayyan, dan Khasif serta lain-lainnya.

Kalimah صَلَوٰتٌ dalam ayat ini adalah synagoue iaitu rumah ibadat Yahudi. Dalam Islam kemudiannya digunakan kalimah صَلَوٰتٌ juga kerana ia menunjukkan tempat di mana solat dijalankan.

Itu semua adalah tempat melakukan ibadat kepada Allah dan dulunya, memang disebut nama Allah sebelum nama Allah diselewengkan oleh mereka. Dari segi susunan, dimulai dengan tempat ibadat yang paling kecil sampailah kepada masjid, iaitu yang paling banyak disebut nama Allah.

 

وَلَيَنصُرَنَّ اللهُ مَن يَنصُرُهُ

Sesungguhnya Allah pasti menolong orang yang menolong (agama)-Nya.

Allah beritahu dalam ayat ini yang Allah pasti dan pasti (ada penekanan kerana kalimah لَيَنصُرَنَّ adalah dalam bentuk mubalaghah) akan membantu sesiapa sahaja yang membantunya. Tetapi Allah tidak memerlukan pertolongan sesiapa pun maka ayat ini bermaksud Allah akan membantu sesiapa sahaja yang membantu  Nabi Muhammad dan agama Allah. Maknanya, sesiapa yang membantu rasul mereka di dalam menegakkan agama Allah, maka mereka itu dikira sebagai membantu Allah.

Jadi kalau sekarang ini kita melihat Allah tidak membantu kita di dalam menentang musuh-musuh kita, maka kita perlu bertanya kepada diri kita: adakah kita sebenarnya membantu agama Allah? Kerana jikalau kita benar-benar membantu agama Allah, Allah telah berjanji yang Dia pasti akan memberi bantuanNya. Takut kita sahaja perasan kita bantu agama Islam tapi entah-entah tidak.

 

إِنَّ اللهَ لَقَوِيٌّ عَزيزٌ

Sesungguhnya Allah benar-benar Maha Kuat lagi Maha Perkasa,

Allah boleh bantu dan memenangkan sesiapa sahaja kerana Allah Maha Gagah dan boleh mengalahkan sesiapa sahaja. Maka kalau Allah nak bantu, adakah sesiap yang boleh halang Allah? Tentu tidak. Maka kenalah berharap kepada Allah. Berdoalah kepada Allah supaya bantu kita. Dan mintalah Allah perbetulkan diri kita. Kerana mungkin kita ada buat salah dan kita tidak tahu. Maka minta Allah tunjukkan apakah kesalahan kita supaya kita boleh baiki keadaan diri kita. Jangan perasan yang diri itu benar sahaja.

Kadang-kadang di dalam Qur’an apabila Allah memberitahu yang Dia menguji ataupun Allah beritahu Dia marah kepada sesuatu pihak, Allah tidak menggunakan ayat yang penuh tetapi Allah menggunakan ayat yang tergantung untuk kita isikan sendiri. Ini sebagaimana kalau guru-guru di sekolah yang marah kepada anak muridnya dia akan berkata: “tahu tak apa akan jadi kepada mereka yang tidak buat kerja rumah?” Dan kemudian guru itu senyap sahaja. Tentu anak murid akan takut kerana mereka akan bayangkan macam-macam hukuman. Sengaja sahaja guru itu tak cakap apakah hukuman yang akan dikenakan supaya pelajar fikir sendiri.

Begitu juga kita sebagai pendengar dan juga pembaca Qur’an ini sepatutnya ada sedikit intelek untuk mengisi tempat kosong itu seperti mana kita faham yang guru itu memberi ancaman dan amaran kepada sesiapa yang tidak buat kerja rumah.

Maka Allah tidak beritahu apakah balasan kepada mereka yang zalim. Yang pasti ianya tentu amat teruk sekali.


 

Ayat 41: Allah Taala hanya memberi bantuan kepada orang yang ada sifat-sifat keimanan dan bukanlah hanya kerana nama mereka Muslim. Ini juga adalah Ayat Tabshir.

الَّذينَ إِن مَّكَّنّٰهُم فِي الأَرضِ أَقامُوا الصَّلوٰةَ وَآتَوُا الزَّكوٰةَ وَأَمَروا بِالمَعروفِ وَنَهَوا عَنِ المُنكَرِ ۗ وَِلِلهِ عٰقِبَةُ الأُمورِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[And they are] those who, if We give them authority in the land, establish prayer and give zakāh and enjoin what is right and forbid what is wrong. And to Allāh belongs the outcome of [all] matters.

(MELAYU)

(yaitu) orang-orang yang jika Kami teguhkan kedudukan mereka di muka bumi niscaya mereka mendirikan sembahyang, menunaikan zakat, menyuruh berbuat ma’ruf dan mencegah dari perbuatan yang mungkar; dan kepada Allah-lah kembali segala urusan.

 

الَّذينَ إِن مَّكَّنّٰهُم فِي الأَرضِ

(Iaitu) orang-orang yang jika Kami teguhkan kedudukan mereka di muka bumi

Dalam ayat sebelum ini, Allah kata Dia akan bantu umat Islam. Tapi siapakah yang akan dibantu itu? Allah beritahu sifat-sifat mereka.

Mereka itu akan diberikan kemenangan akan menegakkan agama.

 

أَقامُوا الصَّلوٰةَ وَآتَوُا الزَّكوٰةَ

niscaya mereka mendirikan sembahyang, menunaikan zakat, 

Allah memberitahu dalam ayat ini bahawa golongan yang baik itu jikalau mereka diberi kekuasaan di dalam dunia mereka akan mendirikan solat dan mengeluarkan zakat. Maknanya mereka itu melakukan ibadat kepada Allah. Disebut dua ibadah itu kerana mewakili ibadah-ibadah lain.

Kemudian Allah senyap dan tidak memberitahu apakah balasan untuk mereka. Maka ini menunjukkan yang balasan yang akan diberikan kepada mereka dalam bentuk nikmat amat hebat sekali sampaikan tidak dapat dibayangkan tak dapat nak diceritakan kerana akal kita tidak akan faham.

Yang pertama sekali Allah sebut adalah mendirikan solat. Maka ini mengajar kita bahawa masjid-masjid perlu menjalankan solat berjemaah. Maka kita kena budayakan solat berjemaah di masjid iaitu kepada orang-orang lelaki. Jangan asyik solat di rumah dan pejabat sahaja. Orang sunnah kena solat di masjid. Walaupun mungkin imam itu bukan sunnah, tapi kita tetap kena pergi juga solat berjemaah.

Dan kemudian disebut tentang zakat iaitu mengajar kita yang institusi zakat perlu dikemaskan supaya dapat memudahkan orang membayar dan memudahkan pemberian kepada orang yang memerlukan. Alhamdulillah negara kita sudah ada institusi ini. Cuma pembaikan perlu dilakukan. Kita pasti yang pihak yang berkenaan telah dan sedang melakukan yang terbaik dari pihak mereka. Memang ada suara yang menegur, tapi dalam masa yang sama, kenalah kita sokong. Maka kenalah kita bayar zakat kita kepada Pusat Pungutan Zakat.

Kita juga kena ada sistem untuk memberitahu kepada umat Islam bagaimana cara mengira zakat dengan mudah dan bagaimana cara untuk mengeluarkan zakat. Kerana ramai yang tidak tahu tentang kewajipan zakat. Mereka yang berniaga dan ada harta pun tidak mengeluarkan zakat harta kerana mereka sangka yang bila mereka dah bayar zakat fitrah (lebih kurang RM 7 seorang, mereka dah dikira bayar zakat). Ini adalah kejahilan tahap tinggi!

Maka kena sampaikan maklumat kepada umat dan kena mudahkan mereka untuk menyumbang. Boleh gunakan kemajuan teknologi yang ada untuk tujuan ini. Alhamdulillah sekarang ada usaha ke arah itu kerana alat telekomunikasi amat mudah sekarang. Ramai yang boleh buat app yang hebat hebat.

 

وَأَمَروا بِالمَعروفِ وَنَهَوا عَنِ المُنكَرِ

menyuruh berbuat ma’ruf dan mencegah dari perbuatan yang mungkar;

Satu lagi sifat mereka adalah mengajak kepada kebaikan dan menghalang keburukan. Mereka menjalankan tugas dakwah. Mereka prihatin kepada apa yang dilakukan oleh masyarakat. Mereka akan menyampaikan ajaran agama kepada manusia. Pembelajaran agama dipentingkan.

Dan mereka akan menegur kesalahan yang dilakukan oleh manusia. Maknanya tidaklah mereka lihat sahaja. Macam zaman sekarang, banyak kesalahan yang dilakukan manusia dan ramai yang lihat sahaja. Kalau kita tegur, kita pula yang kena marah. Seolah-olah kena biarkan sahaja apa manusia nak buat, tak boleh tegur.

Tak bolehlah begitu. Kalau kesalahan yang berlaku, kenalah tegur. Manusia kalau tidak ditegur, memang akan semakin jauh dengan agama. Kerana syaitan buat kerja mereka untuk menyesatkan manusia, takkan kita tak buat kerja kita menegur manusia? Kita tegur sahaja, janganlah marah.

Dan itulah yang telah dilakukan oleh para sahabat yang kita perlu contohi mereka.

Ibnu Abu Hatim mengatakan, telah menceritakan kepada kami ayahku, telah menceritakan kepada kami Abur Rabi’ Az-Zahrani, telah menceritakan kepada kami Hammad ibnu Zaid, dari Ayyub dan Hisyam, dari Muhammad yang mengatakan bahawa Usman ibnu Affan pernah mengatakan, “Ayat ini diturunkan berkenaan dengan kami (para sahabat), yaitu firman-Nya: ‘(yaitu) orang-orang yang jika Kami teguhkan kedudukan mereka di muka bumi niscaya mereka mendirikan salat, menunaikan zakat, menyuruh berbuat yang makruf, dan mencegah dari perbuatan yang mungkar’ (Al-Hajj: 41) Kami telah diusir dari rumah kami tanpa alasan yang benar, melainkan hanya kerana kami beriman bahawa Allah adalah Tuhan kami. Kemudian Dia meneguhkan kedudukan kami di suatu negeri, maka kami mendirikan salat, menunaikan zakat, dan memerintahkan berbuat kebajikan serta mencegah dari perbuatan mungkar, dan kepada Allah-lah dikembalikan semua urusan. Ayat ini diturunkan berkenaan dengan aku dan sahabat-sahabatku.

 

وَِلِلهِ عٰقِبَةُ الأُمورِ

dan kepada Allah-lah kembali segala urusan.

Segala kebaikan adalah milik Allah. Allah akan balas kebaikan kepada mereka yang layak mendapatnya.


 

Ayat 42: Ayat takhwif duniawi dan tasliah.

وَإِن يُكَذِّبوكَ فَقَد كَذَّبَت قَبلَهُم قَومُ نوحٍ وَعادٌ وَثَمودُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And if they deny you, [O Muḥammad] – so, before them, did the people of Noah and ‘Aad and Thamūd deny [their prophets],

(MELAYU)

Dan jika mereka (orang-orang musyrik) mendustakan kamu, maka sesungguhnya telah mendustakan juga sebelum mereka kaum Nuh, ‘Aad dan Tsamud,

 

وَإِن يُكَذِّبوكَ

Dan jika mereka (orang-orang musyrik) mendustakan kamu,

Kalau musyrikin Mekah itu mendustakan Nabi Muhammad, Allah nak beritahu yang  itu adalah perkara biasa sahaja

 

فَقَد كَذَّبَت قَبلَهُم قَومُ نوحٍ وَعادٌ وَثَمودُ

maka sesungguhnya telah mendustakan juga sebelum mereka kaum Nuh, ‘Aad dan Tsamud,

Ianya perkara biasa kerana sebelum Nabi Muhammad itu ditolak, nabi-nabi yang lain pun juga telah didustakan. Memang begitulah manusia zaman berzaman. Ada yang akan beriman tapi yang lebih ramai akan menolak.

