Tafsir Surah Mukminoon Ayat 83 – 89 (Musyrikin Mekah kenal Allah)

Ayat 83: Dalam ayat sebelum ini telah disebut bagaimana Musyrikin Mekah menolak kebangkitan semula. Kerana mereka kata, nanti dah jadi tulang, takkan boleh hidup semula? Ini adalah sambungan hujah mereka.

لَقَد وُعِدنا نَحنُ وَءآباؤُنا هٰذا مِن قَبلُ إِن هٰذا إِلّا أَسٰطيرُ الأَوَّلينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

We have been promised this, we and our forefathers, before; this is not but legends of the former peoples.”

(MELAYU)

Sesungguhnya kami dan bapak-bapak kami telah diberi ancaman (dengan) ini dahulu, ini tidak lain hanyalah dongengan orang-orang dahulu kala!”.

 

لَقَد وُعِدنا نَحنُ وَءآباؤُنا هٰذا مِن قَبلُ

Sesungguhnya kami dan bapak-bapak kami telah diberi ancaman (dengan) ini dahulu,

Lihatlah bagaimana sebenarnya musyrikin Mekah itu mengaku yang mereka pernah dengar tentang kisah-kisah kebangkitan semula itu dari tok nenek mereka. Maknanya bukanlah mereka tak pernah dengar. Mereka macam pernah dengar, tetapi mereka tidak mempercayainya langsung.

 

إِن هٰذا إِلّا أَسٰطيرُ الأَوَّلينَ

ini tidak lain hanyalah dongengan orang-orang dahulu kala!”.

Mereka mengatakan itu semua adalah kisah-kisah dongeng belaka yang tidak boleh dipercayai. Mereka anggap ia sebagai kisah dongeng sahaja yang hanya disebut orang dan tidak boleh dipercayai. Kalimah أَسٰطيرُ ini dari katadasar س ط ر yang menjadi ustur. Dari ustur diambil oleh orang Barat menjadi story iaitu cerita, kisah dan dongeng.


 

Ayat 84: Ayat dalil aqli iktirafi. Allah suruh tanya kepada musyrikin Mekah itu beberapa soalan.

قُل لِّمَنِ الأَرضُ وَمَن فيها إِن كُنتُم تَعلَمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Say, [O Muḥammad], “To whom belongs the earth and whoever is in it, if you should know?”

(MELAYU)

Katakanlah: “Kepunyaan siapakah bumi ini, dan semua yang ada padanya, jika kamu mengetahui?”

 

Allah suruh tanya kepada mereka siapakah yang memiliki alam ini jika mereka mengetahui.

Soalan ini ditanya kepada mereka kerana musyrikin Mekah itu manusia yang kenal agama. Mereka bukannya langsung tidak tahu apa-apa. Ada perkara agama juga yang mereka tahu. Kerana jangan lupa yang Nabi mereka dahulu adalah Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail. Jadi adalah pengetahuan yang sampai juga kepada mereka.


 

Ayat 85: Kalau ditanya soalan itu kepada mereka, tentu inilah jawapan orang Mekah itu.

سَيَقولونَ ِللهِ ۚ قُل أَفَلا تَذَكَّرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They will say, “To Allāh.” Say, “Then will you not remember?”

(MELAYU)

Mereka akan menjawab: “Kepunyaan Allah”. Katakanlah: “Maka apakah kamu tidak ingat?”

 

سَيَقولونَ ِللهِ

Mereka akan menjawab: “Kepunyaan Allah”.

Tentu mereka akan jawap yang bumi ini adalah milik Allah taala. Ini kerana mereka memang kenal Allah sebagai pencipta dan Tuhan alam ini. Maka tentulah mereka akan jawap begini.

Mungkin ada yang hairan bagaimana musyrikin Mekah boleh terima Allah ssbagai Tuhan pula. Ini bukan perkara yang pelik. Musyrikin Mekah bukannya tidak terima Allah sebagai Tuhan. Mereka memang kenal Allah sebagai pencipta. Akan tetapi mereka dipanggil ‘musyrikin’ kerana pada mereka, ada ilah lagi selain Allah seperti Nabi, wali dan malaikat. Ini seperti yang disebut dalam ayat yang lain:

{مَا نَعْبُدُهُمْ إِلا لِيُقَرِّبُونَا إِلَى اللَّهِ زُلْفَى}

“Kami tidak menyembah mereka (berhala-berhala) melainkan . supaya mereka mendekatkan kami kepada Allah dengan sedekat-dekatnya.” (Az-Zumar: 3)

Malangnya, beginilah juga akidah kebanyakan masyarakat Islam di dunia. Mereka kenal Allah sebagai Tuhan dan Nabi Muhammad sebagai Rasul, tapi mereka ada fahaman salah tentang ilah dan tentang Allah. Maka kalau diperhatikan, tidak banyak beza pun akidah masyarakat Arab jahiliyah dengan masyarakat Islam sekarang. Iaitu mereka yang tidak kenal wahyu dan tidak belajar wahyu.

