Tafsir Surah Qaf Ayat 27 – 35 (Neraka lapar)

Ayat 27: Setelah dimasukkan ke dalam neraka, maka ini adalah hujah dari Qarin manusia itu.

۞ قالَ قَرينُهُ رَبَّنا ما أَطغَيتُهُ وَلٰكِن كانَ في ضَلالٍ بَعيدٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

His [devil] companion will say, “Our Lord, I did not make him transgress, but he [himself] was in extreme error.”

(MELAYU)

Qarinnya berkata (pula): “Ya Tuhan kami, aku tidak menyesatkannya tetapi dialah yang berada dalam kesesatan yang jauh”.

 

قالَ قَرينُهُ رَبَّنا ما أَطغَيتُهُ

Qarinnya berkata (pula): “Ya Tuhan kami, aku tidak menyesatkannya

Ada muqaddar di dalam ayat ini, di mana orang yang dicampakkan ke dalam neraka itu berhujah yang mereka sebenarnya mahu taat kepada Allah, tetapi Qarin mereka dari kalangan jin yang menyebabkan mereka sesat. Mereka menyalahkan Qarin mereka. Maka ayat ini adalah jawapan Qarin itu kepada alasan mereka itu. Qarin kata, dia tidak menyesatkan orang itu pun.

 

وَلٰكِن كانَ في ضَلالٍ بَعيدٍ

tetapi dialah yang berada dalam kesesatan yang jauh”.

Qarin itu pula memberi alasan dan hujah yang bukan dia yang menyesatkan orang itu tetapi orang itu sendiri yang sudah sesat.

Memang setiap manusia ada Qarin dari golongan jin yang membisikkan perkara-perkara yang buruk, mengajak kepada kesesatan, tetapi seorang yang mahu selamat akan berusaha untuk mencari suasana yang dapat menyelamatkannya. Iaitu dengan mempelajari agama dan melazimi duduk dalam majlis ilmu; juga sentiasa membaca dan tadabbur Qur’an dan berhati-hati dalam memilih kawan mereka. Ini adalah antara yang sepatutnya dilakukan oleh mereka yang mahu selamat.

Qarin itu kata bukan dia yang sesatkan orang itu, tapi bukankah Qarin itu memang mengajak manusia kepada melakukan kesalahan? Jadi maksud ayat ini adalah jin-jin itu berhujah yang mereka tidak memaksa manusia itu berbuat kesalahan, melainkan mereka cuma ajak sahaja. Kerana ramai lagi orang lain yang diajak untuk melakukan kesalahan tetapi mereka tidak ikut pun. Jadi janganlah salah dia, dia kata.

Iblis pun akan melepaskan dirinya nanti apabila dia bagi syarahan:

{وَقَالَ الشَّيْطَانُ لَمَّا قُضِيَ الأمْرُ إِنَّ اللَّهَ وَعَدَكُمْ وَعْدَ الْحَقِّ وَوَعَدْتُكُمْ فَأَخْلَفْتُكُمْ وَمَا كَانَ لِي عَلَيْكُمْ مِنْ سُلْطَانٍ إِلا أَنْ دَعَوْتُكُمْ فَاسْتَجَبْتُمْ لِي فَلا تَلُومُونِي وَلُومُوا أَنْفُسَكُمْ مَا أَنَا بِمُصْرِخِكُمْ وَمَا أَنْتُمْ بِمُصْرِخِيَّ إِنِّي كَفَرْتُ بِمَا أَشْرَكْتُمُونِي مِنْ قَبْلُ إِنَّ الظَّالِمِينَ لَهُمْ عَذَابٌ أَلِيمٌ}

Dan berkatalah syaitan tatkala perkara (hisab) telah diselesaikan, “Sesungguhnya Allah telah menjanjikan kepadamu janji yang benar, dan aku pun telah menjanjikan kepadamu, tetapi aku menyalahinya. Sekali-kali tidak ada kekuasaan bagiku terhadapmu, melainkan (sekadar) aku menyeru kamu, lalu kamu mematuhi seruanku. Oleh sebab itu, janganlah kamu mencerca aku, tetapi cercalah dirimu sendiri. Aku sekali-kali tidak dapat menolongmu dan kamu pun sekali-kali tidak dapat menolongku. Sesungguhnya aku tidak membenarkan perbuatanmu mempersekutukan aku (dengan Allah) sejak dahulu.” Sesungguhnya orang-orang yang zalim itu mendapat siksaan yang pedih. (Ibrahim: 22)


 

Ayat 28: Apa firman Allah pula apabila mereka berhujah-hujah begitu?

