Tafsir Surah Saba’ Ayat 40 – 43 (Manusia sembah jin rupanya)

Ayat 40: Takhwif ukhrawi bagi mereka yang menjadikan malaikat sebagai pemberi syafaat.

وَيَومَ يَحشُرُهُم جَميعًا ثُمَّ يَقولُ لِلمَلىٰئِكَةِ أَهٰؤُلاءِ إِيّاكُم كانوا يَعبُدونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [mention] the Day when He will gather them all and then say to the angels, “Did these [people] used to worship you?”

(MELAYU)

Dan (ingatlah) hari (yang di waktu itu) Allah mengumpulkan mereka semuanya kemudian Allah berfirman kepada malaikat: “Apakah mereka ini dahulu menyembah kamu?”.

 

وَيَومَ يَحشُرُهُم جَميعًا

Dan (ingatlah) hari (yang di waktu itu) Allah mengumpulkan mereka semuanya

Iaitu apabila makhluk dikumpulkan di Mahsyar. Semua akan duduk menunggu dalam keadaan takut. Semuanya menunggu keputusan dari Allah.

 

ثُمَّ يَقولُ لِلمَلىٰئِكَةِ

kemudian Allah berfirman kepada malaikat: 

Apabila kalimah ثُمَّ digunakan, ia bermaksud masa yang lama. Bukanlah bila dikumpulkan sahaja akan terjadi peristiwa ini. Ada pendapat yang mengatakan bahawa kita semua akan menunggu selama 50 ribu tahun. Barulah Allah akan bercakap kepada makhlukNya.

Dalam ayat ini ia berkenaan soalan Allah kepada para malaikat. Disampaikan dalam ayat ini kerana malaikat adalah antara sembahan manusia yang ada fahaman syirik. Mereka sangka para malaikat itu ilah dan dapat beri syafaat dan berkat. Mereka memuja malaikat yang ada dikatakan sebagai tuhan hujan, tuhan rezeki, tuhan itu dan ini.

Maka ramailah yang seru dan puja malaikat seperti yang dilakukan oleh musyrikin Mekah. Kalau masyarakat Melayu pula, ada ajaran sesat yang ajar beri salam kepada malaikat. Dan ada ajaran silat yang ajar seru malaikat untuk mengawal dan beri perlindungan kepada mereka. Ini pun ajaran sesat juga. Ini adalah kerana ada akidah orang kita pun sama sahaja dengan akidah Musyrikin Mekah. Ini adalah kerana jahil dengan wahyu.

 

أَهٰؤُلاءِ إِيّاكُم كانوا يَعبُدونَ

“Apakah mereka ini dahulu menyembah kamu?”.

Allah tanya kepada malaikat sama ada manusia-manusia musyrik itu menyembah mereka dulu kah? Soalan ini bukan tanya hendak tahu kerana Allah sudah tahu. Allah hendak mengejek sahaja. Kerana Allah nak tanya dan tunjukkan kepada semua makhluk waktu itu, adakah malaikat pernah suruh mereka dipuja? Pernahkah malaikat redha dengan pemujaan manusia terhadap mereka?

Bukan para malaikat sahaja yang ditanya begini. Dalam ayat yang lain, para Nabi juga ditanya. Ini sebagaimana yang difirmankan oleh Allah Swt. kepada Nabi Isa a.s.:

{أَأَنْتَ قُلْتَ لِلنَّاسِ اتَّخِذُونِي وَأُمِّيَ إِلَهَيْنِ مِنْ دُونِ اللهِ قَالَ سُبْحَانَكَ مَا يَكُونُ لِي أَنْ أَقُولَ مَا لَيْسَ لِي بِحَقٍّ}

“Apakah kamu pernah mengatakan kepada manusia, “Jadikanlah aku dan ibuku dua orang ilah selain Allah?” Isa menjawab, “Mahasuci Engkau, tidaklah patut bagiku mengatakan apa yang bukan hakku (mengatakannya)” (Al-Maidah: 116)

Kita kena faham bahawa maksud ‘sembah’ itu bukanlah dalam bentuk sujud sahaja. Orang yang ada fahaman syirik itu tidaklah mereka sujud kepada malaikat. Tapi ada ibadat yang mereka buat dan ditujukan kepada malaikat seperti beri salam dan seru. Ini pun termasuk dalam sembah juga. Ini kena difahami kerana kalau kita kata kepada orang kita yang mereka ‘sembah’ malaikat, mereka kata mereka tak sujud pun kepada malaikat itu. Maknanya mereka itu adalah orang yang jahil.


 

Ayat 41: Malaikat jawap soalan dari Allah itu.

