Tafsir Surah Qasas Ayat 22 – 25 (Pengalaman di Madyan)

Ayat 22:

وَلَمّا تَوَجَّهَ تِلقاءَ مَديَنَ قالَ عَسىٰ رَبّي أَن يَهدِيَني سَواءَ السَّبيلِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And when he directed himself toward Madyan, he said, “Perhaps my Lord will guide me to the sound way.”

(MELAYU)

Dan tatkala dia menghadap ke arah negeri Mad-yan dia berdoa (lagi): “Mudah-mudahan Tuhanku memimpinku ke jalan yang benar”.

 

وَلَمّا تَوَجَّهَ تِلقاءَ مَديَنَ

Dan tatkala dia menghadap ke arah negeri Madyan

Nabi Musa buat keputusan untuk menuju ke Madyan, satu negeri di Hijaz, sekarang di Dubai.

Perjalanan Nabi Musa

 

قالَ عَسىٰ رَبّي أَن يَهدِيَني سَواءَ السَّبيلِ

dia berdoa (lagi): “Mudah-mudahan Tuhanku memimpinku ke jalan yang benar”.

Dan semasa baginda mengadakan wajah baginda ke arah yang dia hendak pergi itu, baginda berdoa kepada Allah untuk memberikan jalan yang betul kepada baginda. Ini supaya tidak sesat. Ini kerana baginda tidak tahu jalan ke Madyan. Ia juga adalah satu perjalanan yang jauh.

Jadi ‘jalan yang baik’ di dalam ayat ini bukan bermaksud jalan dalam agama kerana baginda tidak ada masalah dengan agama sekarang tetapi baginda sekarang perlu menyelamatkan diri baginda dan hendak berjalan jauh. Jadi baginda berharap petunjuk dari Allah tentang perjalanannya ke Madyan. Baginda berharap supaya keputusannya untuk pergi ke sana adalah keputusan yang baik dan Allah akan beri bantuan.

Jadi ada hikmah kenapa Allah keluarkan Nabi Musa dari Istana kerana hendak beri baginda rasa susah dalam kehidupan dan dapat belajar erti kesusahan yang dialami oleh orang orang Bani Israil.


 

Ayat 23: Dipendekkan cerita, baginda sampai di Madyan.

وَلَمّا وَرَدَ ماءَ مَديَنَ وَجَدَ عَلَيهِ أُمَّةً مِّنَ النّاسِ يَسقونَ وَوَجَدَ مِن دونِهِمُ امرَأَتَينِ تَذودانِ ۖ قالَ ما خَطبُكُما ۖ قالَتا لا نَسقي حَتّىٰ يُصدِرَ الرِّعاءُ ۖ وَأَبونا شَيخٌ كَبيرٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And when he came to the water [i.e., well] of Madyan, he found there a crowd of people watering [their flocks], and he found aside from them two women driving back [their flocks]. He said, “What is your circumstance?” They said, “We do not water until the shepherds dispatch [their flocks]; and our father is an old man.”

(MELAYU)

Dan tatkala dia sampai di sumber air negeri Mad-yan dia menjumpai di sana sekumpulan orang yang sedang meminumkan (ternaknya), dan dia menjumpai di belakang orang banyak itu, dua orang wanita yang sedang menghambat (ternaknya). Musa berkata: “Apakah maksudmu (dengan berbuat at begitu)?” Kedua wanita itu menjawab: “Kami tidak dapat meminumkan (ternak kami), sebelum pengembala-pengembala itu memulangkan (ternaknya), sedang bapa kami adalah orang tua yang telah lanjut umurnya”.

 

وَلَمّا وَرَدَ ماءَ مَديَنَ

Dan tatkala dia sampai di sumber air negeri Madyan

Setelah baginda sampai, maka tentunya Nabi Musa mencari sumber air. Baginda akhirnya telah jumpa telaga air telaga Madyan.

 

وَجَدَ عَلَيهِ أُمَّةً مِّنَ النّاسِ يَسقونَ

dia menjumpai di sana sekumpulan orang yang sedang meminumkan (ternaknya),

Baginda nampak segolongan manusia yang memberi binatang ternak mereka minum. Orang kampung sedang berkerumun di telaga itu untuk memberi ternakan mereka minum.

 

وَوَجَدَ مِن دونِهِمُ امرَأَتَينِ تَذودانِ

dan dia menjumpai di belakang orang banyak itu, dua orang wanita yang sedang menghambat (ternaknya).

Dan selain daripada mereka yang ramai-ramai itu, Nabi Musa nampak di kejauhan ada dua orang gadis yang sedang bergelut menahan ternakan mereka. Ini kerana binatang itu nampak air dan mahu minum tetapi ditahan oleh dua gadis itu. Dari bahasa yang digunakan kita dapat bayangkan betapa susahnya mereka menahan binatang-binatang itu kerana tentunya binatang-binatang itu lebih kuat dari mereka. Tapi mereka tahan juga ternakan mereka dari pergi ke telaga itu.

