Tafsir Surah Naml Ayat 8 – 13 (Mukjizat Nabi Musa)

Ayat 8: Sambungan kisah Nabi Musa semasa di Bukit Thur.

فَلَمّا جاءَها نودِيَ أَن بورِكَ مَن فِي النّارِ وَمَن حَولَها وَسُبحٰنَ اللهِ رَبِّ العٰلَمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But when he came to it, he was called, “Blessed is whoever is at the fire and whoever is around it. And exalted is Allāh, Lord of the worlds.

(MELAYU)

Maka apabila dia tiba di (tempat) api itu, diserulah dia: “Bahawa telah diberkati orang-orang yang berada di dekat api itu, dan orang-orang yang berada di sekitarnya. Dan Maha Suci Allah, Tuhan semesta alam”.

 

فَلَمّا جاءَها نودِيَ

Maka apabila dia tiba di (tempat) api itu, diserulah dia:

Apabila Nabi Musa nampak api dari kejauhan, maka baginda telah pergi ke arah api setelah meninggalkan ahli keluarga baginda. Setelah sampai, baginda telah mendengar suara yang memanggil baginda.

Yang memanggil baginda itu adalah Allah SWT.

 

أَن بورِكَ مَن فِي النّارِ

“Bahawa telah diberkati orang-orang yang berada di dekat api itu, 

Ini adalah ayat mutashabihat. Kita tidak dapat nak tafsir dengan panjang lebar. Tidak boleh digambarkan keadaan bagaimana Allah berkata kata dengan Musa.

Apabila Nabi Musa sampai kepada suara yang memanggilnya, ada api yang besar di situ. Ini adalah hijab antara Allah dan Nabi Musa. Kita tidak tahu apakah kepentingan api ini dan kita cuma boleh anggap yang ini adalah sebagai hijab antara Allah dan Nabi Musa.

Setelah Nabi Musa sampai ke tempat api itu, ia melihat pemandangan yang sangat menakjubkan lagi sangat hebat. Api itu menyala di sebuah pohon yang hijau; semakin besar api itu menyala, maka semakin hijau pula pohon tersebut. Kemudian Musa mengangkat pandangannya ke atas, dan ternyata baginda melihat bahawa cahaya api itu menembus langit.

Ibnu Abbas dan lain-lainnya mengatakan bahawa cahaya itu bukanlah nyala api, melainkan cahaya yang berkilauan. Menurut riwayat lain dari Ibnu Abbas, itu adalah nur (cahaya) Tuhan semesta alam. Maka Musa terpana melihat pemandangan yang disaksikannya itu.

Maksud diberkati itu, telah diberi keberkatan kepada para malaikat yang berada dekat dengan api itu.

Dan diberkati juga orang yang berada dekat dengan api itu waktu itu iaitu Nabi Musa.

 

وَمَن حَولَها

dan orang-orang yang berada di sekitarnya.

Api itu tidak membakar sekeliling. Walaupun sepatutnya api itu panas, tapi ini adalah api berkat. Allah boleh api itu membakar dan Allah boleh supaya api tidak membakar. Begitulah Allah pernah lakukan terhadap Nabi Ibrahim juga.

 

وَسُبحٰنَ اللهِ رَبِّ العٰلَمينَ

Dan Maha Suci Allah, Tuhan semesta alam”.

Allah bertasbih memuji DiriNya. Ini menidakkan api itu sebagai Allah pula. Ini adalah cara bagaimana Allah berkomunikasi dengan Nabi Musa. Macam kita berkomunikasi dengan telefon. Bukanlah kita jadi telefon pula. Jadi jangan kata Allah itu adalah api, kerana takkan begitu. Maka Allah menyucikan DiriNya dari salah faham yang sebegitu. Tidak layak Allah disamakan denga api pula.

Ada muqaddar di dalam ayat ini: iaitu iaitu ada suruhan untuk bertasbih iaitu sucikanlah Allah dari sifat yang menyerupai makhluk.

Maka kita tidak boleh menyamakan perbicaraan Allah dengan Nabi Musa ini seperti percakapan antara makhluk dan makhluk dan kerana itu ada Tasbih di dalam ayat ini.


 

Ayat 9: Allah memperkenalkan DiriNya kepada Nabi Musa.

يٰموسىٰ إِنَّهُ أَنَا اللهُ العَزيزُ الحَكيمُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

O Moses, indeed it is I – Allāh, the Exalted in Might, the Wise.”

(MELAYU)

(Allah berfirman): “Hai Musa, sesungguhnya, Akulah Allah, Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.

 

Dalam Nabi Musa terkejut apabila tiba-tiba mendengar suara itu, maka Allah memberitahu yang berkata-kata itu adalah Allah sendiri.

Allah sambung dua SifatNya (العَزيزُ dan الحَكيمُ) di dalam ayat ini sebagaimana yang telah banyak kali diulang-ulang di dalam surah sebelum ini. Dan di dalam surah ini akan diperjelaskan lagi tentang sifat kebijaksanaan Allah.


