Tafsir Surah Qasas Ayat 60 – 64 (Guru berlepas diri)

Ayat 60: Kena tengok balik pemahaman kita tentang dunia ini.

وَما أوتيتُم مِّن شَيءٍ فَمَتٰعُ الحَيَوٰةِ الدُّنيا وَزينَتُها ۚ وَما عِندَ اللهِ خَيرٌ وَأَبقىٰ ۚ أَفَلا تَعقِلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And whatever thing you [people] have been given –it is [only for] the enjoyment of worldly life and its adornment. And what is with Allāh is better and more lasting; so will you not use reason?

(MELAYU)

Dan apa saja yang diberikan kepada kamu, maka itu adalah kenikmatan hidup duniawi dan perhiasannya; sedang apa yang di sisi Allah adalah lebih baik dan lebih kekal. Maka apakah kamu tidak memahaminya?

 

وَما أوتيتُم مِّن شَيءٍ فَمَتٰعُ الحَيَوٰةِ الدُّنيا وَزينَتُها

Dan apa saja yang diberikan kepada kamu, maka itu adalah kenikmatan hidup duniawi dan perhiasannya;

Ketahuilah bahawa apa-apa sahaja nikmat yang kamu dapat semasa di dunia ini adalah kegunaan semasa dunia sahaja. Ianya adalah perkara yang kita gunakan sahaja seperti kita gunakan sudu untuk makan. Oleh itu, ia bukanlah sesuatu yang kita obses dengannya. Allah hendak ingatkan kepada manusia, janganlah terikat dan terpersona sangat dengan dunia ini kerana ianya hanya sebagai kegunaan saja sementara kita hidup di atas dunia ini. Dan ia akan ditinggalkan apabila kita tiada nanti. Maka ia sepatutnya digunakan sebagai batu loncatan untuk mendapatkan nikmat yang berterusan di akhirat kelak sahaja.

Janganlah lebihkan dunia sangat kerana ianya adalah perkara yang rendah sahaja dan ianya tidak kekal kerana dunia ini tidak kekal. Memang dunia ini cantik tetapi janganlah terlalu terpersona dengannya.

Ini penting diingatkan berkali-kali kepada manusia kerana ramai yang tidak mementingkan akhirat kerana mereka lebih mementingkan dunia lagi. Ramai yang meninggalkan amalan untuk akhirat kerana lebih mementingkan amalan untuk dunia. Jadi Allah nak kita betulkan balik prioriti kita.

 

وَما عِندَ اللهِ خَيرٌ وَأَبقىٰ

sedang apa yang di sisi Allah adalah lebih baik dan lebih kekal.

Dunia ini tidak kekal tetapi akhirat yang dijanjikan oleh Allah itu lebih baik dan lebih kekal.

Jadi ada dua perkara yang disentuh di dalam perkara ini tentang dunia: iaitu ia rendah dan keduanya ia tidak kekal. Semua yang kita ada di dunia ini ada masa lupusnya; sama ada kita yang meninggalkannya atau ia akan rosak dan meninggalkan kita dahulu. Maka kita kena pandai dalam memilih mana satu yang lebih baik untuk kita. Kenalah lebihkan dunia lagi.

Kadang-kadang kita memang suka dengan kehidupan kita di dunia ini di mana mungkin kita sedang bersenang lenang dengan suami isteri kita, tetapi ketahuilah yang ianya tidak kekal lama dan tidak berterusan kerana kadang-kadang ada juga perkelahian.

 

أَفَلا تَعقِلونَ

Maka apakah kamu tidak memahaminya?

Maka kenapa kamu tidak memikirkan dan membandingkan antara dua perkara ini? Kenapa masih lagi nak mementingkan perkara yang tidak kekal? Kenapa sayangkan sangat kepada dunia sampai kamu melupakan bahagian kamu di akhirat?

Rasulullah Saw. telah bersabda:

“وَاللهِ مَا الدُّنْيَا فِي الْآخِرَةِ، إِلَّا كَمَا يَغْمِس أَحَدُكُمْ إِصْبَعَهُ فِي الْيَمِّ، فَلْينظُر مَاذَا يَرْجِعُ إِلَيْهِ”

Demi Allah, tiadalah kehidupan di dunia ini dibandingkan dengan kehidupan di akhirat melainkan sebagaimana seseorang dari kalian mencelupkan jari telunjuknya ke laut, maka hendaknya dia perhatikan apakah yang ia peroleh darinya?


