Tafsir Surah Luqman Ayat 29 – 31 (Sabar dan Syukur)

Ayat 29: Dalil aqli.

أَلَم تَرَ أَنَّ اللهَ يولِجُ اللَّيلَ فِي النَّهارِ وَيولِجُ النَّهارَ فِي اللَّيلِ وَسَخَّرَ الشَّمسَ وَالقَمَرَ كُلٌّ يَجري إِلىٰ أَجَلٍ مُّسَمًّى وَأَنَّ اللهَ بِما تَعمَلونَ خَبيرٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Do you not see [i.e., know] that Allāh causes the night to enter the day and causes the day to enter the night and has subjected the sun and the moon, each running [its course] for a specified term, and that Allāh, with whatever you do, is acquainted?

(MELAYU)

Tidakkah kamu memperhatikan, bahawa sesungguhnya Allah memasukkan malam ke dalam siang dan memasukkan siang ke dalam malam dan Dia tundukkan matahari dan bulan, masing-masing berjalan sampai kepada waktu yang ditentukan, dan sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.

 

أَلَم تَرَ أَنَّ اللهَ يولِجُ اللَّيلَ فِي النَّهارِ

Tidakkah kamu memperhatikan, bahawa sesungguhnya Allah memasukkan malam ke dalam siang

Siang dan malam bertukar ganti. Apabila sedang siang, Allah masukkan malam ke dalam siang itu dan menukarkan siang menjadi malam.

Kadang-kadang malam jadi pendek dan kadang-kadang siang jadi pendek. Yakni mengambil sebahagian dari waktu malam dimasukkan ke dalam waktu siang sehingga siang menjadi panjang, sedangkan malam pendek. Hal ini terjadi pada musim panas, kerana di musim panas itu siang hari sangat panjang. Kemudian secara perlahan panjang siang hari berkurang, sedangkan malam hari bertambah, sehingga pada akhirnya malam hari panjang dan siang hari pendek. Hal ini terjadi pada musim dingin.

Semua urusan penukaran siang dan malam, panjang dan pendeknya malam atau siang itu adalah dalam urusan Allah.

 

وَيولِجُ النَّهارَ فِي اللَّيلِ

dan memasukkan siang ke dalam malam

Semasa malam berlangsung, Allah masukkan siang supaya hari menjadi cerah dan siang bermula.

Allah menyebut tentang siang selepas ayat memberitahu dalam ayat 28 sebelum ini yang Dia Maha Mendengar dan Maha Melihat. Jadi tidak kira pada musim mana, samada siang atau malam, Allah tahu apa yang kita lakukan.

 

وَسَخَّرَ الشَّمسَ وَالقَمَرَ

dan Dia tundukkan matahari dan bulan

Matahari dan bulan yang besar itu dibawah takluk Allah. Allah menguasai keduanya dan keduanya berkhidmat menurut arahan Allah sahaja. Ada sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Abu Zar r.a. yang terdapat di dalam kitab Sahihain. Disebutkan bahawa Rasulullah Saw. bersabda:

“يَا أَبَا ذَرٍّ، أَتَدْرِي أَيْنَ تَذْهَبُ هَذِهِ الشَّمْسُ؟ “. قُلْتُ: اللَّهُ وَرَسُولُهُ أَعْلَمُ. قَالَ: “فَإِنَّهَا تَذْهَبُ فَتَسْجُدُ تَحْتَ الْعَرْشِ، ثُمَّ تَسْتَأْذِنُ ربَّها فَيُوشِكُ أَنْ يُقَالَ لَهَا: ارْجِعِي مِنْ حَيْثُ جِئْتِ”

Wahai Abu Zar, tahukah kamu ke manakah matahari ini pergi?” Aku menjawab, “Allah dan Rasul-Nya lebih mengetahui.” Rasulullah Saw. bersabda, “Sesungguhnya matahari ini pergi dan sujud di bawah ‘Arasy kemudian ia meminta izin kepada Tuhannya. Maka sudah dekat masanya akan dikatakan kepada matahari, “Kembalilah kamu ke arah kamu datang (yakni terbitlah kamu dari arah barat).”

Maka, kalau Allah yang kuasai, maka bodohlah mereka yang menyembah matahari dan bulan itu. Memang ada agama yang sembah matahari dan bulan. Kerana itu ada ayat dalam Qur’an yang mengatakan jangan sembah matahari dan bulan, tapi sembahlah Allah yang menjadikan keduanya.

Menarik apabila Allah gunakan siang, malam, matahari dan bulan kerana matahari, siang dan malam mengurus ibadah kita setiap hari; dan bulan pula mengurus ibadah kita mengikut bulan seperti bulan Ramadhan Bulan Syawal dan Bulan Dzulhijjah.

