Tafsir Surah Asy-Shu’araa Ayat 84 – 98 (Keadaan di neraka)

Ayat 84: Sambungan doa Nabi Ibrahim as.

وَاجعَل لّي لِسانَ صِدقٍ فِي الآخِرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And grant me a mention [i.e., reputation] of honor among later generations.

(MELAYU)

dan jadikanlah aku buah tutur yang baik bagi orang-orang (yang datang) kemudian,

 

Lebih kurang begini maksud doa baginda: “Jadikan mesej yang aku sampaikan ini berterusan iaitu biarlah apabila orang bercakap tentang aku nanti, mereka akan bercakap tentang mesej yang aku bawa ini.”

Baginda berdoa begini kerana baginda telah melihat berbagai kesesatan yang dilakukan oleh manusia tetapi baginda berseorangan sahaja dan baginda berharap supaya mesej baginda ini dapat sampai kepada semua manusia. Walaupun pada masa hidup baginda ia tidak dapat sampai kepada ramai orang, tapi semoga nanti selepas baginda tiada, akidah tauhid itu akan dapat dipegang oleh ramai orang.

Juga baginda berharap ajaran yang dibawa oleh baginda itu tidak diputar belitkan atau di ubah-ubah. Kerana selalu terjadi, ajaran yang benar telah disampaikan dengan cara yang salah oleh orang yang terkemudian.

Dah lihatlah bagaimana doa baginda ini telah dimakbulkan kerana kita sekarang belajar tentang baginda dan ajaran yang dibawa oleh baginda daripada Allah.


 

Ayat 85:

وَاجعَلني مِن وَرَثَةِ جَنَّةِ النَّعيمِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And place me among the inheritors of the Garden of Pleasure.

(MELAYU)

dan jadikanlah aku termasuk orang-orang yang mempusakai syurga yang penuh kenikmatan,

 

Dan baginda berharap supaya baginda dapat mewarisi syurga itu dari Nabi Adam a.s.

Syurga itu penuh dengan nikmat yang berterusan dan tidak akan habis-habis. Kita semua pun berharap sangat supaya kita dimasukkan ke dalamnya.


 

Ayat 86:

وَاغفِر لِأَبي إِنَّهُ كانَ مِنَ الضّالّينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And forgive my father. Indeed, he has been of those astray.

(MELAYU)

dan ampunilah bapaku, kerana sesungguhnya dia adalah termasuk golongan orang-orang yang sesat,

 

Dan baginda meminta ampun bagi pihak ayahnya kerana ayahnya itu orang yang sesat. Oleh kerana ayahnya masih hidup, maka kita boleh juga andaikan yang baginda meminta taufik untuk ayahnya, supaya diberi hidayah. Kalau doa begini, memang tidak salah.

Tapi dari lafaz, nampaknya baginda memang minta ampun bagi pihak ayahnya yang musyrik dan kita tahu bahawa doa seperti ini tidak dibenarkan. Doa yang sama telah disebutkan oleh firman-Nya:

{رَبَّنَا اغْفِرْ لِي وَلِوَالِدَيَّ}

Ya Tuhan kami, beri ampunlah aku dan kedua ibu bapakku.(lbrahim: 41)

Tetapi dalam kes Nabi Ibrahim ini, larangan itu belum diberikan kepada baginda. Jadi baginda tidak bersalah. Hanya selepas itu barulah baginda dilarang dari memohon ampun untuk ayahnya. Maka hukum yang kita kena pegang adalah kita tidak boleh minta ampun jikalau ayah kita orang kafir dan juga orang musyrik.

Ini kerana doa itu telah dicabut kembali oleh Ibrahim a.s., seperti yang disebutkan oleh firman-Nya:

{وَمَا كَانَ اسْتِغْفَارُ إِبْرَاهِيمَ لأبِيهِ إِلا عَنْ مَوْعِدَةٍ وَعَدَهَا}

Dan permintaan ampun dari Ibrahim (kepada Allah) untuk bapanya, tidak lain hanyalah kerana suatu janji yang telah diikrarkannya kepada bapanya itu. (At-Taubah: 114)

sampai dengan firman-Nya:

إِنَّ إِبْرَاهِيمَ لأوَّاهٌ حَلِيمٌ

Sesungguhnya Ibrahim adalah seorang yang sangat lembut hatinya lagi penyantun. (At-Taubah: 114)


 

Ayat 87:

وَلا تُخزِني يَومَ يُبعَثونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And do not disgrace me on the Day they are [all] resurrected –

(MELAYU)

dan janganlah Engkau hinakan aku pada hari mereka dibangkitkan,

 

Baginda bermohon supaya baginda tidak dimalukan di hari akhirat apabila mereka yang melakukan syirik itu dibangkitkan. Mereka yang dimaksudkan adalah ayah baginda dan kaum baginda yang telah melakukan syirik itu.

