Tafsir Surah Anbiya’ Ayat 106 – 112 (Khulasah Surah)

Ayat 106: Ayat targhib kepada mempelajari dan memahami Qur’an.

إِنَّ في هٰذا لَبَلٰغًا لِّقَومٍ عٰبِدينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, in this [Qur’ān] is notification for a worshipping people.

(MELAYU)

Sesungguhnya (apa yang disebutkan) dalam (surat) ini, benar-benar menjadi peringatan bagi kaum yang menyembah (Allah).

Dalam Qur’an ini ada maklumat yang akan sampai ke dalam hati manusia. Iaitu maklumat yang besar kepada orang-orang yang sanggup untuk beribadat kepada Allah.

 

Maka kita kena sampaikan kepada manusia tentang ayat-ayat Qur’an ini. Ianya adalah mukjizat yang dapat membuka hati manusia. Kerana ianya dari Allah dan kalau dibacakan kepada manusia, ia akan sampai (balagh). Kita tidak tahu manakah ayat yang memberi kesan kepada seseorang itu. Jadi kita bacakan dan tafsirkan sahaja mana-mana ayat. Pasti ada ayat yang menyentuh jiwanya – kalau bukan ayat ini, ayat lain.


 

Ayat 107: Sekarang memperkatakan tentang Nabi Muhammad SAW pula.

وَما أَرسَلنٰكَ إِلّا رَحمَةً لِّلعٰلَمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We have not sent you, [O Muḥammad], except as a mercy to the worlds.

(MELAYU)

Dan tiadalah Kami mengutus kamu, melainkan untuk (menjadi) rahmat bagi semesta alam.

 

Nabi Muhammad diberitahu yang baginda diangkat sebagai rahmat kepada setiap manusia dan setiap tempat. Dengan kata lain, Dia mengutusnya sebagai rahmat buat mereka. Maka barang siapa yang menerima rahmat ini dan mensyukurinya, berbahagialah ia di dunia dan akhiratnya. Dan barang siapa yang menolak serta mengingkarinya, maka merugilah ia di dunia dan akhiratnya.

قَالَ مُسْلِمٌ فِي صَحِيحِهِ: حَدَّثَنَا ابْنُ أَبِي عُمَرَ، حَدَّثَنَا مَرْوَانُ الفَزَاريّ، عَنْ يَزِيدَ بْنِ كَيْسَان، عَنِ ابْنِ أَبِي حَازِمٍ، عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ: قِيلَ: يَا رَسُولَ اللَّهِ، ادْعُ عَلَى الْمُشْرِكِينَ، قَالَ: “إِنِّي لَمْ أبعَثْ لَعَّانًا، وَإِنَّمَا بُعثْتُ رَحْمَةً”

Imam Muslim mengatakan di dalam kitab sahihnya, telah menceritakan kepada kami Ibnu Abu Umar, telah menceritakan kepada kami Marwan Al-Fazzari, dari Yazid ibnu Kaisan, dari Ibnu Abu Hazim, dari Abu Hurairah yang mengatakan, bahawa pernah dikatakan kepada Rasulullah Saw, “Wahai Rasulullah, berdoalah untuk kebinasaan orang-orang musyrik.” Maka Rasulullah Saw. menjawab: Sesungguhnya aku diutus bukan sebagai pelaknat, melainkan aku diutus sebagai pembawa rahmat.

Kerana itulah mereka masih selamat kerana Rasulullah tidak terus berdoa kepada Allah untuk kehancuran mereka. Kerana kalau baginda berdoa dan Allah makbulkan, maka pasti mereka akan musnah terus.

Maka terimalah rahmat Allah ini, dengan mengikut ajaran dari Rasulullah. Jangan sia-siakan kehidupan kita di dunia ini.

Memang baginda adalah rahmat kepada alam. Walaupun ada yang tidak beriman kepada baginda, mereka masih lagi dapat rahmat dari kerana baginda.

