Tafsir Surah Qasas Ayat 29 – 31 (Peristiwa di Bukit Thur)

Ayat 29: Setelah berlalu lapan atau sepuluh tahun.

۞ فَلَمّا قَضىٰ موسَى الأَجَلَ وَسارَ بِأَهلِهِ ءآنَسَ مِن جانِبِ الطّورِ نارًا قالَ لِأَهلِهِ امكُثوا إِنّي ءآنَستُ نارًا لَّعَلّي ءآتيكُم مِّنها بِخَبَرٍ أَو جَذوَةٍ مِّنَ النّارِ لَعَلَّكُم تَصطَلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And when Moses had completed the term and was traveling with his family, he perceived from the direction of the mount a fire. He said to his family, “Stay here; indeed, I have perceived a fire. Perhaps I will bring you from there [some] information or burning wood from the fire that you may warm yourselves.”

(MELAYU)

Maka tatkala Musa telah menyelesaikan waktu yang ditentukan dan dia berangkat dengan keluarganya, dilihatnyalah api di lereng gunung dia berkata kepada keluarganya: “Tunggulah (di sini), sesungguhnya aku melihat api, mudah-mudahan aku dapat membawa suatu berita kepadamu dari (tempat) api itu atau (membawa) sesuluh api, agar kamu dapat menghangatkan badan”.

 

فَلَمّا قَضىٰ موسَى الأَجَلَ

Maka tatkala Musa telah menyelesaikan waktu yang ditentukan

Selepas Nabi Musa habiskan jangka masa pekerjaannya dengan bapa mertuanya itu dan kita tidak diberitahu sama ada baginda buat 8 ataupun buat 10 tahun. Ulama tafsir yang kata 10 tahun tapi tiada kepastian. Tetapi seperti yang kita telah kongsikan sebelum ini, pendapat yang lebih kuat mengatakan 10 tahun.

 

وَسارَ بِأَهلِهِ

dan dia berangkat dengan keluarganya,

Selepas habis tempoh itu Nabi Musa telah membawa isterinya untuk keluar daripada Madyan. Maka jangan kita marah kalau anak menantu kita keluar daripada rumah. Mereka boleh tinggal di rumah sendiri.

Suami yang buat penentuan di mana dia dan isterinya akan tinggal. Isteri kena ikut dan mertua kena redha. Anaknya itu sudah jadi isteri orang.

Kalimah سار ini digunakan untuk menceritakan bermusafir dengan mudah seperti bersiar-siar yang menunjukkan yang baginda keluar daripada rumah itu tanpa drama. Tidaklah ada tarik menarik, rayu merayu, nangis-nangis teruk sangat.

Maka ini mengajar kita yang dalam keluarga tidak perlulah ada banyak sangat drama kerana menyusahkan sahaja. Berbaiklah dan tenang-tenanglah  kalau anak nak pergi ke tempat lain untuk berkeluarga, biarlah.

Ahli tafsir mengatakan bahawa Nabi Musa merasa rindu dengan tanah tempat kelahirannya dan juga sanak keluarganya, maka baginda bertekad untuk mengunjungi mereka dengan sembunyi-sembunyi tanpa pengetahuan Fir’aun dan kaumnya. Baginda berangkat bersama isterinya dan ternak kambing yang hasil pemberian mertuanya, lalu menempuh jalan di malam yang gelap lagi hujan deras dan cuaca yang dingin.

 

ءآنَسَ مِن جانِبِ الطّورِ نارًا

dilihatnyalah api di lereng gunung

Semasa dalam perjalanan itu baginda telah berhenti di lereng Bukit Thur. Maka baginda turun istirehat di suatu tempat; dan setiap kali baginda cuba menyalakan apinya, ternyata tidak mahu juga menyala. Waktu itu mereka sudah sesat dan kesejukan di malam hari. Waktu itulah Nabi Musa macam nampak api dari sebelah bukit. Kisah ini telah ada di dalam surah-surah yang lain tetapi surah ini menambah dengan kisah latar belakang Nabi Musa.

