Tafsir Surah Asy-Shu’araa Ayat 207 – 217 (Mulakan dakwah kepada keluarga terdekat)

Ayat 207: Tidak berguna lagi apa yang ada pada mereka.

ما أَغنىٰ عَنهُم مّا كانوا يُمَتَّعونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They would not be availed by the enjoyment with which they were provided.

(MELAYU)

niscaya tidak berguna bagi mereka apa yang mereka selalu menikmatinya.

 

Sebelum ini telah diberitahu tentang ahli neraka yang minta tangguh. Allah beritahu yang jikalau mereka diberikan dengan masa tangguh pun, mereka tetap juga tidak akan beriman.

Juga bermaksud apabila mereka diberikan dengan azab itu, tidak dapat menyelamatkan mereka dengan segala nikmat yang mereka ada itu. Samada kekayaan, kuasa, anak yang ramai atau apa sahaja.


 

Ayat 208: Allah tidaklah zalim dalam beri azab itu.

وَما أَهلَكنا مِن قَريَةٍ إِلّا لَها مُنذِرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We did not destroy any city except that it had warners

(MELAYU)

Dan Kami tidak membinasakan sesuatu negeripun, melainkan sesudah ada baginya orang-orang yang memberi peringatan;

 

Allah memberitahu yang Dia tidak pernah menghancurkan sesuatu kaum dan umat itu melainkan kaum itu telah diberikan dengan pemberi peringatan iaitu Rasul atau penyebar tauhid. Mereka telah diberikan dengan berbagai jenis peringatan tetapi mereka sahaja yang tidak mahu mengambil pengajaran.

Tidaklah Allah ini jenis suka nak hancurkan makhluk Dia sahaja. Kerana sebelum ini banyak disebut banyak kaum telah dimusnahkan. Jadi mungkin ada yang terfikir, agaknya Allah ini jenis Tuhan yang pemarah, suka nak hancurkan mansusia sahaja.

Jadi Allah jawap: bukannya Dia terus hancurkan, tapi mereka itu semua telah diberi peluang untuk membaiki diri mereka, ikut arahan Rasul, tapi mereka sendiri yang degil. Dan mereka telah sampai kepada tahap hendak menyakiti Rasul mereka, maka kerana itu Allah hancurkan mereka.


 

Ayat 209:

ذِكرىٰ وَما كُنّا ظٰلِمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

As a reminder; and never have We been unjust.

(MELAYU)

untuk menjadi peringatan. Dan Kami sekali-kali tidak berlaku zalim.

 

Segala kisah yang telah disampaikan itu adalah sebagai peringatan untuk kita. Kalimah ذِكرىٰ adalah di dalam bentuk mubalaghah yang bermaksud peringatan yang kuat. Kalau kita baca dan kita fahami, tentu ia memberi kesan kepada diri kita. Kita tentu tidak sanggup nak derhaka kepada arahan Allah.

Allah tidak pernah berlaku zalim walaupun Allah menghancurkan umat manusia kerana Allah telah beri memberi peringatan awal-awal lagi kepada mereka. Semua yang Allah lakukan adalah untuk menegakkan keadilan.


 

Ayat 210: Musyrikin Mekah ada menuduh yang Nabi Muhammad ambil wahyu daripada syaitan. Mana mungkin ini benar kerana pengikut syaitan itu ada cara caranya dan pengikut Allah itu ada pula cara-caranya. Tidak sama antara keduanya.

وَما تَنَزَّلَت بِهِ الشَّيٰطينُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And the devils have not brought it [i.e., the revelation] down.¹

  • As was asserted by the disbelievers. Rather, it was brought by Gabriel, the Trustworthy Spirit.

(MELAYU)

Dan Al Quran itu bukanlah dibawa turun oleh syaitan-syaitan.

 

Sebelum ini telah diberitahu yang Qur’an itu dari Allah dan diturunkan oleh Jibrail. Oleh itu, Qur’an tidaklah dibawa oleh syaitan seperti yang dikatakan oleh sesetengah manusia. Kerana ada yang menuduh Qur’an itu adalah bisikan dari syaitan kepada Nabi Muhammad, bukannya dari Tuhan. Sebab itu ada buku yang bertajuk ‘Satanic Verses’.


