Tafsir Surah Hajj Ayat 6 – 11 (Muslim kalau untung sahaja)

Ayat 6: Sebelum ini Allah ceritakan dengan panjang lebar tentang kejadian manusia. Kenapa Allah beritahu semua perkara itu?

ذٰلِكَ بِأَنَّ اللهَ هُوَ الحَقُّ وَأَنَّهُ يُحيِي المَوتىٰ وَأَنَّهُ عَلىٰ كُلِّ شَيءٍ قَديرٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

That is because Allāh is the Truth and because He gives life to the dead and because He is over all things competent

(MELAYU)

Yang demikian itu, kerana sesungguhnya Allah, Dialah yang haq dan sesungguhnya Dialah yang menghidupkan segala yang mati dan sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu,

 

ذٰلِكَ بِأَنَّ اللهَ هُوَ الحَقُّ

Yang demikian itu, kerana sesungguhnya Allah, Dialah yang haq

Semua yang Allah telah beritahu itu adalah supaya kita yakin bahawa Allahlah yang berkuasa dan mempunyai Qudrat untuk menjadikan apa-apa sahaja yang Dia akan jadikan. Jadi segala perkara yang Allah beritahu tentang agama dan tentang kebangkitan semula itu adalah benar. Allah memang boleh lakukan.

 

وَأَنَّهُ يُحيِي المَوتىٰ

dan sesungguhnya Dialah yang menghidupkan segala yang mati

Jadi, apabila Allah beritahu yang Dia akan  menghidupkan segala makhluk yang telah mati itu apabila bermulanya akhirat, maka itu adalah kebenaran. Memang Allah boleh buat. Kerana Allah boleh jadi manusia dari tidak ada kepada ada, Allah boleh hidupkan tanah yang gersang dan mati dengan berikan air hujan, maka Allah boleh sahaja hidupkan makhluk yang telah mati itu.

 

وَأَنَّهُ عَلىٰ كُلِّ شَيءٍ قَديرٌ

dan sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu,

Allah boleh jadikan apa-apa sahaja yang Allah kehendaki. Allah berkuasa penuh dan QudratNya tidak ada had. Jadi jangan persoalkan samada boleh atau tidak Allah nak hidupkan kembali semua makhluk itu.


 

Ayat 7:

وَأَنَّ السّاعَةَ آتِيَةٌ لّا رَيبَ فيها وَأَنَّ اللهَ يَبعَثُ مَن فِي القُبورِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [that they may know] that the Hour is coming – no doubt about it – and that Allāh will resurrect those in the graves.

(MELAYU)

dan sesungguhnya hari kiamat itu pastilah datang, tak ada keraguan padanya; dan bahawasanya Allah membangkitkan semua orang di dalam kubur.

 

وَأَنَّ السّاعَةَ آتِيَةٌ لّا رَيبَ فيها

dan sesungguhnya hari kiamat itu pastilah datang, tak ada keraguan padanya;

Allah mengingatkan tentang kedatangan kiamat yang pasti akan berlaku. Kerana Allah berkuasa untuk menjadikannya dan Allah telah berjanji untuk menjadikannya.

 

وَأَنَّ اللهَ يَبعَثُ مَن فِي القُبورِ

dan bahawasanya Allah membangkitkan semua orang di dalam kubur.

Semasa kita dilahirkan Allah mengeluarkan kita dari perut ibu kita, dan nanti apabila kita dibangkitkan kembali kita akan dikeluarkan dari perut juga, iaitu perut bumi.

Kalimah ‘kubur’ itu bukan sahaja bermaksud kubur yang di tanah itu tetapi di dalam hadis Nabi telah memberi isyarat bahawa kubur itu adalah alam barzah di mana Allah akan mengeluarkan manusia dari Alam Barzakh itu dan dihidupkan kembali.


 

Ayat 8: Ulangan zajrun dalam ayat 3 surah ini iaitu tentang mereka yang membantah tanpa ilmu.

وَمِنَ النّاسِ مَن يُجٰدِلُ فِي اللهِ بِغَيرِ عِلمٍ وَلا هُدًى وَلا كِتٰبٍ مُّنيرٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And of the people is he who disputes about Allāh without knowledge or guidance or an enlightening book [from Him],

(MELAYU)

Dan di antara manusia ada orang-orang yang membantah tentang Allah tanpa ilmu pengetahuan, tanpa petunjuk dan tanpa kitab (wahyu) yang bercahaya,

 

وَمِنَ النّاسِ مَن يُجٰدِلُ فِي اللهِ بِغَيرِ عِلمٍ وَلا هُدًى

Dan di antara manusia ada orang-orang yang membantah tentang Allah tanpa ilmu pengetahuan, tanpa petunjuk 

Tapi malangnya masih ada lagi manusia yang berbantah tentang Allah tanpa menggunakan ilmu. Mereka tidak ada dalil tetapi mereka hendak juga berbantah-bantahan.

