Tafsir Surah Naml Ayat 50 – 55 (Kaum Nabi Luth)

Ayat 50: Orang jahat dari kalangan kaum Tsamud buat rancangan untuk bunuh Nabi Saleh a.s.

وَمَكَروا مَكرًا وَمَكَرنا مَكرًا وَهُم لا يَشعُرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And they planned a plan, and We planned a plan, while they perceived not.

(MELAYU)

Dan merekapun merencanakan makar dengan sungguh-sungguh dan Kami merencanakan makar (pula), sedang mereka tidak menyedari.

وَمَكَروا مَكرًا

Dan merekapun buat rancangan jahat dengan sungguh-sungguh

Mereka pun duduklah berbincang di tempat rahsia dalam keadaan rahsia. Kerana mereka nak kena pastikan rancangan mereka itu berjaya. Kerana apa yang mereka nak buat itu adalah perkara besar. Maka, kenalah setiap inci perkara kena difikirkan.

وَمَكَرنا مَكرًا

dan Kami merencanakan makar (pula), 

Tapi mereka fikir mereka sahaja buat rancangan, Allah tak buat rancangan? Mereka sangka mereka boleh apa sahaja terhadap RasulNya dan Allah biarkan sahaja?

وَهُم لا يَشعُرونَ

sedang mereka tidak menyedari.

Mereka memang bodoh. Mereka merancang tetapi Allah juga merancang dan mereka tidak tahu perancangan Allah. Mereka tidak kenal Allah – mereka sangka Allah itu macam manusia agaknya – tidak tahu rahsia perbincangan mereka kalau mereka buat senyap-senyap. Mereka sangka Allah tidak menguasai segala sesuatu, sampaikan mereka boleh buat rancangan untuk menggagalkan RasulNya atau Allah sendiri.


 

Ayat 51:

فَانظُر كَيفَ كانَ عٰقِبَةُ مَكرِهِم أَنّا دَمَّرنٰهُم وَقَومَهُم أَجمَعينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Then look how was the outcome of their plan – that We destroyed them and their people, all.

(MELAYU)

Maka perhatikanlah betapa sesungguhnya akibat makar mereka itu, bahawasanya Kami membinasakan mereka dan kaum mereka semuanya.

فَانظُر كَيفَ كانَ عٰقِبَةُ مَكرِهِم

Maka perhatikanlah betapa sesungguhnya akibat makar mereka itu,

Maka bacalah apa kesan yang telah dikerana kerana rancangan jahat mereka itu.

 

أَنّا دَمَّرنٰهُم وَقَومَهُم أَجمَعينَ

bahawasanya Kami membinasakan mereka dan kaum mereka semuanya.

Mereka dan kaum mereka telah dilenyekkan kerana rancangan mereka itu. Tapi kenapa pula kaum mereka kena sekali, sedangkan mereka tidak buat apa pun? Sebab mereka tidak buat apalah, sebab kaum yang lain itu tengok sahaja. Kaum mereka pun tidak menghalang apa yang dilakukan oleh ketua-ketua mereka.

Begitulah kita ini sekarang, kalau tengok sahaja kemungkaran yang dilakukan oleh manusia lain, tak tegur. Kita rasa kita selamat kerana kita sendiri tak buat, tapi tak kuasa nak tegur. Maka kita pun bersalah juga dan kalau Allah turunkan bala, dengan kita sekali pun kena bala itu juga.


 

Ayat 52:

فَتِلكَ بُيوتُهُم خاوِيَةً بِما ظَلَموا ۗ إِنَّ في ذٰلِكَ لَآيَةً لِّقَومٍ يَعلَمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So those are their houses, desolate because of the wrong they had done. Indeed in that is a sign for people who know.

(MELAYU)

Maka itulah rumah-rumah mereka dalam keadaan runtuh disebabkan kezaliman mereka. Sesungguhnya pada yang demikian itu (terdapat) pelajaran bagi kaum yang mengetahui.