Allah beri contoh kaum Nabi Nuh, Aad dan Tsamud. Kaum Nabi Nuh semua sudah tahu kisah mereka termasuklah musyrikin Mekah itu. Dan Kaum Aad dan Tsamud disebut kerana Arab Mekah itu dekat sahaja dengan mereka dan selalu di kawasan peninggalan mereka – tempat mereka kena azab dunia kerana menentang Rasul mereka.

Maka janganlah bersedih sangat kalau dakwah kita pun kena tolak juga. Kalau para Nabi pun ditolak juga, apatah lagi kalau dakwah dari kita? Para Nabi yang hebat dan pandai berdakwah itu pun kena tolak, apakah pula yang baru berjinak nak berdakwah?

Manusia yang degil, tetap akan menolak. Tapi ingatlah yang bukanlah salah kita dalam berdakwah sahaja, tapi kerana memang mereka degil akan menolak. Maka janganlah salahkan diri kita kalau itu berlaku.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Posted in Surah 022: Hajj | 1 Comment

Tafsir Surah Hajj Ayat 35 – 38 (Cara sembelih unta)

Ayat 35: Ayat tabshir. Dalam ayat sebelum ini telah disebut tentang mereka yang baik – yang lembut hatinya dan merendahkan diri mereka. Allah sambung lagi dengan sifat mereka.

الَّذينَ إِذا ذُكِرَ اللهُ وَجِلَت قُلوبُهُم وَالصّٰبِرينَ عَلىٰ ما أَصابَهُم وَالمُقيمِي الصَّلَوٰةِ وَمِمّا رَزَقنٰهُم يُنفِقونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Who, when Allāh is mentioned, their hearts are fearful, and [to] the patient over what has afflicted them, and the establishers of prayer and those who spend from what We have provided them.

(MELAYU)

(yaitu) orang-orang yang apabila disebut nama Allah gementarlah hati mereka, orang-orang yang sabar terhadap apa yang menimpa mereka, orang-orang yang mendirikan sembahyang dan orang-orang yang menafkahkan sebagian dari apa yang telah Kami rezekikan kepada mereka.

 

الَّذينَ إِذا ذُكِرَ اللهُ وَجِلَت قُلوبُهُم

(yaitu) orang-orang yang apabila disebut nama Allah gementarlah hati mereka,

Hati mereka gentar kerana mereka terkesan dengan lafaz Allah. Ia bukanlah nama biasa bagi mereka tetapi mempunyai maksud yang tinggi. Ini adalah kerana mereka takut kepada Allah.

Mereka sentiasa melakukan zikir dan mereka sedar apa yang mereka lafazkan itu. Tidaklah mereka sebut sahaja tanpa memberi kesan kepada diri mereka.

Mereka yang boleh dapat kesan ini adalah mereka yang kenal Allah melalui Qur’an. Allh kenalkan DiriNya dalam Qur’an mereka belajar tafsir Qur’an dan kerana itu mereka kenal Allah.

 

وَالصّٰبِرينَ عَلىٰ ما أَصابَهُم

orang-orang yang sabar terhadap apa yang menimpa mereka,

Setiap manusia akan dikenakan dengan musibah sebagai dugaan untuk manusia. Manusia yang beriman sedar bahawa mereka tidak dapat halang dari dikenakan dengan musibah itu. Maka mereka sabar dengan musibah yang dikenakan kepada mereka.

Mereka sedar yang sebagai hamba Allah, Allah boleh berikan apa sahaja kepada mereka. Dan mereka tidak marah kepada Allah kerana dikenakan dengan musibah itu. Mereka redha dengan musibah itu.

 

وَالمُقيمِي الصَّلَوٰةِ

orang-orang yang mendirikan sembahyang 

Mereka taat kepada arahan Allah untuk mendirikan solat. Disebut solat sebagai mewakili amal ibadah yang berhubung antara manusia dan Allah. Ianya adalah ibadat yang terpenting dan kerana itu ia disebut dahulu. Tapi bukanlah dia hanya mendirikan solat sahaja kerana ibadat M-ibadat lain pun dia jaga juga.

 

وَمِمّا رَزَقنٰهُم يُنفِقونَ

dan orang-orang yang menafkahkan sebagian dari apa yang telah Kami rezekikan kepada mereka.

Ini pula adalah tentang hubungan baik sesama makhluk. Ini dipanggil ‘adat’. Hubungan yang baik dengan makhluk pun dijaga juga dan diwakili dengan ibadah zakat kerana Ianya adalah yang terbaik. Yang wajib adalah zakat dan yang sunat adalah derma dan sedekah.


 

Ayat 36:

وَالبُدنَ جَعَلنٰها لَكُم مِّن شَعائِرِ اللهِ لَكُم فيها خَيرٌ ۖ فَاذكُرُوا اسمَ اللهِ عَلَيها صَوافَّ ۖ فَإِذا وَجَبَت جُنوبُها فَكُلوا مِنها وَأَطعِمُوا القانِعَ وَالمُعتَرَّ ۚ كَذٰلِكَ سَخَّرنٰها لَكُم لَعَلَّكُم تَشكُرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And the camels and cattle We have appointed for you as among the symbols [i.e., rites] of Allāh; for you therein is good. So mention the name of Allāh upon them when lined up [for sacrifice]; and when they are [lifeless] on their sides, then eat from them and feed the needy [who does not seek aid] and the beggar. Thus have We subjected them to you that you may be grateful.

(MELAYU)

Dan telah Kami jadikan untuk kamu unta-unta itu sebahagian dari syi’ar Allah, kamu memperoleh kebaikan yang banyak padanya, maka sebutlah olehmu nama Allah ketika kamu menyembelihnya dalam keadaan berdiri (dan telah terikat). Kemudian apabila telah roboh (mati), maka makanlah sebahagiannya dan beri makanlah orang yang rela dengan apa yang ada padanya (yang tidak meminta-minta) dan orang yang meminta. Demikianlah Kami telah menundukkan unta-unta itu kepada kamu, mudah-mudahan kamu bersyukur.

 

وَالبُدنَ جَعَلنٰها لَكُم مِّن شَعائِرِ اللهِ

Dan telah Kami jadikan untuk kamu unta-unta itu sebahagian dari syi’ar Allah,

Unta yang telah diniatkan sebagai binatang sembelihan semasa Haji dinamakan البُدنَ. Orang-orang Arab memang suka kepada unta dan mereka hidup dengan unta, maka mereka ada banyak nama-nama untuk unta. Macam kita sekarang ada berbagai-bagai jenis kereta untuk membezakan antara satu jenis kereta dengan kereta yang lain maka begitu jugalah orang Arab dengan unta mereka. Kalimah البُدنَ diambil dari kalimah yang bermaksud ‘badan’ kerana unta yang dibawa untuk disembelih di Mekah adalah unta-unta yang besar tubuh badannya.

Korban unta itu juga dikira sebagai syiar Allah juga kerana Ianya mengingatkan kepada Allah. Kita korbankan unta itu bukan suka-suka tapi kerana taat kepada suruhan Allah.

 

لَكُم فيها خَيرٌ

kamu memperoleh kebaikan yang banyak padanya, 

Allah memberitahu yang pada unta itu ada kebaikan untuk manusia dunia dan akhirat.  Kebaikan dunia itu adalah kerana mereka boleh dimakan dan digunakan sebagai tunggangan dan untuk akhirat pula kerana boleh disembelih sebagai tanda taat dan kerana untuk mendekatkan diri dengan Allah.

Diriwayatkan dari Sulaiman ibnu Yazid Al-Ka’bi,dari Hisyam ibnu Urwah, dari ayahnya, dari Siti Aisyah, bahwa Rasulullah Saw. pernah bersabda:

“مَا عَمِل ابْنُ آدَمَ يَوْمَ النَّحْرِ عَمَلًا أَحَبَّ إِلَى اللَّهِ مِنْ هِرَاقه دَمٍ، وَإِنَّهُ لَتَأْتِي يَوْمَ الْقِيَامَةِ بِقُرُونِهَا وَأَظْلَافِهَا وَأَشْعَارِهَا، وَإِنَّ الدَّمَ لَيَقَعُ مِنَ اللَّهِ بِمَكَانٍ، قَبْلَ أَنْ يَقَعَ عَلَى الْأَرْضِ، فطِيبُوا بِهَا نَفْسًا”

Tidaklah seorang anak Adam melakukan suatu amal yang lebih disukai oleh Allah di Hari Raya Kurban selain dari mengalirkan darah (haiwan) kurban. Sesungguhnya kelak di hari kiamat haiwan kurbanku benar-benar datang dengan tanduk, kuku, dan bulunya; dan sesungguhnya darahnya itu benar-benar diterima di sisi Allah, sebelum terjatuh ke tanah. Maka berbahagialah kalian dengan kurban itu.

Allah yang telah menjadikan unta itu untuk kita dan ia dijadikan sebagai salah satu daripada Syiar Allah.

 

فَاذكُرُوا اسمَ اللهِ عَلَيها صَوافَّ

maka sebutlah olehmu nama Allah ketika kamu menyembelihnya dalam keadaan berdiri

Allah menyuruh kita untuk mengingat kepadaNya ketika menyembelih unta-unta itu iaitu ketika dibariskan untuk disembelih satu persatu.

Diriwayatkan dari Al-Muttalib ibnu Abdullah ibnu Hantab, dari Jabir ibnu Abdullah yang mengatakan bahawa ia pernah salat bersama Rasulullah Saw. di Hari Raya Kurban. Setelah bersalam dari salatnya, didatangkan kepada baginda seekor domba, lalu bagind menyembelihnya seraya mengucapkan:

“بِسْمِ اللَّهِ وَاللَّهِ أَكْبَرُ، اللَّهُمَّ هَذَا عَنِّي وَعَمَّنْ لَمَّ يُضَحِّ مِنْ أُمَّتِي”.

Dengan menyebut nama Allah, Allah Mahabesar. Ya Allah, domba ini adalah kurbanku dan kurban orang-orang dari kalangan umatku yang tidak berkurban. Diriwayatkan oleh Imam Ahmad, Imam Abu Daud, dan Imam Turmuzi.

Dan unta itu bukan seperti binatang-binatang sembelihan yang lain kerana ianya tinggi maka mereka disembelih ketika berdiri dengan ditusuk tengkok mereka. Kalau dibaringkan seperti sembelih kambing, memang tak mampu nak buat, memang akan kena tendang. Kerana itu unta-unta itu kena berdiri seperti berdiri di dalam saf.

 

فَإِذا وَجَبَت جُنوبُها فَكُلوا مِنها

Kemudian apabila telah roboh (mati), maka makanlah sebahagiannya

Dan ingatlah nama Allah ketika unta-unta  itu jatuh di sisi mereka kerana mereka telah jatuh di sebalik tubuh mereka. Kena pastikan yang unta itu telah benar-benar mati baru boleh dilapah. Di dalam sebuah hadis berpredikat marfu’ telah disebutkan:

“وَلَا تُعجِلُوا النفوسَ أَنْ تَزْهَق”

Janganlah kalian tergesa-gesa mendahului nyawa sebelum (nyata-nyata) rohnya telah dicabut.

