Tafsir Surah Dzariyat Ayat 43 – 51 (Lari kepada Allah)

Ayat 43: Ini adalah satu lagi kisah sebagai contoh ke-empat.

وَفي ثَمودَ إِذ قيلَ لَهُم تَمَتَّعوا حَتّىٰ حينٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And in Thamūd, when it was said to them, “Enjoy yourselves for a time.”

(MELAYU)

Dan pada (kisah) kaum Tsamud ketika dikatakan kepada mereka: “Bersenang-senanglah kalian sampai suatu waktu”.

 

وَفي ثَمودَ

Dan pada (kisah) kaum Tsamud

Selepas kaum Aad dimusnahkan, kaum yang dibangkitkan selepas mereka adalah kaum Tsamud. Kaum ini juga dikenali oleh Penduduk Mekah kerana mereka laku di kawasan peninggalan mereka juga. Nabi mereka adalah Nabi Saleh a.s.

 

إِذ قيلَ لَهُم تَمَتَّعوا حَتّىٰ حينٍ

ketika dikatakan kepada mereka: “Bersenang-senanglah kalian sampai suatu waktu”.

Ayat ini ringkas sahaja, terus disebut apakah azab yang dikenakan kepada mereka. Kisah mereka disebut dalam banyak surah-surah yang lain. Ringkasnya mereka telah diberikan dengan unta mukjizat kerana mereka sendiri yang minta. Tapi akhirnya mereka bunuh unta itu.

Selepas mereka bunuh unta mukjizat itu maka mereka diberi masa hanya tiga hari. Buatlah apa yang nak buat selama tiga hari itu; bersenang lenanglah kamu kerana ada masa tiga hari sahaja, tidak lebih dari itu.


 

Ayat 44:

فَعَتَوا عَن أَمرِ رَبِّهِم فَأَخَذَتهُمُ الصّٰعِقَةُ وَهُم يَنظُرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But they were insolent toward the command of their Lord, so the thunderbolt seized them while they were looking on.

(MELAYU)

Maka mereka berlaku angkuh terhadap perintah Tuhannya, lalu mereka disambar petir dan mereka melihatnya.

 

فَعَتَوا عَن أَمرِ رَبِّهِم

Maka mereka berlaku degil terhadap perintah Tuhannya,

Kalimah فَعَتَوا dari ع ت و yang bermaksud kedegilan, melawan yang tinggi sekali.

 

فَأَخَذَتهُمُ الصّٰعِقَةُ

lalu mereka disambar petir 

Kalimah صاعقة boleh bermaksud petir dan juga tempikan yang kuat. Tempikan yang kuat yang sampai menghancurkan mereka.

Dalam ayat ini digunakan kalimah صاعقة tapi dalam ayat-ayat yang lain, ada digunakan kalimah yang lain. Ini mungkin bermaksud mereka dikenakan dengan semua jenis azab yang disebut itu.

 

وَهُم يَنظُرونَ

dan mereka melihatnya.

Mereka hanya dapat melihat sahaja. Mereka boleh lihat sendiri bagaimana seorang demi seorang mati di hadapan mereka. Mereka tidak boleh buat apa.


 

Ayat 45:

فَمَا استَطٰعوا مِن قِيامٍ وَما كانوا مُنتَصِرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And they were unable to arise, nor could they defend themselves.

(MELAYU)

Maka mereka sekali-kali tidak dapat bangun dan tidak pula mendapat pertolongan,

 

فَمَا استَطٰعوا مِن قِيامٍ

Maka mereka sekali-kali tidak dapat bangun

Mereka tidak dapat berdiri dengan betul kerana azab itu, lalu bagaimana mereka hendak lari meminta tolong kepada orang lain?

 

وَما كانوا مُنتَصِرينَ

dan tidak pula mendapat pertolongan,

Maka tidak ada sesiapa pun yang boleh tolong mereka lagi.


 

Ayat 46: Ini adalah kisah kelima iaitu kisah Nabi Nuh a.s.

وَقَومَ نوحٍ مِّن قَبلُ ۖ إِنَّهُم كانوا قَومًا فٰسِقينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [We destroyed] the people of Noah before; indeed, they were a people defiantly disobedient.

(MELAYU)

dan (Kami membinasakan) kaum Nuh sebelum itu. Sesungguhnya mereka adalah kaum yang fasik.

 

وَقَومَ نوحٍ مِّن قَبلُ

dan kaum Nuh sebelum itu.

Kaum Nabi Nuh juga telah dibinasakan. Dan mereka itu dari dulu lagi, kerana mereka adalah kaum yang awal. Sebelum kaum Tsamud, Aad dan juga Sodom dimusnahkan.

 

إِنَّهُم كانوا قَومًا فٰسِقينَ

Sesungguhnya mereka adalah kaum yang fasik.