 

Ayat 211: Tidak mungkin syaitan yang menurunkan Qur’an itu.

وَما يَنبَغي لَهُم وَما يَستَطيعونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

It is not allowable for them, nor would they be able.

(MELAYU)

Dan tidaklah boleh mereka membawa turun Al Qur’an itu, dan merekapun tidak akan mampu.

 

وَما يَنبَغي لَهُم

Dan tidaklah boleh mereka membawa turun Al Quran itu,

Syaitan tidak layak untuk mengambil Qur’an itu dari langit dan menyampaikannya kepada Nabi Muhammad.

 

وَما يَستَطيعونَ

dan merekapun tidak akan mampu.

Syaitan tidak akan mampu kerana Qur’an itu dikawal oleh malaikat. Allah pasti tidak akan membenarkan perkara itu terjadi. Ini disebut dalam ayat yang lain:

{وَأَنَّا لَمَسْنَا السَّمَاءَ فَوَجَدْنَاهَا مُلِئَتْ حَرَسًا شَدِيدًا وَشُهُبًا * وَأَنَّا كُنَّا نَقْعُدُ مِنْهَا مَقَاعِدَ لِلسَّمْعِ فَمَنْ يَسْتَمِعِ الآنَ يَجِدْ لَهُ شِهَابًا رَصَدًا}

Dan sesungguhnya kami telah mencuba mengetahui (rahsia) langit, maka kami mendapatinya penuh dengan penjagaan yang kuat dan panah-panah api, dan sesungguhnya kami dahulu dapat menduduki beberapa tempat di langit itu untuk mendengar-dengarkan (berita­-beritanya). Tetapi sekarang barang siapa yang (mencuba) mendengar-dengarkan (seperti itu) tentu akan menjumpai panah api yang mengintai (untuk membakarnya). (Al-Jin: 8-9)

Juga bermaksud syaitan tidak mampu untuk mendekati Nabi. Ayat ini juga menjadi dalil yang jin tidak boleh duduk bersama dengan manusia. Manusia tidak ada hubungan dengan jin melainkan jin kafir.


 

Ayat 212:

إِنَّهُم عَنِ السَّمعِ لَمَعزولونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed they, from [its] hearing, are removed.¹

  • As mentioned in 72:9.

(MELAYU)

Sesungguhnya mereka benar-benar dijauhkan daripada mendengar Al Qur’an itu.

 

Syaitan tidak dibenarkan untuk mencuri-curi dengar pun perbicaraan para malaikat di langit kerana langit-langit itu ada penjaga dari kalangan malaikat yang akan membaling bola api kepada mereka jikalau mereka cuba-cuba untuk mendengar. Ini kerana hendak memastikan yang wahyu yang sampai kepada Nabi Muhammad itu adalah wahyu terus dari Allah.


 

Ayat 213:

فَلا تَدعُ مَعَ اللهِ إِلٰهًا آخَرَ فَتَكونَ مِنَ المُعَذَّبينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So do not invoke with Allāh another deity and [thus] be among the punished.

(MELAYU)

Maka janganlah kamu menyeru (menyembah) tuhan yang lain di samping Allah, yang menyebabkan kamu termasuk orang-orang yang diazab.

 

فَلا تَدعُ مَعَ اللهِ إِلٰهًا آخَرَ

Maka janganlah kamu menyeru (menyembah) tuhan yang lain di samping Allah,

Jangan menyeru entiti lain bersama-sama dengan seruan kepada Allah kerana perbuatan itu adalah perbuatan syirik. Musyrikin Mekah itu bukannya tidak kenal Allah. Mereka sembah juga Allah dan berdoa kepada Allah. Tapi dalam masa yang sama, mereka seru juga kepada ilah-ilah yang lain. Mereka seru wali, malaikat dan juga jin.

Begitu juga dengan masyarakat Islam sekarang. Mereka kenal Allah tapi dalam doa, ada banyak yang mereka seru selain Allah. Mereka bertawasul kepada Nabi, wali dan malaikat. Ini adalah kerana salah faham dengan Qur’an dan Sunnah. Kerana itu mereka senang ditipu oleh syaitan.

 

فَتَكونَ مِنَ المُعَذَّبينَ

yang menyebabkan kamu termasuk orang-orang yang diazab.