Baginda berkata begini kerana baginda tahu yang mereka itu akan dimurkai oleh Allah dan baginda berharap yang baginda tidak dimaksudkan di dalam golongan mereka walaupun baginda adalah ahli keluarga mereka. Baginda telah cuba untuk berdakwah kepada mereka dengan sedaya upaya baginda tetapi tidak berjaya, maka janganlah salahkan baginda dan kaitkan baginda dengan mereka lagi.


 

Ayat 88: Ayat Idkhal Ilahi (pencelahan Tuhan).

يَومَ لا يَنفَعُ مالٌ وَلا بَنونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

The Day when there will not benefit [anyone] wealth or children

(MELAYU)

(yaitu) di hari harta dan anak-anak laki-laki tidak berguna,

 

Pada hari itu kekayaan di dunia dan juga anak yang banyak tidak dapat membantu langsung. Kalau di dunia, ramai manusia amat sayang kepada harta yang banyak dan anak pinak yang ramai. Mereka jadikan itu sebagai satu kebanggaan. Dan semasa di dunia, harta dan anak-anak itu bernilai kerana boleh bantu dalam kehidupan. Tapi nanti di akhirat, harta dan anak itu tidak dapat menyelamatkan seseroang jikalau mereka telah meninggalkan agama.

Lainlah kalau mereka infakkan harta itu dan mereka didik anak-anak itu jadi anak yang soleh. Kerana kalau mereka pandai gunakan harta dan anak untuk kebaikan, maka ia dapat meninggikan kedudukan mereka.

Tapi harta dan anak yang ramai tetap tidak dapat menyelamatkan mereka kalau mereka mereka ada mengamalkan syirik. Kerana kalau buat syirik, segala amal kebaikan seperti infak, sedekah dan juga anak yang soleh pun, tidak dapat membantu menyelamatkan dari neraka. Anak dan harta itu hanya bermanfaat kalau mereka ada tauhid dan ada iman.


 

Ayat 89: Siapakah yang selamat?

إِلّا مَن أَتَى اللهَ بِقَلبٍ سَليمٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But only one who comes to Allāh with a sound heart.”

(MELAYU)

kecuali orang-orang yang menghadap Allah dengan hati yang bersih,

 

Orang yang datang kepada Allah dengan hati yang bersih dan baik, maka harta dan anak pinak mereka dapat membantu mereka. Kerana ada orang yang telah membelanjakan harta mereka di jalan Allah dan kerana itu harta itu memberi manfaat kepada mereka.

Maksud قَلبٍ سَليمٍ adalah hati yang selamat dan sejahtera, bersih daripada fahaman syirik dan kufur. Mujahid dan Al-Hasan serta lain-lainnya mengatakan, ‘hati yang bersih’ maksudnya bersih dari kemusyrikan.

Abu Usman An-Naisaburi mengatakan bahwa hati yang bersih ialah yang bersih dari bidaah dan mantap serta tenang dengan sunnah.

Dan kalau anak-anak kita dididik dengan baik dan mereka menjadi anak yang soleh, maka mereka dapat membantu kita seperti menaikkan darjat kita semasa di syurga nanti. Tapi kenalah masuk syurga dulu. Kalau dah duduk dalam neraka kerana ada banyak dosa dan buat syirik, anak yang soleh pun tidak dapat nak keluarkan.


 

Ayat 90: Tabshir Ukhrawi

وَأُزلِفَتِ الجَنَّةُ لِلمُتَّقينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And Paradise will be brought near [that Day] to the righteous.

(MELAYU)

dan (di hari itu) didekatkanlah surga kepada orang-orang yang bertakwa,

 

Kepada orang-orang yang mukmin, mereka akan ditunjukkan dengan syurga supaya mereka dapat melihatnya walaupun mereka belum boleh masuk ke dalamnya lagi. Ini adalah berita gembira. Dah dapat tengok pun dah suka dah, bukan?


 

Ayat 91: Takhwif Ukhrawi

وَبُرِّزَتِ الجَحيمُ لِلغاوينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And Hellfire will be brought forth for the deviators,

(MELAYU)

dan diperlihatkan dengan jelas neraka Jahim kepada orang-orang yang sesat”,

 

Bukan sahaja syurga akan ditunjukkan, tetapi neraka juga akan ditunjukkan dan dibawa ke depan muka orang-orang yang sesat. Ini sebagai azab rohani. Mereka dah nampak dah tempat mereka. Belum masuk lagi pun mereka dah keluh kesah, menyesal dan menyalahkan diri mereka.


 

Ayat 92: Allah beri lagi azab rohani kepada mereka. Allah tanya dalam bentuk hina kepada mereka. Ayat ini juga sebagai nafi kepada syariat qahriyyah (syafaat kerana kasih sayang).

