Tafsir Surah Naml Ayat 29 – 35 (Surat dari Sulaiman)

Ayat 29: Ini reaksi Ratu Balqis setelah menerima surat dari Nabi Sulaiman.

قالَت يٰأَيُّهَا المَلَؤاْ إِنّي أُلقِيَ إِلَيَّ كِتٰبٌ كَريمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

She said, “O eminent ones, indeed, to me has been delivered a noble letter.

(MELAYU)

Berkata ia (Balqis): “Hai pembesar-pembesar, sesungguhnya telah dijatuhkan kepadaku sebuah surat yang mulia.

 

قالَت يٰأَيُّهَا المَلَؤاْ

Berkata ia (Balqis): “Hai pembesar-pembesar,

Mari kita duduk sebentar dan bayangkan bagaimana perasaan Ratu Balqis itu apabila menerima surat yang tidak tahu dari mana datangnya tetapi tiba-tiba sudah ada. Kerana kalau surat sebegitu tentulah bukan mudah untuk sampai kepadanya kerana tentulah dia ada pengawal yang mengawal keluar dan masuk surat menyurat.

Apabila Nabi Sulaiman bercakap dengan Allah, baginda merendahkan dirinya tetapi apabila bercakap kepada manusia yang lain walaupun dengan Permaisuri satu kerajaan, baginda bercakap dengan nada tinggi kerana baginda mempunyai kerajaan yang sangat besar di dunia waktu itu.

 

إِنّي أُلقِيَ إِلَيَّ كِتٰبٌ كَريمٌ

sesungguhnya telah dijatuhkan kepadaku sebuah surat yang mulia.

Jadi apabila ratu itu telah membaca surat itu maka dia telah memanggil ahli kabinetnya dan memberitahu bahawa dia telah mendapat surat yang mulia. Ini menunjukkan bahawa sebelum dia memanggil mereka lagi dia telah membaca surat itu dan dia memandang baik kepada surat ajakan dakwah dari Nabi Sulaiman itu.

Permaisuri itu kata yang surat itu mulia kerana ianya mengandungi tanda surat rasmi seperti stamp dan menggunakan bahasa yang baik. Juga cara dia mendapat surat itu pun hebat, dihantar oleh burung yang beretika. Atau, dia mungkin tidak nampak Hud-hud dan dia terkejut kerana surat itu sampai dengan cara misteri.


 

Ayat 30: Beliau membacakan kandungan surat itu.

إِنَّهُ مِن سُلَيمٰنَ وَإِنَّهُ بِسمِ اللهِ الرَّحمٰنِ الرَّحيمِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, it is from Solomon, and indeed, it is [i.e., reads]: ‘In the name of Allāh, the Entirely Merciful, the Especially Merciful,

(MELAYU)

Sesungguhnya surat itu, dari SuIaiman dan sesungguhnya (isi)nya: “Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.

إِنَّهُ مِن سُلَيمٰنَ

Sesungguhnya surat itu, dari SuIaiman

Surat itu dari Nabi Sulaiman. Jadi nampaknya disebut penulis dulu. Nampaknya cara Islam diberitahu siapakah penulis surat. Maknanya nama penulis itu diletakkan dulu di atas. Kalau surat kita sekarang ini, selalunya nama diletakkan di bawah, bukan?

Jadi, mungkin Nabi Sulaiman sudah memberitahu di dalam surat itu yang ianya dari baginda ataupun jikalau tidak ditulis pun maka ratu itu telah tahu yang ianya pasti datang daripada Nabi Sulaiman.

Surat ini pendek sahaja kerana ianya dibawa oleh burung Hud-hud itu. Tidaklah boleh panjang-panjang surat itu.

 

وَإِنَّهُ بِسمِ اللهِ الرَّحمٰنِ الرَّحيمِ

dan sesungguhnya (isi)nya: “Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.

Surat itu dimulai dengan basmalah. Para ulama mengatakan bahawa tiada seorang pun yang menulis Bismillahir Rahmanir Rahim sebelum Sulaiman a.s. dalam suratnya. Nabi Sulaimana hendak menyampaikan, dengan berkat nama Allah, hendaklah mereka meminta pertolongan dan bukannya dengan meminta kepada matahari seperti yang mereka lakukan sekarang.

Ini adalah satu-satunya ayat basmalah disebut di dalam Qur’an di mana ianya berada sebagai ayat di dalam Qur’an. Selalunya kita lihat ianya sebagai permulaan surah sahaja dan ada yang tidak menganggapnya sebagai satu ayat pun. Jadi kedudukan ayat ini adalah istimewa.

