Tafsir Surah Hajj Ayat 56 – 59 (Balasan kepada Muhajireen)

Ayat 56:

المُلكُ يَومَئِذٍ ِللهِ يَحكُمُ بَينَهُم ۚ فَالَّذينَ آمَنوا وَعَمِلُوا الصّٰلِحٰتِ في جَنّٰتِ النَّعيمِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[All] sovereignty that Day is for Allāh;¹ He will judge between them. So they who believed and did righteous deeds will be in the Gardens of Pleasure.

  • None will compete with Him for authority at that time.

(MELAYU)

Kekuasaan di hari itu ada pada Allah, Dia memberi keputusan di antara mereka. Maka orang-orang yang beriman dan beramal saleh adalah di dalam syurga yang penuh kenikmatan.

 

المُلكُ يَومَئِذٍ ِللهِ يَحكُمُ بَينَهُم

Kekuasaan di hari itu ada pada Allah, Dia memberi keputusan di antara mereka.

Pada hari kiamat itu akan jelas nyata bahawa kekuasaan penuh adalah milik Allah. Mungkin pada dunia ini ramai manusia yang sangka mereka ada kuasa walaupun sebenarnya tidak, tetapi di akhirat kelak mereka pasti akan mengaku bahawa Allah sahaja yang Maha berkuasa.

Allah akan buat hukum secara amali di akhirat kelak kerana hukum secara teori sudah diberikan di dalam wahyu dan penghukuman di akhirat itu hanyalah secara amali sahaja. Maka kita kenalah tengok wahyu untuk tahu mana betul dan mana salah. Jangan di akhirat kelak baru tahu.

 

فَالَّذينَ آمَنوا وَعَمِلُوا الصّٰلِحٰتِ في جَنّٰتِ النَّعيمِ

Maka orang-orang yang beriman dan beramal saleh adalah di dalam syurga yang penuh kenikmatan.

Setelah dibuat hukuman secara amali itu, mereka yang beriman sempurna dan beramal dengan amalan soleh dan sunnah akan dimasukkan ke dalam syurga. Semoga kita termasuk golongan ini.


 

Ayat 57: Ayat takhwif ukhrawi. Kalau yang beriman dan beramal soleh masuk syurga, yang kafir masuk mana?

وَالَّذينَ كَفَروا وَكَذَّبوا بِئايٰتِنا فَأُولٰئِكَ لَهُم عَذابٌ مُّهينٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And they who disbelieved and denied Our signs – for those there will be a humiliating punishment.

(MELAYU)

Dan orang-orang yang kafir dan mendustakan ayat-ayat Kami, maka bagi mereka azab yang menghinakan.

 

وَالَّذينَ كَفَروا وَكَذَّبوا بِئايٰتِنا

Dan orang-orang yang engkar dan mendustakan ayat-ayat Kami,

Kita tulis ‘engkar’ dan bukan kafir kerana nak meluaskan maknanya. Supaya jangan ada salah faham: yang masuk neraka orang buka Islam sahaja. Kita kena faham yang kalau dilahirkan dalam keluarga Islam, nama pun Islam dan buat amal ibadat seperti solat dan puasa belum tentu masuk syurga lagi.

Kalau seseorang itu mengaku Muslim tapi dalam masa yang sama dia mendusta am ayat-ayat Allah, wahyu Qur’an dan hadis, mereka itu tidak selamat juga. Berapa ramai umat Islam sendiri yang tolak wahyu? Mereka tak belajar tafsir Qur’an dan kerana jahil wahyu maka mereka tolak ajaran tauhid yang ada dalam Qur’an. Dan apabila ada pendakwah tauhid datang kepada mereka dan memberitahu makna-makna dari ayat Qur’an, mereka bantah. Maka kerana mereka bantah lah yang menyebabkan mereka jadi kufur.

Maka perkata ini bukan main-main. Maka janganlah kita ambil ringan perkara ini. Kalau tidak setuju, janganlah terus tolak tapi dengarlah dulu.

 

فَأُولٰئِكَ لَهُم عَذابٌ مُّهينٌ

maka bagi mereka azab yang menghinakan.

Bagi mereka hanya ada azab yang menghinakan untuk mereka. Alangkah malangnya kalau dah lahir dalam keluarga Islam, tapi akhirnya masuk neraka!


 

Ayat 58: Ayat ini ada berkaitan dengan jihad iaitu selepas kebenaran jihad diberikan kepada umat Islam. Apabila umat Islam sudah menjalankan jihad, maka daerah umat Islam akan bertambah luas dan daerah kufur akan semakin kecil. Begitulah keadaan di Madinah dimana asalnya negara Islam hanya kecil sahaja tetapi ia telah berkembang dan semakin besar apabila umat Islam menjalankan jihad.

وَالَّذينَ هاجَروا في سَبيلِ اللهِ ثُمَّ قُتِلوا أَو ماتوا لَيَرزُقَنَّهُمُ اللهُ رِزقًا حَسَنًا ۚ وَإِنَّ اللهَ لَهُوَ خَيرُ الرّٰزِقينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And those who emigrated for the cause of Allāh and then were killed or died – Allāh will surely provide for them a good provision. And indeed, it is Allāh who is the best of providers.

(MELAYU)

Dan orang-orang yang berhijrah di jalan Allah, kemudian mereka dibunuh atau mati, benar-benar Allah akan memberikan kepada mereka rezeki yang baik (syurga). Dan sesungguhnya Allah adalah sebaik-baik pemberi rezeki.

