Tafsir Surah Hajj Ayat 19 – 23 (Pakai sutera tak masuk syurga)

Ayat 19: Takhwif Ukhrawi.

۞ هٰذانِ خَصمانِ اختَصَموا في رَبِّهِم ۖ فَالَّذينَ كَفَروا قُطِّعَت لَهُم ثِيابٌ مِّن نّارٍ يُصَبُّ مِن فَوقِ رُءوسِهِمُ الحَميمُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

These¹ are two adversaries who have disputed over their Lord. But those who disbelieved will have cut out for them garments of fire. Poured upon their heads will be scalding water

  • i.e., the believers and the disbelievers.

(MELAYU)

Inilah dua golongan (golongan mukmin dan golongan kafir) yang bertengkar, mereka saling bertengkar mengenai Tuhan mereka. Maka orang kafir akan dibuatkan untuk mereka pakaian-pakaian dari api neraka. Disiramkan air yang sedang mendidih ke atas kepala mereka.

 

هٰذانِ خَصمانِ اختَصَموا في رَبِّهِم

Inilah dua golongan yang bertengkar, mereka saling bertengkar mengenai Tuhan mereka.

Ini adalah tentang dua puak yang bertelagah. Satu puak mukmin dan satu lagi kafir. Mereka berbantah-bantah tentang mentauhidkan Allah. Yang mukmin nak ikut tauhid dan yang kafir tidak mahu.

Di dalam kitab Sahihain telah disebutkan melalui hadis Abu Mijlaz, dari Qais ibnu Abbad, dari Abu Zar, bahawa Abu Zar pernah bersumpah sehubungan dengan ayat ini, yaitu firman-Nya: Inilah dua golongan (golongan mukmin dan golongan kafir) yang bertengkar, mereka saling bertengkar mengenai Tuhan mereka. (Al-Hajj: 19) Bahwa sesungguhnya ayat ini diturunkan berkenaan dengan Hamzah dan kedua temannya, serta Atabah dan kedua temannya (di pihak yang lain), saat mereka perang tanding dalam Perang Badar.

Kemudian ada pendapa yang lain pula:

Sa’id ibnu Abu Arubah telah mengatakan dari Qatadah sehubungan dengan makna firman-Nya: Inilah dua golongan (golongan mukmin dan golongan kafir) yang bertengkar, mereka saling bertengkar mengenai Tuhan mereka. (Al-Hajj: 19) Bahwa kaum muslim bertengkar dengan kaum Ahli Kitab. Ahli Kitab mengatakan, “Nabi kami sebelum nabi kalian, dan kitab kami sebelum kitab kalian, maka kami lebih utama kepada Allah daripada kalian.” Kaum muslim berkata, “Kitab kami memutuskan terhadap kitab kalian semuanya, nabi kami adalah penutup para nabi, maka kami lebih utama kepada Allah daripada kalian.” Kemudian Allah memenangkan agama Islam atas semua agama yang menentangnya. Dan Allah menurunkan firman-Nya: Inilah dua golongan (golongan mukmin dan golongan kafir) yang bertengkar, mereka saling bertengkar mengenai Tuhan mereka. (Al-Hajj: 19)

Dan pendapat lain lagi:

Syu’bah telah meriwayatkan dari Qatadah sehubungan dengan makna firman-Nya: Inilah dua golongan (golongan mukmin dan golongan kafir) yang bertengkar, mereka saling bertengkar mengenai Tuhan mereka. (Al-Hajj: 19) Bahawa yang bertengkar itu adalah golongan yang membenarkan dan golongan yang mendustakan.

Mereka ditegur kerana bertengkar dengan kuat. Digunakan kalimah Rabb di dalam ayat ini kerana hendak menekankan bahawa hamba tidak patut bertengkar dengan kuat di hadapan tuannya. Kita pun tahu perasaan ini kerana bayangkan kalau kita sedang berkata tidak baik tentang ketua kita tanpa kita sedari yang dia ada di belakang kita. Dan kalau kita tiba-tiba tahu dia ada mendengar apa yang kita katakan itu tentu kita pun rasa takut dan malu sangat, bukan? Kerana kita tahu yang ketua kita itu boleh melakukan sesuatu terhadap kita, mungkin boleh buang kerja kita dan sebagainya. Bagaimana kalau kita memperkatakan tentang Allah?

Oleh itu tidak layak langsung kalau kita memperkatakan tentang Tuhan dalam keadaan yang merendahkan Allah seolah-olah Allah tidak ada atau tidak mendengar apa yang kita katakan itu. Sedangkan kita tahu yang Allah sentiasa mendengar apa sahaja yang kita katakan, bukan?