Hendaklah kita berlaku baik terhadap binatang yang disembelih itu. Hal ini dikuatkan oleh hadis Syaddad ibnu Aus yang ada di dalam kitab Sahih Muslim, yaitu:

“إِنَّ اللَّهَ كَتَبَ الْإِحْسَانَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ، فَإِذَا قَتَلْتُمْ فَأَحْسِنُوا القِتْلة، وَإِذَا ذَبَحْتُمْ فَأَحْسِنُوا الذَّبْحَ ولْيُحدَّ أَحَدُكُمْ شَفْرَته، ولْيُرِحْ ذَبِيحته”

Sesungguhnya Allah telah mewajibkan berbuat baik terhadap segala sesuatu. Maka apabila kalian membunuh, lakukanlah dengan cara yang baik. Dan apabila kalian menyembelih lakukanlah dengan cara yang baik dan hendaklah seseorang di antara kalian menajamkan mata pisaunya serta letakkanlah hewan sembelihannya pada posisi yang enak.

Malangnya kalau kita lihat cara sembelih binatang korban di negara ini, kita boleh lihat bagaimana binatang itu terseksa. Kerana diikat dengan terus sekali sampaikan kita pasti yang binatang itu dalam keadaan sakit.

Cara untuk menyembelih unta itu adalah dengan mengikat salah satu daripada kaki unta itu dan ditusuk kepada tengkuk unta itu dan unta itu akan jatuh pada sisinya. Mengikut riwayat, yang diikat adalah kaki kira depan.

Cara ikat kaki unta

 

وَأَطعِمُوا القانِعَ وَالمُعتَرَّ

dan beri makanlah orang yang rela dengan apa yang ada padanya (yang tidak meminta-minta) dan orang yang meminta.

Dan berilah makan dari daging sembelihan itu kepada mereka yang memerlukan tetapi mereka tidak meminta-minta. Kerana mereka tidak meminta maka kena cari mereka dan berikan kepada mereka kerana mereka sendiri tidak akan mencari-cari   Kita boleh kenal mereka dari keadaan mereka yang nampak dalam kepayahanan.

Dan bolehlah juga beri kepada mereka yang meminta.

 

كَذٰلِكَ سَخَّرنٰها لَكُم لَعَلَّكُم تَشكُرونَ

Demikianlah Kami telah menundukkan unta-unta itu kepada kamu, mudah-mudahan kamu bersyukur.

Begitulah Allah telah menundukkan binatang-binatang yang besar itu untuk memudahkan manusia yang mengerjakan Haji untuk menyembelih mereka.

Bayangkan bagaimana unta itu nampak kawan-kawan yang di hadapan mereka disembelih tetapi mereka tidak lari dan mereka tetap memberikan tengkok mereka untuk disembelih. Pernah Nabi sendiri bariskan 100 unta untuk disembelih dan baginda sendiri sembelih 60 ekor sebelum diberikan kepada Saidina Ali untuk menghabiskannya.

Kalau bukan Allah yang tundukkan mereka untuk kita, tentu kita tak dapat nak sembelih mereka kerana unta itu lebih kuat dari kita.


 

Ayat 37:

لَن يَنالَ اللهَ لُحومُها وَلا دِماؤُها وَلٰكِن يَنالُهُ التَّقوىٰ مِنكُم ۚ كَذٰلِكَ سَخَّرَها لَكُم لِتُكَبِّرُوا اللهَ عَلىٰ ما هَدٰكُم ۗ وَبَشِّرِ المُحسِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Their meat will not reach Allāh, nor will their blood, but what reaches Him is piety from you. Thus have We subjected them to you that you may glorify Allāh for that [to] which He has guided you; and give good tidings to the doers of good.

(MELAYU)

Daging-daging unta dan darahnya itu sekali-kali tidak dapat mencapai (keridhaan) Allah, tetapi ketakwaan dari kamulah yang dapat mencapaiNya. Demikianlah Allah telah menundukkannya untuk kamu supaya kamu mengagungkan Allah terhadap hidayah-Nya kepada kamu. Dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang berbuat baik.

 

لَن يَنالَ اللهَ لُحومُها وَلا دِماؤُها

Daging-daging unta dan darahnya itu sekali-kali tidak dapat mencapai Allah, 

Segala penyembelihan itu bukanlah diperlukan oleh Allah kerana daging binatang yang disembelih itu dan darahnya tidak sampai pun kepada Allah. Musyrikin Mekah melakukan perkara yang karut iaitu mereka akan memercikkan darah binatang sembelihan kepada berhala mereka.

 

وَلٰكِن يَنالُهُ التَّقوىٰ مِنكُم

tetapi ketakwaan dari kamulah yang dapat mencapaiNya.

Tetapi Allah memberitahu yang sampai kepadaNya adalah sifat takwa orang-orang yang mengerjakan Haji dan korban itu. Seperti yang telah disebutkan di dalam kitab sahih, melalui sabda Rasulullah Saw.:

“إِنَّ اللَّهَ لَا يَنْظُرُ إِلَى صُوَرِكُمْ وَلَا إِلَى أَمْوَالِكُمْ، وَلَكِنْ يَنْظُرُ إِلَى قُلُوبِكُمْ وَأَعْمَالِكُمْ”

Sesungguhnya Allah Swt. tidak melihat kepada bentuk (rupa) dan harta kalian, tetapi melihat kepada hati dan amal perbuatan kalian.

Dan sebuah hadis yang menyatakan:

“إِنَّ الصَّدَقَةَ تَقَعُ فِي يَدِ الرَّحْمَنِ قَبْلَ أَنْ تَقَعَ فِي يَدِ السَّائِلِ، وَإِنَّ الدَّمَ لَيَقَعُ مِنَ اللَّهِ بِمَكَانٍ قَبْلَ أَنْ يَقَعَ عَلَى الْأَرْضِ”

Sesungguhnya sedekah itu benar-benar diterima di sisi Tuhan Yang Maha Pemurah sebelum sedekah itu diterima oleh tangan pemintanya. Dan sesungguhnya darah (haiwan kurban) itu benar-benar diterima di sisi Allah sebelum darah itu menyentuh tanah.

Maka ini mengajar kita bahawa bukanlah perbuatan itu yang menyebabkan diterima segala amalan itu melainkan Allah akan melihat apa yang di dalam hati kita. Maka kalau ada orang yang zalim ataupun menggunakan wang yang haram untuk pergi mengerjakan Haji dan dia telah menyembelih 100 unta pun maka janganlah mereka sangka yang binatang-binatang itu akan sampai kepada Allah. Kalau tidak ada taqwa tidak berjuga juga.

 

كَذٰلِكَ سَخَّرَها لَكُم لِتُكَبِّرُوا اللهَ عَلىٰ ما هَدٰكُم

Demikianlah Allah telah menundukkannya untuk kamu supaya kamu mengagungkan Allah terhadap hidayah-Nya kepada kamu. 

Begitulah Allah telah menundukkan binatang-binatang korban itu kepada kita semua. Perihalnya sama dengan apa yang disebutkan oleh Allah Swt. dalam ayat lain melalui firman-Nya:

{أَوَلَمْ يَرَوْا أَنَّا خَلَقْنَا لَهُمْ مِمَّا عَمِلَتْ أَيْدِينَا أَنْعَامًا فَهُمْ لَهَا مَالِكُونَ}

Dan apakah mereka tidak melihat bahawa sesungguhnya Kami telah menciptakan binatang ternak untuk mereka, iaitu sebahagian dari apa yang telah Kami ciptakan dengan kekuasaan Kami sendiri, lalu mereka menguasainya? (Yasin: 71)

Hendaklah kita membesarkan Allah semasa kita melakukannya kerana Allah yang suruh kita lakukan. Dalam Qur’an disebut dua kali tentang membesarkan Allah selepas ibadat. Iaitu membesarkan Allah  selepas Ramadhan dan selepas Haji. Kerana itu di dalam Aidilfitri dan Aidiladha kita akan banyak melakukan takbir.

Kita besarkan Allah kerana kita bersyukur di atas pemberian hidayah dariNya. Kerana hidayah Allah lah kita berpuasa dan mengerjakan Haji.

 

وَبَشِّرِ المُحسِنينَ

Dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang berbuat baik.

Dan lihat bagaimana Allah suruh berikan berita gembira kepada mereka yang muhsin (dan bukan Muslim sahaja) kerana mereka yang telah mengerjakan Haji itu telah dibersihkan dari dosa-dosanya dan orang yang bersih dari dosa adalah muhsin.

Mereka juga ada tauhid dan orang yang mentauhidkan Allah adalah orang yang memiliki hati yang baik.

Ibadat korban ini amatlah dianjurkan, sampaikan ada ulama yang mengatakan ianya wajib (tapi ada yang mengatakan ianya sunat sahaja). Abu Hanifah mengatakan ianya wajib menggunakan alasan sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad dan Imam Ibnu Majah yang semua perawinya berpredikat siqah, melalui Abu Hurairah secara marfu‘, yaitu:

“مَنْ وَجَدَ سَعَة فَلَمْ يُضَحِّ، فَلَا يَقْرَبَنَّ مُصَلانا”

Barang siapa yang mempunyai kemampuan (berkurban), lalu ia tidak berkurban, maka jangan sekali-kali ia mendekati tempat salat kami.


 

Ayat 38:

۞ إِنَّ اللهَ يُدٰفِعُ عَنِ الَّذينَ آمَنوا ۗ إِنَّ اللهَ لا يُحِبُّ كُلَّ خَوّانٍ كَفورٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, Allāh defends those who have believed. Indeed, Allāh does not like everyone treacherous and ungrateful.

(MELAYU)

Sesungguhnya Allah membela orang-orang yang telah beriman. Sesungguhnya Allah tidak menyukai tiap-tiap orang yang berkhianat lagi mengingkari nikmat.

 

إِنَّ اللهَ يُدٰفِعُ عَنِ الَّذينَ آمَنوا

Sesungguhnya Allah membela orang-orang yang telah beriman.

Waktu ayat ini diturunkan Mekah sedang didalam penguasaan Musyrikin dan para sahabat akan berada di Madinah tetapi Allah memberitahu yang Allah akan melindungi mereka. Tetapi kenapa Allah nak lindung mereka kerana mereka selamat di Madinah? ini adalah kerana tidak lama selepas itu akan ada pertelingkahan dan peperangan di antara Muslim dan musyrikin iaitu di dalam perang Badar. Dan juga perang-perang lain. Allah hendak beri kata semangat kepada mereka.

 

إِنَّ اللهَ لا يُحِبُّ كُلَّ خَوّانٍ كَفورٍ

Sesungguhnya Allah tidak menyukai tiap-tiap orang yang berkhianat lagi mengingkari nikmat.

Allah tidak suka kepada orang orang yang sentiasa melakukan khianat seperti musyrikin Mekah itu. Ini adalah kerana kalimah خَوّانٍ itu di dalam bentuk Mubalaghah. Kerana setiap tahun mereka melakukan fitnah kepada ajaran agama yang dibawa oleh Nabi Ibrahim walaupun mereka itu tidak malu mengaku yang mereka itu mengikut Nabi Ibrahim.

Mereka dikatakan sebagai kufur kerana mereka tidak menghargai nikmat keberadaan mereka di Mekah itu yang kerananya menyebabkan seluruh penduduk Arab menghormati mereka kerana mereka adalah penjaga Kaabah.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Posted in Surah 022: Hajj | 1 Comment

Tafsir Surah Hajj Ayat 31 – 34 (Ibadat korban berbeza-beza)

Ayat 31: Ayat Tauhid dan penjelasan tentang Syirik.

حُنَفاءَ ِللهِ غَيرَ مُشرِكينَ بِهِ ۚ وَمَن يُشرِك بِاللهِ فَكَأَنَّما خَرَّ مِنَ السَّماءِ فَتَخطَفُهُ الطَّيرُ أَو تَهوي بِهِ الرّيحُ في مَكانٍ سَحيقٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Inclining [only] to Allāh, not associating [anything] with Him. And he who associates with Allāh – it is as though he had fallen from the sky and was snatched by the birds or the wind carried him down into a remote place.