 

Ayat 61: Gunakan akal untuk fikirkan perbandingan ini.

أَفَمَن وَعَدنٰهُ وَعدًا حَسَنًا فَهُوَ لٰقيهِ كَمَن مَّتَّعنٰهُ مَتٰعَ الحَيَوٰةِ الدُّنيا ثُمَّ هُوَ يَومَ القِيٰمَةِ مِنَ المُحضَرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Then is he whom We have promised a good promise which he will meet [i.e., obtain] like he for whom We provided enjoyment of worldly life [but] then he is, on the Day of Resurrection, among those presented [for punishment in Hell]?

(MELAYU)

Maka apakah orang yang Kami janjikan kepadanya suatu janji yang baik (syurga) lalu dia memperolehinya, sama dengan orang yang Kami berikan kepadanya kenikmatan hidup duniawi; kemudian dia pada hari kiamat termasuk orang-orang yang diseret (ke dalam neraka)?

 

أَفَمَن وَعَدنٰهُ وَعدًا حَسَنًا فَهُوَ لٰقيهِ

Maka apakah orang yang Kami janjikan kepadanya suatu janji yang baik (syurga) lalu dia memperolehinya,

Allah buat perbandingan seorang yang telah dijanjikan dengan kebaikan dan dia pasti akan menemui dan mendapat kebaikan itu. Dalam Qur’an ini banyak yang Allah janjikan kehebatan syurga tetapi bayangkan bagaimana gembiranya orang itu nanti apabila melihat ianya sudah di depan mata. Kalau dapat hadiah di dunia ini pun kita sudah suka bukan? Bagaimana pula kalau kita lihat sendiri syurga yang disebut-sebut dalam Qur’an itu?

 

كَمَن مَّتَّعنٰهُ مَتٰعَ الحَيَوٰةِ الدُّنيا

sama dengan orang yang Kami berikan kepadanya kenikmatan hidup duniawi; 

Adakah lelaki pertama itu tadi sama dengan seorang lelaki lain yang memang diberikan dengan kebaikan di dunia tetapi tidak mendapat bahagiannya di akhirat? Memang mereka mendapat kesenangan hidup di dunia tetapi adakah sama dengan kesenangan di akhirat kelak? Mereka hanya mendapat kesenangan di dunia sahaja dan tidak ada bahagian langsung di akhirat.

 

ثُمَّ هُوَ يَومَ القِيٰمَةِ مِنَ المُحضَرينَ

kemudian dia pada hari kiamat termasuk orang-orang yang diseret?

Dan bayangkan bagaimana susahnya mereka nanti apabila mereka dihadirkan di akhirat kelak untuk diaudit segala apa yang mereka dapat dan segala apa yang mereka telah lakukan.

Kita pun semasa di dunia tidak suka kena audit kerana semua perkara akan dilihat. Dan diperiksa satu persatu. Tapi kalau kena audit di akhirat nanti, lagi teruk. Allah akan ungkit balik segala apa kenikmatan yang kita dapat, dan apakah balasan kita dengan nikmat itu? Adakah kita bersyukur dengannya? Adakah kita menggunakannya untuk kebaikan? Dan macam-macam lagi soalan yang berat-berat yang akan ditanya.


 

Ayat 62: Dan yang lebih teruk lagi kalau ditanya tentang syirik semasa di dunia.

وَيَومَ يُناديهِم فَيَقولُ أَينَ شُرَكاءيَ الَّذينَ كُنتُم تَزعُمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [warn of] the Day He will call them and say, “Where are My ‘partners’ which you used to claim?”

(MELAYU)

Dan (ingatlah) hari (di waktu) Allah menyeru mereka, seraya berkata: “Di manakah sekutu-sekutu-Ku yang dahulu kamu katakan?”

