Tafsir Surah Anbiya’ Ayat 36 – 40 (Manusia minta azab)

Ayat 36:

وَإِذا رَءآكَ الَّذينَ كَفَروا إِن يَتَّخِذونَكَ إِلّا هُزُوًا أَهٰذَا الَّذي يَذكُرُ آلِهَتَكُم وَهُم بِذِكرِ الرَّحمٰنِ هُم كٰفِرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And when those who disbelieve see you, [O Muḥammad], they take you not except in ridicule, [saying], “Is this the one who mentions [i.e., insults] your gods?” And they are, at the mention of the Most Merciful, disbelievers.

(MELAYU)

Dan apabila orang-orang kafir itu melihat kamu, mereka membuat kamu menjadi olok-olok. (Mereka mengatakan): “Apakah ini orang yang mencela tuhan-tuhan-mu?”, padahal mereka adalah orang-orang yang engkar mengingat Allah Yang Maha Pemurah.

 

وَإِذا رَءآكَ الَّذينَ كَفَروا إِن يَتَّخِذونَكَ إِلّا هُزُوًا

Dan apabila orang-orang kafir itu melihat kamu, mereka membuat kamu menjadi olok-olok.

Ini adalah perangai penentang Rasulullah. Mereka melihat Nabi Muhammad sebagai bahan jenaka sahaja. Mereka tidak nampak pun baginda itu sebagai seorang Nabi. Mereka rasa diri mereka lebih hebat dari baginda. Mereka tengok baginda sebagai seorang yang lekeh sahaja. Baginda miskin, anak yatim pula dan pengikut pun tak ramai. Maka mereka tidak pandang tinggi kepada baginda.

Kerana keduniaan baginda kurang dan mereka menilai kejayaan dan kehebatan seseorang berdasarkan keduniaan sahaja. Maka mereka melihat baginda sebagai bahan jenaka sahaja.

 

أَهٰذَا الَّذي يَذكُرُ آلِهَتَكُم

“Apakah ini orang yang mencela tuhan-tuhan-mu?”,

Mereka kutuk Rasulullah apabila mereka sesama sendiri. Mereka kata, takkan orang ini yang berani mencela tuhan-tuhan kamu? Mereka rasa baginda itu tidak ada apa dan tidak patut kalau Nabi Muhammad itu mengatakan ilah-ilah mereka itu tidak benar. Kalimah يَذكُرُ bermaksud mengingati dan juga menyebut. Mereka menuduh baginda menyebut nama ilah-ilah dalam nada mengutuk.

Padahal Rasulullah tidak pernah pun mengutuk sembahan-sembahan mereka itu melainkan baginda hanya beritahu bahawa sembahan-sembahan mereka itu tidak ada kuasa untuk memberi manfaat ataupun mudharat kepada mereka. Akan tetapi mereka menganggap kata-kata Rasulullah itu sebagai celaan kepada ilah-ilah mereka.

 

وَهُم بِذِكرِ الرَّحمٰنِ هُم كٰفِرونَ

padahal mereka adalah orang-orang yang engkar mengingat Allah Yang Maha Pemurah.

Mereka itu adalah orang-orang yang engkar sungguh dengan Allah dan peringatan dari Allah iaitu wahyu Qur’an.


 

Ayat 37:

خُلِقَ الإِنسٰنُ مِن عَجَلٍ ۚ سَأُوريكُم آيٰتي فَلا تَستَعجِلونِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Man was created of haste [i.e., impatience]. I will show you My signs [i.e., vengeance], so do not impatiently urge Me.

(MELAYU)

Manusia telah dijadikan (bertabiat) tergesa-gesa. Kelak akan Aku perIihatkan kepadamu tanda-tanda azab-Ku. Maka janganlah kamu minta kepada-Ku mendatangkannya dengan segera.

 

خُلِقَ الإِنسٰنُ مِن عَجَلٍ

Manusia telah dijadikan (bertabiat) tergesa-gesa.