Satu pendapat mengatakan yang itu dua gadis itu adalah anak-anak Nabi Syu’aib. Nabi Syu’aib sudah tua dan tidak mampu untuk menjaga ternakannya sendiri maka anak-anak gadisnyalah yang dipertanggungjawabkan. Orang-orang kampung tidak suka kepada mereka kerana tidak setuju dalam hal agama dengan Nabi Syu’aib, maka mereka tidak benarkan ahli keluarga menggunakan air untuk memberi minum ternakan mereka. Kerana itu anak-anak gadis itu tidak datang dekat kerana mereka akan halau. Tapi ada juga pendapat yang tidak setuju mengatakan yang bapa kepada dua gadis itu adalah Nabi Syu’aib kerana jarak masa tidak sama. Memang Nabi Syu’aib tinggal di Madyan tapi tidaklah sama zaman dengan Nabi Musa. Allahu a’lam.

Amat jahat sekali mereka. Dan selepas ternakan mereka minum, mereka tutup telaga itu dengan penutup besi yang berat yang tidak dapat dibuka oleh anak-anak gadis itu kerana ianya berat. Jadi anak-anak gadis itu akan pergi ke telaga itu selepas orang-orang lain pergi. Tetapi mereka tidak boleh nak buka penutup telaga itu jadi mereka hanya boleh beri minum ternakan mereka dengan lebihan-lebihan air yang jatuh di tepian saja.

Abu Bakar ibnu Abu Syaibah mengatakan, telah menceritakan kepada kami Ubaidillah, telah menceritakan kepada kami Israil, dari Abu Ishaq, dari Amr ibnu Maimun Al-Audi, dari Umar ibnul Khattab r.a., bahawa Musa a.s. setelah sampai di sumber air negeri Madyan, dia menjumpai sekumpulan orang-orang yang sedang memberi minum ternak mereka. Setelah selesai, lalu mereka mengembalikan batu besar penutup sumur itu yang tidak dapat diangkat kecuali hanya oleh sepuluh orang laki-laki. Tiba-tiba Musa melihat dua orang wanita yang sedang menambat ternaknya. Dia bertanya, “Apakah gerangan yang dialami oleh kamu berdua?” Lalu keduanya menceritakan perihal dirinya kepada Musa, maka Musa mendatangi batu besar itu dan mengangkatnya sendirian. Kemudian tidaklah dia memberi minum ternak keduanya, melainkan cukup hanya dengan setimba air dan ternyata ternak kedua wanita itu kenyang. Sanad riwayat ini sahih.

 

قالَ ما خَطبُكُما

Musa berkata: “Apakah maksudmu (dengan berbuat at begitu)?”

Nabi Musa kehairanan dan tidak tahan melihat apa yang berlaku dan kerana itu baginda pergi kepada mereka berdua dan tanya apakah hal mereka. Baginda tanya kenapa mereka menahan binatang ternak mereka dari minum air? Dan tentunya baginda hairan kenapa gadis pula yang menjaga ternakan mereka sedangkan itu adalah kerja lelaki. Baginda prihatin dan hati baginda hendak menolong mereka.

 

قالَتا لا نَسقي حَتّىٰ يُصدِرَ الرِّعاءُ

Kedua wanita itu menjawab: “Kami tidak dapat meminumkan (ternak kami), sebelum pengembala-pengembala itu memulangkan (ternaknya), 

Mereka berdua beritahu kepada Nabi Musa yang mereka tidak boleh memberi binatang ternak mereka minum sehinggalah ternakan yang banyak-banyak itu telah minum kerana mereka tidak dibenarkan untuk mengambil air waktu itu seperti yang telah disebut di atas.

Satu lagi pendapat, mereka tidak mahu bercampur gaul dengan lelaki yang ramai itu. Kerana mereka itu gadis dan mereka tahu adab antara lelaki dan wanita. Ini juga pendapat yang bagus.

 

وَأَبونا شَيخٌ كَبيرٌ

sedang bapa kami adalah orang tua yang telah lanjut umurnya”.

Dan mereka beritahu yang bapa mereka terlalu tua. Oleh kerana itu merekalah yang mencari nafkah kehidupan dan ini mengajar kita yang orang perempuan boleh bekerja jikalau perlu. Ini adalah satu satu maksud ‘syeikh’ iaitu ‘tua’.

Juga boleh bermaksud yang bapa mereka mempunyai kedudukan dan memberi isyarat kepada Nabi Musa supaya jangan main-main dengan mereka. Ini adalah pendapat lain tentang maksud ‘syeikh’ dan kerana itulah selalu digunakan kalimah ini sebagai penghormatan kepada orang yang berilmu.


