Tafsir Surah Naml Ayat 19 – 22 (Kisah Hud-hud)

Ayat 19: Apakah respons Nabi Sulaiman terhadap kata Permaisuri Semut itu? Suara semut itu sudahlah kecil, dalam bahasa lain pula. Bayangkan kelebihan yang diberikan kepada Nabi Sulaiman yang dapat mendengar perkataan semut itu walaupun waktu itu baginda bersama dengan tenteranya yang ramai yang tentunya ada bunyi bising tetapi baginda masih tetap dapat mendengar percakapan semut itu.

فَتَبَسَّمَ ضاحِكًا مِّن قَولِها وَقالَ رَبِّ أَوزِعني أَن أَشكُرَ نِعمَتَكَ الَّتي أَنعَمتَ عَلَيَّ وَعَلىٰ وٰلِدَيَّ وَأَن أَعمَلَ صٰلِحًا تَرضٰهُ وَأَدخِلني بِرَحمَتِكَ في عِبادِكَ الصّٰلِحينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So [Solomon] smiled, amused at her speech, and said, “My Lord, enable me¹ to be grateful for Your favor which You have bestowed upon me and upon my parents and to do righteousness of which You approve. And admit me by Your mercy into [the ranks of] Your righteous servants.”²

  • More literally, “gather within me the utmost strength and ability.”
  • Or “with Your righteous servants [into Paradise].”

(MELAYU)

maka dia tersenyum dengan tertawa kerana (mendengar) perkataan semut itu. Dan dia berdoa: “Ya Tuhanku berilah aku ilham untuk tetap mensyukuri nikmatMu yang telah Engkau anugerahkan kepadaku dan kepada dua orang ibu bapaku dan untuk mengerjakan amal saleh yang Engkau redhai; dan masukkanlah aku dengan rahmat-Mu ke dalam golongan hamba-hamba-Mu yang saleh”.

 

فَتَبَسَّمَ ضاحِكًا مِّن قَولِها

maka dia tersenyum dengan tertawa kerana (mendengar) perkataan semut itu. 

Nabi Sulaiman suka mendengar kata-kata Permaisuri Semut itu kerana Permaisuri Semut itu mengatakan yang Nabi Sulaiman dan tenteranya tidak sengaja jikalau mereka melanggar dan memijak semut-semut itu.

فَتَبَسَّمَ bermaksud ‘menahan ketawa’.

ضاحِكًا bermaksud ketawa itu terkeluar kerana tidak dapat menahannya.

Allah menceritakan kata-kata semut itu kerana perbuatannya itu baik kerana ia memberi nasihat kepada kaumnya untuk menyelamatkan diri mereka. Maka jikalau kita juga memberi nasihat yang sama kepada kaum dan masyarakat kita untuk menyelamatkan mereka dari mara bahaya, maka itu molek sekali. Dan yang lebih molek adalah menyelamatkan kaum kita dari neraka. Ini adalah terbaik sekali dan kerana itu kita sampaikan ajaran tafsir Qur’an ini.

 

وَقالَ رَبِّ أَوزِعني أَن أَشكُرَ نِعمَتَكَ الَّتي أَنعَمتَ عَلَيَّ وَعَلىٰ وٰلِدَيَّ

Dan dia berdoa: “Ya Tuhanku berilah aku ilham untuk tetap mensyukuri nikmatMu yang telah Engkau anugerahkan kepadaku dan kepada dua orang ibu bapaku

Awza’a bermaksud ‘beri ilham’. Nabi Sulaiman berdoa: Masukkan ke dalam diriku motivasi, semangat kepada diriku. Baginda minta supaya Allah ilhamkan baginda supaya sentiasa bersyukur, dan ini menunjukkan betapa baiknya baginda. Baginda telah mendapat berbagai-bagai kurnia yang besar daripada Allah dan tidaklah baginda rasa lemas dan kalah dengan segala pemberian itu sebaliknya baginda rasa bersyukur.

Apabila kita ada rasa syukur dalam hati, maka tentu kita akan lebih menghargai apa yang Allah berikan.

Dan syukur itu bukan perasaan dalam diri sahaja tapi kena ditunjukkan dengan amalan. Iaitu kalau bersyukur dengan pemberian Allah, maka kenalah taat kepada suruhan dan kehendak Allah. Bukan cukup dengan cakap alhamdulillah…. alhamdulillah ….. sahaja.

Dan baginda minta Allah masukkan sifat bersyukur dalam diri baginda, kerana rasa itu pun dari Allah juga. Kalau Allah tak masukkan, maka kita pun tidak akan bersyukur.

