Tafsir Surah Saba’ Ayat 36 – 39 (Kaya bukan bererti senang)

Ayat 36: Jawab syikayah yang disebut dalam ayat sebelum ini. Mereka berbangga dengan kekayaan yang mereka ada.

قُل إِنَّ رَبّي يَبسُطُ الرِّزقَ لِمَن يَشاءُ وَيَقدِرُ وَلٰكِنَّ أَكثَرَ النّاسِ لا يَعلَمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Say, “Indeed, my Lord extends provision for whom He wills and restricts [it], but most of the people do not know.”

(MELAYU)

Katakanlah: “Sesungguhnya Tuhanku melapangkan rezeki bagi siapa yang dikehendaki-Nya dan menyempitkan (bagi siapa yang dikehendaki-Nya). Akan tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui”.

 

قُل إِنَّ رَبّي يَبسُطُ الرِّزقَ لِمَن يَشاءُ وَيَقدِرُ

Katakanlah: “Sesungguhnya Tuhanku melapangkan rezeki bagi siapa yang dikehendaki-Nya dan menyempitkan 

Allah yang buat keputusan tentang rezeki. Ada yang Allah beri banyak rezeki dan ada yang Allah beri sikit atau cukup-cukup sahaja. Adakah mereka yang kaya itu sangka mereka ada kekayaan itu kerana usaha mereka sahaja? Mereka telah tersilap kalau begitu.

Maka Allah yang tentukan, dan Allah yang beri ikut kehendak Allah. Bukannya manusia kaya kerana kepandaian mereka berniaga, bekerja dan nasib. Allah yang buat keputusan siapa yang dapat rezeki banyak mana. Maka janganlah orang kaya itu berlagak dan lebih-lebih lagi jangan jadikan itu sebagai alasan untuk menolak kebenaran.

Ingatlah yang kekayaan sebenarnya ujian dari Allah. Sebagaimana kemiskinan juga adakah ujian. Jadi jangan sangka yang kekayaan yang mereka ada itu sebagai tanda yang Allah sayang mereka dan mereka akan pasti dapat kebaikan di akhirat kelak.

Allah memberikan harta kepada orang yang dicintai-Nya dan orang yang tidak dicintai-Nya, dan Dia mengampuni siapa yang dikehendaki-Nya dan memberikan kekayaan kepada siapa yang dikehendaki-Nya, dan hanya bagi-Nyalah hikmah yang sempurna, hujah yang pasti dan mengalahkan semua hujah.

 

وَلٰكِنَّ أَكثَرَ النّاسِ لا يَعلَمونَ

Akan tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui”.

Inilah salah sangka manusia yang banyak terdapat dalam fikiran manusia. Ramai yang sangka mereka insan istimewa kerana hidup mereka senang di dunia. Allah beritahu ramai yang ada salah faham ini. Maka kita janganlah termasuk dalam kategori ini.

Kena sedar kedudukan kekayaan. Ia bukanlah tanda Allah sayang. Kerana kalau begitu tentu semua para Nabi kaya belaka kerana Allah sayang mereka, bukan? Tapi kita pun tahu yang kebanyakan Nabi dan rasul hidup dalam kemiskinan dan kesusahan.


 

Ayat 37: Zajrun.

وَما أَموٰلُكُم وَلا أَولٰدُكُم بِالَّتي تُقَرِّبُكُم عِندَنا زُلفىٰ إِلّا مَن ءآمَنَ وَعَمِلَ صٰلِحًا فَأُولٰئِكَ لَهُم جَزاءُ الضِّعفِ بِما عَمِلوا وَهُم فِي الغُرُفٰتِ ءآمِنونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And it is not your wealth or your children that bring you nearer to Us in position, but it is [by being] one who has believed and done righteousness. For them there will be the double reward for what they did, and they will be in the upper chambers [of Paradise], safe [and secure].