(MELAYU)

dengan ikhlas kepada Allah, tidak mempersekutukan sesuatu dengan Dia. Barangsiapa mempersekutukan sesuatu dengan Allah, maka adalah ia seolah-olah jatuh dari langit lalu disambar oleh burung, atau diterbangkan angin ke tempat yang jauh.

 

حُنَفاءَ ِللهِ غَيرَ مُشرِكينَ بِهِ

dengan ikhlas kepada Allah, tidak mempersekutukan sesuatu dengan Dia.

Sewaktu mengerjakan Haji itu fikiran manusia hendaklah fokus kepada Allah. Jangan memikirkan perkara lain dan sibuk tentang perkara-perkara lain tetapi hendaklah fikiran mereka tertumpu kepada Allah sahaja. Jangan sibuk nak tengok orang, jangan sibuk nak ambil gambar selfie dan sebagainya. Jangan sibuk nak sembang benda yang lagha. Dah susah nak sampai ke Mekah untuk meneruskan Haji itu, maka ambillah peluang itu untuk beribadat dan fokus kepada Allah.

Kita kena tahu apakah falsafah Haji itu iaitu perkumpulan manusia untuk mengingatkan mereka semua kepada perhimpunan di Mahsyar nanti. Sama juga nanti di Mahsyar iaitu ramai orang pada satu tempat dan ada persamaan dalam keadaan mereka.

Semasa mengerjakan Haji itu, kita pakai pakaian ihram yang sama dan di Mahsyar nanti semua akan sama-sama bertelanjang. Maka kerana itu hendaklah kita membayangkan keadaan itu. Ianya akan menyentuh jiwa kita dan mengubah dalaman kita. Dan kalau kita dapat menumpukan perhatian kita, maka tidaklah kita sibuk lagi untuk melakukan atau memikirkan perkara-perkara yang lain.

Dan satu lagi maksud hanif adalah tauhid. Oleh itu jangan melakukan syirik kepada Allah. Ini kerana syirik itu adalah perkara yang amat buruk dan akan menyebabkan masuk neraka.

 

وَمَن يُشرِك بِاللهِ فَكَأَنَّما خَرَّ مِنَ السَّماءِ

Barangsiapa mempersekutukan sesuatu dengan Allah, maka adalah ia seolah-olah jatuh dari langit

Tetapi bagaimana kalau seseorang itu melakukan syirik kepada Allah? Mereka itu Allah umpamakan seperti seseorang yang jatuh dari langit. Kalau kita ingat sebelum ini ada ayat tentang bagaimana seseorang yang putus harap dengan Allah seolah-olah mereka memotong tali dan mereka akan jatuh ke bawah. Jadi orang-orang yang melakukan syirik adalah mereka yang putus harap dengan Allah sebenarnya. Mereka tak berharap dengan Allah dan kerana itu mereka rasa mereka kena sembah dan minta pertolongan kepada selain Allah. Kalau mereka benar yakin dengan Allah, maka tentunya mereka patut serahkan segala harapan mereka kepada Allah. Jangan doa kepada Nabi, wali dan malaikat.

Maka oleh itu, putus harapan dengan Allah adalah salah satu daripada kesyirikan manusia.

 

فَتَخطَفُهُ الطَّيرُ

lalu disambar oleh burung, 

Allah beri perumpamaan untuk jelaskan betapa teruknya syirik itu. Mereka itu seolah-olah jatuh daripada langit dan sebelum sampai ke tanah, mereka telah dirobek-robek oleh burung. Tapi bagaimanakah nak dapat bayangkan ayat ini kerana ia adalah sesuatu yang tidak mungkin terjadi, bukan? Dan kerana itu ada golongan orientalis yang kritik ayat ini kerana ia memberi perumpamaan kepada benda yang tidak mungkin terjadi. Kerana kalau seseorang itu jatuh dari langit itu pun sudah satu perkara yang mustahil dan bagaimana pula boleh ada burung-burung yang boleh merobek-robek orang itu dalam masa yang sama? Sedangkan kalau memberi contoh kepada manusia hendaklah diberikan contoh yang senang difahami bukan?

Mereka yang kata begitu kerana tidak faham lenggok bahasa yang digunakan di dalam bahasa Arab. Ini kerana ‘jatuh dari langit’ itu adalah perpatah yang bermaksud jatuh daripada tempat yang tinggi seperti gunung. Kerana apabila seseorang itu jatuh dari gunung, orang Arab kata mereka itu ‘jatuh dari langit’. Jadi kena faham lenggok bahasa yang digunakan. Kalau baca sendiri sahaja memang takkan nak faham.

Perpatah ini digunakan kepada askar yang berlawan dengan musuh yang berada di bawah. Sepatutnya pasukan yang berada di atas ada kelebihan kerana mereka sudah ada di tempat yang tinggi. Musuh yang di bawah yang susah nak naik ke atas dari segi strategi peperangan. Kerana senang sahaja kalau pasukan yang di atas mempertahankan kedudukan mereka.

Tapi bagaimana kalau pasukan musuh dari bawah boleh sampai naik ke atas dan mengalahkan pasukan yang di atas kawasan tinggi, bunuh mereka  dan membuang mayat mereka ke bawah? Ini adalah sesuai yang teruk sekali, bukan? Kalau Arab Mekah itu teringat dan terbayang keadaan ini, mereka akan rasa teruk sangat. Mereka kata kalau ini terjadi, pasukan yang di atas itu telah ‘jatuh dari langit’.

Jadi Allah gunakan perumpamaan ini kerana hendak memberikan fahaman kepada musyrikin Mekah yang tidak tahu betapa teruknya perbuatan syirik mereka itu. Mereka tidak faham konsep syirik itu maka mereka kena diberikan dengan perumpamaan yang mereka boleh faham.

Musyrikin Mekah itu tahu yang akhirnya mereka akan mati juga dan mereka amat mementingkan kenangan yang mereka akan tinggalkan kepada orang selepas mereka. Kerana itu mereka amat mementingkan kematian dalam keadaan yang terhormat. Kerana mereka tidak percaya yang mereka akan dihidupkan kembali jadi perkara paling penting kepada mereka selepas mati adalah dikenang kehebatan mereka. Mereka nak orang buat puisi dan syair tentang kehebatan mereka dan keberanian mereka semasa perang. Kalau mereka dikenang sebagai kalah perang walaupun mereka berada di atas, itu adalah sesuatu yang amat memalukan sampai mereka tak sanggup dikenang begitu.

Kerana itulah juga ramai orang-orang kafir yang tidak percaya kepada hari akhirat, sebelum mereka mati mereka akan menderma wang yang banyak kepada mana-mana institusi dengan harapan yang institusi itu akan menamakan bangunan dengan nama mereka kerana mereka ingin dikenang sampai bila-bila. Mereka rasa seolah-olah mereka hidup kekal kalau begitu.

Jadi musyrikin Mekah itu akan berperang dengan berani dan mereka mahu keturunan selepas mereka mengenang bagaimana mereka telah bunuh ramai musuh atau telah berjaya mengalahkan serangan musuh seorang diri dan sebagainya. Tetapi kalau mereka itu kalah dengan pasukan musuh yang asalnya duduk di bawah dan kemudian mereka dibunuh dan tubuh mereka dibuang ke bawah bukankah itu sesuatu yang amat-amat memalukan bagi mereka?  Ini adalah sesuatu yang amat buruk bagi mereka maka Allah memberi perumpamaan bagaimana buruknya syirik. Allah menerangkan dengan menggunakan situasi yang mereka boleh faham.

Dan bagaimana pula keadaan badan mereka setelah mereka kalah? Selalunya walaupun kalah, tetapi masih ada lagi saki baki pasukan mereka yang masih hidup yang dapat mencari jenazah mereka dan menanam mayat mereka dengan baik. Akan tetapi satu penghinaan yang lebih teruk lagi adalah apabila tidak ada sesiapa pun yang mencari mayat mereka dan menanam mayat mereka dengan baik sebaliknya mayat mereka itu dimakan oleh burung-burung yang memakan bangkai.

Jadi sudahlah mereka itu kalah dan dibuang ke kawasan rendah tetapi yang lebih teruk lagi adalah mayat mereka itu tidak ada dicari orang dan terbiar begitu sahaja sampai dimakan oleh burung yang memakan bangkai. Pada mereka ini memang hina sungguh.

Jadi begitulah perumpamaan penghinaan yang digunakan. Sudah jatuh dari tempat tinggi, dimakan oleh burung bangkai. Jadi digunakan perumpamaan seorang yang jatuh dari langit dan sambil itu dimakan oleh burung. Harapnya sekarang ayat ini dapat difahami.

 

أَو تَهوي بِهِ الرّيحُ في مَكانٍ سَحيقٍ

atau diterbangkan angin ke tempat yang jauh.

Dan satu lagi perumpamaan yang digunakan adalah seolah-olah orang itu ditiup oleh angin yang kuat dan pergi ke dalam tanah yang jauh atau ditinggalkan. Mungkin ada orang yang tidak nampak kepentingan ayat. Kerana dia kira, di mana orang itu akan jatuh tidak penting lagi, kerana kalau dia jatuh dari langit tentulah dia akan mati dan tempat jatuh itu tidak beri kesan apa-apa pun.

Ini juga satu penghinaan tambahan. Bayangkan keadaan ini: Sudahlah mereka kalah dan mayat mereka dibiarkan dimakan oleh burung tetapi ada lagi saki baki tubuh mereka yang burung pun tidak makan. Hina sangat sampai burung bangkai pun tak mahu nak makan. Maka ke manakah perginya saki baki tubuh mereka itu? Ianya akan hancur dan hanya ditiup oleh angin masuk ke dalam hutan dan ke tempat-tempat yang tidak dilalui oleh orang.

Ini adalah satu penghinaan tambahan untuk mereka. Allah nak jelaskan hinanya syirik itu kerana mereka tidak faham apakah syirik itu. Maka Allah terangkan dalam analogi yang mereka boleh faham. Maka barulah mereka nampak maka hina sangat dan bahaya sangat kalau amalkan syirik itu.


 

Ayat 32:

ذٰلِكَ وَمَن يُعَظِّم شَعٰئِرَ اللهِ فَإِنَّها مِن تَقوَى القُلوبِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

That [is so]. And whoever honors the symbols [i.e., rites] of Allāh – indeed, it is from the piety of hearts.

(MELAYU)

Demikianlah (perintah Allah). Dan barangsiapa mengagungkan syi’ar-syi’ar Allah, maka sesungguhnya itu timbul dari ketakwaan hati.

 

ذٰلِكَ

Demikianlah

ذٰلِكَ bermaksud: Jadi kamu dah faham dah sekarang tentang keburukan syirik itu?

 

وَمَن يُعَظِّم شَعٰئِرَ اللهِ فَإِنَّها مِن تَقوَى القُلوبِ

Dan barangsiapa mengagungkan syi’ar-syi’ar Allah, maka sesungguhnya itu timbul dari ketakwaan hati.

Syiar dalam agama adalah perkara-perkara yang apabila kita lihat kepadanya, ianya akan mengingatkan kita kepada Allah dan dapat meningkatkan iman kita. Sebagai contoh apabila kita minum air Zam-Zam, kita akan teringat kepada pengorbanan Hajar yang mengikut arahan Allah untuk ditinggalkan di Mekah. Begitu juga, apabila kita solat di dalam Masjid Nabi, maka kita akan terkenang bagaimana Rasulullah juga pernah solat di tempat itu. Jadi air Zam-Zam dan Masjid Nabawi itu adalah sebahagian dari syiar Allah.