فَتِلكَ بُيوتُهُم خاوِيَةً بِما ظَلَموا

Maka itulah rumah-rumah mereka dalam keadaan runtuh disebabkan kezaliman mereka.

Musyrikin Mekah diingatkan bagaimana rumah-rumah Kaum Tsamud itu telah roboh. Kaum itu tinggalnya tidak jauh daripada penduduk Mekah dan mereka sendiri boleh pergi lihat apakah tinggalan kaum yang telah dihancurkan itu. Tengoklah sendiri – adakah kamu nak jadi macam mereka?

 

إِنَّ في ذٰلِكَ لَآيَةً لِّقَومٍ يَعلَمونَ

Sesungguhnya pada yang demikian itu (terdapat) pelajaran bagi kaum yang mengetahui.

Itu semua menjadi tanda bagi kaum yang mahu mengambil pengajaran. Itu pengajaran bahawa Allah boleh menghukum mereka yang engkar kepadanya. Kalau orang yang buka minda dan mata hatinya, apabila mereka tengok kaum yang telah dimusnahkan dulu, tentulah mereka akan terfikir: takkan aku nak jadi macam ini juga. Maka kenalah dia berfikir apa yang benar dan apa yang tidak.


 

Ayat 53: Siapa sahaja yang selamat?

وَأَنجَينَا الَّذينَ ءآمَنوا وَكانوا يَتَّقونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We saved those who believed and used to fear Allāh.

(MELAYU)

Dan telah Kami selamatkan orang-orang yang beriman dan mereka itu selalu bertakwa.

Dan Allah menyelamatkan orang-orang yang beriman dan orang orang yang mahu menjadi orang-orang yang bertakwa. Ini adalah mereka yang betul-betul beriman dan mereka menunjukkan keimanan mereka. Dan mereka melakukan amar makruf nahi mungkar. Kalau mereka melihat kepada kemungkaran yang dilakukan, mereka akan menegur mereka yang melakukan kemungkaran itu – tidaklah mereka senyap dan tengok sahaja.


 

Ayat 54: Sekarang kita masuk kepada kisah yang baru pula iaitu kisah kaum Nabi Luth. Kisah keempat ini juga berkenaan Qudrat Allah Taala.

وَلوطًا إِذ قالَ لِقَومِهِ أَتَأتونَ الفٰحِشَةَ وَأَنتُم تُبصِرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [mention] Lot, when he said to his people, “Do you commit immorality¹ while you are seeing?²

  • Homosexual acts.
  • i.e., openly. Another meaning is “…while you are aware [that it is wrong].”

(MELAYU)

Dan (ingatlah kisah) Luth, ketika dia berkata kepada kaumnya: “Mengapa kamu mengerjakan perbuatan fahisyah itu sedang kamu memperlihatkan(nya)?”

وَلوطًا إِذ قالَ لِقَومِهِ أَتَأتونَ الفٰحِشَةَ

Dan (ingatlah kisah) Luth, ketika dia berkata kepada kaumnya: “Mengapa kamu mengerjakan perbuatan fahisyah itu

Nabi Lot menegur kaum itu kerana mereka melakukan dosa yang memalukan iaitu perbuatan homoseksual – mengadakan perhubungan seks sama jenis. Ini adalah perbuatan yang amat buruk sekali.

Kalimah الفٰحِشَةَ merujuk kepada perbuatan yang memalukan. Selalunya berkenaan dengan seksual. Iaitu perkara yang kita sendiri malu kalau orang lain tahu kita ada buat. Ia termasuklah homoseksual, perzinaan, melancap, melihat pornografi, kata-kata kotor dan macam-macam lagi. Dalam kes Kaum Nabi Luth ini, fahisyah yang mereka lakukan adalah homoseksual, kiranya yang paling teruklah.

 

وَأَنتُم تُبصِرونَ

sedang kamu memperlihatkan(nya)?”