(MELAYU)

Dan sekali-kali bukanlah harta dan bukan (pula) anak-anak kamu yang mendekatkan kamu kepada Kami sedikitpun; tetapi orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal-amal (saleh), mereka itulah yang memperoleh balasan yang berlipat ganda disebabkan apa yang telah mereka kerjakan; dan mereka aman sentosa di tempat-tempat yang tinggi (dalam syurga).

 

وَما أَموٰلُكُم وَلا أَولٰدُكُم بِالَّتي تُقَرِّبُكُم عِندَنا زُلفىٰ

Dan sekali-kali bukanlah harta dan bukan (pula) anak-anak kamu yang mendekatkan kamu kepada Kami;

Bukan harta dan anak yang menunjukkan kamu dekat dengan Allah. Ia juga tidak mendekatkan dengan Allah. Allah tak pandang banyaknya harta kamu dan berapa ramai anak kamu kerana semua itu Dia yang beri pun.

قَالَ الْإِمَامُ أَحْمَدُ، رَحِمَهُ اللهُ: حَدَّثَنَا كَثير، حَدَّثَنَا جَعْفَرٌ، حَدَّثَنَا يَزِيدُ بْنُ الْأَصَمِّ، عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ، رَضِيَ اللهُ عَنْهُ، قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: إن اللهَ لَا يَنْظُرُ إِلَى صُوَرِكُمْ وَأَمْوَالِكُمْ، وَلَكِنْ إِنَّمَا يَنْظُرُ إِلَى قُلُوبِكُمْ وَأَعْمَالِكُمْ”.

Imam Ahmad. mengatakan, telah menceritakan kepada kami Kasir, telah menceritakan kepada kami Ja’far, telah menceritakan kepada kami Yazid ibnul Asam, dari Abu Hurairah r.a. yang mengatakan bahwa Rasulullah Saw. pernah bersabda: Sesungguhnya Allah tidak memandang kepada rupa dan harta benda kalian, tetapi sesungguhnya Dia hanya memandang kepada hati dan amal perbuatan kalian.

 

إِلّا مَن ءآمَنَ وَعَمِلَ صٰلِحًا

tetapi orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal-amal soleh

Yang Allah pandang adalah iman dan amal soleh. Yang beriman dan beramal soleh yang akan dapat balasan baik di akhirat.

Ayat ini dalam khitab mufrad sahaja (dari segi bahasa ditujukan kepada seorang sahaja). Maknanya ia memberi isyarat yang hanya ada sikit sahaja dalam kalangan yang banyak. Peratusan tidak tinggi dalam golongan yang ini. Memang ada orang kaya yang beriman dan beramal soleh tapi tidak  banyak. Yang ramainya terleka dengan kejayaan dan anak pinak mereka yang ramai.

 

فَأُولٰئِكَ لَهُم جَزاءُ الضِّعفِ بِما عَمِلوا

mereka itulah yang memperoleh balasan yang berlipat ganda disebabkan apa yang telah mereka kerjakan; 

Mereka yang kaya dan beriman dan beramal soleh akan dapat pahala berganda. Kenapa dapat berganda? Kerana  mereka kena lawan dengan kebiasaan masyarakat. Ramai tak betul kalau dibandingkan dengan yang betul tapi mereka kena buat yang baik sahaja. Maka ada kesusahan untuk mereka kerana mereka melawan arus. Maka kerana usaha mereka itu maka mereka dapat pahala tambahan.

Dalam surah sebelum ini  telah disebut tentang  para isteri Nabi  yang dapat pahala berganda kerana mereka jadi role model kepada manusia terutama para wanita. Maka begitu juga kalau anda sahaja Muslim dalam masyarakat. Anda yang jadi role model untuk Islam maka anda ada kedudukan tinggi yang kena jaga. Lebih-lebih lagi kalau anda orang kaya.

Mereka yang kaya juga jadi ikutan manusia lain. Maka kalau mereka beriman dan beramal soleh, maka mereka akan jadi ikutan orang lain. Dan kerana mereka diikuti, maka mereka dapat pahala tambahan kerana menyebabkan orang lain jadi baik. Mereka sudahlah kaya dan ada pengaruh, kemudian mereka buat baik dan orang lain pun ikut mereka juga.

