Tafsir Surah Anbiya’ Ayat 11 – 18 (Lawan haq dan bathil)

Ayat 11: Ayat takhwif duniawi.

وَكَم قَصَمنا مِن قَريَةٍ كانَت ظالِمَةً وَأَنشَأنا بَعدَها قَومًا ءآخَرينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And how many a city which was unjust¹ have We shattered and produced after it another people.

    •    i.e., its inhabitants persisting in wrongdoing.

(MELAYU)

Dan berapa banyaknya (penduduk) negeri yang zalim yang telah Kami binasakan, dan Kami adakan sesudah mereka itu kaum yang lain (sebagai penggantinya).

 

وَكَم قَصَمنا مِن قَريَةٍ كانَت ظالِمَةً

Dan berapa banyaknya (penduduk) negeri yang zalim yang telah Kami binasakan, 

Allah mengingatkan kepada kita bawa telah banyak sekali kaum-kaum yang telah dimusnahkan kerana mereka itu telah berlaku zalim. Tidak ada masalah bagi Allah untuk menghancurkan mana-mana kaum pun kerana mereka degil.

 

وَأَنشَأنا بَعدَها قَومًا ءآخَرينَ

dan Kami adakan sesudah mereka itu kaum yang lain

Dan kemudian setelah Allah hancurkan mereka, Allah boleh bangkitkan kaum yang lain pula di tempat itu. Ini menunjukkan bahawa tidak susah pun bagi Allah untuk menghancurkan mana-mana kaum dan kemudian gantikan dengan kaum yang lain.

Maka janganlah musyrikin Mekah itu ataupun kita sendiri rasa kita ini hebat sampaikan Allah takkan hancurkan. Musyrikin Mekah mungkin sangka yang mereka itu kaum terpilih kerana mereka penjaga Kaabah. Allah beritahu, Allah tak kira. Kalau Allah nak ganti, Allah boleh sahaja gantikan.


 

Ayat 12:

فَلَمّا أَحَسّوا بَأسَنا إِذا هُم مِنها يَركُضونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And when they [i.e., its inhabitants] perceived Our punishment, at once they fled from it.

(MELAYU)

Maka tatkala mereka merasakan azab Kami, tiba-tiba mereka melarikan diri dari negerinya.

 

فَلَمّا أَحَسّوا بَأسَنا

Maka tatkala mereka merasakan azab Kami,

Azab yang disebut dalam ayat sebelum ini adalah daripada Allah. Mereka sangka mereka melawan siapa? Mereka sangka mereka lawan Nabi Muhammad sahaja kah?

 

إِذا هُم مِنها يَركُضونَ

tiba-tiba mereka melarikan diri dari negerinya.

Apabila mereka nampak azab yang telah datang itu barulah mereka hendak melarikan diri. Waktu itu mereka akan kelam kabut dan menceceh-cekeh hendak melarikan diri.


 

Ayat 13:

لا تَركُضوا وَارجِعوا إِلىٰ ما أُترِفتُم فيهِ وَمَسٰكِنِكُم لَعَلَّكُم تُسئَلونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[Some angels said], “Do not flee but return to where you were given luxury and to your homes – perhaps you will be questioned.”¹

    •    About what happened to you. This is said to them in sarcasm and ridicule.

(MELAYU)

Janganlah kamu lari tergesa-gesa; kembalilah kamu kepada nikmat yang telah kamu rasakan dan kepada tempat-tempat kediamanmu (yang baik), supaya kamu ditanya.

 

لا تَركُضوا

Janganlah kamu lari tergesa-gesa;

Akan tetapi mereka tidak dapat melarikan diri. Maka akan diejek kepada mereka: “tak payahlah kamu nak lari ke mana-mana”.

 

وَارجِعوا إِلىٰ ما أُترِفتُم فيهِ

kembalilah kamu kepada nikmat yang dulu kamu rasakan

Mereka akan cuba nak lari tapi mereka akan dipulangkan ke tempat tinggal mereka yang dulunya mereka hidup dengan mewah.

