Tafsir Surah Anbiya’ Ayat 41 – 44 (Wilayah syirik berkurangan)

Ayat 41: Ayat tasliah kepada Nabi. Yang menolak Nabi adalah orang orang yang dekat dengan baginda. Maka baginda amat terasa hati. Kalau asing yang menolak dan menentang, tidaklah kita terasa sangat, tapi kali ahli keluarga sendiri? Allah nak beritahu dalam ayat ini, samada ahli keluarga atau orang luar, memang akan ada sahaja yang akan menentang.

وَلَقَدِ استُهزِئَ بِرُسُلٍ مِّن قَبلِكَ فَحاقَ بِالَّذينَ سَخِروا مِنهُم مّا كانوا بِهِ يَستَهزِئونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And already were messengers ridiculed before you, but those who mocked them were enveloped by what they used to ridicule.

(MELAYU)

Dan sungguh telah diperolok-olokkan beberapa orang rasul sebelum kamu maka meliputi kepada orang yang mencemohkan rasul-rasul itu azab yang selalu mereka perolok-olokkan.

 

وَلَقَدِ استُهزِئَ بِرُسُلٍ مِّن قَبلِكَ

Dan sungguh telah diperolok-olokkan beberapa orang rasul sebelum kamu

Allah memberitahu kepada Nabi Muhammad bahawa rasul-rasul sebelum baginda juga telah diejek, diperolok-olokkan juga oleh kaum mereka. Maka janganlah baginda rasa sedih sangat. Begitulah cara Allah pujuk baginda. Dari segi psikologi, kalau kita dapat tahu yang ada orang lain yang kena nasib yang sama dengan kita, tidaklah kita rasa sedih sangat.

Dalam ayat sebelum ini telah diberitahu bagaimana mereka yang menentang akan dibakar wajah dan belakang mereka dan mereka tidak akan dapat menahan azab itu dari kena kepada mereka.  Itu adalah balasan bagi mereka yang engkar. Maka serahkan sahaja hal mereka kepada Allah. Tak perlu pening memikirkan hal mereka. Kalau serahkan kepada Allah maka hati akan menjadi tenang.

 

فَحاقَ بِالَّذينَ سَخِروا مِنهُم مّا كانوا بِهِ يَستَهزِئونَ

maka meliputi kepada orang yang mencemoohkan rasul-rasul itu azab yang selalu mereka perolok-olokkan.

Allah memberitahu yang mereka yang melakukan perbuatan hendak menjatuhkan rasul-rasul itu dengan olok-olokkan para Rasul itu, akan diliputi dengan azab yang akan menimpa mereka dari atas. Bayangkan kalau jala akan jatuh ke atas mereka dari atas. Mereka tidak akan dapat lari ke mana-mana lagi. Kerana jala azab itu akan meliputi mereka. Kalau Allah nak kenakan azab, mana lagi nak lari?


 

Ayat 42: Ayat dalil aqli dan zajrun.

قُل مَن يَكلَؤُكُم بِاللَّيلِ وَالنَّهارِ مِنَ الرَّحمٰنِ ۗ بَل هُم عَن ذِكرِ رَبِّهِم مُّعرِضونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Say, “Who can protect you at night or by day from the Most Merciful?” But they are, from the remembrance of their Lord, turning away.

(MELAYU)

Katakanlah: “Siapakah yang dapat memelihara kamu di waktu malam dan siang hari dari (azab Allah) Yang Maha Pemurah?” Sebenarnya mereka adalah orang-orang yang berpaling dari mengingati Tuhan mereka.

 

قُل مَن يَكلَؤُكُم بِاللَّيلِ وَالنَّهارِ مِنَ الرَّحمٰنِ

Katakanlah: “Siapakah yang dapat memelihara kamu di waktu malam dan siang hari dari (azab Allah) Yang Maha Pemurah?”

Kalimah يَكلَؤُكُم  dari kalimah ك ل أ yang bermaksud perbuatan seseorang yang sentiasa menjaga seseorang yang lain dari bahaya. Iaitu beri perlindungan dan bantuan. Kalau dalam dunia ini, ada manusia yang kaya di mana mereka akan diawasi dan dijaga oleh pengawal-pengawal peribadi mereka siang dan malam. Tetapi Allah memberitahu kepada mereka yang engkar, tidak akan ada sesiapa pun yang akan menjaga mereka nanti. Tidak akan ada sesiapa pun yang akan kisah tentang hal mereka.

 

بَل هُم عَن ذِكرِ رَبِّهِم مُّعرِضونَ

Sebenarnya mereka adalah orang-orang yang berpaling dari mengingati Tuhan mereka.