Allah hendak memberitahu yang dalam kejadian diri kita ini, salah satu dari bahan ramuan untuk menjadikan kita adalah sifat tergesa-gesa. Ini adalah salah satu daripada sifat manusia iaitu mahukan sesuatu itu dengan segera. Tak sabar nak tunggu.

Samada dalam mendapatkan kebaikan atau keburukan. Begitulah juga Nabi Muhammad mahu Qur’an diturunkan dengan segera dan Nabi Musa mahu berjumpa dan bercakap dengan Allah dengan segera. Kedua perkara itu adalah perkara yang baik dalam agama tapi Allah tegur juga kepada Rasul berdua itu kerana mereka mereka tergesa-gesa dan itu tidak patut sebenarnya.

Jadi manusia mahukan apa-apa sahaja dengan segera, tidak kira sama ada ianya adalah perkara dalam kebaikan atau keburukan.

Dan kerana itulah dunia ini lebih laku dan dipandang lebih penting kepada ramai manusia kalau dibandingkan dengan akhirat,  kerana ia adalah sesuatu yang segera yang boleh terus dapat kalau dibandingkan dengan akhirat. Kerana dunia sudah ada depan mata dan boleh dapat terus kalau mahu. Kalau akhirat nampak jauh sahaja.

Dari kecil sampai besar manusia memang tidak sanggup menunggu dan mahukan pemberian dengan segera. Kalau nak ke mana-mana, nak cepat sahaja. Kalau nak berjaya, nak berjaya dengan segera. Kalau nak makan, tak sanggup nak tunggu. Tengoklah anak-anak kita pun, memang tak  sabar. Kalau mereka minta sesuatu, mereka nak waktu itu juga dan kalau lambat beri, mereka akan mengamuk dan membentak.

Jadi walaupun Allah telah menjanjikan berbagai-bagai kehebatan dan nikmat di syurga, tetapi manusia tidak dapat menghargainya kerana perkara itu tidak ada di depan mata. Allah janjikan mahligai besar mana pun, tetap manusia nak rumah di dunia juga. Dan malangnya kadangkala mereka tidak kisah dengan cara apa mereka hendak dapatkan rumah yang besar di dunia. Janji mereka nak dapat dahulu.

Allah menegur perbuatan manusia yang tergesa-gesa dalam menolak kebenaran. Mereka tak dengar dan fikirkan pun apakah yang telah disampaikan. Belum apa-apa lagi mereka terus tolak. Patutnya dengarlah dulu. Walaupun berlawanan dengan fahaman mereka sebelum ini, tapi dengarlah dahulu dan lihatlah apakah hujah yang digunakan. Kalau ianya masuk akal dan ditambah pula dengan dalil yang sah dari wahyu, maka terimalah. Yang penting, dengar dahulu. Amat penting bagi manusia meminjamkan telinga mereka dahulu.

Lebih teruk lagi, mereka kata Qur’an  bermaksud begini dan begitu padahal mereka tak belajar pun. Mereka cepat sahaja mencapai konklusi sendiri tanpa fikir panjang, tanpa belajar dengan benar.

Orang-orang yang engkar begitu kurang ajar sampai mereka meminta ditunjukkan ancaman-ancaman kepada mereka. Mereka kata kalau akhirat itu benar, maka tunjukkanlah segera.  Dan Allah berkata ia pasti akan ditunjukkan kepada mereka. Jangan risau, kamu akan dapat juga nanti.

 

سَأُوريكُم آيٰتي فَلا تَستَعجِلونِ

Maka janganlah kamu minta kepada-Ku mendatangkannya dengan segera.

Allah takkan biarkan mereka begitu sahaja. Allah pasti akan tunjukkan azab kepada mereka. Jadi tak payah minta disegeralah kerana nanti bila sampai masa akan sampai.


 

Ayat 38: Mereka tergesa-gesa meminta perkara yang mereka tidak patut minta.

وَيَقولونَ مَتىٰ هٰذَا الوَعدُ إِن كُنتُم صٰدِقينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And they say, “When is this promise, if you should be truthful?”

