Tafsir Surah Qasas Ayat 71 – 74 (Pertukaran malam dan siang)

Ayat 71: Ini adalah isyarat kepada dalil aqli iktirafi. Allah suruh fikir-fikirkan.

قُل أَرَءيتُم إِن جَعَلَ اللهُ عَلَيكُمُ اللَّيلَ سَرمَدًا إِلىٰ يَومِ القِيٰمَةِ مَن إِلٰهٌ غَيرُ اللهِ يَأتيكُم بِضِياءٍ ۖ أَفَلا تَسمَعونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Say, “Have you considered:¹ if Allāh should make for you the night continuous until the Day of Resurrection, what deity other than Allāh could bring you light? Then will you not hear?”

  • Meaning “Inform me if you really know.”

(MELAYU)

Katakanlah: “adakah engkau fikirkan, jika Allah menjadikan untukmu malam itu terus menerus sampai hari kiamat, siapakah ilah selain Allah yang akan mendatangkan sinar terang kepadamu? Maka apakah kamu tidak mendengar?”

 

قُل أَرَءيتُم

Katakanlah: “adakah engkau fikirkan,

Allah suruh mereka fikirkan keadaan ini dengan mata hati. Kalimah راء bermaksud ‘melihat’, tapi bukanlah melihat dengan mata, tapi dengan mata hati. Kerana itu kita gunakan kalimah ‘nampak’ untuk benda-benda seperti idea juga. Selepas kita sebutkan tentang sesuatu, kita tanya: “kau nampak tak?”, sedangkan itu bukan melihat dengan mata. Tapi melihat dengan mata hati.

Allah menyuruh manusia memikirkan  menggunakan mata hati. Gunakan akal dan hati untuk sampai kepada sesuatu keputusan.

 

إِن جَعَلَ اللهُ عَلَيكُمُ اللَّيلَ سَرمَدًا إِلىٰ يَومِ القِيٰمَةِ

jika Allah menjadikan untukmu malam itu terus menerus sampai hari kiamat,

Allah suruh fikirkan: bagaimana kalau Allah jadikan malam itu berterusan? سَرمَدًا bermaksud sesuatu yang tidak berubah-ubah. Maksudnya siang tidak datang datang dan hanya ada malam sahaja. Maknanya sampai Kiamat.

 

مَن إِلٰهٌ غَيرُ اللهِ يَأتيكُم بِضِياءٍ

siapakah ilah selain Allah yang akan mendatangkan sinar terang kepadamu? 

Kalau Allah buat begitu, maka adakah entiti lain yang dapat mendatangkan siang kembali? Ada ilah selain Allah kah yang boleh datangkan balik siang itu?

 

أَفَلا تَسمَعونَ

Maka apakah kamu tidak mendengar?”

Jadi kenapa kamu tidak mahu mendengar? Kenapa kamu tidak mahu mendengar wahyu Qur’an dan mendengar nasihat yang disampaikan?


 

Ayat 72:

قُل أَرَءيتُم إِن جَعَلَ اللهُ عَلَيكُمُ النَّهارَ سَرمَدًا إِلىٰ يَومِ القِيٰمَةِ مَن إِلٰهٌ غَيرُ اللهِ يَأتيكُم بِلَيلٍ تَسكُنونَ فيهِ ۖ أَفَلا تُبصِرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Say, “Have you considered: if Allāh should make for you the day continuous until the Day of Resurrection, what deity other than Allāh could bring you a night in which you may rest? Then will you not see?”

(MELAYU)

Katakanlah: “adakah engkau fikirkan, jika Allah menjadikan untukmu siang itu terus menerus sampai hari kiamat, siapakah ilah selain Allah yang akan mendatangkan malam kepadamu yang kamu beristirehat padanya? Maka apakah kamu tidak memperhatikan?”

 

قُل أَرَءيتُم

Katakanlah: “adakah engkau fikirkan,

Gunakan akal sikit untuk berfikir.

 

إِن جَعَلَ اللهُ عَلَيكُمُ النَّهارَ سَرمَدًا إِلىٰ يَومِ القِيٰمَةِ

jika Allah menjadikan untukmu siang itu terus menerus sampai hari kiamat,

Dan bagaimana pula kalau Allah jadikan siang itu berterusan sampai bila-bila? Ayat sebelum ini tentang malam, sekarang tentang siang pula – sepanjang tahun sampai Kiamat.

 

مَن إِلٰهٌ غَيرُ اللهِ يَأتيكُم بِلَيلٍ تَسكُنونَ فيهِ

siapakah ilah selain Allah yang akan mendatangkan malam kepadamu yang kamu beristirehat padanya?

Adakah ada entiti lain yang boleh mendatangkan malam? Yang dengan malam itu kamu boleh mencari ketenangan dan berehat mencari tenaga kembali selepas kepenatan sepanjang hari. Tapi kalau siang sahaja, bagaimana hendak rehat?

 

أَفَلا تُبصِرونَ

Maka apakah kamu tidak memperhatikan?”

Maka mengapakah kamu tidak melihat? Kenapa kamu tidak memerhatikan tanda-tanda pada alam ini? Pada pertukaran malam dan siang yang terjadi setiap hari itu sudah ada tanda yang Allah ini ada. Ada satu kuasa yang menjadikan siang dan malam itu terjadi. Maka kita kena cari siapakah yang menguasai siang dan malam itu.


 

Ayat 73: Isyarat kepada dalil aqli juga.

