Tafsir Surah Qasas Ayat 81 – 84 (Qarun dibenamkan dalam tanah)

Ayat 81: Takhwif Duniawi

فَخَسَفنا بِهِ وَبِدارِهِ الأَرضَ فَما كانَ لَهُ مِن فِئَةٍ يَنصُرونَهُ مِن دونِ اللهِ وَما كانَ مِنَ المُنتَصِرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We caused the earth to swallow him and his home. And there was for him no company to aid him other than Allāh, nor was he of those who [could] defend themselves.

(MELAYU)

Maka Kami benamkanlah Qarun beserta rumahnya ke dalam bumi. Maka tidak ada baginya suatu golonganpun yang menolongnya terhadap azab Allah. Dan tiadalah dia termasuk orang-orang (yang dapat) membela (dirinya).

 

فَخَسَفنا بِهِ وَبِدارِهِ الأَرضَ

Maka Kami benamkan Qarun beserta rumahnya ke dalam bumi.

Allah buat keputusan untuk karamkan Qarun ke dalam tanah. Rumah dan dia sekali masuk dalam tanah. Dia banggakan rumahnya yang hebat, maka Allah benamkan dalam tanah terus sekali dengan rumahnya itu.

 

فَما كانَ لَهُ مِن فِئَةٍ يَنصُرونَهُ مِن دونِ اللهِ

Maka tidak ada baginya suatu golonganpun yang menolongnya terhadap azab Allah. 

Dia tidak dapat mencari فِئَةٍ (kumpulan yang besar) yang untuk membantunya. Kalau dulu dia ada orang-orang yang gagah dan kuat untuk membantunya, menjaga hartanya, tapi apabila sudah datang keputusan Allah untuk musnahkan dia, tidak ada sesiapa yang dapat membantu.

 

وَما كانَ مِنَ المُنتَصِرينَ

Dan tiadalah dia termasuk orang-orang (yang dapat) membela (dirinya).

Dan tentulah dia sendiri tidak dapat membantu dirinya sendiri. Maka terbenamlah Qarun dengan segala hartanya dalam tanah. Kerana itulah, kalau orang kita harta dalam tanah seperti emas dan perak, orang kita panggil itu ‘Harta Karun’. Ini sebagai nama sahaja. Bukanlah harta-harta Qarun itu sampai ke tanah kita pula.


 

Ayat 82: Apa pula kata orang-orang yang dulu kagum dan hendak menjadi seperti Qarun?

وَأَصبَحَ الَّذينَ تَمَنَّوا مَكانَهُ بِالأَمسِ يَقولونَ وَيكَأَنَّ اللهَ يَبسُطُ الرِّزقَ لِمَن يَشاءُ مِن عِبادِهِ وَيَقدِرُ ۖ لَولا أَن مَّنَّ اللهُ عَلَينا لَخَسَفَ بِنا ۖ وَيكَأَنَّهُ لا يُفلِحُ الكٰفِرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And those who had wished for his position the previous day began to say, “Oh, how Allāh extends provision to whom He wills of His servants and restricts it! If not that Allāh had conferred favor on us, He would have caused it to swallow us. Oh, how the disbelievers do not succeed!”

(MELAYU)

Dan jadilah orang-orang yang kelmarin mencita-citakan kedudukan Qarun itu, berkata: “Aduhai, benarlah Allah melapangkan rezeki bagi siapa yang Dia kehendaki dari hamba-hambanya dan menyempitkannya; kalau Allah tidak melimpahkan kurunia-Nya atas kita benar-benar Dia telah membenamkan kita (pula). Aduhai benarlah, tidak beruntung orang-orang yang mengingkari (nikmat Allah)”.

 

وَأَصبَحَ الَّذينَ تَمَنَّوا مَكانَهُ بِالأَمسِ يَقولونَ

Dan jadilah orang-orang yang kelmarin mencita-citakan kedudukan Qarun itu, berkata:

Barulah orang-orang materialistik dulu, yang teringin nak jadi seperti Qarun itu sedar. Kerana mereka dah lihat apa yang terjadi kepada Qarun, maka barulah mereka terpina dan terfikir tentang kebenaran.

 

وَيكَأَنَّ اللهَ يَبسُطُ الرِّزقَ لِمَن يَشاءُ مِن عِبادِهِ وَيَقدِرُ

“Aduhai, benarlah Allah melapangkan rezeki bagi siapa yang Dia kehendaki dari hamba-hambanya dan menyempitkannya;

Mereka sekarang baru sedar yang Allahlah yang mengembangkan rezeki dan menyekat rezeki kepada sesiapa sahaja. Allah yang boleh beri dan Allah juga yang boleh ambil balik. Ada yang Allah kembangkan dengan bagi banyak harta dan kekayaan; dan ada yang Allah bagi ikut kadarnya sahaja iaitu sekadar yang Allah tentukan sahaja.

