Tafsir Surah Furqan Ayat 68 – 71 (Kelebihan taubat)

Ayat 68: Sambungan dengan sifat kelima ibaadur Rahman.

وَالَّذينَ لا يَدعونَ مَعَ اللهِ إِلٰهًا آخَرَ وَلا يَقتُلونَ النَّفسَ الَّتي حَرَّمَ اللهُ إِلّا بِالحَقِّ وَلا يَزنونَ ۚ وَمَن يَفعَل ذٰلِكَ يَلقَ أَثامًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And those who do not invoke with Allāh another deity or kill the soul which Allāh has forbidden [to be killed], except by right, and do not commit unlawful sexual intercourse. And whoever should do that will meet a penalty.

(MELAYU)

Dan orang-orang yang tidak menyembah tuhan yang lain beserta Allah dan tidak membunuh jiwa yang diharamkan Allah (membunuhnya) kecuali dengan (alasan) yang benar, dan tidak berzina, barang siapa yang melakukan yang demikian itu, niscaya dia mendapat (pembalasan) dosa(nya),

 

وَالَّذينَ لا يَدعونَ مَعَ اللهِ إِلٰهًا آخَرَ

Dan orang-orang yang tidak menyembah tuhan yang lain beserta Allah

Sekarang ini adalah perkara yang amat penting kerana ia melibatkan tauhid. Hamba-hamba Allah yang baik itu tidak menyeru selain dari Allah. Mereka tidak berdoa kepada wasilah-wasilah seperti roh Nabi, wali dan malaikat. Mereka tahu yang itu semua adalah syirik dan mereka tidak lakukan.

Mereka juga tidak sebut nama-nama selain Allah dalam ibadat mereka, tidak seru nama Rasulullah atau nama-nama Nabi lain. Mereka tidak beri salam, sedekah Fatihah atau ibadat-ibadat lain. Apabila buat ibadat, kenalah ikut cara yang diajar oleh Nabi Muhammad sendiri. Jangan reka cara ibadat lain; jangan ikut amalan ibadat yang tidak ada contohnya dalam Sunnah dan amalan sahabat.

 

وَلا يَقتُلونَ النَّفسَ الَّتي حَرَّمَ اللهُ إِلّا بِالحَقِّ

dan tidak membunuh jiwa yang diharamkan Allah (membunuhnya) kecuali dengan (alasan) yang benar,

Dan mereka tentunya menjauhkan diri mereka dari dosa-dosa besar seperti membunuh.

Tapi kenapa Allah sebut tentang dosa yang amat besar ini sedangkan sebelum ini ianya tentang solat dan tentunya orang yang solat tidak akan membunuh orang lain. Allah hendak memberitahu bahawa kita kena mulakan dengan menjaga dosa-dosa besar dahulu.

Lagi satu, memang kalau di negara kita sekarang, pada zaman sekarang, kita tidak terfikir pun untuk membunuh orang. Tapi kita tidak tahu di negara lain dan waktu lain. Kerana ada zaman-zaman dahulu yang pembunuhan biasa sahaja terjadi hari-hari. Dan zaman sekarang pun ada negara yang pembunuhan pun dah jadi perkara biasa sahaja.

Ayat ini juga memberitahu kita bahawa walaupun telah tinggi spiritualnya seseorang itu tetapi dia tetap tertakluk kepada hukum-hukum Allah. Tidak ada sesiapa yang terlepas dari tertakluk dalam hukum Allah.

 

وَلا يَزنونَ

dan tidak berzina,

Dan mereka tidak juga tidak melakukan zina. Ini satu lagi dosa besar yang rasanya jarang dilakukan oleh Muslim, dan tentulah oleh orang-orang yang baik.