قالوا سُبحٰنَكَ أَنتَ وَلِيُّنا مِن دونِهِم ۖ بَل كانوا يَعبُدونَ الجِنَّ ۖ أَكثَرُهُم بِهِم مُّؤمِنونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They will say, “Exalted are You! You, [O Allāh], are our benefactor excluding [i.e., not] them. Rather, they used to worship the jinn; most of them were believers in them.”

(MELAYU)

Malaikat-malaikat itu menjawab: “Maha Suci Engkau. Engkaulah pelindung kami, bukan mereka; bahkan mereka telah menyembah jin; kebanyakan mereka beriman kepada jin itu”.

 

قالوا سُبحٰنَكَ أَنتَ وَلِيُّنا

Malaikat-malaikat itu menjawab: “Maha Suci Engkau. Engkaulah pelindung kami, 

Malaikat mula jawap dengan bertasbih kepada Allah. Tasbih adalah menyuci Allah dari fahaman-fahaman syirik. Allah suci dari sifat kerendahan dan suci dari ada tandingan dan perkongsian dengan makhluk. Mereka menidakkan amalan-amalan manusia yang syirik kerana Allah Maha Suci dari sifat-sifat kerendahan yang ada pada makhluk. Kalau kedudukan makhluk disamakan dengan kedudukan Allah, maka itu sebenarnya telah merendahkan martabat Allah.

مِن دونِهِم

bukan mereka;

Para malaikat itu berlepas diri diri manusia yang kononnya menyembah mereka itu. Maknanya malaikat sudah menolak amalan yang dilakukan oleh musyrikin itu. Malaikat tidak redha dengan amalan syirik yang dilakukan oleh golongan musyrik itu.

 

بَل كانوا يَعبُدونَ الجِنَّ

bahkan mereka telah menyembah jin; 

Malaikat memberitahu bahawa sebenarnya golongan musyrik itu bukannya menyembah mereka tetapi sebenarnya mereka menyembah jin. Maka tahulah kita sekarang yang sembahan manusia yang diberikan kepada selain Allah itu adalah sembahan dan seruan kepada jin rupanya.

Mereka yang melakukan amalan syirik itu sahaja yang sangka mereka menyeru kepada malaikat yang mereka anggap sebagai anak Allah tetapi sebenarnya mereka menyeru kepada jin. Ini semakna dengan apa yang telah disebutkan oleh firman-Nya:

{إِنْ يَدْعُونَ مِنْ دُونِهِ إِلا إِنَاثًا وَإِنْ يَدْعُونَ إِلا شَيْطَانًا مَرِيدًا. لَعَنَهُ اللهُ}

Yang mereka sembah selain Allah itu tidak lain hanyalah berhala, dan (dengan menyembah berhala itu) mereka tidak lain hanyalah menyembah syaitan yang durhaka, yang dilaknati Allah. (An-Nisa: 117-118)

Dalam ayat ini, digunakan kalimah ‘sembah’. Tapi mungkin ada yang kata, bila masa pula mereka sembah dan sujud kepada jin? Jadi inilah kejahilan yang kena diperbersihkan. Jangan kita sangka ‘sembah’ itu bermaksud ‘sujud’ sahaja. Kalau kita taat kepada arahan dan ajakan seseorang yang bertentangan dengan kehendak Allah, maka itu pun sudah dikira sembah juga. Maka mereka yang mengamalkan amalan seru kepada Nabi, wali dan malaikat itu adalah menyembah jin sebenarnya kerana itu adalah ajaran dari jin dan mereka ikuti.

 

أَكثَرُهُم بِهِم مُّؤمِنونَ

kebanyakan mereka beriman kepada jin itu”.

Manusia itu semua tertipu dengan jin kerana jin selalu menipu manusia. Jin yang buat patung-patung berbunyi ataupun mengeluarkan darah.

Jin lah yang mengganggu budak-budak dan apabila dibacakan doa-doa syirik, atau pangkal tangkal, maka jin akan keluar dari budak itu dan tidak menangis lagi maka ibu bapa yang syirik percaya dengan amalan khurafat mereka. Memang jin akan keluar kerana niat mereka untuk menyesatkan ibu bapa itu sudah selesai. Maka amat malang sekali kalau ada ibubapa yang tertipu dengan permainan syaitan ini.

Maka kalau anak menangis, jangan pula bawa kepada bomoh atau ‘ustaz’ untuk diubati. Takut nanti diberinya tangkal atau ‘ustaz’ itu beri amalan karut pula seperti zikir-zikir yang entah datangnya dari mana. Masalah sekarang adalah bomoh dah pandai pakai gelaran ‘ustaz’ padahal mereka adalah bomoh bertopengkan’ustaz’. Mereka pakai kopiah atau serban, kemudian baca sikit-sikit ayat Qur’an. Tapi pada hakikatnya mereka itu bomoh dan pawang.

