Tafsir Surah Qasas Ayat 39 – 43 (Firaun dimusnahkan)

Ayat 39:

وَاستَكبَرَ هُوَ وَجُنودُهُ فِي الأَرضِ بِغَيرِ الحَقِّ وَظَنّوا أَنَّهُم إِلَينا لا يُرجَعونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And he was arrogant, he and his soldiers, in the land, without right, and they thought that they would not be returned to Us.

(MELAYU)

dan berlaku angkuhlah Fir’aun dan bala tenteranya di bumi (Mesir) tanpa alasan yang benar dan mereka menyangka bahawa mereka tidak akan dikembalikan kepada Kami.

 

وَاستَكبَرَ هُوَ وَجُنودُهُ فِي الأَرضِ بِغَيرِ الحَقِّ

dan angkuhlah Fir’aun dan bala tenteranya di bumi (Mesir) tanpa alasan yang benar

Allah kata ‘Firaun dan juga tentera Firaun’ itu sombong tanpa haq. Tetapi Allah boleh saja sebut ‘mereka semua’ tetapi Allah sebut: ‘Firaun dan tenteranya’ kerana hendak menekankan kesombongan Firaun yang lebih besar. Yang lain itu sombong sebab ikut Firaun sahaja. Ini seperti yang disebut dalam ayat yang lain:

{فَاسْتَخَفَّ قَوْمَهُ فَأَطَاعُوهُ}

Maka Fir’aun mempengaruhi kaumnya (dengan perkataan itu), lalu mereka patuh kepadanya. (Az-Zukhruf: 54), hingga akhir ayat.

Sombong mereka itu adalah untuk menerima akidah tauhid.

 

وَظَنّوا أَنَّهُم إِلَينا لا يُرجَعونَ

dan mereka menyangka bahawa mereka tidak akan dikembalikan kepada Kami.

Mereka tidak rasa yang mereka akan bertemu dengan Allah dan segala perbuatan mereka di dunia ini akan dipertanggungjawabkan di akhirat kelak. Maka mereka menolak tauhid dan juga mereka menolak tentang akhirat sebagaimana yang dilakukan juga oleh musyrikin Mekah. Kerana kalau mereka terima yang mereka kena mengadap Allah dan ditanya tentang apa yang mereka lakukan, tentulah mereka tidak berani buat salah.

Begitulah dengan manusia. Apabila tidak yakin dengan akhirat, maka mereka tidak takut untuk buat dosa. Hanya dengan ada perasaan yakin dengan akhirat, barulah manusia boleh jadi baik.


 

Ayat 40:

فَأَخَذنٰهُ وَجُنودَهُ فَنَبَذنٰهُم فِي اليَمِّ ۖ فَانظُر كَيفَ كانَ عٰقِبَةُ الظّٰلِمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So We took him and his soldiers and threw them into the sea.¹ So see how was the end of the wrongdoers.

  • Allāh (subḥānahu wa ta‘ālā) caused them to leave all their worldly wealth behind and enter the sea in pursuit of the Children of Israel. See 26:5266.

(MELAYU)

Maka Kami hukumlah Fir’aun dan bala tentaranya, lalu Kami lemparkan mereka ke dalam laut. Maka lihatlah bagaimana akibat orang-orang yang zalim.

 

فَأَخَذنٰهُ وَجُنودَهُ فَنَبَذنٰهُم فِي اليَمِّ

Maka Kami hukumlah Fir’aun dan bala tentaranya, lalu Kami lemparkan mereka ke dalam laut.

Sekali lagi Allah mengkhususkan nama Firaun dahulu sebelum tenteranya, kerana kesombongannya dan kekufurannyalah yang menyebabkan tentera dan rakyatnya menjadi kufur.

Kerana selalu disebut ‘tentera’ Firaun? Ini adalah kerana kerajaan Firaun itu adalah kerajaan ketenteraan. Maknanya kedudukan tinggi dalam kerajaan Firaun adalah panglima, jeneral dan pangkat ketenteraan. Tenteranya hebat dan ia menjadi kebanggaannya.

Dan akhirnya mereka dilemparkan ke dalam sungai yang besar. Kalimah ن ب ذ bermaksud mengambil sesuatu yang tidak bernilai dan dilemparkan begitu sahaja seperti budak-budak yang bermain dengan botol atau batu. Begitulah perumpamaan Allah jadikan untuk mereka kerana mereka itu tidak bernilai pun pada mata Allah.