Mereka itu dengan terang sekali menolak kebenaran dan melakukan dosa dengan banyak. Mereka menolak untuk menerima akidah tauhid. Maka kerana itulah mereka dimusnahkan.


 

Ayat 47: Dalil aqli. Sebelum ini telah disebut dengan dalil-dalil naqli iaitu kisah dari kaum yang terdahulu. Sekarang Allah gunakan dalil aqli – suruh kita lihat alam ini pula.

وَالسَّماءَ بَنَينٰها بِأَيدٍ وَإِنّا لَموسِعونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And the heaven We constructed with strength, and indeed, We are [its] expander.

(MELAYU)

Dan langit itu Kami bangun dengan kekuasaan (Kami) dan sesungguhnya Kami benar-benar berkuasa

 

وَالسَّماءَ بَنَينٰها بِأَيدٍ

Dan langit itu Kami bangun dengan tangan (Kami)

Surah ini banyak memberi isyarat kepada rezeki dan langit adalah tempat turunnya rezeki dan kerana itu Allah sebut langit yang dijadikan dengan tanganNya.

 

وَإِنّا لَموسِعونَ

dan sesungguhnya Kami benar-benar mengembangkan

Kalimah لَموسِعونَ dari و س ع yang bermaksud kembang. Allah memberitahu bahawa  langit ini semakin kembang dan ini juga telah disahkan oleh saintis. Alam ini berterusan mengembang.

Allah hendak memberitahu yang Dia sendiri yang mencipta alam ini dan Dialah juga yang mengembangkan alam ini tanpa bantuan sesiapa pun. Jadi ini adalah tauhid fi tasarruf. Allah sahaja yang mengurus alam ini sendirian berhad dan kerana itu tidak patut kalau ada yang kata Allah tidak mampu membangunkan semula makhluk selepas Kiamat.

Juga boleh bermaksud, Allah telah menjadikan alam ini, dan tidaklah Allah biarkan sahaja alam ini begitu sahaja. Allah tetap memberikan keperluan kehidupan di dalam alam ini. Kerana itu ada sahaja perkara baru yang terjadi di dalam ini. Maka ini menunjukkan kekuasaan Allah yang amat luar dan kembang dan takkanlah Tuhan yang begini berkuasa tidak boleh nak mengulangi kejadian makhlukNya di akhirat kelak?


 

Ayat 48:

وَالأَرضَ فَرَشنٰها فَنِعمَ المٰهِدونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And the earth We have spread out, and excellent is the preparer.

(MELAYU)

Dan bumi itu Kami hamparkan, maka sebaik-baik yang menghamparkan (adalah Kami).

 

وَالأَرضَ فَرَشنٰها

Dan bumi itu Kami hamparkan,

Kalimah ف ر ش bermaksud lantai yang selesa. Dihamparkan bumi ini untuk mudah kita berjalan di atasnya. Tapi tidaklah ini bermaksud bumi ini ‘datar’ pula. Bumi ini tetap sfera. Tapi dengan keluasan bumi ini kita tidak terasa pun yang ianya sfera. Maka mudah sahaja untuk kita berjalan dan mengembara di atasnya.

 

فَنِعمَ المٰهِدونَ

maka sebaik-baik yang menghamparkan (adalah Kami).

Kalimah المٰهِدونَ dari م ه د yang bermaksud menghamparkan, bagi rata, bagi tegang (macam kemaskan cadar pada katil). Allah memberikan keselesaan di bumi ini selesa untuk didiami seperti pelukan seorang ibu kepada anaknya.

Dalam banyak-banyak yang bagi keselesaan kepada orang lain, Allah lah yang paling baik, tidak ada tandingan bagi Allah. Allah telah beri segalanya kepada kita, yang tidak ada yang boleh berikan selain dari Allah.


 

Ayat 49:

وَمِن كُلِّ شَيءٍ خَلَقنا زَوجَينِ لَعَلَّكُم تَذَكَّرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And of all things We created two mates [i.e., counterparts]; perhaps you will remember.

(MELAYU)

Dan segala sesuatu Kami ciptakan berpasang-pasangan supaya kamu mengingat kebesaran Allah.

 

Semua ciptaan Allah ini ada pasangannya seperti langit dan bumi yang telah disebut sebentar tadi. Berbagai-bagai jenis yang Allah ciptakan. Semuanya ada pasangannya dan Allah sahaja yang tidak ada pasangan.

Kenapa penting untuk kita melihat kejadian alam ini dalam bentuk pasangan? Kenapa konsep ‘pasangan’ ini penting? Kerana macam diri kita ada roh dan juga ada jasad kita, begitu juga dengan kehidupan kita di dunia ini ada pasangannya iaitu kehidupan di akhirat kelak. Dengan adanya alam dunia ini, tentu ia juga ada pasangannya. Dan apakah pasangannya? Itulah akhirat. Maka akhirat itu pasti dengan adanya dunia ini.