Membantah Allah itu bermaksud membantah dalam perkara tauhid iaitu mereka tidak mengamalkan tauhid di mana mereka menyembah dan menyeru selain Allah. Dan bila kita beritahu tentang hal tauhid, mereka akan tolak dan beri hujah-hujah tanpa dalil bukti.

 

وَلا كِتٰبٍ مُّنيرٍ

dan tanpa kitab (wahyu) yang bercahaya,

Dan mereka tidak berhujah menggunakan petunjuk dari wahyu. Mereka guna akal mereka sahaja. Mereka tidak menggunakan wahyu dari Qur’an untuk berhujah.

مُّنيرٍ adalah sesuatu yang mengeluarkan cahaya dan dalam ayat ini, ia memberi isyarat kepada Qur’an. Kerana Qur’an menerangi cahaya iman. Untuk mendapat cahaya ini kenalah kita belajar tafsir Qur’an kerana kita tidak akan faham kalau tidak belajar tafsir Qur’an. Sepertimana kita memerlukan cahaya untuk berjalan di dalam dunia, kita juga memerlukan cahaya untuk mengetahui tentang agama. Mata dunia memerlukan cahaya matahari atau lampu, tapi matahati memerlukan cahaya wahyu untuk melihat.

Kalimat بِغَيرِ عِلمٍ bermaksud tanpa ‘dalil aqli’.

Kalimat وَلا هُدًى bermaksud tanpa ‘dalil wahyi’.

Dan kalimah وَلا كِتابٍ مُنيرٍ bermaksud ‘dali naqli’.

Maknanya, ketiga-tiga jenis dalil itu mereka tidak ada tetapi mereka tetap membantah.


 

Ayat 9: Dalil kena ada, tapi bagaimana cara penentang itu menentang? Mereka menentang tanpa dalil tapi dengan nafsu mereka sahaja. Maka apakah balasan bagi mereka? Takhwif untuk mereka yang menentang.

ثانِيَ عِطفِهِ لِيُضِلَّ عَن سَبيلِ اللهِ ۖ لَهُ فِي الدُّنيا خِزيٌ ۖ وَنُذيقُهُ يَومَ القِيٰمَةِ عَذابَ الحَريقِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Twisting his neck [in arrogance] to mislead [people] from the way of Allāh. For him in the world is disgrace, and We will make him taste on the Day of Resurrection the punishment of the Burning Fire [while it is said],

(MELAYU)

dengan memalingkan lehernya untuk menyesatkan manusia dari jalan Allah. Dia mendapat kehinaan di dunia dan di hari kiamat Kami merasakan kepadanya azab neraka yang membakar.

 

ثانِيَ عِطفِهِ لِيُضِلَّ عَن سَبيلِ اللهِ

dengan memalingkan lehernya untuk menyesatkan manusia dari jalan Allah.

Mereka memalingkan leher mereka dan bergerak pergi sambil menunjukkan kesombongan mereka. Ini adalah isyarat kepada penolakan mereka. Tentunya memalingkan leher itu sambil menjuihkan mulut mereka.

Mereka berpaling kerana mereka rasa mereka tidak perlu kepada pengajaran dari Qur’an ini. Mereka rasa buang masa untuk belajar tafsir. kerana itu ramai yang tidak belajar tafsir pun. Mereka tidak nampak kepentingan Qur’an ini dalam kehidupan mereka. Kerana segala maklumat dunia mereka dah belajar tapi tafsir Qur’an tak belajar lagi. Kalau orang yang belajar agama, sudah bermacam kitab agama mereka dah baca dan belajar, tapi mereka tak baca lagi kitab tafsir.

Kenapa mereka dikatakan menyesatkan orang lain pula? Kerana dengan perbuatan mereka meninggalkan pembelajaran wahyu itu bukan sahaja mereka yang sesat, tetapi mereka juga menyesatkan orang lain. Kerana mungkin mereka itu orang di dalam masyarakat yang dipandang tinggi, dijadikan contoh; maka apabila mereka tidak mahu menerima wahyu Qur’an ini maka ramailah yang ikut mereka. Manusia lain pun rasa macam tak perlu belajar tafsir Qur’an kerana orang yang mereka pandang tinggi pun tak belajar pun. Jadi Allah mengatakan mereka juga bertanggungjawab kerana menyesatkan orang lain kerana ramai yang ikut mereka. Dosa mereka sendiri mereka akan tanggung dan dosa orang lain yang mereka sesatkan juga mereka akan tanggung.