Abul Qasim At-Tabrani telah meriwayatkannya dari Abdan ibnu Ahmad, dari Isa ibnu Yunus Ar-Ramli, dari Ayyub ibnu Suwaid, dari Al-Mas’udi, dari Habib ibnu Abu Sabit, dari Sa’id ibnu Jubair, dari Ibnu Abbas sehubungan dengan makna firman-Nya: Dan tiadalah Kami mengutus kamu melainkan untuk (menjadi) rahmat bagi semesta alam. (Al-Anbiya: 107) Ibnu Abbas mengatakan bahawa orang-orang yang mengikutinya beroleh rahmat di dunia ini dan di akhirat kelak. Sedangkan orang-orang yang tidak mengikutinya dapat terhindar dari cubaan berupa ditenggelamkan ke bumi, dikutuk, dan ditimpa azab yang pernah dialami oleh umat-umat lain sebelum mereka.

Maknanya, kalau menolak ajaran Rasulullah, tidaklah mereka dikenakan dengan azab dunia seperti yang telah diberikan kepada kaum-kaum dahulu yang dihancurkan sampai tidak tinggal kesan langsung.


 

Ayat 108: Dalil Wahyi. Setelah diangkat menjadi Rasul dan rahmat kepada alam, apakah tugas baginda?

قُل إِنَّما يوحىٰ إِلَيَّ أَنَّما إِلٰهُكُم إِلٰهٌ وٰحِدٌ ۖ فَهَل أَنتُم مُّسلِمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Say, “It is only revealed to me that your god is but one God; so will you be Muslims [in submission to Him]?”

(MELAYU)

Katakanlah: “Sesungguhnya yang diwahyukan kepadaku adalah: “Bahwasanya Tuhanmu adalah Tuhan Yang Esa. Maka adakah kamu berserah diri (kepada-Nya)”.

 

قُل إِنَّما يوحىٰ إِلَيَّ أَنَّما إِلٰهُكُم إِلٰهٌ وٰحِدٌ

Katakanlah: “Sesungguhnya yang diwahyukan kepadaku adalah: “Bahawasanya Tuhanmu adalah Tuhan Yang Esa.

Nabi Muhammad diarahkan untuk memberitahu tentang tauhid kepada umat manusia  iaitu yang boleh disembah hanyalah Allah sahaja. Kerana ilah itu hanya Allah sahaja dan tidak ada ilah-ilah yang lain seperti yang direka oleh manusia. Dalam masyarakat Arab yang telah rosak agama mereka, maka Nabi diarahkan oleh Allah untuk betulkan balik fahaman mereka. Kerana mereka faham ada lagi ilah-ilah yang lain selain Allah.

Maka kita juga kena ingatkan kepada masyarakat kita. Kerana masyarakat Islam kita pun sudah tidak tahu apakah yang dimaksudkan dengan ilah itu. Mereka sibuk tentang dunia sampaikan mereka tidak belajar agama melalui pemahaman Qur’an, maka mereka telah ditipu oleh syaitan.

 

فَهَل أَنتُم مُّسلِمونَ

Maka adakah kamu berserah diri (kepada-Nya)”.

Setelah kamu mengetahui perkara ini wahai manusia, adakah kamu akan meninggalkan segala salah faham syirik yang telah kamu lakukan itu? Adakah kamu tidak mahu untuk serahkan diri kamu kepada Allah sahaja?

Maka kita kena faham apakah maksud ‘muslim’ itu. Secara ringkasnya ia bermaksud menyerahkan sepenuhnya diri kita kepada Allah. Iaitu serah dengan taat kepada segala arahanNya dan meninggalkan segala laranganNya.

Jadi bukanlah muslim itu pada nama sahaja, tapi ada perkara yang perlu dilakukan dan difahami. Untuk memahaminya, kena belajar. Tapi malangnya umat Islam sekarang tidak kisah tentang ilmu agama. Mereka leka dengan dunia dan selesa dalam kejahilan agama. Mereka macam tidak rasa bersalah pun bila mereka jahil tentang agama. Seolah-olah mereka rasa bila mereka lahir dalam keluarga yang mengaku muslim, mereka sudah selamat. Adakah begitu?


 

Ayat 109: Bila disampaikan ajaran agama, ada yang terima dan ada yang tolak, bukan?

