Tafsir Surah Muhammad Ayat 35 – 38 (Allah akan ganti kita dengan kaum lain)

Ayat 35: Ayat ini khitab kepada orang mukmin. Iaitu mereka yang sanggup berjuang dan berjihad qital melawan musuh Allah dan mengembangkan tauhid.

فَلا تَهِنوا وَتَدعوا إِلَى السَّلمِ وَأَنتُمُ الأَعلَونَ وَاللهُ مَعَكُم وَلَن يَتِرَكُم أَعمالَكُم

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So do not weaken and call for peace while you are superior; and Allāh is with you and will never deprive you of [the reward of] your deeds.

(MELAYU)

Janganlah kamu lemah dan minta damai padahal kamulah yang di atas dan Allah pun bersamamu dan Dia sekali-kali tidak akan mengurangi pahala amal-amalmu.

 

فَلا تَهِنوا

Janganlah kamu lemah

Allah mengingatkan umat Islam supaya jangan jadi lemah semangat, sampai boleh di makan-makan oleh orang kafir. Kerana musuh tidak dapat mengalahkan kita. Lebih-lebih lagi apabila kita sudah tahu tentang Qur’an ini. Maka janganlah kita lemah semangat dan segan untuk sampaikan kepada manusia.

 

وَتَدعوا إِلَى السَّلمِ وَأَنتُمُ الأَعلَونَ

dan minta damai padahal kamulah yang di atas

Dan jangan berdamai dengan orang kafir sedangkan kita berada di pihak yang benar. Bukan tidak boleh berdamai tapi kena ikut kebaikan bagi pihak muslim.

Juga ia bermaksud jangan tidak sampaikan Qur’an kepada manusia, kerana Qur’an yang ada pada kita ini sepatutnya didedahkan kepada mereka supaya mereka pun tahu juga. Jadi jangan lemah semangat untuk menyebarkan tauhid kepada mereka. Jangan tahan diri kita dari tidak sampaikan kepada manusia, kerana takut mereka berasa hati dengan ancaman-ancaman dalam Qur’an ini. Memang sudah sebegitu yang dikehendaki oleh Allah (beri ancaman), maka takkan kita nak tahan pula ancaman Allah itu?

Jadi, bukanlah tidak boleh ada pendamaian tetapi perdamaian itu mestilah di pihak kita. Maksudnya, kita yang atur perdamaian itu dan kena ada kelebihan kepada umat Islam dan agama Islam. Sebagai contoh, kalau kita di pihak yang lemah, maka bolehlah kita berdamai dengan mereka kerana kita tidak boleh mengalahkan mereka. Tetapi kalau kita kuat dan boleh menguasai mereka kenapa kita hendak rendahkan martabat agama Islam Sedangkan kita memang berada di kedudukan yang tertinggi dari segi agama dan kebenaran.

Satu contoh lagi, kalau kita tidak mampu nak berjihad dengan semua orang kerana tidak sempat nak menjalankan jihad di semua tempat. Maka ada sesetengah tempat yang kita berdamai sahaja dengan penduduk tempat itu. Seperti yang pernah dilakukan Rasulullah SAW ketika orang-orang kafir Quraisy melarangnya memasuki Mekah. Dan mereka mengajak Rasulullah untuk berdamai dan menghentikan peperangan di antara mereka dengan Rasulullah selama sepuluh tahun. Maka Rasulullah menyetujuinya.

 

وَاللهُ مَعَكُم

dan Allah bersamamu

Kenapa kita perlu takut sedangkan Allah bersama kita? Kalau Allah sudah beritahu yang Dia bersama dengan kita, apa lagi yang kita takut? Adakah kita tidak percaya dengan janji Allah ini? Kalau begitu, memang tidak patut. Kalau ada orang kuat beri sokongan kepada kita pu,n kita dah rasa kuat, bukan? Tambahan pula kalau Allah yang support kita?

 

وَلَن يَتِرَكُم أَعمالَكُم

dan Dia sekali-kali tidak akan mengurangi pahala amal-amalmu.

Allah menjanjikan pahala yang besar untuk mereka yang berperang dijalanNya dan Allah tidak akan menghapuskan pahala itu. Allah tidak akan mengurangkan, malah Allah akan tambah berganda-ganda. Kalau dibandingkan dengan majikan di dunia, kadang-kadang tidak dapat beri gaji yang cukup sebab duit tiada. Tapi bila Allah yang berjanji, Dia akan beri dengan secukupnya, malah lebih. Jadi jangan takutlah tidak dapat apa yang dijanjikan.


 

Ayat 36: Sebenarnya, mereka yang mahu berdamai dengan pihak kafir itu kerana ada perasaan cintakan dunia dalam diri mereka. Jadi ayat ini adalah targhib untuk ambil peluang semasa hidup untuk buat perkara yang berharga dan bernilai.

إِنَّمَا الحَياةُ الدُّنيا لَعِبٌ وَلَهوٌ ۚ وَإِن تُؤمِنوا وَتَتَّقوا يُؤتِكُم أُجورَكُم وَلا يَسأَلكُم أَموالَكُم

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[This] worldly life is only amusement and diversion. And if you believe and fear Allāh, He will give you your rewards and not ask you for your properties.

(MELAYU)

Sesungguhnya kehidupan dunia hanyalah permainan dan senda gurau. Dan jika kamu beriman dan bertakwa, Allah akan memberikan pahala kepadamu dan Dia tidak akan meminta harta-hartamu.

 

إِنَّمَا الحَياةُ الدُّنيا لَعِبٌ وَلَهوٌ

Sesungguhnya kehidupan dunia hanyalah permainan dan senda gurau.

