Tafsir Surah Furqan Ayat 6 – 11 (Kenapa Rasulullah tak kaya?)

Ayat 6: Jawap kepada syikayah. Dalam ayat sebelum ini ada tuduhan dari orang kafir yang mengatakan Nabi Muhammad sendiri yang reka Qur’an. Allah nak tegaskan yang bukan Nabi yang buat Qur’an.

قُل أَنزَلَهُ الَّذي يَعلَمُ السِّرَّ فِي السَّمٰوٰتِ وَالأَرضِ ۚ إِنَّهُ كانَ غَفورًا رَّحيمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Say, [O Muḥammad], “It has been revealed by He who knows [every] secret within the heavens and the earth. Indeed, He is ever Forgiving and Merciful.”

(MELAYU)

Katakanlah: “Al Qur’an itu diturunkan oleh (Allah) yang mengetahui rahsia di langit dan di bumi. Sesungguhnya Dia adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang”.

 

قُل أَنزَلَهُ الَّذي يَعلَمُ السِّرَّ فِي السَّمٰوٰتِ وَالأَرضِ

Katakanlah: “Al Qur’an itu diturunkan oleh (Allah) yang mengetahui rahsia di langit dan di bumi.

Bagitahu mereka yang buat macam-macam tuduhan itu bahawa yang turunkan Qur’an itu adalah Allah. Tidak ada ada selain Allah yang mengadakan Qur’an itu. Maka kenalah beri perhatian yang amat tinggi kepadanya. Janganlah kita ambil tidak tahu sahaja tentang Qur’an ini. Belajarlah tafsir Qur’an supaya kita dapat memahami apa yang Allah hendak sampaikan.

Allah sahaja yang tahu segala rahsia langit dan bumi. Dan Allah bersifat belas kepada manusia dengan memberitahu tentang ilmu ilmu ghaib dan rahsia itu kepada kita. Tapi bukan semua yang manusia tahu.

 

إِنَّهُ كانَ غَفورًا رَّحيمًا

Sesungguhnya Dia adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang”.

Tetapi ramai manusia yang tidak menghargai pemberian Allah itu. Dan ada yang menentang kebenaran yang disampaikan kepada mereka. Tetapi Allah tidak terus mengenakan azab kepada mereka dan ini telah memberi peluang kepada manusia yang melakukan kesalahan untuk bertaubat.

Allah suka untuk mengampunkan hambaNya, asalkan mereka sanggup untuk bertaubat. Ini adalah kerana Allah Maha Penyayang, Dia amat sayang kepada hamba-hambaNya. Jadi kalau sebelum itu mereka pernah mengatakan perkara yang tidak patut tentang Nabi Muhammad, mereka masih ada peluang untuk bertaubat lagi dan Allah akan terima taubat mereka.


 

Ayat 7: Ayat syikayah. Allah menceritakan apakah tuduhan dan ejekan penentang Rasulullah tentang baginda.

وَقالوا مالِ هٰذَا الرَّسولِ يَأكُلُ الطَّعامَ وَيَمشي فِي الأَسواقِ ۙ لَّولا أُنزِلَ إِلَيهِ مَلَكٌ فَيَكونَ مَعَهُ نَذيرًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And they say, “What is this messenger that eats food and walks in the markets? Why was there not sent down to him an angel so he would be with him a warner?

(MELAYU)

Dan mereka berkata: “Mengapa rasul itu memakan makanan dan berjalan di pasar-pasar? Mengapa tidak diturunkan kepadanya seorang malaikat agar malaikat itu memberikan peringatan bersama-sama dengan dia?,

 

وَقالوا مالِ هٰذَا الرَّسولِ

Dan mereka berkata: “Mengapa rasul itu

Mereka memandang rendah Nabi Muhammad kerana nampak baginda biasa sahaja. Mereka susah nak terima yang ada manusia yang nampak seperti mereka boleh dapat wahyu.

 

يَأكُلُ الطَّعامَ وَيَمشي فِي الأَسواقِ

memakan makanan dan berjalan di pasar-pasar? 

