Tafsir Surah Asy-Shu’araa Ayat 192 – 206 (Kelebihan Qur’an)

Ayat 192: Ini adalah Ayat Zajrun. Zajrun ini diberikan setelah disebut tujuh dalil Naqli dalam kisah-kisah para Rasul sebelum ini.

Musyrikin Mekah meminta-minta tanda tanda mukjizat daripada Rasulullah sebelum nak beriman. Ini kerana mereka tidak rasa cukup dengan Qur’an yang diberikan kepada mereka. Maka Allah hendak menerangkan kembali dan memperkenalkan mereka kembali kepada Qur’an supaya mereka memandangnya dengan padangan yang hormat.

وَإِنَّهُ لَتَنزيلُ رَبِّ العٰلَمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And indeed, it [i.e., the Qur’ān] is the revelation of the Lord of the worlds.

(MELAYU)

Dan sesungguhnya Al Qur’an ini benar-benar diturunkan oleh Tuhan semesta alam,

 

Qur’an ini bukanlah benda yang biasa tetapi ianya diturunkan oleh Allah iaitu Tuhan yang mencipta dan memelihara alam ini; maka hendaklah kita memberi perhatian kepada Qur’an ini.

Ia bukanlah rekaan dari Nabi Muhammad dan bukan juga cedokan dari kitab-kitab terdahulu dan bukanlah Rasulullah diajar oleh orang lain. Ianya benar-benar dari Allah. Dan kalau dari Allah, maka hendaklah beri perhatian yang kemas terhadapya.

Bagi kita sekarang, memang kita terima ianya dari Allah. Tapi berapa ramai yang ambil berat tentang Qur’an ini? Berapa ramai yang luangkan masa untuk belajar apakah yang disampaikan oleh Allah dalam Qur’an ini? Berapa ramai yang belajar tafsir dan berusaha untuk menghabiskan pembelajaran tafsir itu sebanyak 30 juzuk?


 

Ayat 193:

نَزَلَ بِهِ الرّوحُ الأَمينُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

The Trustworthy Spirit [i.e., Gabriel] has brought it down

(MELAYU)

dia dibawa turun oleh Ar-Ruh Al-Amin (Jibril),

 

Dalam kisah para Rasul sebelum ini telah diberitahu bagaimana Rasul itu mengatakan diri mereka sebagai Rasul yang beramanah untuk menyampaikan ajaran wahyu; dan dalam ayat ini Allah memberitahu bahawa yang menyampaikan wahyu kepada para Rasul itu juga adalah seorang yang amanah, iaitu Malaikat Jibrail.


 

Ayat 194:

عَلىٰ قَلبِكَ لِتَكونَ مِنَ المُنذِرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Upon your heart, [O Muḥammad] – that you may be of the warners –

(MELAYU)

ke dalam hatimu (Muhammad) agar kamu menjadi salah seorang di antara orang-orang yang memberi peringatan,

 

عَلىٰ قَلبِكَ

ke dalam hatimu (Muhammad)

Dan Allah memberitahu kepada Musyrikin Mekah bahawa Jibrail itu telah memasukkan wahyu ke dalam hati Rasulullah SAW dengan izinNya.

 

لِتَكونَ مِنَ المُنذِرينَ

agar kamu menjadi salah seorang di antara orang-orang yang memberi peringatan,

Wahyu itu adalah untuk memberi ancaman kepada manusia dan ini bersesuaian dengan tema surah ini kerana Rasul-rasul yang disebut di dalam kisah-kisah sebelum ini semuanya memberi ancaman.

Ada surah yang banyak peringatan dan ada surah yang banyak ancaman. Surah ini mengandungi banyak ancaman kerana hendak menakutkan Musyrikin Mekah dan umat Nabi Muhammad. Janganlah ambil ringan tentang wahyu Allah ini. Kenalah pelajar dan amalkan dengan taat.


 

Ayat 195: Masih lagi tentang Qur’an.

بِلِسانٍ عَرَبِيٍّ مُّبينٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

In a clear Arabic language.

(MELAYU)

dengan bahasa Arab yang jelas.

 

Dan Allah telah memilih bahasa Arab sebagai bahasa kalamNya yang terakhir untuk manusia. Ini adalah kerana bahasa Arab adalah bahasa yang amat kaya kalau dibandingkan dengan bahasa-bahasa yang lain. Oleh kerana itu, ini sepatutnya memberi motivasi kepada kita untuk mempelajari bahasa Arab kerana pemahaman Qur’an ini akan lebih memberi kesan jikalau kita tahu bahasa Arab.