 

وَمَسٰكِنِكُم

dan kepada tempat-tempat kediamanmu

Ini adalah perli daripada Allah. Baliklah ke tempat tinggal kamu yang kamu hidup senang lenang dahulu. Kalau bolehlah.

 

لَعَلَّكُم تُسأَلونَ

supaya kamu ditanya.

Maksudnya dulu kamu ada ramai pembantu yang tanya apa yang kamu hendak? Macam orang gaji kamu yang tanya apakah yang kamu hendak minum dan sebagainya. Kerana dahulu biasanya mereka yang engkar itu adalah orang orang yang kaya dan tentu ada banyak pembantu.

Ditanya oleh pembantu atau hamba itu memang menyenangkan. Tapi ingat yang kamu juga akan ditanya juga nanti. Kamu akan ditanya tentang apa yang telah kamu lakukan semasa kamu hidup dan persoalan itu akan diadakan di akhirat kelak. Yang ini memang susah nak jawap. Waktu itu mereka akan diminta pertanggungjawaban tentang perbuatan mereka, apakah mereka telah mensyukuri nikmat-nikmat yang mereka peroleh? Rezeki Allah semua mereka pakai, tapi kepada Allah mereka tidak taat? Ingat percuma sahajakah semua nikmat yang kamu pakai itu? Bayarannya adalah ketaatan kepada Allah. Kalau tak boleh bayar, maka tunggulah nanti azab di neraka kelak.


 

Ayat 14:

قالوا يا وَيلَنا إِنّا كُنّا ظٰلِمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They said, “O woe to us! Indeed, we were wrongdoers.”

(MELAYU)

Mereka berkata: “Aduhai, celaka kami, sesungguhnya kami adalah orang-orang yang zalim”.

 

Waktu kena tanya tentang amalan semasa di dunia, waktu itu baru mereka akan menyesali kesalahan dan kesyirikan yang mereka telah lakukan semasa mereka hidup dulu. Waktu itu mereka akan mengaku segala kesalahan mereka dahulu.

Mereka akan menangis dan melaung. Tangisan mereka ini akan berterusan sampai bila-bila. Kerana peluang sudah tidak ada untuk memperbaiki kesalahan dulu.


 

Ayat 15:

فَما زالَت تِلكَ دَعوٰهُم حَتّىٰ جَعَلنٰهُم حَصيدًا خٰمِدينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And that declaration of theirs did not cease until We made them [as] a harvest [mowed down], extinguished [like a fire].

(MELAYU)

Maka tidak berhenti keluhan mereka, sehingga Kami jadikan mereka sebagai tanaman yang telah dituai, yang tidak dapat hidup lagi.

 

فَما زالَت تِلكَ دَعواهُم

Maka tidak berhenti keluhan mereka,

Mereka akan terus mengeluh dan menjerit-jerit menangisi kesilapan mereka. Sampai bila?

 

حَتّىٰ جَعَلناهُم حَصيدًا خامِدينَ

sehingga Kami jadikan mereka sebagai tanaman yang telah dituai, yang tidak dapat hidup lagi.

Sehinggalah mereka dimusnahkan.

حَصيدًا adalah ladang yang telah dilenyek-lenyek oleh traktor. Bayangkan ladang yang telah dituai. Atau ladang yang sudah kena bakar. Biasa ladang lepas dituai akan dibakar. Hanya tinggal kesan-kesan hancur sahaja. Maka apabila ladang itu telah dihancurkan dan kalau ada orang yang datang ke tempat itu semula, mereka akan lihat bagaimana hanya ada kesan-kesan yang manusia pernah hidup di situ tetapi tidak ada lagi orang yang  tinggal di situ. Begitulah perumpamaan yang Allah berikan kepada azab yang akan dikenakan kepada mereka. Mereka akan dilenyek-lenyek, dibakar sampai rupa mereka pun tiada lagi.

خامِدينَ pula adalah perkataan yang amat menakutkan. Dari segi bahasa ia digunakan apabila telah kebah dari demam. Ataupun digunakan untuk benda panas seperti arang yang setelah dihilangkan api yang membakarnya. Sekarang akan menjadi semakin sejuk. Maknanya kepanasan semakin menghilang memberi isyarat kepada hampir mati. Jadi ianya digunakan untuk kematian yang perlahan-lahan dan amat menyakitkan. Begitulah mereka nanti apabila dibakar dalam neraka. Amat menakutkan!