Inilah masalah yang dihadapi oleh ibu bapa yang mempunyai anak-anak yang terdedah kepada golongan-golongan yang menjadi artis, ahli sukan dan sebagainya. Kerana mereka itu boleh memberikan contoh yang buruk. Anak-anak muda nak ikut cara hidup artis sahaja yang kebanyakan mereka bukan kisah tentang agama pun. Artis sibuk dengan hiburan dan ahli sukan sibuk dengan sukan. Kita jarang sekali dengar para artis dan ahli sukan berkata tentang agama. Maka kalau anak-anak kita menjadikan mereka sebagai idola mereka, apa agaknya yang akan diberi perhatian oleh anak-anak kita?

 

لَهُ فِي الدُّنيا خِزيٌ

Dia mendapat kehinaan di dunia 

Allah mengatakan yang Allah akan memastikan yang mereka itu akan mendapat kehinaan semasa di dunia lagi.

 

وَنُذيقُهُ يَومَ القِيٰمَةِ عَذابَ الحَريقِ

dan di hari kiamat Kami merasakan kepadanya azab neraka yang membakar.

Dan di akhirat nanti mereka akan mendapat azab api yang amat besar yang menghanguskan semua benda. Api itu akan kasi hangus sampai tidak ada kesan lagi dah. Oleh itu manusia itu akan jadi abu sahaja. Tapi mereka tidak mati kerana tiada kematian di akhirat nanti.


 

Ayat 10: Kenapa mereka dikenakan dengan azab itu?

ذٰلِكَ بِما قَدَّمَت يَداكَ وَأَنَّ اللهَ لَيسَ بِظَلّٰمٍ لِّلعَبيدِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

“That is for what your hands have put forth and because Allāh is not ever unjust to [His] servants.”

(MELAYU)

(Akan dikatakan kepadanya): “Yang demikian itu, adalah disebabkan perbuatan yang dikerjakan oleh kedua tangan kamu dahulu dan sesungguhnya Allah sekali-kali bukanlah zalim terhadap hamba-hamba-Nya”.

 

ذٰلِكَ بِما قَدَّمَت يَداكَ

“Yang demikian itu, adalah disebabkan perbuatan yang dikerjakan oleh kedua tangan kamu dahulu

Muqaddar: kalimah ini dikatakan kepada mereka semasa mereka dikenakan dengan azab itu. Ini sebagai takzib rohani (azab emosi). Mereka akan diberitahu yang mereka dikenakan dengan azab itu kerana perbuatan yang dilakukan oleh tangan mereka sendiri. Bukan salah orang lain, tetapi salah mereka sendiri. Mereka sendiri yang memasukkan diri mereka ke dalam neraka kerana segala perbuatan mereka semasa mereka di dunia dulu.

 

وَأَنَّ اللهَ لَيسَ بِظَلّٰمٍ لِّلعَبيدِ

dan sesungguhnya Allah sekali-kali bukanlah zalim terhadap hamba-hamba-Nya”.

Allah menegaskan di dalam ayat ini bahawa segala perbuatan Allah itu bukanlah zalim kepada hamba-hambaNya. Kita kena ingat yang Allah tidak pernah berlaku zalim kepada hambaNya dan tidak akan berlaku zalim bila-bila masa pun. Memang patut mereka dimasukkan ke dalam neraka kerana kesalahan mereka sendiri.


 

Ayat 11: Ayat Zajrun ke 2. Ada manusia yang berpegang kepada agama jikalau ada kepentingan sahaja.

وَمِنَ النّاسِ مَن يَعبُدُ اللهَ عَلىٰ حَرفٍ ۖ فَإِن أَصابَهُ خَيرٌ اطمَأَنَّ بِهِ ۖ وَإِن أَصابَتهُ فِتنَةٌ انقَلَبَ عَلىٰ وَجهِهِ خَسِرَ الدُّنيا وَالآخِرَةَ ۚ ذٰلِكَ هُوَ الخُسرانُ المُبينُ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And of the people is he who worships Allāh on an edge.¹ If he is touched by good, he is reassured by it; but if he is struck by trial, he turns on his face [to the other direction]. He has lost [this] world and the Hereafter. That is what is the manifest loss.