Bacakan sahaja Ayat Kursi kepada anak itu dan jin akan lari keluar. Kalau tidak keluar juga, maka anda yang ada masalah akidah sampaikan ayat yang mengingatkan kepada tauhid tidak memberi kesan. Maka kalau begitu, kenalah belajar. Semasa baca Ayat Kursi itu kenalah faham apa yang dibaca. Kerana yang menghalau jin itu bukanlah ayat itu, tapi iman kita. Ayat itu cuma untuk mengembalikan iman kita sahaja.


 

Ayat 42:

فَاليَومَ لا يَملِكُ بَعضُكُم لِبَعضٍ نَّفعًا وَلا ضَرًّا وَنَقولُ لِلَّذينَ ظَلَموا ذوقوا عَذابَ النّارِ الَّتي كُنتُم بِها تُكَذِّبونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But today [i.e., the Day of Judgement] you do not hold for one another [the power of] benefit or harm, and We will say to those who wronged, “Taste the punishment of the Fire, which you used to deny.”

(MELAYU)

Maka pada hari ini sebahagian kamu tidak berkuasa (untuk memberikan) kemanfaatan dan tidak pula kemudharatan kepada sebahagian yang lain. Dan Kami katakan kepada orang-orang yang zalim: “Rasakanlah olehmu azab neraka yang dahulunya kamu dustakan itu”.

 

فَاليَومَ لا يَملِكُ بَعضُكُم لِبَعضٍ نَّفعًا وَلا ضَرًّا

Maka pada hari ini sebahagian kamu tidak berkuasa (untuk memberikan) kemanfaatan dan tidak pula kemudharatan kepada sebahagian yang lain.

Mereka yang ada fahaman syirik berharap supaya wali, Nabi dan malaikat yang mereka seru itu akan beri bantuan kepada mereka. Tapi ini adalah harapan palsu sahaja. Tidak ada sesiapa yang boleh tolong sesiapa pada hati akhirat itu. Maka sia-sialah amalan puak musyrikin itu.

Juga tidaklah sesiapa boleh memberikan mudharat kepada makhluk lain tanpa kehendak Allah. Jadi kalau tidak buat ibadat syirk kepada berhala, Nabi, wali, malaikat atau jin itu, tidak ada sesiapa yang akan memudharatkan. Ini penting kerana ada ajaran yang sesat yang mengatakan kalau tidak buat begitu dan begini, maka akan datang musibah pula. Maka jangan takut. Macam selalu kita dengar alasan puak musyrik yang kata kalau robohkan maqam wali itu dan ini (dakwaan mereka), maka nanti ada dapat musibah pula. Ini adalah fahaman syirik.

 

وَنَقولُ لِلَّذينَ ظَلَموا ذوقوا عَذابَ النّارِ الَّتي كُنتُم بِها تُكَذِّبونَ

Dan Kami katakan kepada orang-orang yang zalim: “Rasakanlah olehmu azab neraka yang dahulunya kamu dustakan itu”.

Orang zalim yang dimaksudkan itu adalah mereka yang menyeru malaikat untuk mendapatkan syafaat dari mereka hasil daripada bisikan jin. Begitu juga kepada amalan sembahan yang lain, bukan kepada malaikat sahaja.

Maka kerana amalan salah mereka dulu maka mereka akan dikenakan dengan azab. Azab yang mereka dulu tidak percaya. Apabila dikatakan kepada mereka supaya jangan amalkan tawasul dan seru selain Allah, kerana balasannya neraka, mereka tidak percaya. Maka sekarang rqsalah azab itu.


 

Ayat 43: Syikayah.

وَإِذا تُتلىٰ عَلَيهِم ءآيٰتُنا بَيِّناتٍ قالوا ما هٰذا إِلّا رَجُلٌ يُريدُ أَن يَصُدَّكُم عَمّا كانَ يَعبُدُ ءآباؤُكُم وَقالوا ما هٰذا إِلّا إِفكٌ مُّفتَرًى ۚ وَقالَ الَّذينَ كَفَروا لِلحَقِّ لَمّا جاءَهُم إِن هٰذا إِلّا سِحرٌ مُّبينٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And when Our verses are recited to them as clear evidences, they say, “This is not but a man who wishes to avert you from that which your fathers were worshipping.” And they say, “This is not except a lie invented.” And those who disbelieve say of the truth when it has come to them, “This is not but obvious magic.”

