Tafsir Surah Furqan Ayat 50 – 55 (Jihad dengan Qur’an)

Ayat 50:

وَلَقَد صَرَّفنٰهُ بَينَهُم لِيَذَّكَّروا فَأَبىٰ أَكثَرُ النّاسِ إِلّا كُفورًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We have certainly distributed it among them that they might be reminded,¹ but most of the people refuse except disbelief.

  • Of Allāh’s ability to bring the dead to life.

(MELAYU)

Dan sesungguhnya Kami telah mempergilirkan hujan itu diantara manusia supaya mereka mengambil pelajaran (daripadanya); maka kebanyakan manusia itu tidak mahu kecuali mengingkari.

 

وَلَقَد صَرَّفنٰهُ بَينَهُم لِيَذَّكَّروا

Dan sesungguhnya Kami telah mempergilirkan hujan itu diantara manusia supaya mereka mengambil pelajaran (dari padanya);

Allah ubah angin itu kejap ke sana dan sekejap ke sini untuk menyampaikan air hujan ke banyak tempat. Dan ini memberi isyarat bagaimana Qur’an itu memperjelaskan perkara agama dengan berbagai-bagai cara. Allah hurai dengan berbagai-bagai cara supaya manusia boleh tahu dan yakin. Mulanya dengan tahu kemudian barulah jadi yakin. Sebab keyakinan itu bukan terus dapat tapi kena tambah sedikit demi sedikit. Maka kerana itulah kita kena mula belajar tafsir Qur’an dan selalu baca supaya kita dapat keyakinan.

Kerana cara Allah begitu, maka kita boleh lihat bagaimana ada ayat yang diulang-ulang menceritakan perkara yang sama supaya manusia boleh mengambil peringatan dan pengajaran daripada Qur’an itu. Allah ajar dalam berbagai cara kerana ada orang faham dengan cara begini dan ada orang yang hanya boleh faham dengan cara begitu.

Dan Allah sentiasa ulang kerana apabila selalu disebut, manusia senang nak ingat. Kerana itu kalau di sekolah, akan diulang-ulang pelajaran yang sama supaya anak murid boleh faham.

 

فَأَبىٰ أَكثَرُ النّاسِ إِلّا كُفورًا

maka kebanyakan manusia itu tidak mahu kecuali mengingkari.

Tetapi ada manusia yang keras hati mereka untuk tetap berada di dalam kekufuran. Mereka inilah jenis manusia yang degil, tidak mahu buka hati dan fikiran mereka. Akhirnya mereka jadi kufur.


 

Ayat 51: Ayat tasliah.

وَلَو شِئنا لَبَعَثنا في كُلِّ قَريَةٍ نَّذيرًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And if We had willed, We could have sent into every city a warner.¹

  • However, Allāh willed that Prophet Muḥammad (ṣ) be sent as the final messenger for all peoples of the earth until the Day of Resurrection.

(MELAYU)

Dan andaikata Kami menghendaki, benar-benarlah Kami utus pada tiap-tiap negeri seorang yang memberi peringatan (rasul).

 

Allah beritahu yang kalau Dia kehendaki, Dia boleh berikan seorang Rasul untuk setiap kampung. Akan tetapi Allah tidak jadikan begitu kerana Allah menghantar Rasul itu di ibu negara atau ibukota sahaja. Kerana orang-orang yang tinggal di pendalaman akan mengikut apa yang dilakukan oleh orang-orang yang di bandar. Tidak perlu setiap pekan dan kampung ada Rasul masing-masing. Ini seperti disebut dalam ayat yang lain:

{وَلِتُنْذِرَ أُمَّ الْقُرَى وَمَنْ حَوْلَهَا}

dan agar kamu memberi peringatan kepada (penduduk) Ummul Qura (Mekah) dan orang-orang yang di luar lingkungannya. (Al-An’am: 92)

Begitulah kawasan pendalaman – kerana itulah kalau fesyen dan cara hidup di pekan, lama kelamaan ia akan sampai ke kampung dan Felda juga. Kerana pemasaran banyak dilakukan di bandar sahaja kerana pemasar tahu yang lama kelamaan kalau benda baru itu melekat di bandar, ia akan sampai ke kampung dan pendalaman juga.

Jadi Allah tidak bangkitkan banyak Rasul dan juga pendakwah. Kerana itu kadang-kadang kita rasa macam kita seorang sahaja nak bawa tafsir Qur’an dan ajaran Qur’an ini. Tak ramai yang suka untuk belajar dan tak ramai yang mengajar. Maka kalau kita rasa begitu, maka bayangkan Rasulullah pada mulanya, baginda rasa seorang diri sahaja dalam dunia ini. Memang waktu itu tidak ada Nabi lain untuk baginda bawa berbincang atau bertolongan. Tapi baginda telah berusaha dengan gigih dan akhirnya berjaya mendapat para sahabat yang membantu baginda. Tapi pada mulanya, baginda memang rasa keseorangan, dan baginda rasa kalau ada Nabi lain, senang sikit tugas baginda.