Allah memberitahu yang mereka itu tidak suka untuk ingat kepada Allah. Iaitu tak kisah untuk ambil peringatan dari Qur’an. Kalau ada orang ajak belajar pun mereka buat tak endah sahaja. Kalau ada yang beritahu mereka sesuatu dari pelajaran tafsir Qur’an, mereka akan bantah kerana lain dari apa yang mereka faham dan belajar dulu.


 

Ayat 43: Zajrun.

أَم لَهُم آلِهَةٌ تَمنَعُهُم مِّن دونِنا ۚ لا يَستَطيعونَ نَصرَ أَنفُسِهِم وَلا هُم مِّنّا يُصحَبونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Or do they have gods to defend them other than Us? They are unable [even] to help themselves, nor can they be protected from Us.

(MELAYU)

Atau adakah mereka mempunyai tuhan-tuhan yang dapat memelihara mereka dari (azab) Kami. Tuhan-tuhan itu tidak sanggup menolong diri mereka sendiri dan tidak (pula) mereka dilindungi dari (azab) Kami itu?

 

أَم لَهُم آلِهَةٌ تَمنَعُهُم مِّن دونِنا

Atau adakah mereka mempunyai tuhan-tuhan yang dapat memelihara mereka dari (azab) Kami. 

Adakah mereka ada tuhan-tuhan lain selain Allah yang menghalang mereka dari menyembah kepada Allah sahaja?

Atau, mereka ada ilah lainkah yang dapat menyelamatkan mereka dari azab Allah nanti?

 

لا يَستَطيعونَ نَصرَ أَنفُسِهِم

Tuhan-tuhan itu tidak sanggup menolong diri mereka sendiri 

Tuhan-tuhan yang mereka sembah itu tidak dapat hendak menolong diri mereka sendiri pun. Maka kenapa nak bergantung dengan mereka? Itu amat bodoh sekali. Kalau nak bergantung, bergantunglah kepada yang berkuasa penuh. Dalam ayat lain disebut bagaimana kalau ada lalat yang ganggu mereka, mereka pun tak dapat nak halau.

 

وَلا هُم مِّنّا يُصحَبونَ

dan tidak (pula) mereka dilindungi dari (azab) Kami itu?

Dan Allah memberitahu bahawa tuhan-tuhan itu tidak dapat pun menemani mereka yang menyembah mereka itu. Kalimah يُصحَبونَ dari katadar ص ح ب yang digunakan juga untuk sahabat. Pada zaman dahulu jikalau seseorang dari sesuatu puak telah melakukan kesalahan di dalam puak itu, maka dia tidak berani untuk datang kembali ke kampungnya. Akan tetapi jikalau dia terpaksa juga lalu ke kawasan kampung itu maka dia akan meminta tolong seseorang yang kuat dari kampung itu untuk menemaninya (sebagai sahabat) supaya orang orang lain tidak menyakitinya.

Allah memberitahu fikiran orang-orang yang engkar itu sangka mereka boleh ada sahabat dari ilah-ilah yang mereka sembah untuk mempertahankan diri mereka daripada Allah. Itu tidak ada langsung. Ini adalah salah faham seperti puak tarekat yang sangka Syeikh Abdul Qadir Jilani yang mereka seru itu tentulah akan menaungi mereka nanti di akhirat. Tapi itu ada sangkaan yang kosong sahaja.


 

Ayat 44: Kenapa mereka jadi degil?

بَل مَتَّعنا هٰؤُلاءِ وَءآباءَهُم حَتّىٰ طالَ عَلَيهِمُ العُمُرُ ۗ أَفَلا يَرَونَ أَنّا نَأتِي الأَرضَ نَنقُصُها مِن أَطرافِها ۚ أَفَهُمُ الغٰلِبونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But, [on the contrary], We have provided good things for these [disbelievers] and their fathers until life was prolonged for them. Then do they not see that We set upon the land, reducing it from its borders?¹ Is it they who will overcome?

•See footnote to 13:41.

(MELAYU)

Sebenarnya Kami telah memberi mereka dan bapa-bapa mereka kenikmatan (hidup di dunia) hingga panjanglah umur mereka. Maka apakah mereka tidak melihat bahawasanya Kami mendatangi negeri (orang kafir), lalu Kami kurangi luasnya dari segala penjurunya. Maka apakah mereka yang menang?