Mereka mengejek Nabi Muhammad dan menyatakan baginda tidak layak menjadi Rasulullah kerana baginda makan dan juga ada pergi ke pasar macam manusia biasa sahaja. Kerana mereka kata orang yang pergi ke pasar itu adalah kerana berhajat kepada benda dan berniaga; mereka kata: kalau benar Muhammad itu adalah Rasulullah maka apa lagi hajat yang diperlukan olehnya?

Ini adalah kata-kata dan tuduhan yang dikeluarkan oleh mereka yang inteleknya lemah dan di hujung surah ini nanti akan diajar oleh Allah bagaimana untuk menghadapi mereka yang rendah intelek ini.

 

لَّولا أُنزِلَ إِلَيهِ مَلَكٌ فَيَكونَ مَعَهُ نَذيرًا

Mengapa tidak diturunkan kepadanya seorang malaikat agar malaikat itu memberikan peringatan bersama-sama dengan dia?,

Ini lagi hujah mereka: Bukankah malaikat ada dikatakan mengajar Muhammad itu dengan wahyu, maka kenapa malaikat itu tidak terus sahaja duduk bersama dengan Muhammad itu dan sama-sama memberi peringatan kepada manusia? Makna ini sama dengan apa yang terdapat di dalam firman-Nya yang menceritakan ucapan Fir’aun:

{فَلَوْلا أُلْقِيَ عَلَيْهِ أَسْوِرَةٌ مِنْ ذَهَبٍ أَوْ جَاءَ مَعَهُ الْمَلائِكَةُ مُقْتَرِنِينَ}

Mengapa tidak dipakaikan kepadanya gelang dari emas atau malaikat datang bersama-sama dia untuk mengiringkannya? (Az-Zukhruf: 53)

Ini adalah antara hujah-hujah mereka. Ini adalah kerana mereka melihat secara luaran sahaja dan menggunakan akal mereka yang cetek untuk menolak apa yang baginda sampaikan.


 

Ayat 8: Apa lagi ejekan mereka untuk merendahkan baginda?

أَو يُلقىٰ إِلَيهِ كَنزٌ أَو تَكونُ لَهُ جَنَّةٌ يَأكُلُ مِنها ۚ وَقالَ الظّٰلِمونَ إِن تَتَّبِعونَ إِلّا رَجُلًا مَّسحورًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Or [why is not] a treasure presented to him [from heaven], or does he [not] have a garden from which he eats?” And the wrongdoers say, “You follow not but a man affected by magic.”

(MELAYU)

atau (mengapa tidak) diturunkan kepadanya perbendaharaan, atau (mengapa tidak) ada kebun baginya, yang dia dapat makan dari (hasil)nya?” Dan orang-orang yang zalim itu berkata: “Kamu sekalian tidak lain hanyalah mengikuti seorang lelaki yang kena sihir”.

 

أَو يُلقىٰ إِلَيهِ كَنزٌ

atau (mengapa tidak) diturunkan kepadanya perbendaharaan,

Mereka berhujah lagi: Kalau Allah itu Maha Kaya dan boleh beri apa-apa sahaja, maka kenapakah Nabi Muhammad tidak diberikan dengan kekayaan yang melimpah ruah? Kenapa baginda tidak ada khazanah langit dan bumi? Kenapa baginda miskin sahaja nampaknya? Kalau kaya, bolehlah tolong orang lain, bukan?

 

أَو تَكونُ لَهُ جَنَّةٌ يَأكُلُ مِنها

atau (mengapa tidak) ada kebun baginya, yang dia dapat makan dari (hasil)nya?”

Atau kenapakah Nabi Muhammad tidak diberikan dengan taman yang menjelma tiba-tiba di tengah-tengah padang pasir, kalau dikatakan Allah memang boleh buat apa saja. Kalau sudah ada tanaman itu dengan segala buah-buahan, maka tidaklah perlu baginda pergi ke pasar lagi. Tapi sekarang nampaknya baginda pergi juga ke pasar macam manusia-manusia yang lain sahaja. Tidak nampak apa bezanya dengan manusia yang lain – takkan orang begini yang dikatakan sebagai penyampai wahyu Allah?

