Tafsir Surah Qasas Ayat 78 – 80 (Bahaya materialisma)

Ayat 78: Salah faham Qarun. Bukannya dia nak dengar dan ikut nasihat yang telah disebutkan dalam ayat sebelum ini.

قالَ إِنَّما أوتيتُهُ عَلىٰ عِلمٍ عِندي ۚ أَوَلَم يَعلَم أَنَّ اللهَ قَد أَهلَكَ مِن قَبلِهِ مِنَ القُرونِ مَن هُوَ أَشَدُّ مِنهُ قُوَّةً وَأَكثَرُ جَمعًا ۚ وَلا يُسأَلُ عَن ذُنوبِهِمُ المُجرِمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

He said, “I was only given it because of knowledge I have.” Did he not know that Allāh had destroyed before him of generations those who were greater than him in power and greater in accumulation [of wealth]? But the criminals, about their sins, will not be asked.¹

  • There will be no need to enumerate their sins separately, as their quantity is obvious and more than sufficient to warrant punishment in Hell.

(MELAYU)

Qarun berkata: “Sesungguhnya aku hanya diberi harta itu, kerana ilmu yang ada padaku”. Dan apakah dia tidak mengetahui, bahawasanya Allah sungguh telah membinasakan umat-umat sebelumnya yang lebih kuat daripadanya, dan lebih banyak mengumpulkan harta? Dan tidaklah perlu ditanya kepada orang-orang yang berdosa itu, tentang dosa-dosa mereka.

 

قالَ إِنَّما أوتيتُهُ عَلىٰ عِلمٍ عِندي

Qarun berkata: “Sesungguhnya aku hanya diberi harta itu, kerana ilmu yang ada padaku”.

Ini adalah jawapan Qarun kepada nasihat yang diberikan kepadanya: Pertama sekali dia kata yang dia telah diberi dengan harta yang banyak itu yang memberi maksud ada seseorang yang memberikan kepadanya, tetapi siapa?

Satu mungkin dia bermaksud yang memberikan itu adalah Allah kerana dia pandai maka Allah berikan harta yang banyak. Dia rasa dia istimewa dan kerana itu dia rasa dia layak diberikan dengan segala kekayaan itu oleh Allah. Maksudnya, dia masih lagi anggap Allah yang berikan harta itu kepadanya. Tapi fahamannya kenapa Allah berikan harta itu kepadanya yang salah. Dia rasa Allah sayang dia, dia rasa dia orang istimewa, kerana itu dia layak dapat harta dan kekayaan itu semua. Pengertiannya sama dengan apa yang disebutkan dalam ayat lain melalui firman-Nya:

{فَإِذَا مَسَّ الإنْسَانَ ضُرٌّ دَعَانَا ثُمَّ إِذَا خَوَّلْنَاهُ نِعْمَةً مِنَّا قَالَ إِنَّمَا أُوتِيتُهُ عَلَى عِلْمٍ}

Maka apabila manusia ditimpa bahaya dia menyeru Kami, kemudian apabila Kami berikan kepadanya nikmat dari Kami dia berkata, “Sesungguhnya aku diberi nikmat itu hanyalah kerana kepintaranku.” (Az-Zumar: 49)

Atau dia mungkin bermaksud harta kekayaannya itu diberikan oleh Firaun yang telah memilihnya kerana kepandaiannya. Jadi dia tidak faham kenapa dia kena keluarkan zakat. Ini amat salah sama sekali kerana sepatutnya dia kata yang Allah sahajalah yang berikan harta itu kepadanya.

Bukan Qarun sahaja yang ada masalah ini tetapi ramai orang-orang yang kaya yang walaupun mereka kata yang Allah beri kekayaan itu kepada mereka, tetapi mereka rasa mereka berhak mendapat kekayaan itu kerana kepandaian dan juga usaha mereka dan mereka tidak kata yang memang Allah yang menentukan harta itu untuk mereka sebagai barakah. Mereka tetap mengatakan yang diri mereka juga yang istimewa. Ini adalah satu kebanggaan yang tidak patut ada di dalam hati seorang mukmin.