 

وَيَومَ يُناديهِم فَيَقولُ أَينَ شُرَكاءيَ

Dan (ingatlah) hari (di waktu) Allah menyeru mereka, seraya berkata: “Di manakah sekutu-sekutu-Ku 

Dan mereka yang buat syirik akan diseru dan dipanggil dan dikumpulkan dan akan ditanya kepada mereka tentang roh-roh yang mereka puja dan seru semasa mereka di dunia dulu. Mana mereka sekarang? Mana dia wali yang kamu bagi salam dan sedekah Fatihah itu? Mana dia Nabi yang kamu minta syafaat darinya? Mana dia malaikat yang kamu kata boleh beri perlindungan kepada kamu itu?

 

الَّذينَ كُنتُم تَزعُمونَ

yang dahulu kamu katakan?”

Dulu kamu yakin sangat yang roh-roh yang kamu seru dan puja itu akan dapat menyelamatkan kamu, tapi di mana mereka sekarang?

Kalimah زعم bermaksud keyakinan yang tidak ada dasar. Mereka pakai ikut sahaja apa yang dikatakan oleh guru mereka dan nafsu mereka tapi mereka tidak ada dalil. Mereka kata guru mereka ajar buat begini dan begitu untuk dapatkan pertolongan Nabi, wali dan malaikat. Maka mereka pun ikutlah. Bila kita tegur, mereka marah kerana mereka kata: “takkan guru mereka salah?”, “benda ada dalam kitab”, “yang lawan benda ini hanya wahabi sahaja, kamu wahabi ya?” dan macam-macam lagi dalihan dan penolakan dari mereka.


 

Ayat 63: Sekarang kata-kata mereka yang telah menyesatkan orang lain.

قالَ الَّذينَ حَقَّ عَلَيهِمُ القَولُ رَبَّنا هٰؤُلاءِ الَّذينَ أَغوَينا أَغوَينٰهُم كَما غَوَينا ۖ تَبَرَّأنا إِلَيكَ ۖ ما كانوا إِيّانا يَعبُدونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Those upon whom the word¹ will have come into effect will say, “Our Lord, these are the ones we led to error. We led them to error just as we were in error. We declare our disassociation [from them] to You. They did not used to worship [i.e., obey] us.”²

  • The decree for their punishment.
  • i.e., We did not compel them, and they did not obey us; instead, they obeyed their own desires and inclinations.

(MELAYU)

Berkatalah orang-orang yang telah tetap hukuman atas mereka; “Ya Tuhan kami, mereka inilah orang-orang yang kami sesatkan; kami telah menyesatkan mereka sebagaimana kami (sendiri) sesat, kami berlepas diri (dari mereka) kepada Engkau, mereka sekali-kali tidak menyembah kami”.

 

قالَ الَّذينَ حَقَّ عَلَيهِمُ القَولُ

Berkatalah orang-orang yang telah tetap hukuman atas mereka:

Ini adalah kata-kata mereka yang telah ditetapkan hukuman ke atas mereka, iaitu mereka yang Allah telah tetapkan akan dikenakan dengan azab kerana kesyirikan mereka. Dan mereka ini adalah orang-orang yang menjadi kepala kepada penyembahan syirik itu. Mereka yang jadi guru mengajar anak-anak murid mereka tentang tawasul, tentang seru sana sini, tentang peri ke kubur wali dan Nabi, dan sebagainya.

Atau ini kata-kata jin syaitan. Mereka juga akan dipanggil dan dipersoal tentang perbuatan mereka semasa di dunia.

Jadi ini adalah suasana dimana yang disesatkan akan dikumpulkan bersama dengan mereka yang telah sesat. Maknanya, guru dan anak murid akan dikumpulkan di satu tempat; atau syaitan dan manusia akan dikumpulkan di satu tempat. Ini kiranya dalam kandang pesalah seperti di mahkamah. Masing-masing dah tahu yang mereka bersalah.

 

رَبَّنا هٰؤُلاءِ الَّذينَ أَغوَينا

“Ya Tuhan kami, mereka inilah orang-orang yang kami sesatkan itu; 

Waktu itu mereka akan berkata dengan mengaku yang mereka telah menyesatkan manusia. Kerana mereka menjadi kepala masyarakat dan apabila orang awam melihat perbuatan yang mereka lakukan, orang awam telah ikut sama dan jadi sama-sama sesat. Kadang-kadang yang diikut itu adalah mereka yang bawa perawakan agama, pakai jubah dan pandai cakap bahasa Arab dan sebagainya. Maka orang awam yang jahil sangka, mereka itu tentulah orang yang benar.