Memang dosa zina adalah dosa besar dan tidak selalu dilakukan oleh orang Islam. Tapi ada tempat dalam dunia ini yang perzinaan adalah perkara biasa sahaja. Dan kadang-kadang sampai budak-budak belasan tahun di sekolah pun sudah berzina. Dan ada juga terjadi di kalangan anak-anak kita pun di bandar. Perkara ini amat menakutkan tapi ia memang terjadi. Maka mereka yang dapat menjaga dari melakukan perkara ini dalam masyarakat yang mengamalkannya, maka ia adalah sesuatu yang hebat.

مَنْصُورٍ، عَنْ هِلَالِ بْنِ يَسَاف، عَنْ سَلَمَةَ بْنِ قَيْسٍ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وسلم في حِجَّةِ الْوَدَاعِ: “أَلَا إِنَّمَا هِيَ أَرْبَعٌ -فَمَا أَنَا بِأَشَحَّ عَلَيْهِنَّ مِنِّي مُنْذُ سَمِعْتُهُنَّ مِنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ -: لا تُشْرِكُوا بِاللَّهِ شَيْئًا، وَلَا تَقْتُلُوا النَّفْسَ الَّتِي حَرَّمَ اللَّهُ إِلَّا بِالْحَقِّ، وَلَا تَزْنُوا، وَلَا تَسْرِقُوا”

Imam Nasai mengatakan, telah menceritakan kepada kami Qutaibah ibnu Sa’id, telah menceritakan kepada kami Jarir, dari Mansur, dari Hilal ibnu Yusaf, dari Salamah ibnu Qais yang mengatakan bahawa Rasulullah Saw. bersabda dalam haji wada’-nya, “Ingatlah, sesungguhnya dosa yang terbesar itu ada empat macam.” Salamah ibnu Qais mengatakan bahawa sejak dia mendengar hal tersebut dari Rasulullah Saw., dia sangat membenci ke-empat perbuatan itu, yaitu: Janganlah kalian mempersekutukan Allah dengan sesuatu pun, dan janganlah kalian membunuh jiwa yang diharamkan oleh Allah (membunuhnya) kecuali dengan (alasan) yang hak, dan janganlah kalian berzina, serta janganlah kalian mencuri.

Jadi ada tiga dosa besar yang disebut di dalam ayat ini iaitu syirik, bunuh dan zina. (dosa curi disebut dalam ayat yang lain).

Allah sebutkan dosa bunuh dan zina bersama, sedangkan di dalam surah Isra’ sebelum ini disebut juga dua dosa besar ini tetapi disebut dahulu ‘zina’ dan kemudian baru ‘bunuh’. Jadi diubah-ubah kedudukan begitu untuk menunjukkan yang kedua-duanya adalah dosa yang sama besar dan kerana itu boleh di tukar-tukar susunannya. Selalunya susunan kalimah yang ada dalam Qur’an membawa maksud tertentu – antaranya yang utama akan disebut dahulu. Jadi kalau sekejap disebut zina dahulu dan sekejap disebut bunuh dahulu, maka ia menunjukkan ianya sama sahaja dari segi dosa.

Maka kalau kita tidak sanggup bunuh orang, maka kita juga kena rasa untuk melakukan zina.

 

وَمَن يَفعَل ذٰلِكَ يَلقَ أَثامًا

barang siapa yang melakukan yang demikian itu, niscaya dia mendapat (pembalasan) dosa(nya),

Sesiapa yang melakukan juga dua perkara itu maka mereka telah bertemu dengan dosa yang serius. Dia akan bertemu dengan pembalasan kepada dosa itu. Dia akan bertemu dengan azab yang Allah janjikan. Waktu itu mereka akan menyesal yang sangat.