Dan kalau kita lihat perbezaan pendapat dikalangan manusia tentang Qur’an ini adalah kerana perbezaan fahaman tentang bahasa Qur’an yang digunakan; yang jikalau mereka mempunyai pemahaman yang lebih tinggi tentang bahasa Arab maka perbezaan pendapat ini akan dapat dikurangkan. Memang tetap akan ada perbezaan pendapat tapi sudah berkurangan.

Allah hendak memberitahu kepada musyrikin Mekah bahawa mesej yang disampaikan kepada mereka adalah mesej yang terbaik; penyampai mesej itu juga adalah penyampai yang terbaik; dan disampaikan di dalam bahasa yang terbaik – bahasa yang mereka boleh faham kerana ia adalah bahasa mereka sendiri. Maka tidak ada alasan lagi untuk menolaknya. Dan kalau kalau menolak juga, itu adalah kerana degil sahaja.

Dan memang ayat-ayat Qur’an itu bukan seperti bacaan yang biasa kerana jikalau pembaca yang pandai dan baik, pembacaan itu menjadi sesuatu yang amat hebat. Boleh memberi ketenangan dan kegembiraan kalau pandai membacanya. Kerana itulah, walaupun ramai yang tidak tahu makna bacaan mereka, tapi mereka tetap suka membacanya kerana ia ada kelebihan tersendiri.


 

Ayat 196:

وَإِنَّهُ لَفي زُبُرِ الأَوَّلينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And indeed, it is [mentioned] in the scriptures of former peoples.

(MELAYU)

Dan sesungguhnya Al Qur’an itu benar-benar (tersebut) dalam Kitab-kitab orang yang dahulu.

 

Allah memberitahu yang Qur’an ini telah disebut-sebut di dalam kitab-kitab wahyu sebelum Qur’an itu sendiri. Kita tidak tahu perkara ini kalau tidak diberitahu oleh Allah. Tidaklah kita perlu mengkaji pula kitab-kitab lama itu, kita percaya sahajalah dengan Allah. Kerana kalau kita baca Bible dan Old Testament sekarang, entah ada entahkan tidak kerana kitab-kitab itu telah diubah-ubah.

Para Rasul sebelum Nabi Muhammad memang telah menyebut akan kedatangan baginda dan para Rasul itu memberitahu kepada umat mereka. Sebagai contoh, Allah sudah sebut apakah yang diberitahu oleh Nabi Isa kepada kaum baginda:

{وَإِذْ قَالَ عِيسَى ابْنُ مَرْيَمَ يَا بَنِي إِسْرَائِيلَ إِنِّي رَسُولُ اللهِ إِلَيْكُمْ مُصَدِّقًا لِمَا بَيْنَ يَدَيَّ مِنَ التَّوْرَاةِ وَمُبَشِّرًا بِرَسُولٍ يَأْتِي مِنْ بَعْدِي اسْمُهُ أَحْمَدُ}

Dan (ingatlah) ketika Isa putra Maryam berkata, “Hai Bani Israil, sesungguhnya aku adalah utusan Allah kepada kalian membenarkan kitab (yang turun) sebelumku, yaitu Taurat; dan memberi khabar gembira dengan (datangnya) seorang Rasul yang akan datang sesudahku, yang namanya Ahmad (Muhammad).” (As-Saff: 6)

Atau ia mungkin bukan bermaksud kitab-kitab seperti Taurat dan Injil tapi bermaksud Kitab yang telah ada di langit di Lauh Mahfuz.


 

Ayat 197: Dalil Naqli ulama Ahlul Kitab.

أَوَلَم يَكُن لَّهُم آيَةً أَن يَعلَمَهُ عُلَمٰؤاْ بَني إِسرٰءيلَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And has it not been a sign to them that it is recognized by the scholars of the Children of Israel?

(MELAYU)

Dan apakah tidak cukup menjadi bukti bagi mereka, bahawa para ulama Bani Israil mengetahuinya?

