Tafsir Surah Naml Ayat 36 – 40 (Singgahsana Balqis)

Ayat 36: Ufti telah sampai kepada Nabi Sulaiman.

فَلَمّا جاءَ سُلَيمٰنَ قالَ أَتُمِدّونَنِ بِمالٍ فَما ءآتىٰنِ اللهُ خَيرٌ مِّمّا ءآتٰكُم بَل أَنتُم بِهَدِيَّتِكُم تَفرَحونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So when they came to Solomon, he said, “Do you provide me with wealth? But what Allāh has given me is better than what He has given you. Rather, it is you who rejoice in your gift.

(MELAYU)

Maka tatkala utusan itu sampai kepada Sulaiman, Sulaiman berkata: “Apakah (patut) kamu menolong aku dengan harta? Apa yang diberikan Allah kepadaku lebih baik daripada apa yang diberikan-Nya kepadamu; tetapi kamu merasa bangga dengan hadiahmu.

فَلَمّا جاءَ سُلَيمٰنَ قالَ أَتُمِدّونَنِ بِمالٍ

Maka tatkala utusan itu sampai kepada Sulaiman, Sulaiman berkata: “Apakah (patut) kamu menolong aku dengan harta?

Utusan telah sampai membawakan hadiah Ufti dari Ratu Balqis. Tidak diketahui dengan pasti apakah hadiah yang dibawa oleh utusan Balqis. Kalau dalam kisah Israiliyat banyaklah kisah-kisah yang mengarut yang susah untuk dipercayai maka kita tidak panjangkan ke sini. Tapi yang pasti tentulah hadiah itu adalah hadiah yang hebat, tapi adakah Nabi Sulaiman terpesona? Tidak sama sekali.

Baginda tanya utusan itu balik: Adakah kamu sangka kamu boleh menambah kepada kekayaan yang aku telah ada? Adakah kamu nak beri bantuan kepada aku?

 

فَما ءآتىٰنِ اللهُ خَيرٌ مِّمّا ءآتٰكُم

Apa yang diberikan Allah kepadaku lebih baik daripada apa yang diberikan-Nya kepadamu;

Baginda tidak memerlukan hadiah atau Ufti dari Balqis kerana baginda sendiri lebih kaya dari mereka dan bukannya baginda nak tambah kekayaan baginda. Baginda bukan hiraukan kekayaan. Jadi takkanlah baginda nak jadikan harta itu sebagai penyebab baginda biarkan sahaja mereka terus dalam kesyirikan.

Kerana kita kena ingat yang Nabi Sulaiman bukannya nak harta mereka tapi nak berdakwah kepada mereka. Baginda nak mereka beriman dengan akidah tauhid dan meninggalkan akidah syirik mereka itu. Maka takkan baginda nak jadikan harta sebagai penghalang untuk baginda berdakwah pula?

Lihat bagaimana Nabi Sulaiman mengatakan apa yang telah diberikan ‘oleh Allah’ kepadanya lebih baik dari apa yang mereka berikan dan baginda tidak kata yang apa yang ‘baginda ada’ lebih baik. Kerana baginda kembalikan segala apa yang baginda ada itu hanyalah pemberian daripada Allah sahaja.

Dan baginda gunakan bahasa (مِّمّا ءآتٰكُم) untuk mengingatkan mereka bahawa apa yang mereka ada pun adalah pemberian daripada Allah juga. Kita sama-sama dapat daripada Allah, tidak dari lain dan tidaklah kerana usaha kita sahaja.

 

بَل أَنتُم بِهَدِيَّتِكُم تَفرَحونَ

tetapi kamu merasa bangga dengan hadiahmu.

Dan baginda tegur mereka kerana rasa gembira dan bangga bawa hadiah itu kepada baginda kerana mereka sangka boleh rasuah baginda. Mereka sangka hebat sangat hadiah mereka itu.


 

Ayat 37:

ارجِع إِلَيهِم فَلَنَأتِيَنَّهُم بِجُنودٍ لّا قِبَلَ لَهُم بِها وَلَنُخرِجَنَّهُم مِّنها أَذِلَّةً وَهُم صٰغِرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Return to them, for we will surely come to them with soldiers that they will be powerless to encounter, and we will surely expel them therefrom in humiliation, and they will be debased.”

(MELAYU)

Kembalilah kepada mereka sungguh kami akan mendatangi mereka dengan balatentara yang mereka tidak kuasa melawannya, dan pasti kami akan mengusir mereka dari negeri itu (Saba) dengan terhina dan mereka menjadi (tawanan-tawanan) yang hina dina”.