 

Ayat 50: Selepas tahu yang akhirat itu pasti, maka apakah yang kita kena buat?

فَفِرّوا إِلَى اللهِ ۖ إِنّي لَكُم مِّنهُ نَذيرٌ مُّبينٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So flee to Allāh.¹ Indeed, I am to you from Him a clear warner.

  • i.e., turn to Allāh and take refuge in Him from disbelief and sin, thereby escaping His punishment.

(MELAYU)

Maka segeralah kembali kepada (mentaati) Allah. Sesungguhnya aku seorang pemberi peringatan yang nyata dari Allah untukmu.

 

فَفِرّوا إِلَى اللهِ

Maka segeralah kembali kepada (mentaati) Allah.

Dalam ayat tadi, sudah ada isyarat kepada akhirat. Akhirat itu sudah pasti dari hujah-hujah yang diberikan. Di akhirat nanti makhluk akan berlari kepada Allah, bukan? Semua kena tuju kepada Allah, bukan? Maka jangan tunggu waktu itu baru hendak berlari kepada Allah tetapi berlarilah kepada Allah semasa di dunia ini lagi. Maka bersegeralah lari mencari Allah.

Maksudnya taatlah kepada Allah. Kerana nanti kita sudah pasti nanti akan mengadap Allah. Bagaimana nak mengadap Allah kalau tidak taat kepadaNya semasa di dunia?

 

إِنّي لَكُم مِّنهُ نَذيرٌ مُّبينٌ

Sesungguhnya aku seorang pemberi peringatan yang nyata dari Allah untukmu.

Ikutlah ajaran dari Rasulullah ini kerana baginda telah ditugaskan untuk menyampaikan ajaran dari Allah. Baginda telah sampaikan ajaran agama ini dengan nyata, tanpa belit-belit.

Baginda hanya sampaikan ajaran tauhid sahaja, dengan percuma. Tidaklah baginda minta upah atau minta kuasa dari manusia dalam menyampaikan ajaran itu.


 

Ayat 51: Allah sambung ayat seterusnya tentang tauhid. Begitulah pentingnya ayat-ayat tauhid ini, sentiasa sahaja Allah ulang-ulang di dalam Qur’an. Sentiasa sahaja Allah akan kembali menyebut tentang tauhid. Allah ulang sabdaan Nabi Muhammad di dalam ayat ini.

وَلا تَجعَلوا مَعَ اللهِ إِلٰهًا آخَرَ ۖ إِنّي لَكُم مِّنهُ نَذيرٌ مُّبينٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And do not make [as equal] with Allāh another deity. Indeed, I am to you from Him a clear warner.

(MELAYU)

Dan janganlah kamu mengadakan ilah yang lain disamping Allah. Sesungguhnya aku seorang pemberi peringatan yang nyata dari Allah untukmu.

 

وَلا تَجعَلوا مَعَ اللهِ إِلٰهًا آخَرَ

Dan janganlah kamu mengadakan ilah yang lain disamping Allah.

Jangan jadikan ilah selain daripada Allah. Iaitu menjadikan pengharapan kepada selain dari Allah. Kita sembah, taat dan berharap kepada Allah sahaja. Ini memerlukan pemahaman yang jelas. Kerana ramai yang tidak tahu apakah maksud ilah itu. Kerana itu Musyrikin Mekah tolak kalimah la ilaaha illallah kerana mereka faham apa yang dikatakan. Tapi orang kita, kerana tidak faham maksud ‘ilah‘, mereka selalu sebut tapi dalam masa yang sama, mereka menjadikan ilah selain Allah.

Antara kesalaham utama yang dilakukan oleh masyarakat kita adalah menyeru ilah-ilah lain bersama dengan seruan kepada Allah. Iaitu roh-roh para Nabi, wali dan malaikat. Ini adalah kerana masyarakat kita tidak jelas tentang tauhid sebagaimana yang diajar dalam Qur’an.

 

إِنّي لَكُم مِّنهُ نَذيرٌ مُّبينٌ

Sesungguhnya aku seorang pemberi peringatan yang nyata dari Allah untukmu.

Tugas Rasulullah adalah untuk menyampaikan sahaja ajaran agama yang jelas kepada umat baginda. Dan baginda telah lakukan. Dan kita sebagai pengikut ajaran baginda, tentu juga kena sambung tugas baginda itu. Maka kita kena sampaikan ajaran tauhid ini kepada manusia, sebagaimana yang Allah sampaikan dalam Qur’an. Tapi, untuk boleh sampaikan, kenalah kita faham dulu, bukan?

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 051: Dhariyat. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s