Tafsir Surah Qasas Ayat 51 – 56 (Kita tidak boleh beri hidayah kepada orang yang kita sayang)

Ayat 51:

۞ وَلَقَد وَصَّلنا لَهُمُ القَولَ لَعَلَّهُم يَتَذَكَّرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We have [repeatedly] conveyed to them the word [i.e., the Qur’ān] that they might be reminded.

(MELAYU)

Dan sesungguhnya telah Kami turunkan berturut-turut perkataan ini (Al Quran) kepada mereka agar mereka mendapat pelajaran.

 

وَلَقَد وَصَّلنا لَهُمُ القَولَ

Dan sesungguhnya telah Kami turunkan berturut-turut perkataan ini (Al Quran) kepada mereka

Kalimah وصّل bermaksud mengalir dengan berterusan seperti aliran sungai berterusan masuk ke dalam laut. Maka Allah nak beritahu yang ada kesinambungan dari Taurat ke dalam Qur’an. Kalau kamu sudah tahu tentang Taurat, maka kamu akan kenal apa yang disampaikan dalam Qur’an ini mempunyai persamaan. Iaitu dalam perkara tauhid. Ia tidak akan ada perbezaan dari apa yang disampaikan kerana ia dari sumber yang sama iaitu Allah.

Allah sentiasa sampaikan kepada manusia, Rasul yang menyampaikan wahyu. Allah tidak biarkan manusia tanpa panduan.

‘Mereka’ yang dimaksudkan dalam ini, samada Quraish ataupun orang Yahudi.

 

لَعَلَّهُم يَتَذَكَّرونَ

agar mereka mendapat pelajaran.

Kalau manusia itu memang mahu beriman, maka dia akan dapat ambil pengajaran dari wahyu yang Allah sampaikan. Tapi kalau tidak endahkan apa nasib di akhirat, maka tidak dapat ditolong. Orang yang mahukan kebenaran sahaja yang dapat mengambil pengajaran.


 

Ayat 52:

الَّذينَ ءآتَينٰهُمُ الكِتٰبَ مِن قَبلِهِ هُم بِهِ يُؤمِنونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Those to whom We gave the Scripture before it – they¹ are believers in it.

  • i.e., the sincere believers among them.

(MELAYU)

Orang-orang yang telah Kami datangkan kepada mereka Al Kitab sebelum Al Qur’an, mereka beriman (pula) dengan Al Quran itu.

 

الَّذينَ ءآتَينٰهُمُ الكِتٰبَ مِن قَبلِهِ

Orang-orang yang telah Kami datangkan kepada mereka Al Kitab sebelum Al Quran, 

Allah menceritakan tentang Ahli Kitab. Bukan semua dari mereka itu teruk-teruk belaka. Ada yang mahukan kebenaran. Ada di antara mereka yang benar-benar beriman dengan wahyu seperti yang ada dalam Taurat, apabila ditunjukkan dengan Qur’an itu maka mereka pun beriman dengannya.

 

هُم بِهِ يُؤمِنونَ

mereka beriman (pula) dengan Al Qur’an itu.

Mereka beriman dengan Qur’an kerana mereka nampak ada persamaan dengan ajaran tauhid yang mereka sendiri sudah tahu dan sudah biasa. Mereka itu adalah daripada golongan yang betul-betul insaf dan mahukan kebenaran maka mereka itu beriman kepada wahyu yang disampaikan kepada mereka.

Hati mereka memang terbuka kepada kebenaran dan apabila datang Qur’an, mereka sanggup terima. Ini sebagaimana yang disebutkan dalam ayat lain melalui firman-Nya:

{الَّذِينَ آتَيْنَاهُمُ الْكِتَابَ يَتْلُونَهُ حَقَّ تِلاوَتِهِ أُولَئِكَ يُؤْمِنُونَ بِهِ}

Orang-orang yang telah Kami berikan Al-Kitab kepadanya, inereka membacanya dengan bacaan yang sebenarnya, mereka itu beriman kepadanya. (Al-Baqarah: 121)


 

Ayat 53:

وَإِذا يُتلىٰ عَلَيهِم قالوا آمَنّا بِهِ إِنَّهُ الحَقُّ مِن رَّبِّنا إِنّا كُنّا مِن قَبلِهِ مُسلِمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And when it is recited to them, they say, “We have believed in it; indeed, it is the truth from our Lord. Indeed we were, [even] before it, Muslims [i.e., submitting to Allāh].”

