Tafsir Surah Furqan Ayat 56 – 60 (Tiada upah dalam mengajar)

Ayat 56: Ini adalah jawapan kepada golongan Musyrikin yang meminta azab ataupun meminta mukjizat kepada Rasulullah. Tak perlu layan mereka sangat.

وَما أَرسَلنٰكَ إِلّا مُبَشِّرًا وَنَذيرًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We have not sent you, [O Muḥammad], except as a bringer of good tidings and a warner.

(MELAYU)

Dan tidaklah Kami mengutus kamu melainkan hanya sebagai pembawa kabar gembira dan pemberi peringatan.

 

Kalau ayat sebelum ini Allah memberitahu bahawa orang kafir itu sentiasa akan membelakangi Allah, maka mungkin Rasulullah terfikir: buat apa lagi baginda hendak berdakwah?

Maka Allah memberitahu kepada baginda dan juga para pendakwah di dalam ayat ini yang tugas baginda dan para pendakwah hanyalah untuk sampaikan saja berita gembira dan peringatan. Dan selepas itu serahkan sahaja kepada Allah. Kalau kita sudah berdakwah tetapi manusia tidak mahu dengar, jangan kisahkan kerana itu bukan kerja kita.

Beri khabar gembira kepada mereka yang mahu beriman.

Kepada mereka yang tidak mahu beriman, berikan mereka dengan peringatan ancaman dari Allah kepada mereka.


 

Ayat 57: Tugas Rasul dan pendakwah adalah sampaikan, bukan cari kekayaan dengan jalan mengajar.

قُل ما أَسئلُكُم عَلَيهِ مِن أَجرٍ إِلّا مَن شاءَ أَن يَتَّخِذَ إِلىٰ رَبِّهِ سَبيلًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Say, “I do not ask of you for it any payment – only that whoever wills might take to his Lord a way.”

(MELAYU)

Katakanlah: “Aku tidak meminta upah sedikitpun kepada kamu dalam menyampaikan risalah itu, melainkan (mengharapkan kepatuhan) orang-orang yang mahu mengambil jalan kepada Tuhan nya.

 

قُل ما أَسئلُكُم عَلَيهِ مِن أَجرٍ

Katakanlah: “Aku tidak meminta upah kepada kamu dalam menyampaikan risalah itu,

Kalimah ما dalam ayat ini menolak tuduhan musyrikin yang kata baginda nak upah dan harta dengan mengaku sebagai Rasul. Maka Allah suruh Nabi tolak hujah mereka itu.

Mana mungkin mereka boleh tuduh baginda mahukan harta sahaja kerana baginda tidak pernah minta apa-apa upah pun. Maka tuduhan mereka itu hanyalah tuduhan kosong sahaja.

Upah itu bukan sahaja di dalam bentuk kebendaan tetapi juga kerana hendak masyhur (terkenal). Kerana ada golongan yang sudah kaya raya dan tidak memerlukan duit orang lain tetapi yang mereka mahukan adalah pengaruh. Mereka nak jadi orang terkenal dan dipandang mulia. Kalau ada apa-apa hal, supaya dicari orang untuk dapatkan khidmat nasihat. Ini pun bahaya juga.

Maka ini mengajar kita yang kita tidak boleh meminta upah dalam mengajar. Amat banyak ayat-ayat tentang perkara ini. Kita kena ikhlas dalam mengajar dan jangan letakkan harga yuran yang pelajar kena beri. Jangan kita cari pendapat dengan mengajar agama dan Qur’an kepada manusia. Kalau kita letakkan harga yuran, bagaimana orang miskin hendak belajar?

 

إِلّا مَن شاءَ أَن يَتَّخِذَ إِلىٰ رَبِّهِ سَبيلًا

melainkan (mengharapkan kepatuhan) orang-orang yang mahu mengambil jalan kepada Tuhan nya.

Yang baginda harap adalah mereka kembali kepada Allah. Baginda nak mereka selamat sahaja dari neraka dengan meninggalkan amalan syirik. Kerana baginda amat sayang kepada mereka.


 

Ayat 58: Ayat tasliah

وَتَوَكَّل عَلَى الحَيِّ الَّذي لا يَموتُ وَسَبِّح بِحَمدِهِ ۚ وَكَفىٰ بِهِ بِذُنوبِ عِبادِهِ خَبيرًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And rely upon the Ever-Living who does not die, and exalt [Allāh] with His praise. And sufficient is He to be, with the sins of His servants, Acquainted –

(MELAYU)

Dan bertawakkallah kepada Allah yang hidup (kekal) Yang tidak mati, dan bertasbihlah dengan memuji-Nya. Dan cukuplah Dia Maha Mengetahui dosa-dosa hamba-hamba-Nya.

