Tafsir Surah Asy-Shu’araa Ayat 72 – 83 (Hujah Nabi Ibrahim)

Ayat 72: Nabi Ibrahim terus berhujah dengan mereka dengan hujah-hujah yang senang diterima.

قالَ هَل يَسمَعونَكُم إِذ تَدعونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

He said, “Do they hear you when you supplicate?

(MELAYU)

Berkata Ibrahim: “Apakah berhala-berhala itu mendengar (doa)mu sewaktu kamu berdoa (kepadanya)?,

 

Lihat bagaimana Nabi Ibrahim berhujah dengan baik sekali mempersoalkan mereka kembali: adakah berhala-berhala itu dapat dengar?

Atau adakah roh-roh itu dengar? Kerana mereka pun tahu yang patung-patung itu memang tidak dapat mendengar tetapi yang mereka maksudkan adalah pujaan kepada Nabi dan wali yang dihajati. Kerana pemujaan mereka itu bersambungan daripada amalan kaum Nabi Nuh lagi. Dan kita kena tahu yang kaum Nabi Nuh itu menyembah patung sebagai mengingati kepada wali-wali yang mereka hormati.

Begitu juga jikalau kita tanya kepada penganut Buddha mereka akan kata patung itu kiblat tawajjuh (tempat fokus) sahaja dan yang mereka sembah sebenarnya adalah Buddha. Oleh itu syirik yang dilakukan pada mana-mana zaman itu sama sahaja pada konsepnya. Cara amalan sahaja berbeza. Yang mereka sembah sebenarnya adalah roh-roh di sebalik patung dan gambar itu.

Maka zaman sekarang, kita boleh lihat ada pihak yang buat ibadat di kubur wali-wali dan Nabi. Ini nak membawa kepada penyembahan berhala. Tapi kerana jahil, akal mereka ditutup dari melihat bahawa apa yang mereka lakukan itu sama sahaja dengan penyembahan kaum Nabi Ibrahim. Cuma belum sampai ke tahap berhala lagi. Tapi kalau tidak dibendung, boleh sampai ke tahap itu. Macam habib habib sekarang, mereka mulakan dengan letak gambar arwah habib mereka, bukan?


 

Ayat 73:

أَو يَنفَعونَكُم أَو يَضُرّونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Or do they benefit you, or do they harm?”

(MELAYU)

atau (dapatkah) mereka memberi manfaat kepadamu atau memberi mudharat?”

Dan apakah dalil yang perbuatan sembahan dan doa mereka itu memberi manfaat kepada penyembah?

 

Ataupun kalau tidak sembah berhala berhala itu, adakah mereka akan mendapat mudharat? Adakah berhala atau roh-roh itu marah kalau tak disembah dan mereka akan beri bala?

Memang tiada manfaat dan mudharat, maka kenapa nak sembah lagi?


 

Ayat 74: Setelah ditanya begitu oleh Nabi Ibrahim, maka ini adalah jawapan para penyembah.

قالوا بَل وَجَدنا ءآباءَنا كَذٰلِكَ يَفعَلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They said, “But we found our fathers doing thus.”

(MELAYU)

Mereka menjawab: “sebenarnya kami mendapati nenek moyang kami berbuat demikian”.

 

Hujah-hujah yang diberikan oleh Nabi Ibrahim itu tidak dapat dijawab oleh mereka dan akhirnya mereka kata kerana mereka buat apa yang dilakukan oleh tok nenek mereka sahaja.

Bila mereka mulakan dengan berkata بَل itu bermaksud apa yang mereka lakukan itu tidaklah memberi manfaat dan menjauhkan mudarat. Mereka pun setuju yang sembahan mereka itu tidak beri manfaat dan mudharat.

Maka jawapan ini bermaksud mereka hanya ikut saja apa yang dilakukan oleh golongan yang terdahulu. Maka janganlah kita pun begini juga dan janganlah kita juga ajar anak-anak kita pun dengan cara begini dimana kita suruh mereka buat sahaja tanpa menggunakan akal dan dalil.

Jangan kita suruh anak-anak kita puasa kerana orang lain puasa atau solat kerana orang lain solat, tetapi kenalah kita beritahu kepada mereka kenapa kita perlu puasa dan solat. Itu akan mendidik masyarakat supaya ada ilmu tentang agama dan berfikir secara intellectual. Bukan hanya ikut sahaja tanpa periksa.