Begitulah masalah dengan ‘orang awam’ yang tidak menggunakan intelek yang Allah telah berikan. Mereka pakai terima dan ikut sahaja kata-kata manusia. Ini amat bahaya sekali kerana ia boleh menyebabkan kesalahan dalam agama.

 

أَغوَينٰهُم كَما غَوَينا

kami telah menyesatkan mereka sebagaimana kami (sendiri) sesat, 

Guru-guru itu telah sesatkan pengikut mereka, sebagaimana mereka dulu pun sesat juga. Kerana mereka pun ikut kata guru-guru mereka juga. Begitulah kalau kita telusuri ajaran syirik dan bidaah yang diamalkan oleh masyarakat kita, ianya tidak sampai kepada para sahabat pun (tentu sahaja tidak sampai kepada Nabi). Kita tanya siapa ajar? Dia jawap: “guru saya… ” Kita tanya balik: “guru awak dapat dari siapa?”. Dia hanya boleh jawap: “dari guru dia….” dan seterusnya. Tak sampai pun ke tahap sahabat.

Mereka yang telah disesatkan itu pun tidak pernah datang kepada guru-guru itu untuk bertanya atau mempersoalkan apa yang mereka lakukan itu. Ini adalah kerana mereka rasa tentulah apa yang guru-guru itu lakukan adalah perkara yang benar. Mereka menggunakan persangkaan sahaja.

Beginilah yang terjadi di dalam masyarakat yang hanya ikut sahaja apa yang dikatakan oleh Ustaz mereka tanpa mempersoalkan sama ada ianya ada dalil ataupun tidak. Semua ini adalah kerana kedudukan mereka yang tinggi di dalam masyarakat sampai tidak ada yang berani untuk mempersoalkan mereka. Dan kalau ditanya pun, mereka tahu yang mereka akan kena marah.

Janganlah takut untuk tanya dalil. Kalau guru itu marah kerana ditanyakan dalil, maka tinggalkan sahaja guru itu. Kerana kalau dia marah, maknanya dia sendiri tidak ada dalil. Kerana kalau dia ada dalil, tentu dari awal lagi dia telah beritahu, lebih-lebih lagi kalau diminta.

 

تَبَرَّأنا إِلَيكَ

kami menyatakan berlepas diri (dari mereka) kepada Engkau, 

Para guru itu nak putuskan hubungan dengan mereka yang telah mereka sesatkan dan juga dengan mereka yang telah sesatkan mereka dulu. Maknanya nak pisahkan diri dari mereka yang ikut, dan juga dari guru yang mereka sendiri ikut.

Mereka nak berlepas diri kerana mereka tidak mahu bertanggungjawab lagi dah. Kerana mereka sudah kena tanggung dosa mereka sendiri, sekarang takkan nak tanggung dosa orang lain pula?

 Begitulah nanti syaitan akan berlepas diri dari pengikut mereka. Semasa di dunia, syaitan bisikkan perkara-perkara yang salah dan manusia ramai yang ikut. Syaitan berjanji macam-macam tapi dia pasti tidak akan tepati janjinya itu. Maka tinggallah manusia yang mengikut syaitan itu dengan tidak ada apa yang mereka boleh lakukan. Takkan mereka nak gunakan hujah: “Ya Allah, syaitan itu telah sesatkan aku, maka lepaskanlah aku….”. Maaf, hujah ini tidak akan diterima. Kerana Allah telah beri akal dan beri ajaran wahyu kepada manusia. Kalau dah buat salah, itu adalah kerana kesalahan sendiri, tidak boleh salahkan orang lain.

 

ما كانوا إِيّانا يَعبُدونَ

mereka sekali-kali tidak menyembah kami”.

Guru-guru itu kata dulu pengikut mereka tidak sembah pun mereka. Maksudnya, mereka dulu semasa di dunia hanya sekadar boleh ajak sahaja. Mereka tidak ada puja mereka (guru) itu pun, tetapi mereka hanya puja nafsu mereka.