قالَ لا تَختَصِموا لَدَيَّ وَقَد قَدَّمتُ إِلَيكُم بِالوَعيدِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[Allāh] will say, “Do not dispute before Me, while I had already presented to you the threat [i.e., warning].

(MELAYU)

Allah berfirman: “Janganlah kamu bertengkar di hadapan-Ku, padahal sesungguhnya Aku dahulu telah memberikan ancaman kepadamu”.

 

قالَ لا تَختَصِموا لَدَيَّ

Allah berfirman: “Janganlah kamu bertengkar di hadapan-Ku,

Allah berfirman waktu itu supaya mereka jangan nak bertengkar dengan berbalah lagi. Tidak ada gunanya mereka bertengkar di hadapan Allah SWT kerana Allah telah buat keputusan. Cuma Allah benarkan suasana perbalahan itu untuk menjadi penyesalan kepada mereka dan ini adalah sebagai azab rohani.

 

وَقَد قَدَّمتُ إِلَيكُم بِالوَعيدِ

padahal sesungguhnya Aku dahulu telah memberikan ancaman kepadamu”.

Tidak ada guna lagi untuk berhujah dan bertengkar dan berbalah, kerana semasa di dunia dulu telah ada ancaman-ancaman yang kuat telah diberikan, tetapi mereka sendiri yang tidak mahu mendengar. Sekarang dah masuk dalam neraka dah dan tidak ada harapan lagi untuk mereka kerana keputusan telah dibuat. Sudah terlambat nak salahkan sesiapa. Terima sahajalah nasib mereka; terima sahaja azab yang akan dikenakan kepada mereka.


 

Ayat 29:

ما يُبَدَّلُ القَولُ لَدَيَّ وَما أَنا بِظَلّامٍ لِّلعَبيدِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

The word [i.e., decree] will not be changed with Me, and never will I be unjust to the servants.”

(MELAYU)

Keputusan di sisi-Ku tidak dapat diubah dan Aku sekali-kali tidak menganiaya hamba-hamba-Ku

 

ما يُبَدَّلُ القَولُ لَدَيَّ

Keputusan di sisi-Ku tidak dapat diubah

Allah beritahu yang walau apa pun yang mereka katakan, keputusan yang telah dibuat olehNya tidak akan berubah. Allah hendak beri mereka putus asa. Mereka mungkin sangka ada harapan, itu sebab mereka berhujah dan menyalahkan sesama sendiri. Tapi Allah tutup pengharapan mereka itu dengan beri kata putus. Ini untuk mengecewakan mereka terus. Ini juga adalah azab rohani.

 

وَما أَنا بِظَلّامٍ لِّلعَبيدِ

dan Aku sekali-kali tidak menganiaya hamba-hamba-Ku

Dan Allah nak ingatkan yang apa-apa sahaja keputusan yang Allah lakukan itu bukanlah kerana Allah zalim, tetapi kerana mereka layak dikenakan dengan perkara itu. Kalau mereka tidak bersalah, Allah tidak akan masukkan mereka ke dalam neraka. Dan Allah tidak zalim, kerana peringatan telah diberikan. Mereka sahaja yang salah pilih.


 

Ayat 30: Allah menceritakan tentang keadaan di neraka kelak.

يَومَ نَقولُ لِجَهَنَّمَ هَلِ امتَلَأتِ وَتَقولُ هَل مِن مَّزيدٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

On the Day We will say to Hell, “Have you been filled?” and it will say, “Are there some more,”

(MELAYU)

(Dan ingatlah akan) hari (yang pada hari itu) Kami bertanya kepada jahannam: “Apakah kamu sudah penuh?” Dia menjawab: “Masih ada tambahan?”

 

يَومَ نَقولُ لِجَهَنَّمَ هَلِ امتَلَأتِ

Hari itu Kami bertanya kepada jahannam: “Apakah kamu sudah penuh?”

Maka manusia dan jin yang menjadi penghuni neraka akan dimasukkan satu persatu ke dalam neraka dan setelah banyak yang dimaksudkan ke dalamnya, Allah berfirman kepada neraka: adakah ia sudah penuh? Kalimah امتَلَأتِ dari katadasar  م ل أ yang bermaksud penuh (kalimah ini juga menjadi kalimah mala’ kepada pemuka/pemimpin kerana mereka memenuhkan istana raja).

Allah tanya kepada neraka: Kamu dah cukup makan manusia dan jinkah?

Allah juga bertanya kerana Allah telah berjanji untuk memenuhkan neraka dengan jin dan manusia.

 

وَتَقولُ هَل مِن مَّزيدٍ

Dia menjawab: “Masih ada tambahan?”