 

كُلٌّ يَجري إِلىٰ أَجَلٍ مُّسَمًّى

masing-masing berjalan sampai kepada waktu yang ditentukan, 

Kalimah يَجري dari ج ر ي yang antara bermaksud ‘berlari’. Ini memberi isyarat yang matahari dan bulan ‘berlari’ atau bergerak dalam orbitnya. Ini dibuktikan dengan ilmu falak.

Makhluk Allah seperti matahari dan bulan itu berkhidmat kepada Allah sampai masa yang ditentukan olehNya. Sampai masa nanti, mereka akan hancur, sebagaimana kita juga nanti. Maka ini juga mengingatkan kita kepada Kiamat. Kerana kalau matahari dan bulan pun hancur, maka tentulah kita pun hancur juga.

 

وَأَنَّ اللهَ بِما تَعمَلونَ خَبيرٌ

dan sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.

Apabila kita semua mati, maka nanti Allah akan balas segala perbuatan kita semasa di dunia kerana Allah tahu segala apa yang kita lakukan. Allah rekod semua sekali yang kita lakukan. Nanti semuanya akan dipersembahkan untuk dinilai oleh Allah samada ianya berdosa atau layak dapat pahala.


 

Ayat 30: Kenapakah segala penjelasan di dalam ayat-ayat sebelum ini diberikan kepada kita?

ذٰلِكَ بِأَنَّ اللهَ هُوَ الحَقُّ وَأَنَّ ما يَدعونَ مِن دونِهِ الباطِلُ وَأَنَّ اللهَ هُوَ العَلِيُّ الكَبيرُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

That is because Allāh is the Truth, and that what they call upon other than Him is falsehood, and because Allāh is the Most High, the Grand.

(MELAYU)

Demikianlah, kerana sesungguhnya Allah, Dialah yang hak dan sesungguhnya apa saja yang mereka seru selain dari Allah itulah yang batil; dan sesungguhnya Allah Dialah Yang Maha Tinggi lagi Maha Besar.

 

ذٰلِكَ بِأَنَّ اللهَ هُوَ الحَقُّ

Demikianlah, kerana sesungguhnya Allah, Dialah yang hak

Allah sampaikan segala pengajaran dalam Qur’an ini supaya yakin yang Allah itulah al-Haq. Dialah sahaja Tuhan dan ilah yang sebenar. Dialah yang maha berkuasa. Oleh kerana itu Dia sahaja yang boleh diseru dan ditaati tanpa soal.

 

وَأَنَّ ما يَدعونَ مِن دونِهِ الباطِلُ

dan sesungguhnya apa saja yang mereka seru selain dari Allah itulah yang batil; 

Tiada seorang pun dari mereka yang dapat menggerakkan suatu zarrah pun kecuali dengan izin-Nya. Seandainya seluruh penduduk bumi berkumpul (bersatu) untuk menciptakan seekor lalat, tentulah mereka tidak akan mampu melakukannya.

Tapi ramai yang menyeru selain Allah, bukan? Allah hendak menekankan bahawa apa yang mereka seru itu adalah perbuatan yang salah dan batal. Ianya tidak dibenarkan dan ianya adalah amalan yang syirik.

Mereka yang menyeru selain Allah itu kerana mereka jauh dari wahyu dan tidak kenal Allah dengan sebenarnya. Mereka ditipu oleh syaitan yang hendak manusia melakukan syirik.

Kerana tidak faham perkara inilah yang menyebabkan ramai dari kalangan orang Islam termasuk kalangan kita yang menyeru roh Nabi, wali dan malaikat dalam doa-doa mereka. Kerana mereka tidak belajar tafsir Qur’an dengan benar, maka mereka sangka itu adalah amalan baik.

 

وَأَنَّ اللهَ هُوَ العَلِيُّ الكَبيرُ

dan sesungguhnya Allah Dialah Yang Maha Tinggi lagi Maha Besar.

Allah sahaja yang layak kerana Dialah yang Maha Tinggi. Dan Dialah yang Maha Besar, tidak ada yang lebih besar dariNya. Kenapa lagi kita nak seru selain Allah kalau selain Allah itu semuanya lebih rendah dan lebih kecil dari Allah.


 

Ayat 31: Dalil aqli. Allah suruh tengok kapal di lautan.

أَلَم تَرَ أَنَّ الفُلكَ تَجري فِي البَحرِ بِنِعمَتِ اللهِ لِيُرِيَكُم مِّن آيٰتِهِ ۚ إِنَّ في ذٰلِكَ لَآٰيٰتٍ لِّكُلِّ صَبّارٍ شَكورٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Do you not see that ships sail through the sea by the favor of Allāh that He may show you of His signs? Indeed in that are signs for everyone patient and grateful.