 

Ayat 10:

وَأَلقِ عَصاكَ ۚ فَلَمّا رَءآها تَهتَزُّ كَأَنَّها جانٌّ وَلّىٰ مُدبِرًا وَلَم يُعَقِّب ۚ يٰموسىٰ لا تَخَف إِنّي لا يَخافُ لَدَيَّ المُرسَلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [he was told], “Throw down your staff.” But when he saw it writhing as if it were a snake, he turned in flight and did not return.1 [Allāh said], “O Moses, fear not. Indeed, in My presence the messengers do not fear.

  • Or “did not look back.”

(MELAYU)

dan lemparkanlah tongkatmu”. Maka tatkala (tongkat itu menjadi ular dan) Musa melihatnya bergerak-gerak seperti dia seekor ular yang gesit, larilah ia berbalik ke belakang tanpa menoleh. “Hai Musa, janganlah kamu takut. Sesungguhnya orang yang dijadikan Rasul, tidak takut di hadapan-Ku.

 

وَأَلقِ عَصاكَ

dan lemparkanlah tongkatmu”.

Dalam Surah Taha ada disebut percakapan Allah yang lain, tetapi dalam ayat ini, terus disebut arahan Allah kepada Nabi Musa untuk melemparkan tongkat yang di tangan kanannya.

 

فَلَمّا رَءآها تَهتَزُّ كَأَنَّها جانٌّ وَلّىٰ مُدبِرًا وَلَم يُعَقِّب

Maka tatkala Musa melihatnya bergerak-gerak seperti ia seekor ular yang tangkas, larilah baginda berbalik ke belakang tanpa menoleh.

Ini adalah apabila Nabi Musa melihat tongkatnya itu bergetar-getar selepas dilontar. Digunakan kalimah  جانٌّ ini untuk merujuk kepada ular itu kerana memang ada jin yang boleh menjelma menjadi ular.

Kalimah جانٌّ juga boleh bermaksud tongkat itu sudah bermula untuk hidup. Al-Jan adalah sejenis ular yang banyak bergerak dan cepat gerakannya. Di dalam sebuah hadis telah disebutkan bahawa Nabi Saw. melarang membunuh ular-ular yang ada di rumah-rumah di Madinah kerana dikhuatiri bukan ular sesungguhnya, melainkan jadi-jadian dari jin.

Jadi kalimah جانٌّ ini merujuk kepada ular tetapi ular yang jenis kecil. Dalam ayat lain digunakan kalimah yang merujuk kepada ular yang besar pula. Jadi kenapa ular di dalam ayat ini dikatakan ular yang kecil pula?

Digunakan kalimah yang menunjukkan ular itu kecil kerana dinisbahkan kepada sifatnya yang bergerak laju. Ular itu adalah ular yang sama sahaja tetapi ianya besar. Tetapi walaupun ianya besar, ia bergerak laju seperti ular yang kecil dan ini amat menakutkan kerana selalunya ular yang besar bergerak perlahan sahaja seperti ular sawa. Bayangkan ular sawa tapi bergerak laju macam ular lidi?

Oleh kerana takut melihat kejadian itu maka Musa berpaling dan melarikan diri dan tidak mahu kembali.

 

يٰموسىٰ لا تَخَف

“Hai Musa, janganlah kamu takut.

Allah memanggil Nabi Musa dan menyuruh Nabi Musa jangan takut.

 

إِنّي لا يَخافُ لَدَيَّ المُرسَلونَ

Sesungguhnya orang yang dijadikan Rasul, tidak takut di hadapan-Ku.

Allah memberitahu yang mereka yang dipilih untuk menjadi RasulNya tidak takut jikalau Allah ada bersama. Allah hendak menenangkan Nabi Musa.


 

Ayat 11:

إِلّا مَن ظَلَمَ ثُمَّ بَدَّلَ حُسنًا بَعدَ سوءٍ فَإِنّي غَفورٌ رَّحيمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Otherwise, he who wrongs, then substitutes good after evil – indeed, I am Forgiving and Merciful.

(MELAYU)

tetapi orang yang berlaku zalim, kemudian ditukarnya kezalimannya dengan kebaikan (Allah akan mengampuninya); maka sesungguhnya Aku Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

 

إِلّا مَن ظَلَمَ ثُمَّ بَدَّلَ حُسنًا بَعدَ سوءٍ

tetapi orang yang berlaku zalim, kemudian ditukarnya kezalimannya dengan kebaikan

Orang orang yang melakukan kesalahan terhadap Allah maka mereka yang sebegitulah yang sepatutnya takut kepada Allah bukannya para Rasul seperti Nabi Musa.

Mereka kena takut kerana perasaan takut ini penting kerana jikalau seseorang itu takut, maka mereka akan berhati-hati di dalam perbuatan mereka dan kerana takut itu juga akan menyebabkan mereka meminta ampun kepada Allah; dan kerana mereka takut maka Allah akan ampunkan. Iaitu mereka meminta ampun dalam keadaan takut.