Ini juga memberitahu kepada kita bahawa basmalah ini bukan hanya ada di dalam agama Islam sahaja tetapi ianya telah ada diberikan kepada Bani Israil. Jadi sepatutnya apabila mereka mendengar kalimat itu daripada Nabi Muhammad sepatutnya mereka kenal bahawa ianya membenarkan apa yang dibawa oleh rasul-rasul mereka sendiri kerana memang telah ada di dalam sejarah Nabi Sulaiman dan mereka pun tahu sejarah itu.

Kalau surat raja-raja lain mungkin mereka membesarkan kerajaan mereka, tetapi surat yang datang daripada Nabi Sulaiman dan baginda adalah seorang Raja yang paling besar dalam sejarah dunia, tetapi baginda tetap memulakan suratnya dengan membesarkan Allah. Maka kenalah kita besarkan Allah dalam setiap keadaan hidup kita.

Maka sunnah juga apabila kita memulakan surat kita dengan meletakkan basmalah di awal surat itu.


 

Ayat 31:

أَلّا تَعلواْ عَلَيَّ وَأتوني مُسلِمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Be not haughty with me but come to me in submission [as Muslims].’ ”

(MELAYU)

Bahawa janganlah kamu sekalian berlaku sombong terhadapku dan datanglah kepadaku sebagai orang-orang yang berserah diri”.

أَلّا تَعلواْ عَلَيَّ

Bahawa janganlah kamu sekalian berlaku sombong terhadapku

Nabi Sulaiman menasihati mereka supaya jangan sombong dengan baginda dan melawan baginda kerana baginda telah mengajak mereka masuk agama Islam.

Atau, ia bermaksud jangan lawan baginda dengan tolak kalimah Bismillah. Mereka sepatutnya membesarkan Allah dan bukannya matahari yang dijadikan oleh Allah.

 

وَأتوني مُسلِمينَ

dan datanglah kepadaku sebagai orang-orang yang berserah diri”.

Serah dirilah kepada baginda. Mungkin juga mereka ada bercita-cita untuk menyerang kerajaan Nabi Sulaiman dan baginda mengingatkan mereka supaya jangan melakukannya. Sebaliknya kena serah diri.

Nabi Sulaiman mengarahkan kerajaan Yaman itu untuk taat kepada baginda dan jangan melawan. Serah diri mereka kerana maksud ‘muslim’ adalah menyerah diri. Menurut Ibnu Abbas: dalam keadaan mentauhidkan Allah, sedangkan menurut lainnya dalam keadaan ikhlas. Sufyan Ibnu Uyaynah mengatakan bahawa makna yang dimaksud ialah dalam keadaan taat (tunduk).

Surat ini mungkin panjang lagi tetapi Allah hanya sampaikan perkara yang penting sahaja darinya. Atau mungkin pendek sahaja kerana ianya dibawa oleh Hud-hud sahaja.


 

Ayat 32: Ini reaksi Balqis terhadap kandungan surat itu.

قالَت يٰأَيُّهَا المَلَؤاْ أَفتوني في أَمري ما كُنتُ قاطِعَةً أَمرًا حَتّىٰ تَشهَدونِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

She said, “O eminent ones, advise me in my affair. I would not decide a matter until you witness [for] me.”1

  • i.e., are present with me or testify in my favor.

(MELAYU)

Berkata dia (Balqis): “Hai para pembesar berilah aku pertimbangan dalam urusanku (ini) aku tidak pernah memutuskan sesuatu persoalan sebelum kamu berada dalam majlis(ku)”.

قالَت يٰأَيُّهَا المَلَؤاْ أَفتوني في أَمري

Berkata dia (Balqis): “Hai para pembesar berilah aku pertimbangan dalam urusanku (ini)

Ufti adalah beri fatwa. Ia memberi isyarat yang orang yang beri fatwa itu ada kuasa. Macam mufti yang mengeluarkan fatwa di negara kita, memang mereka ada kuasa pun.

Dan ia juga bermaksud pemberian pendapat berdasarkan ilmu. Oleh itu, orang yang memberi fatwa itu kena berikan dalil hujah dan bukan sahaja terus beri keputusan. Bukan beri fatwa berdasarkan perasaan.

Bukanlah Balqis minta fatwa hukum pula dengan pembesar dia, tapi minta pendapat mereka tentang apakah yang patut dia lakukan berkenaan surat dari Nabi Sulaiman itu. Kerana ianya perkara penting.