Maka kerana itu Allah jawap dalam ayat ini sebagai tasliah. Allah naikkan baginda seorang sahaja sebagai kedudukan satu kedudukan tertinggi. Baginda menjadi Rasul akhir zaman untuk sampaikan ajaran tauhid ini kerana tidak ada Nabi atau Rasul yang lain. Maka sampai bila-bila ajaran bagindalah yang akan dipakai oleh manusia sampai ke kiamat kelak. Ini adalah satu penghormatan yang amat tinggi kepada baginda. Dan dalam hadis  di dalam kitab Sahihain disebutkan:

“وَكَانَ النَّبِيُّ يُبْعَثُ إِلَى قَوْمِهِ خَاصَّةً وَبُعِثْتُ إِلَى النَّاسِ عَامَّةً”

Dahulu nabi diutus khusus hanya kepada kaumnya saja, sedangkan aku diutus untuk seluruh umat manusia.


 

Ayat 52:

فَلا تُطِعِ الكٰفِرينَ وَجٰهِدهُم بِهِ جِهادًا كَبيرًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So do not obey the disbelievers, and strive against them with it [i.e., the Qur’ān] a great striving.

(MELAYU)

Maka janganlah kamu mengikuti orang-orang kafir, dan berjihadlah terhadap mereka dengan Al Qur’an dengan jihad yang besar.

 

فَلا تُطِعِ الكٰفِرينَ

Maka janganlah kamu mengikuti orang-orang kafir,

Jangan terpengaruh dengan cara hidup orang-orang kafir. Memang cara hidup mereka nampak gembira dan menyenangkan kerana tidak perlu fikir banyak, hidup untuk enjoy sahaja. Tapi Allah nak beritahu yang cara hidup dan pegangan mereka itu salah. Maka jangan terpengaruh dengan cara hidup mereka.

 

وَجٰهِدهُم بِهِ جِهادًا كَبيرًا

dan berjihadlah terhadap mereka dengan Al Qur’an dengan jihad yang besar.

Dan jangan biarkan mereka dalam keadaan begitu. Kita kena jalankan tugas dakwah kita. Kita kena berusaha ‘berjihad’ dengan mereka tapi dengan menggunakan Qur’an.

Inilah yang dimaksudkan dengan جِهادًا كَبيرًا ‘jihad besar’ dan ia bukan melibatkan peperangan dan pedang, tetapi jihad ini adalah jihad untuk menyampaikan Qur’an kepada manusia. ‘Jihad’ maksudnya berlawan dengan musuh kita dengan menggunakan apa sahaja yang kita ada. Dan senjata apa yang kita ada di tangan kita kalau bukan Qur’an? Jadi usaha yang dimaksudkan adalah berusaha untuk menyampaikan Qur’an ini kepada sebanyak mungkin manusia dan berusaha untuk menjawab soalan-soalan mereka dan tohmahan-tohmahan yang dikeluarkan oleh mereka yang menentang.

Kalimat جِهادًا كَبيرًا juga bermaksud jihad dengan ‘jiwa yang besar’. Iaitu kena kuatkan semangat dan diri kita untuk berjihad menyampaikan ajaran Qur’an ini.

Maka bukanlah apabila disebut ‘jihad’ sahaja, sudah fikir kena perangi dan bunuh orang kafir. Ini adalah fahaman yang salah. Kerana salah faham beginilah ada orang gila dan ulama gila yang suruh letupkan bom di tengah-tengah bandar dan tempat manusia. Ini memang karut sekali – belum beri dakwah dan terus bom?

Maka janganlah kita sokong perkara bodoh seperti itu. Kerana jihad bukan dengan pedang dan senjata sahaja tapi jihad yang lebih penting adalah dengan ilmu. Dan lebih tepat lagi, dengan ilmu Qur’an. Dan inilah maksud ayat ini. Tambahan pula ayat ini adalah Ayat Makkiyyah jadi bukan jihad qital yang dimaksudkan.