Maka lihatlah bagaimana musyrikin Mekah sendiri mengatakan yang Allah memang memiliki alam ini dan ini mengajar kita bahawa orang yang percaya kepada Allah masih boleh menjadi kafir dan masih  boleh menjadi musyrik. Ini kerana ada salah faham dalam diri mereka tentang Allah. Beginilah kalau jauh dari wahyu.

 

قُل أَفَلا تَذَكَّرونَ

Katakanlah: “Maka apakah kamu tidak ingat?”

Ini adalah ayat dalil i’tirafi. Maksudnya mereka dah iktiraf dah sebahagian dari agama. Kerana memang Allah pemilik alam ini. Maka kalau mereka dah terima, maka tanya kepada mereka bagaimana mereka tidak boleh mengingati Allah dan taat kepadaNya pula?

Nota: Musyrikin Mekah memang kenal nama Allah. Maka mereka akan sebut nama Allah kalau ditanya soalan ini. Tapi bagaimana dengan orang kafir yang lain?

Sebenarnya orang kafir lain seperti Buddha dan Hindu pun kenal Tuhan juga. Cuma mereka tidaklah sebut nama Allah. Mereka akan sebut: Tuhan yang satu. Mereka tahu ada entiti yang menjadikan alam ini. Buddha dan dewa-dewa orang Hindu itu hanyalah wasilah sahaja untuk menyampaikan mereka kepada Tuhan yang satu itu.


 

Ayat 86: Soalan yang kedua pula. Tadi soalan tentang dunia, sekarang tentang alam langit pula.

قُل مَن رَّبُّ السَّمٰوٰتِ السَّبعِ وَرَبُّ العَرشِ العَظيمِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Say, “Who is Lord of the seven heavens and Lord of the Great Throne?”

(MELAYU)

Katakanlah: “Siapakah Yang Empunya langit yang tujuh dan Yang Empunya ‘Arsy yang besar?”

 

Tanya lagi kepada mereka: siapakah Rabb? Rabb maksudnya Allah yang menjadikan dan memelihara alam ini. Maknanya semua perkara dalam alam ini Allah yang jadikan dan Allah yang mengurus. Dan Allah mengurus alam ini dari ArashNya yang besar itu.


 

Ayat 87: Sekali lagi mereka akan iktiraf Allah sebagai Rabb.

سَيَقولونَ ِلِلهِ ۚ قُل أَفَلا تَتَّقونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They will say, “[They belong] to Allāh.” Say, “Then will you not fear Him?”

(MELAYU)

Mereka akan menjawab: “Kepunyaan Allah”. Katakanlah: “Maka apakah kamu tidak bertakwa?”

 

سَيَقولونَ ِلِلهِ ۚ

Mereka akan menjawab: “Kepunyaan Allah”. 

Mereka masih tetap menjawap yang Tuhan kepada alam ini adalah Allah.

 

قُل أَفَلا تَتَّقونَ

Katakanlah: “Maka apakah kamu tidak bertakwa?”

Dan tanya kembali kepada mereka kalau begitu kenapa mereka tidak bertakwa, iaitu melakukan sesuatu yang dapat menyelamatkan diri mereka? Kerana taqwa itu salah satu maksudnya adalah ‘takut’ (iaitu takut kepada Allah dan azabNya). Kalau dah takut, maka kenalah lakukan sesuatu.

Kalau takut dengan manusia atau binatang, kita akan lari, bukan? Tapi dengan Allah kita tak lari dari Allah, sebaliknya kita kena dekatkan diri kita dengan Allah. Maka kenalah kenal Allah supaya dapat dekatkan diri denganNya. Dan nak kenal Allah dari mana lagi kalau bukan dengan Qur’an?