 

Ayat 16: Ayat dalil aqli. Allah suruh tengok alam ini kerana Dia jadikan langit dan bumi supaya kita kenal Dia.

وَما خَلَقنَا السَّماءَ وَالأَرضَ وَما بَينَهُما لٰعِبينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We did not create the heaven and earth and that between them in play.

(MELAYU)

Dan tidaklah Kami ciptakan Iangit dan bumi dan segala yang ada di antara keduanya dengan bermain-main.

 

Tidaklah Allah menjadikan alam ini sebagai main-main saja tanpa ada tujuan. Ingatlah yang alam ini dijadikan untuk kita kenal Allah. Kalau alam yang begitu punya hebat, tentu ada yang menjadikannya, bukan? Tentu yang menjadikannya itu lebih hebat? Maka takkan kita tidak mahu kenal kepada Yang menjadikan alam ini?

Di awal sudah ini Allah telah memberitahu bagaimana orang yang engkar itu menjadikan agama ini sebagai main-main sahaja dan sekarang Allah memberitahu bahawa alam ini bukan permainan.

Ini penting kerana memang ada orang yang kononnya pandai berfikir dan mereka kata entah-entah Allah menjadikan alam ini kerana nak lihat apa yang kita buat sahaja. Maka Allah jawab yang ianya bukanlah permainan dan tidak layak untuk Allah buat sebegitu. Allah tak buat benda yang sia-sia.

Ayat ini semakna dengan apa yang disebutkan dalam firman-Nya:

{وَمَا خَلَقْنَا السَّمَاءَ وَالأرْضَ وَمَا بَيْنَهُمَا بَاطِلا ذَلِكَ ظَنُّ الَّذِينَ كَفَرُوا فَوَيْلٌ لِلَّذِينَ كَفَرُوا مِنَ النَّارِ}

Dan Kami tidak menciptakan langit dan bumi dan apa yang ada di antara keduanya tanpa hikmah. Yang demikian itu adalah anggapan orang-orang kafir, maka celakalah orang-orang kafir itu kerana mereka akan masuk neraka. (Shad: 27)


 

Ayat 17: Zajrun.

لَو أَرَدنا أَن نَّتَّخِذَ لَهوًا لَاّتَّخَذنٰهُ مِن لَّدُنّا إِن كُنّا فٰعِلينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Had We intended to take a diversion,¹ We could have taken it from [what is] with Us – if [indeed] We were to do so.

    •    Such as a wife or a child.

(MELAYU)

Sekiranya Kami hendak membuat sesuatu permainan, (isteri dan anak), tentulah Kami membuatnya dari sisi Kami. Jika Kami menghendaki berbuat demikian, (tentulah Kami telah melakukannya).

 

لَو أَرَدنا أَن نَّتَّخِذَ لَهوًا لَاّتَّخَذنٰهُ مِن لَّدُنّا

Sekiranya Kami hendak membuat sesuatu permainan, (isteri dan anak), tentulah Kami membuatnya dari sisi Kami.

Allah beritahu yang kalau Allah hendak jadikan alam ini sebagai permainan, seperti isteri dan anak-anak, tentulah Allah akan buat sendiri. Dan kemudian tentulah  Allah akan beritahu kepada kita, siapakah isteriNya dan siapakah anak-anakNya. Allah akan beritahu, supaya kita tak payah nak reka sendiri siapa pasangan Allah dan siapa anak-anak Allah. Kerana begitulah yang dilakukan oleh agama yang sesat. Mereka sendiri yang reka-reka siapakah anak-anak Allah. Ada yang kata Nabi Isa, ada yang kata Nabi Uzair dan ada yang kata para malaikat itu anak-anak Allah.