Tapi kita jangan kutuk agama ataupun fahaman orang lain tetapi gunakan strategi pertanyaan kepada mereka supaya memberi peluang kepada mereka untuk berfikir. Tanya mereka: “kenapa ya awak buat begini?”


 

Ayat 75: Maka Nabi Ibrahim terus berhujah.

قالَ أَفَرَأَيتُم مّا كُنتُم تَعبُدونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

He said, “Then do you see what you have been worshipping,

(MELAYU)

Ibrahim berkata: “Maka apakah kamu telah memperhatikan apa yang selalu kamu sembah,

 

Lihat bagaimana Nabi Ibrahim suruh mereka berfikir balik tentang apa yang mereka lakukan itu. Adakah ikut amalan tok nenek itu pasti benar? Kalau mereka salah, macam mana? Takkan kamu nak ikut kesalahan mereka pula?


 

Ayat 76: 

أَنتُم وَءآباؤُكُمُ الأَقدَمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

You and your ancient forefathers?

(MELAYU)

kamu dan nenek moyang kamu yang dahulu?,

 

Dan adakah tok nenek yang kamu ikut amalan mereka itu berfikir tentang amalan yang mereka lakukan itu? Bukankah mereka juga ikut amalan tok nenek mereka juga? Maka ini bermaksud kesalahan mereka itu turun temurun.


 

Ayat 77: Nabi Ibrahim kemudian tolak amalan syirik itu.

فَإِنَّهُم عَدُوٌّ لّي إِلّا رَبَّ العٰلَمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, they are enemies to me, except the Lord of the worlds,¹

  • The people worshipped idols in addition to Allāh.

(MELAYU)

karena sesungguhnya apa yang kamu sembah itu adalah musuhku, kecuali Tuhan Semesta Alam,

 

Nabi Ibrahim mengatakan tok nenek yang mengajar ajaran agama tanpa dalil itu adalah musuh kepadanya; atau baginda bermaksud berhala-berhala yang disembah oleh masyarakat itu menjadi musuh baginya.

Maksudnya juga, Nabi Ibrahim tidak takut kepada berhala-berhala itu. Kalau baginda tidak mahu untuk menyembah berhala-berhala itu, tengoklah kalau ada apa-apa kejadian kepada diri baginda. Hal ini semakna dengan apa yang disebutkan oleh Allah Swt. tentang perkataan Nuh yang disitir oleh firman-Nya:

{فَأَجْمِعُوا أَمْرَكُمْ وَشُرَكَاءَكُمْ}

kerana itu bulatkanlah keputusan kalian dan (kumpulkanlah) sekutu-sekutu kalian (untuk membinasakanku). (Yunus: 71), hingga akhir ayat.

Hal yang sama dikatakan oleh Ibrahim a.s. ketika berlepas diri dari berhala-berhala sembahan kaumnya, sebagaimana yang disebutkan oleh firman-Nya:

{وَكَيْفَ أَخَافُ مَا أَشْرَكْتُمْ وَلا تَخَافُونَ أَنَّكُمْ أَشْرَكْتُمْ بِاللَّهِ}

Bagaimana aku takut kepada sembahan yang kalian persekutukan (dengan Allah), padahal kalian tidak takut mempersekutukan Allah. (Al-An’am: 81), hingga akhir ayat.

Kecuali sembahan kepada Allah. Kerana mereka juga sembah Allah, cuma mereka tambah dengan sembahan kepada berhala juga.


 

Ayat 78: Kemudian baginda ingatkan mereka tentang siapakah Allah itu.

الَّذي خَلَقَني فَهُوَ يَهدينِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Who created me, and He [it is who] guides me.

(MELAYU)

(yaitu Tuhan) Yang telah menciptakan aku, maka Dialah yang menunjuki aku,

 

Nabi Ibrahim berhujah yang kita ini sebagai manusia tentunya ada pencipta kita. Dan pencipta kita telah memberikan kita dengan intelek akal dan kita hendaklah menggunakan intelek itu. Dan Tuhan yang telah memberi tentunya akan memberi hidayah kepada kita dan tidaklah Dia membiarkan kita sahaja tanpa panduan.


 

Ayat 79:

وَالَّذي هُوَ يُطعِمُني وَيَسقينِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And it is He who feeds me and gives me drink.

