Tafsir Surah an-Nur Ayat 5 – 10 (Hukum Li’an)

Ayat 5: Di dalam ayat sebelum ini telah disebut tentang hukuman kepada mereka yang menuduh perempuan baik telah berzina. Ini adalah pengecualian kepada hukuman berat dari Allah itu. Mereka kena bertaubat.

إِلَّا الَّذينَ تابوا مِن بَعدِ ذٰلِكَ وَأَصلَحوا فَإِنَّ اللهَ غَفورٌ رَّحيمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Except for those who repent thereafter and reform, for indeed, Allāh is Forgiving and Merciful.

(MELAYU)

kecuali orang-orang yang bertaubat sesudah itu dan memperbaiki (dirinya), maka sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

 

إِلَّا الَّذينَ تابوا مِن بَعدِ ذٰلِكَ

kecuali orang-orang yang bertaubat sesudah itu

Hukuman teruk dijanjikan kepada mereka kecuali jikalau mereka telah bertaubat. Allah maha pengampun dan masih lagi boleh menerima taubat hambaNya yang telah berdosa asalkan mereka ikhlas dalam taubat mereka itu.

 

وَأَصلَحوا

dan memperbaiki

Bukan sahaja mereka kena bertaubat tapi mereka kena menunjukkan yang mereka telah cuba melakukan perbaikan. Mereka kena ubah perangai mereka dan menarik balik tuduhan mereka. Maka bolehlah mereka diterima kembali ke dalam masyarakat.

Ulama berselisih pendapat tentang apakah yang dimaafkan dari orang itu? Kerana sebelum ini telah disebut, kesan dari qozaf ada tiga:

  • Pertama, dikenai hukuman dera sebanyak lapan puluh kali.
  • Kedua, kesaksiannya tidak dapat diterima buat selama-lamanya.
  • Ketiga, dicap sebagai orang fasik dan bukan orang adil, baik menurut Allah maupun menurut manusia.

Maka manakah yang diselamatkan? Adakah ketiga-tiganya sekali atau sebahagiannya sahaja? Ulama berselisih tentang perkara ini:

  1. Imam Malik, Imam Ahmad, dan Imam Syafie berpendapat bahawa jika orang yang bersangkutan telah bertaubat, maka kesaksiannya dapat diterima kembali dan terhapuslah sifat fasik dari dirinya.
  2. Imam Abu Hanifah mengatakan, sesungguhnya yang dimaafkan hanyalah jumlah yang terakhir saja (sifat fasik itu). Kerana itu, menurutnya terhapuslah kedudukan fasik bila yang bersangkutan bertaubat (setelah menjalani hukuman hadd), sedangkan kesaksiannya tetap ditolak untuk selamanya. Orang yang berpendapat demikian dari kalangan ulama Salaf ialah Qadi Syuraih, Ibrahim An-Nakha’i, Sa’id ibnu Jubair, Mak-hul, dan Abdur Rahman ibnu Zaid ibnu Jabir.
  3. Asy-Sya’bi dan Ad-Dahhak mengatakan bahawa kesaksiannya tetap tidak dapat diterima, sekalipun telah bertaubat, kecuali jika dia mengakui bahawa tuduhan yang dilancarkannya dahulu adalah bohong semata, maka barulah dapat diterima kesaksiannya (di masa mendatang).

 

فَإِنَّ اللهَ غَفورٌ رَّحيمٌ

maka sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

Allah sanggup menerima taubat hambaNya. Kerana Allah sanggup? Kerana Allah Maha Penyayang. Allah kasih kepada hambaNya dan kalau mereka sanggup bertaubat, maka Allah sanggup terima.


 

Ayat 6: Ini adalah hukum yang keempat iaitu apabila suami isteri duduk sesama sendiri tidak dan tidak ada saksi atas perzinaan. Ini dipanggil hukum li’an.

وَالَّذينَ يَرمونَ أَزوٰجَهُم وَلَم يَكُن لَّهُم شُهَداءُ إِلّا أَنفُسُهُم فَشَهٰدَةُ أَحَدِهِم أَربَعُ شَهٰدٰتٍ بِاللهِ ۙ إِنَّهُ لَمِنَ الصّٰدِقينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And those who accuse their wives [of adultery] and have no witnesses except themselves – then the witness of one of them¹ [shall be] four testimonies [swearing] by Allāh that indeed, he is of the truthful.

  • The husbands who have been betrayed.