Ayat ini semakna dengan apa yang disebutkan oleh firman-Nya:

{لَوْ أَرَادَ اللهُ أَنْ يَتَّخِذَ وَلَدًا لاصْطَفَى مِمَّا يَخْلُقُ مَا يَشَاءُ سُبْحَانَهُ}

Kalau sekiranya Allah hendak mengambil anak, tentu Dia akan memilih apa yang dikehendaki-Nya di antara ciptaan-ciptaan yang telah diciptakan-Nya, Mahasuci Allah. Dialah Allah Yang Maha Esa lagi Maha Mengalahkan. (Az-Zumar: 4)

Maka Allah bukanlah jadikan alam ini sebagai suka-suka sahaja, sebagai alat permainan. Tapi alam ini dijadikan dengan tujuan. Kerana itulah kejadian dalam alam ini amat hebat sekali. Kalau nak buat main-main sahaja, tak payahlah nak jadikan alam ini begini punya hebat, bukan?

 

إِن كُنّا فٰعِلينَ

Jika Kami menghendaki berbuat demikian, 

Kalau Allah nak buat, Allah Allah boleh buat. Tapi memang Allah tak buat pun begitu kerana Allah tak beritahu pun kepada kita. Kerana Allah tidak memerlukan anak isteri untuk menghibur hatiNya. Tak macam kita yang memerlukan keluarga untuk menghibur hati kita, tempat kita bermain-main dengan mereka, tempat kita melepaskan penat dan sebagainya. Ini semua adalah keperluan makhluk dan Allah tidak perlukan.

Qatadah, As-Saddi, Ibrahim An-Nakha’i, dan Mugirah ibnu Miqsam mengatakan bahwa makna ayat ini ialah ‘Kami tidak akan melakukan hal itu’. Mujahid mengatakan bahawa semua lafaz إِن yang ada di dalam ayat ini mengandung makna ingkar atau bantahan. Maknanya, memang Allah tidak buat pun.

Allah bebas dari melakukan sesuatu tanpa keperluan dan tanpa haq. Kalau Allah jadikan sesuatu, mesti ia ada sebab.


 

Ayat 18: Allah hendak memberitahu yang fahaman bathil itu duduk dalam kepala manusia. Tubuh itu sebagai askar sahaja.

بَل نَقذِفُ بِالحَقِّ عَلَى البٰطِلِ فَيَدمَغُهُ فَإِذا هُوَ زاهِقٌ ۚ وَلَكُمُ الوَيلُ مِمّا تَصِفونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Rather, We dash the truth upon falsehood, and it destroys it,¹ and thereupon it departs. And for you is destruction from that which you describe.²

    •    Literally, “strikes its brain,” disabling or killing it.

    •    Of untruth concerning Allāh, particularly here, the claim that He has a son or other “partner” in divinity.

(MELAYU)

Sebenarya Kami melontarkan yang hak kepada yang batil lalu yang hak itu menghancurkannya, maka dengan serta merta yang batil itu lenyap. Dan kecelakaanlah bagimu disebabkan kamu mensifati (Allah dengan sifat-sifat yang tidak layak bagi-Nya).

 

بَل نَقذِفُ بِالحَقِّ عَلَى البٰطِلِ فَيَدمَغُهُ

Sebenarnya Kami melontarkan yang hak kepada yang batil lalu yang hak itu menghancurkannya,

Allah menggunakan imageri dalam ayat ini.  Ini kerana kalimah نَقذِفُ dari katadasar ق ذ ف  yang bermaksud ‘membaling’. Selalu digunakan untuk baling batu kepada seseorang sampai memecahkan kepalanya.

Bayangkan seorang lelaki hendak menangkap seseorang yang sedang melarikan diri. Sebab orang itu lari laju, maka dia cuma boleh ambil batu dan baling kepada lelaki yang lari itu untuk memberhentikannya. Tapi kerana kuat balingannya, sampai memecahkan kepala orang itu. Maka pecahlah otak orang yang lari itu.