 

Ini adalah satu lagi tanda dan bukti kepada mereka yang masih tidak mempercayai yang Qur’an itu adalah wahyu. Mereka sendiri tahu bahawa Bani Israel itu memang menunggu-nunggu wahyu yang terakhir daripada Allah. Ini kerana Arab Mekah pernah berperang dengan tentera Bani Israil dan apabila Bani Israil kalah, mereka mengatakan yang tunggulah waktunya apabila Allah akan menurunkan wahyu lagi kepada mereka melalui Rasul terakhir dan mereka pula yang akan memusnahkan dan mengalahkan golongan musyrik itu (Arab Mekah). Maknanya mereka sendiri sudah tahu berita kedatangan wahyu.

Ada ada dari kalangan ahli kitab Bani Israil yang kenal wahyu Allah ini dan mereka beriman kepadanya. Maka tidakkah itu menjadi dalil bagi mereka yang memang Qur’an ini benar? Kerana orang yang kenal wahyu pun boleh terima Qur’an itu, sepatutnya mereka kenalah ikut juga.

Mereka yang dimaksudkan ialah ulama Bani Israil yang adil, iaitu mereka yang mengakui kebenaran adanya sifat Nabi Muhammad, kerasulannya, dan umatnya di dalam kitab-kitab mereka. Sebagaimana yang telah diberitakan oleh sebahagian orang dari mereka yang beriman —seperti Abdullah ibnu Salam dan Salman Al-Farisi—yang menerimanya dari orang-orang yang dia jumpai dari kalangan ulama Bani Israil dan orang-orang yang semisal dengan mereka.


 

Ayat 198: Allah berhujah.

وَلَو نَزَّلنٰهُ عَلىٰ بَعضِ الأَعجَمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And even if We had revealed it to one among the foreigners¹

  • i.e., the non-Arabs or those who are not fluent in the Arabic language.

(MELAYU)

Dan kalau Al Quran itu Kami turunkan kepada salah seorang dari golongan bukan Arab,

 

Sekarang Allah telah menurunkan wahyu Qur’an itu kepada seorang yang berbangsa Arab iaitu Nabi Muhammad SAW, dan baginda sendiri berbahasa Arab dan tinggal dengan mereka oleh itu baginda tahu perangai dan masalah yang mereka hadapi, resam hidup mereka, dan sebagainya. Ini adalah satu nikmat.

Sekarang Allah suruh bayangkan kalaulah Dia turunkan Qur’an itu kepada seorang yang bukan berbangsa Arab, tidak tahu berbahasa Arab dan tidak kenal adat resam mereka, bagaimana?


 

Ayat 199:

فَقَرَأَهُ عَلَيهِم مّا كانوا بِهِ مُؤمِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And he had recited it to them [perfectly],¹ they would [still] not have been believers in it.

  • As a miracle from Allāh.

(MELAYU)

lalu dia membacakannya kepada mereka (orang-orang kafir); nescaya mereka tidak akan beriman kepadanya.

 

فَقَرَأَهُ عَلَيهِم

lalu dia membacakannya kepada mereka

Allah boleh sahaja nak turunkan wahyu Qur’an kepada seorang lelaki yang bukan dari kalangan Arab Mekah itu. Dan setelah dapat wahyu itu, katakanlah lelaki itu pun datang ke Mekah dan berdakwah kepada mereka. Bagaimanakah agaknya?

 

مّا كانوا بِهِ مُؤمِنينَ

nescaya mereka tidak akan beriman kepadanya.

Allah beritahu, kalau orang bukan Arab yang diberikan dengan wahyu itu, tentu mereka tidak mahu beriman kerana wahyu itu bukan di dalam bahasa mereka. Mereka akan gunakan alasan itu pula untuk tidak beriman (“Kenapa turunkan dalam bahasa kami tak faham? Kami tak mahu berimanlah kalau macam ni!”)

Maka sekarang wahyu itu di dalam bahasa mereka, maka kenapakah mereka tidak mahu bersyukur? Apa lagi alasan mereka untuk tidak beriman? Kerana mereka tidak boleh gunakan alasan tidak boleh faham Qur’an lagi kerana ia telah diturunkan dalam bahasa mereka.


 

Ayat 200: Ayat takhwif duniawi.

كَذٰلِكَ سَلَكنٰهُ في قُلوبِ المُجرِمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Thus have We inserted it [i.e., disbelief] into the hearts of the criminals.

(MELAYU)

Demikianlah Kami masukkan perasaan (kufur engkar) itu ke dalam hati orang-orang yang durhaka.

