Tafsir Surah al-Fath Ayat 10 – 11 (Bai’at Ridwan)

Ayat 10: Apabila Nabi Muhammad SAW telah mendapat berita yang mengatakan Saidina Uthman telah dibunuh maka baginda mengambil bai’ah daripada mukmin yang berada di Mekah waktu itu untuk membalas dendam di atas kematian Saidina Uthman dan Allah memberitahu di dalam ayat ini Allah yang suka dengan perbuatan mereka itu walaupun peperangan itu akhirnya tidak terjadi tetapi Allah tetap puji juga mereka.

إِنَّ الَّذينَ يُبايِعونَكَ إِنَّما يُبايِعونَ اللهَ يَدُ اللهِ فَوقَ أَيديهِم ۚ فَمَن نَكَثَ فَإِنَّما يَنكُثُ عَلىٰ نَفسِهِ ۖ وَمَن أَوفىٰ بِما عاهَدَ عَلَيهُ اللهَ فَسَيُؤتيهِ أَجرًا عَظيمًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, those who pledge allegiance to you, [O Muḥammad] – they are actually pledging allegiance to Allāh. The hand¹ of Allāh is over their hands.² So he who breaks his word only breaks it to the detriment of himself. And he who fulfills that which he has promised Allāh – He will give him a great reward.

•See footnote to 2:19.

•Meaning that He (subḥānahu wa ta‘ālā) accepted their pledge.

(MELAYU)

Bahawasanya orang-orang yang berjanji setia kepada kamu sesungguhnya mereka berjanji setia kepada Allah. Tangan Allah di atas tangan mereka, maka barangsiapa yang melanggar janjinya nescaya akibat ia melanggar janji itu akan menimpa dirinya sendiri dan barangsiapa menepati janjinya kepada Allah maka Allah akan memberinya pahala yang besar.

 

إِنَّ الَّذينَ يُبايِعونَكَ إِنَّما يُبايِعونَ اللهَ

Bahawasanya orang-orang yang berjanji setia kepada kamu sesungguhnya mereka berjanji setia kepada Allah.

Ini adalah berkenaan para sahabat yang bai’ah dengan Rasululloh untuk membalas dendam terhadap kematian Saidina Uthman. Bai’ah atau janji setia ini adalah baiat Ridwan, yang dilakukan di bawah pohon Samurah di Hudaibiyah. Dan para sahabat yang berbaiat kepada Rasulullah Saw. saat itu jumlahnya seribu tiga ratus orang, menurut suatu pendapat. Menurut pendapat yang lain empat ratus orang’, dan menurut pendapat yang lainnya lagi lima ratus orang, tetapi pendapat yang pertengahanlah yang paling benar.

Allah beritahu mereka sebenarnya bai’ah mereka itu sebenarnya dengan Allah. Ini semakna dengan apa yang disebutkan dalam ayat lain melalui firman-Nya:

{مَنْ يُطِعِ الرَّسُولَ فَقَدْ أَطَاعَ اللَّهَ}

Barang siapa yang menaati Rasul itu, sesungguhnya ia telah menaati Allah. (An-Nisa: 80)

Bai’ah asalnya dari kalimah  ب ي ع yang bermaksud ‘menjual’ dan digunakan dalam erti kata mereka sanggup ‘menjual’ diri mereka kepada baginda. Iaitu jual diri mereka dan sanggup mengorbankan nyawa mereka.

قَالَ الْإِمَامُ أَحْمَدُ: حَدَّثَنَا يُونُسُ، حَدَّثَنَا اللَّيْثُ. عَنْ أَبِي الزُّبَيْرِ، عَنْ جَابِرٍ، عَنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّهُ قَالَ: “لَا يَدْخُلُ النَّارَ أَحَدٌ مِمَّنْ بَايَعَ تَحْتَ الشَّجَرَةِ”

Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Yunus, telah menceritakan kepada kami Al-Lais, dari Abuz Zubair, dari Jabir r.a., dari Rasulullah Saw. yang telah bersabda: Tidak akan masuk neraka orang yang telah mengucapkan janji setia di bawah pohon itu.