(MELAYU)

Dan apabila dibacakan (Al Quran itu) kepada mereka, mereka berkata: “Kami beriman kepadanya; sesungguhnya; Al Quran itu adalah suatu kebenaran dari Tuhan kami, sesungguhnya kami sebelumnya adalah orang-orang yang membenarkan(nya).

 

وَإِذا يُتلىٰ عَلَيهِم قالوا آمَنّا بِهِ

Dan apabila dibacakan (Al Quran itu) kepada mereka, mereka berkata: “Kami beriman dengannya;

Mereka yang benar-benar ikhlas dalam agama iaitu orang yang benar-benar beriman, apabila dibacakan Qur’an kepada mereka, mereka beriman. Begitulah yang terjadi kepada sekumpulan orang Kristian yang datang bertemu dengan Abu Bakr untuk mendengar bacaan Qur’an. Setelah mereka dengar bacaan Qur’an itu, mereka menangis dan kemudian beriman dengan agama Islam. Sa’id ibnu Jubair mengatakan bahawa ayat di atas diturunkan berkenaan dengan tujuh puluh orang pendeta yang diutus oleh Raja Najasy setelah mereka datang kepada Nabi Saw., dan Nabi Saw. membacakan kepada mereka surat Yasin, yaitu:

{يس. وَالْقُرْآنِ الْحَكِيمِ}

Ya Sin. Demi Al-Qur’an yang penuh hikmah. (Yaasin: 1-2), hingga akhir surah.

Lalu mereka menangis dan masuk Islam. Maka turunlah firman Allah Swt. berkenaan dengan mereka,

Dan begitulah masih ada lagi sampai sekarang orang-orang Kristian yang menangis apabila mendengar Qur’an dan terjemahnya dibacakan kepada mereka. Ini kerana hati mereka telah lembut dengan agama dan ada keinginan kepada kebenaran di dalam hati mereka.

 

إِنَّهُ الحَقُّ مِن رَّبِّنا

sesungguhnya; Al Quran itu adalah suatu kebenaran dari Tuhan kami, 

Mereka kata tidak lain dan tidak bukan, Qur’an ini Allah adalah kebenaran daripada Tuhan.

 

إِنّا كُنّا مِن قَبلِهِ مُسلِمينَ

sesungguhnya kami sebelumnya adalah orang-orang yang menyerah diri sepenuhnya.

Dan mereka kata sebelum itu lagi mereka telah beriman. Maksudnya, sebelum Al-Qur’an kami adalah orang-orang muslim; yakni orang-orang yang mengesakan Allah, ikhlas kepada-Nya, dan memenuhi seruan-Nya. Kerana iman mereka sama seperti iman yang disebut dalam Qur’an.

Dan inilah juga kata-kata Ratu Balqis kepada Nabi Sulaiman apabila dia berjumpa dengan Nabi Sulaiman. Apa yang ditunjukkan oleh Nabi Sulaiman itu hanya menguatkan apa yang sudah ada di dalam hatinya; begitu juga dengan Ahli Kitab apabila mereka mendengar Qur’an dibacakan – mereka sudah ada fahaman tauhid itu dan Qur’an menguatkan sahaja.

Begitulah orang-orang ahli kitab yang berpegang dengan kitab mereka dengan benar, mereka itu telah beriman sebenarnya dan mereka sahaja yang tidak tahu lagi. Hati mereka telah beriman sebelum itu tetapi mereka belum berjumpa dengan Qur’an lagi sahaja. Maka apabila dibacakan Qur’an kepada mereka, mereka terus beriman dengan agama Islam.


 

Ayat 54: Allah beri pujian kepada mereka.