Mereka yang membesarkan syiar-syiar Allah itu dengan pergi melawat kepadanya menunjukkan yang mereka ada takwa di dalam hati mereka. Antara syiar yang besar adalah Kaabah dan Tanah Haram.

Ada yang mengatakan bahawa maksudnya adalah memperelokkan haiwan yang akan dijadikan binatang korban itu. Diriwayatkan dari Al-Barra, bahwa Rasulullah Saw. telah bersabda:

“أَرْبَعٌ لَا تَجُوزُ فِي الْأَضَاحِي: الْعَوْرَاءُ الْبَيِّنُ عَوَرها، وَالْمَرِيضَةُ الْبَيِّنُ مَرَضها، وَالْعَرْجَاءُ الْبَيِّنُ ظَلَعها، وَالْكَسِيرَةُ الَّتِي لَا تُنقِي”

Ada empat macam haiwan yang tidak boleh dipakai untuk kurban, yaitu: Haiwan yang buta, yang jelas butanya; haiwan yang sakit, yang jelas parah sakitnya; haiwan yang pincang, yang jelas pincangnya; dan haiwan yang patah tulang kakinya, tak dapat disembuhkan. Hadis riwayat Imam Ahmad dan ahlus sunan, dinilai sahih oleh Imam Turmuzi.

Aib-aib yang di atas mengurangi daging haiwan yang bersangkutan, kerana binatang itu tentunya lemah dan tidak mampu mencukupi keperluan makannya, kerana kambing-kambing yang sihat telah mendahuluinya merebut makanan. Oleh sebab itu, haiwan-haiwan tersebut tidak boleh dijadikan kurban kerana kurang mencukupi, menurut pendapat Imam Syafii dan imam-imam lainnya, sesuai dengan makna lahirilah hadis.


 

Ayat 33:

لَكُم فيها مَنٰفِعُ إِلىٰ أَجَلٍ مُّسَمًّى ثُمَّ مَحِلُّها إِلَى البَيتِ العَتيقِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

For you therein [i.e., the animals marked for sacrifice] are benefits for a specified term;¹ then their place of sacrifice is at the ancient House.²

  • i.e., they may be milked or ridden (in the case of camels) before the time of slaughter.
  • i.e., within the boundaries of the Ḥaram, which includes Minā.

(MELAYU)

Bagi kamu pada binatang-binatang hadyu itu ada beberapa manfaat, sampai kepada waktu yang ditentukan, kemudian tempat wajib (serta akhir masa) menyembelihnya ialah setelah sampai ke Baitul Atiq (Baitullah).

 

لَكُم فيها مَنٰفِعُ إِلىٰ أَجَلٍ مُّسَمًّى

Bagi kamu pada binatang-binatang hadyu itu ada beberapa manfaat, sampai kepada waktu yang ditentukan,

Binatang-binatang sembelihan itu boleh diambil manfaat daripadanya seperti boleh ditunggangi untuk ke Mekah, ada yang diambil susunya sepanjang perjalanan itu selagi belum disembelih lagi.

Ini menjadi dalil bahawa kita masih boleh menggunakan haiwan itu selagi belum sampai masa untuk menyembelihnya. Seperti apa yang telah ditetapkan di dalam kitab Sahihain melalui sahabat Anas r.a. yang mengatakan bahawa Rasulullah Saw. melihat seorang lelaki sedang menggiring hewan budnah-nya. Maka beliau Saw. bersabda:

“ارْكَبْهَا”. قَالَ: إِنَّهَا بَدنَة. قَالَ: “ارْكَبْهَا، وَيْحَكَ”، فِي الثَّانيَةِ أَوِ الثَّالِثَةِ

“Naikilah!” Lelaki itu menjawab, “Sesungguhnya ternak ini adalah untuk kurban.” Nabi Saw. bersabda, “Celakalah kamu, naikilah, ” untuk kedua atau ketiga kalinya.

 

ثُمَّ مَحِلُّها إِلَى البَيتِ العَتيقِ

kemudian tempat wajib (serta akhir masa) menyembelihnya ialah setelah sampai ke Baitul Atiq (Baitullah).

Apabila telah selesai mengerjakan Haji, maka bintang itu disembelih. Tempat sembelih binatang-binatang itu adalah berdekatan dengan Baitullah iaitu di dalam Tanah Haram.

Selepas disembelih, daging binatang itu boleh dimakan dan diagih-agihkan kepada mereka yang susah dan memerlukan.


 

Ayat 34: Sambung perbincangan tentang ibadat penyembelihan.

وَلِكُلِّ أُمَّةٍ جَعَلنا مَنسَكًا لِّيَذكُرُوا اسمَ اللهِ عَلىٰ ما رَزَقَهُم مِّن بَهيمَةِ الأَنعٰمِ ۗ فَإِلٰهُكُم إِلٰهٌ واحِدٌ فَلَهُ أَسلِموا ۗ وَبَشِّرِ المُخبِتينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And for all religion We have appointed a rite [of sacrifice]¹ that they may mention the name of Allāh over what He has provided for them of [sacrificial] animals. For your god is one God, so to Him submit. And, [O Muḥammad], give good tidings to the humble [before their Lord]

  • i.e., the right of sacrifice has always been a part of Allāh’s revealed religion.

(MELAYU)

Dan bagi tiap-tiap umat telah Kami syariatkan penyembelihan (kurban), supaya mereka menyebut nama Allah terhadap binatang ternak yang telah direzekikan Allah kepada mereka, maka Tuhanmu ialah Tuhan Yang Maha Esa, kerana itu berserah dirilah kamu kepada-Nya. Dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang tunduk patuh (kepada Allah),

 

وَلِكُلِّ أُمَّةٍ جَعَلنا مَنسَكًا

Dan bagi tiap-tiap umat telah Kami syariatkan ibadat penyembelihan

Setiap umat Nabi-nabi  terdahulu telah diberikan dengan cara ibadat penyembelihan. Bukan umat Nabi Muhammad sahaja yang ada ibadat korban. Tapi cara ibadat mereka itu  berlainan dengan kita. Ini kerana mereka ada syariat dan cara mereka sendiri. Yang sama adalah: setiap kali korbankan dan sembelihkan, kena sebut nama Allah sahaja. Ini biasa sahaja kerana syariat setiap Nabi tidak semestinya sama. Tapi akan ada sahaja yang jadikan ini sebagai isu. Kerana mereka ada perasaan untuk membanggakan apa yang ada pada mereka.

Kerana itu apabila diberitahu kepada Yahudi tentang cara-cara korban Nabi Muhammad, maka mereka mengatakan itu berlainan dengan cara mereka dan memang benar pun, kerana cara mereka dan cara kita tidak sama. Mereka mengatakan cara penyembelihan umat Islam adalah seperti cara penyembelihan musyrikin Mekah, iaitu golongan musyrik.

Memang benar pun dan ini tidak menjadi masalah kerana ia adalah tradisi Nabi Ibrahim yang menyembelih Nabi Ismail dan kejadian itu memang berlaku di Mekah dan hanya setelah sekian lama barulah ia menjadi sesuatu yang dimasukkan elemen syirik di dalamnya. Kita umat Islam memang ikut sebahagian dari syariat Nabi Ibrahim pun. Maka memang tidak ada masalah kerana memang baginda pun Nabi kita. Dan ini bukan perkara yang perlu diperpanjangkan dan menjadi hujah untuk menolak Islam dan ibarat korban. Jadi kalau ahli kitab nak kutuk amalan ibadat korban umat Islam memang tidak patut.

 

لِّيَذكُرُوا اسمَ اللهِ عَلىٰ ما رَزَقَهُم مِّن بَهيمَةِ الأَنعٰمِ

supaya mereka menyebut nama Allah terhadap binatang ternak yang telah direzekikan Allah kepada mereka, 

Tujuan ibadah korban itu adalah supaya manusia bersyukur dengan segala nikmat dan rezeki yang Allah telah berikan. Bukan kaifiat itu yang penting. Jangan bandingkan mana kaifiat yang lebih bagus. Asalkan kita ikut dan taat dengan cara yang Allah telah berikan.

 

فَإِلٰهُكُم إِلٰهٌ واحِدٌ

maka Tuhanmu ialah Tuhan Yang Maha Esa,

Hukum dan cara melakukan ibadat ditetapkan oleh Allah yang Maha Esa. Kepada Allah sahaja kita taat. Kalau Allah suruh buat begitu, kita buat; kalau Allah suruh buat begini, kita buat juga.

 

فَلَهُ أَسلِموا

kerana itu berserah dirilah kamu kepada-Nya. 

Kita taat sepenuhnya kepada Allah. Tidak ada keinginan dalam diri kita nak bantah apa yang Allah suruh kita lakukan. Itulah maksud ‘Islam’ iaitu menyerahkan sepenuhnya diri kepada Allah. Apa sahaja yang Allah suruh, kita akan lakukan; mana yang Allah larang, kita tinggalkan.

Maka cara mengerjakan ibadat korban itu adalah arahan dari Allah dan diajar oleh Nabi Muhammad melalui wahyu yang Allah berikan kepada Nabi Muhammad SAW. Maka kita ikut sahaja. Bukan hak kita persoal kenapa Allah suruh begini untuk kita dan begitu untuk Nabi lain.

 

وَبَشِّرِ المُخبِتينَ

Dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang tunduk patuh

Asal kalimah المُخبِتينَ dari خ ب ت yang  bermaksud tanah yang lembut. Allah memberi isyarat bahawa mereka yang mengerjakan Haji itu hati mereka telah menjadi lembut hatinya.

Ia juga bermaksud rendah kerana tanah itu rendah. Mereka yang sanggup mengerjakan ibadat Haji itu kerana mereka sanggup merendahkan diri mereka untuk taat kepada arahan Allah.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Posted in Surah 022: Hajj | 1 Comment

Tafsir Surah Hajj Ayat 28 – 30 (Perlakuan semasa Haji)

Ayat 28: Allah beritahu apakah tujuan Haji itu.

لِيَشهَدوا مَنٰفِعَ لَهُم وَيَذكُرُوا اسمَ اللهِ في أَيّامٍ مَّعلومٰتٍ عَلىٰ ما رَزَقَهُم مِّن بَهيمَةِ الأَنعٰمِ ۖ فَكُلوا مِنها وَأَطعِمُوا البائِسَ الفَقيرَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

That they may witness [i.e., attend] benefits for themselves and mention the name of Allāh on known [i.e., specific] days over what He has provided for them of [sacrificial] animals.¹ So eat of them and feed the miserable and poor.

  • Al-an‘ām: camels, cattle, sheep and goats.

(MELAYU)

supaya mereka menyaksikan berbagai manfaat bagi mereka dan supaya mereka menyebut nama Allah pada hari yang telah ditentukan atas rezeki yang Allah telah berikan kepada mereka berupa binatang ternak. Maka makanlah sebahagian daripadanya dan (sebahagian lagi) berikanlah untuk dimakan orang-orang yang sengsara dan fakir.

 

لِيَشهَدوا مَنٰفِعَ لَهُم

supaya mereka menyaksikan berbagai manfaat bagi mereka

Dengan datang mengerjakan Haji itu manusia akan dapat banyak peluang. Antaranya, sepanjang perjalanan itu mereka boleh mendapat peluang perniagaan. Seperti yang disebutkan oleh firman-Nya dalam ayat lain, yaitu:

{لَيْسَ عَلَيْكُمْ جُنَاحٌ أَنْ تَبْتَغُوا فَضْلا مِنْ رَبِّكُمْ}

Tidak ada dosa bagi kalian untuk mencari karunia (rezeki hasil perniagaan) dari Tuhan kalian. (Al-Baqarah: 198)

Atau sepanjang perjalanan itu mereka boleh mendapat pengalaman spritual yang meningkatkan lagi iman mereka. Bukan senang hendak mengerjakan Haji, maka mereka yang ada iman sahaja yang sanggup pergi. Dan kerana mereka mengerjakan Haji, iman mereka akan meningkat.

