Tafsir Surah Qasas Ayat 85 – 88 (Jangan seru yang lain bersama Allah)

Ayat 85: Ayat tasliah. Kita telah membaca kisah bagaimana Nabi Musa dikeluarkan dari kampung halamannya tetapi Allah telah mengembalikan baginda semula. Maka yakinlah wahai Muhammad, yang walaupun kamu kena keluar dari Mekah tetapi kamu akan kembali semula.

إِنَّ الَّذي فَرَضَ عَلَيكَ القُرءآنَ لَرادُّكَ إِلىٰ مَعادٍ ۚ قُل رَّبّي أَعلَمُ مَن جاءَ بِالهُدىٰ وَمَن هُوَ في ضَلٰلٍ مُّبينٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, [O Muḥammad], He who imposed upon you the Qur’ān will take you back to a place of return.¹ Say, “My Lord is most knowing of who brings guidance and who is in clear error.”

  • Meaning to Makkah (in this life) or to Paradise (in the Hereafter).

(MELAYU)

Sesungguhnya yang mewajibkan atasmu (melaksanakan hukum-hukum) Al Qur’an, benar-benar akan mengembalikan kamu ke tempat kembali. Katakanlah: “Tuhanku mengetahui orang yang membawa petunjuk dan orang yang dalam kesesatan yang nyata”.

 

إِنَّ الَّذي فَرَضَ عَلَيكَ القُرءآنَ

Sesungguhnya yang mewajibkan atasmu (melaksanakan hukum-hukum) Al Qur’an, 

Iaitu Allah kerana Allah lah yang telah mewajibkan ke atas Rasulullah untuk menyampaikan ajaran Qur’an kepada manusia.

 

لَرادُّكَ إِلىٰ مَعادٍ

benar-benar akan mengembalikan kamu ke tempat kembali.

Allah yang memfardhukan Qur’an ke atas Rasulullah akan mengembalikan baginda ke tempat asalnya dan ayat ini diturunkan ketika Rasulullah sedang meninggalkan Mekah. Waktu itu baginda sedang melihat dengan matanya dalam kesedihan ke arah Mekah kerana terpaksa meninggalkannya. Akan tetapi Allah berjanji akan mengembalikannya semula ke Mekah.

Ini seperti janji Allah kepada ibu Nabi Musa yang akan mengembalikan anaknya itu kepada ibunya. Dan Mekah itu adalah ibu kepada semua bandar.

 

قُل رَّبّي أَعلَمُ مَن جاءَ بِالهُدىٰ

Katakanlah: “Tuhanku mengetahui orang yang membawa petunjuk 

Musyrikin Mekah telah melakukan gangguan kepada baginda sampai baginda terpaksa keluar dari Mekah. Ini kerana  mereka kata mengajar ajaran salah dan sesat. Dan sekarang  Allah suruh beritahu siapakah yang lebih tahu siapakah yang membawa ajaran yang benar. Iaitu hendak memberitahu bahawa Nabi Muhammad lah yang membawa ajaran yang benar.

 

وَمَن هُوَ في ضَلٰلٍ مُّبينٍ

dan orang yang dalam kesesatan yang nyata”.

Dan Allah tahu siapakah yang mengamalkan ajaran yang salah. Musyrikin Mekah itu sudah lama mengamalkan amalan syirik. Walaupun mereka mengaku yang mereka itu pengikut ajaran Nabi Ibrahim, tapi mereka sudah lama jauh dari ajaran baginda.

Begitu jugalah dengan kebanyakan orang Islam di negara ini. Mereka mengaku mereka mengamalkan ajaran Islam, tapi benarkah begitu? Kalau benar, kenapa ia amat berlainan dari ajaran Rasulullah SAW? Kenapa ajaran Nabi larang amalkan bidaah tapi ustaz-ustaz kita ramai yang menganjurkan bidaah? Kenapa ajaran Nabi melarang tawasul kepada perantara-perantara tapi ramai dari kalangan ahli agama kita mengajar amalan salah ini kepada anak murid mereka?


 

Ayat 86: Allah mengingatkan jasaNya kepada baginda.

وَما كُنتَ تَرجو أَن يُلقىٰ إِلَيكَ الكِتٰبُ إِلّا رَحمَةً مِّن رَّبِّكَ ۖ فَلا تَكونَنَّ ظَهيرًا لِّلكٰفِرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And you were not expecting that the Book would be conveyed to you, but [it is] a mercy from your Lord. So do not be an assistant to the disbelievers.¹

  • In their religion by making any concessions to their beliefs.