(MELAYU)

Dan orang-orang yang menuduh isterinya (berzina), padahal mereka tidak ada mempunyai saksi-saksi selain diri mereka sendiri, maka persaksian orang itu ialah empat kali bersumpah dengan nama Allah, sesungguhnya dia adalah termasuk orang-orang yang benar.

 

وَالَّذينَ يَرمونَ أَزوٰجَهُم

Dan orang-orang yang menuduh isterinya

Dan ini pula adalah hukum berkenaan seorang suami yang menuduh isterinya telah berzina. Islam juga ada penyelesaian untuk masalah ini.

 

وَلَم يَكُن لَّهُم شُهَداءُ إِلّا أَنفُسُهُم

padahal mereka tidak ada mempunyai saksi-saksi selain diri mereka sendiri,

Dan suami tidak dapat membawa empat orang saksi yang nampak isterinya berzina. Dan memang susah untuk dilakukan kerana perkara itu selalunya terjadi di dalam rumahnya sendiri. Mungkin isterinya itu melakukan kesalahan itu di rumah dan dia sendiri yang tahu. Mungkin dia balik rumah awal dari yang sepatutnya dan dia terserempak isterinya itu sedang melakukan perbuatan terkutuk itu.

 

فَشَهٰدَةُ أَحَدِهِم أَربَعُ شَهٰدٰتٍ بِاللهِ

maka persaksian orang itu ialah empat kali bersumpah dengan nama Allah,

Jalan keluar bagi suami yang sebegini adalah dengan bersumpah dengan nama Allah sebanyak empat kali. Ini adalah ganti kepada empat orang saksi itu.

 

إِنَّهُ لَمِنَ الصّٰدِقينَ

sesungguhnya dia adalah termasuk orang-orang yang benar.

Dia kena bersumpah dengan nama dan mengatakan yang percakapannya itu adalah benar. Bahawa memang dia sendiri nampak yang isterinya berzina.


 

Ayat 7:

وَالخٰمِسَةُ أَنَّ لَعنَتَ اللهِ عَلَيهِ إِن كانَ مِنَ الكٰذِبينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And the fifth [oath will be] that the curse of Allāh be upon him if he should be among the liars.

(MELAYU)

Dan (sumpah) yang kelima: bahwa laknat Allah atasnya, jika dia termasuk orang-orang yang berdusta.

 

Dan dia kena tambah dengan persaksian yang kelima, iaitu dia kena kata biarlah laknat Allah ke atas dirinya jikalau dia telah menipu. Maka ini bukanlah perkata main-main kerana kalau dia menipu, dia memang akan kena laknat Allah.

Dan ini kena dilakukan di khalayak ramai. Biar semua orang nampak. Atau di hadapan hakim iaitu di mahkamah.

Apabila dia telah melakukan perkara ini, maka dia selamat daripada dikenakan dengan hukuman qozaf kerana dia telah bersumpah. Kalau orang lain yang tuduh begitu tanpa bawa saksi, maka mereka boleh dikenakan dengan hukum Qozaf iaitu 80 kali sebatan.

Kesan dari perkara ini: Jika si suami telah menyatakan sumpah li’an-nya itu, maka isteri yang dituduhnya berbuat zina itu secara otomatik terceraikan darinya secara ba’in (tidak boleh rujuk lagi), menurut pendapat Imam Syafie dan sejumlah banyak orang dari kalangan ulama. Kemudian bekas isterinya itu haram baginya untuk selama-lamanya, dan si suami melunasi mahar isterinya, dan bekas isterinya itu akan dikenakan dengan hukuman zina (rejam sampai mati).


 

Ayat 8: Ini adalah jawapan balas dari isteri itu kalau dia hendak menolak tuduhan suaminya itu

وَيَدرَأُ عَنهَا العَذابَ أَن تَشهَدَ أَربَعَ شَهٰدٰتٍ بِاللهِ ۙ إِنَّهُ لَمِنَ الكٰذِبينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But it will prevent punishment from her if she gives four testimonies [swearing] by Allāh that indeed, he is of the liars.

(MELAYU)

Isterinya itu dihindarkan dari hukuman oleh sumpahnya empat kali atas nama Allah sesungguhnya suaminya itu benar-benar termasuk orang-orang yang dusta.