Jadi manfaat itu adalah dalam bentuk dunia dan akhirat.

 

وَيَذكُرُوا اسمَ اللهِ في أَيّامٍ مَّعلومٰتٍ

dan supaya mereka menyebut nama Allah pada hari yang telah ditentukan

Dan supaya mereka mengingati Allah banyak-banyak sepanjang ibadah Haji itu. Ini adalah belasan hari itu.

قَالَ الْبُخَارِيُّ: حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ عَرْعَرَة، حَدَّثَنَا شُعْبَةُ، عَنْ سُلَيْمَانَ، عَنْ مُسْلِمٍ البَطِين، عَنْ سَعِيدِ بْنِ جُبَيْرٍ، عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ، عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: “مَا الْعَمَلُ فِي أَيْامٍ أَفْضَلَ مِنْهَا فِي هَذِهِ” قَالُوا: وَلَا الْجِهَادُ فِي سَبِيلِ اللَّهِ؟ قَالَ: “وَلَا الْجِهَادُ فِي سَبِيلِ اللَّهِ، إِلَّا رَجُلٌ، يَخْرُجُ يُخَاطِرُ بِنَفْسِهِ وَمَالِهِ فَلَمْ يَرْجِعْ بِشَيْءٍ”.

Imam Bukhari mengatakan, telah menceritakan kepada kami Muhammad ibnu Ur’urah, telah menceritakan kepada kami Syu’bah, dari Sulaiman, dari Muslim Al-Batin, dari Sa’id ibnu Jubair, dari Ibnu Abbas, dari Nabi Saw. yang telah bersabda: “Tiada suatu amal perbuatan di hari mana pun yang lebih utama daripada amal pada hari-hari ini.” Mereka bertanya, “Tidak pula berjihad di jalan Allah?” Rasulullah Saw. menjawab, “Tidak pula berjihad di jalan Allah, terkecuali seorang lelaki yang mengorbankan jiwa dan hartanya (di jalan Allah) dan yang pulang hanya namanya saja.”

Imam Ahmad telah meriwayatkan melalui Jabir secara marfu’ bahwa hari-hari belasan inilah yang disebutkan oleh Allah dalam sumpah-Nya melalui firman-Nya:

{وَالْفَجْرِ وَلَيَالٍ عَشْرٍ}

Demi fajar dan malam-malam yang sepuluh. (Al-Fajr: 1-2)

Pada garis besarnya, sepuluh hari ini dapat dikatakan hari-hari yang paling utama dalam tahunnya, sesuai dengan apa yang telah disebutkan di dalam hadis. Keutamaan sepuluh hari ini melebihi keutamaan sepuluh hari terakhir bulan Ramadan; kerana dalam sepuluh hari Zul Hijjah ini disyariatkan di dalamnya hal-hal yang juga disyariatkan di dalam sepuluh hari terakhir dari bulan Ramadan, seperti salat, puasa, sedekah, dan lain-lainnya. Tetapi sepuluh hari Zul Hijjah ini mempunyai keistimewaan yang melebihinya, yaitu ibadah fardu Haji dilakukan di dalamnya.

Ada juga yang mengatakan maksud ingat kepada Allah ini adalah ketika menyembelih binatang.

 

عَلىٰ ما رَزَقَهُم مِّن بَهيمَةِ الأَنعٰمِ

atas rezeki yang Allah telah berikan kepada mereka berupa binatang ternak.

Iaitu ingat kepada Allah ketika menyembelih binatang berkaki empat dengan menyebut nama Allah. Seperti yang telah dijelaskan di dalam tafsir surat Al-An’am, melalui firman-Nya:

{ثَمَانِيَةَ أَزْوَاجٍ} الْآيَةَ

(yaitu) lapan binatang yang berpasangan. (Al-An’am: 143), hingga akhir ayat.

 

فَكُلوا مِنها

Maka makanlah sebahagian daripadanya

Setelah sembelih binatang korban itu, maka yang mengorbankan itu boleh memakannya.

Sufyan As-Sauri telah meriwayatkan dari Mansur, dari Ibrahim sehubungan dengan makna firman-Nya: Maka makanlah sebagian darinya. (Al-Hajj: 28) Bahawa dahulu orang-orang musyrik tidak mahu memakan sebagian dari haiwan sembelihan mereka, kemudian hal tersebut diperbolehkan bagi kaum muslim. Kerana itu barang siapa yang ingin memakannya, ia boleh memakannya; dan barang siapa yang tidak suka, boleh tidak memakannya.

 

وَأَطعِمُوا البائِسَ الفَقيرَ

dan (sebahagian lagi) berikanlah untuk dimakan orang-orang yang sengsara dan fakir.

Dan selebihnya berikan kepada mereka yang memerlukan. Berikan kepada mereka yang miskin dan fakir iaitu  mereka tidak mencukupi.


 

Ayat 29: Kelebihan Kaabah.

ثُمَّ ليَقضوا تَفَثَهُم وَليوفوا نُذورَهُم وَليَطَّوَّفوا بِالبَيتِ العَتيقِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Then let them end their untidiness and fulfill their vows and perform ṭawāf around the ancient House.”

(MELAYU)

Kemudian, hendaklah mereka menghilangkan kotoran yang ada pada badan mereka dan hendaklah mereka menyempurnakan nazar-nazar mereka dan hendaklah mereka melakukan melakukan thawaf sekeliling rumah yang tua itu (Baitullah).

 

ثُمَّ ليَقضوا تَفَثَهُم

Kemudian, hendaklah mereka menghilangkan kotoran yang ada pada badan mereka

Perjalanan untuk mengerjakan Haji itu amatlah jauh dan kerana itu ada para hujjaj itu yang dalam keadaan kotor. Maka hendaklah mereka membersihkan diri mereka sebelum mengerjakan ibadah Haji itu.

Pendapat yang lain: Ali ibnu AbuTalhah telah meriwayatkan dari Ibnu Abbas, bahwa makna yang dimaksud ialah melepaskan ihram dengan bercukur, memakai pakaian biasa, memotong kuku, dan lain-lainnya.Iaitu selepas mereka selesai menunaikan manasik Haji itu. Jadi kalau begitu, maksud potongan ayat ini: hendaklah mereka menunaikan tanggungjawab mereka dalam Haji itu.

 

وَليوفوا نُذورَهُم

dan hendaklah mereka menyempurnakan nazar-nazar mereka

Mereka hendaklah memenuhi nazar dan janji mereka. Ali ibnu Abu Talhah telah meriwayatkan dari Ibnu Abbas, bahawa hendaklah orang yang bersangkutan menyembelih kurban yang dinazarkannya.

Juga boleh bermaksud menyempurnakan manasik Haji. Semua orang yang telah memasuki Haji diharuskan mengerjakan tawaf di Baitullah, sa’i di antara Safa dan Marwah, wuquf di Arafah dan Muzdalifah, dan melempar jumrah sesuai dengan apa yang telah diperintahkan kepada mereka untuk mengerjakannya. Telah di­riwayatkan pula dari Imam Malik hal yang semisal dengan pendapat ini.

 

وَليَطَّوَّفوا بِالبَيتِ العَتيقِ

dan hendaklah mereka melakukan melakukan thawaf sekeliling rumah yang tua itu

Mujahid mengatakan, makna yang dimaksud ialah tawaf wajib di Hari Raya Kurban.

العَتيقِ bermaksud sesuatu yang suci dari asalnya lagi. Oleh itu Kaabah bukanlah sesuatu yang disucikan kemudian (kotor tapi kemudian disucikan) tetapi ia memang sudah suci dari dulu lagi. Sebagai contoh, kadang-kadang masjid zaman sekarang asalnya dulu adalah gereja tetapi kemudian baru ditukar kepada masjid. Jadi itu bukan العَتيقِ.

Ia juga bermaksud sesuatu yang lama tetapi kekal berharga. Lihatlah bagaimana nilai Kaabah itu tidak berkurang langsung dari dulu sampai sekarang dan sampai bila-bila. Ia adalah rumah yang paling lama tetapi dia masih kekal sampai ke hari ini.


 

Ayat 30:

ذٰلِكَ وَمَن يُعَظِّم حُرُمٰتِ اللهِ فَهُوَ خَيرٌ لَّهُ عِندَ رَبِّهِ ۗ وَأُحِلَّت لَكُمُ الأَنعٰمُ إِلّا ما يُتلىٰ عَلَيكُم ۖ فَاجتَنِبُوا الرِّجسَ مِنَ الأَوثٰنِ وَاجتَنِبوا قَولَ الزّورِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

That [has been commanded], and whoever honors the sacred ordinances of Allāh – it is best for him in the sight of his Lord. And permitted to you are the grazing livestock, except what is recited to you.¹ So avoid the uncleanliness of idols and avoid false statement,

(MELAYU)

Demikianlah (perintah Allah). Dan barangsiapa mengagungkan apa-apa yang terhormat di sisi Allah maka itu adalah lebih baik baginya di sisi Tuhannya. Dan telah dihalalkan bagi kamu semua binatang ternak, terkecuali yang diterangkan kepadamu keharamannya, maka jauhilah olehmu berhala-berhala yang najis itu dan jauhilah perkataan-perkataan dusta.

 

ذٰلِكَ

Demikianlah

Maka begitulah ayat-ayat pengajaran kepada kita, maka hendaklah kita memerhatikan ayat-ayat sebelum ini. Kena baca dan hayati ayat-ayat itu.

 

وَمَن يُعَظِّم حُرُمٰتِ اللهِ فَهُوَ خَيرٌ لَّهُ عِندَ رَبِّهِ

Dan barangsiapa mengagungkan apa-apa yang terhormat di sisi Allah maka itu adalah lebih baik baginya di sisi Tuhannya. 

Membesarkan perkara-perkara yang Allah telah haramkan. Iaitu perkara-perkara yang Allah haramkan semasa mengerjakan Haji itu seperti berkelahi, marah orang dan mengadakan hubungan sexual. Mereka yang menjaga dari melakukan perkara ini akan mendapat pahala. Maknanya, bukan perlakukan sahaja akan dapat pahala, kalau kita tinggalkan perkara yang dilarang juga, akan dapat pahala. Kerana itu juga taat kepada Allah juga, bukan?

‘Haram’ juga bermaksud perkara-perkara yang perlu dihormati. Maka orang yang mengerjakan Haji itu mestilah menghormati perkara-perkara itu. Maknanya hendaklah kita memandang Ka’bah itu dengan pandangan yang hormat. Jangan kita buat seperti kampung kita sahaja. Kena jaga adab dan akhlak kita semasa berada di Tanah Haram kerana Ianya adalah syiar Allah. Ianya ada kelebihan dalam agama kita.

Mereka yang dapat melakukan perkara-perkara itu akan mendapat kebaikan dari sisi Allah. Kerana Allah suka dengan perbuatan itu.

 

وَأُحِلَّت لَكُمُ الأَنعٰمُ إِلّا ما يُتلىٰ عَلَيكُم

Dan telah dihalalkan bagi kamu semua binatang ternak, terkecuali yang diterangkan kepadamu keharamannya, 

Binatang ternak dibenarkan untuk dimakan semasa mengerjakan kecuali binatang-binatang yang telah diharamkan di dalam ayat-ayat sebelum itu. Kena rujuk balik hukuman tentang binatang apabila sedang mengerjakan Haji. Juga kena rujuk pengharaman memakan binatang yang diharamkan. Misalnya haramnya bangkai, darah, daging babi, dan sembelihan yang disembelih bukan kerana Allah, haiwan ternak yang mati tercekik, dan lain sebagainya yang diharamkan. Ini banyak disebut dalam Surah Maidah.