 

وَهُم فِي الغُرُفٰتِ ءآمِنونَ

dan mereka aman sentosa di tempat-tempat yang tinggi 

Mereka akan dapat duduk dalam syurga yang ada bilik-bilik yang besar dan tinggi. Maka mereka akan duduk di dalamnya dengan aman.

قَالَ ابْنُ أَبِي حَاتِمٍ: حَدَّثَنَا أَبِي، حَدَّثَنَا فَرْوَة بْنُ أَبِي الْمِغْرَاءِ الْكِنْدِيُّ، حَدَّثَنَا الْقَاسِمُ وَعَلِيُّ بْنُ مُسْهِر، عَنْ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ إِسْحَاقَ، عَنِ النُّعْمَانِ بْنِ سَعْدٍ، عَنْ عَلِيٍّ، رَضِيَ اللهُ عَنْهُ، قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: “إِنَّ فِي الْجَنَّةِ لَغرفا تُرَى ظُهُورُهَا مِنْ بُطُونِهَا، وَبُطُونُهَا مِنْ ظُهُورِهَا”. فَقَالَ أَعْرَابِيٌّ: لِمَنْ هِيَ؟ قَالَ: “لِمَنْ طَيَّبَ الْكَلَامَ، وَأَطْعَمَ الطَّعَامَ، وَأَدَامَ الصِّيَامَ، [وَصَلَّى بِاللَّيْلِ وَالنَّاسِ نِيَامٌ] “

Ibnu Abu Hatim mengatakan, telah menceritakan kepada kami ayahku, telah menceritakan kepada kami Farwah ibnu Abul Migra Al-Kindi, telah menceritakan kepada kami Al-Qasim dan Ali ibnu Misar, dari Abdur Rahman ibnu lshaq, dari An-Nu’man ibnu Sa’d, dari Ali r.a. yang mengatakan bahawa Rasulullah Saw. pernah bersabda: Sesungguhnya di dalam syurga benar-benar terdapat tempat-tempat yang tinggi, bahagian luarnya terlihat dari bahagian dalamnya dan bahagian dalamnya terlihat dari bahagian luarnya. Ketika ada seorang Badwi bertanya, “Untuk siapakah tempat-tempat itu?” Rasulullah Saw. menjawab: Bagi orang yang bertutur kata baik, memberi makan (orang-orang fakir miskin), rajin berpuasa, dan gemar solat di malam hari ketika manusia sedang tidur.

Mereka aman kerana tidak ada kesusahan dan kerisauan pada mereka. Tidak macam di dunia yang ada sahaja perkara yang akan merisaukan mereka. Sedangkan di syurga semuanya senang sahaja.

Jadi ayat ini boleh diringkaskan begini:

  1. Yang mendekatkan kita kepada Allah bukannya harta dan anak pinak tetapi iman dan taqwa kita.
  2. Dalam masa yang sama, harta dan anak pinak boleh juga mendekatkan kita kepada Allah.
    1. Iaitu kalau kita gunakan harta itu untuk kebaikan.
    2. Kita didik anak kita menjadi anak yang soleh dan kemudian berkhidmat untuk agama.

 

Ayat 38: Zajrun dan takhwif ukhrawi.

وَالَّذينَ يَسعَونَ في ءآيٰتِنا مُعٰجِزينَ أُولٰئِكَ فِي العَذابِ مُحضَرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And the ones who strive against Our verses to cause [them] failure – those will be brought into the punishment [to remain].

(MELAYU)

Dan orang-orang yang berusaha (menentang) ayat-ayat Kami dengan anggapan untuk dapat melemahkan (menggagalkan azab Kami), mereka itu dihadhirkan ke dalam azab.

