Tafsir Surah Asy-Shu’araa Ayat 184 – 191 (Kaum Penduduk Madyan)

Ayat 184:

وَاتَّقُوا الَّذي خَلَقَكُم وَالجِبِلَّةَ الأَوَّلينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And fear He who created you and the former creation.”¹

  • i.e., previous generations.

(MELAYU)

dan bertakwalah kepada Allah yang telah menciptakan kamu dan umat-umat yang dahulu”.

 

Nabi Syu’aib mengajak mereka bertaqwa. Bertaqwalah kepada Allah yang telah menjadikan mereka dan keturunan mereka yang lalu. Kalimah الجِبِلَّةَ dari ج ب ل yang bermaksud bukit, yang bermaksud generasi sebelum yang ramai seperti membukit banyaknya. Semua itu Allah yang jadikan.


 

Ayat 185: Apakah balasan balas dari kaum baginda?

قالوا إِنَّما أَنتَ مِنَ المُسَحَّرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They said, “You are only of those affected by magic.

(MELAYU)

Mereka berkata: “Sesungguhnya kamu adalah salah seorang dari orang-orang yang kena sihir,

 

Hujah yang sama digunakan oleh umat-umat terdahulu juga. Mereka menuduh yang Nabi Syu’aib juga telah disihir, kerana itu cakap merepek.


 

Ayat 186:

وَما أَنتَ إِلّا بَشَرٌ مِّثلُنا وَإِن نَّظُنُّكَ لَمِنَ الكٰذِبينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

You are but a man like ourselves, and indeed, we think you are among the liars.

(MELAYU)

dan kamu tidak lain melainkan seorang manusia seperti kami, dan sesungguhnya kami yakin bahawa kamu benar-benar termasuk orang-orang yang berdusta.

 

وَما أَنتَ إِلّا بَشَرٌ مِّثلُنا

dan kamu tidak lain melainkan seorang manusia seperti kami,

Dan mereka berhujah yang mereka menolak Nabi Syu’aib kerana baginda itu manusia sahaja, sama macam mereka.

 

وَإِن نَّظُنُّكَ لَمِنَ الكٰذِبينَ

dan sesungguhnya kami yakin bahawa kamu benar-benar termasuk orang-orang yang berdusta.

Dan mereka tidak dapat terima apa yang baginda sampaikan. Mereka mengatakan yang baginda berdusta sahaja.


 

Ayat 187:

فَأَسقِط عَلَينا كِسَفًا مِّنَ السَّماءِ إِن كُنتَ مِنَ الصّٰدِقينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So cause to fall upon us fragments of the sky, if you should be of the truthful.”

(MELAYU)

Maka jatuhkanlah atas kami gumpalan dari langit, jika kamu termasuk orang-orang yang benar.

 

فَأَسقِط عَلَينا كِسَفًا مِّنَ السَّماءِ

Maka jatuhkanlah atas kami gumpalan dari langit,

Nabi Syu’aib sudah beri ancaman kepada mereka yang kalau mereka menentang kebenaran, mereka akan dikenakan dengan azab dari langit. Maka mereka dengan sombongnya telah mencabar baginda untuk menjatuhkan azab itu.

Ad-Dahhak mengatakan bahawa makna yang dimaksud ialah ‘sisi langit’, yakni sebahagian darinya. Qatadah mengatakan ‘potongan’ dari langit. Sedangkan As-Saddi mengatakan ‘azab dari langit’. Pengertian ayat ini mirip dengan apa yang dikatakan oleh orang-orang Quraisy, seperti disebut dalam ayat lain:

 

{أَوْ تُسْقِطَ السَّمَاءَ كَمَا زَعَمْتَ عَلَيْنَا كِسَفًا أَوْ تَأْتِيَ بِاللهِ وَالْمَلائِكَةِ قَبِيلا}

“atau kamu jatuhkan langit berkeping-keping atas kami, sebagaimana kamu katakan atau kamu datangkan Allah dan malaikat-malaikat berhadapan muka dengan kami.” (Al-Isra’: 92)

 

إِن كُنتَ مِنَ الصّٰدِقينَ

jika kamu termasuk orang-orang yang benar.

Mereka beri ancaman itu kerana mereka sombong untuk terima kebenaran. Dan juga kerana mereka amat bodoh sekali kerana berani untuk meminta dipercepatkan azab dari Allah.


 

Ayat 188:

قالَ رَبّي أَعلَمُ بِما تَعمَلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

He said, “My Lord is most knowing of what you do.”