Juga kena rujuk tentang pengharaman binatang ternak yang dilakukan oleh Musyrikin Mekah. Ini tidak ada. Semua itu dihalalkan kerana halalkan bagi manusia kerana Allah sekali-kali tidak pernah menyariatkan adanya bahirah, saibah, wasilah, dan ham.

Allah hendak memberitahu bahawa semua binatang ternak itu halal dimakan dan ini berlawanan dengan fahaman musyrikin Mekah yang mengatakan ada setengah binatang ternak itu yang tidak boleh dimakan kerana mereka khususkan untuk sembahan-sembahan mereka. Ini adalah fahaman syirik amali. Banyak telah dibincangkan dalam Surah al-An’am.

 

فَاجتَنِبُوا الرِّجسَ مِنَ الأَوثٰنِ

maka jauhilah olehmu berhala-berhala yang najis itu

Kalimah الأَوثٰنِ bermaksud patung-patung yang telah lama ada dan juga bermaksud batu-batu yang dipuja kerana dipandang sebagai mulia. Allah suruh umat Islam dan manusia seluruhnya untuk menjauhkan daripada perkara-perkara itu. Ianya adalah amalan yang amat buruk sekali. Musyrikin Mekah telah menyembah berhala dan kalau zaman sekarang kita boleh tengok bagaimana penganut Hindu pun menyembah patung-patung. Kena ajak mereka kenal agama Islam dan tinggalkan agama sesat mereka.

 

وَاجتَنِبوا قَولَ الزّورِ

dan jauhilah perkataan-perkataan dusta.

Dan kenalah meninggalkan perkara-perkara pembohongan dan ini disebut kerana ada orang-orang Islam yang dahulunya mengamalkan syirik dan pada mereka masih ada lagi perasaan mengagungkan patung-patung dan batu-batu itu. Jadi apabila mereka mengerjakan Haji itu maka mereka bercerita tentang kisah-kisah dan sejarah patung-patung dan batu-batu itu. Mereka kata patung ini begitu dan begini, batu itu ada kisahnya dan macam-macam lagi. Kena tinggalkan fahaman sebegitu. Buang terus kasi licin segala perasaan kagum kepada perasaan itu.

Kalau zaman sekarang, bayangkan bekas penganut agama Hindu yang telah membesar dengan melihat patung-patung dewa-dewa mereka sebagai sesuatu yang hebat, maka mereka kenalah meninggalkan fahaman-fahaman salah mereka itu. Oleh kerana itu Abbas mengatakan ‘kata-kata pembohongan’ itu adalah kalimah-kalimah Syirik. Tinggalkan terus fahaman syirik yang ada dalam hati. Dan untuk hilangkan kena tingkatkan ilmu pengetahuan agama supaya senang nak tolak fahaman salah.

Termasuk ke dalam pengertian ‘perkataan dusta’ ialah kesaksian palsu. Di dalam kitab Sahihain telah disebutkan melalui Abu Bakrah, bahwa Rasulullah Saw. pernah bersabda:

“أَلَا أُنْبِئُكُمْ بِأَكْبَرِ الْكَبَائِرِ؟ ” قُلْنَا: بَلَى، يَا رَسُولَ اللَّهِ. قَالَ: “الْإِشْرَاكُ بِاللَّهِ وَعُقُوقُ الْوَالِدَيْنِ -وَكَانَ مُتَّكِئًا فَجَلَسَ، فَقَالَ:-أَلَا وَقَوْلُ الزُّورِ، أَلَا وَشَهَادَةُ الزُّورِ”. فَمَا زَالَ يُكَرِّرُهَا، حَتَّى قُلْنَا: لَيْتَهُ سكت

“Ingatlah, mahukah kalian aku beri tahukan tentang dosa yang paling besar?” Kami (para sahabat) menjawab, “Tentu saja kami mahu,   wahai  Rasulullah.”   Rasulullah   Saw. bersabda, “Mempersekutukan Allah dan menyakiti kedua orang tua, ” pada mulanya baginda bersandar, lalu duduk dan bersabda, “Ingatlah, dan perkataan dusta; ingatlah, dan kesaksian palsu!” Rasulullah Saw. terus mengulang-ulang kalimat terakhir ini, sehingga kami berkata (dalam diri kami) mudah-mudahan baginda segera diam.

Kita kena ingat bahawa surah ini diturunkan semasa Nabi dan para sahabat sedang meninggalkan Mekah tetapi ia menceritakan tentang amalan-amalan mengerjakan Haji pula. Oleh itu ini adalah isyarat daripada Allah bahawa walaupun umat Islam sudah meninggalkan Mekah iaitu tempat mengerjakan Haji, tetapi mereka jangan risau kerana mereka pasti akan dapat kembali untuk mengerjakan Haji nanti. Ini adalah janji dari Allah dan kita pun tahu bagaimana umat Islam berjaya mengerjakan Haji.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Posted in Surah 022: Hajj | Leave a comment

Tafsir Surah Hajj Ayat 24 – 27 (Seruan Haji diiklankan)

Ayat 24:

وَهُدوا إِلَى الطَّيِّبِ مِنَ القَولِ وَهُدوا إِلىٰ صِرٰطِ الحَميدِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And they had been guided [in worldly life] to good speech, and they were guided to the path of the Praiseworthy.

(MELAYU)

Dan mereka diberi petunjuk kepada ucapan-ucapan yang baik dan ditunjuki (pula) kepada jalan (Allah) yang terpuji.

 

وَهُدوا إِلَى الطَّيِّبِ مِنَ القَولِ

Dan mereka diberi petunjuk kepada ucapan-ucapan yang baik

Mereka telah diberi hidayah dengan kalimah yang terbaik iaitu kalimah la ilahaillallah. Dan juga kalimah-kalimah lain yang baik seperti subhanallah, alhamdulillah, astaghfirullah dan sebagainya.

Kalimah-kalimah itu nampak seperti pendek dan biasa sahaja kerana kita sudah selalu sebut dari kita kecil lagi, jadi mungkin kita rasa tak hebat mana. Akan tetapi sebenarnya kalimah-kalimah itu  mempunyai makna yang amat tinggi di dalam agama kita. Kerana walaupun ianya mudah untuk disebut sampaikan kanak-kanak pun boleh hafal, tetapi ianya mengandungi makna yang amat mendalam sekali.

Bandingkan dengan agama lain yang mengandungi kalimah-kalimah rahsia dan tinggi dalam agama mereka tetapi itu hanya dapat diketahui apabila mendalami agama mereka. Akan tetapi kalimah dalam agama kita adalah mudah untuk disebut dan diberitahu awal-awal lagi tanpa perlu mendalami agama pun sudah dapat tahu. Kerana kalimah subhanallah, alhamdulillah, Allahu akbar itu adalah kalimah yang amat bermakna – kalau mendalami agama pun, akan sampai kepada kalimah-kalimah itu juga. Bukannya ada kalimah rahsia lain. Yang selalu reka kalimah rahsia adalah golongan sufi dan tarekat sahaja – kerana mereka yang reka sendiri, maka merekalah sahaja yang tahu.

Maka marilah kita mula kembali melihat kalimah-kalimah itu dengan pandangan yang lebih menghargainya. Jangan kita sangka yang ia adalah kalimah biasa sahaja.

Satu lagi tafsir, maksudnya mereka akan dimasukkan ke dalam syurga dan mereka akan mendengar kalimah-kalimah yang baik sahaja. Makna ini ditafsirkan oleh ayat lain melalui firman-Nya:

{وَأُدْخِلَ الَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ جَنَّاتٍ تَجْرِي مِنْ تَحْتِهَا الأنْهَارُ خَالِدِينَ فِيهَا بِإِذْنِ رَبِّهِمْ تَحِيَّتُهُمْ فِيهَا سَلامٌ}

Dan dimasukkanlah orang-orang yang beriman dan beramal saleh ke dalam syurga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, mereka kekal di dalamnya dengan seizin Tuhan mereka. Ucapan penghormatan mereka dalam surga itu ialah ‘Salam’. (Ibrahim: 23)

Sebagian ulama tafsir mengatakan sehubungan dengan takwil firman-Nya: Dan mereka diberi petunjuk kepada ucapan-ucapan yang baik. (Al-Hajj: 24) Bahwa yang dimaksud adalah Al-Qur’an.

 

وَهُدوا إِلىٰ صِرٰطِ الحَميدِ

dan ditunjuki (pula) kepada jalan (Allah) yang terpuji.

Dan kita diberi hidayah untuk melalui jalan yang lurus, iaitu jalan Allah yang maha terpuji. Dengan mendapat hidayah kepada jalan itu, maka mereka akan beramal dengan amalan ahli syurga dan mereka akan dimasukkan ke dalam syurga.

Maksud Allah ‘Maha terpuji’ itu adalah: Allah tidak memerlukan kita memujiNya kerana Allah itu tetap terpuji samada ada makhluk yang memujiNya ataupun tidak. Kalau manusia, memang akan naik kedudukannya jikalau ada yang memujinya. Tapi Allah tidak perlukan sesiapa pun memujiNya untuk meninggikanNya kerana memang Allah dah terpuji. Maka kalau kita memujiNya maka Allah suka dan akan membalasnya.


 

Ayat 25: Takhwif Ukhrawi. Allah mengutuk Musyrikin Mekah yang mengaku sebagai Penjaga Kaabah itu.

إِنَّ الَّذينَ كَفَروا وَيَصُدّونَ عَن سَبيلِ اللهِ وَالمَسجِدِ الحَرامِ الَّذي جَعَلنٰهُ لِلنّاسِ سَواءً العٰكِفُ فيهِ وَالبادِ ۚ وَمَن يُرِد فيهِ بِإِلحادٍ بِظُلمٍ نُّذِقهُ مِن عَذابٍ أَليمٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, those who have disbelieved and avert [people] from the way of Allāh and [from] al-Masjid al-Ḥarām, which We made for the people – equal are the resident therein and one from outside – and [also] whoever intends [a deed] therein¹ of deviation [in religion] or wrongdoing – We will make him taste of a painful punishment.

  • Whether inside its boundaries or intending from afar to do evil therein. The Ḥaram is unique in that the mere intention of sin therein (whether or not it is actually carried out) is sufficient to bring punishment from Allāh.

(MELAYU)

Sesungguhnya orang-orang yang kafir dan menghalangi manusia dari jalan Allah dan Masjidilharam yang telah Kami jadikan untuk semua manusia, baik yang bermukim di situ mahupun di padang pasir dan siapa yang bermaksud di dalamnya melakukan kejahatan secara zalim, niscaya akan Kami rasakan kepadanya sebahagian siksa yang pedih.

 

إِنَّ الَّذينَ كَفَروا وَيَصُدّونَ عَن سَبيلِ اللهِ

Sesungguhnya orang-orang yang kafir dan menghalangi manusia dari jalan Allah

Mereka menahan diri mereka dari melakukan perkara yang benar, tidak mahu beriman dengan wahyu dan mereka juga menahan orang lain dari melakukan perkara yang baik. Ini adalah tempelak kepada musyrikin Mekah kerana musyrikin Mekah itu menolak untuk mentauhidkan Allah.