Macam dalam filem-filem zaman sekarang apabila ada filem saga yang terkenal, mereka ada yang buat kisah sebelum hero filem itu jadi hero. Mungkin masa dia kanak-kanak atau semasa dia muda, bukan?

Allah telah lama gunakan cara itu di mana kita sudah tahu kisah Nabi Musa di dalam surah-surah sebelum ini semasa baginda nampak api itu. Dan sekarang kita telah kenal Nabi Musa waktu baginda muda lagi – bagaimana baginda sampai ke istana Firaun, bagaimana baginda kena keluar dari Mesir, baginda berkahwin dan sebagainya. Dan sekarang kita sampai semula kepada babak baginda di Bukit Thur. Jadi kita dah boleh lengkapkan kisah baginda dari mula, bukan?

 

قالَ لِأَهلِهِ امكُثوا إِنّي ءآنَستُ نارًا

dia berkata kepada keluarganya: “Tunggulah (di sini), sesungguhnya aku melihat api,

Setelah nampak api itu, baginda suruh keluarga baginda tunggu di lereng bukit itu kerana baginda hendak pergi ke arah api itu.

 

لَّعَلّي ءآتيكُم مِّنها بِخَبَرٍ

mudah-mudahan aku dapat membawa suatu berita kepadamu dari (tempat) api itu

Mungkin baginda boleh pergi ke tempat ada api itu untuk mendapatkan berita tentang kawasan itu dan bagaimana arah seterusnya. Berita yang baginda perlukan adalah jalan untuk menuju ke destinasinya. Kerana waktu itu telah sesat.

 

أَو جَذوَةٍ مِّنَ النّارِ لَعَلَّكُم تَصطَلونَ

atau (membawa) sesuluh api, agar kamu dapat menghangatkan badan”.

Atau baginda boleh dapatkan bara dari api itu supaya baginda dan ahli keluarganya dapat memanaskan badan mereka. Kerana malam itu sejuk dan mereka kepenatan setelah berjalan jauh.


 

Ayat 30:

فَلَمّا أَتٰها نودِيَ مِن شٰطِئِ الوادِ الأَيمَنِ فِي البُقعَةِ المُبٰرَكَةِ مِنَ الشَّجَرَةِ أَن يٰموسىٰ إِنّي أَنَا اللهُ رَبُّ العٰلَمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But when he came to it, he was called from the right side of the valley in a blessed spot – from the tree,¹ “O Moses, indeed I am Allāh, Lord of the worlds.”

  • Which was within the fire.

(MELAYU)

Maka tatkala Musa sampai ke (tempat) api itu, diserulah dia dari (arah) pinggir lembah yang sebelah kanan(nya) pada tempat yang diberkahi, dari sebatang pohon kayu, yaitu: “Ya Musa, sesungguhnya aku adalah Allah, Tuhan semesta alam.

 

فَلَمّا أَتٰها نودِيَ مِن شٰطِئِ الوادِ الأَيمَنِ فِي البُقعَةِ المُبٰرَكَةِ

Maka tatkala Musa sampai ke (tempat) api itu, diserulah dia dari (arah) pinggir lembah yang sebelah kanan(nya) pada tempat yang diberkahi,

Setelah baginda ke arah api itu, baginda diseru dari hujung Lembah. Dan disebut kejadian itu di sebelah kanan lembah itu. Di dalam kawasan yang diberkati.

 

مِنَ الشَّجَرَةِ

dari sebatang pohon kayu,

Iaitu pokok di sebelah kanan bukit. Dan suara yang memanggil baginda itu datang daripada pokok.

 

أَن يٰموسىٰ إِنّي أَنَا اللهُ رَبُّ العٰلَمينَ

yaitu: “Ya Musa, sesungguhnya aku adalah Allah, Tuhan semesta alam.

Seruan itu dari Allah sendiri. Apakah yang Allah firman kepada baginda? Allah memperkenalkan dirinya kepada Nabi Musa. Allah bercakap secara terus dengan Nabi Musa tanpa perantaraan Jibril dengan cara yang Allah sahaja tahu.