وَقيلَ لَهُم أَينَ ما كُنتُم تَعبُدونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And it will be said to them, “Where are those you used to worship

(MELAYU)

dan dikatakan kepada mereka: “Dimanakah berhala-berhala yang dahulu kamu selalu menyembah(nya)

 

Dan disakitkan hati ahli-ahli neraka itu dengan ditanya di manakah ilah-ilah yang mereka sembah dahulu semasa mereka di dunia. Kenapa ilah-ilah mereka itu tidak datang dan tolong penyembah-penyembah mereka dulu?


 

Ayat 93:

مِن دونِ اللهِ هَل يَنصُرونَكُم أَو يَنتَصِرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Other than Allāh? Can they help you or help themselves?”

(MELAYU)

selain dari Allah? Dapatkah mereka menolong kamu atau menolong diri mereka sendiri?”

 

مِن دونِ اللهِ

selain dari Allah?

Mana dia ilah-ilah selain Allah itu? Dulu ramai manusia yang tidak cukup dengan sembah dan puja Allah sahaja. Mereka ambil ilah-ilah sebagai sandaran dan tempat pengharapan mereka.

 

هَل يَنصُرونَكُم أَو يَنتَصِرونَ

Dapatkah mereka menolong kamu atau menolong diri mereka sendiri?”

Adakah illa-illah yang disembah dan dipuja itu akan dapat menolong kamu atau balas dendam bagi pihak kamu kerana kamu diazab? Dulu Nabi Ibrahim berdakwah dengan kalimah yang seperti ini dan sekarang Allah beritahu yang Allah sendiri akan tanya kepada manusia yang engkar dengan soalan-soalan sebegitu. Sebab dulu mereka tidak mahu dengar dari penyeru tauhid, dan sekarang mereka kena dengar dari Allah pula.

Adakah yang disembah itu boleh tolong diri mereka sendiri? Sebenarnya yang disembah dan dipuja itu bukanlah Nabi, wali dan malaikat, tetapi yang menyuruh mereka melakukan sebegitu adalah syaitan. Maka sebenarnya yang disembah adalah syaitan. Jadi syaitan itu bukan sahaja tidak boleh membantu manusia dan jin yang menyembahnya tetapi dia sendiri tidak dapat membantu dirinya.


 

Ayat 94:

فَكُبكِبوا فيها هُم وَالغاوونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So they will be overturned into it [i.e., Hellfire], they and the deviators

(MELAYU)

Maka mereka (sembahan-sembahan itu) dijungkirkan ke dalam neraka bersama-sama orang-orang yang sesat,

 

Pada hari itu ahli-ahli neraka itu akan diterbalikkan dan dilempar ke dalam neraka di mana mereka akan jatuh di atas muka mereka dahulu.

Syaitan akan dimasukkan bersama-sama dengan orang-orang yang telah disesatkan olehnya.


 

Ayat 95:

وَجُنودُ إِبليسَ أَجمَعونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And the soldiers of Iblees, all together.

(MELAYU)

dan bala tentara iblis semuanya.

 

Dan tentera-tentera Iblis juga (iaitu syaitan) akan dimasukkan ke dalam neraka dan tidak ada seorang pun yang akan terlepas.


 

Ayat 96:

قالوا وَهُم فيها يَختَصِمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They will say while they dispute therein,

(MELAYU)

Mereka berkata sedang mereka bertengkar di dalam neraka:

 

Mereka akan berkata sesama mereka di mana mereka akan berkelahi dan bertengkar. Mereka akan menyalahkan sesama sendiri. Kerana dah sama-sama masuk maka mereka nak menyalahkan yang lain.


 

Ayat 97:

تَاللهِ إِن كُنّا لَفي ضَلٰلٍ مُّبينٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

“By Allāh, we were indeed in manifest error

(MELAYU)

“demi Allah: sungguh kita dahulu (di dunia) dalam kesesatan yang nyata,

 

Waktu itu mereka bersumpah dengan nama Allah. Mereka bersumpah dan mengaku yang mereka telah sesat semasa mereka di dunia dahulu.


 

Ayat 98:

إِذ نُسَوّيكُم بِرَبِّ العٰلَمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

When we equated you with the Lord of the worlds.

(MELAYU)

kerana kami mempersamakan kamu dengan Tuhan semesta alam”.

 

Mereka yang sesat dan telah berada di dalam neraka itu sedang bercakap kepada tentera-tentera syaitan itu di mana mereka mengatakan yang mereka dahulu telah menjadikan syaitan-syaitan itu sama kedudukan dengan Allah. Patutnya mereka sembah dan doa kepada Allah sahaja, tetapi mereka telah sembah dan doa kepada selain Allah, iaitu syaitan dan Iblis.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat seterusnya.


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 026: Shu'araa. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s