  • At the edge of his religion, so to speak, i.e., with uncertainty, hypocrisy or heedlessness.

(MELAYU)

Dan di antara manusia ada orang yang menyembah Allah dengan berada di tepi; maka jika ia memperoleh kebajikan, tetaplah ia dalam keadaan itu, dan jika ia ditimpa oleh suatu bencana, ia memusingkan wajahnya ke belakang. Rugilah ia di dunia dan di akhirat. Yang demikian itu adalah kerugian yang nyata.

 

وَمِنَ النّاسِ مَن يَعبُدُ اللهَ عَلىٰ حَرفٍ

Dan di antara manusia ada orang yang menyembah Allah dengan berada di tepi;

Ini adalah orang yang jenis lain pula. Mereka juga ada masalah dengan agama. Allah memberi penerangan dalam bentuk imagery bagaimana mereka ini menyembah Allah di ‘tepi gaung’. Maknanya mereka berada di atas jalan yang sempit kerana jalan gaung itu tentunya sempit. Dan senang sahaja nak jatuh kerana kedudukan itu bahaya. Mereka ini adalah jenis yang tak duduk di tengah tapi duduk di tepi kerana lemah keyakinan mereka terhadap Allah.

Mujahid dan Qatadah serta lain-lainnya mengatakan sehubungan dengan makna firman-Nya: dengan berada di tepi. (Al-Hajj: 11) Yakni berada dalam keraguan.

 

فَإِن أَصابَهُ خَيرٌ اطمَأَنَّ بِهِ

maka jika ia memperoleh kebajikan, tetaplah ia dalam keadaan itu, 

Mereka ini orang Islam yang tidak menyerahkan diri sepenuhnya kepada Allah. Mereka nak tengok-tengok dulu – kalau Islam itu memberi kelebihan kepada mereka, maka mereka mengaku Muslim dan mengamalkan Islam dengan sepenuhnya.

 

وَإِن أَصابَتهُ فِتنَةٌ انقَلَبَ عَلىٰ وَجهِهِ

dan jika ia ditimpa oleh suatu bencana, ia memusingkan wajahnya ke belakang.

Akan tetapi jikalau mereka lihat Islam itu tidak menguntungkan mereka, maka mereka akan mudah untuk tinggalkan Islam. Maknanya, mereka sanggup tinggalkan akhirat atau dan rosakkan akidah mereka.

Imam Bukhari mengatakan, telah menceritakan kepada kami Ibrahim ibnul Haris, telah menceritakan kepada kami Yahya ibnu Abu Bukair, telah menceritakan kepada kami Israil, dari Abul Husain, dari Sa’id ibnu Jubair, dari Ibnu Abbas sehubungan dengan makna firman-Nya: Dan di antara manusia ada orang yang menyembah Allah dengan berada di tepi. (Al-Hajj: 11) Dahulu seorang lelaki datang ke Madinah. Jika isterinya melahirkan bayi laki-laki serta kudanya beranak pula, maka ia mengatakan bahwa Islam adalah agama yang baik (membawa keberuntungan). Tetapi jika isterinya tidak melahirkan serta kudanya tidak melahirkan juga, maka ia mengatakan bahwa Islam adalah agama yang buruk (pembawa kesialan).

 

خَسِرَ الدُّنيا وَالآخِرَةَ

Rugilah dia di dunia dan di akhirat. 

Orang-orang yang sebegini sudah mendapat kerugian di dunia lagi dan tambahan pula di akhirat, mereka akan dapat kerugian yang amat-amat teruk.

 

ذٰلِكَ هُوَ الخُسرانُ المُبينُ

Yang demikian itu adalah kerugian yang nyata.

Kalimah الخُسرانُ adalah dalam bentuk mubalaghah kerana ada tambahan ان. Maknanya, kerugian itu bersangatan dan jelas nyata sejelas-jelasnya nanti. Itu adalah di akhirat kelak. Dan kita telah berithau yang mereka juga akan dapat kerugian di dunia lagi kerana mereka tidak akan ada ketenangan semasa hidup di dunia.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Mutiara al-Qur’an

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 022: Hajj. Bookmark the permalink.

One Response to Tafsir Surah Hajj Ayat 6 – 11 (Muslim kalau untung sahaja)

  1. Pingback: Tafsir Surah Hajj Ayat 6 – 11 (Muslim kalau untung sahaja)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s