Maka berhati-hatilah kita apabila memperkatakan tentang Allah kerana Allah tentunya sedang memerhatikan kita. Ini penting kerana kadang-kadang kita memperkatakan tentang di mana Allah, apa Allah sedang buat sekarang, dan sebagainya sampai kadang-kadang kita meninggikan suara atau menggunakan bahasa yang tidak patut sesama kita orang Islam atau bukan Muslim.

Ini adalah kalau berdebat tidak tentu pasal. Maka kita kena pandai memilih perkara-perkara yang hendak dibincangkan kerana kadang-kadang perkara yang dibincangkan itu bukanlah perkara yang penting dan tidak menambah iman pun apabila dibincangkan. Contohnya sekarang ramai yang bertelagah tentang di mana allah, bukan? Pintalah sibuk berbincang perkara ini dengan panjang lebar dan bertegang urat. Padahal bukan benda yang perlu dibincangkan pun.

 

فَالَّذينَ كَفَروا قُطِّعَت لَهُم ثِيابٌ مِّن نّارٍ

Maka orang kafir akan dibuatkan untuk mereka pakaian-pakaian dari api neraka. 

Allah memberi ancaman bahawa mereka yang bertengkar tentang Allah sampai menghina Allah akan dipakaikan dengan pakaian lengkap diperbuat daripada api. Bayangkanlah betapa seksanya!

 

يُصَبُّ مِن فَوقِ رُءوسِهِمُ الحَميمُ

Disiramkan air yang sedang mendidih ke atas kepala mereka.

Sudahlah pakai baju daripada api, mereka akan dicurahkan dengan air panas menggelegak dengan banyak sekali ke atas mereka. Muqaddar: Maksudnya air panas itu akan dimasukkan dalam mulut mereka dengan cara paksa. Kerana mereka takkan minum sendiri tetapi kena dipaksa untuk mereka minum. Mulut mereka akan dibukakan dengan paksa dan akan dicurahkan air panas itu ke dalam mulut mereka.


 

Ayat 20: Kesan apabila dimasukkan air ke dalam mulut mereka.

يُصهَرُ بِهِ ما في بُطونِهِم وَالجُلودُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

By which is melted that within their bellies and [their] skins.

(MELAYU)

Dengan air itu dihancur luluhkan segala apa yang ada dalam perut mereka dan juga kulit (mereka).

 

Air yang panas itu akan mencairkan apa yang ada di dalam perut mereka dan tentunya kulit-kulit mereka juga.

قَالَ ابْنُ جَرِيرٍ: حَدَّثَنِي مُحَمَّدُ بْنُ الْمُثَنَّى، حَدَّثَنَا إِبْرَاهِيمُ أَبُو إِسْحَاقَ الطالَقاني، حَدَّثَنَا ابْنُ الْمُبَارَكِ عَنْ سَعِيدِ بْنِ زَيْدٍ، عَنِ أَبِي السَّمْح، عَنِ ابْنِ حُجَيرة، عَنْ أَبِي هُرَيرة، عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عليه وسلم قال: “إِنْ الْحَمِيمَ ليُصَب عَلَى رُءُوسِهِمْ، فينفُد الجمجمةَ حَتَّى يَخْلُصَ إِلَى جَوْفِهِ، فَيَسْلِتُ مَا فِي جَوْفِهِ، حَتَّى يَبْلُغَ قَدَمَيْهِ، وَهُوَ الصِّهْرُ، ثُمَّ يُعَادُ كَمَا كَانَ”

Ibnu Jarir mengatakan, telah menceritakan kepadaku Muhammad ibnul Musanna, telah menceritakan kepadaku Ibrahim Abu Ishaq At-Taliqani, telah menceritakan kepada kami Ibnul Mubarak, dari Sa’id ibnu Yazid, dari Abus Samah, dari Ibnu Hujairah, dari Abu Hurairah, dari* Nabi Saw. yang telah bersabda: Sesungguhnya air yang sangat panas benar-benar dituangkan di atas kepala mereka, lalu air panas itu menembus batok kepala mereka dan menembus sampai ke perutnya sehingga hancur luluhlah semua isi perutnya, lalu terus menembus sampai kepada kedua telapak kakinya; hamim itu adalah logam yang dilebur. Kemudian diulangi lagi seperti semula.