(MELAYU)

dan Tuhanku, Yang Dia memberi makan dan minum kepadaku,

 

Allah lah yang beri kita makan dan minum. Bukannya berhala itu. Kalau Allah sahaja yang beri makan dan minum, maka sembah dan doa kepada Allah sahaja lah.


 

Ayat 80:

وَإِذا مَرِضتُ فَهُوَ يَشفينِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And when I am ill, it is He who cures me

(MELAYU)

dan apabila aku sakit, Dialah Yang menyembuhkan aku,

 

Dan kalau sakit, Allah lah yang menyembuhkan. Bukannya berhala itu.

Lihat bagaimana adab Nabi Ibrahim dengan Allah di mana jika menyebut tentang nikmat yang diberikan oleh Allah baginda mengatakan Dia dan Dia beri itu dan ini, tetapi apabila menyebut tentang sakit, baginda tidak kata Allah yang beri sakit. Baginda cuma kata, “apabila aku sakit.”


 

Ayat 81:

وَالَّذي يُميتُني ثُمَّ يُحيينِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And who will cause me to die and then bring me to life

(MELAYU)

dan Yang akan mematikan aku, kemudian akan menghidupkan aku (kembali),

 

Dan Allah sahaja yang boleh mematikan kita.

Dan kemudian Allah sahaja yang boleh menghidupkan kita semula. Dalam masa yang sama Nabi Ibrahim hendak mengingatkan mereka yang kita semua akan dihidupkan kembali.


 

Ayat 82:

وَالَّذي أَطمَعُ أَن يَغفِرَ لي خَطيئَتي يَومَ الدّينِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And who I aspire that He will forgive me my sin on the Day of Recompense.”

(MELAYU)

dan Yang amat kuinginkan akan mengampuni kesalahanku pada hari kiamat”.

 

Dan kepada Allah lah yang kita berharap supaya mengampuni segala dosa kita pada hari pembalasan nanti.

Nabi Ibrahim berkata dosa-dosa baginda tetapi ini adalah nisbah kepada doa sahaja dan bukanlah menjadi dalil yang Nabi Ibrahim telah melakukan dosa. Seperti akidah ahli sunnah, para Nabi maksum tidak berdosa. Mereka mungkin ada melakukan kesilapan sahaja, tapi bukan dosa.


 

Ayat 83: Banyak sekali kelebihan dan jasa Allah yang disebut oleh Nabi Ibrahim. Setelah baginda bodek Allah dengan menyebut sifat-sifatNya, maka inilah permintaan baginda. Maka beginilah yang kita patut lakukan di dalam berdo’a. Iaitu puji-puji Allah dahulu.

Doa ini amatlah bagus sekali kerana di dalam hadis pun Nabi ada mengajar sahabat untuk doa begini.

رَبِّ هَب لي حُكمًا وَأَلحِقني بِالصّٰلِحينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[And he said], “My Lord, grant me authority and join me with the righteous.

(MELAYU)

(Ibrahim berdoa): “Ya Tuhanku, berikanlah kepadaku hikmah dan masukkanlah aku ke dalam golongan orang-orang yang soleh,

 

رَبِّ هَب لي حُكمًا

(Ibrahim berdoa): “Ya Tuhanku, berikanlah kepadaku hikmah

Ada iltifad di dalam ayat ini kerana sekarang baginda bercakap kepada Allah Taala dalam pihak kedua, sedangkan sebelum ini baginda bercakap tentang Allah di dalam pihak ketiga. Kerana apabila kita berdoa, kita terus berdoa kepada Allah dan perkara ini kita boleh lihat juga berlaku di dalam Surah Fatihah.

Hikmah itu boleh ditafsirkan dengan ilmu berserta amalan. Iaitu Nabi Ibrahim doa kepada Allah minta diberikan ilmu dan kekuatan untuk beramal dengannya.

Atau baginda minta diberikan keteguhan‎. Memang Allah telah berikan keteguhan kepada baginda tetapi ini mengajar kita yang kita kena sentiasa meminta kepada Allah.

 

وَأَلحِقني بِالصّٰلِحينَ

dan masukkanlah aku ke dalam golongan orang-orang yang soleh,

Dan baginda berdoa supaya dimasukkan ke dalam golongan orang-orang yang soleh. Dan kerana itu jikalau kita pun beramal soleh dan menjadi orang yang soleh, maka kita pun akan bersama-sama dengan para Nabi dan Rasul itu.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 026: Shu'araa. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s