أُولٰئِكَ يُؤتَونَ أَجرَهُم مَّرَّتَينِ بِما صَبَروا وَيَدرَءونَ بِالحَسَنَةِ السَّيِّئَةَ وَمِمّا رَزَقنٰهُم يُنفِقونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Those will be given their reward twice for what they patiently endured and [because] they avert evil through good, and from what We have provided them they spend.

(MELAYU)

Mereka itu diberi pahala dua kali disebabkan kesabaran mereka, dan mereka menolak kejahatan dengan kebaikan, dan sebahagian dari apa yang telah Kami rezekikan kepada mereka, mereka nafkahkan.

 

أُولٰئِكَ يُؤتَونَ أَجرَهُم مَّرَّتَينِ بِما صَبَروا

Mereka itu diberi pahala dua kali disebabkan kesabaran mereka,

Mereka akan mendapat dua kali ganda pahala kerana mereka telah beriman dengan kitab mereka dan sekarang mereka beriman dengan Qur’an pula. Ini kelebihan yang ada pada mereka. Kalau kita lahir-lahir sahaja sudah ada dalam keluarga Islam, maka kita tidak dapat kelebihan ini.

Dan kerana mereka sabar dengan wahyu setakat mana yang mereka ada sebelum Qur’an sampai kepada mereka. Atas kesabaran mereka itu pun ada pahala tambahan lagi.

Ada juga yang mengatakan mereka ini adalah orang Habashah yang telah beriman dengan para sahabat yang berhijrah ke sana dan mereka telah datang ke Mekah untuk beriman dengan Nabi Muhammad pula. Apabila mereka datang ke Mekah untuk berjumpa dengan Rasulullah mereka telah digelakkan oleh musyrikin Mekah dan mereka bersabar dengan apa yang dikenakan kepada mereka.

Atau ia boleh berbentuk umum di mana mereka ini adalah orang orang yang apabila dikenakan dengan keburukan seperti tohmahan dan gangguan kepada mereka, mereka menolaknya dengan kebaikan. Di dalam sebuah hadis sahih melalui riwayat Amir Asy-Sya’bi, dari Abu Burdah, dari Abu Musa Al-Asy’ari r.a. disebutkan bahawa Rasulullah Saw. pernah bersabda:

“ثَلَاثَةٌ يُؤتَونَ أجْرهم مَرّتَين: رَجُلٌ مِنْ أَهْلِ الْكِتَابِ آمَنَ بِنَبِيِّهِ ثُمَّ آمَنَ بِي، وَعَبْدٌ مَمْلُوكٌ أَدَّى حَقَّ اللَّهِ وَحَقَّ مَوَالِيهِ، ورَجُل كَانَتْ لَهُ أمَة فَأَدَّبَهَا فَأَحْسَنَ تَأْدِيبَهَا ثُمَّ أَعْتَقَهَا فتزوَّجها”

Ada tiga macam orang yang pahalanya diberi dua kali, yaitu seorang lelaki dari kalangan Ahli Kitab yang beriman kepada nabinya, kemudian beriman kepadaku; seorang hamba sahaya yang menunaikan hak Allah dan hak majikannya; dan seorang lelaki yang mempunyai seorang budak perempuan, lalu dia mendidiknya dengan baik, kemudian memerdekakannya dan mengahwininya.

 

وَيَدرَءونَ بِالحَسَنَةِ السَّيِّئَةَ

dan mereka menolak kejahatan dengan kebaikan,

Mereka tolak amalan keburukan yang diajak kepada mereka dengan melakukan amalan kebaikan. Mereka diajak melakukan amalan-amalan yang salah, tapi mereka tidak mahu. Sebaliknya mereka akan buat amalan yang benar dari agama.

Atau, kalau ada orang buat jahat dengan mereka, mereka balas dengan kebaikan. Mereka tidak membalas kejahatan dengan hal yang semisal, tetapi memaaf dan melupakannya.

 

وَمِمّا رَزَقنٰهُم يُنفِقونَ

dan sebahagian dari apa yang telah Kami rezekikan kepada mereka, mereka nafkahkan.