 

Ayat 69: Takhwif Ukhrawi

يُضٰعَف لَهُ العَذابُ يَومَ القِيٰمَةِ وَيَخلُد فيهِ مُهانًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Multiplied for him is the punishment on the Day of Resurrection, and he will abide therein humiliated –

(MELAYU)

(yakni) akan dilipat gandakan azab untuknya pada hari kiamat dan dia akan kekal dalam azab itu, dalam keadaan terhina,

 

يُضٰعَف لَهُ العَذابُ يَومَ القِيٰمَةِ

(yakni) akan dilipat gandakan azab untuknya pada hari kiamat

Mereka akan mendapat azab yang berat. Satu pendapat mengatakan maksud ayat ini adalah orang orang yang melakukan perkara itu akan dikenakan azab di dalam alam Barzah atau alam kubur lagi dan apabila di akhirat kelak akan digandakan azab itu kalau dibandingkan dengan azab di dalam kubur.

 

وَيَخلُد فيهِ مُهانًا

dan dia akan kekal dalam azab itu, dalam keadaan terhina,

Kenapa mereka digandakan azab itu? Kerana mereka itu telah kenal Allah tetapi masih lagi melakukan syirik dan kemudian mereka melakukan dua dosa yang besar maka balasan kepada mereka tidak sama dengan orang lain.


 

Ayat 70: Tapi masih ada harapan lagi.

إِلّا مَن تابَ وَءآمَنَ وَعَمِلَ عَمَلًا صٰلِحًا فَأُولٰئِكَ يُبَدِّلُ اللهُ سَيِّئَاتِهِم حَسَنٰتٍ ۗ وَكانَ اللهُ غَفورًا رَّحيمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Except for those who repent, believe and do righteous work. For them Allāh will replace their evil deeds with good. And ever is Allāh Forgiving and Merciful.

(MELAYU)

kecuali orang-orang yang bertaubat, beriman dan mengerjakan amal saleh; maka itu kejahatan mereka diganti Allah dengan kebajikan. Dan adalah Allah maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

 

إِلّا مَن تابَ وَءآمَنَ وَعَمِلَ عَمَلًا صٰلِحًا

kecuali orang-orang yang bertaubat, beriman dan mengerjakan amal saleh;

Kecuali mereka yang sanggup untuk kembali bertaubat kepada Allah. Asalkan taubat itu dilakukan semasa di dunia lagi, sebelum terlambat. Tetapi tiga dosa yang disebut sebelum ini adalah dosa yang besar-besar iaitu syirik, membunuh dan juga zina, bukan?

Tetapi walaupun dosa dosa itu amat besar tetapi Allah beritahu yang itupun Allah sanggup ampunkan. Ini kerana Allah sanggup terima taubat hambaNya asalkan mereka sanggup meninggalkan kesalahan itu dan benar-benar menyesal.

Dan mereka bukan sahaja bertaubat tetapi mereka juga memperbaiki amalan dirinya dan sekarang melakukan amalan-amalan yang baik-baik sahaja. Maknanya bukan bertaubat sahaja, tapi kena ubah diri ke arah kebaikan.

 

فَأُولٰئِكَ يُبَدِّلُ اللهُ سَيِّئَاتِهِم حَسَنٰتٍ

maka itu kejahatan mereka diganti Allah dengan kebajikan.

Dan kemudian Allah kata jikalau mereka sanggup untuk bertaubat dan mengubah perbuatan mereka kepada perbuatan yang baik, maka Allah akan tukarkan dosa-dosa mereka itu kepada pahala. Ini sesuatu yang amat hebat sekali kerana bayangkan jikalau dia ada segunung dosa dan jikalau dia bertaubat dan mengubah perbuatannya, maka segunung dosa itu akan ditukar menjadi segunung pahala.