Ini peperangan antara kebenaran dan kebathilan. Kebenaran tidak suka kepada kebathilan. Tetapi cara Allah menunjukkan kebencian kebenaran kepada kebathilan itu sangat kuat, sampai gunakan ibarat baling pecah kepala. Untuk memahaminya bayangkan kebathilan dan kebenaran ini adalah dua orang lelaki yang berkelahi. Kadang-kadang apabila manusia berkelahi dan marah sangat, ada yang memaki lawanya. Ada pula yang lebih marah, sampai dia menumbuk lawannya itu kerana marah sangat. Ada yang marah sangat sampai pukul lagi teruk. Ada yang lagi marah maka dia memecahkan kepala lawannya itu. Maknanya, kalau sampai pecahkan kepala, itu tahap marah yang amat tinggi.

Apabila kalimah نَقذِفُ digunakan, ia menunjukkan yang mereka berdua duduk berjauhan. Maksudnya tidak dua lelaki ini tidak boleh duduk di dalam satu bilik yang sama kerana marah sangat. Begitulah Allah gambarkan kebencian kebenaran kepada kebathilan. Dan kebenaran akan memusnahkan kebathilan apabila ada peluang. Dan kebenaran selalunya berada di atas dan kebathilan selalu akan lari apabila datangnya kebenaran.

Maka kebenaran itu untuk dimasukkan dalam akal. Wahyu itu macam peluru untuk masuk dalam kepala. Apabila wahyu masuk akal, ia akan menghancurkan fahaman salah. Kerana fahaman salah dan benar tidak boleh duduk sekali.

Itulah yang sepatutnya terjadi, tetapi lihatlah dunia sekarang: siapakah yang lebih kuat? Malangnya orang bathil yang lebih kuat daripada orang-orang kebenaran. Jadi dunia ini sudah terbalik sebenarnya. Sepatutnya yang benar yang duduk di atas dan tinggi, tapi kita yang kena duduk di bawah pula dikalahkan oleh puak yang membaca kebathilan itu.

 

فَإِذا هُوَ زاهِقٌ

maka dengan serta merta yang bathil itu lenyap.

زاهِقٌ bermaksud seseorang yang lari kerana kalah dalam peperangan. Ia juga digunakan untuk binatang yang terlalu gemuk atau terlalu kurus. Digunakan untuk binatang jenis itu kerana apabila binatang dikejar, yang terlalu gemuk tidak dapat dari jauh kerana gemuk dan berat; dan binatang yang kurus tidak dapat dari jauh kerana lemah. Allah gunakan kalimah ini hendak memberi isyarat yang lemahnya kebathilan itu sampai akan lari dan akan kalah.

 

وَلَكُمُ الوَيلُ مِمّا تَصِفونَ

Dan kecelakaanlah bagimu disebabkan kamu mensifatkan

Ini adalah tentang rekaan sifat Tuhan yang dijadikan oleh manusia. Mereka mereka sifat-sifat Allah yang tidak ada dalam wahyu. Antaranya mereka kata Allah memerlukan wakil dalam doa. Mereka kata Allah ada anak dan sebagainya.

Dan mereka jadikan ‘wakil-wakil’ itu ada sifat-sifat tertentu. Kalau agama lain, mereka jadikan dewa-dewa itu dengan sifat begitu dan begini, ada ayah dan emak, jaga kawasan itu dan ini, malah macam-macam lagi cerita rekaan. Dan begitu juga orang Islam pun ada reka sifat-sifat Nabi, wali dan malaikat. Sebagai contoh, yang puja Syeikh Abdul Qadir Jilani itu, mereka kata beliau jaga masalah, jaga itu dan inilah. Nabi Khidr pula mereka kata jaga hutan lah. Dan macam-macam lagi perkara karut yang manusia reka, tidak kira samada orang bukan Islam atau orang Islam sendiri (yang jauh dari wahyu).

Maka Allah kutuk mereka dengan mengatakan mereka akan mendapat kehinaan nanti. Kerana mereka memandai reka benda-benda itu. Benda tidak ada dalil dari wahyu, tapi sedap sahaja mereka buat cerita.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 021: Anbiya'. Bookmark the permalink.

One Response to Tafsir Surah Anbiya’ Ayat 11 – 18 (Lawan haq dan bathil)

  1. Pingback: Tafsir Surah Anbiya’ Ayat 11 – 18 (Lawan haq dan bathil)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s