Dan satu lagi sifat mereka adalah mereka mengeluarkan harta mereka untuk kebaikan. Mereka infak harta mereka. Mereka sedar yang harta benda yang Allah berikan kepada mereka itu bukan untuk mereka sahaja, tapi mereka kena salurkan kepada orang lain yang memerlukan.


 

Ayat 55:

وَإِذا سَمِعُوا اللَّغوَ أَعرَضوا عَنهُ وَقالوا لَنا أَعمٰلُنا وَلَكُم أَعمٰلُكُم سَلٰمٌ عَلَيكُم لا نَبتَغِي الجٰهِلينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And when they hear ill speech, they turn away from it and say, “For us are our deeds, and for you are your deeds. Peace will be upon you;¹ we seek not the ignorant.”

  • This is not the Islāmic greeting of “Peace be upon you.” Rather, it means “You are secure from being treated in a like manner by us.”

(MELAYU)

Dan apabila mereka mendengar perkataan yang tidak bermanfaat, mereka berpaling daripadanya dan mereka berkata: “Bagi kami amal-amal kami dan bagimu amal-amalmu, kesejahteraan atas dirimu, kami tidak ingin bergaul dengan orang-orang jahil”.

 

وَإِذا سَمِعُوا اللَّغوَ أَعرَضوا عَنهُ

Dan apabila mereka mendengar perkataan yang tidak bermanfaat, mereka berpaling daripadanya

Apabila mereka mendengar kata-kata buruk yang ditujukan kepada mereka, mereka meninggalkan orang itu dan tidak menghiraukannya. Jadi ini seperti apa yang telah disebut di dalam surah Furqan sebelum ini melalui firman-Nya:

{وَإِذَا مَرُّوا بِاللَّغْوِ مَرُّوا كِرَامًا}

dan apabila mereka bertemu dengan (orang-orang) yang mengerja­kan perbuatan-perbuatan yang tidak berfaedah, mereka lalui (saja) dengan menjaga kehormatan dirinya. (Al-Furqan: 72)

Lagha adalah perkara sia-sia yang tidak menguntungkan akhirat.

Atau ia bukan sahaja tidak menguntungkan di akhirat, tetapi membahayakan kedudukan di akhirat seperti kata-kata yang berbentuk syirik.

Orang yang baik, tidak meluangkan masa dengan perkara lagha dan orang-orang yang melakukan lagha itu.

 

وَقالوا لَنا أَعمٰلُنا

dan mereka berkata: “Bagi kami amal-amal kami

Mereka kata yang mereka ada amalan mereka. Iaitu amalan yang sunnah, amalan yang benar. Mereka nak amalkan amalan yang benar sahaja.

Dan ia juga bermaksud, mereka akan dapat balasan dari amalan yang mereka lakukan itu. Kerana setiap amalan ada balasan di akhirat. Maka kerana mereka mengharapkan kebaikan akhirat, maka mereka amalkan amalan yang baik. Kerana itu mereka tidak mahu mengamalkan amalan yang lagha kerana itu tidak menguntungkan.

 

وَلَكُم أَعمٰلُكُم

dan bagimu amal-amalmu, 

Dan orang yang lagha itu ada amalan mereka. Orang yang baik tidak campur urusan dengan mereka yang melakukan perkara lagha itu.

Juga bermaksud, mereka mengingatkan kepada orang yang lagha itu, nanti mereka juga akan dapat balasan buruk dari amalan lagha mereka itu. Maka mereka melakukan amar makruf dan nahi mungkar. Mereka mengingatkan kepada orang lain atas kesalahan yang dilakukan.

 

سَلٰمٌ عَلَيكُم

kesejahteraan atas dirimu,

Dan mereka mengucapkan ‘salam’ kepada orang yang lagha itu kemudian meninggalkan mereka. Jadi ini bukan salam apabila berjumpa tetapi salam untuk meninggalkan iaitu dinamakan ‘salam taraka’ (meninggalkan). Kerana mereka tahu mereka tidak patut buang masa dengan orang-orang yang lagha.

 

لا نَبتَغِي الجٰهِلينَ

kami tidak ingin bergaul dengan orang-orang jahil”.