(MELAYU)

Dan kamu tidak pernah sangka yang Al Qur’an diturunkan kepadamu, tetapi ia (diturunkan) kerana suatu rahmat yang besar dari Tuhanmu, sebab itu janganlah sekali-kali kamu menjadi penolong bagi orang-orang kafir.

 

وَما كُنتَ تَرجو أَن يُلقىٰ إِلَيكَ الكِتٰبُ

Dan kamu tidak pernah sangka yang Al Qur’an diturunkan kepadamu,

Baginda tak pernah sangka yang baginda akan dapat Qur’an itu sebagaimana Nabi Musa juga tidak sangka yang Allah akan berkata-kata terus dengan baginda. Akan tetapi itu semua diberikan kepada mereka berdua adalah sebagai rahmat daripada Allah.

Begitu juga kita ini tidak tahu siapakah yang akan dapat rahmat untuk kenal Qur’an dan dapat pula belajar tafsir Qur’an dan dapat mengamalkannya di dalam kehidupan kita. Ini juga adalah rahmat besar dari Allah. Ramai antara kita yang tidak terfikir pun yang kita akan dapat ilmu yang begitu hebat ini dan kita amat bersyukur kerana kita tahu dan dapat menerimanya.

 

إِلّا رَحمَةً مِّن رَّبِّكَ

tetapi ia (diturunkan) kerana suatu rahmat yang besar dari Tuhanmu, 

Nabi Muhammad telah mendapat rahmat besar ini dan baginda telah jalankan tugas baginda untuk menyampaikannya kepada umat. Tapi malangnya ramai lagi tidak mendapat rahmat dari Allah ini. Ramai yang masih lagi jahil dari ajaran tafsir Qur’an ini. Mereka sangka mereka benar-benar mengamalkan agama Islam tapi amalan mereka sebenarnya jauh dari ajaran wahyu yang sebenar.

Maka kita amat kasihan kepada mereka dan kita berharap dapat mengajak mereka untuk sama-sama dengan kita mengamalkan ajaran wahyu ini.

 

فَلا تَكونَنَّ ظَهيرًا لِّلكٰفِرينَ

sebab itu janganlah sekali-kali kamu menjadi penolong bagi orang-orang kafir.

Allah ingatkan baginda supaya jangan jadi pembantu kepada orang-orang kafir. Kenapa pula Allah berpesan begini kepada baginda? Ini kerana mungkin baginda rasa yang itu adalah kaumnya juga, maka mungkin baginda masih hendak membantu mereka tetapi Allah tidak benarkan. Selepas baginda berhijrah meninggalkan mereka maka baginda tidak patut ada belas kasihan kepada mereka lagi. Baginda tidak boleh bantu mereka lagi.

Malah tidak lama lagi akan ada perperangan antara Muslim dan Musyrikin Mekah itu. Maka baginda hendaklah terus menentang mereka sehinggalah agama tauhid dapat ditegakkan di atas muka bumi ini.


 

Ayat 87:

وَلا يَصُدُّنَّكَ عَن ءآيٰتِ اللهِ بَعدَ إِذ أُنزِلَت إِلَيكَ ۖ وَادعُ إِلىٰ رَبِّكَ ۖ وَلا تَكونَنَّ مِنَ المُشرِكينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And never let them avert you from the verses of Allāh after they have been revealed to you. And invite [people] to your Lord. And never be of those who associate others with Allāh.

(MELAYU)

Dan janganlah sekali-kali benarkan mereka dapat menghalangimu dari (menyampaikan) ayat-ayat Allah, sesudah ayat-ayat itu diturunkan kepadamu, dan serulah mereka kepada (jalan) Tuhanmu, dan janganlah sekali-sekali kamu termasuk orang-orang yang mempersekutukan Tuhan.

 

وَلا يَصُدُّنَّكَ عَن ءآيٰتِ اللهِ بَعدَ إِذ أُنزِلَت إِلَيكَ

Dan janganlah sekali-kali benarkan mereka dapat menghalangimu dari (menyampaikan) ayat-ayat Allah,

Apabila Allah telah beri arahan untuk meninggalkan Mekah, maka baginda kena ikut. Dan jangan biarkan orang-orang kafir itu menjadi penghalang kepada baginda untuk menyebarkan wahyu Qur’an ini dan juga mengamalkannya.

