Tafsir Surah Qaf Ayat 1 – 6 (Kebangkitan semula)

Pengenalan:

Surah ini adalah Surah Makkiyah dan ia diturunkan pada bahagian awal empat tahun pertama kenabian dan kerana itu surah ini pendek dan berirama, seperti surah-surah Makkiyah yang lain.

Surah sebelum ini adalah sudah Hujuraat di mana ia menceritakan tentang hukum-hukum kenegaraan. Dan tujuh surah selepas itu dimulai dengan Surah ini semuanya mempunyai tema tentang akhirat. Daripada Surah Zumar sampai Surah Ahqaf.

Surah Qaf ini hendak memberitahu tentang tsabitnya kebangkitan selepas mati. Dan selepas ini Surah Dzariyat pula akan menceritakan kejadian nselepas kebangkitan itu iaitu akan ada balasan. Kemudian Surah Tsur pula akan menceritakan tentang balasan azab.


Ayat 1: Allah bersumpah dengan Qur’an. Sumpah dinamakan ‘Qosam’.

ق ۚ وَالقُرآنِ المَجيدِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Qāf: (the letter) qāf.

Qāf.1 By the honored Qur’ān…2

  • See footnote to 2:1.
  • See footnote to 38:1.

(MELAYU)

Qaaf Demi Al Quran yang sangat mulia.

 

ق

Allah lebih tahu maknanya. Ini adalah salah satu dari Huruf-huruf Muqatta’ah yang digunakan dalam permulaan Qur’an. Boleh rujuk perbincangan tentang perkara ini dalam surah-surah yang lain. Yang pasti, kita tidak tahu apakah maknanya dan tidak perlu kita berpanjang untuk mencari maknanya kerana ia adalah dalam rahsia Allah.

 

وَالقُرآنِ المَجيدِ

Demi Al Qur’an yang sangat mulia.

Allah memulakan surat ini dengan memuji Qur’an. Majid adalah sesuatu yang patut dimuliakan dan yang manusia takjub dengannya.


 

Ayat 2: Apabila ada qosam, maka adalah jawaabul qosam. Ayat ini adalah jawapan kepada sumpahan dalam ayat sebelum ini. Allah hendak menekankan yang Nabi Muhammad itu seorang Rasul yang jujur dan kerana itu sepatutnya diterima terus oleh umatnya. Tapi Allah hendak memberitahu tidak begitu yang terjadi kepada orang Mekah itu.

بَل عَجِبوا أَن جاءَهُم مُنذِرٌ مِنهُم فَقالَ الكافِرونَ هٰذا شَيءٌ عَجيبٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But they wonder that there has come to them a warner from among themselves, and the disbelievers say, “This is an amazing thing.

(MELAYU)

(Mereka tidak menerimanya) bahkan mereka tercengang kerana telah datang kepada mereka seorang pemberi peringatan dari (kalangan) mereka sendiri, maka berkatalah orang-orang kafir: “Ini adalah suatu yang amat ajaib”.

 

بَل عَجِبوا أَن جاءَهُم مُنذِرٌ مِنهُم

bahkan mereka tercengang kerana telah datang kepada mereka seorang pemberi peringatan dari (kalangan) mereka sendiri,

Musyrikin Mekah tidak dapat menerima yang Nabi Muhammad telah diangkat sebagai Rasul kerana baginda adalah manusia biasa. Dan baginda dari kalangan mereka sahaja. Ini semakna dengan apa yang disebutkan oleh firman-Nya:

{أَكَانَ لِلنَّاسِ عَجَبًا أَنْ أَوْحَيْنَا إِلَى رَجُلٍ مِنْهُمْ أَنْ أَنْذِرِ النَّاسَ}

Patutkah menjadi kehairanan bagi manusia bahawa Kami mewahyukan kepada seorang laki-laki di antara mereka, “Berilah peringatan kepada manusia.” (Yunus: 2)

Baginda membesar bersama mereka dan tiba-tiba apabila umur baginda 40 tahun, bagi telah memberitahu yang baginda adalah seorang Rasul. Maka kita fahamlah kenapa Arab Mekah susah nak terima kedudukan baginda itu. Tapi dalam masa yang sama, telah banyak dalil-dalil dan mukjizat yang ditunjukkan oleh baginda. Begitu juga, mereka itu tahu yang Nabi Muhammad itu seorang yang amat baik, tidak pernah berbohong. Dan Allah mempunyai hak untuk memilih sesiapa sahaja untuk menjadi RasulNya. Sepatutnya mereka kena dengar dululah apa yang baginda sampaikan.

 

فَقالَ الكافِرونَ هٰذا شَيءٌ عَجيبٌ

maka berkatalah orang-orang kafir: “Ini adalah suatu yang amat ajaib”.