Jadi kita kena ingat bahawa apa-apa sahaja kebaikan yang kita dapat di atas dunia ini adalah pemberian dari Allah dan memang ianya pemberian sepenuhnya dan bukan kerana kepandaian kita, kelebihan kita atau apa-apa sahaja yang ada pada diri kita. Mungkin kita memang telah berusaha dan kemudian kita berjaya, tetapi kita kena ingat yang usaha kita itu bukanlah menentukan kejayaan ataupun pasti dan tentu mendapat balasan yang baik. Usaha kita itu tidak memberi bekas sebenarnya. Maka apa-apa sahaja yang kita dapat, kena pulangkan kembali yang Allah lah yang berikan kepada kita. Bukan kerana diri kita.

 

أَوَلَم يَعلَم أَنَّ اللهَ قَد أَهلَكَ مِن قَبلِهِ مِنَ القُرونِ

Dan apakah dia tidak mengetahui, bahawasanya Allah sungguh telah membinasakan umat-umat sebelumnya

Allah marah sangat kepada fahaman Qarun ini sehingga Allah mengingatkan bagaimana banyak kaum-kaum sebelumnya yang telah dimusnahkan. Tidakkah dia tahu? Sepatutnya dia tahu kerana dia seorang muslim (tapi bukan muslim yang baik).

 

مَن هُوَ أَشَدُّ مِنهُ قُوَّةً وَأَكثَرُ جَمعًا

yang lebih kuat daripadanya, dan lebih banyak mengumpulkan harta? 

Mereka yang telah dimusnahkan itu lebih kuat dari Qarun dan lebih banyak harta dan kumpulan daripada Qarun tapi mereka itu musnah juga. Kerana tidak ada apa-apa pun yang dapat menghalang kalau Allah sudah tetapkan yang seseorang itu akan dimusnahkan.

Mereka itu semua dimusnahkan kerana mereka engkar dengan Allah, kufur dan tidak mensyukuri nikmat yang Allah berikan kepada mereka.

 

وَلا يُسأَلُ عَن ذُنوبِهِمُ المُجرِمونَ

Dan tidaklah perlu ditanya kepada orang-orang yang berdosa itu, tentang dosa-dosa mereka.

Allah kata orang-orang yang berdosa itu Allah tidak perlu selidik dan buat interrogation pun tentang apa yang mereka lakukan semasa di dunia, kerana Allah memang sudah tahu segala perbuatan mereka semasa di dunia.

Atau, tidak payah tanya kerana banyak sangat dosa mereka.


 

Ayat 79: Kesalahan Qarun lagi.

فَخَرَجَ عَلىٰ قَومِهِ في زينَتِهِ ۖ قالَ الَّذينَ يُريدونَ الحَيَوٰةَ الدُّنيا يٰلَيتَ لَنا مِثلَ ما أوتِيَ قٰرونُ إِنَّهُ لَذو حَظٍّ عَظيمٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So he came out before his people in his adornment. Those who desired the worldly life said, “Oh, would that we had like what was given to Qārūn. Indeed, he is one of great fortune.”

(MELAYU)

Maka keluarlah Qarun kepada kaumnya dalam kemegahannya. Berkatalah orang-orang yang menghendaki kehidupan dunia: “Moga-moga kiranya kita mempunyai seperti apa yang telah diberikan kepada Qarun; sesungguhnya dia benar-benar mempunyai keberuntungan yang besar”.

 

فَخَرَجَ عَلىٰ قَومِهِ في زينَتِهِ

Maka keluarlah Qarun kepada kaumnya dalam kemegahannya. 

Qarun telah keluar menemui kaumnya dengan segala kemegahan dan memakai segala perhiasannya untuk menunjuk-nunjuk kepada mereka. Dengan kenderaan yang indah-indah dan juga pengikut-pengikut yang ramai. Dengan penuh kebanggaan dan kesombongan.

Ini tidak patut dilakukan kerana ia ada sifat sombong angkuh. Dan menyebabkan orang lain tidak selesa atau menyebabkan orang lain dapat fahaman yang salah. Kita lihat selepas ini bagaimana ada yang terpengaruh kerana melihat kekayaan Qarun itu.