(MELAYU)

Mereka berkata: “Kapankah janji itu akan datang, jika kamu sekaIian adalah orang-orang yang benar?”

 

Orang-orang yang engkar itu mengejek dengan mengatakan bilakah semua janji-janji itu akan dipenuhi? Mereka kononnya nak dipercepatkan azab kepada mereka. Mereka berani cakap begitu kerana mereka tak sangka yang ianya akan berlaku. Mereka tak percaya langsung Qur’an sampai mereka sanggup jadi degil dan tidak risau dengan ancaman.

Maka alangkah terkejutnya mereka nanti apabila mereka melihat dengan mata mereka sendiri bagaimana rupa azab yang mereka minta dipercepatkan itu. Waktu itu mereka akan menyesal dan waktu itu sudah terlambat.

Soalan ini ditujukan oleh mereka kepada orang-orang mukmin yang berdakwah kepada mereka.


 

Ayat 39: Ini adalah jawap kepada syikayah dalam ayat sebelum ini. Allah beritahu bagaimana keadaan mereka nanti.

لَو يَعلَمُ الَّذينَ كَفَروا حينَ لا يَكُفّونَ عَن وُجوهِهِمُ النّارَ وَلا عَن ظُهورِهِم وَلا هُم يُنصَرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

If those who disbelieved but knew the time when they will not avert the Fire from their faces or from their backs and they will not be aided…¹

•The completion of the sentence is understood to be “…they would not be asking in disbelief and ridicule to be shown the punishment.”

(MELAYU)

Andaikata orang-orang kafir itu mengetahui, waktu (di mana) mereka tidak mampu mengelakkan api neraka dari muka mereka dan (tidak pula) dari punggung mereka, sedang mereka (tidak pula) mendapat pertolongan, (tentulah mereka tiada meminta disegerakan).

 

لَو يَعلَمُ الَّذينَ كَفَروا

Andaikata orang-orang kafir itu mengetahui,

Kalaulah mereka tahu apa yang akan terjadi pada hari itu. Hari apabila azab akan dikenakan kepada mereka.

 

حينَ لا يَكُفّونَ عَن وُجوهِهِمُ النّارَ

waktu (di mana) mereka tidak mampu mengelakkan api neraka dari muka mereka

Pada hari itu, mereka tidak dapat nak angkat tangan mereka untuk menahan api dari muka mereka. Kerana kalimah كَفَّ bermaksud ‘menahan dengan tangan’. Selalunya manusia akan tahan muka mereka dengan tangan kalau sesuatu hampir mengenai mukanya, kan? Tapi tangan mereka akan terikat di belakang mereka. Maka mereka tak dapat nak mempertahankan muka mereka dengan tangan. Mereka kena tadah sahaja muka mereka. Allah kata, kalaulah mereka tahu keadaan itu. Kalaulah mereka dapat bayangkan.

Pertama sekali disebut muka kerana mukalah yang pertama sekali dipertahankan oleh manusia jikalau ada bahaya. Allah memberitahu bahawa tangan mereka akan ditahan untuk mempertahankan wajah mereka.

 

وَلا عَن ظُهورِهِم

dan (tidak pula) dari punggung mereka, 

Mereka juga tidak dapat menahan bahagian belakang mereka dari dibakar oleh api neraka. Kerana tangan mereka akan terikat. Kalau tangan tidak terikat pun, memang tidak boleh buat apa-apa pun.

 

وَلا هُم يُنصَرونَ

sedang mereka (tidak pula) mendapat pertolongan,

Dan tidak akan ada sesiapa pun yang akan dapat menyelamatkan mereka. Mereka akan berseorangan. Tidak ada yang mahu menolong mereka dan kalau ada yang mahu menolong pun, orang itu tidak dapat menolong. Kalau mereka di dunia ada sahaja yang akan menolong mereka, tapi keadaan itu tidak sama di akhirat kelak.