 

وَتَوَكَّل عَلَى الحَيِّ الَّذي لا يَموتُ

Dan bertawakkallah kepada Allah yang hidup (kekal) Yang tidak mati,

Allah menyuruh Nabi untuk tidak berharap kepada manusia yang akan mati dan hanya berharap kepada Allah yang tetap kekal hidup. Serahkan pengharapan kepada Allah sahaja. Kerana selain dari Allah akan mati sahaja. Buat apa nak berharap kepada seseorang yang akan mati, sedangkan ada Allah yang sentiasa hidup dan tidak akan mati-mati?

 

وَسَبِّح بِحَمدِهِ

dan bertasbihlah dengan memuji-Nya. 

Dan jikalau kamu ditimpa dengan kesusahan apa pun, maka pujilah Allah di atas nikmat iman dan nikmat wahyu yang telah diberikannya kepada kamu ini.

Hati kena tawakal kepada Allah dan mulut kena sebut Tasbih.

 

وَكَفىٰ بِهِ بِذُنوبِ عِبادِهِ خَبيرًا

Dan cukuplah Dia Maha Mengetahui dosa-dosa hamba-hamba-Nya.

Cukuplah kita tahu yang Allah tahu segala perbuatan manusia termasuk dosa-dosa yang mereka lakukan. Dosa orang lain tak payah nak kiralah, bagi Allah sahaja kira.

Sibukkan diri kita dengan memperbanyakkan pahala dan tak payah sibuklah tentang kira dosa orang lain kerana Allah yang akan mengira dosa-dosa itu. Tugas kita sampaikan sahaja.


 

Ayat 59: Kenapa kena tawakal kepada Allah?

الَّذي خَلَقَ السَّمٰوٰتِ وَالأَرضَ وَما بَينَهُما في سِتَّةِ أَيّامٍ ثُمَّ استَوىٰ عَلَى العَرشِ ۚ الرَّحمٰنُ فَاسأَل بِهِ خَبيرًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

He who created the heavens and the earth and what is between them in six days and then established Himself above the Throne¹ – the Most Merciful, so ask about Him one well informed [i.e., the Prophet (ṣ)].

  • See footnote to 2:19.

(MELAYU)

Yang menciptakan langit dan bumi dan apa yang ada antara keduanya dalam enam masa, kemudian Dia bersemayam di atas ‘Arsy, (Dialah) Yang Maha Pemurah, maka tanyakanlah (tentang Allah) kepada yang lebih mengetahui (Muhammad) tentang Dia.

 

الَّذي خَلَقَ السَّمٰوٰتِ وَالأَرضَ وَما بَينَهُما في سِتَّةِ أَيّامٍ

Yang menciptakan langit dan bumi dan apa yang ada antara keduanya dalam enam masa,

Allah itu yang maha berkuasa dan Dialah yang telah mencipta alam ini dalam enam masa. Kita tidak tahu berapa lama Allah ambil masa itu kerana ia termasuk perkara ghaib.

 

ثُمَّ استَوىٰ عَلَى العَرشِ

kemudian Dia bersemayam di atas ‘Arsy,

Selepas Allah cipta langit dan bumi dan alam ini, Allah istiwa di ArashNya.

Istiwa tidak perlu untuk kita bincangkan dengan panjang lebar kerana akal kita tidak akan mampu untuk memahaminya. Ada benda-benda lain lagi yang perlu untuk diperbincangkan untuk menambah iman kita dan tentang perkara istiwa ini tidak perlu untuk kita fikirkan.

Malangnya ramai yang pendek akal dan berbincang panjang tentang perkara ini dan menyesatkan mereka yang tidak sefahaman dengan mereka. Ini adalah perkara yang amat jelek sekali.

 

الرَّحمٰنُ

Yang Maha Pemurah,

Allah menggunakan nama sifatnya ar-Rahman di dalam ayat ini untuk memberi isyarat kepada kita yang walaupun Allah memerintah di Arasy tetapi Allah tidak memerintah dengan zalim tetapi dengan sifat Rahman iaitu Maha Pengasih.

Allah bersifat Rahman di dalam ayat ini membawa maksud Allah yang menguruskan segala-galanya. Segala keperluan kita diberiNya walaupun ada yang melakukan syirik.

 

فَاسأَل بِهِ خَبيرًا

maka tanyakanlah (tentang Allah) kepada yang lebih mengetahui tentang Dia.

Maka kalau nak kenal Allah, maka tanyalah tentang Allah SWT kepada orang yang tahu berkenaanNya.

Mujahid telah mengatakan sehubungan dengan makna firman-Nya: maka tanyakanlah (tentang Allah) kepada yang lebih mengetahui (Muhammad) tentang Dia. (Al-Furqan: 59)  Yakni apa pun yang diberitakan kepadamu oleh kalimat Tuhanmu, maka hal itu seperti apa yang diberitakannya kepadamu. Hal yang sama telah dikatakan oleh Ibnu Juraij.


 

Ayat 60: Allah beritahu yang salah satu NamaNya adalah ar-Rahman. Tapi lihatlah apa kata musyrikin Mekah apabila disebut kepada mereka.