عَنْ أَبِي ذَرٍّ، رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ، قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: “إِنِّي لَأَعْرِفُ آخِرَ أَهْلِ النَّارِ خُرُوجًا مِنَ النَّارِ، وَآخِرَ أَهْلِ الْجَنَّةِ دُخُولًا إِلَى الْجَنَّةِ: يُؤْتَى بِرَجُلٍ فَيَقُولُ: نَحّوا كِبَارَ ذُنُوبِهِ وَسَلُوهُ عَنْ صِغَارِهَا، قَالَ: فَيُقَالُ لَهُ: عَمِلْتَ يَوْمَ كَذَا وَكَذَا كَذَا، وَعَمِلْتَ يَوْمَ كَذَا وَكَذَا كَذَا؟ فَيَقُولُ: نَعَمْ -لَا يستطيع أن ينكر من ذلك شيئا – فَيُقَالُ: فَإِنَّ لَكَ بِكُلِّ سَيِّئَةٍ حَسَنَةً. فَيَقُولُ: يَا رَبِّ، عَمِلْتُ أَشْيَاءَ لَا أَرَاهَا هَاهُنَا”. قَالَ: فَضَحِكَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ حَتَّى بَدَتْ نَوَاجِذُهُ.

Diriwayatkan oleh Abu Zar r.a. bahawa Rasulullah Saw. pernah bersabda, “Sesungguhnya aku benar-benar mengetahui seorang ahli neraka yang paling akhir keluarnya dari neraka, dan seorang ahli syurga yang paling akhir masuknya ke syurga. Didatangkan seorang lelaki, lalu ditanyai tentang sejumlah dosa besarnya, juga tentang dosa-dosa kecilnya. Maka dikatakan kepadanya, ‘Pada hari anu engkau telah mengerjakan dosa anu dan anu, dan kamu telah melakukan dosa anu dan anu pada hari anu.’ Maka lelaki itu menjawab, ‘Ya,’ dia tidak mampu mengingkari sesuatu pun dari hal tersebut. Maka dikatakan kepadanya, ‘Sesungguhnya kini bagimu untuk setiap keburukan diganti dengan satu kebaikan.’ Lelaki itu bertanya, ‘Wahai Tuhanku, aku telah melakukan banyak dosa, tetapi aku tidak melihatnya di sini‘.” Rasulullah Saw. mengucapkan sabdanya ini seraya tertawa sehingga gigi serinya kelihatan.

Hadis diriwayatkan oleh Imam Muslim secara munfarid.

Kalau dia ditangkap maka dia memang kena hukuman di dunia ini tetapi hukuman akhirat itu satu perkara lain.

Maka jangan kita terus mengutuk orang-orang yang melakukan dosa dahulu kerana mungkin dulu dia banyak melakukan dosa tetapi jikalau dia telah bertaubat maka Allah telah ubah dosa mereka itu menjadi pahala dan entah-entah pahala mereka lebih banyak daripada kita. Kerana kalau taubat bukan sahaja membersihkan daripada dosa tetapi dosa-dosa yang dulu pernah dilakukan akan ditukar statusnya.

قَالَ الْحَافِظُ أَبُو الْقَاسِمِ الطَّبَرَانِيُّ: حَدَّثَنَا هَاشِمُ بْنُ يَزِيدَ، حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ إِسْمَاعِيلَ، حَدَّثَنِي أَبِي، حَدَّثَنِي ضَمْضَم بْنُ زُرْعَةَ، عَنْ شُرَيْح بْنِ عُبَيْدٍ عَنْ أَبِي مَالِكٍ الْأَشْعَرِيِّ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وسلم: “إِذَا نَامَ ابْنُ آدَمَ قَالَ الْمَلِكُ لِلشَّيْطَانِ: أَعْطِنِي صَحِيفَتَكَ. فَيُعْطِيهِ إِيَّاهَا، فَمَا وَجَدَ فِي صَحِيفَتِهِ مِنْ حَسَنَةٍ مَحَا بِهَا عَشْرَ سَيِّئَاتٍ مِنْ صَحِيفَةِ الشَّيْطَانِ، وَكَتَبَهُنَّ حَسَنَاتٍ، فَإِذَا أَرَادَ أَنْ يَنَامَ أَحَدُكُمْ فَلْيُكَبِّرْ ثَلَاثًا وَثَلَاثِينَ تَكْبِيرَةً، وَيَحْمَدْ أَرْبَعًا وَثَلَاثِينَ تَحْمِيدَةً، وَيُسَبِّحْ ثَلَاثًا وَثَلَاثِينَ تَسْبِيحَةً، فَتِلْكَ مِائَةٌ”

