Tafsir Surah Qasas Ayat 14 – 16 (Nabi Musa terbunuh lelaki)

Ayat 14: 

وَلَمّا بَلَغَ أَشُدَّهُ وَاستَوىٰ ءآتَينٰهُ حُكمًا وَعِلمًا ۚ وَكَذٰلِكَ نَجزِي المُحسِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And when he attained his full strength and was [mentally] mature, We bestowed upon him judgement and knowledge. And thus do We reward the doers of good.

(MELAYU)

Dan setelah Musa cukup umur dan sempurna akalnya, Kami berikan kepadanya hikmah (kenabian) dan pengetahuan. Dan demikianlah Kami memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat baik.

 

وَلَمّا بَلَغَ أَشُدَّهُ وَاستَوىٰ

Dan setelah Musa cukup umur dan sempurna akalnya, 

Ayat yang sama juga digunakan apabila menceritakan tentang Nabi Yusuf di rumah tuannya. Dalam Surah Yusuf, selepas disebut ayat ini baginda terus diuji dengan isteri tuannya dan nanti kita akan lihat juga bagaimana Nabi Musa juga akan diuji.

Tetapi ada penambahan kalimah di dalam ayat ini untuk Nabi Musa di mana baginda diberikan dengan استَوىٰ kekuatan tubuh badan. Ini kerana Allah hendak menceritakan tentang kekuatan tubuh baginda yang menjadi penting dalam penceritaan kisahnya.

Ia juga memberi isyarat bahawa Nabi Musa mendapat kelebihan dari segi pendidikan. Nabi Yusuf juga mendapat pendidikan yang bagus juga kerana dia hidup di rumah ahli politik tetapi apa yang Nabi Musa dapat adalah lebih lagi daripada apa yang Nabi Yusof dapat. Ini adalah kerana istana Firaun dikatakan menjadi tempat ilmu dunia dimana banyak anak-anak bangsawan dari negeri lain pun dihantar untuk belajar ke Mesir. Jadi Nabi Musa juga mendapat pendidikan kalau dibandingkan dengan Nabi Yusuf.

 

ءآتَينٰهُ حُكمًا وَعِلمًا

Kami berikan kepadanya hikmah (kenabian) dan pengetahuan. 

Selepas baginda telah cukup umur dan masa telah tiba, Nabi Musa telah diberikan dengan ilmu asas kenabian. Maknanya baginda belum dilantik menjadi Nabi lagi. Perlantikan baginda di Bukit Thur nanti apabila Allah bercakap terus dengan baginda. Tapi baginda sudah dapat ilmu kenabian tapi masih ada lagi latihan kepada baginda yang baginda kena lalui sebelum dilantik menjadi Nabi.

 

وَكَذٰلِكَ نَجزِي المُحسِنينَ

Dan demikianlah Kami memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat baik.

Itulah balasan yang diberikan kepada Nabi Musa kerana baginda adalah seorang yang baik. Kerana Nabi Musa suka berbuat kebaikan kepada orang lain. Allah telah lantik baginda menjadi Nabi dan kemudian menjadi Rasul.


 

Ayat 15: Apakah yang baginda lakukan?

وَدَخَلَ المَدينَةَ عَلىٰ حينِ غَفلَةٍ مِّن أَهلِها فَوَجَدَ فيها رَجُلَينِ يَقتَتِلانِ هٰذا مِن شيعَتِهِ وَهٰذا مِن عَدُوِّهِ ۖ فَاستَغٰثَهُ الَّذي مِن شيعَتِهِ عَلَى الَّذي مِن عَدُوِّهِ فَوَكَزَهُ موسىٰ فَقَضىٰ عَلَيهِ ۖ قالَ هٰذا مِن عَمَلِ الشَّيطٰنِ ۖ إِنَّهُ عَدُوٌّ مُّضِلٌّ مُّبينٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And he entered the city at a time of inattention by its people¹ and found therein two men fighting: one from his faction and one from among his enemy. And the one from his faction called for help to him against the one from his enemy, so Moses struck him and [unintentionally] killed him. [Moses] said, “This is from the work of Satan. Indeed, he is a manifest, misleading enemy.”

  • i.e., during the noon period of rest.

(MELAYU)

Dan Musa masuk ke kota ketika penduduknya sedang lengah, maka didapatinya di dalam kota itu dua orang laki-laki yang berkelahi; yang seorang dari golongannya (Bani Israil) dan seorang (lagi) dari musuhnya (kaum Fir’aun). Maka orang yang dari golongannya meminta pertolongan kepadanya, untuk mengalahkan orang yang dari musuhnya lalu Musa meninjunya, dan matilah musuhnya itu. Musa berkata: “Ini adalah perbuatan syaitan sesungguhnya syaitan itu adalah musuh yang menyesatkan lagi nyata (permusuhannya).