 

ما كُنتُ قاطِعَةً أَمرًا حَتّىٰ تَشهَدونِ

aku tidak pernah memutuskan sesuatu persoalan sebelum kamu berada dalam majlis(ku)”.

Balqis tidak pernah putuskan apa-apa keputusan penting tanpa merujuk kepada penasihatnya. Mereka dah jadi saksi barulah beliau akan buat keputusan. Maksudnya dia tidak pernah ‘potong’ dari menerima pendapat mereka di dalam membuat keputusan yang besar-besar.

Inilah adab Ratu Balqis yang baik. Mana-mana pemimpin yang buat sebegini akan kekal lama dalam pemerintahan kerajaan mereka. Kerana dia tidak buat keputusan peribadi sendiri dan buat-buat pandai melainkan dia akan dapatkan pandangan orang lain juga. Kerana kalau fikirkan sendiri sahaja tidak mungkin akal dapat fikirkan semua.

Tapi kita kena ingat yang ayat ini bukanlah dalil yang membolehkan orang perempuan menjadi pemimpin kerajaan kerana kita kena tahu yang Balqis waktu ini adalah seorang kafir. Mana boleh jadikan perbuatan orang kafir sebagai sunnah pula.

Tapi walaupun dia seorang wanita tetapi dia dapat memerintah lama kerana dia pandai mendapatkan keputusan dan pandangan daripada orang-orang penasihat di sekelilingnya.


 

Ayat 33: Para pembesar memberikan pendapat mereka.

قالوا نَحنُ أُوْلو قُوَّةٍ وَأُوْلو بَأسٍ شَديدٍ وَالأَمرُ إِلَيكِ فَانظُري ماذا تَأمُرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They said, “We are men of strength and of great military might, but the command is yours, so see what you will command.”

(MELAYU)

Mereka menjawab: “Kita adalah orang-orang yang memiliki kekuatan dan (juga) memiliki keberanian yang sangat (dalam peperangan), dan keputusan berada di tanganmu: maka lihatlah apa yang akan kamu perintahkan”.

قالوا نَحنُ أُوْلو قُوَّةٍ وَأُوْلو بَأسٍ شَديدٍ

Mereka menjawab: “Kita adalah orang-orang yang memiliki kekuatan dan (juga) memiliki keberanian yang sangat

Mereka kata mereka adalah negara yang kuat dan mereka mempunyai kekuatan tentera yang kuat juga.

Nampaknya mereka memberi isyarat yang mereka bersedia untuk berperang dan tidak tertarik dengan surat itu. Sedangkan Ratu Balqis itu sendiri sudah terkesan dengan surat itu kerana awal-awal lagi dia sudah memuji surat itu.

 

وَالأَمرُ إِلَيكِ

dan keputusan berada di tanganmu

Tapi mereka masih lagi menghormati Ratu Balqis itu maka mereka kata keputusan ada di tangannya. Mereka beri pendapat sahaja. Ini menunjukkan Balqis ada kuasa.

 

فَانظُري ماذا تَأمُرينَ

maka lihatlah apa yang akan kamu perintahkan”.

Mereka akan turut apa yang diarahkan oleh Balqis. Mereka tunggu sahaja apa arahan beliau.


 

Ayat 34: Ini pula komen dari Balqis setelah mendengar pendapat para penasihatnya.

قالَت إِنَّ المُلوكَ إِذا دَخَلوا قَريَةً أَفسَدوها وَجَعَلوا أَعِزَّةَ أَهلِها أَذِلَّةً ۖ وَكَذٰلِكَ يَفعَلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

She said, “Indeed kings – when they enter a city, they ruin it and render the honored of its people humbled. And thus do they do.

(MELAYU)

Dia berkata: “Sesungguhnya raja-raja apabila memasuki suatu negeri, nescaya mereka membinasakannya, dan menjadikan penduduknya yang mulia jadi hina; dan demikianlah yang akan mereka perbuat.

قالَت إِنَّ المُلوكَ إِذا دَخَلوا قَريَةً أَفسَدوها

Dia berkata: “Sesungguhnya raja-raja apabila memasuki suatu negeri, nescaya mereka membinasakannya,

Balqis tidak suka kalau mereka sampai berperang dengan Nabi Sulaiman. Kerana dia tahu yang Nabi Sulaiman mempunyai kerajaan yang besar dan kuat.

Dan dia pun tahu apa yang terjadi kalau tentera yang lebih besar masuk menyerang negara yang lebih kecil. Pasti negara itu akan rosak binasa. Kerana bila dah mula perang, memang susah nak jaga lagi.