Al-Hafiz Abul Qasim At-Tabrani mengatakan, telah menceritakan kepada kami Hasyim ibnu Yazid, telah menceritakan kepada kami Muhammad ibnu Ismail, telah menceritakan kepadaku Damdam ibnu Zur’ah, dari Syuraih ibnu Ubaid, dari Abu Malik Al-Asy’ari yang mengatakan bahawa Rasulullah Saw. pernah bersabda: Apabila anak Adam tidur, maka malaikat berkata kepada syaitan, “Berikanlah kepadaku lembaran catatanmu.” Maka syaitan memberikan catatannya kepada malaikat, lalu kebaikan apa saja yang ia jumpai di dalam catatannya ia gunakan untuk menghapus sepuluh keburukan yang ada di dalam catatan syaitan, kemudian menggantinya dengan sepuluh kebaikan. Maka apabila seseorang di antara kalian hendak tidur, bertakbirlah sebanyak tiga puluh tiga kali, bertahmid sebanyak tiga puluh empat kali, dan bertasbih sebanyak tiga puluh tiga kali, sehingga jumlahnya genap seratus.

 

وَكانَ اللهُ غَفورًا رَّحيمًا

Dan adalah Allah maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

Hebat sekali tawaran yang Allah berikan ini. Ini adalah kerana Allah suka hamba yang bertaubat.

Dan Allah sanggup menerima taubat hamba itu kerana SifatNya yang Penyayang kepada makhlukNya.


 

Ayat 71: Ayat tadi berkenaan taubat dari segi Syirik dan sekarang berkenaan taubat dari segi Maksiat pula.

Atau ayat sebelum tadi adalah tentang mereka yang berdosa mengerjakan syirik, bunuh dan zina. Sekarang ini adalah taubat yang diterima dari orang lain secara umum.

وَمَن تابَ وَعَمِلَ صٰلِحًا فَإِنَّهُ يَتوبُ إِلَى اللهِ مَتابًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And he who repents and does righteousness does indeed turn to Allāh with [accepted] repentance.

(MELAYU)

Dan orang-orang yang bertaubat dan mengerjakan amal saleh, maka sesungguhnya dia bertaubat kepada Allah dengan taubat yang sebenar-benarnya.

 

Dia bertaubat daripada maksiat yang pernah dilakukannya.

Amal soleh di dalam ayat ini bermaksud sentiasa menjaga dirinya daripada melakukan maksiat.

مَتابًا adalah dalam bentuk masdar mimi maksudnya taubat mereka bukan taubat kecil. Mereka bukan taubat dan kemudian buat balik. Itu jenis orang yang tak ubah sifat mereka. Kepada mereka yang sebegitu, Allah tidak terima taubat mereka kerana mereka bukannya menyesal betul-betul. Tapi kepada mereka yang benar-benar menyesal dan berubah, maka Allah puji mereka.

Maka dengan ayat-ayat ini, mengajar kita untuk bertaubat kepada Allah. Jangan takut atau putus asa kalau dosa kita amat banyak, kerana Allah sanggup untuk bersihkan segala dosa itu. Ingatlah juga firman Allah Swt. yang lain:

{قُلْ يَا عِبَادِيَ الَّذِينَ أَسْرَفُوا عَلَى أَنْفُسِهِمْ لَا تَقْنَطُوا مِنْ رَحْمَةِ اللَّهِ}

Katakanlah “Hai hamba-hamba-Ku yang melampaui batas terhadap diri mereka sendiri, janganlah kalian berputus asa dari rahmat Allah.” (Az-Zumar: 53), hingga akhir ayat.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 025: Furqan. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s