Apabila ditanya begitu, neraka pun bertanya kembali: adakah lagi manusia dan jin kerana dia masih mahu lagi. Ini seolah-olah neraka itu seperti orang yang belum kenyang. Macam orang makan dan tanya ada lagi makanan kah? Ada disebut dalam ayat-ayat sebelum ini bagaimana apabila ahli neraka yang baru masuk, ahli neraka yang lama akan marah kerana neraka sudah penuh. Tetapi lihatlah sekarang bagaimana neraka mahu lagi dimasukkan ahli neraka ke dalamnya.

قَالَ الْبُخَارِيُّ عِنْدَ تَفْسِيرِ هَذِهِ الْآيَةِ: حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ أَبِي الْأَسْوَدِ، حَدَّثَنَا حَرَمي بْنُ عُمَارة حَدَّثَنَا شُعْبَةَ، عَنْ قَتَادَةَ، عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ، عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: “يُلقَى فِي النَّارِ، وَتَقُولُ: هَلْ مِنْ مَزِيدٍ، حَتَّى يَضَعَ قدمه فيها، فتقول قط قط”

Imam Bukhari pada tafsir ayat ini mengatakan, telah menceritakan kepada kami, Abdullah ibnu Abul Aswad, telah menceritakan kepada kami Harami ibnu umaarah, telah menceritakan kepada kami Syu’bah dan Qatadah, dari Anas ibnu Malik r.a., dari Nabi Saw. yang telah bersabda: Neraka diisi, sedangkan neraka mengatakan, “Apakah masih ada tambahan?” Hingga akhirnya Tuhan Yang Mahamulia meletakkan telapak kaki-Nya ke dalam neraka maka barulah neraka mengatakan, “Cukup, cukup.”

Atau tafsiran kedua: neraka bertanya begitu kerana neraka itu memang telah penuh. Kerana dalam riwayat ada disebut bagaimana semakin ramai ahli neraka dimasukkan ke dalam neraka, neraka sendiri akan berasa sakit kerana neraka menjadi semakin panas. Maka neraka ketakutan. Seolah neraka berkata: “ha? ada lagi ke?”. Allahu a’lam.


 

Ayat 31: Ini pula tabshir kepada mereka yang taat.

وَأُزلِفَتِ الجَنَّةُ لِلمُتَّقينَ غَيرَ بَعيدٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And Paradise will be brought near to the righteous, not far,

(MELAYU)

Dan didekatkanlah syurga itu kepada orang-orang yang bertakwa pada tempat yang tiada jauh (dari mereka).

 

Kepada ahli syurga itu, iaitu orang-orang mukmin, mereka akan diberikan penghormatan dengan didekatkan syurga kepada mereka. Mereka akan nampak dinampakkan dengan syurga semasa di Mahsyar lagi.


 

Ayat 32:

هٰذا ما توعَدونَ لِكُلِّ أَوّابٍ حَفيظٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[It will be said], “This is what you were promised – for every returner [to Allāh] and keeper [of His covenant]

(MELAYU)

Inilah yang dijanjikan kepadamu, (yaitu) kepada setiap hamba yang selalu kembali (kepada Allah) lagi memelihara (semua peraturan-peraturan-Nya)

 

Iaitu orang yang sentiasa kembali bertaubat kepada Allah. Tawwab bermaksud sentiasa kembali kepada Allah berkali-kali. Walaupun mereka telah melakukan kesalahan dan dosa, mereka tidak putus harap kepada pengampunan dari Allah.

Juga mereka itu adalah orang yang menjaga diri mereka dari melakukan perkara yang memalukan. Juga menjaga janji-janji yang telah diamanahkan kepada mereka. Kerana itu mereka digelar sebagai bersifat حَفيظٍ.


 

Ayat 33: Badal kepada ayat sebelum ini. Penjelasan lagi kepada sifat mereka.

مَن خَشِيَ الرَّحمٰنَ بِالغَيبِ وَجاءَ بِقَلبٍ مُّنيبٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Who feared the Most Merciful unseen and came with a heart returning [in repentance].

(MELAYU)

(Iaitu) orang yang takut kepada Tuhan Yang Maha Pemurah sedang Dia tidak kelihatan (olehnya) dan dia datang dengan hati yang bertaubat,

 

مَن خَشِيَ الرَّحمٰنَ بِالغَيبِ

(Iaitu) orang yang takut kepada Tuhan Yang Maha Pemurah sedang Dia tidak kelihatan

Walaupun Allah itu mereka tidak nampak, tetapi ahli-ahli syurga itu tetap takut kepada Allah. Ini adalah kerana mereka yakin kepada kewujudan Allah. Dan bukan itu sahaja, mereka sedar yang Allah sentiasa memerhatikan mereka. Maka walaupun mereka bersendirian, mereka tetap menjaga hukum. Ramai dari kita akan jaga hukum kalau di hadapan orang lain, tapi adalah kita tetap jaga hukum kalau kita bersendirian?