 

قالَ الَّذينَ يُريدونَ الحَيَوٰةَ الدُّنيا

Berkatalah orang-orang yang menghendaki kehidupan dunia: 

Dan berkatalah orang-orang yang lemah akalnya dan mereka yang mempunyai sifat materialistik. Mereka itu orang miskin tapi mereka terpesona dengan kekayaan yang Qarun ada.

Jadi ini menunjukkan yang orang materialistik ini bukan semestinya orang kaya sahaja kerana orang-orang miskin juga ada sifat itu. Tapi kerana mereka tidak mampu, mereka hanya mampu berangan angan untuk menjadi kaya sahaja. Tapi sifat materialistik mereka itu telah ada dalam diri mereka.

Apa kata mereka?

 

يٰلَيتَ لَنا مِثلَ ما أوتِيَ قٰرونُ

“Moga-moga kiranya kita mempunyai seperti apa yang telah diberikan kepada Qarun;

Mereka ini adalah orang orang yang tidak ada harta dan miskin, dan mereka teringin kepada harta yang banyak. Dan kerana itu, mereka terpersona dengan apa yang ada pada Qarun itu. Mereka berangan-angan kalaulah mereka dapat apa yang telah diberikan kepada Qarun itu. Itu semua angan-angan sahaja dan banyak dilakukan oleh manusia. Ini kerana mereka hanya nampak dunia sahaja dan kayu ukur ‘kejayaan’ dalam fikiran mereka itu adalah ‘kaya’ dan ‘berpengaruh’.

Ini adalah salah faham. Kerana itu bukanlah ukuran kejayaan yang sebenarnya. Oleh salah faham ini, maka ramai manusia yang mahukan kebendaan kerana mereka sangka itulah kejayaan dan itulah yang baik. Kerana itu ada orang yang tidak mampu tapi masih nak bergaya dengan kereta mewah, telefon bimbit yang mewah dan lain-lain lagi, sampaikan mereka terpaksa berhutang. Dan bila berhutang, mereka akan lebih menyusahkan diri mereka lagi.

 

إِنَّهُ لَذو حَظٍّ عَظيمٍ

sesungguhnya dia benar-benar mempunyai keberuntungan yang besar”.

Mereka teringin untuk jadi seperti Qarun kerana pada mereka Qarun itu bernasib baik sungguh. Maka mereka dah mula berangan-angan dan mulalah memikirkan bagaimana nak jadi kaya. Orang kita ada sejarah ini iaitu Kisah Mat Jenin.


 

Ayat 80: Ini pula adalah golongan yang lain.

وَقالَ الَّذينَ أوتُوا العِلمَ وَيلَكُم ثَوابُ اللهِ خَيرٌ لِّمَن ءآمَنَ وَعَمِلَ صٰلِحًا وَلا يُلَقّٰها إِلَّا الصّٰبِرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But those who had been given knowledge said, “Woe to you! The reward of Allāh is better for he who believes and does righteousness. And none are granted it except the patient.”

(MELAYU)

Berkatalah orang-orang yang dianugerahi ilmu: “Kecelakaan yang besarlah bagimu, pahala Allah adalah lebih baik bagi orang-orang yang beriman dan beramal soleh, dan tidak diperoleh pahala itu, kecuali oleh orang-orang yang sabar”.

 

وَقالَ الَّذينَ أوتُوا العِلمَ

Berkatalah orang-orang yang dianugerahi ilmu:

Ini pula adalah kata-kata balas dari mereka yang beriman dan ada ilmu pengetahuan tentang agama dan tentang akhirat. Mereka tahu harta akhirat itu lebih banyak dan lebih kekal dan dunia bukanlah segala-galanya.

Mereka pun lihat dunia juga tetapi mereka tidak terkesan dengan dunia kerana mereka lebih terkesan dengan wahyu. Oleh kerana itu hati mereka lebih tertaut dengan akhirat dari tertaut dengan dunia.

Apakah kata mereka kepada orang-orang yang materialistik itu?

