Tafsir Surah Anbiya’ Ayat 73 – 77 (Nabi Luth anak saudara)

Ayat 73: Sambungan tentang Nabi Ibrahim dan keturunan baginda. Keluarga baginda diberikan dengan kelebihan.

وَجَعَلنٰهُم أَئِمَّةً يَهدونَ بِأَمرِنا وَأَوحَينا إِلَيهِم فِعلَ الخَيرٰتِ وَإِقامَ الصَّلوٰةِ وَإيتاءَ الزَّكوٰةِ ۖ وَكانوا لَنا عٰبِدينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We made them leaders guiding by Our command. And We inspired to them the doing of good deeds, establishment of prayer, and giving of zakāh; and they were worshippers of Us.

(MELAYU)

Kami telah menjadikan mereka itu sebagai pemimpin-pemimpin ikutan masyarakat yang memberi petunjuk dengan perintah Kami dan telah Kami wahyukan kepada, mereka mengerjakan kebajikan, terutamanya mendirikan sembahyang, menunaikan zakat, dan hanya kepada Kamilah mereka selalu menyembah,

 

وَجَعَلنٰهُم أَئِمَّةً يَهدونَ بِأَمرِنا

Kami telah menjadikan mereka itu sebagai pemimpin-pemimpin ikutan masyarakat yang memberi petunjuk dengan perintah

Mereka itu semuanya dijadikan Rasul. Mengajar masyarakat tentang agama dan amalan yang benar.

Mereka sampaikan ajaran dari Allah. Iaitu ilmu wahyu. Dan inilah yang kena disampaikan kepada masyarakat dari dulu sampai sekarang. Maka kerana itu para ustaz kita kena mahir dengan ilmu wahyu supaya mereka sampaikan kepada masyarakat. Malangnya sekarang ilmu wahyu ini seperti amat jauh dari masyarakat sampaikan mereka tidak kenal mana satu wahyu dan mana satu tidak.

 

وَأَوحَينا إِلَيهِم فِعلَ الخَيرٰتِ

dan telah Kami wahyukan kepada mereka mengerjakan kebajikan,

Mereka semua diwahyukan dengan amal ibadat dan amal kebaikan yang perlu dilakukan oleh mereka dan pengikut mereka.

Mereka juga diberi taufik untuk melakukan amal kebaikan. Kerana untuk dapat beramal dengan amalan kebaikan, memerlukan bantuan dari Allah. Kalau tidak, kita pun tidak mampu untuk melakukannya.

 

وَإِقامَ الصَّلوٰةِ وَإيتاءَ الزَّكوٰةِ

terutamanya mendirikan sembahyang, menunaikan zakat,

Dalam banyak-banyak amal ibadat, yang ditekankan adalah solat dan zakat. Kerana solat mewakili ibadat antara hamba dan Allah; zakat pula mewakili amal kebaikan antara hamba dan hamba. Maknanya, bukanlah dua ini sahaja yang kena dilakukan. Disebut keduanya dengan ringkas mewakili amal ibadat yang lain.

Ayat ini memberi maklumat kepada kita yang umat Nabi Ibrahim dan keturunan iaitu Bani Israil juga kena menunaikan solat dan mengerjakan zakat.

 

وَكانوا لَنا عٰبِدينَ

dan hanya kepada Kamilah mereka selalu menyembah,

Dan mereka hanya menghambakan diri, menyembah dan seru kepada Allah sahaja. Maknanya mereka itu mengamalkan tauhid. Kerana tauhidlah amalan yang paling penting. Dan itulah ajaran pertama yang kena disampaikan kepada umat.

Apabila kalimah لَنا ditakdimkan, bermakna menghambakan diri itu eksklusif untuk Allah sahaja. Maknanya tidak menghambakan diri (taat dalam agama) kepada selain Allah. Juga tidak sembah dan buat ibadat kepada selain Allah. Dan tidak seru dalam doa kepada selain Allah. Jadi doa pun tidak boleh menggunakan perantaraan (tawasul).


 

Ayat 74: Ayat dalil naqli ketiga. Sekarang masuk kepada kisah Nabi Luth pula. Sebelum ini telah disebut bagaimana baginda telah meninggalkan kampung halamannya dengan Nabi Ibrahim.

وَلوطًا آتَينٰهُ حُكمًا وَعِلمًا وَنَجَّينٰهُ مِنَ القَريَةِ الَّتي كانَت تَعمَلُ الخَبٰئِثَ ۗ إِنَّهُم كانوا قَومَ سَوءٍ فٰسِقينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And to Lot We gave judgement and knowledge, and We saved him from the city that was committing wicked deeds. Indeed, they were a people of evil, defiantly disobedient.