ارجِع إِلَيهِم

Kembalilah kepada mereka

Kemudian Nabi Sulaiman suruh utusan itu baliklah dan bawa balik hadiah mereka sekali kerana baginda tidak hingin.

 

فَلَنَأتِيَنَّهُم بِجُنودٍ لّا قِبَلَ لَهُم بِها

sungguh kami akan mendatangi mereka dengan balatentara yang mereka tidak kuasa melawannya,

Dan baginda kata yang baginda pasti akan datang dengan tentera yang negara Saba tidak pernah bertembung lagi. Kita pun tahu yang Nabi Sulaiman ada tiga jenis tentera yang hebat hebat. Sebelum ini para pembesar Saba kata mereka kuat dan bersedia untuk berperang. Tapi Nabi Sulaiman ingatkan, mereka tak pernah jumpa tentera Nabi Sulaiman lagi. Kalau dengan tentera lain bolehlah mereka nak berlagak.

 

وَلَنُخرِجَنَّهُم مِّنها أَذِلَّةً

dan pasti kami akan mengusir mereka dari negeri itu (Saba) dengan terhina

Dan apabila baginda datang, pasti mereka akan dikeluarkan dari negara mereka kerana mereka tak gunakan negara itu untuk kebaikan. Kerana mereka buat syirik dan tak layak duduk di dunia dengan senang kerana mereka tidak menghargai Allah yang telah berikan segalanya kepada mereka.

 

وَهُم صٰغِرونَ

dan mereka menjadi yang hina dina”.

Dan mereka akan dihinakan kerana mereka akan dijajah. Dalam keadaan mereka akan tunduk menjadi hamba. Baginda dah beri peluang kepada mereka untuk terus memerintah asalkan mahu masuk Islam.


 

Ayat 38: Setelah utusan-utusan itu kembali kepada ratu mereka dengan membawa kembali hadiahnya dan pesan-pesan dari Nabi Sulaiman, maka ratu mereka dan juga kaumnya buat keputusan untuk tunduk dan patuh. Lalu dia berangkat bersama bala tenteranya menuju ke negeri Nabi Sulaiman dengan rasa tunduk, menyerah dan menghormati Nabi Sulaiman serta berniat akan mengikuti agama Islam. Ketika Nabi Sulaiman mengetahui kedatangan mereka, gembiralah baginda dan sangat senang.

قالَ يٰأَيُّهَا المَلَؤا أَيُّكُم يَأتيني بِعَرشِها قَبلَ أَن يَأتوني مُسلِمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[Solomon] said, “O assembly [of jinn], which of you will bring me her throne before they come to me in submission?”

(MELAYU)

Berkata Sulaiman: “Hai pembesar-pembesar, siapakah di antara kamu sekalian yang sanggup membawa singgasananya kepadaku sebelum mereka datang kepadaku sebagai orang-orang yang berserah diri”.

قالَ يٰأَيُّهَا المَلَؤا

Berkata Sulaiman: “Hai pembesar-pembesar, 

Sekarang Nabi Sulaiman bercakap kepada kabinet baginda pula. Sebelum ini Ratu Balqis bercakap dengan kabinetnya. Kabinet Nabi Sulaiman lagi hebat kerana ada jin dan manusia juga.

 

أَيُّكُم يَأتيني بِعَرشِها

siapakah di antara kamu sekalian yang sanggup membawa singgasananya kepadaku 

Muhammad ibnu Ishaq telah meriwayatkan dari Yazid ibnu Ruman yang telah mengatakan bahawa setelah utusan-utusan itu kembali kepada ratunya dengan membawa pesan Nabi Sulaiman, maka ratu mereka berkata, “Sesungguhnya, demi Allah, aku mengetahui bahawa dia bukanlah seorang raja, dan kita tidak akan mampu melawannya, tiada pula artinya kebesaran kita di hadapannya.”

Kemudian Ratu Balqis mengirimkan pesan untuk memberitahukan kepada Nabi Sulaiman bahwa dia akan datang bersama semua pembesar kaumnya untuk menyaksikan sendiri keadaan Nabi Sulaiman dan agama yang diserukannya.

Kemudian Ratu Balqis memerintahkan agar singgasana yang biasa dipakai olehnya disimpan. Singgasananya dibuat dari emas yang dihiasi dengan batu yaqut, zabarjad, dan mutiara, lalu disimpan di bahagian yang terdalam dari tujuh ruangan yang berlapis-lapis; masing-masing ruangan dikunci pintunya. Dan Balqis berkata kepada petugas yang diserahi tugas, “Jagalah singgasana kerajaanku ini dengan segenap kekuatan yang ada pada kamu, jangan biarkan seorang manusia pun masuk ke dalamnya dan jangan sekali-kali kamu memperlihatkannya kepada seorang pun sebelum aku balik.”