 

وَيلَكُم ثَوابُ اللهِ خَيرٌ لِّمَن ءآمَنَ وَعَمِلَ صٰلِحًا

“Kecelakaan yang besarlah bagimu, pahala Allah adalah lebih baik bagi orang-orang yang beriman dan beramal soleh,

Mereka menegur orang-orang miskin yang teringin untuk menjadi seperti Qarun dan mendapat apa yang ada pada Qarun itu. Mereka nak kata bahawa fahaman golongan materialistik itu salah dan boleh menjerumuskan mereka ke dalam kecelakaan.

Orang berilmu itu mengingatkan kaum mereka yang balasan yang diberikan oleh Allah itu lebih baik dari apa yang ada pada Qarun itu. Inilah juga pengajaran bagi kita. Allah ingatkan kita tentang dunia. Dunia ini rendah, sikit dan tidak kekal. Yang kita patut lebih berharap adalah pembalasan di akhirat. Sebagaimana yang disebutkan di dalam sebuah hadis sahih yang mengatakan:

يَقُولُ اللَّهُ تَعَالَى: أَعْدَدْتُ لِعِبَادِي الصَّالِحِينَ مَا لَا عَيْنٌ رَأَتْ، وَلَا أُذُنٌ سَمِعَتْ، وَلَا خطر عَلَى قَلْبِ بَشَرٍ، وَاقْرَؤُوا إِنْ شِئْتُمْ: {فَلا تَعْلَمُ نَفْسٌ مَا أُخْفِيَ لَهُمْ مِنْ قُرَّةِ أَعْيُنٍ جَزَاءً بِمَا كَانُوا يَعْمَلُونَ}

Allah Swt. berfirman, “Aku telah menyediakan bagi hamba-hamba-Ku yang soleh apa (pahala) yang belum pernah dilihat oleh mata, dan belum pernah didengar (kisahnya) oleh telinga serta belum pernah terdelik (keindahannya) di dalam hati seorang manusia pun.” Selanjutnya Nabi Saw. bersabda, “Bacalah oleh kalian firman Allah Swt. berikut jika kalian suka,” yaitu: Seorang pun tidak mengetahui apa yang disembunyikan untuk mereka, yaitu (bermacam-macam nikmat) yang menyedapkan pandangan mata sebagai balasan terhadap apa yang telah mereka kerjakan. (As-Sajdah: 17)

 

وَلا يُلَقّٰها إِلَّا الصّٰبِرونَ

dan tidak diperoleh pahala itu, kecuali oleh orang-orang yang sabar”.

Balasan Allah itu adalah kepada mereka yang sabar. Kepada mereka yang sabar, mereka akan mendapat balasan di akhirat. Iaitu sabar dalam taat. Semasa melakukan taat kepada Allah, teruskan sabar. Oleh itu, jangan harap jadi kaya di dunia tapi haraplah kekayaan di syurga. Syurga itu lebih baik. Tapi syurga itu ‘mahal’, kena ada usaha. Bukan boleh dapat dengan goyang kaki sahaja, tapi kena usaha. Dan usaha itu memerlukan kesabaran.

Oleh itu, jangan harap apa yang orang lain ada. Jangan cemburu dan dengki dengan kekayaan dan kejayaan keduniaan yang ada pada orang lain. Ada orang dapat lebih dan ada yang dapat kurang. Itu semua adalah dalam ketentuan Allah. Allah tentukan berapa banyak yang kita dapat. Maka kena ada rasa cukup dengan apa yang ada. Jangan asyik mendambakan benda yang kamu tidak ada. Kerana itu adalah kerja yang sia-sia.

Maka sabar itu juga bermaksud mereka yang yang tidak menginginkan duniawi dan hanya berharap kepada pahala Allah di negeri akhirat. Dan kerana itu mereka sabar dalam kehidupan dunia mereka walaupun kehidupan dunia mereka itu susah.

Satu lagi tafsir tentang potongan ayat ini, ia bukanlah sambungan dari kata-kata orang berilmu itu, tapi sambungan dari kalam Allah – jadi ini adalah jumlah mu’taridah. Maknanya, Allah hendak memberitahu, pemahaman yang ada pada orang berilmu itu diberikan kepada mereka kerana kesabaran mereka.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 028: Qasas. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s