(MELAYU)

Tidakkah kamu memperhatikan bahawa sesungguhnya kapal itu berlayar di laut dengan nikmat Allah, supaya diperlihatkan-Nya kepadamu sebahagian dari tanda-tanda (kekuasaan)-Nya. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi semua orang yang sangat sabar lagi banyak bersyukur.

 

أَلَم تَرَ أَنَّ الفُلكَ تَجري فِي البَحرِ بِنِعمَتِ اللهِ

Tidakkah kamu memperhatikan bahawa sesungguhnya kapal itu berlayar di laut dengan nikmat Allah, 

Sebelum ini telah disebut bagaimana matahari dan bulan ‘berlari’ di dalam orbitnya. Dan sekarang disebut pula bagaimana kapal pula berlari di dalam lautan. Maksudnya ‘belajar’.

Apabila kapal berlayar di dalam lautan maka kita tahu bahawa ianya tidak pasti selamat kerana lautan selalunya bergelora tetapi kita tidak perasan perkara begitu apabila kita melihat matahari dan bulan. Maka Allah hendak memberitahu bahawa pergerakan planet di angkasa itu juga seperti perjalanan laut dan kapal di mana ia juga berada di dalam takluk Allah. Sebagaimana Allah selamatkan pergerakan kapal di lautan, begitu juga Allah selamatkan pergerakan planet dan bintang di angkasa.

Maka ini mengingatkan manusia, walaupun mereka ada teknologi canggih macam mana pun untuk buat kapal, tapi kalau Allah tidak beri keselamatan kepada mereka, mereka akan tenggelam juga. Kerana tidak ada teknologi yang dapat mengalahkan kekuatan lautan itu. Kalau orang yang tidak percaya Tuhan pun, cubalah mereka duduk dalam kapal yang sedang dilantun ombak laut yang kuat. Tentu mereka pun takut juga, waktu itu barulah mereka nak berdoa kepada ‘tuhan’ yang mereka tidak percaya itu.

 

لِيُرِيَكُم مِّن آيٰتِهِ

supaya diperlihatkan-Nya kepadamu sebahagian dari tanda-tanda (kekuasaan)-Nya.

Kapal dapat terapung dan bergerak di lautan itu adalah salah satu perkara yang ajaib sebenarnya. Kalau benda berat, selalunya tenggelam dalam air, bukan? Tapi kapal itu boleh buat terapung dan bergerak dengan laju pula di lautan. Ini semua dalam kuasa Allah.

Maka kalau kita terima perkara ini, maka senanglah untuk kita menyerahkan diri kita kepada Allah dengan sepenuhnya. Kerana kita dah sedar dan yakin yang tidak ada kuasa selain kuasa Allah. Barulah senang kita nak berharap dan berdoa kepada Allah sahaja. Kerana kuasa sepenuhnya di tangan Allah, bukan?

 

إِنَّ في ذٰلِكَ لَآٰيٰتٍ لِّكُلِّ صَبّارٍ شَكورٍ

Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi semua orang yang sangat sabar lagi banyak bersyukur.

Semua kehebatan yang Allah sebutkan adalah sebagai tanda bagi orang yang sabar. Kalimah صَبّارٍ adalah kalimah sabar tapi dalam bentuk mubalaghah yang memberi isyarat yang orang yang dimaksudkan itu adalah orang yang sabar berkali-kali.

Manusia kena belajar sabar dalam segenap perkara dalam kehidupan. Akan ada sahaja kejadian yang menduga kesabaran kita. Sabar ini boleh didapati apabila manusia sedar yang mereka itu hanyalah hamba sahaja dan tidak boleh nak melawan kehendak Allah. Kena sedar yang Allah itu Tuhan dan Dia boleh buat apa-apa sahaja yang Dia hendak. Kalau dapat terima perkara ini, barulah senang untuk dapat sabar.

Bukan sahaja orang itu sabar, tapi dalam masa yang sama dia bersifat شَكورٍ. Iaitu orang yang mencari peluang untuk bersyukur kepada Allah. Kalau dapat sikit atau banyak, dia akan bersyukur kepada Allah. Dia sedar dia itu hamba dan tidak layak untuk dapat apa-apa pun. Tapi apabila Allah beri sesuatu, maka mereka akan rasa bersyukur sangat. Kerana kalau orang yang tahu dia tidak patut dapat apa-apa tapi dia dapat juga, tentu dia bersyukur, bukan?

Ringkasnya, kita kena sabar dalam penderitaan dan bersyukur dalam kenikmatan. Kedua-dua perkara ini akan sentiasa sahaja berlaku dan dua sifat ini kena sentiasa sahaja ada.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.

Tarikh: 14 November 2017


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Tafhim-ul-Qur’an, Abul A’la Maududi

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 031: Luqman. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s