 

يَدُ اللهِ فَوقَ أَيديهِم

Tangan Allah di atas tangan mereka,

Apabila mereka bai’ah dengan Nabi mereka meletakkan tangan mereka di atas tangan baginda dan kerana itu Allah mengatakan yang tangan Allah di atas tangan mereka. Apabila bai’ah antara dua pihak, selalunya ada pihak ketiga yang meletakkan tangannya atas tangan dua pihak itu, untuk merasmikannya. Dan Allah kata tangan ketiga itu adalah tanganNya.

Yakni Dia selalu hadir bersama mereka, mendengar perkataan mereka, melihat tempat mereka, mengetahui apa yang tersimpan di dalam hati mereka dan juga apa yang mereka nyatakan. Sebenarnya Dialah yang dibaiat, sedangkan Rasulullah Saw. hanyalah sebagai perantara-Nya. Hal ini semakna dengan apa yang disebutkan di dalam ayat lain melalui firman-Nya:

{إِنَّ اللَّهَ اشْتَرَى مِنَ الْمُؤْمِنِينَ أَنْفُسَهُمْ وَأَمْوَالَهُمْ بِأَنَّ لَهُمُ الْجَنَّةَ يُقَاتِلُونَ فِي سَبِيلِ اللَّهِ فَيَقْتُلُونَ وَيُقْتَلُونَ وَعْدًا عَلَيْهِ حَقًّا فِي التَّوْرَاةِ وَالإنْجِيلِ وَالْقُرْآنِ وَمَنْ أَوْفَى بِعَهْدِهِ مِنَ اللَّهِ فَاسْتَبْشِرُوا بِبَيْعِكُمُ الَّذِي بَايَعْتُمْ بِهِ وَذَلِكَ هُوَ الْفَوْزُ الْعَظِيمُ}

Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang mukmin, diri dan harta mereka dengan memberikan ysurga untuk mereka. Mereka berperang pada jalan Allah; lalu mereka membunuh atau terbunuh. (Itu telah menjadi) janji yang benar dari Allah di dalam Taurat, Injil, dan Al-Qur’an. Dan siapakah yang lebih menepati janjinya (selain) dari Allah? Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan itulah kemenangan yang besar. (At-Taubah: 111)

 

فَمَن نَكَثَ فَإِنَّما يَنكُثُ عَلىٰ نَفسِهِ

maka barangsiapa yang melanggar janjinya nescaya akibat ia melanggar janji itu akan menimpa dirinya sendiri

Sesiapa yang memutuskan bai’ah itu bermaksud mereka memutuskan untuk membahayakan diri mereka sendiri. Tetapi kita tahu bahawa bai’ah itu tidak diteruskan pun kerana Saidina Uthman tidak dibunuh pun. Jadi perang tidak terjadi.

Tetapi Allah tetap menyebut ancaman kepada memutuskan bai’ah itu kerana bai’ah itu bukan sahaja untuk membalas dendam terhadap kematian Uthman tetapi ianya adalah perjanjian untuk taat setia kepada Rasulullah juga. Oleh kerana perjanjian ini adalah perjanjian dengan Allah sebenarnya, maka kesan memutuskan perjanjian itu amatlah berat dan disebut di dalam ayat 72 hingga ke-75 Surah Taubah.

 

وَمَن أَوفىٰ بِما عاهَدَ عَلَيهُ اللهَ فَسَيُؤتيهِ أَجرًا عَظيمًا

dan barangsiapa menepati janjinya kepada Allah, maka Allah akan memberinya pahala yang besar.

Dari segi balaghah, Allah menunjukkan beratnya perjanjian itu dan kerana itu Allah menggunakan kalimah عَلَيهُ dan bukan ِإلَيه.