Kita kena sedar yang kekayaan bukanlah tanda Allah sayang kepada seseorang. Kekayaan itu diberi sebagai dugaan sahaja. Kekayaan itu dugaan dan begitu juga kemiskinan.  Maksudnya, harta benda itu bukanlah merupakan pertanda bahwa Allah redha kepada pemiliknya. Kerana sesungguhnya Allah memberi dan mencegah, menyempitkan dan melapangkan, dan merendahkan serta meninggikan. Apa yang ditetapkan-Nya hanyalah mengandung hikmah yang sempurna dan hujah yang kuat, sebagaimana yang telah disebutkan di dalam sebuah hadis marfu‘ yang diriwayatkan melalui Ibnu Mas’ud:

“إِنَّ اللَّهَ قَسَمَ بَيْنَكُمْ أَخْلَاقَكُمْ، كَمَا قَسَمَ أَرْزَاقَكُمْ وَإِنَّ اللَّهَ يُعْطِي الْمَالَ مَنْ يُحِبُّ، وَمَنْ لَا يُحِبُّ، وَلَا يُعْطِي الْإِيمَانَ إِلَّا مَنْ يُحِبُّ”

Sesungguhnya Allah membagi akhlak di antara kalian sebagaimana Dia membagi rezeki buat kalian. Dan sesungguhnya Allah memberi harta kepada orang yang Dia cintai, juga orang yang tidak dicintainya; tetapi Dia tidak memberi iman kecuali hanya kepada orang yang Dia sukai saja.

 

لَولا أَن مَّنَّ اللهُ عَلَينا لَخَسَفَ بِنا

kalau Allah tidak melimpahkan kurunia-Nya atas kita benar-benar Dia telah membenamkan kita (pula). 

Mereka sedar tentang rahmat yang Allah telah limpahkan kepada mereka. Mereka kata, kalaulah Allah tidak beri rahmat kepada mereka, tentu kita pun akan terbenam sekali dengan Qarun itu kerana mereka dulu pun fikir sama macam dia juga.

Baru mereka tahu bahayanya sifat materialistik. Kita kena ingat yang Qarun itu bukan dibenam ke dalam tanah kerana dia kaya, tetapi kerana dia bersifat materialistik dan menunjuk-nunjuk kekayaannya. Tidaklah salah kalau kaya, tapi janganlah sampai bersikap materialistik sampaikan melebihkan harta dari agama; jangan sampai harta itu melekakan kita dari persediaan kita kepada akhirat.

 

وَيكَأَنَّهُ لا يُفلِحُ الكٰفِرونَ

Aduhai benarlah, tidak beruntung orang-orang yang mengingkari (nikmat Allah)”.

Orang kafir tidak akan berjaya. Iaitu mereka yang tidak mensyukuri nikmat Allah. Kalau kita syukur dengan nikmat Allah, Allah boleh tambah lagi nikmat kita itu. Tapi kalau kita engkar dan kufur, maka Allah boleh tarik balik dan berikan azab kepada kita.


 

Ayat 83: Allah ingatkan kita balik tentang Akhirat.

تِلكَ الدّارُ الآخِرَةُ نَجعَلُها لِلَّذينَ لا يُريدونَ عُلُوًّا فِي الأَرضِ وَلا فَسادًا ۚ وَالعٰقِبَةُ لِلمُتَّقينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

That home of the Hereafter We assign to those who do not desire exaltedness upon the earth or corruption. And the [best] outcome is for the righteous.

(MELAYU)

Negeri akhirat itu, Kami jadikan untuk orang-orang yang tidak ingin menyombongkan diri dan berbuat kerosakan di (muka) bumi. Dan kesudahan (yang baik) itu adalah bagi orang-orang yang bertakwa.

 

تِلكَ الدّارُ الآخِرَةُ

Negeri akhirat itu,

Negeri akhirat dan rumah yang di akhirat itulah yang kita hendak kejar dan bukan rumah di dunia. Ini kerana rumah di dunia ini tidak kekal dan tidak selamat sebagaimana rumah rumah Qarun. Dia berbangga sangat dengan rumahnya yang banyak, hebat dan besar itu, tapi bila Allah nak hancurkan dan masukkan ke dalam tanah, senang sahaja Allah lakukan.

 

نَجعَلُها لِلَّذينَ لا يُريدونَ عُلُوًّا فِي الأَرضِ

Kami jadikan untuk orang-orang yang tidak ingin menyombongkan diri 

Maka hendaklah kita kejar rumah yang di akhirat itu. Tetapi rumah-rumah di akhirat itu akan diberikan kepada mereka yang beriman dan tidak bersifat materialistik. Dan diberikan kepada orang yang tidak sombong dalam menerima kebenaran.