 

وَدَخَلَ المَدينَةَ عَلىٰ حينِ غَفلَةٍ مِّن أَهلِها

Dan dia (Musa) masuk ke kota ketika penduduknya sedang lengah,

Kisah Nabi Musa ini bersambung dan situasinya di pasar di mana waktu itu adalah waktu senggang di mana tidak ramai manusia yang ada di pasar pada waktu itu. Ini adalah kerana waktu itu adalah waktu tengah hari dan kebiasaan masyarakat waktu itu tengah hari adalah masa rehat. Ini sekarang pun dinamakan Waktu Qailullah. Sampai sekarang pun ada lagi negara negara yang mengamalkan budaya ini dan mereka panggil siesta.

Nabi Musa pergi waktu tidak ramai orang kerana kurang masalah apabila tidak ramai orang dan dia selalu membantu orang-orang Bani Israil, tetapi dia tidak mahu orang dari Istana nampak yang dia membantu kaumnya sendiri dan waktu senggang itu tidak ramai bangsa Qibti. Maknanya ini menunjukkan yang Nabi Musa ini prihatin dengan masyarakat dan tidaklah dia duduk melepak Istana sahaja.

 

فَوَجَدَ فيها رَجُلَينِ يَقتَتِلانِ

maka didapatinya di dalam kota itu dua orang laki-laki yang berkelahi; 

Dan waktu itulah dia terjumpa dua orang lelaki yang sedang bertengkar. Pertengkaran itu amat panas hinggakan mereka berdua sampai hendak membunuh sesama mereka.

 

هٰذا مِن شيعَتِهِ وَهٰذا مِن عَدُوِّهِ

yang seorang dari golongannya (Bani Israil) dan seorang (lagi) dari musuhnya (kaum Fir’aun). 

Salah seorang yang bergaduh itu adalah daripada kaumnya iaitu Bani Israil dan seorang lagi daripada kaum musuhnya iaitu bangsa Qibti.

Ini memberitahu kita bahawa Nabi Musa sudah tahu yang dia itu memang daripada Bani Israil kerana apabila dia semakin membesar tentulah nampak yang kulit baginda lain daripada kulit bangsa Qibti dan rupanya pun sudah nampak seperti rupa ibu dan abangnya. Maka lama kelamaan rahsia siapakah sebenarnya baginda sudah terbuka.

Dan ayat ini juga memberitahu kita bahawa memang dia bermusuh dengan bangsa Qibti. Tentunya ahli-ahli bangsawan daripada bangsa Qibti yang lain tidak suka kepada Nabi Musa kerana mereka tahu yang dia itu adalah dari Bani Israil tetapi mereka tidak boleh buat apa-apa kerana dia anak angkat kepada Firaun.

Dikataka yang lelaki Qibti itu adalah pekerja dapur istana Firaun dan dia kena cari kayu api. Apabila dia nampak lelaki Bani Israil maka dia telah paksa lelaki itu untuk angkat kayu api untuk dia. Walaupun dia pekerja dapur istana sahaja tetapi apabila dia nampak lelaki Bani Israil dia nak paksa pula kerana mereka lihat semua bangsa Bani Israil itu sebagai hamba mereka sahaja. Semua bangsa Bani Israil di bawah mereka – kelas rendah dan mereka boleh buat dan suruh apa sahaja.

Tetapi lelaki bani Israel itu walaupun dari golongan hamba tetapi dia tidak mahu mengalah kerana dia tahu yang itu bukan kerjanya. Maka kerana itu mereka berkelahi di situ.

 

فَاستَغٰثَهُ الَّذي مِن شيعَتِهِ عَلَى الَّذي مِن عَدُوِّهِ

Maka orang yang dari golongannya meminta pertolongan kepadanya, untuk mengalahkan orang yang dari musuhnya

Lelaki Bani Israil itu meminta tolong kepada Nabi Musa apabila dia nampak Nabi Musa. Kalimah فَاستَغٰثَهُ dari غ و ث yang bermaksud ‘hujan yang tiba tepat pada masanya’ iaitu apabila diperlukan sangat-sangat. Bermaksud kalau tidak hujan waktu itu, maka tanam-tanaman akan musnah. Maka kalimah istighasah bermaksud meminta tolong pada waktu yang kritikal. Iaitu waktu seseorang itu amat-amat memerlukan pertolongan.

Selalunya bangsa Qibti itu yang menindas Bani Israil maka apabila lelaki itu meminta pertolongan kepada Nabi Musa, maka baginda terus sangka seperti biasa tentulah Bani Israil itu yang ditindas dan tentu lelaki Qibti itu yang bersalah.

 

فَوَكَزَهُ موسىٰ فَقَضىٰ عَلَيهِ

lalu Musa menumbuknya, dan matilah musuhnya itu. 