فَإِن تَوَلَّوا فَقُل آذَنتُكُم عَلىٰ سَواءٍ ۖ وَإِن أَدري أَقَريبٌ أَم بَعيدٌ مّا توعَدونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But if they turn away, then say, “I have announced to [all of] you equally.¹ And I know not whether near or far is that which you are promised.

•The Prophet () made this message known to all people, not concealing any of it from anyone or preferring any group over another.

(MELAYU)

Jika mereka berpaling, maka katakanlah: “Aku telah menyampaikan kepada kamu sekalian (ajaran) yang sama (antara kita) dan aku tidak mengetahui apakah yang diancamkan kepadamu itu sudah dekat atau masih jauh?”.

 

فَإِن تَوَلَّوا فَقُل آذَنتُكُم عَلىٰ سَواءٍ

Jika mereka berpaling, maka katakanlah: “Aku telah menyampaikan kepada kamu sekalian (ajaran) yang sama

Maksudnya kalau mereka tolak ajakan tauhid, maka Nabi Muhammad kena beritahu yang tugas baginda hanya memastikan yang mereka dengar dakwah dari baginda. Tugas baginda adalah menyampaikan sahaja dan baginda tidak dapat memastikan mereka terima. Begitu juga kita, kena sampaikan sahaja, tapi kita tidak boleh nak pastikan orang yang didakwah itu terima. Tapi kita sudah sampaikan kah?

Kalimah سَواءٍ bermaksud ‘sama’. Iaitu Nabi Muhammad kena menyampaikan dakwah tauhid dan agama ini kepada umat dengan sama rata. Tidak boleh pilih kasih (ada yang disampaikan dan ada yang tidak disampaikan). Segala wahyu yang Allah sampaikan kepada baginda baginda kena sampaikan semuanya. Tidak boleh tinggalkan walaupun satu ayat. Dan semua itu telah disampaikan oleh baginda.

 

وَإِن أَدري أَقَريبٌ أَم بَعيدٌ مّا توعَدونَ

dan aku tidak mengetahui apakah yang diancamkan kepadamu itu sudah dekat atau masih jauh”.

Salah satu perkara penting yang baginda ingatkan kepada manusia adalah tentang hari Kiamat dan hari Akhirat. Tapi baginda boleh ingatkan sahaja kerana baginda tidak tahu bilakah ia akan terjadi. Baginda sendiri tidak tahu sama ada ia sudah hampir atau masih jauh. Ini kerana apabila baginda sebut tentang akhirat, musyrikin Mekah tanya balik: bilakah datangnya Kiamat itu? Mereka tanya sebab nak ejek. Maka Allah ajar kepada baginda bagaimana nak jawap.


 

Ayat 110: Kenalkan manusia tentang Allah SWT. Beritahu manusia tentang sifatNya.

إِنَّهُ يَعلَمُ الجَهرَ مِنَ القَولِ وَيَعلَمُ ما تَكتُمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, He knows what is declared of speech, and He knows what you conceal.

(MELAYU)

Sesungguhnya Dia mengetahui perkataan (yang kamu ucapkan) dengan terang-terangan dan Dia mengetahui apa yang kamu rahsiakan.

 

إِنَّهُ يَعلَمُ الجَهرَ مِنَ القَولِ

Sesungguhnya Dia mengetahui perkataan (yang kamu ucapkan) dengan terang-terangan 

Allah tahu apa yang manusia ucapkan secara terang-terangan. Ini termasuk penentangan manusia terhadap dakwah Rasulullah. Allah nak beritahu yang Dia tahu apa yang mereka katakan.

 

وَيَعلَمُ ما تَكتُمونَ

dan Dia mengetahui apa yang kamu rahsiakan.

Allah juga tahu apa yang mereka sembunyikan dalam hati mereka. Sebagai contoh, Musyrikin Mekah tidak tanya terus kepada Nabi Muhammad tentang bilakah akan terjadinya kiamat itu. Allah terus jawap dalam ayat ini dan ini tentu mengejutkan mereka. Maknanya Allah jawap soalan mereka yang ada dalam hati mereka. Ini sepatutnya membuka hati mereka kepada Islam dan takut kepada Allah kerana Allah tahu segala-galanya.