Maka kena sebar Qur’an dengan apa cara yang kita boleh. Sekarang zaman teknologi dan pembelajaran boleh dilakukan dengan berbagai-bagai cara. Dengan guna media pun dah boleh dah. Sekarang sudah mula ustaz-ustaz yang menggunakan WhatsApp dan Telegram untuk berdakwah. Maka kita pun boleh gunakan aplikasi apa yang ada. Asalkan mesej kita sampai kepada seramai orang yang mungkin. Dan salah satunya dengan menggunakan penulisan seperti blog ini kerana senang untuk disampaikan kepada manusia. Awak yang membaca ini pun boleh berdakwah, cuma sampaikan URL blog ini sahaja. Tak susah, kan?


 

Ayat 53: Dail Aqli.

۞ وَهُوَ الَّذي مَرَجَ البَحرَينِ هٰذا عَذبٌ فُراتٌ وَهٰذا مِلحٌ أُجاجٌ وَجَعَلَ بَينَهُما بَرزَخًا وَحِجرًا مَّحجورًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And it is He who has released [simultaneously] the two seas [i.e., bodies of water], one fresh and sweet and one salty and bitter, and He placed between them a barrier and prohibiting partition.

(MELAYU)

Dan Dialah yang membiarkan dua laut yang mengalir (berdampingan); yang ini tawar lagi segar dan yang lain masin lagi pahit; dan Dia jadikan antara keduanya dinding dan batas yang menghalangi.

 

وَهُوَ الَّذي مَرَجَ البَحرَينِ

Dan Dialah yang membiarkan dua laut yang mengalir (berdampingan);

Membiarkan dua laut yang berbeza sifatnya untuk bertemu. Mengalir bersebelahan.

Satu lagi tafsir, bukan mengalir bersebelahan, tapi kedua-dua jenis air itu mengalir berlainan. Ada air jenis sungai dan ada air jenis laut.

 

هٰذا عَذبٌ فُراتٌ وَهٰذا مِلحٌ أُجاجٌ

yang ini tawar lagi segar dan yang lain masin lagi pahit;

Satu air sifatnya عَذبٌ segar dan sedap – jenis sedap yang kalau kita tak dahaga pun nak minum juga. Dan kalimah فُراتٌ bermaksud ‘banyak’. Ini boleh dimaksudkan air sungai.

Dan satu lagi air mengandungi air yang tidak sedap dan rasa pahit. Ini boleh dimaksudkan air laut kerana air laut masin dan tidak boleh diminum. Tapi memang ada kelebihan kenapa air itu masin kerana di dalam laut itu banyak benda mati dan kena ada garam untuk menghilangkan bau busuk bangkai-bangkai itu. Dan Allah jadikan laut bergelora supaya bangkai-bangkat itu tidak mendap sahaja di dasar laut. Begitulah hebatnya laut itu. Kerana itu kita boleh makan hasil dari laut. Seperti sabda baginda:

“هُوَ الطَّهُورُ مَاؤُهُ، الْحِلُّ مَيْتَتُهُ”.

Laut itu bersih airnya lagi halal bangkainya.

Jadi di dunia ini ada air jenis tawar dan ada air jenis masin. Dan kedua dua air itu berlanggaran sesama sendiri. Atau, air itu mengalir bersendirian, tapi adakah mereka akan bercampur?

 

وَجَعَلَ بَينَهُما بَرزَخًا وَحِجرًا مَّحجورًا

dan Dia jadikan antara keduanya dinding dan batas yang menghalangi.

Dua jenis air itu walaupun berlanggaran atau kedua-duanya mengalir tetapi tidak bercantum kerana ada lapisan di antara keduanya. Allah adakan penghalang yang menghalang dari keduanya bercantum. Kerana kalau laut dan sungai itu memang ada batasan tanah, gunung antara keduanya. Keadaan ini juga disebut di dalam surah Rahman.

{مَرَجَ الْبَحْرَيْنِ يَلْتَقِيَانِ * بَيْنَهُمَا بَرْزَخٌ لَا يَبْغِيَانِ * فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ}

Dia membiarkan dua lautan mengalir yang keduanya kemudian bertemu, antara keduanya ada batas yang tidak dilampaui oleh masing-masing. Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan? (Ar-Rahman: 19-21)

Kenapa Allah ceritakan tentang air pula? Kerana Allah hendak memberi isyarat bahawa antara haq dan batil tidak akan bercantum dan kerana itu kita kena berhati-hati di dalam kita berurusan dengan manusia kerana ada jenis orang kafir yang pandai bermuka-muka dan kononnya mereka hendakkan kebaikan untuk kita tetapi sebenarnya tidak.

Pemisah antara kita dan mereka adalah Qur’an itu sendiri dan di awal surah ini Allah memberitahu bahawa Dia telah menurunkan ‘Furqan’ iaitu pun beza antara yang haq dan yang bathil.