Maka Nabi Musa menolak lelaki Qibti itu untuk menyelamatkan lelaki Bani Israil itu dan lelaki Qibti itu menolak balik dan akhirnya terjadi pergelutan antara mereka berdua. Dan seperti kita telah sebutkan Nabi Musa itu tubuhnya amat kuat.

Kalimah فَوَكَزَهُ bermaksud menumbuk di dada. Tumbukan Nabi Musa itu terlalu kuat sampaikan ditakdirkan lelaki itu mati. Maka tidaklah Nabi Musa berniat untuk membunuh lelaki itu. Pada baginda, tumbukan itu biasa sahaja dalam pergelutan, tapi kerana kekuatan baginda lebih dari biasa, maka lelaki itu sampaikan terbunuh. Lelaki Bani Israil itu pula terus melarikan diri.

 

قالَ هٰذا مِن عَمَلِ الشَّيطٰنِ

Musa berkata: “Ini adalah perbuatan syaitan

Kalaulah Nabi Musa berniat untuk membunuh lelaki itu, tentulah baginda berbangga dengan apa yang terjadi itu; tetapi lihatlah apa kata Nabi Musa. Nabi Musa menyesal sangat dan terus mengatakan yang itu adalah dari kerja-kerja syaitan. Syaitan telah menyebabkan dia berlebihan dengan lelaki itu kerana sekarang baru dia sedar yang sepatutnya dia cuma tangkap sahaja lelaki itu dan jangan sampai memukulnya. Sepatutnya dia kena kawal perasaan dia tapi syaitan telah menyebabkan dia berlebihan pula menjadikannya marah. Dan kita juga tahu dari ayat-ayat lain yang baginda ini senang marah.

Dan Nabi Musa terus sedar yang perbuatannya itu akan menyebabkan bertambahnya kesusahan kepada Bani Israil. Kerana apabila seorang lelaki Qibti yang terbunuh, maka tentulah yang dituduh adalah Bani Israil dan mereka akan lebih teruk lagi kena seksa nanti. Maka tentulah inilah yang dikehendaki oleh syaitan.

 

إِنَّهُ عَدُوٌّ مُّضِلٌّ مُّبينٌ

sesungguhnya syaitan itu adalah musuh yang menyesatkan lagi nyata (permusuhannya).

Memang syaitan tidak suka kepada kebaikan kepada orang Islam. Syaitan nak menyusahkan mereka sahaja dan hendak menjerumuskan mereka ke dalam kehinaan.


 

Ayat 16: Nabi Musa bertaubat dan berdoa kepada Allah di atas kesilapannya itu.

قالَ رَبِّ إِنّي ظَلَمتُ نَفسي فَاغفِر لي فَغَفَرَ لَهُ ۚ إِنَّهُ هُوَ الغَفورُ الرَّحيمُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

He said, “My Lord, indeed I have wronged myself, so forgive me,” and He forgave him. Indeed, He is the Forgiving, the Merciful.

(MELAYU)

Musa berdoa: “Ya Tuhanku, sesungguhnya aku telah menganiaya diriku sendiri kerana itu ampunilah aku”. Maka Allah mengampuninya, sesungguhnya Allah Dialah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

 

قالَ رَبِّ إِنّي ظَلَمتُ نَفسي فَاغفِر لي

Musa berdoa: “Ya Tuhanku, sesungguhnya aku telah menganiaya diriku sendiri kerana itu ampunilah aku”.

Nabi Musa tahu yang dia telah tersilap dan terus dia meminta ampun kepada Allah SWT. Orang yang baik akan terus sedar kesalahan dirinya dan terus meminta ampun.

 

فَغَفَرَ لَهُ

Maka Allah mengampuninya,

Maka Nabi Musa meminta ampun kepada Allah dan Allah terus mengampunkan baginda. Tapi Nabi Musa belum menjadi Nabi lagi, lalu bagaimana dia tahu yang Allah telah mengampunkannya? Allah telah memberi ilham kepada baginda bukan di dalam bentuk wahyu sebagaimana telah diberikan kepada ibunya di mana mungkin baginda merasa tenang dan yakin yang Allah telah mengampuni kan dosanya.

Lagi satu kita kena ingat dan beradab dengan para Nabi dan Rasul. Kesalahan yang mereka lakukan tidaklah ‘berdosa’ kerana mereka itu maksum. Tapi yang mereka lakukan adalah setakat ‘kesilapan’ sahaja. Kerana kita pun tahu yang Nabi Musa bukannya sengaja hendak membunuh lelaki itu.

 

إِنَّهُ هُوَ الغَفورُ الرَّحيمُ

sesungguhnya Allah Dialah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

Allah sayang kepada hamba-hambaNya dan kerana itu Allah sanggup memberi ampun kepada hambaNya yang sanggup untuk bertaubat.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 028: Qasas. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s