Memang Nabi Musa benar-benar bercakap dengan Allah dan kerana itu Nabi Musa mendapat gelaran Kalimullah kerana baginda bercakap terus dengan Allah.

Kita tegaskan kerana ada juga pihak yang mempersoalkan percakapan terus Allah dengan Nabi Musa ini. Tapi dari lafaz yang digunakan ini, Allah bercakap terus dan tidak ada tafsiran lain yang diberi oleh Nabi dan para sahabat yang belajar tafsir dengan baginda. Tidak perlu nak berikan tafsiran lain. Allah memang boleh buat apa sahaja yang Dia kehendaki.


 

Ayat 31: Apa lagi Allah cakap dengan Nabi Musa?

وَأَن أَلقِ عَصاكَ ۖ فَلَمّا رَءآها تَهتَزُّ كَأَنَّها جآنٌّ وَلّىٰ مُدبِرًا وَلَم يُعَقِّب ۚ يٰموسىٰ أَقبِل وَلا تَخَف ۖ إِنَّكَ مِنَ الأمِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [he was told], “Throw down your staff.” But when he saw it writhing as if it was a snake, he turned in flight and did not return.¹ [Allāh said], “O Moses, approach and fear not. Indeed, you are of the secure.

  • Or “did not look back.”

(MELAYU)

dan lemparkanlah tongkatmu. Maka tatkala (tongkat itu menjadi ular dan) Musa melihatnya bergerak-gerak seolah-olah dia seekor ular yang tangkas, larilah dia berbalik ke belakang tanpa menoleh. (Kemudian Musa diseru): “Hai Musa datanglah dan janganlah kamu takut. Sesungguhnya kamu termasuk orang-orang yang aman.

 

وَأَن أَلقِ عَصاكَ

dan lemparkanlah tongkatmu.

Allah suruh Nabi Musa untuk melemparkan tongkatnya.

 

فَلَمّا رَءآها تَهتَزُّ كَأَنَّها جآنٌّ

Maka tatkala (tongkat itu menjadi ular dan) Musa melihatnya bergerak-gerak seolah-olah dia seekor ular yang tangkas,

Setelah dilempar ke tanah, tongkat baginda itu bergetar-getar dan menjadi ular seperti جآنٌّ jin. Disamakan dengan jin kerana ada juga jin yang bertukar menjadi ular. Dan ular itu adalah ular yang tangkas, aktif. Tidaklah ular itu duduk senyap sahaja.

Padahal badan ular itu besar. Kerana selalunya ular besar tidak gerak tangkas, duduk senyap sahaja seperti ular sawa. Ular itu bergerak tangkas dan makan segala apa yang ada di hadapannya seperti batu dan lain-lain. Ditelannya sahaja.

 

وَلّىٰ مُدبِرًا وَلَم يُعَقِّب

larilah dia ke belakang tanpa menoleh.

Maka kerana ular itu tangkas dan menakutkan, maka Nabi Musa melarikan diri kerana takut dan dia tidak mahu kembali ke tempat itu. Baginda tidak toleh ke belakang pun. Ini tidak pelik kerana Nabi Musa pun seorang manusia juga dan kerana itu tentu dia ada rasa takut.

 

يٰموسىٰ أَقبِل وَلا تَخَف

“Hai Musa datanglah dan janganlah kamu takut. 

Maka Allah panggil semula baginda menyuruh Nabi Musa untuk kembali dan menghadapinya.

Dan Allah suruh baginda jangan takut kerana ini adalah latihan baginda kerana nanti baginda kena tunjukkan perkara ini kepada Firaun dan pengikutnya nanti.

 

إِنَّكَ مِنَ الأمِنينَ

Sesungguhnya kamu termasuk orang-orang yang aman.

Dan Allah berjanji kepada Nabi Musa yang baginda akan selamat. Dan bukan selamat waktu itu sahaja tetapi di waktu-waktu yang mendatang apabila baginda menghadapi dugaan.

Kerana janji Allah inilah yang menyebabkan baginda berani untuk menghadapi Firaun dan apabila baginda menghadapi laut sambil di belakang baginda nanti ada Firaun dan tenteranya.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 028: Qasas. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s