Mereka tidak akan berkawan dengan orang yang jahil. Mereka tidak mahu mencari kejahilan iaitu tidak mahu bersekongkol dan bercampur gaul dengan orang-orang yang jahil yang mengikut hawa nafsu mereka sahaja dalam berkata-kata.

Muhammad ibnu Ishaq telah mengatakan di dalam kitab As-Sirah, bahawa telah datang kepada Rasulullah Saw., ketika baginda berada di Mekah, kurang lebih dua puluh orang Nasrani. Mereka telah mendengar perihal Nabi Saw. saat mereka di negeri Abesinia; mereka menjumpai Rasulullah Saw. berada di masjid, lalu mereka duduk dengannya, berbicara dengannya, serta bertanya kepadanya. Saat itu terdapat banyak kaum laki-laki dari kalangan Quraisy berada di tempat perkumpulan mereka di sekeliling Ka’bah. Setelah mereka selesai dari menanyai Rasulullah Saw. tentang berbagai hal yang ingin mereka tanyakan kepadanya, maka Rasulullah Saw. menyeru mereka untuk menyembah Allah Swt. dan membacakan Al-Qur’an kepada mereka.

Setelah mereka mendengar bacaan Al-Qur’an itu, maka berlinanganlah air mata mereka. Lalu mereka memenuhi seruan Allah, beriman kepada­Nya, dan membenarkan Nabi-Nya serta mengetahui dari Nabi Saw. segala apa yang telah disifatkan di dalam kitab mereka mengenai dirinya.

Ketika mereka bangkit meninggalkan Nabi Saw., maka Abu Jahal ibnu Hisyam bersama sejumlah orang Quraisy menyapa mereka seraya mengatakan, “Semoga Allah membuat kalian kecewa sebagai iringan kafilah; orang-orang di belakang kalian dari kalangan pemeluk agama kalian mengutus kalian untuk mendatangkan kepada mereka berita tentang lelaki ini. Tetapi setelah kalian duduk bersamanya, tiada lain kalian langsung meninggalkan agama kalian, lalu kalian membenarkan ucapannya. Kami tidak pernah mengetahui ada delegasi yang lebih dungu daripada kalian,” atau ucapan lainnya yang semisal.

Maka mereka menjawab, “Kesejahteraan atas kalian. Kami tidak mau bersikap jahil seperti kalian, bagi kami amal-amal kami dan bagi kalian amal-amal kalian; kami tidak merasa puas dengan kebaikan.”

Menurut pendapat yang lain, rombongan tersebut adalah dari kalangan penduduk Nasrani Najran. Hanya Allah-lah Yang Maha Mengetahui siapakah mereka di antaranya yang sebenarnya. Ada kelebihan kepada puak Nasrani itu seperti firman-Nya:

{ذَلِكَ بِأَنَّ مِنْهُمْ قِسِّيسِينَ وَرُهْبَانًا} إِلَى قَوْلِهِ: {فَاكْتُبْنَا مَعَ الشَّاهِدِينَ}

Yang demikian itu disebabkan di antara mereka itu (orang-orang Nasrani) terdapat pendeta-pendeta dan rahib-rahib. (Al-Maidah: 82) sampai dengan firman-Nya: maka catatlah kami bersama orang-orang yang menjadi saksi (atas kebenaran Al-Qur’an dan kenabian Muhammad Saw.). (Al-Maidah: 83)


 

Ayat 56: Nasihat kepada Nabi Muhammad.

إِنَّكَ لا تَهدي مَن أَحبَبتَ وَلٰكِنَّ اللهَ يَهدي مَن يَشاءُ ۚ وَهُوَ أَعلَمُ بِالمُهتَدينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, [O Muḥammad], you do not guide whom you like, but Allāh guides whom He wills. And He is most knowing of the [rightly] guided.

(MELAYU)

Sesungguhnya kamu tidak akan dapat memberi petunjuk kepada orang yang kamu kasihi, tetapi Allah memberi petunjuk kepada orang yang dikehendaki-Nya, dan Allah lebih mengetahui orang-orang yang mau menerima petunjuk.