 

وَادعُ إِلىٰ رَبِّكَ

dan serulah mereka kepada (jalan) Tuhanmu,

Dan baginda disuruh untuk terus mengajak manusia kepada Allah. Iaitu mengajak manusia untuk menyembah Allah dalam tauhid. Maka kena sampaikan ajaran Qur’an kepada manusia dengan berterusan.

Maka ini juga mengajar kita yang ajaran pertama yang kita kena sampaikan adalah ajak kepada Allah iaitu ajar ajaran tauhid kepada manusia. Inilah yang terpenting sekali. Sebelum diberikan dengan ajaran-ajaran lain, maka kena sampaikan ajaran Qur’an dulu.

 

وَلا تَكونَنَّ مِنَ المُشرِكينَ

dan janganlah sekali-sekali kamu termasuk orang-orang yang mempersekutukan Tuhan.

Maksudnya jangan jadi musyrik. Dan dalam ayat ini ia bermaksud jangan lagi duduk bersama-sama dengan orang-orang Mekah yang mengamalkan syirik itu.

Kepada kita, hendaklah kita menjauhkan diri dari fahaman dan ajaran syirik. Maka kenalah belajar apakah syirik itu. Ramai dari kalangan masyarakat kita tidak tahu pun apakah maksud tauhid dan apakah maksud syirik kerana tidak belajar tafsir Qur’an. Maka kita berharap semoga pembelajaran tafsir Qur’an ini akan berterusan diajar kepada masyarakat kita supaya lebih ramai yang faham tentangnya.


 

Ayat 88:

وَلا تَدعُ مَعَ اللهِ إِلٰهًا ءآخَرَ ۘ لا إِلٰهَ إِلّا هُوَ ۚ كُلُّ شَيءٍ هالِكٌ إِلّا وَجهَهُ ۚ لَهُ الحُكمُ وَإِلَيهِ تُرجَعونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And do not invoke with Allāh another deity. There is no deity except Him. Everything will be destroyed except His Face.¹ His is the judgement, and to Him you will be returned.

  • i.e., except Himself.

(MELAYU)

Janganlah kamu seru ilah lain di samping Allah. Tidak ada ilah melainkan Dia. Tiap-tiap sesuatu pasti binasa, kecuali Allah. Bagi-Nya-lah segala penentuan, dan hanya kepada-Nya-lah kamu dikembalikan.

 

وَلا تَدعُ مَعَ اللهِ إِلٰهًا ءآخَرَ

Janganlah kamu seru ilah lain di samping Allah.

Jangan menyeru ilah yang lain bersama dengan nama Allah. Ini adalah perkara yang penting, kerana ada yang seru Allah, tapi dalam masa yang sama, seru juga selain Allah. Mereka minta tolong kepada Allah, tapi ada yang minta tolong kepada roh-roh Nabi, wali dan malaikat.

 

لا إِلٰهَ إِلّا هُوَ

Tidak ada ilah melainkan Dia.

Janganlah ada fahaman kepercayaan adanya ilah lain selain Allah. Inilah pegangan penting tauhid kita. Ilah itu hanya Allah sahaja. Tapi ramai yang tidak faham bab ilah ini, maka walaupun mereka mengucap, tapi mereka mengamalkan syirik juga kerana mereka sembah dan seru selain Allah sebagai ilah. Maka kena faham maksud ilah itu.

 

كُلُّ شَيءٍ هالِكٌ إِلّا وَجهَهُ

Tiap-tiap sesuatu pasti binasa, kecuali WajahNya.

Kata wajah dalam ayat ini dimaksudkan Zat. Bergantunglah sahaja kepada Allah, berharap kepada Allah lah sahaja, doa kepada Allah lah sahaja. Kerana hanya Allah sahaja yang kekal. Selain dari Allah tidak kekal. Jadi kenapa nak berharap kepada yang tidak kekal sedangkan ada yang kekal abadi, iaitu Allah?

 

لَهُ الحُكمُ وَإِلَيهِ تُرجَعونَ

Bagi-Nya-lah segala penentuan, dan hanya kepada-Nya-lah kamu dikembalikan.

Segala keputusan dan hukum adalah milik Allah. Allah yang menentukan perjalanan hidup kita.

Dan akhir sekali kita akan balik bertemu denganNya. Maka hendaklah kita jaga kehendakNya kerana kalau kita tidak jaga, bagaimana nanti kita nak mengadapNya?

Allahu a’lam. Sekian tamatlah tafsir Surah Qasas ini. Sambung ke surah yang seterusnya, Surah Dzariyat.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 028: Qasas. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s