Baginda tanya siapakah yang boleh bawa singgahsana Ratu Balqis yang Hud-hud kata hebat itu?

Sebelum ini Balqis yang nak uji baginda dengan hadiah. Sekarang baginda pula nak uji dia. Baginda nak bawa singgahsana Balqis dan tengok samada dia kenal atau tidak. Nanti akan diubah dulu singgahsana itu.

 

قَبلَ أَن يَأتوني مُسلِمينَ

sebelum mereka datang kepadaku sebagai orang-orang yang berserah diri”.

Nabi Sulaiman tanya kepada para pembesarnya itu dari kalangan manusia dan jin, siapa yang mampu bawakan singgahsana Balqis yang berada di Yemen itu dan bawa ke tempat mereka di Palestin. Jaraknya beribu batu.

Setelah mendengar tentang kehebatan singgahsana Balqis, maka Nabi Sulaiman tertarik ingin merampas singgasana itu, tetapi baginda tidak suka merampasnya setelah pemiliknya masuk Islam. Kerana Nabi Sulaiman a.s. mengetahui bahawa bilamana mereka telah masuk Islam, maka haramlah harta benda dan darah mereka baginya. Maka baginda kena lakukan urusan itu sebelum mereka masuk Islam di hadapan baginda.


 

Ayat 39:

قالَ عِفريتٌ مِّنَ الجِنِّ أَناْ ءآتيكَ بِهِ قَبلَ أَن تَقومَ مِن مَّقامِكَ ۖ وَإِنّي عَلَيهِ لَقَوِيٌّ أَمينٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

A powerful one from among the jinn said, “I will bring it to you before you rise from your place, and indeed, I am for this [task] strong and trustworthy.”

(MELAYU)

Berkata ‘Ifrit (yang kuat) dari golongan jin: “Aku akan datang kepadamu dengan membawa singgsana itu kepadamu sebelum kamu berdiri dari tempat dudukmu; sesungguhnya aku benar-benar kuat untuk membawanya lagi dapat dipercaya”.

قالَ عِفريتٌ مِّنَ الجِنِّ

Berkata ‘Ifrit dari golongan jin:

Ifrit adalah jin yang jenis ganas dan kuat kalau dibandingkan dengan jin-jin yang lain. Golongan jin pun ada jenis-jenisnya. Yang paling kuat adalah jenis ifrit itu.

 

أَناْ ءآتيكَ بِهِ قَبلَ أَن تَقومَ مِن مَّقامِكَ

“Aku akan datang kepadamu dengan membawa singgsana itu kepadamu sebelum kamu berdiri dari tempat dudukmu; 

Jin ifrit itu kata dia boleh bawa singgahsana Balqis itu sebelum Nabi Sulaiman bangkit dari kerusinya. Maksudnya bangkit dari majlis itu setelah majlis itu selesai. Bayangkan begini: selalunya apabila Nabi Sulaiman mula duduk di singgahsana baginda untuk berbincang dengan para pembesar dan dengar rayuan dan aduan rakyat, akhirnya bila dah habis, maka baginda akan bangun. Maka ia mengambil masa beberapa jam juga.

 

وَإِنّي عَلَيهِ لَقَوِيٌّ أَمينٌ

sesungguhnya aku benar-benar kuat untuk membawanya lagi dapat dipercaya”.

Ifrit itu memang kuat dan dia rasa boleh diamanahkan dengan tugas ini kerana mungkin kerja itu memerlukan penelitian dan dia yakin yang dia boleh buat. Dia amat yakin untuk menjalankan tugas itu.

Dapat disimpulkan bahawa Nabi Sulaiman bermaksud mendatangkan singgasana itu untuk menampakkan kebesaran dari apa yang telah dianugerahkan oleh Allah kepadanya, iaitu kerajaan dan bala tentara yang ditundukkan untuknya; belum pernah ada seorang pun yang dianugerahi pemberian seperti itu dan tidak pula sesudahnya. Agar hal tersebut dijadikan sebagai bukti kenabiannya di hadapan Ratu Balqis dan kaumnya. Kerana suatu hal yang luar biasa bila singgasananya didatangkan seperti keadaan asalnya sebelum mereka datang ke hadapan Sulaiman a.s. Padahal singgasana itu disimpan di tempat yang terkunci berlapis-lapis dan di bawah pengawalan dan penjagaan yang sangat ketat. Jadi selepas Ifrit mengatakan dia boleh bawa singgahsana itu dalam beberapa jam, maka Nabi Sulaiman a.s. mengatakan bahawa baginda menginginkan lebih cepat dari itu,