(MELAYU)

Syu’aib berkata: “Tuhanku lebih mengetahui apa yang kamu kerjakan”.

 

Nabi Syu’aib nasihat kepada mereka yang Allah tahu apa yang mereka lakukan. Allah akan beri balasan apabila Dia kehendaki. “Jika kalian berhak mendapatkannya, niscaya Dia akan menimpakannya kepada kalian. Dia tidak akan menganiaya kalian.”


 

Ayat 189:

فَكَذَّبوهُ فَأَخَذَهُم عَذابُ يَومِ الظُّلَّةِ ۚ إِنَّهُ كانَ عَذابَ يَومٍ عَظيمٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And they denied him, so the punishment of the day of the black cloud seized them. Indeed, it was the punishment of a terrible day.

(MELAYU)

Kemudian mereka mendustakan Syu’aib, lalu mereka ditimpa azab pada hari mereka dinaungi awan. Sesungguhnya azab itu adalah azab hari yang besar.

 

فَكَذَّبوهُ فَأَخَذَهُم عَذابُ يَومِ الظُّلَّةِ

Kemudian mereka mendustakan Syu’aib, lalu mereka ditimpa azab pada hari mereka dinaungi awan.

Oleh kerana mereka tetap juga mahu menentang baginda, maka mereka telah dikenakan dengan azab. Malam yang sangat gelap. Kerana apabila langit meliputi mereka dengan azab itu maka ia menjadikan keadaan sangat gelap. Awan yang tebal yang di dalamnya ada azab untuk mereka.

Azab yang diberikan adalah apa yang diminta oleh mereka, yaitu ditimpakan gumpalan dari langit kepada mereka. Kerana Allah Swt. menjadikan azab yang menimpa mereka berupa panas yang tinggi selama tujuh hari, tiada sesuatu pun yang terlindung dari panas tersebut. Kemudian datanglah gumpalan awan yang besar menaungi mereka, lalu mereka pergi menuju arah awan itu dengan maksud menaungi diri mereka dengan naungannya dari sengatan panas yang sangat tinggi. Setelah mereka semua kumpul di bawah awan besar itu, maka Allah menurunkan kepada mereka percikan api dari neraka dan luapan api yang sangat besar. Bumi berguncang menggoyangkan mereka, dan mereka ditimpa oleh pekikan yang keras sehingga roh mereka melayang, lalu binasalah mereka semuanya.

 

إِنَّهُ كانَ عَذابَ يَومٍ عَظيمٍ

Sesungguhnya azab itu adalah azab hari yang besar.

Itu adalah azab yang sangat teruk. Allah jadikan kisah ini sebagai takhwif duniawi untuk manusia yang degil. Kalau masih juga tidak mahu terima, maka mereka boleh dikenakan dengan azab itu.


 

Ayat 190:

إِنَّ في ذٰلِكَ لَآيَةً ۖ وَما كانَ أَكثَرُهُم مُّؤمِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed in that is a sign, but most of them were not to be believers.

(MELAYU)

Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda (kekuasaan Allah), tetapi kebanyakan mereka tidak beriman.

 

إِنَّ في ذٰلِكَ لَآيَةً

Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda

Semua ini menjadi tanda pengajaran untuk manusia yang mahu membuka hatinya kepada kebenaran.

 

وَما كانَ أَكثَرُهُم مُّؤمِنينَ

tetapi kebanyakan mereka tidak beriman. 

Tapi kebanyakan manusia tidak juga mahu beriman. Kerana mereka tidak mahu membuka hati mereka.


 

Ayat 191:

وَإِنَّ رَبَّكَ لَهُوَ العَزيزُ الرَّحيمُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And indeed, your Lord – He is the Exalted in Might, the Merciful.

(MELAYU)

Dan sesungguhnya Tuhanmu benar-benar Dialah Yang Maha Perkasa lagi Maha Penyayang.

 

Sekarang sudah habis bahagian cerita yang ada dalam surah ini. Sudah banyak kisah-kisah di dalam ayat ini untuk membuka minda pembaca Qur’an tentang kisah-kisah para Rasul terdahulu. Ambillah pengajaran dari kisah-kisah itu yang amat banyak sekali.

Allah tutup bahagian ini dengan mengingatkan yang Dia al-Aziz – boleh memberi azab bila-bila masa sahaja kerana Dia berkuasa penuh. Tapi kalau tidak kena lagi, itu adalah kerana Dia juga bersifat ar-Raheem, iaitu belas kasih kepada makhlukNya. Dia memberi peluang kepada mereka untuk mengubah perangai.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 026: Shu'araa. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s