Dari ayat ini juga kita dapat tahu bahawa bai’ah adalah salah satu daripada perbuatan yang terpuji di dalam agama. Iaitu bai’ah untuk melakukan perkara yang baik.


 

Ayat 11:

سَيَقولُ لَكَ المُخَلَّفونَ مِنَ الأَعرابِ شَغَلَتنا أَموالُنا وَأَهلونا فَاستَغفِر لَنا ۚ يَقولونَ بِأَلسِنَتِهِم ما لَيسَ في قُلوبِهِم ۚ قُل فَمَن يَملِكُ لَكُم مِنَ اللهِ شَيئًا إِن أَرادَ بِكُم ضَرًّا أَو أَرادَ بِكُم نَفعًا ۚ بَل كانَ اللهُ بِما تَعمَلونَ خَبيرًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Those who remained behind of the bedouins will say to you, “Our properties and our families occupied us, so ask forgiveness for us.” They say with their tongues what is not within their hearts. Say, “Then who could prevent Allāh at all if He intended for you harm or intended for you benefit? Rather, ever is Allāh, with what you do, Acquainted.

(MELAYU)

Orang-orang Badwi yang tertinggal (tidak turut ke Hudaibiyah) akan mengatakan: “Harta dan keluarga kami telah merintangi kami, maka mohonkanlah ampunan untuk kami”; mereka mengucapkan dengan lidahnya apa yang tidak ada dalam hatinya. Katakanlah: “Maka siapakah (gerangan) yang dapat menghalang-halangi kehendak Allah jika Dia menghendaki kemudharatan bagimu atau jika Dia menghendaki manfaat bagimu. Sebenarnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.

 

سَيَقولُ لَكَ المُخَلَّفونَ مِنَ الأَعرابِ شَغَلَتنا أَموالُنا وَأَهلونا

Orang-orang Badwi yang tertinggal (tidak turut ke Hudaibiyah) akan mengatakan: “Harta dan keluarga kami telah merintangi kami,

Ada dari golongan munafik yang tidak mahu menyertai rombongan Rasulullah ke Mekah kerana mereka tidak rasa ianya penting. Rasulullah memanglah tidak mewajibkan penyertaan semua orang untuk mengerjakan umrah tahun itu, tetapi orang mukmin tahu yang jikalau baginda mengajak sesuatu perkara dan walaupun tidak mewajibkannya, ia sebenarnya adalah satu ujian terhadap iman mereka. Kerana itu mereka yang mukmin itu telah pergi. Dan golongan munafik tak pergi.

Maka apabila baginda pulang, golongan munafik yang tidak menyertai rombongan itu terpanggil untuk memberi alasan kenapa mereka tidak menyertai baginda mengerjakan umrah itu. Tambahan pula kerana baginda dan orang-orang mukminin lain pulang ke Madinah dengan membawa kejayaan. Mereka rasa tak boleh biarkan begitu sahaja. Mereka rasa kena ambil hati Rasulullah dan para sahabat yang mukmin itu.

Kalimah المُخَلَّفونَ adalah dalam bentuk isim maf’ul yang bermaksud mereka itu ‘ditahan’ dari menyertai. Digunakan format ini kerana walaupun mereka sendiri memang tidak mahu menyertai rombongan itu, tetapi pada hakikatnya Allah lah yang sebenarnya menghalang mereka dari menyertai rombongan itu kerana mereka memang tidak layak. Ini seperti orang orang munafik yang ditahan oleh Allah dari menyertai perang Tabuk.

Mereka terpaksa beri alasan, bukan? Maka mereka beri alasan yang harta mereka dan ahli keluarga mereka telah menyebabkan mereka tidak boleh menyertai rombongan itu. Iaitu mereka hendak mengatakan yang mereka sibuk. Sebenarnya dalam hati mereka memang tidak mahu menyertai orang mukmin yang lain pergi ke Mekah itu kerana pada mereka, pergi ke sana itu adalah seperti membunuh diri sahaja, kerana mereka akan masuk ke kawasan musuh yang akan mengelilingi mereka. Tambahan pula mereka baru sahaja berperang dengan puak Mekah itu iaitu di dalam perang Ahzab tidak berapa lama sebelum itu.