Sekali lagi kalimah اليَمِّ digunakan dimana kali yang pertama ibu Nabi Musa melemparkan Nabi Musa ke dalam اليَمِّ dan itu sudah ada tanda kehancuran Firaun sebenarnya. Sebagaimana kisah ini bermula dengan اليَمِّ dan sebagai itu juga kisah Firaun akan berakhir dengan اليَمِّ. Dulu semasa mereka membunuh bayi-bayi lelaki mereka melemparkan bayi-bayi itu ke dalam اليَمِّ juga dan memang patut jikalau mereka dimatikan di dalam اليَمِّ juga.

 

فَانظُر كَيفَ كانَ عٰقِبَةُ الظّٰلِمينَ

Maka lihatlah bagaimana akibat orang-orang yang zalim.

Maka lihatlah bagaimana akibat kepada mereka yang zalim. Ada yang Allah seksa mereka semasa di dunia lagi. Dan pasti di akhirat nanti mereka akan dikenakan azab yang teruk. Ada yang terselamat dari azab dunia, tapi mereka takkan selamat dari azab neraka.


 

Ayat 41:

وَجَعَلنٰهُم أَئِمَّةً يَدعونَ إِلَى النّارِ ۖ وَيَومَ القِيٰمَةِ لا يُنصَرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We made them leaders¹ inviting to the Fire, and on the Day of Resurrection they will not be helped.

  • i.e., examples or precedents, followed by subsequent tyrants.

(MELAYU)

Dan Kami jadikan mereka pemimpin-pemimpin yang menyeru (manusia) ke neraka dan pada hari kiamat mereka tidak akan ditolong.

 

وَجَعَلنٰهُم أَئِمَّةً يَدعونَ إِلَى النّارِ

Dan Kami jadikan mereka pemimpin-pemimpin yang menyeru (manusia) ke neraka

Begitulah mereka menjadi pemimpin yang mengajak orang-orang bawahan mereka menuju ke neraka. Firaun mempengaruhi kerajaan tenteranya itu dan orang-orang dalam kerajaannya pula mempengaruhi orang bawahan.

 

وَيَومَ القِيٰمَةِ لا يُنصَرونَ

dan pada hari kiamat mereka tidak akan ditolong.

Dan mereka tidak akan selamat dan diberi pertolongan di hari kiamat nanti. Kerana mereka telah melakukan kezaliman semasa di dunia dan mereka tidak layak mendapat pertolongan lagi.


 

Ayat 42:

وَأَتبَعنٰهُم في هٰذِهِ الدُّنيا لَعنَةً ۖ وَيَومَ القِيٰمَةِ هُم مِّنَ المَقبوحينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We caused to overtake them in this world a curse, and on the Day of Resurrection they will be of the despised.¹

  • Literally, “those made hideous,” who will be far removed from all good and mercy.

(MELAYU)

Dan Kami ikutkanlah laknat kepada mereka di dunia ini; dan pada hari kiamat mereka termasuk orang-orang yang dijauhkan (dari rahmat Allah).

 

وَأَتبَعنٰهُم في هٰذِهِ الدُّنيا لَعنَةً

Dan Kami ikutkanlah laknat kepada mereka di dunia ini;

Mereka sentiasa diikuti dengan laknat daripada Allah. Laknat maksudnya mereka tidak akan mendapat rahmat.

Bukan sahaja mereka mendapat laknat dari Allah, tapi dari malaikat dan juga dari manusia. Sampai sekarang kita membaca kisah mereka dan melaknat mereka kerana kezaliman yang mereka lakukan.

 

وَيَومَ القِيٰمَةِ هُم مِّنَ المَقبوحينَ

dan pada hari kiamat mereka termasuk orang-orang yang dijauhkan

Dan pada hari akhirat nanti mereka daripada orang yang dijauhkan dari rahmat Allah  mereka akan menerima azab yang amat teruk. Kalimah ق ب ح juga bermaksud dihuduhkan dimana wajah mereka akan dihuduhkan di akhirat kelak.


 

Ayat 43:

وَلَقَد ءآتَينا موسَى الكِتٰبَ مِن بَعدِ ما أَهلَكنَا القُرونَ الأولىٰ بَصائِرَ لِلنّاسِ وَهُدًى وَرَحمَةً لَّعَلَّهُم يَتَذَكَّرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We gave Moses the Scripture, after We had destroyed the former generations, as enlightenment for the people and guidance and mercy that they might be reminded.