Ada dua maksud dari kalimat ini:

  1. Mereka melakukan perbuatan hina itu di khalayak ramai tanpa rasa malu. Macam sekarang, belum lagi berlaku begini. Tidak ada orang buat seks homoseksual di pentas lagi. Tapi golongan ini sudah mula keluar di khalayak ramai. Mereka sudah tidak mahu lagi mengatakan diri mereka ‘gay’ atau ‘lesbian’. Sepatutnya mereka malu dan rasa hina, tapi media telah berusaha untuk menggambarkan yang golongan hina seperti ‘normal’. Maka mereka sudah rasa tidak malu. Maka kita janganlah layan mereka seperti ‘normal’ pula kerana mereka itu tidak normal. Kalau kita layan mereka seperti mereka tidak buat salah, maka teruslah mereka dalam perbuatan hina mereka itu.
  2. Maksud kedua, mereka sendiri dah nampak betapa salahnya perbuatan mereka itu. Maknanya, bukanlah mereka rasa normal perbuatan mereka itu. Mereka sendiri dah rasa perbuatan mereka itu salah, berdosa, di luar tabe’i manusia normal – tapi mereka teruskan juga. Ini adalah amat teruk sekali – kerana kalau ada orang yang buat kesalahan kerana dia tidak tahu dia bersalah, maka ada juga alasan; tapi kalau diri sendiri dah tahu ianya bersalah tapi masih buat juga, ini adalah orang yang amat engkar.

Ada orang-orang yang jahil berhujah: tidak salah homoseksual ini dan Qur’an tidak kata pun salah. Mereka kata yang salah itu kalau memaksa orang lain untuk berzina homo sahaja. Dan mereka bacakan ayat kaum Luth yang meminta diberikan para malaikat yang mereka lihat kacak itu. Jadi mereka yang jahil dan bodoh itu kata kalau paksa, barulah Allah marah. Mereka tidak belajar semua ayat Qur’an, mereka cuma ambil satu sahaja dan mereka tafsir sendiri. Sedangkan dalam ayat ini jelas yang Nabi Luth telah menegur mereka dan ini bukanlah peristiwa mereka meminta para malaikat itu. Inilah terjadi kalau orang jahil nak berlagak pandai.


 

Ayat 55:

أَئِنَّكُم لَتَأتونَ الرِّجالَ شَهوَةً مِّن دونِ النِّساءِ ۚ بَل أَنتُم قَومٌ تَجهَلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Do you indeed approach men with desire instead of women? Rather, you are a people behaving ignorantly.”

(MELAYU)

“Mengapa kamu mendatangi laki-laki untuk (memenuhi) nafsu(mu), bukan (mendatangi) wanita? Sebenarnya kamu adalah kaum yang tidak mengetahui (akibat perbuatanmu)”.

أَئِنَّكُم لَتَأتونَ الرِّجالَ شَهوَةً مِّن دونِ النِّساءِ

“Mengapa kamu mendatangi laki-laki untuk (memenuhi) nafsu(mu), bukan (mendatangi) wanita?

Salah satu daripada dosa yang memerlukan yang mereka lakukan adalah homoseksual. Ada banyak lagi kesalahan yang mereka lakukan, tapi yang paling teruk adalah perbuatan homo itu.

 

بَل أَنتُم قَومٌ تَجهَلونَ

Sebenarnya kamu adalah kaum yang jahil”.

Kamu ini memang kaum yang ikut hawa nafsu. Kita kena faham maksud ‘jahil’. Jahil itu adalah orang yang tidak dapat mengawal nafsunya. Dia tahu salah tapi dia ikut juga apa kehendak nafsunya itu. Dia tak dapat kawal. Kerana orang berakal adalah mereka yang menggunakan akalnya untuk menundukkan nafsu. Kerana nafsu memang akan minta macam-macam. Tapi akalu tidak dapat nak kawal, akan rosaklah manusia itu. Seperti yang terjadi kepada kaum Nabi Luth itu. Mereka sudah tidak dapat nak tahu mana benar dan tidak dah. Apa sahaja yang nafsu mereka minta, mereka tunaikan.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 027: Naml. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s