 

وَقالَ الظّٰلِمونَ إِن تَتَّبِعونَ إِلّا رَجُلًا مَّسحورًا

Dan orang-orang yang zalim itu berkata: “Kamu sekalian tidak lain hanyalah mengikuti seorang lelaki yang kena sihir”.

Kemudian mereka kutuk orang-orang yang mengikut Nabi Muhammad dengan mengatakan yang mereka itu ikut orang yang telah kena sihir. Pada zaman itu maksud orang yang kena sihir adalah orang yang gila. Mereka kutuk para sahabat yang sudah mula ada beriman dengan baginda. Mereka kata yang beriman itu bodoh-bodoh belaka kerana beriman dengan orang gila sahaja. Mereka pun gila kerana percaya dengan apa yang dibawa oleh Muhammad itu.


 

Ayat 9: Ayat zajrun.

انظُر كَيفَ ضَرَبوا لَكَ الأَمثٰلَ فَضَلّوا فَلا يَستَطيعونَ سَبيلًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Look how they strike for you comparisons;¹ but they have strayed, so they cannot [find] a way.

  • From their own imaginations in order to deny and discredit you.

(MELAYU)

Perhatikanlah, bagaimana mereka membuat perbandingan-perbandingan tentang kamu, lalu sesatlah mereka, mereka tidak mampu (mendapatkan) jalan.

 

انظُر كَيفَ ضَرَبوا لَكَ الأَمثٰلَ

Perhatikanlah, bagaimana mereka membuat perbandingan-perbandingan tentang engkau, 

Allah kutuk penentang baginda: Allah suruh lihatlah bagaimana mereka menggunakan berbagai-bagai cara untuk menjelaskan siapakah dirimu, wahai Muhammad. Mereka mengejek-ngejek dengan memberikan berbagai-bagai nama kepada baginda. Mereka kata baginda kena sihir, baginda orang gila, baginda penyair, baginda itu dan ini.

Sampai sekarang pun ada golongan orang kafir yang kononnya melakukan kajian dan memikir-mikirkan bagaimanakah Nabi Muhammad itu boleh mengeluarkan Qur’an dan bagaimanakah cara berfikirnya dan sebagainya. Sebenarnya walaupun mereka itu orang modern, tetapi tuduhan yang mereka keluarkan itu sama sahaja seperti yang telah dikeluarkan oleh musyrikin Mekah zaman dahulu.

 

فَضَلّوا

lalu sesatlah mereka,

Mereka itu sesat, jenis sesat yang amat jauh. Ini adalah kerana mereka terus menolak untuk menerima baginda, tanpa memberikan masa untuk dengar dahulu. Dari dulu sampai sekarang, begitulah mereka yang sesat. Mereka tidak mahu dengar dahulu, tapi terus hendak tolak.

Begitulah juga dengan para penentang jalan Sunnah – macam-macam mereka kutuk dan tolak orang yang hendak mengamalkan amalan dan ajaran sunnah. Mereka kata orang itu Wahabi lah, Golongan Muda lah dan sebagainya. Mereka terus tolak, tapi dengar apakah hujah yang disampaikan. Apabila lain sahaja dengan fahaman lama mereka, maka mereka terus tolak.

 

فَلا يَستَطيعونَ سَبيلًا

mereka tidak mampu (mendapatkan) jalan.

Mereka hendak melawan sangat Rasulullah dan Qur’an itu dan cuba memikirkan berbagai-bagai alasan untuk menolak keduaduanya, sampaikan mereka itu telah jauh sangat daripada kebenaran dan tidak akan dapat kembali lagi. Ini kerana apabila mereka terus menolak dan berterusan menolak, maka Allah telah tutup hati mereka untuk menerima iman. Ini dinamakan Khatmul Qalbi.


 

Ayat 10: Ini adalah i’dah (pengulangan) kepada Dakwa Surah. Maknanya kita sudah masuk ke bahagian kedua.

تَبارَكَ الَّذي إِن شاءَ جَعَلَ لَكَ خَيرًا مِّن ذٰلِكَ جَنّٰتٍ تَجري مِن تَحتِهَا الأَنهٰرُ وَيَجعَل لَّكَ قُصورًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Blessed is He who, if He willed, could have made for you [something] better than that – gardens beneath which rivers flow – and could make for you palaces.