Sebagaimana yang dikatakan oleh Ikrimah, makna al-uluwwu ialah menyombongkan diri. Menurut Sa’id ibnu Jubair, al-uluwwu ertinya melakukan sewenang-wenang. Sufyan ibnu Sa’id As-Sauri telah meriwayatkan dari Mansur, dari Mus­lim Al-Batin, bahawa makna yang dimaksud ialah menyombongkan diri tanpa alasan yang dibenarkan dan membuat kerosakan serta mengambil harta tanpa alasan yang dibenarkan (dari tangan orang lain).

 

وَلا فَسادًا

dan berbuat kerosakan di (muka) bumi. 

Dan kelebihan di negeri akhirat itu akan diberikan mereka yang tidak berbuat kerosakan di atas muka bumi ini. Kenapa orang kaya dikatakan boleh berbuat kerosakan di muka bumi pula?

Kerana orang-orang kaya di atas dunia inilah yang menyebabkan kemaksiatan dan perkara-perkara buruk terus berlaku. Ini kerana mereka-mereka inilah yang minum arak dan mereka inilah yang berjudi dan mereka inilah yang mengadakan pertunjukan-pertunjukan yang teruk dan sebagainya. Majoriti benda-benda yang teruk yang merosakkan akhlak itu dicipta dan dikembangkan kerana hendak memenuhi nafsu mereka. Kerana orang-orang miskin, tidak ada duit nak buat semua benda itu.

Sebagai contoh, Las Vegas tempat judi yang terbesar di dunia itu, dipenuhi oleh orang-orang yang kaya, yang ada duit untuk dibuang.

 

وَالعٰقِبَةُ لِلمُتَّقينَ

Dan kesudahan (yang baik) itu adalah bagi orang-orang yang bertakwa.

Maka, kalau orang yang baik, tidak sombong, tidak berbuat kerosakan kemudian mereka bertaqwa, iaitu mereka mengamalkan Islam seperti yang sepatutnya, jaga hukum yang Allah telah berikan, maka merekalah yang layak menerima kesudahan yang baik di akhirat itu.


 

Ayat 84: Tabshir dan Takhwif Ukhrawi.

مَن جاءَ بِالحَسَنَةِ فَلَهُ خَيرٌ مِّنها ۖ وَمَن جاءَ بِالسَّيِّئَةِ فَلا يُجزَى الَّذينَ عَمِلُوا السَّيِّئَاتِ إِلّا ما كانوا يَعمَلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Whoever comes [on the Day of Judgement] with a good deed will have better than it; and whoever comes with an evil deed – then those who did evil deeds will not be recompensed except [as much as] what they used to do.

(MELAYU)

Barangsiapa yang datang dengan (membawa) kebaikan, maka baginya (pahala) yang lebih baik daripada kebaikannya itu; dan barangsiapa yang datang dengan (membawa) kejahatan, maka tidaklah diberi pembalasan kepada orang-orang yang telah mengerjakan kejahatan itu, melainkan (seimbang) dengan apa yang dahulu mereka kerjakan.

 

مَن جاءَ بِالحَسَنَةِ فَلَهُ خَيرٌ مِّنها

Barangsiapa yang datang dengan (membawa) kebaikan, maka baginya (pahala) yang lebih baik daripada kebaikannya itu;

Yang beramal kebaikan akan dibalas dengan kebaikan yang berlipat-lipat kali ganda. Allah akan beri balasan yang lebih baik. Allah tidak balas sama, tapi Allah akan balas dengan berlebihan dan bersangatan. Bayangkan, kita berapa tahun sahaja buat amal semasa hidup di dunia ini, tapi nanti apabila Allah balas, Allah akan tempatkan di dalam syurga dengan nikmat yang bersangatan dan Allah kekalkan dalam syurga selama-lamanya.

 

وَمَن جاءَ بِالسَّيِّئَةِ فَلا يُجزَى الَّذينَ عَمِلُوا السَّيِّئَاتِ إِلّا ما كانوا يَعمَلونَ

dan barangsiapa yang datang dengan (membawa) kejahatan, maka tidaklah diberi pembalasan kepada orang-orang yang telah mengerjakan kejahatan itu, melainkan (seimbang) dengan apa yang dahulu mereka kerjakan.

Dan sesiapa yang buat amal keburukan, dia akan hanya dibalas sama seperti keburukan itu juga. Allah tidak gandakan. Kalau buat satu dosa, maka akan dibalas dengan satu dosa sahaja. Maka amat adillah Allah kalau begitu. Dan memang amat pemurah sekali Allah tidak dapat nak dibandingkan.

Allah beri galakan ini supaya kita banyak-banyak buat amal.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 028: Qasas. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s