 

Allah memberitahu bagaimana mereka itu masih juga tidak mahu beriman – walaupun Qur’an itu telah diturunkan di dalam bahasa mereka sendiri, penyampainya pun dari kalangan mereka yang berbahasa seperti mereka, tapi mereka tetap juga tidak mahu beriman. Ini adalah kerana sifat degil mereka itu telah dimasukkan terlalu dalam di dalam hati mereka.

Mereka telah ditutup hati mereka oleh Allah kerana mereka dari awal lagi menentang. Mereka tidak beri peluang untuk mendengar dulu apa yang disampaikan oleh Nabi. Lama kelamaan, Allah buat keputusan untuk menyesatkan mereka terus.


 

Ayat 201:

لا يُؤمِنونَ بِهِ حَتّىٰ يَرَوُا العَذابَ الأَليمَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They will not believe in it until they see the painful punishment.

(MELAYU)

Mereka tidak beriman kepadanya, hingga mereka melihat azab yang pedih,

 

Mereka tidak akan beriman sehinggalah nanti apabila mereka melihat sendiri azab itu di hadapan mata mereka. Waktu itu barulah mereka akan beriman tapi sudah terlambat. Dan begitulah juga yang terjadi kepada kaum-kaum sebelum mereka.


 

Ayat 202:

فَيَأتِيَهُم بَغتَةً وَهُم لا يَشعُرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And it will come to them suddenly while they perceive [it] not.

(MELAYU)

maka datanglah azab kepada mereka dengan tiba-tiba, sedang mereka tidak menyedarinya,

 

فَيَأتِيَهُم بَغتَةً

maka datanglah azab kepada mereka dengan tiba-tiba,

Dan azab itu akan datang kepada mereka secara tiba-tiba dan dari arah yang tidak disangka-sangka.

 

وَهُم لا يَشعُرونَ

sedang mereka tidak menyedarinya,

Dan waktu itu mereka tidak mengenalinya, tidak menyedarinya dan kerana itu mereka akan terkejut sangat.


 

Ayat 203:

فَيَقولوا هَل نَحنُ مُنظَرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And they will say, “May we be reprieved?”

(MELAYU)

lalu mereka berkata: “Apakah kami dapat diberi tangguh?”

 

Waktu itu mereka akan bertanya dan meminta, dengan harapan mereka akan diberi tangguh dan tidak terus dikenakan dengan azab.

Tapi telah disebut dalam ayat-ayat yang lain, permintaan pertangguhan ini tidak akan diberi langsung kepada mereka yang meminta.


 

Ayat 204:

أَفَبِعَذابِنا يَستَعجِلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So for Our punishment are they impatient?

(MELAYU)

Maka apakah mereka meminta supaya disegerakan azab Kami?

 

Apabila azab telah datang maka mereka kelam kabut meminta supaya diberi tangguh; sedangkan waktu azab itu diberitahu kepada mereka, mereka bukannya takut malah meminta-minta supaya azab itu dipercepatkan kepada mereka. Maka Allah tegur perbuatan buruk mereka itu. Amat buruk sekali perangai mereka kerana apabila diancam dengan azab, mereka minta dipercepatkan pula. Patutnya mereka minta diselamatkan dari azab itu, tapi mereka minta dipercepatkan pula (“mana dia azab yang kamu katakan itu? Kalau benar ada, berilah sekarang!”).


 

Ayat 205:

أَفَرَءَيتَ إِن مَّتَّعنٰهُم سِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Then have you considered if We gave them enjoyment for years

(MELAYU)

Maka bagaimana pendapatmu jika Kami berikan kepada mereka kenikmatan hidup bertahun-tahun,

 

Allah beritahu yang jikalaulah mereka diberi tangguh setelah mereka melihat azab itu.

Atau, kenanglah bagaimana mereka telah diberikan dengan nikmat yang banyak walaupun mereka melakukan syirik kepada Allah.


 

Ayat 206:

ثُمَّ جاءَهُم مّا كانوا يوعَدونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And then there came to them that which they were promised?

(MELAYU)

Kemudian datang kepada mereka azab yang telah diancamkan kepada mereka,

 

Dalam mereka bersuka-sukaan dengan nikmat yang telah diberikan kepada mereka itu, mereka tiba-tiba dikenakan dengan azab. Dan azab itu telah diancamkan kepada mereka awal-awal lagi. Tapi mereka tidak percaya.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 026: Shu'araa. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s