(MELAYU)

dan kepada Luth, Kami telah berikan hikmah dan ilmu, dan telah Kami selamatkan dia dari (azab yang telah menimpa penduduk) kota yang mengerjakan perbuatan keji. Sesungguhnya mereka adalah kaum yang jahat lagi fasik,

 

وَلوطًا آتَينٰهُ حُكمًا وَعِلمًا

dan kepada Luth, Kami telah berikan hikmah dan ilmu,

Nabi Luth adalah anak saudara Nabi Ibrahim. Namanya Luth ibnu Haran ibnu Azar; baginda telah beriman kepada Ibrahim a.s. dan mengikutinya serta ikut hijrah bersamanya. Seperti yang disebutkan oleh firman-Nya:

{فَآمَنَ لَهُ لُوطٌ وَقَالَ إِنِّي مُهَاجِرٌ إِلَى رَبِّي}

Maka Lut membenarkan (kenabian)nya. Dan berkatalah Ibrahim, “Sesungguhnya aku akan berpindah ke (tempat yang diperintahkan) Tuhanku (kepadaku).” (Al-‘Ankabut: 26)

Baginda diberikan dengan kepandaian dan yang dimaksudkan adalah ilmu wahyu, ilmu keagamaan.

Dan memang para Nabi dan Rasul juga diberikan dengan kepandaian dan akal fikiran yang bijaksana. Kerana mereka kena menghadapi pelbagai masyarakat dan mereka hendaklah bijak dalam cara menyampaikan ajaran kepada manusia. Juga mereka kena pandai untuk menangkis segala penolakan manusia.

 

وَنَجَّينٰهُ مِنَ القَريَةِ الَّتي كانَت تَعمَلُ الخَبٰئِثَ

dan telah Kami selamatkan dia dari (azab yang telah menimpa penduduk) kota yang mengerjakan perbuatan keji. 

Baginda diselamatkan dari penduduk Kota Sodom. Mereka akhirnya telah dihancurkan kerana mereka melakukan perbuatan yang amat keji iaitu homoseksual.

 

إِنَّهُم كانوا قَومَ سَوءٍ فٰسِقينَ

Sesungguhnya mereka adalah kaum yang jahat lagi fasik,

Mereka itu memang kaum yang sangat buruk. Perbuatan mereka amat jahat sekali. Mereka sentiasa melakukan dosa dan tidak kisah dengan ancaman dan nasihat yang diberikan oleh Nabi mereka iaitu Nabi Luth a.s.


 

Ayat 75:

وَأَدخَلنٰهُ في رَحمَتِنا ۖ إِنَّهُ مِنَ الصّٰلِحينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We admitted him into Our mercy. Indeed, he was of the righteous.

(MELAYU)

dan Kami masukkan dia ke dalam rahmat Kami; kerana sesungguhnya dia termasuk orang-orang yang saleh.

 

وَأَدخَلنٰهُ في رَحمَتِنا

dan Kami masukkan dia ke dalam rahmat Kami;

Baginda dimasukkan ke dalam nikmat khas yang diberikan oleh Allah taala. Maknanya baginda dimasukkan ke dalam syurga.

 

إِنَّهُ مِنَ الصّٰلِحينَ

kerana sesungguhnya dia termasuk orang-orang yang saleh.

Baginda adalah seorang yang soleh da diselamatkan dari melakukan dosa.


 

Ayat 76: Ayat dalil naqli keempat. Masuk kepada kisah Nabi Nuh pula.

وَنوحًا إِذ نادىٰ مِن قَبلُ فَاستَجَبنا لَهُ فَنَجَّينٰهُ وَأَهلَهُ مِنَ الكَربِ العَظيمِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [mention] Noah, when he called [to Allāh]¹ before [that time], so We responded to him and saved him and his family from the great affliction [i.e., the flood].

•i.e., supplicated against his people who had persisted in denial and animosity. See 71:2628.

(MELAYU)

Dan (ingatlah kisah) Nuh, sebelum itu ketika dia berdoa, dan Kami memperkenankan doanya, lalu Kami selamatkan dia beserta keluarganya dari bencana yang besar.

 

وَنوحًا إِذ نادىٰ مِن قَبلُ

Dan (ingatlah kisah) Nuh, sebelum itu ketika dia berdoa,

Dan kehidupan Nabi Nuh sebelum Nabi Ibrahim dan Nabi Luth lagi. Ini kerana baginda adalah Rasul selepas Nabi Adam.

Dalam ayat ini disebut dengan ringkas tentang doa Nabi Nuh selepas baginda disakiti oleh umat Baginda, Maka baginda meminta pertolongan kepada Allah dan Allah sebut dengan ringkas doa baginda di sini.

Allah Swt. menceritakan tentang perkenaan-Nya kepada hamba-Nya dan Rasul-Nya (yaitu Nuh a.s.) saat Nuh berdoa memohon kepada-Nya untuk kebinasaan kaumnya kerana telah mendustakannya, seperti yang disebutkan dalam ayat lain melalui firman-Nya:

{فَدَعَا رَبَّهُ أَنِّي مَغْلُوبٌ فَانْتَصِرْ}

Maka dia mengadu kepada Tuhannya, bahawasanya aku ini adalah orang yang dikalahkan. Oleh sebab itu, tolonglah (aku). (Al-Qamar: 10)

Dan ucapan Nuh yang disebutkan dalam firman-Nya:

{وَقَالَ نُوحٌ رَبِّ لَا تَذَرْ عَلَى الأرْضِ مِنَ الْكَافِرِينَ دَيَّارًا. إِنَّكَ إِنْ تَذَرْهُمْ يُضِلُّوا عِبَادَكَ وَلا يَلِدُوا إِلا فَاجِرًا كَفَّارًا}

Ya Tuhanku, janganlah Engkau biarkan seorang pun di antara orang-orang kafir itu tinggal di atas bumi. Sesungguhnya jika Engkau biarkan mereka tinggal, niscaya mereka akan menyesatkan hamba-hamba-Mu, dan mereka tidak akan melahirkan selain anak yang berbuat maksiat lagi sangat kafir. (Nuh: 26-27)

 

فَاستَجَبنا لَهُ

dan Kami memperkenankan doanya,

Doa baginda dimakbulkan dimana kaumnya dikenakan dengan azab banjir besar yang menghancurkan semua yang engkar.

 

فَنَجَّينٰهُ وَأَهلَهُ مِنَ الكَربِ العَظيمِ

lalu Kami selamatkan dia beserta keluarganya dari bencana yang besar.

Baginda dan ahli keluarga baginda  yang beriman dan juga mereka yang beriman diselamatkan dari bencana yang sangat besar. Seperti yang kita sudah tahu, mereka itu dimasukkan ke dalam bahtera yang menyelamatkan mereka dari banjir besar itu.

Yang dimaksud dengan أَهلَهُ ialah orang-orang yang beriman kepadanya sahaja, seperti yang dijelaskan oleh Allah Swt. dalam ayat lain melalui firman-Nya:

{وَأَهْلَكَ إِلا مَنْ سَبَقَ عَلَيْهِ الْقَوْلُ وَمَنْ آمَنَ وَمَا آمَنَ مَعَهُ إِلا قَلِيلٌ}

dan keluargamu kecuali orang yang telah terdahulu ketetapan terhadapnya dan (muatkan pula) orang-orang yang beriman. Dan tidak beriman bersama dengan Nuh itu kecuali sedikit. (Hud: 40)

Oleh kerana itu, ada anak Nabi Nuh yang tidak diselamatkan kerana dia tidak beriman, padahal dia anak Nabi Nuh sendiri.


 

Ayat 77:

وَنَصَرنٰهُ مِنَ القَومِ الَّذينَ كَذَّبوا بِآيٰتِنا ۚ إِنَّهُم كانوا قَومَ سَوءٍ فَأَغرَقنٰهُم أَجمَعينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We aided [i.e., saved] him from the people who denied Our signs. Indeed, they were a people of evil, so We drowned them, all together.

(MELAYU)

Dan Kami telah menolongnya dari kaum yang telah mendustakan ayat-ayat Kami. Sesungguhnya mereka adalah kaum yang jahat, maka Kami tenggelamkan mereka semuanya.

 

وَنَصَرنٰهُ مِنَ القَومِ الَّذينَ كَذَّبوا بِآيٰتِنا

Dan Kami telah menolongnya dari kaum yang telah mendustakan ayat-ayat Kami.

Maka dengan Allah selamatkan baginda dengan banjir itu, Allah telah menyelamatkan baginda dari kaum baginda yang sudah teruk itu.

Yakni dari kesengsaraan, pendustaan, dan gangguan; kerana sesungguh­nya Nabi Nuh tinggal di kalangan kaumnya selama seribu tahun kurang lima puluh tahun sambil menyeru mereka untuk menyembah Allah sahaja. Akan tetapi, tidak ada yang beriman dari mereka kecuali hanya sedikit orang saja. Mereka juga selalu menimpakan gangguan yang menyakitkan kepada baginda, dan saling mewasiatkan kepada generasi pelanjut mereka —generasi demi generasi— untuk bersikap menentang Nuh.

 

إِنَّهُم كانوا قَومَ سَوءٍ

Sesungguhnya mereka adalah kaum yang jahat, 

Mereka amat jahat sekali sampaikan mereka telah menyembah berhala-berhala sebagai peringatan kepada orang terdahulu yang alim dan warak. Asalnya Ianya sebagai tanda peringatan sahaja tapi lama kelamaan telah dijadikan sebagai ilah pula. Kaum Nabi Nuh telah melakukan kesyirikan. Dan syirik mereka sama dengan apa yang dilakukan oleh musyrikin Mekah yang juga menyembah berhala.

 

فَأَغرَقنٰهُم أَجمَعينَ

maka Kami tenggelamkan mereka semuanya.

Oleh kerana teruknya mereka itu maka mereka semua telah diberikan dengan azab banjir itu. Mereka semua telah ditenggelamkan dalam banjir itu supaya mereka dan keturunan mereka dimatikan terus. Supaya mereka tidak buat kerosakan lagi. Sesuai dengan doa Nabi Nuh a.s. sendiri.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 021: Anbiya'. Bookmark the permalink.

One Response to Tafsir Surah Anbiya’ Ayat 73 – 77 (Nabi Luth anak saudara)

  1. Pingback: Tafsir Surah Anbiya’ Ayat 73 – 77

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s