Penceritaan begini sepatutnya menakutkan kita kalau kita bayangkan. Ayat-ayat ini bukan main-main kerana ianya daripada Allah. Kalau Allah yang beritahu maka tentu ianya akan dilakukan. Bagaimana kalau kita yang kena? Maka tak takutkah? Jangan kita sangka kita pastinya selamat. Kalau kita buat perangai seperti yang disebut dalam ayat ini maka kita pun boleh kena.


 

Ayat 21:

وَلَهُم مَقامِعُ مِن حَديدٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And for [striking] them are maces of iron.

(MELAYU)

Dan untuk mereka cambuk-cambuk dari besi.

 

Dan mereka akan dipukul dan dirotan dengan besi. Dengan cemeti. Atau jenis alat pemukul.

قَالَ الْإِمَامُ أَحْمَدُ: حَدَّثَنَا حَسَنُ بْنُ مُوسَى، حَدَّثَنَا ابْنُ لَهِيعة، حَدَّثَنَا دَرَّاج، عَنْ أَبِي الْهَيْثَمِ، عَنْ أَبِي سَعِيدٍ، عَنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: “لَوْ أَنَّ مِقْمَعا مِن حَديد وُضِع فِي الْأَرْضِ، فَاجْتَمَعَ لَهُ الثَّقَلَانِ مَا أقَلُّوه مِنَ الْأَرْضِ”

Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Hasan ibnu Musa, telah menceritakan kepada kami Ibnu Lahi’ah, telah menceritakan kepada kami Diraj, dari Abul Haisam, dari Abu Sa’id, dari Rasulullah Saw. yang telah bersabda: Seandainya cambuk besi itu diletakkan di bumi, lalu jin dan manusia dikumpulkan untuk mengangkatnya, tentulah mereka tidak dapat mengangkatnya dari tanah.


 

Ayat 22:

كُلَّما أَرادوا أَن يَخرُجوا مِنها مِن غَمٍّ أُعيدوا فيها وَذوقوا عَذابَ الحَريقِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Every time they want to get out of it [i.e., Hellfire] from anguish, they will be returned to it, and [it will be said], “Taste the punishment of the Burning Fire!”

(MELAYU)

Setiap kali mereka hendak ke luar dari neraka, niscaya mereka dikembalikan ke dalamnya. (Kepada mereka dikatakan), “Rasailah azab yang membakar ini”.

 

كُلَّما أَرادوا أَن يَخرُجوا مِنها مِن غَمٍّ أُعيدوا فيها

Setiap kali mereka hendak ke luar dari neraka, niscaya mereka dikembalikan ke dalamnya. 

Tentunya mereka tidak suka duduk di dalam neraka dalam keadaan begitu maka mereka akan cuba untuk melarikan diri untuk keluar, tetapi Allah beritahu yang mereka akan dimasukkan kembali. Seolah-olah mereka cuba melarikan diri ke pintu neraka tetapi mereka akan ditarik dan dibawa ke tengah neraka kerana tengah neraka itu adalah tempat yang paling panas.

 

وَذوقوا عَذابَ الحَريقِ

“Rasailah azab yang membakar ini”.

Dan mereka akan dibakar dengan api iaitu jenis api yang menghancurkan semua sekali sampai tidak ada kesan langsung. Bukan setakat rentung sahaja, tapi hilang jadi abu.


 

Ayat 23: Ayat tabshir. Jadi ayat-ayat yang disebut sebelum ini adalah berita-berita yang amat menakutkan maka sekarang lihatlah apakah yang akan diberikan kepada mereka yang sanggup untuk beriman dan mengerjakan amal soleh.

إِنَّ اللهَ يُدخِلُ الَّذينَ آمَنوا وَعَمِلُوا الصّٰلِحٰتِ جَنّٰتٍ تَجري مِن تَحتِهَا الأَنهٰرُ يُحَلَّونَ فيها مِن أَساوِرَ مِن ذَهَبٍ وَلُؤلُؤًا ۖ وَلِباسُهُم فيها حَريرٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, Allāh will admit those who believe and do righteous deeds to gardens beneath which rivers flow. They will be adorned therein with bracelets of gold and pearl, and their garments therein will be silk.

(MELAYU)

Sesungguhnya Allah memasukkan orang-orang beriman dan mengerjakan amal yang soleh ke dalam syurga-syurga yang di bawahnya mengalir sungai-sungai. Di syurga itu mereka diberi perhiasan dengan gelang-gelang dari emas dan mutiara, dan pakaian mereka adalah sutera.

 

إِنَّ اللهَ يُدخِلُ الَّذينَ آمَنوا وَعَمِلُوا الصّٰلِحٰتِ جَنّٰتٍ تَجري مِن تَحتِهَا الأَنهٰرُ

Sesungguhnya Allah memasukkan orang-orang beriman dan mengerjakan amal yang soleh ke dalam syurga-syurga yang di bawahnya mengalir sungai-sungai. 