 

فَإِنّي غَفورٌ رَّحيمٌ

maka sesungguhnya Aku Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

Tetapi kepada mereka yang bertaubat dan menggantikan kesalahan mereka itu dengan perkara baik maka ketahuilah yang Allah Maha Pengampun. Maka kenalah ubah perangai dan kembali kepada Allah. Tidak kira berapa banyak dosa pun Allah sanggup ampunkan.


 

Ayat 12: Mukjizat yang kedua.

وَأَدخِل يَدَكَ في جَيبِكَ تَخرُج بَيضاءَ مِن غَيرِ سوءٍ ۖ في تِسعِ ءآيٰتٍ إِلىٰ فِرعَونَ وَقَومِهِ ۚ إِنَّهُم كانوا قَومًا فٰسِقينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And put your hand into the opening of your garment [at the breast]; it will come out white without disease. [These are] among the nine signs [you will take] to Pharaoh and his people. Indeed, they have been a people defiantly disobedient.”

(MELAYU)

Dan masukkanlah tanganmu ke leher bajumu, nescaya ia akan ke luar putih (bersinar) bukan kerana penyakit. (Kedua mukjizat ini) termasuk sembilan buah mukjizat (yang akan dikemukakan) kepada Fir’aun dan kaumnya. Sesungguhnya mereka adalah kaum yang fasik”.

 

وَأَدخِل يَدَكَ في جَيبِكَ

Dan masukkanlah tanganmu ke leher bajumu,

Mungkin yang dimaksudkan adalah masukkan tangan ke dalam poket baju baginda. Tapi poket zaman dulu bukan kecil macam sekarang kerana ianya adalah bukaan yang besar.

Dan ia juga boleh bermaksud ketiak juga. Masukkan tangan ke celah ketiak.

 

تَخرُج بَيضاءَ مِن غَيرِ سوءٍ

nescaya ia akan ke luar putih (bersinar) bukan kerana penyakit. 

Baginda disuruh untuk memasukkan tangannya ke dalam ketiak baginda dan apabila baginda mengeluarkannya ia berwarna putih tanpa keburukan. Maknanya putih bercahaya, bukanlah kerana penyakit.

 

في تِسعِ ءآيٰتٍ إِلىٰ فِرعَونَ وَقَومِهِ

(Kedua mukjizat ini) termasuk sembilan buah mukjizat (yang akan dikemukakan) kepada Fir’aun dan kaumnya. 

Ada muqaddar di dalam ayat ini iaitu Allah memberitahu kepada Nabi Musa yang Dia mengutus Nabi Musa bersama dengan sembilan mukjizat.

Dua mukjizat ini adalah sebahagian daripada sembilan mukjizat yang akan ditunjukkan kepada Firaun dan kaumnya. Kesembilan mukjizat inilah yang disebutkan oleh Allah Swt. dalam firman-Nya:

{وَلَقَدْ آتَيْنَا مُوسَى تِسْعَ آيَاتٍ بَيِّنَاتٍ}

Dan sesungguhnya Kami telah memberikan kepada Musa sembilan buah mukjizat yang nyata. (Al-Isra’: 101)

 

إِنَّهُم كانوا قَومًا فٰسِقينَ

Sesungguhnya mereka adalah kaum yang fasik”.

Pergi bawa mesej dan mukjizat itu kepada Firaun dan kaumnya dan beri dakwah kepada mereka kerana mereka telah lama zalim.


 

Ayat 13:

فَلَمّا جاءَتهُم آيٰتُنا مُبصِرَةً قالوا هٰذا سِحرٌ مُّبينٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But when there came to them Our visible signs, they said, “This is obvious magic.”

(MELAYU)

Maka tatkala mukjizat-mukjizat Kami yang jelas itu sampai kepada mereka, berkatalah mereka: “Ini adalah sihir yang nyata”.

 

فَلَمّا جاءَتهُم آيٰتُنا مُبصِرَةً

Maka tatkala mukjizat-mukjizat Kami yang jelas itu sampai kepada mereka,

Kisah ini diberikan dengan ringkas kerana kisah yang panjang telah disebut di dalam surah yang lain. Allah terus sebut apakah tindakbalas Firaun dan pengikutnya setelah ditunjukkan dengan segala mukjizat itu.

Mereka telah ditunjukkan dengan mukjizat yang jelas dan boleh dilihat dan sepatutnya memberi pengajaran kepada mereka.

 

قالوا هٰذا سِحرٌ مُّبينٌ

berkatalah mereka: “Ini adalah sihir yang nyata”.

Cuma terus disebut apakah konklusi mereka terhadap mukjizat yang ditunjukkan oleh Nabi Musa iaitu mereka kata yang itu semua adalah hanya sihir. Mereka kata Nabi Musa tukang sihir sahaja, bukan Rasul.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 027: Naml. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s