Tafsir Surah Naml Ayat 84 – 88 (Gunung bergerak)

Ayat 84: Ini adalah sambungan pencerahan tentang keadaan di Mahsyar kelak. Keadaan ini akan dialami oleh mereka yang engkar.

حَتّىٰ إِذا جاءو قالَ أَكَذَّبتُم بِئايٰتي وَلَم تُحيطوا بِها عِلمًا أَمّاذا كُنتُم تَعمَلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Until, when they arrive [at the place of Judgement], He will say, “Did you deny My signs while you encompassed them not in knowledge, or what [was it that] you were doing?”

(MELAYU)

Hingga apabila mereka datang, Allah berfirman: “Apakah kamu telah mendustakan ayat-ayat-Ku, padahal ilmu kamu tidak meliputinya, atau apakah yang telah kamu kerjakan?”.

حَتّىٰ إِذا جاءو

Hingga apabila mereka datang,

Mereka akan taat berkawad, ditarik oleh para malaikat seperti binatang, sampailah mereka mengadap Allah dan akan ditanya kepada mereka.

قالَ أَكَذَّبتُم بِئايٰتي وَلَم تُحيطوا بِها عِلمًا

Allah berfirman: “Apakah kamu telah mendustakan ayat-ayat-Ku, padahal ilmu kamu tidak meliputinya, 

Ini adalah soalan dari Allah sendiri: Adakah kamu semua dulu mendusta ayat-ayatKu sedangkan kamu waktu itu tidak ada ilmu tentangnya dan tidak berusaha untuk mempelajarinya. Kamu tidak memikirkannya, tetapi kamu tetap tolak juga?

Sebab itu kita takut kalau-kalau ada di kalangan kita yang menolak ayat-ayat Qur’an sebelum mereka mempelajarinya.

أَمّاذا كُنتُم تَعمَلونَ

atau apakah yang telah kamu kerjakan?”.

Maka apakah yang kamu telah lakukan dahulu kerana Aku ada rekod perbuatan kamu tetapi kamu, adakah dakwaan-dakwaan lain?


Ayat 85:

وَوَقَعَ القَولُ عَلَيهِم بِما ظَلَموا فَهُم لا يَنطِقونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And the decree will befall them¹ for the wrong they did, and they will not [be able to] speak.

  • Allāh’s decree will come into effect upon them, and His promise will be fulfilled.

(MELAYU)

Dan jatuhlah perkataan (azab) atas mereka disebabkan kezaliman mereka, maka mereka tidak dapat berkata (apa-apa).

وَوَقَعَ القَولُ عَلَيهِم بِما ظَلَموا

Dan jatuhlah perkataan (azab) atas mereka disebabkan kezaliman mereka,

Mereka akan diberi keputusan hukuman sebagai balasan di atas kesalahan-kesalahan yang mereka lakukan. Berlakulah taqdir ke atas mereka kerana kezaliman mereka. Ini seperti keputusan hakim kepada pesalah kerana pesalah itu sendiri tidak ada alasan apa-apa lagi.

فَهُم لا يَنطِقونَ

maka mereka tidak dapat berkata (apa-apa).

Bermaksud mereka langsung tidak boleh berbunyi pun. Kalau digunakan kalimah lafzu, sekurang-kurangnya dapat kata satu huruf. Kalau digunakan kalimah kalama, bermaksud sekurang-kurangnya dapat kata satu kalimah. Tetapi mereka hendak buat berbunyi pun tidak dibenarkan. Jadi mereka tidak dapat mempertahankan diri mereka lagi. Mereka tidak dibenarkan untuk menipu lagi.

Yakni mereka didustakan (dibungkam) dan tidak dapat menjawab, sebab selama di dunia mereka adalah orang-orang yang berbuat aniaya terhadap diri mereka sendiri’. Dan sekarang mereka telah sampai di hadapan Tuhan Yang mengetahui yang ghaib dan yang nyata, tiada sesuatu pun yang tersembunyi bagi-Nya.


Ayat 86: Dalil Aqli. Allah suruh kita lihat alam ini.

أَلَم يَرَوا أَنّا جَعَلنَا اللَّيلَ لِيَسكُنوا فيهِ وَالنَّهارَ مُبصِرًا ۚ إِنَّ في ذٰلِكَ لَآيٰتٍ لِّقَومٍ يُؤمِنونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Do they not see that We made the night that they may rest therein and the day giving sight? Indeed in that are signs for a people who believe.

(MELAYU)

Apakah mereka tidak memperhatikan, bahawa sesungguhnya Kami telah menjadikan malam supaya mereka beristirehat padanya dan siang yang menerangi? Sesungguhnya pada yang demikian itu terdapat tanda-tanda (kekuasaan Allah) bagi orang-orang yang beriman.