(MELAYU)

Dan apabila dibacakan kepada mereka ayat-ayat Kami yang terang, mereka berkata: “Orang ini tiada lain hanyalah seorang laki-laki yang ingin menghalangi kamu dari apa yang disembah oleh bapak-bapakmu”, dan mereka berkata: “(Al Quran) ini tidak lain hanyalah kebohongan yang diada-adakan saja”. Dan orang-orang kafir berkata terhadap kebenaran tatkala kebenaran itu datang kepada mereka: “Ini tidak lain hanyalah sihir yang nyata”.

 

وَإِذا تُتلىٰ عَلَيهِم ءآيٰتُنا بَيِّناتٍ

Dan apabila dibacakan kepada mereka ayat-ayat Kami yang terang,

Ini adalah tentang golongan yang telah diberikan peringatan dari wahyu. Mereka telah diberitahu tentang amalan-amalan syirik dan dinasihatkan supaya jangan amalkan. Tapi mereka tidak mahu terima.

Sebagaimana ramai dari golongan masyarakat Islam di negara kita ini pun. Apabila kita tegur kerana mereka suka melawat kuburan yang dikatakan sebagai wali, mereka tidak mahu dengar teguran kita.

 

قالوا ما هٰذا إِلّا رَجُلٌ يُريدُ أَن يَصُدَّكُم عَمّا كانَ يَعبُدُ ءآباؤُكُم

mereka berkata: “Orang ini tiada lain hanyalah seorang laki-laki yang ingin menghalangi kamu dari apa yang disembah oleh bapak-bapakmu”, 

Golongan musyrik itu menuduh Nabi Muhammad itu hanya hendak menjauhkan mereka daripada ajaran tok nenek mereka. Mereka kutuk orang-orang yang ikut Nabi Muhammad itu dengan tuduhan tidak sayang kepada keturunan.

Mereka marah kerana agama turun temurun mereka dikatakan sebagai salah. Tentulah mereka marah. Macam orang kita sekarang juga. Kalau kita tegur amalan mereka, memang melenting sungguh. Mereka kata: “takkan kau nak kata amalan tok nenek kita dulu tu salah? Mereka semua akan masuk neraka kah?”

Mereka tetap nak pegang amalan lama dari orang lama padahal amalan mereka itu salah. Kalau amalan benar, maka bolehlah nak amalkan. Tapi kalau salah, maka kena tinggalkan. Kalau dah lama diamalkan pun, tidak semestinya ia benar.

 

وَقالوا ما هٰذا إِلّا إِفكٌ مُّفتَرًى

dan mereka berkata: “ini tidak lain hanyalah kebohongan yang diada-adakan saja”.

Sekarang mereka sudah semakin kurang ajar dan sudah menjadi satu tahap dimana mereka membuat tohmahan kepada Nabi Muhammad. Kalau di awal surah ini mereka tidak tahu apa yang perlu dikatakan terhadap baginda.

Tetapi lama kelamaan mereka sudah tidak tahan dan mula menuduh baginda dengan berbagai-bagai tuduhan. Sekarang mereka sudah mula kata yang Nabi Muhammad memang berbohong. Mereka kata ajaran yang dibawa oleh baginda itu adalah ajaran rekaan Nabi Muhammad sahaja.

 

وَقالَ الَّذينَ كَفَروا لِلحَقِّ لَمّا جاءَهُم إِن هٰذا إِلّا سِحرٌ مُّبينٌ

Dan orang-orang kafir berkata terhadap kebenaran tatkala kebenaran itu datang kepada mereka: “Ini tidak lain hanyalah sihir yang nyata”.

Mereka tidak boleh terima ajaran dari Qur’an itu tetapi dalam masa yang sama mereka dapat rasa yang ianya hebat. Lalu mereka katakan yang itu adalah sihir semata-mata. Kerana pada mereka sihir itu juga adalah sesuatu yang hebat. Iaitu sesuatu yang tidak boleh dijelaskan dengan akal. Dan lagi satu kerana mereka perhatikan bila ada yang pergi dengar bacaan Qur’an dari baginda, ramai yang ikut baginda. Mereka kata itu kena sihirlah tu.

Tapi mereka kejap kata baginda menipu, kejap kata baginda buat sihir pula. Mana satu yang benar ni? Kenapa kamu tidak dapat sepakat? Lihat bagaimana mereka pun dah tak tahu nak kata apa dah. Pakai tuduh sahaja mana yang sedap di mulut waktu itu. Macam penentang sunnah yang tidak ada hujah, akhirnya kalimah ‘wahabi’ juga yang keluar dari mulut mereka.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Tarikh: 6 Januari 2018


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 034: Saba. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s