(MELAYU)

Dan sesungguhnya telah Kami berikan kepada Musa Al-Kitab (Taurat) sesudah Kami binasakan generasi-generasi yang terdahulu, untuk menjadi pelita bagi manusia dan petunjuk dan rahmat, agar mereka ingat.

 

وَلَقَد ءآتَينا موسَى الكِتٰبَ

Dan sesungguhnya telah Kami berikan kepada Musa Al-Kitab

Allah telah memberikan Kitab Taurat sebagai panduan hukum kepada Nabi Musa dan umat baginda.

 

مِن بَعدِ ما أَهلَكنَا القُرونَ الأولىٰ

sesudah Kami binasakan generasi-generasi yang terdahulu, 

Allah menceritakan bagaimana selepas dihancurkan Firaun dan tentera-tenteranya maka Allah telah memberikan kitab Taurat kepada baginda. Juga bermaksud telah dihancurkan kaum-kaum yang lain seperti Aad, Tsamud dan Nuh.

Ibnu Jarir mengatakan, telah menceritakan kepada kami Ibnu Basysyar, telah menceritakan kepada kami Muhammad dan Abdul Wahhab. Keduanya mengatakan, telah menceritakan kepada kami Auf ibnu Abu Nadrah, dari Abu Sa’id Al-Khudri yang mengatakan bahawa Allah tidak lagi mengazab suatu kaum pun dengan azab —baik dari langit maupun dari bumi— sesudah kitab Taurat diturunkan ke muka bumi, selain penduduk kota yang diserapah semuanya menjadi kera pada masa sesudah Nabi Musa. Kemudian Abu Sa’id Al-Khudri r.a. membaca firman-Nya: Dan sesungguhnya telah Kami berikan kepada Musa Al-Kitab (Taurat) sesudah Kami binasakan generasi-generasi yang terdahulu., (Al-Qashash: 43), hingga akhir. ayat.

Maknanya tidak ada lagi umat yang dimusnahkan sehingga tidak tinggal baka mereka. Kerana itu pada zaman Nabi Muhammad, walaupun musyrikin Mekah itu menentang baginda sampai hendak membunuh baginda, tapi mereka tidak dihancurkan terus. Kerana apabila Nabi Muhammad diangkat menjadi Nabi, maka semua manusia waktu itu dan selepasnya adalah umat baginda. Maka kalaulah Allah musnahkan semua umat Nabi Muhammad, maka tidak ada umat lain lagi dah.

 

بَصائِرَ لِلنّاسِ

untuk menjadi pelita bagi manusia

Tujuan Kitab Taurat itu diberikan adalah supaya umatnya boleh ‘melihat’ dengan jelas. Bani Israil yang bersama dengan Nabi Musa telah melihat berbagai-bagai mukjizat seperti tongkat dan tangan Nabi Musa bercahyaa dan juga laut yang terbelah. Tetapi apa yang mereka lihat itu walaupun hebat tetapi tidak sehebat apa yang akan disampaikan di dalam kitab Taurat. Kerana apa yang mereka dapat itu bukanlah penglihatan mata kasar mereka tetapi adalah pandangan mata hati. Ini dinamakan basirah.

 

وَهُدًى وَرَحمَةً

dan petunjuk dan rahmat, 

Dan Taurat itu akan menjadi pedoman untuk mereka menjalani kehidupaan mereka. Dan kalau mereka mengikuti ajaran di dalamnya, maka mereka akan mendapat rahmah dari Allah.

Begitu jugalah Qur’an ini diberikan kepada kita sebagai panduan hidup dan kalau kita mengamalkan dengan sebenarnya, ia akan memberi rahmah kepada kita juga. Tapi kalau kita jauh darinya, amatlah malang.

 

لَّعَلَّهُم يَتَذَكَّرونَ

agar mereka ingat.

Semoga dengan Taurat itu mereka akan mengambil pengajaran dan akan mengambil peringatan. Peringatan bermaksud ingatkan sahaja kepada perkara yang ‘sudah tahu’. Ini adalah kerana manusia dilahirkan dengan fitrah kenal Allah dan kenal tauhid. Tapi manusia lupa. Maka ajaran wahyu mengingatkan kembali manusia kepada perkara yang penting itu.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 028: Qasas. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s