 

وَالَّذينَ يَسعَونَ في ءآيٰتِنا مُعٰجِزينَ

Dan orang-orang yang berusaha (menentang) ayat-ayat Kami dengan anggapan untuk dapat melemahkan

Ada manusia yang berusaha merendahkan wahyu Allah. Mereka sengaja mencari kesalahan-kesalahan dalam Qur’an seperti yang dilakukan oleh penentang Islam.

 

أُولٰئِكَ فِي العَذابِ مُحضَرونَ

mereka itu dihadhirkan ke dalam azab.

Mereka pasti akan dimasukkan ke dalam neraka. Mereka akan kekal di dalamnya. Mereka akan dikenakan dengan azab yang amat keras.


 

Ayat 39: Targhib kepada infak.

قُل إِنَّ رَبّي يَبسُطُ الرِّزقَ لِمَن يَشاءُ مِن عِبادِهِ وَيَقدِرُ لَهُ ۚ وَما أَنفَقتُم مِّن شَيءٍ فَهُوَ يُخلِفُهُ ۖ وَهُوَ خَيرُ الرّٰزِقينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Say, “Indeed, my Lord extends provision for whom He wills of His servants and restricts [it] for him. But whatever thing you spend [in His cause] – He will compensate it; and He is the best of providers.”

(MELAYU)

Katakanlah: “Sesungguhnya Tuhanku melapangkan rezeki bagi siapa yang dikehendaki-Nya di antara hamba-hamba-Nya dan menyempitkan bagi (siapa yang dikehendaki-Nya)”. Dan barang apa saja yang kamu nafkahkan, maka Allah akan menggantinya dan Dialah Pemberi rezeki yang sebaik-baiknya.

 

قُل إِنَّ رَبّي يَبسُطُ الرِّزقَ لِمَن يَشاءُ مِن عِبادِهِ وَيَقدِرُ لَهُ

Katakanlah: “Sesungguhnya Tuhanku melapangkan rezeki bagi siapa yang dikehendaki-Nya di antara hamba-hamba-Nya dan menyempitkan baginya

Allah ingatkan bahawa harta sedikit atau banyak yang manusia dapat itu adalah dari Allah. Allah yang menentukan banyak mana rezeki yang manusia terima. Kuantiti rezeki itu bukan berdasarkan kepada sukanya Allah kepada seseorang itu. Kerana ada orang yang Allah sayang, tapi Allah tidak berikan kekayaan dan kesenangan kepadanya. Ada hikmah kenapa Allah buat semua itu seperti yang disebut dalam ayat lain:

{انْظُرْ كَيْفَ فَضَّلْنَا بَعْضَهُمْ عَلَى بَعْضٍ وَلَلآخِرَةُ أَكْبَرُ دَرَجَاتٍ وَأَكْبَرُ تَفْضِيلا}

Perhatikanlah bagaimana Kami lebihkan sebahagian dari mereka atas sebahagian (yang lain). Dan pasti kehidupan akhirat lebih tinggi tingkatnya dan lebih besar keutamaannya (Al-Isra’: 21)

Dan kalau seseorang itu adalah seorang yang engkar kepada wahyu dan dia dapat banyak rezeki yang melimpah ruah, maka itu adalah tanda yang Allah akan kenakan dia dengan penhakiman yang keras. Nanti akan ditanya dari mana dia dapat rezeki itu dan ke mana dia salurkan. Maka memang dia akan payah nanti. Rezeki yang dia dapat di dunia nanti akan menjadi hujah untuk menghukum dia nanti di akhirat. Maka rezeki itu adalah buruk untuknya. Dia mungkin rasa senang dengan rezeki itu semasa di dunia, tapi di akhirat nanti, dia akan menyesal kenapa dia dapat banyak rezeki.

Ada yang dapat banyak dan ada yang dapat sedikit sahaja. Kena redha dengan pemberian Allah itu kerana ianya adalah keputusan dari Allah. Kalau Allah beri rezeki yang banyak kepada kita, maka kita bersyukurlah dan sifat syukur itu lebih baik daripada rezeki yang Allah berikan; dan kalau kita dapat rezeki sedikit sahaja, maka bersabarlah. Dan kerana sabar kita itu, kita akan dapat pahala pula. Jadi tak dapat rezeki banyak tapi dapat pahala banyak. Ini lebih bagus, bukan?