Dan apabila sudah kenal Allah maka kenalah kenal hukum Allah. Apakah yang Allah suruh dan larang? Maka kena belajar syariat Allah kalau begitu. Dan kena mulakan dengan belajar tafsir Qur’an dan sunnah Nabi dari hadis yang sahih.


 

Ayat 88: Soalan yang ketiga pula. Allah suruh tanya lagi. Ini akan bongkarkan apa yang ada dalam hati mereka.

قُل مَن بِيَدِهِ مَلَكوتُ كُلِّ شَيءٍ وَهُوَ يُجيرُ وَلا يُجارُ عَلَيهِ إِن كُنتُم تَعلَمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Say, “In whose hand is the realm of all things – and He protects while none can protect against Him – if you should know?”

(MELAYU)

Katakanlah: “Siapakah yang di tangan-Nya berada kekuasaan atas segala sesuatu sedang Dia melindungi, tetapi tidak ada yang dapat dilindungi dari (azab)-Nya, jika kamu mengetahui?”

 

قُل مَن بِيَدِهِ مَلَكوتُ كُلِّ شَيءٍ

Katakanlah: “Siapakah yang di tangan-Nya berada kekuasaan atas segala sesuatu

مَلَكوتُ bermaksud kuasa mengurus dan mentadbir segala sesuatu. Alam langit dan bumi ini semua dalam kawalan Allah (dalam tangan Allah).

 

وَهُوَ يُجيرُ وَلا يُجارُ عَلَيهِ

sedang Dia melindungi, tetapi tidak ada yang dapat dilindungi dari (azab)-Nya,

يُجيرُ bermaksud ‘memberi perlindungan’. Allah yang memberi perlindungan dan Allah tidak memerlukan perlindungan.

Dan tidak ada sesiapa yang dapat melindungi dari Allah. Apabila Allah tangkap maka tidak ada sesiapa pun yang boleh melepaskan orang itu.

 

إِن كُنتُم تَعلَمونَ

jika kamu mengetahui?”

Cubalah jawap wahai musyrikin Mekah kalau kamu mengetahui.

Jawablah wahai manusia kalau kamu ada ilmu.


 

Ayat 89: Maka inilah jawapan mereka.

سَيَقولونَ ِللهِ ۚ قُل فَأَنّىٰ تُسحَرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They will say, “[All belongs] to Allāh.” Say, “Then how are you deluded?”

(MELAYU)

Mereka akan menjawab: “Kepunyaan Allah”. Katakanlah: “(Kalau demikian), maka dari jalan manakah kamu ditipu?”

 

سَيَقولونَ ِللهِ

Mereka akan menjawab: “Kepunyaan Allah”.

Sekali lagi mereka akan jawap dengan mengatakan Allahlah yang mempunyai kuasa penuh. Dan ini memberi isyarat bahawa mereka juga percaya kepada Allah dan pada mereka, mereka sangka yang hanya percaya sahaja sudah cukup.

Begitulah, ada manusia yang tak beramal ibadat dengan cara Islam, tapi mereka kata mereka ‘spiritual’ seolah-olah itu sudah cukup.

Dan ada juga orang Muslim sendiri yang menentang hukum Allah contohnya tidak tutup aurat, tapi bila kita tegur dia, dia jawap: apa kau ingat aku tak percaya Allah kah?! Dalam hati aku mana kau tahu!!

Itu adalah alasan sahaja. Lihatlah bagaimana musyrikin Mekah itu kenal Allah dan mereka tidak menolak pun yang Allah memiliki alam dan mengurus alam ini. Tapi lihatlah mereka dipanggil ‘musyrik’ kerana kesalahan mereka.

 

قُل فَأَنّىٰ تُسحَرونَ

Katakanlah: “(Kalau demikian), maka dari jalan manakah kamu ditipu?”

Maka Allah diri Nabi Muhammad tanya mereka: dah tahu semua itu, tapi macam mana lagi kami boleh tertipu? Kenapa senang sangat kamu kena tipu?

Kalimah yang digunakan adalah تُسحَرونَ dari katadasar س ح ر yang darinya juga kalimah sihir dijadikan. Kerana kalau orang kena sihir, kadangkala salah satu cara adalah untuk mengelabui mata mangsa dimana mereka nampak perkara yang tiada atau bagi tak nampak perkara yang ada. Maka itu maksudnya orang itu telah ditipu.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Mutiara al-Qur’an

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 023: Mukminoon. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s