 

إِنَّكَ لا تَهدي مَن أَحبَبتَ

Sesungguhnya kamu tidak akan dapat memberi petunjuk kepada orang yang kamu kasihi,

Allah memberitahu Nabi Muhammad yang baginda tidak dapat memberi hidayah kepada orang-orang yang baginda sayang. Ini kerana yang boleh memberi hidayah adalah Allah sahaja. Kuasa beri hidayah kepada manusia bukan pada Nabi atau pada sesiapa sahaja, hanya ada pada Allah. Maka kalau ada orang yang kita sayang dan kita nak selamatkan pun, kita tidak boleh masukkan terus hidayah kepada mereka. Kita hanya boleh sampaikan sahaja. Dalam dalam ayat lain ada disebut melalui firman-Nya:

{لَيْسَ عَلَيْكَ هُدَاهُمْ وَلَكِنَّ اللهَ يَهْدِي مَنْ يَشَاءُ}

Bukanlah kewajibanmu menjadikan mereka mendapat petunjuk, akan tetapi Allah-lah yang memberi petunjuk (memberi taufik) siapa yang dikehendaki-Nya. (Al-Baqarah: 272)

Bapa saudara Nabi, iaitu Abu Tholib telah banyak menolong baginda dan kerana pertolongannya itulah membolehkan baginda berdakwah. Tetapi akhirnya Abu Tholib sendiri tidak beriman. Maka Rasulullah amat bersedih dengan kematian bapa saudaranya itu di dalam kufur dan Allah hendak memberitahu kepada Nabi yang baginda tidak boleh memberi hidayah kepada manusia melainkan baginda hanya boleh menyampaikan sahaja.

Bapa saudara baginda sendiri pun baginda tidak boleh beri hidayah. Walaupun baginda sayang sangat kepada bapa saudaranya itu, tapi baginda tidak boleh buat apa. Kisah ini disebut dalam hadis:

قَالَ الزُّهْرِيُّ: حَدَّثَنِي سَعِيدُ بْنُ المسَيَّب، عَنْ أَبِيهِ -وَهُوَ الْمُسَيَّبُ بْنُ حَزْن الْمَخْزُومِيُّ، رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ -قَالَ: لَمَّا حَضَرَتْ أَبَا طَالِبٍ الْوَفَاةُ جَاءَهُ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، فَوَجَدَ عِنْدَهُ أَبَا جَهْلِ بْنَ هِشَامٍ، وَعَبْدَ اللَّهِ بْنَ أَبِي أُمَيَّةَ بْنِ الْمُغِيرَةِ. فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: “يَا عَمِّ، قُلْ: لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ، كَلِمَةٌ أَشْهَدُ لَكَ بِهَا عِنْدَ اللَّهِ”. فَقَالَ أَبُو جَهْلٍ وَعَبْدُ اللَّهِ بْنُ أَبِي أُمَيَّةَ: يَا أَبَا طَالِبٍ، أَتَرْغَبُ عَنْ مِلَّةِ عَبْدِ الْمُطَّلِبِ؟ فَلَمْ يَزَلْ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَعْرِضُهَا عَلَيْهِ، وَيَعُودَانِ لَهُ بِتِلْكَ الْمَقَالَةِ، حَتَّى قَالَ آخَرَ مَا قَالَ: هُوَ عَلَى مِلَّةِ عَبْدِ الْمُطَّلِبِ. وَأَبَى أَنْ يَقُولَ: لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهِ. فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: “أَمَا لَأَسْتَغْفِرَنَّ لَكَ مَا لَمْ أُنْهَ عَنْكَ”. فَأَنْزَلَ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ: {مَا كَانَ لِلنَّبِيِّ وَالَّذِينَ آمَنُوا أَنْ يَسْتَغْفِرُوا لِلْمُشْرِكِينَ وَلَوْ كَانُوا أُولِي قُرْبَى} [التوبة: 113] ، بوأنزل فِي أَبِي طَالِبٍ: {إِنَّكَ لَا تَهْدِي مَنْ أَحْبَبْتَ وَلَكِنَّ اللَّهَ يَهْدِي مَنْ يَشَاءُ}