وَمِن رَّحمَتِهِ جَعَلَ لَكُمُ اللَّيلَ وَالنَّهارَ لِتَسكُنوا فيهِ وَلِتَبتَغوا مِن فَضلِهِ وَلَعَلَّكُم تَشكُرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And out of His mercy He made for you the night and the day that you may rest therein and [by day] seek from His bounty and [that] perhaps you will be grateful.

(MELAYU)

Dan dari rahmat-Nya, Dia jadikan untukmu malam dan siang, supaya kamu beristirehat pada malam itu dan supaya kamu mencari sebahagian dari kurnia-Nya (pada siang hari) dan agar kamu bersyukur kepada-Nya.

 

وَمِن رَّحمَتِهِ جَعَلَ لَكُمُ اللَّيلَ وَالنَّهارَ

Dan dari rahmat-Nya, Dia jadikan untukmu malam dan siang, 

Jadi ayat ini menceritakan tentang siang dan malam yang ditentukan oleh Allah. Dan ia juga menceritakan tentang perubahan Allah jadikan di dalam alam ini. Ada siang dan ada malam. Siang dan malam itu tidaklah terjadi sendiri. Memang dari segi sains, kita tahu yang siang terjadi bila ada matahari dan malam apabila matahari di sebalik bahagian lain dari bumi. Tapi hendaklah kita ingat, peredaran bumi ini dan pergerakan matahari itu Allah juga yang gerakkan. Jadi jangan kata yang malam dan siang terjadi sendiri.

 

لِتَسكُنوا فيهِ

supaya kamu beristirehat pada malam

Kalau tidak ada perubahan sekejap siang dan sekejap malam, maka kehidupan kita akan menjadi susah. Ini kerana malam itu gelap, maka kita dapat merehatkan mata dan diri kita. Jikalau malam tiada maka kita akan kepenatan kerana tidak ada masa rehat. Kalau tidur siang, tidak sama dengan tidur malam.

 

وَلِتَبتَغوا مِن فَضلِهِ

dan supaya kamu mencari sebahagian dari kurnia-Nya

Dan siang itu Allah jadikan terang benderang supaya kita senang nampak untuk menjalankan kerja kita. Jadi siang untuk bekerja, malam untuk berehat. Memang kedua-duanya perlu. Dan Allah beri kepada kita sebagai pemberian dari RahmatNya.

Bukan sahaja alam ini memerlukan pertukaran dan perubahan tetapi kita sebagai manusia juga memerlukan perubahan di mana kita tidak boleh berterusan bekerja; atau pun berterusan melakukan dakwah sahaja. Mesti juga ada masa rehat untuk kita.

Maka kena ada tarik dan tolak di dalam kehidupan kita di mana bukan hanya bekerja untuk agama sahaja tetapi kena juga berkahwin dan bekeluarga; dan ada puasa dan ada waktu berbuka; dan ada solat dan ada waktu rehat.

 

وَلَعَلَّكُم تَشكُرونَ

dan agar kamu bersyukur kepada-Nya.

Supaya dengan perubahan siang dan malam ini maka manusia boleh mencari kurniaan daripada Allah dan dari kurniaan itu bersyukur kepada Allah. Maknanya kita kena ingat rahmat Allah itu dan bersyukur kepada Allah. Maknanya, segala apa yang terjadi itu, kena bersyukur kepada Allah. Allah beri rahmat supaya kita bersyukur. Dan kalau kita bersyukur, Allah akan beri nikmat yang lain.


 

Ayat 74: Takhwif Ukhrawi. Kalau tidak mahu memikirkan tentang agama dan tentang tauhid, bagaimana?

وَيَومَ يُناديهِم فَيَقولُ أَينَ شُرَكائِيَ الَّذينَ كُنتُم تَزعُمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [warn of] the Day He will call them and say, “Where are My ‘partners’ which you used to claim?”

(MELAYU)

Dan (ingatlah) hari (di waktu) Allah menyeru mereka, seraya berkata: “Di manakah sekutu-sekutu-Ku yang dahulu kamu katakan?”

 

وَيَومَ يُناديهِم

Dan (ingatlah) hari (di waktu) Allah menyeru mereka, 

Tadi Allah suruh fikirkan, bagaimana kalau tidak siang atau tiada malam? Sekarang Allah suruh fikirkan keadaan di akhirat kelak. Bagaimana kalau Allah panggil orang-orang yang melakukan syirik itu?

 

فَيَقولُ أَينَ شُرَكائِيَ الَّذينَ كُنتُم تَزعُمونَ

seraya berkata: “Di manakah sekutu-sekutu-Ku yang dahulu kamu katakan?”

Allah beritahu yang pada hari kiamat nanti, manusia yang melakukan syirik semasa di dunia akan ditanya manakah roh-roh yang mereka syirikkan Allah dengan mereka yang dulu? Dulu semasa mereka di dunia, mereka yakin sangat yang roh-roh itu dapat membantu mereka dunia dan akhirat. Mereka tidak ada dalil tapi mereka kata yang mereka puja itu dapat beri rezeki dan keselamatan kepada mereka semasa di dunia. Dan mereka kata di akhirat kelak, roh-roh itu yang jadi pembantu mereka dan pemberi syafaat kepada mereka.

Allah kata, kalau kamu kata begitu, sekarang (semasa di akhirat) mana mereka? Kenapa tak datang tolong kamu seperti yang kamu katakan?

Allah suruh mereka yang melakukan syirik itu fikirkan: betulkah mereka akan ditolong?

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 028: Qasas. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s