وَيَدرَأُ عَنهَا العَذابَ أَن تَشهَدَ أَربَعَ شَهٰدٰتٍ بِاللهِ

Isterinya itu dihindarkan dari hukuman oleh sumpahnya empat kali atas nama Allah 

Dan ada jalan keluar bagi isteri yang dituduh itu iaitu dengan bersumpah atas nama Allah sebanyak empat kali juga dengan mengatakan yang suaminya itu adalah pembohong. Kerana jikalau tidak bersumpah, maka itu bermaksud yang suaminya itu benar dan dia boleh dikenakan dengan hukum rejam.

 

إِنَّهُ لَمِنَ الكٰذِبينَ

sesungguhnya suaminya itu benar-benar termasuk orang-orang yang dusta.

Dia kena kata begini: Sesungguhnya suami saya telah berdusta di dalam tuduhan zina terhadap saya.


 

Ayat 9:

وَالخٰمِسَةَ أَنَّ غَضَبَ اللهِ عَلَيها إِن كانَ مِنَ الصّٰدِقينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And the fifth [oath will be] that the wrath of Allāh be upon her if he was of the truthful.

(MELAYU)

dan (sumpah) yang kelima: bahwa murka Allah atasnya jika suaminya itu termasuk orang-orang yang benar.

 

Dan sumpah yang kelima, isteri itu juga kena mengatakan biarlah murka Allah ke atas dirinya jikalau suaminya itu adalah orang yang benar.

Jikalau isterinya telah bersumpah begitu maka hukuman rejam tidak dapat dijalankan terhadap isteri itu.

Dalam kes ini maka biarkanlah mereka dengan tidak dikenakan sebarang hukuman dan biarlah Allah sahaja yang menentukan siapakah di antara mereka berdua itu yang berkata benar atau telah menipu.

Jadi bukanlah Islam ini hendak menghukum manusia di dunia sahaja kerana kadang-kadang hukuman itu hanya boleh dilakukan di akhirat dengan Allah sahaja. Kita kena sedar bahawa kehidupan kita bukan hanya di dunia sahaja dan ada kehidupan yang lebih kekal abadi di akhirat kelak. Kalau mereka sanggup menipu di dunia, maka mereka akan kena balasannya di akhirat kelak.


 

Ayat 10:

وَلَولا فَضلُ اللهِ عَلَيكُم وَرَحمَتُهُ وَأَنَّ اللهَ تَوّابٌ حَكيمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And if not for the favor of Allāh upon you and His mercy…¹ and because Allāh is Accepting of repentance and Wise.

  • The phrase omitted is estimated to be “…you would have surely been punished, destroyed or scandalized,” or “…you would have suffered many difficult situations.”

(MELAYU)

Dan andaikata tidak ada kurnia Allah dan rahmat-Nya atas dirimu dan (andaikata) Allah bukan Penerima Taubat lagi Maha Bijaksana, (niscaya kamu akan mengalami kesulitan-kesulitan).

 

وَلَولا فَضلُ اللهِ عَلَيكُم وَرَحمَتُهُ

Dan andaikata tidak ada kurnia Allah dan rahmat-Nya atas dirimu

Potongan ayat ini tidak penuh dan tergantung ayatnya. Jadi kalau kita sambung penuh: Kerana jikalau tidak ada Kurnia dan rahmat ke atasmu, maka tentunya perkara buruk akan terjadi.

Tidak disenut perkara itu kerana ianya amat buruk sampaikan tidak patut dinyatakan.

Maka hukuman yang Allah telah tetapkan kepada kita ini adalah kebaikan kepada kita sebenarnya. Ianya untuk mengatur kehidupan kita supaya jadi baik. Manusia tanpa undang-undang memang tidak akan terkawal.

Dan tanpa kawalan, maka akan rosak binasalah kehidupan manusia entah jadi apa. Maka undang-undang Allah adalah kebaikan dan rahmat untuk kita. Ianya adalah kurniaan yang amat besar. Maka kenalah kita belajar dan taat kepadanya.

 

وَأَنَّ اللهَ تَوّابٌ حَكيمٌ

Dan sesungguhya Allah adalah Penerima Taubat lagi Maha Bijaksana, 

Kalau telah buat kesalahan, Allah masih sanggup untuk terima taubat hambaNya.

Dan Allah Maha Bijaksana untuk mengatur kehidupan manusia. Undang-undang yang diberikan ini datangnya dari Allah yang menjadikan kita, maka Dia tahu apa yang baik buat kita. Jangan kita persoalkan.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 024: an-Nur. Bookmark the permalink.

One Response to Tafsir Surah an-Nur Ayat 5 – 10 (Hukum Li’an)

  1. Pingback: Tafsir Surah an-Nur Ayat 5 – 10 (Hukum Li’an)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s