 

Ayat 40:

قالَ الَّذي عِندَهُ عِلمٌ مِّنَ الكِتٰبِ أَناْ ءآتيكَ بِهِ قَبلَ أَن يَرتَدَّ إِلَيكَ طَرفُكَ ۚ فَلَمّا رَءآهُ مُستَقِرًّا عِندَهُ قالَ هٰذا مِن فَضلِ رَبّي لِيَبلُوَني ءأَشكُرُ أَم أَكفُرُ ۖ وَمَن شَكَرَ فَإِنَّما يَشكُرُ لِنَفسِهِ ۖ وَمَن كَفَرَ فَإِنَّ رَبّي غَنِيٌّ كَريمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Said one who had knowledge from the Scripture¹, “I will bring it to you before your glance returns to you.” And when [Solomon] saw it placed before him, he said, “This is from the favor of my Lord to test me whether I will be grateful or ungrateful. And whoever is grateful – his gratitude is only for [the benefit of] himself. And whoever is ungrateful – then indeed, my Lord is Free of need and Generous.”

  • He is said to have been Solomon’s vizier and successor, Āṣif ibn Barkhiyā.

(MELAYU)

Berkatalah seorang yang mempunyai ilmu dari Al Kitab: “Aku akan membawa singgasana itu kepadamu sebelum matamu berkedip”. Maka tatkala dia melihat singgasana itu terletak di hadapannya, dia pun berkata: “Ini termasuk kurnia Tuhanku untuk mencuba aku apakah aku bersyukur atau mengingkari (akan nikmat-Nya). Dan barangsiapa yang bersyukur maka sesungguhnya dia bersyukur untuk (kebaikan) dirinya sendiri dan barangsiapa yang ingkar, maka sesungguhnya Tuhanku Maha Kaya lagi Maha Mulia”.

قالَ الَّذي عِندَهُ عِلمٌ مِّنَ الكِتٰبِ

Berkatalah seorang yang mempunyai ilmu dari Al Kitab:

Allah dan juga Nabi Muhammad tidak jelaskan siapakah lelaki yang dimaksudkan di dalam ayat ini. ‘Kitab’ yang dimaksudkan itu juga tidak diberitahu kepada kita, maka kita tidak dapat menafsirkan perkara ini dengan tepat. Memang ada juga ahli tafsir yang menyebut namanya tetapi kita tidak dapat memastikan sama ada maklumat itu benar.

Ibnu Abbas mengatakan bahawa nama orang itu adalah Asif, pembantu Nabi Sulaiman. Hal yang sama diriwayatkan oleh Muhammad ibnu Ishaq, dari Yazid ibnu Ruman yang telah mengatakan bahawa nama orang tersebut adalah Asif ibnu Barkhia, dia adalah seorang yang jujur lagi mengetahui Ismul A’zam.

Qatadah mengatakan bahawa nama orang tersebut adalah Asif, seorang yang beriman dari kalangan manusia. Hal yang sama telah dikatakan oleh Abu Saleh, Ad-Dahhak, dan Qatadah, bahwa dia adalah seorang manusia. Qatadah menyebutkan keterangan yang lebih lengkap, bahawa orang itu berasal dari Bani Israil. Mujahid mengatakan bahwa nama orang itu adalah Astum. Menurut Qatadah dalam riwayat lain yang bersumber darinya, menyebutkan bahwa nama orang itu adalah Balikha. Ada lagi pendapat lain, tapi itu semua tidak penting.

Dan ada juga pendapat yang mengatakan yang berkata begitu adalah Nabi Sulaiman sendiri kerana bagindalah yang diberi dengan ilmu. Dan baginda kata kepada Ifrit itu yang dia sendiri boleh membawakan singgahsana itu dalam sekelip mata, lebih cepat lagi dari Ifrit itu.

Kenapa disebut tentang ‘ilmu kitab’ di dalam ayat ini? Ini kerana di dalam kitab telah disebut tentang doa yang jikalau seorang hamba Allah itu berdoa kepada Allah, maka Allah boleh makbulkan dan jadikan apa-apa sahaja yang dikehendakiNya. Kerana betapa hebat pun kudrat manusia ataupun jin tetapi tidak dapat hendak dibandingkan dengan kudrat Allah Ta’ala. Jadi minta sahaja kepada Allah Taala untuk membawakan singgahsana Balqis itu ke Palestin.