 

وَالمَسجِدِ الحَرامِ الَّذي جَعَلنٰهُ لِلنّاسِ

dan Masjidilharam yang telah Kami jadikan untuk semua manusia, 

Mereka menahan pula orang untuk pergi ke Masjidil Haram sedangkan Allah telah jadikan tempat itu sebagai pusat untuk sesiapa sahaja untuk mentauhidkanNya. Sepatutnya MasjidilHaram itu adalah pusat tauhid tapi mereka jadikan sebagai pusat syirik pula.

Allah menurunkan ayat ini semasa Nabi dan para sahabat sedang berhijrah ke Madinah kerana Allah hendak memberitahu mereka yang Allah tahu apa yang mereka sedang lalui. Allah tahu bagaimana mereka dihalang dari beribadat kepada Allah di Kaabah. Mereka amat sayangkan Kaabah tapi mereka terpaksa meninggalkannya. Bayangkan kesedihan mereka waktu itu. Allah pujuk mereka dalam ayat ini.

Di dalam ayat ini terkandung dalil yang menunjukkan bahawa ayat yang sedang kita bahas adalah ayat Madaniyyah, kerana mengandungi kisah menghalang dari Kaabah, sama halnya seperti yang disebutkan di dalam surat Al-Baqarah oleh firman-Nya:

{يَسْأَلُونَكَ عَنِ الشَّهْرِ الْحَرَامِ قِتَالٍ فِيهِ قُلْ قِتَالٌ فِيهِ كَبِيرٌ وَصَدٌّ عَنْ سَبِيلِ اللَّهِ وَكُفْرٌ بِهِ وَالْمَسْجِدِ الْحَرَامِ وَإِخْرَاجُ أَهْلِهِ مِنْهُ أَكْبَرُ عِنْدَ اللَّهِ}

Mereka bertanya kepadamu tentang berperang pada bulan Haram. Katakanlah, “Berperang dalam bulan itu adalah dosa besar; tetapi menghalangi (manusia) dari jalan Allah, kafir kepada Allah, (menghalangi masuk) Masjidil Haram dan mengusir penduduknya dari sekitarnya, lebih besar (dosanya) di sisi Allah. (Al-Baqarah: 217)

 

سَواءً العٰكِفُ فيهِ وَالبادِ

baik yang bermukim di situ mahupun di padang pasir

Sedangkan Masjidilharam itu adalah untuk orang-orang yang mahu melakukan iktikaf di situ iaitu duduk pada tempat-tempat yang dianggap mulia. Kerana itu iktikaf dilakukan di MasjidilHaram dan juga di masjid-masjid. Sepatutnya penduduk Mekah seperti para sahabat itu sudah boleh beriktikaf di Kaabah tapi mereka dihalang. Maka Kaabah sepatutnya menjadi tempat iktikaf bagi mereka yang duduk di situ.

Ia juga adalah tempat untuk didatangi oleh orang-orang yang duduk jauh darinya. Ia memang tempat tempat untuk dilawati dan didatangi oleh orang yang dekat mahupun jauh.

 

وَمَن يُرِد فيهِ بِإِلحادٍ بِظُلمٍ نُّذِقهُ مِن عَذابٍ أَليمٍ

dan siapa yang bermaksud di dalamnya melakukan kejahatan secara zalim, niscaya akan Kami rasakan kepadanya sebahagian siksa yang pedih.

Kezaliman yang dimaksudkan adalah perlakukan syirik. Juga boleh bermaksud perbuatan zalim ini ialah bila melanggar kesucian tanah haram dengan melakukan perbuatan yang diharamkan oleh Allah untuk melakukannya, seperti perbuatan menyakiti orang lain atau membunuh. Dengan kata lain, menganiaya orang yang tidak menganiaya kamu dan membunuh orang yang tidak bermaksud membunuhmu. Apabila seseorang melakukan hal tersebut, pastilah baginya azab yang pedih.

Kerana kesalahan mereka itu, Allah memberi ancaman kepada mereka yang melakukan kesesatan dekat Kaabah itu. Allah janji yang mereka akan mendapat azab yang amat pedih. Maka para sahabat janganlah risau. Musyrikin Mekah itu akan kena balasan nanti.


 

Ayat 26: Dan sekarang kita masuk ke bahagian kedua surah ini. Sekarang Allah menceritakan tentang sejarah Kaabah itu untuk mengingatkan apa sebenarnya yang perlu dilakukan di Kaabah.

وَإِذ بَوَّأنا لِإِبرٰهيمَ مَكانَ البَيتِ أَن لّا تُشرِك بي شَيئًا وَطَهِّر بَيتِيَ لِلطّائِفينَ وَالقائِمينَ وَالرُّكَّعِ السُّجودِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [mention, O Muḥammad], when We designated for Abraham the site of the House, [saying], “Do not associate anything with Me and purify My House for those who perform ṭawāf¹ and those who stand [in prayer] and those who bow and prostrate.

(MELAYU)

Dan (ingatlah), ketika Kami memberikan tempat kepada Ibrahim di tempat Baitullah (dengan mengatakan): “Janganlah kamu mensyirikkan sesuatupun dengan Aku dan sucikanlah rumah-Ku ini bagi orang-orang yang thawaf, dan orang-orang yang beribadat dan orang-orang yang ruku’ dan sujud.

 

وَإِذ بَوَّأنا لِإِبرٰهيمَ مَكانَ البَيتِ

Dan (ingatlah), ketika Kami memberikan tempat kepada Ibrahim di tempat Baitullah 

Ayat ini dan ayat-ayat lain memberi isyarat yang bukanlah Nabi Ibrahim manusia yang mula-mula membina Kaabah kerana Nabi Ibrahim hanya ‘membinanya’ kembali. Iaitu menaikkan kembali tapak Kaabah yang telah sedia ada. Oleh itu kita berpendapat bahawa Kaabah ini sudah ada pada zaman Nabi Adam lagi dan kerana ia ditelan oleh zaman, maka Nabi Ibrahim membinanya kembali sahaja.

Allah Swt. telah berfirman:

{إِنَّ أَوَّلَ بَيْتٍ وُضِعَ لِلنَّاسِ لَلَّذِي بِبَكَّةَ مُبَارَكًا وَهُدًى لِلْعَالَمِينَ. فِيهِ آيَاتٌ بَيِّنَاتٌ مَقَامُ إِبْرَاهِيم}

Sesungguhnya rumah yang pertama dibangun untuk (tempat beribadah) manusia ialah Baitullah yang di Bakkah (Mekah) yang diberkati. (Ali-Imran: 96), hingga akhir ayat berikutnya.

Tabawwu’ bermaksud memindahkan seseorang ke tempat yang sempurna. Maksudnya bukanlah hanya memindahkan sahaja tetapi telah membawa seseorang itu ke tempat yang amat baik sekali. Itu telah diberikan kepada Nabi Ibrahim apabila baginda bawa anaknya Nabi Ismail ke situ.

 

أَن لّا تُشرِك بي شَيئًا

(dengan mengatakan): “Janganlah kamu mensyirikkan sesuatupun dengan Aku

Dalam ayat ini Allah mengajar Nabi Ibrahim bagaimana menjaga masjid itu: jangan kotori masjid itu dengan syirik dan jangan kotori dengan najis. Kena muliakan Kaabah itu.

 

وَطَهِّر بَيتِيَ لِلطّائِفينَ وَالقائِمينَ وَالرُّكَّعِ السُّجودِ

dan sucikanlah rumah-Ku ini bagi orang-orang yang thawaf, dan orang-orang yang beribadat dan orang-orang yang ruku’ dan sujud.

Diutamakan Baitullah itu untuk orang yang melakukan tawaf kerana dekat kaabah sahaja boleh tawaf. Dan kerana itu walaupun ada orang sedang solat di Kaabah itu maka dibenarkan untuk berjalan tawaf di hadapan mereka.

Antara kalimah rukuk dan sujud tidak ada huruf و, kerana ia adalah di dalam perlakuan solat yang sama.


 

Ayat 27:

وَأَذِّن فِي النّاسِ بِالحَجِّ يَأتوكَ رِجالًا وَعَلىٰ كُلِّ ضامِرٍ يَأتينَ مِن كُلِّ فَجٍّ عَميقٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And proclaim to the people the ḥajj [pilgrimage]; they will come to you on foot and on every lean camel; they will come from every distant pass –

(MELAYU)

Dan serulah kepada manusia untuk mengerjakan haji, niscaya mereka akan datang kepadamu dengan berjalan kaki, dan mengendarai unta yang kurus yang datang dari segenap penjuru yang jauh,

 

وَأَذِّن فِي النّاسِ بِالحَجِّ

Dan serulah kepada manusia untuk mengerjakan haji,

Dan Nabi Ibrahim disuruh untuk mengajak manusia mengerjakan haji di Kaabah.

Tentulah secara logiknya seruan Nabi Ibrahim itu tidak akan sampai ke seluruh manusia tetapi Allah lah yang akan sampaikan seruan itu ke dalam hati-hati manusia.

Menurut suatu pendapat, Nabi Ibrahim berkata, “Wahai Tuhanku, bagaimanakah aku menyampaikan seruan itu kepada manusia, sedangkan suara aku tidak dapat mencapai mereka?” Allah Swt. berfirman, “Berserulah kamu, dan Akulah yang menyampaikannya.” Maka Ibrahim berdiri di maqamnya.

Dan menurut pendapat yang lainnya lagi, bahawa Ibrahim menaiki bukit Abu Qubais, lalu berseru, “Hai manusia, sesungguhnya Tuhan kalian telah membuat sebuah rumah (Baitullah), maka berhajilah (berziarahlah) kalian kepadanya.”

Oleh kerana itu kita kena ingat bahawa seruan untuk mengerjakan haji ini mula-mula dilakukan oleh Nabi Ibrahim dan dikekalkan di dalam Qur’an dan kerana seruan dari Nabi Ibrahim itulah yang menyebabkan musyrikin Mekah masih kenal lagi dengan amalan haji dan tawaf.

 

يَأتوكَ رِجالً

niscaya mereka akan datang kepadamu dengan berjalan kaki, 

Allah memberitahu bagusnya ibadat haji dan Allah memberitahu pasti manusia akan datang berjalan kaki ke Mekah itu.

 

وَعَلىٰ كُلِّ ضامِرٍ

dan mengendarai unta yang kurus 

Dan manusia akan datang di atas kenderaan yang kurus kerana perjalanan itu jauh dan walaupun mereka naik unta yang gemuk di awal perjalanan tetapi apabila sampai ke Mekah, ia sudah kurus.

 

يَأتينَ مِن كُلِّ فَجٍّ عَميقٍ

yang datang dari segenap penjuru yang jauh,

Yang dimaksud dengan kata فَجٍّ ialah jalan atau penjuru. Manusia pasti akan datang dari setiap penjuru bumi ini dan kerana itu apabila kita ke Mekah mengerjakan haji kita akan lihat berjenis-jenis manusia dari segala tempat.

Kalimah عَميقٍ ertinya jauh, menurut Mujahid, Ata, As-Saddi, Qatadah, Muqatil ibnu Hayyan, dan As-Sauri serta lain-lainnya yang bukan hanya seorang.

Bayangkan iklan yang dilakukan oleh Nabi Ibrahim ini yang sampai sekarang. Iklan itu berterusan dan mendapat sambutan sampaikan kalau kita hendak pergi mengerjakan haji sekarang bukan mudah kerana kena menunggu susunan masa kerana terlalu ramai manusia hendak datang. Maka tiada seorang pun yang memeluk agama Islam, melainkan hatinya rindu ingin melihat Ka’bah dan melakukan tawaf di sekelilingnya, kaum muslim dari segala penjuru dunia bertujuan untuk menziarahinya. Ada yang kena tunggu kuota 20 tahun baru dapat.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Posted in Surah 022: Hajj | 1 Comment