Muqaddar: kalaulah mereka tahu tentang ini, tentulah mereka tidak akan minta azab disegerakan.

Kalau merek tahu, tentulah mereka akan beriman dan tidak berani nak buat dosa.


 

Ayat 40:

بَل تَأتيهِم بَغتَةً فَتَبهَتُهُم فَلا يَستَطيعونَ رَدَّها وَلا هُم يُنظَرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Rather, it will come to them unexpectedly and bewilder them, and they will not be able to repel it, nor will they be reprieved.

(MELAYU)

Sebenarnya (azab) itu akan datang kepada mereka dengan tiba-tiba lalu membuat mereka menjadi panik, maka mereka tidak sanggup menolaknya dan tidak (pula) mereka diberi tangguh.

 

بَل تَأتيهِم بَغتَةً

Sebenarnya (azab) itu akan datang kepada mereka dengan tiba-tiba

Azab itu akan datang secara tiba-tiba dan dalam keadaan mereka tidak sangka-sangka. Allah tidak bagi pengumuman sebelum nak bawa datang azab itu. Maka mereka tidak dapat nak bersedia untuk menghadapinya. Memang azab akan datang secara mengejut pun. Kepada orang yang beriman pun ia akan datang dengan terkejut juga. Tapi orang mukmin sudah bersedia dengan banyak amalan dan akidah yang benar. Jadi mereka tidak menjadi malang kerana mereka sudah ada persediaan.

 

فَتَبهَتُهُم

lalu membuat mereka menjadi panik, 

Azab itu akan mengejutkan mereka sehingga mereka terdiam dalam kepanikan. Kerana mereka terperanjat sangat. Kadang-kadang kita terkejut sangat sampai mulut kita tidak dapat nak kata apa-apa. Sampai mulut jadi bungkam kerana terkejut sangat. Begitulah nanti yang akan terjadi kepada mereka.

 

فَلا يَستَطيعونَ رَدَّها

maka mereka tidak mampu menolaknya

Mereka tidak akan dapat menghilangkannya. Tak dapat nak tepis dan nak halang dah apabila azab itu datang. Sepatutnya mereka halang azab itu dengan berbuat baik semasa di dunia. Antaranya kenalah berderma dan bersedekah. Kerana itu dapat menyelamatkan manusia dari azab akhirat sebegitu. Tapi mereka tidak buat begitu dan mereka kena terima sahajalah apa yang dikenakan kepada mereka.

 

وَلا هُم يُنظَرونَ

dan tidak (pula) mereka diberi tangguh.

Tidak boleh nak minta tangguh dari azab. Tak boleh nak minta diberhentikan seketika azab itu kerana mereka hendak ambil nafas atau berehat dahulu, tidak.

Lagi satu tafsir, kalau kita lihat asal kalimah نطر itu adalah ‘melihat’. Mereka tidak akan dipandang langsung. Allah tidak akan memandang mereka dengan pandangan Rahmah dan belas kasihan semasa mereka meminta tolong untuk diselamatkan dari azab itu. Maksudnya Allah tengok pun tidak.

Kalau dalam dunia sekarang, antara cara untuk meningkatkan prihatin manusia kepada masyarakat ataupun kaum yang ditindas, maka akan diambil gambar mereka sedang kelaparan atau mayat yang bergelimpangan dan ditunjukkan di khalayak ramai dalam media untuk menaikkan kasihan dan prihatin manusia kepada mereka. Akan tetapi kepada ahli neraka itu tidak akan ada sesiapa pun yang akan melihat mereka dan berasa kasihan kepada mereka. Mereka akan dilupakan terus dari ingatan sesiapa pun. Tidak ada sesiapa pun yang akan hiraukan mereka.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 021: Anbiya'. Bookmark the permalink.

One Response to Tafsir Surah Anbiya’ Ayat 36 – 40 (Manusia minta azab)

  1. Pingback: Tafsir Surah Anbiya’ Ayat 36 – 40 (Manusia minta azab)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s