 

Ayat 24: Maka Nabi Musa terus membantu mereka.

فَسَقىٰ لَهُما ثُمَّ تَوَلّىٰ إِلَى الظِّلِّ فَقالَ رَبِّ إِنّي لِما أَنزَلتَ إِلَيَّ مِن خَيرٍ فَقيرٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So he watered [their flocks] for them; then he went back to the shade and said, “My Lord, indeed I am, for whatever good You would send down to me, in need.”

(MELAYU)

Maka Musa memberi minum ternak itu untuk (menolong) keduanya, kemudian dia kembali ke tempat yang teduh lalu berdoa: “Ya Tuhanku sesungguhnya aku sangat memerlukan sesuatu kebaikan yang Engkau turunkan kepadaku”.

 

فَسَقىٰ لَهُما

Maka Musa memberi minum ternak itu untuk (menolong) keduanya,

Baginda tanpa berkata banyak telah membawa binatang-binatang ternak gadis itu dan bawa ke tempat air dan memberi minum kepada binatang-binatang itu. Baginda seorang yang gagah seperti yang kita telah sebut sebelum ini. Maka kalau ada orang yang ramai, baginda boleh tepis sahaja mereka. Dan kalau mereka tidak ada lagi dan mereka telah tutup penutup telaga itu, baginda boleh angkat seorang diri sahaja.

 

ثُمَّ تَوَلّىٰ إِلَى الظِّلِّ

kemudian dia kembali ke tempat yang teduh

Dan kemudian baginda pergi semula ke tempat rehat baginda. Sebelum itu baginda telah rehat di bawah teduhan pokok dan selepas tolong gadis-gadis itu, baginda pulang ke pokok itu. Tidaklah ada disebut percakapan lain dengan mereka berdua. Baginda cuma hendak tolong sahaja dan tidak lebih dari itu. Tidaklah baginda mengorat mereka atau sebagainya. Selepas tolong sahaja, baginda tinggalkan mereka.

 

فَقالَ رَبِّ إِنّي لِما أَنزَلتَ إِلَيَّ مِن خَيرٍ فَقيرٌ

lalu berdoa: “Ya Tuhanku sesungguhnya aku sangat memerlukan sesuatu kebaikan yang Engkau turunkan kepadaku”.

Dan kemudian baginda berdoa kepada Allah dengan menyebut bahawa baginda tidak ada apa-apa. Baginda amat berharap kepada apa sahaja yang Allah boleh berikan kepada baginda. Sama ada makanan ataupun perlindungan.

Lihat bagaimana Allah ajar doa para nabi di mana mereka sentiasa sahaja berdoa dan mereka berdoa terus kepada Allah.

Dan ini menjadi dalil untuk kita berdoa selepas kita buat amal yang baik. Inilah tawasul yang dibenarkan. Bukannya tawasul dengan Nabi dan wali yang telah mati. Kalau kita ada keperluan dan kita hendak bersungguh-sungguh doa kepada Allah, maka buatlah amal kebaikan, tolong orang; sedekah orang; baca Qur’an; tolong ibubapa; apa sahaja kebaikan, maka berdoalah selepas itu. Dan juga mengajar kita jangan lepaskan peluang untuk berdoa selepas kita beramal baik dan selepas kita beribadat.

Ata ibnus Sa’ib mengatakan bahawa ketika Musa berdoa: Ya Tuhanku, sesungguhnya aku sangat memerlukan sesuatu kebaikan yang Engkau turunkan kepadaku. (Al-Qashash: 24) Doanya itu terdengar oleh wanita tersebut.


 

Ayat 25: Maka hari itu dua adik beradik itu kembali ke rumah lebih awal daripada biasa. Maka bapa mereka kehairanan dan bertanya kepada mereka kenapa. Dan mereka menceritakan kejadian yang telah berlaku. Tentu bapa mereka bertanya kepada anak anaknya itu tentang lelaki misteri ini kerana tentu dia juga risau. Dari kisah yang disebut oleh anak-anaknya itu, maka bapanya itu teringin untuk berjumpa dengan lelaki ini. Dia suruh anaknya menjemput Nabi Musa datang ke rumah.

فَجاءَتهُ إِحدىٰهُما تَمشي عَلَى استِحياءٍ قالَت إِنَّ أَبي يَدعوكَ لِيَجزِيَكَ أَجرَ ما سَقَيتَ لَنا ۚ فَلَمّا جاءَهُ وَقَصَّ عَلَيهِ القَصَصَ قالَ لا تَخَف ۖ نَجَوتَ مِنَ القَومِ الظّٰلِمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Then one of the two women came to him walking with shyness. She said, “Indeed, my father invites you that he may reward you for having watered for us.” So when he came to him¹ and related to him the story, he said, “Fear not. You have escaped from the wrongdoing people.”