وَجَعَلوا أَعِزَّةَ أَهلِها أَذِلَّةً

dan menjadikan penduduknya yang mulia jadi hina; 

Dan apabila tentera itu menang nak menakluk sesuatu tempat itu, hirarki tempat itu akan ditukar. Yang mulia sebelum itu dalam kerajaan akan dihinakan dan yang terbalik juga terjadi dimana yang hina pula boleh jadi dimuliakan.

Ini memang biasa terjadi sampai sekarang pun. Sebagaimana orang-orang yang sanggup bersekongkol dengan puak penjajah maka mereka akan menjadi mulia. Kerana penjajah memerlukan bangsat-bangsat daripada kalangan mereka yang dijajah untuk menjadi orang-orang mereka yang menjadi mata-mata mereka dan menjalankan kerja-kerja mereka di dalam masyarakat yang mereka jajah.

Sebab itulah juga Qarun jadi kaya raya walaupun dia pun Bani Israil juga. Ini kerana Firaun memerlukan talibarut dalam masyarakat Bani Israil yang dihambakan itu.

Begitu jugalah  di negara kita ini dulu apabila Jepun berkuasa.  Ada orang-orang Melayu yang menjadi talibarut dan mata-mata Jepun dan mereka mendapat kesenangan dan kekayaan.

Kalau zaman sekarang penjajah menggunakan media untuk melakukan kempen memburukkan pemimpin pemimpin yang dahulu.  Kita boleh lihat bagaimana Saddam Hussein dan Muammar Gaddafi diburukkan oleh mereka yang berkuasa.

Jadi betullah kata Ratu Balqis itu yang apabila sesuatu negara itu diambil alih oleh penjajah, maka mereka yang dulunya mulia akan dihinakan.

 

وَكَذٰلِكَ يَفعَلونَ

dan demikianlah yang akan mereka perbuat.

Begitulah yang dulu terjadi kerana peperangan dan penjajahan yang sentiasa sahaja berlaku zaman berzaman. Begitulah yang terjadi jikalau kerajaan yang besar menyerang dan menjajah kerajaan yang kecil.


 

Ayat 35: Ratu Balqis akhirnya membuat keputusan.

وَإِنّي مُرسِلَةٌ إِلَيهِم بِهَدِيَّةٍ فَناظِرَةٌ بِمَ يَرجِعُ المُرسَلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But indeed, I will send to them a gift and see with what [reply] the messengers will return.”

(MELAYU)

Dan sesungguhnya aku akan mengirim utusan kepada mereka dengan (membawa) hadiah, dan (aku akan) menunggu apa yang akan dibawa kembali oleh utusan-utusan itu”.

وَإِنّي مُرسِلَةٌ إِلَيهِم بِهَدِيَّةٍ

Dan sesungguhnya aku akan mengirim utusan kepada mereka dengan (membawa) hadiah, 

Ini adalah keputusan yang dibuat oleh Balqis dan ia bukannya untuk diperdebatkan lagi. Kerana kalimah مُرسِلَةٌ digunakan. Kerana dia nampak yang mereka tidak akan menang kalau berperang dengan tentera Nabi Sulaiman.

Dia hendak beri hadiah yang berbentuk rasuah kepada Nabi Sulaiman. Ini sama macam ufti yang diberikan oleh kerajaan Kedah ke Negara Siam dulu semasa kegemilangan Kerajaan Siam. Kerana Balqis tidak mahu peperangan terjadi dan dia mahu memujuk hati Nabi Sulaiman supaya jangan serang mereka.

 

فَناظِرَةٌ بِمَ يَرجِعُ المُرسَلونَ

dan menunggu apa yang akan dibawa kembali oleh utusan-utusan itu”.

Balqis hendak menguji dan melihat apa yang akan dilakukan oleh Nabi Sulaiman. Kerana kalau Nabi Sulaiman seorang raja yang mahukan harta, maka dia tidak akan sekarang negara itu asalkan dia mendapat ufti daripada mereka.

Qatadah mengatakan bahawa alangkah cerdiknya Ratu Balqis di masa dia telah masuk Islam dan juga sewaktu masih musyriknya. Dia mengetahui bahawa hadiah dapat melunakkan hati orang. Ibnu Abbas mengatakan, demikian pula yang lainnya yang bukan hanya seorang, bahawa Balqis mengatakan kepada kaumnya, “Jika Sulaiman mahu menerima hadiah kita, bererti dia adalah seorang raja, kalian boleh memeranginya. Dan jika dia menolaknya, berarti dia seorang Nabi, maka ikutilah dia oleh kalian.”

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 027: Naml. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s