 

Ayat 111: Nabi kena beritahu yang baginda seorang manusia sahaja dan baginda tidak tahu perkara ghaib.

وَإِن أَدري لَعَلَّهُ فِتنَةٌ لَّكُم وَمَتٰعٌ إِلىٰ حينٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And I know not; perhaps it¹ is a trial for you and enjoyment for a time.”

•The postponement of punishment.

(MELAYU)

Dan aku tiada mengetahui, boleh jadi hal itu cubaan bagi kamu dan kesenangan sampai kepada suatu waktu.

 

وَإِن أَدري لَعَلَّهُ فِتنَةٌ لَّكُم

Dan aku tiada mengetahui, boleh jadi hal itu cubaan bagi kamu

Antara perkara yang diejek-ejek oleh Musyrikin Mekah adalah: kalau benar Kiamat itu benar, maka datangkanlah segera kepada mereka. Maka Allah ajar bagaimana nak jawap: Beritahu mereka yang baginda tidak tahu kenapa Allah melewatkan azab itu kepada mereka. Baginda tidak kenapa tidak dikenakan mereka dengan azab serta merta.

Mungkin ini semua adalah ujian bagi mereka supaya mereka masih ada masa lagi untuk hidup di dunia ini. Kalau begitu, maka ambillah peluang untuk bertaubat dan kembali kepada tauhid.

 

وَمَتٰعٌ إِلىٰ حينٍ

dan kesenangan sampai kepada suatu waktu.

Atau, ianya hanya masa untuk beri mereka hidup dalam kesenangan sahaja. Iaitu kesenangan hidup yang boleh menyebabkan manusia lupa dengan kedatangan kiamat itu kerana apabila manusia hidup senang dan mewah, kebanyakan dari mereka itu lupa kepada kedatangan hari kiamat.


 

Ayat 112: Akhir sekali Rasulullah berdoa.

قٰلَ رَبِّ احكُم بِالحَقِّ ۗ وَرَبُّنَا الرَّحمٰنُ المُستَعانُ عَلىٰ ما تَصِفونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[The Prophet ()] has said, “My Lord, judge [between us] in truth. And our Lord is the Most Merciful, the one whose help is sought against that which you describe.”¹

•i.e., their lies and disbelief.

(MELAYU)

(Muhammad) berkata: “Ya Tuhanku, berilah keputusan dengan adil. Dan Tuhan kami ialah Tuhan Yang Maha Pemurah lagi Yang dimohonkan pertolongan-Nya terhadap apa yang kamu katakan”.

 

قٰلَ رَبِّ احكُم بِالحَقِّ

(Muhammad) berkata: “Ya Tuhanku, berilah keputusan dengan adil.

Nabi Muhammad minta Allah tetapkan apa yang sepatutnya berlaku. Berilah keputusan segera. Kerana Nabi Muhammad sudah tidak tahan dah dengan perangai mereka yang menentang itu. Maka dengar baik-baik supaya jangan menyesal  di kemudian hari.

 

وَرَبُّنَا الرَّحمٰنُ

Dan Tuhan kami ialah Tuhan Yang Maha Pemurah

Rasulullah memuji Allah dengan mengatakan Allah itu adalah Tuhan yang maha pengasih. Walaupun Nabi minta Allah buat keputusan dengan segera, tapi kerana sifat Rahman Allah, Allah tidak menghancurkan mereka serta merta. Allah masih lagi beri peluang.

 

المُستَعانُ عَلىٰ ما تَصِفونَ

Yang dimohonkan pertolongan-Nya terhadap apa yang kamu katakan”.

Hanya Allah sahaja tempat diminta pertolongan. Segala kesalahan yang kamu lakukan, hanya Allah sahaja yang boleh tentukan.

Allahu a’lam. Sekian, tamat tafsir Surah Anbiya’ ini. Sambung ke surah yang seterusnya, Surah Hajj.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 021: Anbiya'. Bookmark the permalink.

One Response to Tafsir Surah Anbiya’ Ayat 106 – 112 (Khulasah Surah)

  1. Pingback: Tafsir Surah Anbiya’ Ayat 106 – 112 (Khulasah Surah)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s