Jadi ini bukanlah ilmu kesaktian tetapi sama ada ianya Karomah (kalau lelaki) ataupun mukjizat Nabi (jikalau Nabi Sulaiman yang dimaksudkan).

 

أَناْ ءآتيكَ بِهِ قَبلَ أَن يَرتَدَّ إِلَيكَ طَرفُكَ

“Aku akan membawa singgasana itu kepadamu sebelum matamu berkedip”. 

Kalau Ifrit itu boleh bawakan singgahsana itu dalam beberapa jam, maka lelaki ini (mungkin Nabi Sulaiman atau tidak) boleh bawa dalam sekelip mata sahaja

 

فَلَمّا رَءآهُ مُستَقِرًّا عِندَهُ قالَ هٰذا مِن فَضلِ رَبّي

Maka tatkala dia melihat singgasana itu terletak di hadapannya, dia pun berkata: “Ini termasuk kurnia Tuhanku

Para ulama menyebutkan bahawa Asif meminta kepada Sulaiman a.s. agar memandang ke arah negeri Yaman tempat singgasana itu berada, lalu Asif berwudu dan berdoa kepada Allah. Mujahid mengatakan bahawa Asif mengatakan dalam doanya, “Ya Zal Jalali Wal Ikram,” yang ertinya “Ya Tuhan yang memiliki keagungan dan kemuliaan”.

Az-Zuhri mengatakan bahawa Asif mengatakan dalam doanya, “Ya Tuhan kami dan Tuhan segala sesuatu, Tuhan Yang Maha Esa, tiada Tuhan yang berhak disembah kecuali hanya Engkau, datangkanlah ‘Arasynya kepadaku.” Maka seketika itu juga singgasana (‘Arasy)nya berada di hadapannya. ,

Mujahid, Sa’id ibnu Jubair, Muhammad ibnu Ishaq, Zuhair ibnu Muhammad, dan lain-lainnya mengatakan bahawa setelah berdoa memohon kepada Allah Swt. agar singgasana Balqis didatangkan di hadapannya, saat itu singgasana berada di negeri Yaman, sedangkan Nabi Sulaiman berada di Baitul Maqdis, maka singgasana Balqis hilang dan masuk ke dalam tanah kemudian muncul di hadapan Sulaiman a.s.

Maka memang singgahsana itu dapat dibawa ke istana Nabi Sulaiman. Dan apabila singgahsana itu sudah di depan matanya, Nabi Sulaiman mensyukuri nikmat itu. Baginda sedar yang itu adalah dengan keizinan Allah semata-mata.

 

لِيَبلُوَني ءأَشكُرُ أَم أَكفُرُ

untuk mencuba aku apakah aku bersyukur atau mengingkari 

Apabila Nabi Sulaiman melihat singgahsana itu sudah ada di hadapannya Maka baginda mengatakan yang itu adalah ujian daripada Allah untuk melihat sama ada baginda boleh bersyukur atau tidak.

Maksudnya baginda bersyukur kerana ada dikalangan baginda yang berkhidmat untuk baginda yang dapat melakukan perkara yang hebat seperti itu.

Atau baginda sendiri yang melakukannya, baginda bersyukur kerana diberikan ilmu itu dan kerana doa baginda dimakbulkan.

 

وَمَن شَكَرَ فَإِنَّما يَشكُرُ لِنَفسِهِ

Dan barangsiapa yang bersyukur maka sesungguhnya dia bersyukur untuk (kebaikan) dirinya sendiri

Sesiapa yang bersyukur maka perbuatan itu akan memberi kebaikan kepada dirinya sendiri. Kerana dia akan dapat pahala. Sudahlah dapat nikmat, dan apabila bersyukur lagi, dapat pahala. Dan pahala bersyukur itu lebih baik dari nikmat yang diberikan.

 

وَمَن كَفَرَ فَإِنَّ رَبّي غَنِيٌّ كَريمٌ

dan barangsiapa yang ingkar, maka sesungguhnya Tuhanku Maha Kaya lagi Maha Mulia”.

Dan sesiapa yang tidak bersyukur kepada Allah, maka ketahuilah yang sesungguhnya Allah itu tidak memerlukan sesiapa pun. Samada bersyukur atau tidak, Allah tidak perlukan kesyukuran manusia.

Dan Allah tidak memerlukan manusia untuk mengembangkan agamaNya kerana Allah sendiri boleh mengembangkan agamaNya. Kalau kita ambil peluang untuk berdakwah, kitalah yang akan dapat kebaikan itu.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 027: Naml. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s