أَلَم يَرَوا أَنّا جَعَلنَا اللَّيلَ لِيَسكُنوا فيهِ

Apakah mereka tidak memperhatikan, bahawa sesungguhnya Kami telah menjadikan malam supaya mereka beristirehat padanya

Dalam ayat sebelum ini, Allah telah buat keputusan untuk memasukkan mereka ke dalam neraka. Sekarang Allah sebut kesalahan mereka kerana tidak memikirkan semasa di dunia dulu. Mereka tidak melihat alam ini dengan mata hati dan kerana itu mereka tidak menerima kebenaran.

Allah sebut bagaimana dengan melihat alam ini sahaja, manusia sudah boleh dapat kefahaman tentang Tuhan. Allah gunakan contoh perkara yang berlaku setiap hari. Setiap akan datang malam. Ianya dijadikan gelap kerana apabila gelap, senang untuk kita berehat. Keadaan pun tenang, maka badan kita dapat rehat dan mengembalikan tenaga setelah sepanjang hari bekerja dan melakukan aktiviti.

وَالنَّهارَ مُبصِرًا

dan siang yang menerangi?

Dan siang itu dijadikan oleh Allah dalam keadaan cerah supaya mereka boleh melihat, dapat bekerja di dalamnya? Kalau gelap, susah pula untuk melihat dan bila susah melihat, susah untuk buat kerja, bukan?

إِنَّ في ذٰلِكَ لَآيٰتٍ لِّقَومٍ يُؤمِنونَ

Sesungguhnya pada yang demikian itu terdapat tanda-tanda (kekuasaan Allah) bagi orang-orang yang beriman.

Malam dan siang itu tidak terjadi sendiri tetapi dijadikan oleh Allah. Semua yang Allah jadikan dalam alam ini menjadi tanda kepada kewujudan Allah dan Qudrat Allah Taala. Takkan alam yang begini hebat terjadi sendiri?

Dalam surah sebelum ini dimulakan dengan ada tanda pada alam dan kemudian disebut kisah-kisah para Nabi tetapi surah ini terbalik dimana dimulai dengan kisah-kisab para Nabi dan sekarang kita sampai kepada ayat-ayat yang mengajar kita melihat tanda-tanda pada alam.


Ayat 87: Takhwif Ukhrawi. Allah cerita tentang kejadian di Hari Kiamat nanti.

وَيَومَ يُنفَخُ فِي الصّورِ فَفَزِعَ مَن فِي السَّمٰوٰتِ وَمَن فِي الأَرضِ إِلّا مَن شاءَ اللهُ ۚ وَكُلٌّ أَتَوهُ دٰخِرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [warn of] the Day the Horn will be blown, and whoever is in the heavens and whoever is on the earth will be terrified except whom Allāh wills. And all will come to Him humbled.

(MELAYU)

Dan (ingatlah) hari (ketika) ditiup sangkakala, maka terkejutlah segala yang di langit dan segala yang di bumi, kecuali siapa yang dikehendaki Allah. Dan semua mereka datang menghadap-Nya dengan merendahkan diri.

وَيَومَ يُنفَخُ فِي الصّورِ

Dan (ingatlah) hari (ketika) ditiup sangkakala,

Tiupan sangkakala yang pertama. Iaitu apabila Allah buat keputusan bilakah alam ini akan hancur. Tiupan yang pertama, yaitu tiupan yang mematikan semua makhluk, dilakukan sangat lama. Hal ini terjadi di saat usia dunia habis, yaitu pada hari kiamat terjadi yang hanya menimpa orang-orang yang jahat saja yang ada ketika itu (orang beriman dengan dimatikan dengan cara selesa iaitu dengan tiupan angin lembut), maka terkejutlah (matilah) semua makhluk yang ada di langit dan yang ada di bumi.

فَفَزِعَ مَن فِي السَّمٰوٰتِ وَمَن فِي الأَرضِ

maka terkejutlah segala yang di langit dan segala yang di bumi, 

Kalimah فزع maksudnya ketakutan yang amat sangat sampai jadi kelam kabut tidak dapat berfikir dan tidak terkawal keadaannya. Kalau dah segalanya hancur depan mata, takkan tidak kelam kabut. Waktu itu dapat tengok sahaja kerana tidak dapat nak buat apa-apa dah.

إِلّا مَن شاءَ اللهُ

kecuali siapa yang dikehendaki Allah.

Semua akan kelam kecuali sesiapa sahaja yang Allah kehendaki. Iaitu malaikat-malaikat yang besar-besar termasuk malaikat-malaikat yang memikul Arasy. Mereka sahaja yang tidak terkejut.

Termasuk yang tidak dimatikan adalah para syuhada yang hidup waktu itu menerima rezeki dari Allah di dalam syurga.

وَكُلٌّ أَتَوهُ دٰخِرينَ

Dan semua mereka datang menghadap-Nya dengan merendahkan diri.

Semua makhluk lemah di hadapan Allah dan mereka merendahkan diri di hadapan Allah, tidak ada yang terkeculi. Kalau dulu semasa mereka di dunia mereka kuat sangat dan sombong sangat tetapi keadaan mereka akan jadi hina dina apabila sudah bermula akhirat kelak.