Kalau mereka buat juga, ia akan menyebabkan mereka yang melakukannya dikenakan dengan azab. Kerana Allah amat cemburu jikalau ada yang disembah dan diseru bersama denganNya.


 

Ayat 214:

وَأَنذِر عَشيرَتَكَ الأَقرَبينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And warn, [O Muḥammad], your closest kindred.

(MELAYU)

Dan berilah peringatan kepada kerabat-kerabatmu yang terdekat,

 

Kalimah عَشيرَتَ itu dari kalimah ع ش ر yang bermaksud 10 yang membawa isyarat kepada orang-orang yang rapat di kalangan keluarga kita. Maka kita kena cari mereka dan dakwah kepada mereka supaya mereka beriman dan mengamalkan tauhid. Begitulah yang dilakukan oleh Nabi Muhammad apabila baginda diberi dengan arahan ini.

قَالَ الْإِمَامُ أَحْمَدُ، رَحِمَهُ اللَّهُ: حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ نُمَيْر، عَنِ الْأَعْمَشِ، عَنْ عَمْرِو بْنِ مُرَّة، عَنْ سَعِيدِ بْنِ جُبَير، عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ قَالَ: لَمَّا أَنْزَلَ اللَّهُ، عَزَّ وَجَلَّ: {وَأَنْذِرْ عَشِيرَتَكَ الأقْرَبِينَ} ، أَتَى النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الصَّفَا فَصَعِدَ عَلَيْهِ، ثُمَّ نَادَى: “يَا صَبَاحَاهُ”. فَاجْتَمَعَ النَّاسُ إِلَيْهِ بَيْنَ رَجُلٍ يَجِيءُ إِلَيْهِ، وَبَيْنَ رَجُلٍ يَبْعَثُ رَسُولِهِ، فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: “يا بَنِي عَبْدِ الْمُطَّلِبِ، يَا بَنِي فِهْرٍ، يَا بَنِي لُؤَيٍّ، أَرَأَيْتُمْ لَوْ أَخْبَرْتُكُمْ أَنَّ خَيْلًا بِسَفْحِ هَذَا الْجَبَلِ، تُرِيدُ أَنْ تُغِيرَ عَلَيْكُمْ، صَدَّقْتُمُونِي؟ “. قَالُوا: نَعَمْ. قَالَ: “فَإِنِّي نَذِيرٌ لَكُمْ بَيْنَ يَدَيْ عَذَابٌ شَدِيدٍ”. فَقَالَ أَبُو لَهَبٍ: تَبًّا لَكَ سَائِرَ الْيَوْمِ، أَمَا دَعَوْتَنَا إِلَّا لِهَذَا؟ وَأَنْزَلَ اللَّهُ: {تَبَّتْ يَدَا أَبِي لَهَبٍ وَتَبَّ}

Imam Ahmad rahimahullah mengatakan, telah menceritakan kepada kami Abdullah ibnu Namir, dari Al-A’masy ibnu Amr ibnu Murrah, dari Sa’id ibnu Jubair, dari Ibnu Abbas r.a. yang telah mengatakan bahawa ketika ayat berikut diturunkan, yaitu firman-Nya: Dan berilah peringatan kepada kerabat-kerabatmu yang terdekat. (Asy-Syu’ara’: 214) Maka Nabi Saw. datang ke Bukit Safa, lalu menaikinya dan berseru, “Hai orang-orang yang ada di pagi hari ini!” Maka orang-orang berkumpul di hadapannya, ada yang datang langsung dan ada yang hanya mengirimkan orang suruhannya. Lalu Rasulullah Saw. berseru: “Hai Bani Abdul Muttalib, hai Bani Fihr, hai Bani Lu-ay, bagaimanakah menurut kalian seandainya kuberitakan kepada kalian bahawa ada pasukan berkuda musuh di lereng bukit ini hendak menyerang kalian, apakah kalian akan percaya kepadaku?” Mereka menjawab, “Ya, kami percaya.” Nabi Saw. bersabda, “Sesungguhnya aku memperingatkan kalian sebelum datangnya azab yang keras.” Maka Abu Lahab berkata, “Celakalah kamu sepanjang hari ini, apakah engkau memanggil kami untuk tujuan ini?” Lalu Allah menurunkan firman-Nya, “Binasalah kedua tangan Abu Lahab, dan sesungguhnya dia akan binasa” (Al-Lahab: 1), hingga akhir surat.