 

وَجاءَ بِقَلبٍ مُّنيبٍ

dan dia datang dengan hati yang bertaubat,

Dan mereka datang bertemu dengan Allah dengan hati yang mahu kembali kepadaNya. Inilah sifat inaabah yang kita kena ada. Iaitu condong kepada Allah. Mahukan kebenaran walaupun dari mana ia datang. Hati mereka tercari-cari kebenaran itu. Hati mereka telah terbuka untuk menerima kebenaran.


 

Ayat 34: Jadi apakah balasan kepada mereka? Mereka akan mendapat balasan syurga dan ini adalah ayat tabshir.

ادخُلوها بِسَلامٍ ۖ ذٰلِكَ يَومُ الخُلودِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Enter it in peace. This is the Day of Eternity.”

(MELAYU)

masukilah syurga itu dengan aman, itulah hari kekekalan.

 

ادخُلوها بِسَلامٍ

masukilah syurga itu dengan aman,

Merek dijemput masuk ke dalam syurga itu dengan aman. Iaitu sejahtera daripada segala perkara-perkara yang menyusahkan. Mereka sudah tidak ada rasa takut dan apa-apa sahaja kerisauan. Mulai saat itu, merek akan menjadi aman sejahtera sahaja.

 

ذٰلِكَ يَومُ الخُلودِ

itulah hari kekekalan.

Dan mereka akan kekal di dalam syurga itu selama-lamanya. Ini adalah balasan yang amat besar sekali. Amalan mereka selama di dunia bukannya banyak pun kalau dibandingkan dengan balasan itu. Kalau sepanjang umur itu beribadat pun,  berapa lama sahaja? Mungkin 40 tahun sahaja. Dan bukannya sepanjang masa pun buat ibadat. Tapi apabila Allah balas, Allah balas dengan kehidupan dalam syurga selama-lamanya.


 

Ayat 35:

لَهُم ما يَشاءونَ فيها وَلَدَينا مَزيدٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They will have whatever they wish therein, and with Us is more.

(MELAYU)

Mereka di dalamnya memperoleh apa yang mereka kehendaki; dan pada sisi Kami ada tambahannya.

 

لَهُم ما يَشاءونَ فيها

Mereka di dalamnya memperoleh apa yang mereka kehendaki;

Mereka akan dapat apa sahaja yang diingini oleh nafsu syahwat mereka. Dulu semasa di dunia mereka pun ada nafsu juga, tetapi mereka tidak teruskan kerana mereka hendak menjaga hukum Tuhan. Mereka simpan sahaja kehendak nafsu mereka itu dan kerana itu apabila di dalam syurga nanti mereka akan mendapat semua perkara yang mereka tahan dulu. Mereka tahan semasa dunia kerana ianyanya bercanggah dengan hukum Tuhan dan bukan kerana dia tidak ada masa dan juga kerana dia tidak ada kemampuan.

Sebagai contoh, dia tahan dirinya dari melakukan zina. Maka di akhirat kelak, dia dapat memuaskan nafsunya dengan bidadari syurga; dia tahan diri daripada minum arak, maka dia akan dapat minum arak syurga; dia tahan diri daripada pakai sutera dan emas kerana haram bagi lelaki, maka dia dapat pakai emas dan sutera di syurga.

 

وَلَدَينا مَزيدٌ

dan pada sisi Kami ada tambahannya.

Dan mereka akan mendapat tambahan lagi dari kehendak nafsu mereka. Kerana ada benda-benda yang mereka tidak tahu wujud pun dan hanya apabila mereka berada di syurga baru mereka tahu ianya wujud. Maka itupun mereka akan dapat juga.

Juga ada yang berpendapat nikmat tambahan yang dimaksudkan itu adalah dapat melihat Allah taala di syurga kelak. Semakna dengan apa yang disebutkan oleh firman-Nya:

{لِلَّذِينَ أَحْسَنُوا الْحُسْنَى وَزِيَادَةٌ}

Bagi orang-orang yang berbuat baik, ada pahala yang terbaik (surga) dan tambahannya. (Yunus: 26)

Satu lagi tafsir adalah hendak memberitahu yang di syurga nanti luas dan tidak seperti di neraka yang sempit kerana setiap syurga itu luasnya seperti langit dan bumi. Kerana orang yang paling akhir sekali masuk syurga pun akan diberikan syurga yang seluas 10 kali ganda dunia.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 050: Qaf. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s