Ayat 88:

وَتَرَى الجِبالَ تَحسَبُها جامِدَةً وَهِيَ تَمُرُّ مَرَّ السَّحابِ ۚ صُنعَ اللهِ الَّذي أَتقَنَ كُلَّ شَيءٍ ۚ إِنَّهُ خَبيرٌ بِما تَفعَلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And you see the mountains, thinking them rigid, while they will pass as the passing of clouds. [It is] the work of Allāh, who perfected all things. Indeed, He is Acquainted with that which you do.

(MELAYU)

Dan kamu lihat gunung-gunung itu, kamu sangka dia tetap di tempatnya, padahal ia berjalan sebagai jalannya awan. (Begitulah) perbuatan Allah yang membuat dengan kokoh tiap-tiap sesuatu; sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.

وَتَرَى الجِبالَ تَحسَبُها جامِدَةً

Dan kamu lihat gunung-gunung itu, kamu sangka dia tetap di tempatnya, 

Kalimah جامِدَةً maksudnya tidak bergerak. Kalau kita lihat gunung ganang sekarang, kita akan terpegun dengannya kerana ia tetap kukuh pada tempatnya. Dan orang Arab memang terpesona dengan gunung. Kerana itu Allah selalu menyebut tentang gunung. Kerana mereka selalu lihat dan kagum dengang gunung ganang.

وَهِيَ تَمُرُّ مَرَّ السَّحابِ

padahal ia berjalan sebagai jalannya awan. 

Gunung yang kukuh dan tegap itu sekarang, tapi pada hari kiamat nanti manusia akan lihat gunung ganang yang kamu tengok itu akan bergerak laju seperti awan yang ditiup angin. Ianya akan hancur dan jadi debu dan akan ditiup oleh angin dengan mudahnya. Sekarang memang angin tak dapat nak gerakkan gunung itu sikit pun, tapi nanti hari kiamat, ia akan ditiup angin berterbangan. Dalam ayat lain, Allah berfirman:

{وَيَسْأَلُونَكَ عَنِ الْجِبَالِ فَقُلْ يَنْسِفُهَا رَبِّي نَسْفًا فَيَذَرُهَا قَاعًا صَفْصَفًا لَا تَرَى فِيهَا عِوَجًا وَلا أَمْتًا}

Dan mereka bertanya kepadamu tentang gunung-gunung, maka katakanlah, “Tuhanku akan menghancurkannya (di hari kiamat) sehancur-hancurnya, maka Dia akan menjadikan (bekas) gunung-gunung itu datar sama sekali, tidak ada sedikit pun kamu lihat padanya tempat yang rendah dan yang tinggi-tinggi. (Taha: 105­-107)

صُنعَ اللهِ الَّذي أَتقَنَ كُلَّ شَيءٍ

(Begitulah) perbuatan Allah yang membuat dengan kukuh tiap-tiap sesuatu;

Arkitek alam ini adalah Allah di mana memang Dia telah cipta gunung ini untuk tetap dan kukuh semasa dunia dalam keadaan biasa dan pada kiamat nanti ia akan bergerak.

Itqan bermaksud melakukan sesuatu dengan sempurna; sebagai contoh kalau pasang kerusi meja pekerja akan pasang semua skru yang ada. Begitulah Allah telah mengemaskan segala kejadian-kejadian yang Dia cipta dan ia menjadi kukuh dan teguh seperti kehendaknya. Tetapi apabila tiba masanya ia akan bergerak seperti yang dikehendaki oleh Allah. Macam gunung ganang, memang Allah buat supaya tetap semasa alam biasa dan hancur masa Kiamat.

إِنَّهُ خَبيرٌ بِما تَفعَلونَ

sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.

Oleh kerana Allah mempunyai Kuasa dan Qudrat sebegitu besar, maka tentulah Allah boleh tahu apa sahaja yang dilakukan oleh makhlukNya sama ada sengaja ataupun tidak sengaja.

Maka, apabila Allah buat keputusan untuk memasukkan hamba ke dalam syurga atau ke dalam neraka, ia adalah berdasarkan ilmu Allah yang sempurna. Allah tidak salah buat keputusan. Bukan macam hakim di mahkamah – kadang-kadang mereka masukkan orang tidak bersalah ke dalam penjara dan orang yang bersalah dilepaskan sahaja kerana ilmu hakim tidak sempurna. Tapi Allah tidak akan begitu kerana Allah tahu segala-galanya.

Jadi, takutlah kita dengan ilmu Allah ini. Segala apa yang kita sedang lakukan semasa kita hidup, Allah pandang sahaja. Tak takutkah? Allah rekod sahaja dulu dan nanti di akhirat Allah akan bentangkan satu persatu. Waktu itu sudah terlambat kalau nak perbetulkan kesalahan kita.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 027: Naml. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s