Imam Bukhari, Imam Muslim, dan Imam Turmuzi serta Imam Nasai telah meriwayatkan hadis ini melalui berbagai jalur dari Al-A’masy dengan sanad yang sama.

Dalam ayat-ayat sebelum ini telah diberitahu bahawa ramai yang tidak akan beriman. Maka Allah suruh kita mulakan dengan mengajar kepada 10 orang dikalangan ahli keluarga kita dahulu. Mulakan dakwah kepada mereka.


 

Ayat 215:

وَاخفِض جَناحَكَ لِمَنِ اتَّبَعَكَ مِنَ المُؤمِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And lower your wing [i.e., show kindness] to those who follow you of the believers.

(MELAYU)

dan rendahkanlah dirimu terhadap orang-orang yang mengikutimu, yaitu orang-orang yang beriman.

 

Nabi Muhammad disuruh untuk rendahkan diri baginda di hadapan orang-orang yang beriman. Dalam surah Isra’ sebelum ini telah diberitahu bagaimana seorang anak perlu merendahkan dirinya di hadapan ibu bapa dan sekarang Allah suruh Nabi pun merendahkan diri dengan orang-orang mukmin.

Ini adalah kerana orang-orang mukmin itu adalah rahmat kepada Rasulullah sebagaimana ibu bapa juga adalah rahmat kepada anak-anak. Ini adalah kerana mereka yang beriman itu amat berharga dan hendaklah baginda menghargai mereka. Ini kerana mereka itu rapat dengan baginda dan sentiasa bersama dengan baginda dan membantu baginda dalam dakwah.

Dan apabila Rasulullah merendahkan diri dan berhemah dengan mereka, maka mereka akan menjadi lebih taat dan ikut baginda. Begitulah dengan manusia – yang apabila pemimpin mereka rapat dan merendahkan diri kepada pengikutnya maka pengikutnya akan lebih sayang lagi kepada mereka. Pengikut akan lebih mudah untuk bantu pemimpin mereka.


 

Ayat 216: Tapi kalau mereka derhaka?

فَإِن عَصَوكَ فَقُل إِنّي بَريءٌ مِّمّا تَعمَلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And if they disobey you, then say, “Indeed, I am disassociated from what you are doing.”

(MELAYU)

Jika mereka menderhakaimu maka katakanlah: “Sesungguhnya aku tidak bertanggung jawab terhadap apa yang kamu kerjakan”;

 

Akan tetapi jikalau ahli keluarga dan juga pengikut-pengikut itu tidak taat kepada baginda, maka baginda dibenarkan untuk berlepas diri dari mereka.

Dalam ayat ini Allah tidak pun mengatakan jikalau mereka ‘kufur’, tetapi Allah kata jikalau mereka ‘menderhakai’ baginda sahaja. Apakah maksud menderhakai Rasulullah di Mekah sedangkan hukum-hukum belum diadakan lagi waktu itu? Jadi apakah tugas umat Islam waktu itu kalau ibadat pun belum ada lagi?

Tugas baginda waktu itu adalah dakwah dan sahabat pun kena dakwah juga. Mereka tidak boleh duduk diam. Maka kalau mereka tidak menjalankan keraja dakwah pun sudah dikira derhaka.


 

Ayat 217:

وَتَوَكَّل عَلَى العَزيزِ الرَّحيمِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And rely upon the Exalted in Might, the Merciful,

(MELAYU)

Dan bertawakkallah kepada (Allah) Yang Maha Perkasa lagi Maha Penyayang,

 

Ini adalah nasihat kepada Nabi. Walaupun baginda ada para pengikut tetapi baginda jangalah bergantung kepada mereka. Baginda diingatkan untuk bergantung kepada Allah. Maka kita pun diingatkan begitu juga. Jangan berharap sangat dengan orang kerana mereka itu juga manusia. Ada kekurangan pada mereka. Tapi bergantunglah kepada Allah yang tidak ada kekurangan.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 026: Shu'araa. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s