 

وَالَّذينَ هاجَروا في سَبيلِ اللهِ

Dan orang-orang yang berhijrah di jalan Allah,

Allah memuji mereka yang berhijrah di jalan Allah. Apabila daerah umat Islam sudah banyak maka menjadi kewajipan bagi umat Islam untuk berhijrah pergi ke tempat-tempat kediaman umat Islam yang lain. Maka khalifah Islam kena pastikan ada daerah Islam yang luas. Supaya senang untuk beramal dengan amalan Islam.

Mereka sanggup untuk meninggalkan kampung halaman mereka, harta dan kaum kerabat mereka kerana hendak menjaga agama. Kerana kalau tempat tinggal mereka tidak dapat hendak beramal agama Islam, maka hendaklah meninggalkan tempat tinggal. Kerana agama yang lebih penting dari tempat tinggal yang disayangi. Begitulah yang dilakukan oleh para sahabat yang berada di Mekah. Kerana Mekah bukan lagi tempat yang selamat untuk mereka mengamalkaan agama Islam.

 

ثُمَّ قُتِلوا أَو ماتوا

kemudian mereka dibunuh atau mati, 

Disebut mereka yang dibunuh dalam ayat ini. Tapi waktu ayat ini diturunkan, umat Islam berhijrah dari Mekah ke Madinah, bukan? Kalau begitu bukankah sudah tidak ada yang dibunuh? Memang mereka sudah berhijrah tapi Allah hendak memberi isyarat bahawa ada peperangan yang akan berlaku. Jadi akan ada yang akan mati dalam peperangan.

Dan mungkin semasa dalam perjalanan hijrah itu, ada yang mati di dalam perjalanan. Atau mereka tidak berperang tapi akhirnya mati di tempat yang mereka hijrah. Maka kepada mereka yang mati dan terbunuh itu apakah balasan bagi mereka?

 

لَيَرزُقَنَّهُمُ اللهُ رِزقًا حَسَنًا

benar-benar Allah akan memberikan kepada mereka rezeki yang baik

Untuk Hijrah itu para sahabat telah meninggalkan rumah kampung halaman dan segala harta mereka tetapi Allah memberitahu yang Dia akan membalas dan menggantikan segala itu dan Allah adalah yang sebaik-baik pemberi. Allah pasti akan memberi rezeki yang baik. Maka Allah nak pujuk supaya mereka jangan risau kalau mereka tinggalkan tempat kampung halaman mereka, harta benda dan kaum kerabat mereka kerana mereka akan dapat yang lebih dari itu.

رِزقًا حَسَنًا bermaksud samada nikmat khas dalam syurga atau dapat melihat wajah Allah.

Ayat ini sama halnya dengan apa yang disebutkan di dalam firman-Nya:

{وَمَنْ يَخْرُجْ مِنْ بَيْتِهِ مُهَاجِرًا إِلَى اللهِ وَرَسُولِهِ ثُمَّ يُدْرِكْهُ الْمَوْتُ فَقَدْ وَقَعَ أَجْرُهُ عَلَى اللهِ}

Barang siapa keluar dari rumahnya dengan maksud berhijrah kepada Allah dan Rasul-Nya, kemudian kematian menimpanya (sebelum sampai ke tempat yang dituju), maka sungguh telah tetap pahalanya di sisi Allah. (An-Nisa: 100)

 

وَإِنَّ اللهَ لَهُوَ خَيرُ الرّٰزِقينَ

Dan sesungguhnya Allah adalah sebaik-baik pemberi rezeki.

Tidak ada yang boleh beri lebih baik dari Allah. Kalau Allah beri, ianya amat hebat dan berkekalan.

Ini sebagaimana yang disebutkan oleh Allah Swt. dalam firman-Nya:

{وَلا تَحْسَبَنَّ الَّذِينَ قُتِلُوا فِي سَبِيلِ اللَّهِ أَمْوَاتًا بَلْ أَحْيَاءٌ عِنْدَ رَبِّهِمْ يُرْزَقُونَ}

Janganlah kalian mengira bahawa orang-orang yang gugur di jalan Allah itu mati; bahkan mereka itu hidup di sisi Tuhannya dengan mendapat rezeki. (Ali Imran: 169)


 

Ayat 59:

لَيُدخِلَنَّهُم مُّدخَلًا يَرضَونَهُ ۗ وَإِنَّ اللهَ لَعَليمٌ حَليمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

He will surely cause them to enter an entrance with which they will be pleased, and indeed, Allāh is Knowing and Forbearing.

(MELAYU)

Sesungguhnya Allah akan memasukkan mereka ke dalam suatu tempat (syurga) yang mereka menyukainya. Dan sesungguhnya Allah Maha mengetahui lagi Maha Penyantun.

 

لَيُدخِلَنَّهُم مُّدخَلًا يَرضَونَهُ

Sesungguhnya Allah akan memasukkan mereka ke dalam suatu tempat (syurga) yang mereka menyukainya. 

Kalimah مُدخَلًا yang digunakan menunjukkan bahawa tempat masuk syurga itu sendiri sudah hebat, apatah lagi yang di dalamnya.

Syurga adalah tempat yang mereka akan redha dengannya. Apabila mereka masuk ke dalam syurga, mereka pasti akan redha dengan apa yang ada di dalamnya.

 

وَإِنَّ اللهَ لَعَليمٌ حَليمٌ

Dan sesungguhnya Allah Maha mengetahui lagi Maha Penyantun.

Allah bersifat حَليمٌ yang bermaksud Allah tahu segala dugaan yang kita lalui. Bukannya Allah tak tahu, tapi Allah biarkan sebagai dugaan untuk kita. Allah tahu bukan senang nak tinggalkan kampung halaman. Allah tahu bukan senang untuk pergi ke tempat yang baru, tempat yang tidak biasa. Allah janji yang semua dugaan itu akan menjadi pahala dan mendapat balasan syurga kalau bersabar dengannya.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 022: Hajj. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s