Allah hendak memberitahu bahawa orang Mekah itu adalah orang darat kerana mereka terkejut dan rasa ajaib sungguh apabila Rasul diangkat dari kalangan manusia. Mereka itu sangka yang manusia tidak layak menjadi Rasul dan sepatutnya malaikat yang menjadi Rasul. Inilah fahaman manusia yang jahil tentang agama. Sedangkan dalam agama-agama sebelum itu pun, semua Nabi dan Rasul diangkat dari kalangan manusia juga. Tapi mereka itu orang darat yang tidak ada agama, begitulah.


 

Ayat 3: Bukan sahaja mereka pelik manusia diangkat menjadi Rasul, tetapi berita yang disampaikan oleh Rasul itu juga mereka rasa pelik. Tema surah-surah yang awal diturunkan dalam Qur’an adalah tentang hari akhirat dan kerana itu kita akan lihat bagaimana perkara ini banyak dibincangkan di dalam surah ini.

أَإِذا مِتنا وَكُنّا تُرابًا ۖ ذٰلِكَ رَجعٌ بَعيدٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

When we have died and have become dust, [we will return to life]? That is a distant [i.e., unlikely] return.”

(MELAYU)

Apakah kami setelah mati dan setelah menjadi tanah (kami akan kembali lagi)?, itu adalah suatu pengembalian yang tidak mungkin.

 

أَإِذا مِتنا وَكُنّا تُرابًا

Apakah kami setelah mati dan setelah menjadi tanah?

Mereka tidak dapat menerima yang apabila mereka telah menjadi tanah nanti, mereka akan dihidupkan kembali. Mereka rasa pelik kerana Nabi Muhammad beritahu mereka yang pada hari akhirat nanti semua manusia yang pernah hidup akan dibangkitkan sekaligus.

 

ذٰلِكَ رَجعٌ بَعيدٌ

itu adalah suatu pengembalian yang jauh.

Pada mereka, itu adalah:

  1. perkara yang amat jauh daripada akal manusia, tidak dapat diterima, ataupun
  2. ia bermaksud mereka telah jauh menjadi makhluk lain (tanah) lalu bagaimana akan menjadi manusia semula.

Jadi ada dua perkara yang orang Mekah itu tidak dapat terima:

  1. tentang kenabian Nabi Muhammad, dan
  2. tentang kebangkitan semula.

 

Ayat 4: Maka Allah jawab kekeliruan mereka itu.

قَد عَلِمنا ما تَنقُصُ الأَرضُ مِنهُم ۖ وَعِندَنا كِتابٌ حَفيظٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

We know what the earth diminishes [i.e., consumes] of them, and with Us is a retaining record.

(MELAYU)

Sesungguhnya Kami telah mengetahui apa yang dihancurkan oleh bumi dari (tubuh-tubuh) mereka, dan pada sisi Kami ada kitab yang memelihara (mencatat).

 

قَد عَلِمنا ما تَنقُصُ الأَرضُ مِنهُم

Sesungguhnya Kami telah mengetahui apa yang dihancurkan oleh bumi dari mereka,

Mereka tidak dapat percaya yang mereka akan dihidupkan semula kerana mereka akan jadi hancur dan jadi tanah. Maka Allah beritahu tidak payahlah nak mengajar apa yang akan terjadi kepada mereka setelah mereka mati, kerana Allah lebih tahu apa yang terjadi di dalam kubur itu. Allah tahu yang tubuh mereka akan dimakan oleh tanah dan serangga dan binatang-binatang di dalamnya.

 

وَعِندَنا كِتابٌ حَفيظٌ

dan pada sisi Kami ada kitab yang memelihara

Allah memberitahu yang walaupun mereka akan hancur, tetapi amalan-amalan mereka telah tetap tertulis di dalam kitab-kitab amalan yang akan dipersembahkan di hari akhirat kelak. Mereka akan dipertanggungjawabkan dengan segala amalan dan perbuatan mereka itu. Jangan mereka sangka yang mereka akan terlepas dari segala perbuatan mereka.


 

Ayat 5: Allah beritahu kenapa mereka engkar dengan berita tentang kebangkitan semula itu.

بَل كَذَّبوا بِالحَقِّ لَمّا جاءَهُم فَهُم في أَمرٍ مَريجٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But they denied the truth when it came to them, so they are in a confused condition.

(MELAYU)

Sebenarnya, mereka telah mendustakan kebenaran tatkala kebenaran itu datang kepada mereka, maka mereka berada dalam keadaan kacau balau.

 

بَل كَذَّبوا بِالحَقِّ لَمّا جاءَهُم

Bahkan, mereka telah mendustakan kebenaran tatkala kebenaran itu datang kepada mereka,

Allah nak beritahu bahawa Allah tahu perangai mereka itu. Mereka mendustakan kebenaran dengan mengatakan kebenaran yang disampaian itu adalah dusta. Mereka kata ianya dusta, sebab itu mereka tidak percaya.