Doa ini amat bagus untuk diamalkan.

 

وَأَن أَعمَلَ صٰلِحًا تَرضٰهُ

dan untuk mengerjakan amal saleh yang Engkau redhai; 

Dan baginda juga minta supaya baginda diberikan dengan taufik untuk melakukan amalan sebagaimana cara yang Allah sukai.

Ini penting kerana kadang-kadang kita pun solat juga tetapi adakah solat kita itu sebagaimana dengan cara yang Allah suka cara kita solat?

Doa ini juga bagus untuk kita baca. Dan ini juga mengingatkan kita untuk buat amalan sunnah. Kerana amalan sunnahlah yang diredhai oleh Allah. Malangnya ramai tidak faham perkara ini kerana ramai yang buat amalan bidaah. Mereka tidak kisah samada Allah redhai atau tidak. Dan ada yang buat sangkaan sahaja yang Allah redha (“alaah… kalau kita buat amalan itu ikhlas, Allah mesti terima punya…!”) Masalahnya, siapa kata begitu? Amalan kena ikhlas dan amalan itu kena ‘amalan soleh’ untuk diterima oleh Allah. Kalau amalan bidaah, bukannya amalan soleh.

Maka kalau kita amati dan amalkan doa ini, semoga ia mengingatkan kita untuk hanya beramal dengan amalan sunnah sahaja.

 

وَأَدخِلني بِرَحمَتِكَ في عِبادِكَ الصّٰلِحينَ

dan masukkanlah aku dengan rahmat-Mu ke dalam golongan hamba-hamba-Mu yang saleh”.

Baginda sedar dan tidak pernah lupa yang baginda akan mati juga akhirnya dan tidaklah baginda menjadi seperti orang-orang yang kaya dan juga orang yang berkuasa yang seolah-olah mereka rasa mereka tidak akan mati.

Kerana itu kita banyak melihat dari dulu lagi bagaimana ada raja raja dan juga para pemimpin yang memegang kuasa pemerintahan mereka itu seolah-olah mereka tak mahu mati dan kerana itu mereka tidak lepaskan kuasa mereka itu.

Mereka juga tidak buat persediaan untuk menghadapi akhirat. Mereka nak bina dan bina kekayaan dan kuasa mereka.

Ini tidak terjadi kepada Nabi Sulaiman yang ada kekayaan dan kekuasaan yang paling hebat dalam dunia. Oleh kerana baginda tahu yang baginda akan mati, maka baginda telah meminta supaya apabila baginda mati nanti baginda dimasukkan ke dalam golongan orang-orang yang soleh.


 

Ayat 20: Sekarang masuk babak kedua kisah Nabi Sulaiman ini.

وَتَفَقَّدَ الطَّيرَ فَقالَ ما لِيَ لا أَرَى الهُدهُدَ أَم كانَ مِنَ الغائِبينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And he took attendance of the birds and said, “Why do I not see the hoopoe – or is he among the absent?

(MELAYU)

Dan dia memeriksa burung-burung lalu berkata: “Mengapa aku tidak melihat hud-hud, apakah dia termasuk yang tidak hadir.

 

وَتَفَقَّدَ الطَّيرَ

Dan dia memeriksa burung-burung

تَفَقَّدَ bermaksud mencari sesuatu yang hilang. Ini semasa baginda memeriksa barisan kawad burung.

 

فَقالَ ما لِيَ لا أَرَى الهُدهُدَ

lalu berkata: “Mengapa aku tidak melihat hud-hud, 

Baginda ada banyak tentera tapi baginda tahu mana burung tidak ada.

Hud-Hud itu penting kerana tugas burung-burung itu dihantar oleh Nabi Sulaiman untuk bergerak ke hadapan untuk melihat apa yang ada di depan mungkin ada halangan dan sebagainya dan kemudian laporkan balik. Sebab itu dia tahu yang burung itu tidak ada kerana dia memang sedang menunggu laporan. Kerana waktu itu sudah dekat dengan waktu solat dan baginda hendak tahu di manakah tempat yang sesuai untuk berhenti.

Mujahid dan Sa’id ibnu Jubair serta selain keduanya telah meriwayatkan dari Ibnu Abbas dan lain-lainnya, bahawa burung Hud-hud adalah pakar dalam mencari air, ia secara khusus ditugaskan oleh Nabi Sulaiman untuk mencari sumber air bila berada di Padang Sahara. Dengan kemampuan yang dimilikinya secara alami, burung Hud-hud dapat melihat air yang terdapat di dalam tanah; ia dapat melihatnya sebagaimana seseorang melihat sesuatu yang ada di permukaan tanah. Dan ia dapat mengetahui berapa jauh letak kedalaman sumber mata air itu dari permukaan tanah. Apabila burung Hud-hud telah menunjukkan adanya sumber air, maka Nabi Sulaiman a.s. memerintahkan kepada jin untuk menggali tempat itu hingga keluarlah air dari perut bumi.

