Tafsir Surah Asy-Shu’araa Ayat 137 – 148 (Kisah Kaum Tsamud)

Ayat 137:

إِن هٰذا إِلّا خُلُقُ الأَوَّلينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

This is not but the custom of the former peoples,

(MELAYU)

(agama) ini tidak lain hanyalah adat kebiasaan orang dahulu.

 

Allah memberitahu beginilah hujah puak yang menentang daripada dulu sampailah sekarang. Mereka itu kata tidaklah apa yang Nabi Hud bawa itu melainkan resam orang-orang terdahulu sahaja dan bukan daripada Tuhan pun. Mereka nak kata yang ianya adalah kisah-kisah dongeng sahaja, entah benar entahkan tidak.

Ini sama juga dengan tuduhan Musyrikin Mekah terhadap Qur’an:

{وَقَالُوا أَسَاطِيرُ الْأَوَّلِينَ اكْتَتَبَهَا فَهِيَ تُمْلَى عَلَيْهِ بُكْرَةً وَأَصِيلًا}

Dan mereka berkata, “Dongengan-dongengan orang-orang dahulu dimintanya supaya dituliskan, maka dibacakanlah dongengan itu kepadanya setiap pagi dan petang.” (Al-Furqan: 5)


 

Ayat 138:

وَما نَحنُ بِمُعَذَّبينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And we are not to be punished.”

(MELAYU)

dan kami sekali-kali tidak akan di “azab”.

 

Oleh kerana mereka kuat, maka mereka tidak sangka yang mereka akan dikenakan dengan azab. Atau mereka tidak percaya dengan apa yang disampaikan, maka mereka kata takkanlah mereka akan kena azab. Pada mereka, azab itu kisah dongeng sahaja.


 

Ayat 139:

فَكَذَّبوهُ فَأَهلَكنٰهُم ۗ إِنَّ في ذٰلِكَ لَآيَةً ۖ وَما كانَ أَكثَرُهُم مُّؤمِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And they denied him, so We destroyed them. Indeed in that is a sign, but most of them were not to be believers.

(MELAYU)

Maka mereka mendustakan Hud, lalu Kami binasakan mereka. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda (kekuasaan Allah), tetapi kebanyakan mereka tidak beriman.

 

فَكَذَّبوهُ فَأَهلَكنٰهُم

Maka mereka mendustakan Hud, lalu Kami binasakan mereka.

Oleh kerana mereka mendustakan Nabi Hud, maka mereka diberikan kematian yang membinasakan dan teruk. Ini kerana kalimah هلك bermaksud mati dengan teruk. Mengenai kebinasaan mereka telah disebutkan di dalam Al-Qur’an bukan hanya pada satu tempat saja, bahawa Allah mengirimkan angin kencang yang dingin lagi kuat. Maka azab inilah yang mengakibatkan kebinasaan mereka, yaitu azab yang sesuai dengan tubuh mereka, kerana sesungguhnya mereka adalah makhluk yang paling kejam dan paling kejam. Oleh sebab itulah maka Allah menimpakan azab yang lebih kuat dan lebih ganas dari pada mereka. Seperti yang disebutkan oleh Allah Swt. dalam ayat lain melalui firman-Nya:

{أَلَمْ تَرَ كَيْفَ فَعَلَ رَبُّكَ بِعَادٍ إِرَمَ ذَاتِ الْعِمَادِ }

Apakah kamu tidak memperhatikan bagaimana Tuhanmu berbuat terhadap kaum ‘Ad (yaitu) penduduk Iram yang mempunyai bangunan-bangunan yang tinggi. (Al-Fajr: 6-7)

{وَأَمَّا عَادٌ فَأُهْلِكُوا بِرِيحٍ صَرْصَرٍ عَاتِيَةٍ}

Adapun kaum ‘Ad, maka mereka telah dibinasakan dengan angin yang sangat dingin lagi amat kencang. (Al-Haqqah: 6)

Angin kencang itu menerbangkan setiap orang dari mereka dan membunuhnya, lalu menerbangkannya ke udara, kemudian menjatuhkannya dalam keadaan kepala di bawah sehingga kepalanya hancur, dan angin itu menjatuhkannya seakan-akan mereka seperti tunggul-tunggul pohon kurma yang telah lapuk. Padahal mereka berlindung di dalam bukit-bukit dan gua-gua serta tempat-tempat perlindungan berupa parit-parit yang mereka gali sampai tubuh mereka tidak kelihatan, tetapi hal tersebut tidak dapat memberikan manfaat sedikit pun kepada mereka dari azab Allah.

 

 

إِنَّ في ذٰلِكَ لَآيَةً

Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda

Ini adalah tanda pengajaran yang sepatutnya diambil oleh musyrikin Mekah kerana mereka boleh lihat kesan tinggalan kaum Aad itu. Mereka kena sedar yang Allah boleh lakukan perkara yang sama terhadap mereka. Maka mereka kena ambil pengajaran dari tanda-tanda itu.

 

وَما كانَ أَكثَرُهُم مُّؤمِنينَ

tetapi kebanyakan mereka tidak beriman.

Tapi malangnya memang kebanyakan manusia memang tidak mahu nak mengambil pengajaran dari apa yang telah disampaikan.


 

Ayat 140:

وَإِنَّ رَبَّكَ لَهُوَ العَزيزُ الرَّحيمُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And indeed, your Lord – He is the Exalted in Might, the Merciful.

(MELAYU)

Dan sesungguhnya Tuhanmu, Dialah Yang Maha Perkasa lagi Maha Penyayang.