Mungkin ada juga yang menggunakan ayat ini untuk menunjukkan hebatnya Qur’an kerana menceritakan tentang kejadian alam yang tentunya Nabi Muhammad sendiri tidak mengalaminya. Maknanya, baginda boleh memberitahu tentang perkara ini kerana ia adalah mukjizat yang diturunkan dari Allah. Walaupun perkara ini mungkin benar, tetapi kita bukanlah tengok perkara ini sangat kerana kita hendak mengambil pengajaran dari ayat ini dan bagaimana kita boleh mengamalkannya di dalam kehidupan kita seharian.


 

Ayat 54: Tadi disebut tentang air, dan sekarang disebut air lain pula.

وَهُوَ الَّذي خَلَقَ مِنَ الماءِ بَشَرًا فَجَعَلَهُ نَسَبًا وَصِهرًا ۗ وَكانَ رَبُّكَ قَديرًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And it is He who has created from water [i.e., semen] a human being and made him [a relative by] lineage and marriage. And ever is your Lord competent [concerning creation].

(MELAYU)

Dan Dia (pula) yang menciptakan manusia dari air lalu Dia jadikan manusia itu (punya) keturunan dan mushaharah dan adalah Tuhanmu Maha Kuasa.

 

وَهُوَ الَّذي خَلَقَ مِنَ الماءِ بَشَرًا

Dan Dia (pula) yang menciptakan manusia dari air

Dan dari jenis air yang lain iaitu air mani, kita ini dijadikan.

Atau ia juga boleh bermaksud kejadian kita ini 90% daripada tubuh kita adalah terdiri dari air.

 

فَجَعَلَهُ نَسَبًا وَصِهرًا

lalu Dia jadikan manusia itu (punya) keturunan dan mushaharah

Jadi dengan air itu Allah jadikan talian nasab sesama kita. Dan juga darinya boleh ada talian mertua dari perkahwinan. Ada beza kerana ada percampuran keluarga berdasarkan daripada darah dan ada percampuran keluarga kerana perkahwinan.

 

وَكانَ رَبُّكَ قَديرًا

dan adalah Tuhanmu Maha Kuasa.

Allah sentiasa mampu untuk melakukan apa sahaja. Allah boleh menjadikan apa sahaja dari alam ini. Di dunia ini manusia terjadi disebabkan oleh persetubuhan tetapi di akhirat kelak Allah boleh jadikan bidadari dan pelayan di syurga tanpa persetubuhan dan kehamilan pun. Allah boleh jadikan dengan QudratNya.


 

Ayat 55:

وَيَعبُدونَ مِن دونِ اللهِ ما لا يَنفَعُهُم وَلا يَضُرُّهُم ۗ وَكانَ الكافِرُ عَلىٰ رَبِّهِ ظَهيرًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But they worship rather than Allāh that which does not benefit them or harm them, and the disbeliever is ever, against his Lord, an assistant [to Satan].

(MELAYU)

Dan mereka menyembah selain Allah apa yang tidak memberi manfaat kepada mereka dan tidak (pula) memberi mudharat kepada mereka. Adalah orang-orang kafir itu penolong (syaitan untuk berbuat durhaka) terhadap Tuhannya.

 

وَيَعبُدونَ مِن دونِ اللهِ

Dan mereka menyembah selain Allah

Tapi setelah diberitahu kekuasaan dan kehebatan Allah itu, masih ada lagi manusia yang tetap nak menyembah selain dari Allah.

 

ما لا يَنفَعُهُم وَلا يَضُرُّهُم

apa yang tidak memberi manfaat kepada mereka dan tidak (pula) memberi mudharat kepada mereka. 

Apa yang mereka sembah itu tidak boleh beri manfaat pun.

Dan kalau tidak disembah pun, ilah-ilah itu tidak dapat beri mudharat pun. Kalau ada manfaat dan mudharat, bolehlah buat kira kenapa nak disembah, bukan? Tapi manfaat tak boleh diberi, mudharat pun tidak ada.

 

وَكانَ الكافِرُ عَلىٰ رَبِّهِ ظَهيرًا

Adalah orang-orang kafir itu penolong (syaitan untuk berbuat durhaka) terhadap Tuhannya.

Dan orang-orang kafir itu apabila berkenaan dengan Allah, mereka telah membelakangkan diri. Mereka tidak mahu terima, maka mereka membelakangkan diri mereka.

Juga boleh bermaksud, mereka bertolong-tolongan dalam menentang Allah. Ini kerana kalimah ظَهيرًا itu juga boleh diterjamahkan sebagai ‘tulang belakang’ dan selalu digunakan untuk mereka yang bertolongan. Dan maksudnya mereka membantu dan menolong syaitan.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 025: Furqan. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s