ما لِيَ bermaksud yang tak kena dengan aku kah? Kenapa aku tak nampak Hud-Hud. Hud-Hud ini seperti Burung Belatuk.

 

أَم كانَ مِنَ الغائِبينَ

apakah dia termasuk yang tidak hadir?

Tidak nampak itu berkemungkinan kerana burung itu kecil dan terselindung atau memang dia tidak ada di situ. Mana dia Hud-Hud?


 

Ayat 21: 

لَأُعَذِّبَنَّهُ عَذابًا شَديدًا أَو لَأَاْذبَحَنَّهُ أَو لَيَأتِيَنّي بِسُلطٰنٍ مُّبينٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

I will surely punish him with a severe punishment or slaughter him unless he brings me clear authorization.”

(MELAYU)

Sungguh aku benar-benar akan mengazabnya dengan azab yang keras atau benar-benar menyembelihnya kecuali jika benar-benar dia datang kepadaku dengan alasan yang terang”.

 

لَأُعَذِّبَنَّهُ عَذابًا شَديدًا

Sungguh aku benar-benar akan mengazabnya dengan azab yang keras

Nabi Sulaiman marah apabila Hud-hud tidak ada. Tentera kalau tak hadir memang bersalah. Baginda ancam untuk azab burung Hud-hud itu dan di dalam tafsir ada disebut yang baginda hendak mencabut bulu burung itu dan menjemurnya di panas matahari.

 

أَو لَأَاْذبَحَنَّهُ

atau benar-benar menyembelihnya 

Atau baginda nak sembelih sahaja. Baginda boleh bunuh Hud-hud kerana ia binatang sahaja.

 

أَو لَيَأتِيَنّي بِسُلطٰنٍ مُّبينٍ

kecuali jika benar-benar dia datang kepadaku dengan alasan yang terang”.

Kecuali kalau Hud-hud ada penjelasan yang jelas. Maksudnya ia akan selamat kalau ia boleh berikan alasan yang munasabah.


 

Ayat 22: Akhirnya Hud-hud sampai

فَمَكَثَ غَيرَ بَعيدٍ فَقالَ أَحَطتُ بِما لَم تُحِط بِهِ وَجِئتُكَ مِن سَبَإٍ بِنَبَإٍ يَقينٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But he [i.e., the hoopoe] stayed not long and said, “I have encompassed [in knowledge] that which you have not encompassed, and I have come to you from Sheba with certain news.

(MELAYU)

Maka tidak lama kemudian (datanglah hud-hud), lalu ia berkata: “Aku telah mengetahui sesuatu yang kamu belum mengetahuinya; dan kubawa kepadamu dari negeri Saba suatu berita penting yang diyakini.

 

فَمَكَثَ غَيرَ بَعيدٍ

Maka tidak lama kemudian

Mereka tunggu sampai Hud-hud datang. Tunggu pun tidak lama. Bayangkan keadaan tegang itu. Sebab semua tunggu mana dia Hud-hud kerana sudah buat Nabi Sulaiman marah. Tapi tidak lama hud-hud datang.

 

فَقالَ أَحَطتُ بِما لَم تُحِط بِهِ

lalu ia berkata: “Aku telah mengetahui sesuatu yang kamu belum mengetahuinya;

Terus burung Hud-hud berkata yang dia tahu perkara yang Nabi Sulaiman tidak tahu. Dan dengan ini menidakkan yang Nabi Sulaiman tahu perkara ghaib. Walaupun baginda Nabi lagi Rasul, bukan semua baginda tahu. Tapi burung Hud-hud tidak menggunakan kalimah ilmu tetapi menggunakan kalimah أَحَط.

 

وَجِئتُكَ مِن سَبَإٍ بِنَبَإٍ يَقينٍ

dan kubawa kepadamu dari negeri Saba suatu berita penting yang diyakini.

Maklumat yang Hud-hud ada itu dari Negeri Saba’. Iaitu satu tamadun yang sekarang ini di Yaman.

Hud-hud kata maklumat yang akan disampaikannya itu adalah maklumat benar. Bukan maklumat yang ia dengar cerita orang lain.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 027: Naml. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s