 

Allah ingatkan sekali lagi yang Allah mampu untuk terus memberikan apa sahaja azab kepada manusia. Allah boleh beri azab itu di akhirat tapi Allah juga boleh kenakan azab itu di dunia lagi. Tapi Allah tidak terus berikan azab dunia kerana Allah beri peluang kepada manusia untuk mengubah diri mereka dan kembali ke pangkal jalan.


 

Ayat 141: Ini adalah Dalil Naqli yang kelima, iaitu masuk ke dalam kisah Kaum Tsamud pula.

كَذَّبَت ثَمودُ المُرسَلينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Thamūd denied the messengers

(MELAYU)

Kaum Tsamud telah mendustakan rasul-rasul.

 

Sekarang masuk kepada Kaum Tsamud yang telah diutuskan Nabi Saleh kepada mereka. Kaum Tsamud ini datang selepas Kaum Aad dimusnahkan tetapi sebelum masa Nabi Ibrahim a.s.

Kaum Tsamud adalah bangsa Arab yang tinggal di kota Hajar yang terletak di antara Lembah Qura dan negeri Syam. Bekas tempat tinggal mereka telah dikenal dan termasyhur. Dalam pembahasan Surah Al-A’raf) telah disebutkan hadis-hadis yang menceritakan tentang berlalunya Rasulullah Saw. di bekas tempat kediaman mereka pada ketika baginda hendak menyerang negeri Syam.


 

Ayat 142:

إِذ قالَ لَهُم أَخوهُم صٰلِحٌ أَلا تَتَّقونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

When their brother Ṣāliḥ said to them, “Will you not fear Allāh?

(MELAYU)

Ketika saudara mereka, Saleh, berkata kepada mereka: “Mengapa kamu tidak bertakwa?

 

Rasul yang diutuskan kepada mereka adalah Nabi Saleh a.s. Baginda juga berdakwah dengan cara yang sama seperti Rasul-rasul yang telah disebut sebelum ini. Baginda tanya mereka: kenapa kamu tidak mahu bertaqwa kepada Allah?


 

Ayat 143:

إِنّي لَكُم رَسولٌ أَمينٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, I am to you a trustworthy messenger.

(MELAYU)

Sesungguhnya aku adalah seorang rasul kepercayaan (yang diutus) kepadamu,

 

Dan baginda memperkenalkan diri baginda kepada mereka. Baginda adalah Rasul utusan Allah. Tugas baginda adalah untuk menyampaikan segala amanah yang telah diletakkan di atas bahu baginda. Baginda akan ajar segala perkara yang perlu diketahui oleh mereka dalam hal agama.


 

Ayat 144:

فَاتَّقُوا اللهَ وَأَطيعونِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So fear Allāh and obey me.

(MELAYU)

maka bertakwalah kepada Allah dan taatlah kepadaku.

 

Maka kenalah mereka takut dan bertaqwa kepada Allah.

Dan caranya adalah dengan taat kepada ajaran baginda. Ini adalah kerana baginda menyampaikan kehendak Allah kepada mereka.


 

Ayat 145:

وَما أَسأَلُكُم عَلَيهِ مِن أَجرٍ ۖ إِن أَجرِيَ إِلّا عَلىٰ رَبِّ العالَمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And I do not ask you for it any payment. My payment is only from the Lord of the worlds.

(MELAYU)

Dan aku sekali-kali tidak minta upah kepadamu atas ajakan itu, upahku tidak lain hanyalah dari Tuhan semesta alam.

 

Lihat bagaimana mesej yang diberikan oleh Nabi Saleh pun sama juga dengan mesej yang diberikan oleh Nabi Hud dan Nabi Nuh sebelum itu. Mereka semua tidak minta upah dari kaum mereka dalam menyampaikan agama ini. Bukanlah harta dan upah yang dikejar oleh mereka tapi mereka menjalankan tugas yang disampaikan oleh Allah kepada mereka.

Yang mereka harapkan adalah balasan dari Allah, bukan balasan dari manusia. Apa yang dijanjikan oleh Allah kepada mereka yang menyebar agamaNya adalah lebih baik dan lebih banyak. Jadi buat apa lagi nak berharap kepada pemberian manusia?


 

Ayat 146: 

أَتُترَكونَ في ما هٰهُنا ءآمِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Will you be left in what is here, secure [from death],

(MELAYU)

Adakah kamu akan dibiarkan tinggal di sini (di negeri kamu ini) dengan aman,

 

Baginda tanya mereka: Kamu rasa yang kamu akan selamat duduk di sini? Kamu sangka yang kamu akan tetap hidup tidak mati-mati?


 

Ayat 147: Kemudian Nabi Saleh mengingatkan mereka dengan nikmat yang mereka ada.

في جَنّٰتٍ وَعُيونٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Within gardens and springs

(MELAYU)

di dalam kebun-kebun serta mata air,

 

Iaitu di dalam taman-taman dan mata air mereka. Mereka berbangga dengan apa yang mereka ada itu dan mereka tidak sangka yang mereka akan mati-mati. Mereka rasa macam mereka akan terus hidup sahaja dalam kenikmatan yang mereka nikmati itu.


 

Ayat 148:

وَزُروعٍ وَنَخلٍ طَلعُها هَضيمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And fields of crops and palm trees with softened fruit?

(MELAYU)

dan tanam-tanaman dan pohon-pohon kurma yang mayangnya lembut.

 

Dan mereka adalah ladang dengan tanaman yang hebat-hebat. Pokok kurma mereka amat lebat sampai buah terjuntai sampai ke bawah. Al-Aufi meriwayatkan dari Ibnu Abbas, bahwa yang dimaksud dengan هَضيمٌ ialah mekar dan masak. Bila dah masak, ia akan bergayut rendah ke bawah.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 026: Shu'araa. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s