 

فَاستَغفِر لَنا

maka mohonkanlah ampunan untuk kami”;

Mereka ada juga rasa bersalah. Dan apabila mereka rasa bersalah, mereka minta Nabi untuk memohon doa pengampunan untuk mereka. Tetapi persoalannya kenapa mereka kisah pula? Kerana mereka nak Nabi istighfar bagi pihak mereka di khalayak umum. Supaya nama mereka boleh dibersihkan. Mereka nak kata, kononnya yang mereka itu Muslim yang sebenar. Mereka pergi kepada baginda supaya baginda melakukan istighfar untuk mereka di khalayak ramai dan supaya orang lain melihat mereka sebenarnya disayangi oleh Nabi.

Dan yang menariknya, ayat ini diturunkan sebelum baginda sampai ke Madinah lagi dan apabila baginda sampai ke Madinah, memang begitulah yang dilakukan oleh puak-puak munafik itu. Maka ini termasuk ayat-ayat yang memberitahu tentang masa hadapan. Ia membuktikan lagi kebenaran Qur’an.

Dalam ayat ini Allah tidak memanggil mereka sebagai orang Islam pun, tetapi mereka dikatakan sebagai orang Arab Badwi sahaja. Iaitu orang yang tidak ada tamadun. Ini adalah sebagai penghinaan kepada mereka.

 

يَقولونَ بِأَلسِنَتِهِم ما لَيسَ في قُلوبِهِم

mereka mengucapkan dengan lidahnya apa yang tidak ada dalam hatinya.

Maksudnya, mereka tidak ikhlas di dalam percakapan mereka itu. Ia hanyalah sebagai alasan dan diplomasi sahaja. Kerana mereka hendak menyelamatkan diri mereka. Dalam ayat ini Allah mengatakan mereka memusing-musing ‘lidah’ mereka sedangkan di dalam surah Ali Imran Allah mengatakan mereka bercakap dengan ‘mulut’ mereka dan perbezaan ini adalah kerana dalam konteks ayat fath ini percakapan mereka tidak banyak sangat seperti apa yang mereka katakan di dalam konteks surah Ali Imran.

 

قُل فَمَن يَملِكُ لَكُم مِنَ اللهِ شَيئًا إِن أَرادَ بِكُم ضَرًّا أَو أَرادَ بِكُم نَفعًا

Katakanlah: “Maka siapakah (gerangan) yang dapat menghalang-halangi kehendak Allah jika Dia menghendaki kemudharatan bagimu atau jika Dia menghendaki manfaat bagimu.

Allah beritahu kepada Nabi, sama ada baginda istighfar untuk mereka atau tidak, mereka tidak ada harapan lagi.

Tidak ada sesiapa pun yang dapat menghalang bahaya dari menimpa mereka jikalau Allah telah kehendaki bahaya untuk mereka. Mereka tidak mahu ikut serta dalam rombongan Nabi ke Mekah kerana takut mati, tetapi mereka lupa atau tidak tahu bahawa itu semua adalah di dalam takdir Allah.

Allah sebut mudharat dahulu dalam ayat ini kerana mudharat itulah yang akan dikenakan kepada mereka.

 

بَل كانَ اللهُ بِما تَعمَلونَ خَبيرًا

Sebenarnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.

Allah tahu bahawa apa yang mereka ucapkan dengan lidah itu tidak sama dengan apa yang ada di dalam hati mereka. Kerana Allah tahu apa yang dalam hati mereka dan sekarang Allah beritahu kepada Nabi Muhammad.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 048: al-Fath. Bookmark the permalink.

One Response to Tafsir Surah al-Fath Ayat 10 – 11 (Bai’at Ridwan)

  1. Pingback: Tafsir Surah al-Fath Ayat 10 – 11 (Bai’at Ridwan)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s