 

وَما أَنفَقتُم مِّن شَيءٍ فَهُوَ يُخلِفُهُ

Dan barang apa saja yang kamu nafkahkan, maka Allah akan menggantinya 

Kemudian Allah beri anjuran dan motivasi untuk bersedekah dan mengeluarkan harta untuk jalan Allah. Allah beritahu yang apa sahaja yang kita berikan sama ada yang baik ataupun yang buruk akan berpusing dah patah balik kepada kita. Di dalam sebuah hadis disebutkan:

يَقُولُ اللهُ تَعَالَى: أنْفق أنْفق عَلَيْكَ”

Allah Swt. berfirman, “Berinfaklah kamu, maka Aku akan menggantinya kepadamu.”

Di dalam hadis lain disebutkan:

أَنَّ مَلِكَيْنِ يَصيحان كُلَّ يَوْمٍ، يَقُولُ أَحَدُهُمَا: “اللَّهُمَّ أَعْطِ مُمْسِكا تَلَفًا”، وَيَقُولُ الْآخَرُ: “اللَّهُمَّ أَعْطِ مُنْفِقًا خَلَفًا”

bahawa setiap pagi hari ada dua malaikat yang salah satunya berdoa, “Ya Allah, berikanlah kerosakan kepada orang yang kikir,” sedangkan yang lain mengatakan dalam doanya, “Ya Allah, berikanlah ganti kepada orang yang berinfak.”

Rasulullah Saw. pernah bersabda:

“أَنْفِقْ بِلَالًا وَلَا تَخْشَ مِنْ ذِي الْعَرْشِ إِقْلَالَا”

Infakkanlah terus hai Bilal, janganlah kamu takut bangkrap kerana Tuhan yang mempunyai Arasy.

Dalam dunia ini lagi kita sudah nampak bagaimana proses ini sudah berjalan. Macam kalau kita berikan sedekah kepada orang lain maka akan ada kebaikan yang patah balik kepada kita.

Dan sebaliknya kalau kita keluarkan duit kita untuk perkara yang buruk maka Allah akan berikan balasan yang buruk kepada kita.

Musyrikin Mekah pun faham tentang perkara ini. Oleh kerana itu apabila mereka nak bina balik Kaabah selepas ianya rosak, maka mereka iklankan  kepada mereka yang mahu bekerjasama bina balik Kaabah itu untuk dikeluarkan duit dari harta yang halal sahaja.

 

وَهُوَ خَيرُ الرّٰزِقينَ

dan Dialah Pemberi rezeki yang sebaik-baiknya.

Dan Allah adalah sebaik-baik pemberi rezeki. Allah tahu bagaimana hendak beri rezeki kepada kita dan ia tidak semestinya dalam bentuk wang dan harta. Maka jangan kita persoalkan: “Kenapalah Allah bagi dia susah yer.. padahal dia orang baik…”. Jangan kita kata begitu.

Kerana kebaikan itu boleh jadi dalam berbagai-bagai bentuk dan antaranya dengan beri keselamatan kepada kita. Maka ada yang Allah balas dengan menyelamatkan kita daripada perkara-perkara yang buruk. Ini adalah perkara yang amat penting.

Sebagai contoh, mungkin kita pergi temuduga di satu tempat kerja dan kita tidak dapat kerja itu. Mungkin kita bersedih kerana tidak dapat kerja di situ tetapi Allah sebenarnya mengelakkan kita daripada dapat kerja di situ kerana itu akan menyebabkan hidup kita jadi susah.

Maka kena redha dengan apa yang Allah berikan kepada kita. Kalau kita dapat terima hakikat ini, maka kita akan tenang sahaja hidup. Tidak susah nak fikir banyak sangat. Kalau ada, adalah. Kalau tidak ada, maka sabar dan redhalah.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Tarikh: 5 Januari 2018


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 034: Saba. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s