(MELAYU)

Maha Berkat (Allah) yang jika Dia menghendaki, nescaya dijadikan-Nya bagimu yang lebih baik dari yang demikian, (yaitu) syurga-syurga yang mengalir sungai-sungai di bawahnya, dan dijadikan-Nya (pula) untukmu istana-istana.

 

تَبارَكَ الَّذي إِن شاءَ جَعَلَ لَكَ خَيرًا مِّن ذٰلِكَ

Maha Berkat (Allah) yang jika Dia menghendaki, nescaya dijadikan-Nya bagimu yang lebih baik dari yang demikian, 

Mahal berkat Allah – bermaksud Allah sahaja yang mempunyai berkat dan menentukan siapakah yang layak untuk dapat berkat. Jadi kalau kita mahukan berkat, maka kita kena harapkan dari Allah. Bukannya dari tok guru, dari barang peninggalan itu dan ini, dari capal baginda dan sebagainya. Itu semua adalah cara yang salah dan bodoh.

Sebelum ini telah disebut yang penentang baginda semasa di Mekah mengejek baginda kerana makan dan pergi ke pasar sama macam orang lain; mereka juga mengejek – kenapa baginda tidak harta yang banyak dan kebun yang indah-indah?

Allah beritahu dalam ayat ini yang jikalau Allah mahu, Allah boleh berikan lebih lagi dari apa yang mereka katakan seperti emas dan juga taman itu kerana Allah memang boleh beri lebih banyak lagi. Tidak ada masalah kalau Allah nak bagi.

 

جَنّٰتٍ تَجري مِن تَحتِهَا الأَنهٰرُ

(yaitu) syurga-syurga yang mengalir sungai-sungai di bawahnya, 

Allah boleh sahaja berikan taman yang mengalir di bawahnya sungai-sungai kepada baginda. Allah boleh berikan semasa di dunia lagi.

Dan memang Allah akan jadikan untuk baginda syurga yang mengalir air di bawahnya. Tapi itu akan diberi di akhirat kelak, bukannya di dunia.

Tetapi Allah hendak memberitahu yang jikalau Allah kehendaki Allah boleh berikan semua itu kepada baginda semasa baginda hidup lagi.

 

وَيَجعَل لَّكَ قُصورًا

dan dijadikan-Nya (pula) untukmu istana-istana.

Allah boleh jadikan istana untuk baginda, tidak ada masalah bagi Allah. Tapi Allah tidak berikan kepada baginda mahligai-mahligai tinggi itu semasa baginda di dunia, tapi akan diberikan di akhirat kelak.


 

Ayat 11:

بَل كَذَّبوا بِالسّاعَةِ ۖ وَأَعتَدنا لِمَن كَذَّبَ بِالسّاعَةِ سَعيرًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But they have denied the Hour, and We have prepared for those who deny the Hour a Blaze.

(MELAYU)

Bahkan mereka mendustakan hari kiamat. Dan Kami menyediakan neraka yang menyala-nyala bagi siapa yang mendustakan hari kiamat.

 

بَل كَذَّبوا بِالسّاعَةِ

Bahkan mereka mendustakan hari kiamat.

Mereka itu amat teruk kerana mereka bukan sahaja menolak tauhid tetapi dalam keberkatan, tapi mereka juga menolak adanya hari kiamat dan akhirat. Mereka tidak percaya yang manusia akan dibangkitkan semula pada Hari Akhirat nanti.

 

وَأَعتَدنا لِمَن كَذَّبَ بِالسّاعَةِ سَعيرًا

Dan Kami menyediakan neraka yang menyala-nyala bagi siapa yang mendustakan hari kiamat.

Allah beri ancaman yang mereka yang tidak percaya kepada Hari Akhirat itu akan dimasukkan ke dalam api neraka yang menyala-nyala dan dalam ayat seterusnya nanti Allah memberikan penerangan lanjut tentang api itu.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 025: Furqan. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s