Nabi Ibrahim a.s. berkata kepada kaumnya, seperti firman-Nya:

{إِنَّمَا اتَّخَذْتُمْ مِنْ دُونِ اللَّهِ أَوْثَانًا مَوَدَّةَ بَيْنِكُمْ فِي الْحَيَاةِ الدُّنْيَا ثُمَّ يَوْمَ الْقِيَامَةِ يَكْفُرُ بَعْضُكُمْ بِبَعْضٍ وَيَلْعَنُ بَعْضُكُمْ بَعْضًا}

Sesungguhnya berhala-berhala yang kamu sembah selain Allah adalah untuk menciptakan perasaan kasih sayang di antara kamu dalam kehidupan dunia ini, kemudian di hari kiamat sebagian kamu mengingkari sebagian (yang lain) dan sebagian kamu melaknati sebagian (yang lain). (Al-‘Ankabut: 25), hingga akhir ayat.

Maka begitulah nanti manusia akan kecewa di akhirat kerana melakukan penyembahan yang salah.


 

Ayat 64:

وَقيلَ ادعوا شُرَكاءَكُم فَدَعَوهُم فَلَم يَستَجيبوا لَهُم وَرَأَوُا العَذابَ ۚ لَو أَنَّهُم كانوا يَهتَدونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And it will be said, “Invoke your ‘partners,’ ” and they will invoke them; but they will not respond to them, and they will see the punishment. If only they had followed guidance!

(MELAYU)

Dikatakan (kepada mereka) “Serulah olehmu sekutu-sekutu kamu”, lalu mereka menyerunya, maka sekutu-sekutu itu tidak memperkenankan (seruan) mereka, dan mereka melihat azab. (Mereka ketika itu berkeinginan) kiranya mereka dahulu menerima petunjuk.

 

وَقيلَ ادعوا شُرَكاءَكُم

Dikatakan (kepada mereka) “Serulah olehmu sekutu-sekutu kamu”,

Dikatakan kepada mereka yang berbuat syirik. Dalam ayat tadi telah ditanya kepada mereka, maka roh-roh sembahan mereka itu? Kenapa tidak ada di situ? Dan apabila tidak ada, maka sekarang mereka disuruh untuk panggil roh-roh sembahan mereka. Entah mungkin kalau dipanggil, mereka datang?

 

فَدَعَوهُم فَلَم يَستَجيبوا لَهُم

lalu mereka menyerunya, maka sekutu-sekutu itu tidak memperkenankan (seruan) mereka, 

Lalu yang menyembah itu akan memanggil-memanggil dan menyeru roh-roh sembahan mereka tetapi tidak ada yang akan menyahut panggilan mereka. Panggilan mereka sia-sia sahaja.

Sama sahaja seperti amalan dan sembahan mereka semasa di dunia. Semasa di dunia, mereka pergi ke kubur wali dan Nabi, mereka beri salam kepada Nabi, wali dan malaikat, mereka seru-seru Nabi, wali dan malaikat dan macam-macam lagi amalan syirik yang tiada dalil. Mereka luangkan masa yang banyak untuk melakukan perkara-perkara itu. Tapi ianya sia-sia sahaja. Kerana Nabi, wali dan malaikat itu tidak terima pun seruan dan sedekah Fatihah mereka itu. Buat kerja buang masa sahaja.

 

وَرَأَوُا العَذابَ

dan mereka melihat azab.

Dan mereka yang melakukan syirik itu akan melihat azab yang akan dikenakan kepada mereka. Tetap tidak datang Nabi, wali dan malaikat sembahan mereka untuk menyelamatkan mereka pun.

 

لَو أَنَّهُم كانوا يَهتَدونَ

kiranya mereka dahulu menerima petunjuk.

Lihatlah betapa teruknya nanti azab yang akan dikenakan mereka dan alangkah baiknya kalau dulu mereka menerima hidayah yang disampaikan kepada mereka. Kalau mereka mahu luangkan masa dan telinga untuk mendengar, tentulah mereka tidak akan kena azab begini.

Kalaulah dulu mereka terpimpin semasa mereka hidup di dunia tidaklah mereka menjadi begini di akhirat. Begitulah keadaan mereka yang menyayat hati. Sudah terlambat untuk melakukan apa-apa sahaja. Maka kena kenanglah perkara ini semasa di dunia lagi. Jangan tunggu di akhirat baru tahu.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 028: Qasas. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s