Az-Zuhri mengatakan, telah menceritakan kepadaku Sa’id ibnul Musayyab, dari ayahnya Al-Musayyab ibnu Hazn Al-Makhzumi r.a. yang menceritakan bahawa ketika Abu Talib menjelang ajalnya, Rasulullah Saw. datang. Beliau Saw. menjumpai Abu Jahal ibnu Hisyam dan Abdullah ibnu Abu Umayyah ibnul Mugirah ada di sisi Abu Talib. Maka Rasulullah Saw. bersabda: Wahai paman(ku), ucapkanlah, “Tidak ada Tuhan selain Allah, ” yaitu suatu kalimat yang dengannya kelak aku akan membelamu di hadapan Allah! Maka Abu Jahal dan Abdullah ibnu Abu Umayyah berkata, “Hai Abu Talib, apakah kamu tidak suka dengan agama Abdul Muttalib?” Rasulullah Saw. terus-menerus menawarkan hal itu kepada Abu Talib, tetapi keduanya selalu menentangnya dengan kalimat itu terhadap Abu Talib. Sehingga di akhir kalimat yang diucapkan Abu Talib menyatakan bahawa dirinya tetap berada pada agama Abdul Muttalib, dan menolak untuk mengucapkan kalimat “Tidak ada Tuhan selain Allah.” Maka Rasulullah Saw. bersabda: Demi Allah, sungguh aku akan memohonkan ampun buatmu (kepada Allah) selama aku tidak dilarang memohonkannya buatmu. Maka Allah menurunkan firman-Nya: Tiadalah sepatutnya bagi nabi dan orang-orang yang beriman memintakan ampun (kepada Allah) bagi orang-orang musyrik, walaupun orang-orang musyrik itu adalah kaum kerabat(nya). (At-Taubah:113) Dan sehubungan dengan Abu Talib itu Allah Swt. menurunkan firman-Nya: Sesungguhnya kamu tidak akan dapat memberi petunjuk kepada orang yang kamu kasihi, tetapi Allah memberi petunjuk kepada orang yang dikehendaki-Nya. (Al-Qashash: 56). Imam Bukhari dan Imam Muslim mengetengahkannya melalui hadis Az-Zuhri.

Nabi Musa diberi kelebihan di mana ahli keluarga baginda semuanya beriman tetapi perkara yang sama tidak diberikan kepada Rasulullah kerana kebanyakan daripada ahli keluarga baginda tidak mahu beriman. Tetapi Nabi Muhammad tidak dapat hendak memastikan mereka beriman kerana baginda tidak ada kuasa untuk memberi hidayah kepada sesiapa pun.

 

وَلٰكِنَّ اللهَ يَهدي مَن يَشاءُ

tetapi Allah memberi petunjuk kepada orang yang dikehendaki-Nya,

Hanya Allah sahaja tahu siapakah yang layak untuk mendapat hidayah kerana hati mereka sendiri yang mahukan kebenaran. Dan Hanya Allah sahaja yang tahu isi hati mereka dan kerana itu Allah sahaja yang tahu siapa yang patut ditarik ke arah iman.

Oleh kerana itu kita kena minta hidayah kepada Allah dan bukan kepada Rasulullah kerana Rasulullah sendiri tidak boleh memberi iman kepada kita. Macam Abu Tholib itu beliau hanya baik dengan Nabi sahaja tetapi tidak mahu berbaik dengan Allah, maka kerana itu dia tidak mendapat hidayah. Abu Tholib itu hanya membantu Rasulullah kerana baginda adalah anak saudaranya dan bukan kerana baginda itu seorang Nabi. Ulama mengatakan yang jikalau Abu Tholib itu membantu Rasulullah kerana baginda itu seorang Nabi, maka Allah akan bantu dengan beri hidayah kepadanya.

 

وَهُوَ أَعلَمُ بِالمُهتَدينَ

dan Allah lebih mengetahui orang-orang yang mahu menerima petunjuk.

Dan Allah akan memberi hidayah itu kepada mereka yang ada inabah iaitu keinginan kepada kebenaran di dalam hatinya.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 028: Qasas. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s