 

بَل مَتَّعنا هٰؤُلاءِ وَءآباءَهُم

Sebenarnya Kami telah memberi mereka dan bapa-bapa mereka kenikmatan

Allah mengingatkan kepada kita yang orang-orang yang engkar itu kerana telah banyak nikmat yang Allah telah curahkan kepada mereka. Bukan sahaja kepada mereka tapi kepada tok nenek mereka juga. Walaupun mereka amalkan syirik, tapi Allah tak ganggu hidup mereka malah memberikan segala macam kenikmatan kepada mereka. Kerana itu mereka rasa mereka tak salah. Sebab senang sentiasa. Pada mereka, kalau mereka buat salah, tentulah hidup mereka akan susah. Mereka tidak faham bahawa kesenangan hidup mereka bukanlah kerana mereka buat perkara yang baik.

Mereka memang dapat banyak nikmat, tapi mereka tidak mengenang segala nikmat yang mereka dapat. Nikmat itu dari Allah tapi mereka tidak sembah hanya Allah. Mereka sembah Allah tapi dalam masa yang sama, mereka sembah juga ilah-ilah yang lain. Ini adalah tempelak kepada musyrikin Mekah dan mereka yang sama akidah dengan mereka. Kalau masyarakat kita pun ada seru kepada selain Allah (Nabi, wali dan malaikat), maka mereka pun sama sahaja dengan musyrikin Mekah.

 

حَتّىٰ طالَ عَلَيهِمُ العُمُرُ

hingga panjanglah umur mereka.

Mereka sentiasa dapat nikmat dari Allah sampaikan mereka panjang umur dan sepanjang umur mereka yang panjang itu mereka tidak melakukan tauhid kepada Allah dan sekarang masa mereka sudah habis. Peluang untuk mereka bertaubat telah habis.

 

أَفَلا يَرَونَ أَنّا نَأتِي الأَرضَ نَنقُصُها مِن أَطرافِها

Maka apakah mereka tidak melihat bahawasanya Kami mendatangi negeri (orang kafir), lalu Kami kurangi luasnya dari segala penjurunya. 

Allah memberitahu yang tanah mereka semakin mengecil. Maksudnya pengaruh mereka yang semakin mengecil. Memang puak musyrikin Mekah itu berkuasa dan banyak penyokong mereka dari kalangan bangsa Arab sekitarnya. Tetapi nanti mereka akan kehilangan pengaruh mereka. Ini akan terjadi apabila Perjanjian Hudaibiyah telah ditandatangani yang akan berlaku di masa hadapan. Ini disebut dalam Surah al-Fath. Waktu itu, penyokong-penyokong mereka akan semakin berkurangan dan mereka akan rasa sendiri yang kawasan pengaruh mereka semakin sempit. Mereka sudah hilang pengaruh di Tanah Arab sedikit demi sedikit.

Dengan usaha sahabat dan para sahabat sebarkan wahyu, bumi mereka yang buat syirik telah bertukar. Dengan cara diramaikan golongan yang beriman kepada Allah. Maka kita pun kenalah berusaha untuk berdakwah dan sampaikan ajaran tauhid ini kepada manusia. Semoga semakin ramai yang akan beriman tauhid dan meninggalkan ajaran syirik. Kalau kita tidak jalankan dakwah, maka sampai bila-bila nanti dunia ini akan dikuasai oleh golongan musyriklah jawapnya.

Kita akan baca di dalam surah al-Fath nanti bagaimana apabila gencatan senjata dari perjanjian Hudaibiyah itu telah ditandatangani, maka puak-puak Arab yang dahulunya menghormati musyrikin Mekah sudah rasa boleh melakukan perjanjian damai dan menyokong puak Islam Madinah.

Allah kata sekarang kepada mereka: tidakkah mereka lihat perkara itu? Ini adalah pemberitahuan tentang perkara yang akan berlaku di masa hadapan. Allah beritahu awal-awal lagi.

 

أَفَهُمُ الغٰلِبونَ

Maka apakah mereka yang menang?

Adakah mereka rasa yang mereka akan memenangi pertelingkahan mereka dengan umat Islam? Walaupun golongan Mekah tak mahu beriman, tapi ramai lagi yang hendak beriman di masa hadapan. Dalam masa yang singkat sahaja telah berubah keadaan Tanah Arab dari wilayah syirik menjadi wilayah tauhid. Nanti akan sampai ratus ribu umat Arab yang akan beriman pada zaman Nabi lagi. Dan nanti apabila para sahabat meneruskan dakwah walaupun setelah Nabi Muhammad wafat, pengaruh Islam semakin berkembang ke seluruh dunia.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 021: Anbiya'. Bookmark the permalink.

One Response to Tafsir Surah Anbiya’ Ayat 41 – 44 (Wilayah syirik berkurangan)

  1. Pingback: Tafsir Surah Anbiya’ Ayat 41 – 44 (Wilayah syirik berkurangan)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s