Banyak sekali ayat sebegini diberikan sebagai janji Allah kepada mereka yang sanggup beriman. Iaitu iman yang sempurna tanp syirik dan amal yang soleh tanpa bidaah. Balasannya adalah syurga dan syurga itu amat hebat sampaikan ada air sungai yang mengalir di bawahnya. Allah suruh kita bayangkan.

 

يُحَلَّونَ فيها مِن أَساوِرَ مِن ذَهَبٍ وَلُؤلُؤًا

Di syurga itu mereka diberi perhiasan dengan gelang-gelang dari emas dan mutiara, 

Dan mereka akan dihiasi dengan perhiasan yang dibuat daripada emas. Dan mereka akan dipakaikan dengan perhiasan dari mutiara juga. Ini adalah perhiasan di dunia yang dipakai oleh orang-orang kaya. Dan emas mutiara syurga itu bukan seperti emas dan mutiara dunia. Kerana yang di dunia itu hanyalah tiruan sahaja kepada yang di akhirat.

Bandingkan dengan pakaian penghuni neraka yang diperbuat daripada api tadi. Tentu tak sama. Maka Allah suruh kita pilih nak pakai yang mana? Maka buatlah keputusan semasa kita hidup di dunia ini, nak beramal amalan ahli syurga atau amalan ahli neraka?

 

وَلِباسُهُم فيها حَريرٌ

dan pakaian mereka adalah sutera.

Dan mereka akan dipakaikan dengan pakaian dari sutera. Tidak kira sama ada lelaki atau perempuan kerana di syurga nanti tidak ada larangan untuk memakai emas dan sutera untuk lelaki. Dan sutera dunia hanyalah tiruan sahaja kepada sutera dunia. Kenapa disebut pakaian sutera? Kerana pakaian sutera adalah pakaian mewah yang dipakai untuk berehat dan bukan untuk berkerja kerana syurga bukan tempat buat kerja tapi tempat berehat.

Lelaki tidak boleh pakai sutera di dunia tapi ahli syurga lelaki dapat pakai sutera di akhirat. Di dalam sebuah hadis sahih disebutkan:

“لَا تَلْبَسُوا الْحَرِيرَ وَلَا الدِّيبَاجَ فِي الدُّنْيَا، فَإِنَّهُ مَنْ لَبِسَهُ فِي الدُّنْيَا لَمْ يَلْبَسْهُ فِي الْآخِرَةِ”

Janganlah kalian memakai sutera, jangan pula kain sutera tebal. Kerana sesungguhnya barang siapa yang memakainya di dunia tidak akan dapat memakainya di akhirat.

Abdullah ibnuz Zubair mengatakan bahawa barang siapa yang tidak dapat memakai sutera di akhirat, bererti dia tidak masuk syurga, kerana Allah Swt. telah berfirman: dan pakaian mereka adalah sutera. (Al-Hajj: 23). Maka jangan sesekali orang lelaki pakai sutera di dunia. Kerana kalau pakai sutera di dunia, tidak dapat pakai sutera di akhrat – dan kalau tidak pakai sutera di akhirat, maksudnya tidak dapat masuk syurgalah.

Tapi mungkin ada orang yang kata, mereka tidak suka kepada perhiasan, termasuk tidak suka kepada pakaian dari sutera, lalu bagaimana? Mereka kata apa yang ditawarkan oleh Allah ini tidak menarik untuk mereka. Maka kita kena ingat bahawa penceritaan di dalam ayat ini adalah bersesuaian dengan zaman semasa ayat ini diturunkan. Pada zaman itu, pakaian sebeginilah yang paling mewah. Maka kita kena sesuaikan dengan pemahaman kita pada zaman ini kerana manusia pada zaman ini pun ada pakai perhiasan juga seperti jam-jam yang mahal dan pakaian-pakaian yang mahal juga yang bersesuaian dengan fesyen zaman semasa.

Cuma yakinlah yang pakaian yang kita pakai itu adalah pakaian yang hebat-hebat dan benda-benda yang penghuni syurga itu akan dapat adalah perkara yang memang mereka suka.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Mutiara al-Qur’an

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 022: Hajj. Bookmark the permalink.

One Response to Tafsir Surah Hajj Ayat 19 – 23 (Pakai sutera tak masuk syurga)

  1. Pingback: Tafsir Surah Hajj Ayat 19 – 23 (Pakai sutera tak masuk syurga)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s