 

فَهُم في أَمرٍ مَريجٍ

maka mereka berada dalam keadaan kacau balau.

مَريجٍ adalah apabila dua perkara bercampur baur. Apabila dua perkara bercampur baur sampaikan tidak dapat membezakan satu dengan lainnya maka itu menyebabkan kekeliruan. Mereka menolak perkara yang mereka tidak biasa dengar. Sedangkan mereka sendiri tahu yang Allah mampu untuk mencipta mereka dari dulu lagi.


 

Ayat 6: Allah beri dalil.

أَفَلَم يَنظُروا إِلَى السَّماءِ فَوقَهُم كَيفَ بَنَيناها وَزَيَّنّاها وَما لَها مِن فُروجٍ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Have they not looked at the heaven above them – how We structured it and adorned it and [how] it has no rifts?

(MELAYU)

Maka apakah mereka tidak melihat akan langit yang ada di atas mereka, bagaimana Kami meninggikannya dan menghiasinya dan langit itu tidak mempunyai retak-retak sedikitpun?

 

أَفَلَم يَنظُروا إِلَى السَّماءِ فَوقَهُم

Maka apakah mereka tidak melihat akan langit yang ada di atas mereka,

Allah suruh mereka menggunakan pancaindera mata mereka dan akal mereka. Allah suruh lihat langit. Ini adalah kerana langit adalah sesuatu yang amat menakjubkan dan semua orang yang ada mata boleh melihatnya. Allah kata, tidakkah mereka lihat kepada langit itu?

 

كَيفَ بَنَيناها وَزَيَّنّاها

bagaimana Kami meninggikannya dan menghiasinya

Lihatlah berkali-kali bagaimana Allah telah membina langit itu dan telah mencantikkannya. Allah cantikkan langit itu dengan memberikan bintang-bintang bergemerlapan. Sampaikan orang Arab sendiri amat suka melihat kepada bintang-bintang itu. Sampaikan mereka kadang-kadang berbaring di bumbung rumah mereka di malam hari sampai melihat bintang. Mereka pun tidak ada televisyen jadi melihat bintang adalah salah satu dari pengisian masa lapang mereka. Bumbung rumah mereka bukanlah macam bumbung rumah kita (yang berbentuk V kerana kita banyak hujan). Jadi mereka boleh berbaring atas bumbung rumah mereka.

 

وَما لَها مِن فُروجٍ

dan langit itu tidak mempunyai retak-retak sedikitpun?

Sudahlah langit itu indah, ia tidak ada langsung keretakan padanya. Orang-orang yang  mengkaji bintang, langit dan angkasa boleh mendapat maklumat yang lebih banyak apabila mereka mengkaji. Begitu punya luas langit itu, tidak ada keretakan satu pun padanya. Dah lama teropong pun tidak nampak lagi mana hujung langit itu. Tapi sepanjang-panjang yang mereka dapat lihat itu, tidak ada retak lagi, tidak ada cacat lagi yang mereka jumpa. Yang mereka dapat lihat adalah keindahan yang tidak ada hujungnya. Ini semakna dengan apa yang disebutkan dalam ayat lain melalui firman-Nya:

{الَّذِي خَلَقَ سَبْعَ سَمَوَاتٍ طِبَاقًا مَا تَرَى فِي خَلْقِ الرَّحْمَنِ مِنْ تَفَاوُتٍ فَارْجِعِ الْبَصَرَ هَلْ تَرَى مِنْ فُطُورٍ. ثُمَّ ارْجِعِ الْبَصَرَ كَرَّتَيْنِ يَنْقَلِبْ إِلَيْكَ الْبَصَرُ خَاسِئًا وَهُوَ حَسِيرٌ}

Yang telah menciptakan tujuh langit berlapis-lapis. Kamu sekali-kali tidak melihat pada ciptaan Tuhan Yang Maha Pemurah sesuatu yang tidak seimbang. Maka lihatlah berulang-ulang, adakah kamu lihat sesuatu yang tidak seimbang? Kemudian pandanglah sekali lagi, niscaya penglihatanmu akan kembali kepadamu dengan tidak menemukan sesuatu cacat dan penglihatanmu itu pun dalam keadaan payah. (Al-Mulk: 3-4)

Jadi Allah hendak memberitahu: kalau Allah boleh membuat langit yang begitu hebat, malah lebih hebat dari manusia, jadi apakah susah sangat bagi Allah untuk menghidupkan semula manusia itu?

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 050: Qaf. Bookmark the permalink.

One Response to Tafsir Surah Qaf Ayat 1 – 6 (Kebangkitan semula)

  1. Pingback: Tafsir Surah Qaf Ayat 1 – 6 (Kebangkitan semula)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s