وَإِذا قيلَ لَهُمُ اسجُدوا لِلرَّحمٰنِ قالوا وَمَا الرَّحمٰنُ أَنَسجُدُ لِما تَأمُرُنا وَزادَهُم نُفورًا ۩

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And when it is said to them, “Prostrate to the Most Merciful,” they say, “And what is the Most Merciful? Should we prostrate to that which you order us?” And it increases them in aversion.

(MELAYU)

Dan apabila dikatakan kepada mereka: “Sujudlah kamu sekalian kepada yang Maha Penyayang”, mereka menjawab: “Siapakah yang Maha Penyayang itu? Apakah kami akan sujud kepada Tuhan Yang kamu perintahkan kami(bersujud kepada-Nya)?”, dan (perintah sujud itu) menambah mereka jauh (dari iman).

 

وَإِذا قيلَ لَهُمُ اسجُدوا لِلرَّحمٰنِ

Dan apabila dikatakan kepada mereka: “Sujudlah kamu sekalian kepada yang Maha Penyayang”, 

Kalau Raja naik tahta, maka rakyat akan disuruh untuk memberi tunduk hormat kepada raja itu. Dan tadi Allah telah sebut yang Dia istiwa di Arash. Allah adalah Raja segala Raja maka bagaimanakah cara kita untuk menunjukkan rasa hormat dan takjub kita kepada Allah jika tidak dengan cara sujud?

Maka Rasulullah suruh Arab Mekah itu beriman kepada Allah dan sujud kepadaNya sahaja.

 

قالوا وَمَا الرَّحمٰنُ

mereka menjawab: “Siapakah yang Maha Penyayang itu?

Apabila musyrikin Mekah disuruh sujud kepada Tuhan ar-Rahman, mereka mengejek dengan mengatakan siapakah ‘Rahman’ itu? Mereka kenal Allah dan mereka kononnya nak kata yang mereka tak kenal ar-Rahman yang baginda sebut-sebut itu. Ini menunjukkan kedegilan mereka.

Mereka mengingkari penamaan Allah dengan sebutan Yang Maha Pemurah, sebagaimana yang telah mereka lakukan pada hari Perjanjian Hudaibiyah, ketika Nabi Saw. bersabda kepada juru tulisnya, “Tulislah ‘Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang’.” Maka mereka menjawab, “Kami tidak mengenal Yang Maha Pemurah, dan tidak (pula) Yang Maha Penyayang, tetapi tulislah perjanjian itu sebagaimana yang biasa kamu lakukan, yaitu ‘Dengan menyebut nama­Mu, ya Allah’.” Kerana itulah maka Allah menurunkan firman-Nya:

{قُلِ ادْعُوا اللهَ أَوِ ادْعُوا الرَّحْمَنَ أَيًّا مَا تَدْعُوا فَلَهُ الأسْمَاءُ الْحُسْنَى}

Katakanlah, “Serulah Allah atau serulah Ar-Rahimn. Dengan nama yang mana saja kamu seru. Dia mempunyai asma-ul husna (nama-nama yang terbaik). (Al-Isra: 110)

Ini juga menunjukkan yang musyrikin Mekah itu tidak ada ilmu tentang Allah kerana mereka tahu nama Allah tetapi mereka tidak tahu nama sifat Allah seperti sifat Rahman ini sedangkan ini adalah nama kedua bagi Allah. Ia bukanlah entiti yang lain tetapi merujuk kepada Allah lah juga.

 

أَنَسجُدُ لِما تَأمُرُنا

Apakah kami akan sujud kepada Tuhan Yang kamu perintahkan kami(bersujud kepada-Nya)?”

Mereka menolak untuk sujud kepada Tuhan Rahman kerana yang menyuruh mereka lakukan perkara itu adalah Nabi Muhammad dan mereka benci kepada baginda.

Dan mereka tidak mahu nampak seperti mereka ikut arahan baginda walaupun perkara itu baik. Sebagai contoh jika kita ada adik beradik yang kita sedang marah dan mereka suruh kita melakukan sesuatu perkara kita tidak akan melakukannya kerana jika kita melakukannya, walaupun ianya memang benda yang kita suka, ia akan nampak seolah-olah kita ikut cakap mereka. Maka kita akan tolak walaupun ia adalah benda baik dan kalau dalam keadaan lain, kita akan buat pun.

Begitulah degilnya mereka.

 

وَزادَهُم نُفورًا

dan (perintah sujud itu) menambah mereka jauh (dari iman).

Mereka jadi ganas selepas itu. Kalimah نفور adalah batallion yang pergi untuk berperang. Allah memberitahu bahawa kata-kata mereka itu menyebabkan mereka menjadi sangat agresif. Kerana mereka tolak, perangai mereka jadi lagi buruk.

Atau ia bermaksud ajakan Rasulullah itu bukan mendekatkan mereka kepada Allah tetapi menyebabkan mereka menjadi semakin liar.

Nota: Ini adalah Ayat Sajdah. Disunatkan untuk sujud tilawah selepas baca ayat ini. Mereka tidak mahu sujud, maka kita tunjukkan iman kita dengan sujud kepada Allah.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 025: Furqan. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s