  • Prophet Shu‘ayb, the father of the two women.

(MELAYU)

Kemudian datanglah kepada Musa salah seorang dari kedua wanita itu berjalan kemalu-maluan, dia berkata: “Sesungguhnya bapaku memanggil kamu agar dia memberikan balasan terhadap (kebaikan)mu memberi minum (ternak) kami”. Maka tatkala Musa mendatangi bapanya (Syu’aib) dan menceritakan kepadanya cerita (mengenai dirinya), Syu’aib berkata: “Janganlah kamu takut. Kamu telah selamat dari orang-orang yang zalim itu”.

 

فَجاءَتهُ إِحدىٰهُما تَمشي عَلَى استِحياءٍ

Kemudian datanglah kepada Musa salah seorang dari kedua wanita itu berjalan kemalu-maluan, 

Seorang sahaja anaknya yang dihantar, bukan kedua-duanya memberi isyarat yang bapanya itu yakin dengan lelaki itu. Allah tidak sebut pun siapa dari anaknya itu yang dihantar. Mungkin yang tua atau mungkin yang muda. Tidak perlu kita bincangkan.

Wanita itu datang kepada Nabi Musa dalam keadaan malu-malu kerana mungkin dia memang seorang yang pemalu ataupun Nabi Musa telah menyebabkan dia sendiri rasa malu. Kerana dia lihat Nabi Musa adalah lelaki yang baik dan berketrampilan. Maknanya juga, dia menjaga maruahnya apabila bertemu dengan Nabi Musa. Yakni seperti jalannya perawan, sebagaimana yang telah diriwayatkan oleh Amirul Mukminin Umar r.a. yang telah mengatakan bahawa wanita itu datang dengan menutupi wajahnya memakai lengan bajunya (sebagaimana layaknya seorang perawan).

Beginilah yang sepatutnya perhubungan lelaki dan wanita. Tidak boleh mesra. Kena ada hadang. Kerana bahaya kalau sudah mesra dan cakap lepas sahaja. Lama kelamaan syaitan akan ambil peluang sampaikan perkara yang tidak patut berlaku pun akan berlaku. Begitulah yang selalu terjadi di antara lelaki dan wanita.

 

قالَت إِنَّ أَبي يَدعوكَ

dia berkata: “Sesungguhnya bapaku memanggil kamu

Gadis itu memberitahu yang ayahnya telah menjemput baginda ke rumah.

 

لِيَجزِيَكَ أَجرَ ما سَقَيتَ لَنا

agar dia memberikan balasan terhadap (kebaikan)mu memberi minum (ternak) kami”.

Kenapa dijemput ke rumah? Kerana ayahnya hendak memberi upah kepada Nabi Musa di atas pertolongan baginda sebelum itu.

Dan Nabi Musa tidak menolak permintaan itu. Maka dia telah ikut gadis itu pulang ke rumahnya. Kerana sebelum itu bukankah dia telah berdoa kepada Allah dan dia tahu yang apa yang sedang berlaku itu adalah jawapan doa dari Allah.

Dalam Qur’an tidak disebut kisah ini dengan panjang dan bagaimana cara baginda pergi ke rumah orang itu. Cuma terus disebut yang baginda telah berjumpa dengan bapa dua orang gadis itu.

 

فَلَمّا جاءَهُ وَقَصَّ عَلَيهِ القَصَصَ

Maka tatkala Musa mendatanginya dan menceritakan kepadanya cerita (mengenai dirinya), 

Setelah berjumpa dengan bapa gadis itu (mungkin juga Nabi Syu’aib), Nabi Musa nampak bahawa lelaki itu boleh dipercayai. Maka baginda telah menceritakan segala kisahnya dari mula hinggalah baginda sampai ke Madyan kepada lelaki itu. Jadi keluarga itu tahu siapakah Nabi Musa dan apakah yang terjadi dan bagaimana baginda adalah seorang pelarian dari negara sendiri.

 

قالَ لا تَخَف

dia berkata: “Janganlah kamu takut.

Setelah mendengar kisah dari Nabi Musa, maka lelaki itu menenangkan baginda supaya jangan lagi takut. Sebelum itu kita telah sebutkan bagaimana baginda dalam keadaan takut sahaja. Takut kalau-kalau baginda ditangkap.

 

نَجَوتَ مِنَ القَومِ الظّٰلِمينَ

Kamu telah selamat dari orang-orang yang zalim itu”.

Lelaki ini seorang yang bijak dan dia boleh faham apa yang telah terjadi dan dia telah menenangkan Nabi Musa. Kerana negeri mereka itu kawasan lain maka Nabi Musa akan selamat. Tentera Firaun tidak boleh sampai ke situ kerana itu bukan tempat mereka.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 028: Qasas. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s