Allah mengingatkan kepada kita bahawa dunia ini adalah sementara sahaja. Ia hanya tempat permainan dan hiburan. Jenis ‘main-main’ adalah untuk budak-budak dan jenis ‘lahwa’ pula untuk orang yang sudah dewasa. Ianya adalah perkara yang melekakan seseorang itu dari berfikir. Oleh itu, semasa seseorang itu masih budak-budak, dia akan bermain dan apabila sudah dewasa sibuk dengan lahwa pula. Maknanya dia tidak berkembang dan hanya melakukan perkara yang tidak memberi faedah. Jadi mereka yang tidak menumpukan perhatian mereka kepada akhirat, mereka akan main-main dan lalai leka. Begitulah dunia seseorang yang hidup tanpa mementingkan agama. Ini adalah kerana mereka terlalu mementingkan dunia dan tertarik sangat dengan dunia sampai melupakan persediaan kepada akhirat.

 

وَإِن تُؤمِنوا وَتَتَّقوا يُؤتِكُم أُجورَكُم

Dan jika kamu beriman dan bertakwa, Allah akan memberikan pahala kepadamu

Kalau beriman dan bertakwa, Allah akan memberi balasan baik. Iaitu apabila sudah mati nanti (walaupun kadang-kadang Allah balas semasa di dunia juga). Kalau seseorang itu beriman, maka mereka akan pandai guna dunia. Allah bukan suruh tolak dunia ini keseluruhannya, tapi hendaklah pandai menggunakannya. Kerana apabila beriman, dia akan lebih mementingkan akhirat daripada dunia.

Beriman itu bermaksud beriman dengan segala perkara yang perlu diimani dalam agama ini; kemudian tingkatkan dengan menjadi orang bertaqwa – iaitu apabila menjaga hukum setiap masa. Maknanya mereka taat kepada Allah dalam setiap ketika. Setiap kali mereka hendak melakukan sesuatu, mereka akan fikirkan hukum perbuatan itu.

Kepada mereka ini, Allah akan beri pahala yang banyak.

 

وَلا يَسأَلكُم أَموالَكُم

dan Dia tidak akan meminta harta-hartamu.

Ini adalah jawap syart. Iaitu kalau buat A, maka akan dapat B. Maksud ayat ini, kalau seseorang itu sudah beriman dan bertaqwa, kemudian kalau telah dimasukkan ke dalam syurga, Allah tidak akan meminta harta kita lagi. Tapi itu adalah di akhirat nanti sedangkan di dunia ini Allah masih mahu kita infak harta kita. Itu pun bukan semua harta kita pun.

Malangnya ada orang yang menggunakan ayat ini dengan mengatakan yang Allah tidak meminta harta kita semasa di dunia ini. Itu adalah tafsiran yang amat, amat salah. Kerana dari segi bahasa kalau ia bermaksud Allah tidak meminta duit harta kita semasa di dunia, ua akan berbunyi lain sedangkan ayat ini adalah jawab syarat kepada potongan yang sebelumnya. Begitulah bahaya kalau baca Qur’an tapi tak belajar tafsir dan tidak tahu bahasa Arab, setakat baca terjemahan sahaja. Bahaya, amat bahaya.

Ini amat penting jangan disalahfahami kerana kita kena ingat yang Allah memang minta kita keluarkan harta untuk agama, terutama sekali di dalam peperangan kerana peperangan memerlukan wang yang banyak.

Tapi Allah tidak minta seluruh harta kita untuk diinfakkan. Kita kena keluarkan infak ketika perlu sahaja, iaitu dimana ada tuntutan waktu itu. Kalau bayar zakat pun, bukan kena beri semua, tapi 1/40 dari harta sahaja pun.


 

Ayat 37:

إِن يَسأَلكُموها فَيُحفِكُم تَبخَلوا وَيُخرِج أَضغانَكُم

(SAHEEH INTERNATIONAL)

If He should ask you for them and press you, you would withhold, and He would expose your hatred [i.e., unwillingness].

(MELAYU)

Jika Dia meminta harta kepadamu lalu mendesak kamu (supaya memberikan semuanya) nescaya kamu akan kikir dan Dia akan menampakkan kedengkianmu.

 

إِن يَسأَلكُموها فَيُحفِكُم تَبخَلوا

Jika Dia meminta harta kepadamu lalu mendesak kamu nescaya kamu akan kikir

Dan Allah memberitahu sifat manusia yang kalaulah Allah meminta kita mengeluarkan semua sekali harta yang kita ada untuk infak, maka tentu kita akan melawannya. Tentu kita akan jadi bakhil. Kalau ada sifat infak pun, tapi kalau kena beri semua, tentu lama kelamaan akan rasa kikir juga.

Maka kena ingat yang Allah tidak suruh kita beri seluruh harta kita pun. Allah tidak memaksa untuk kita beri semua harta kita.

 

وَيُخرِج أَضغانَكُم

dan Dia akan menampakkan kedengkianmu.

Dan kalau Allah paksa kita berikan kesemua harta kita, tentu akan ada manusia yang akan mengeluarkan kebencian mereka kepada agama Islam. Mereka akan marah dan mereka akan kata yang agama ini menghabiskan harta mereka sahaja. Sedangkan mereka telah bersusah payah untuk mendapatkan harta itu dengan segala penat lelah.


 

Ayat 38: Zajrun kepada munafiqin.

ها أَنتُم هٰؤُلاءِ تُدعَونَ لِتُنفِقوا في سَبيلِ اللهِ فَمِنكُم مَن يَبخَلُ ۖ وَمَن يَبخَل فَإِنَّما يَبخَلُ عَن نَفسِهِ ۚ وَاللهُ الغَنِيُّ وَأَنتُمُ الفُقَراءُ ۚ وَإِن تَتَوَلَّوا يَستَبدِل قَومًا غَيرَكُم ثُمَّ لا يَكونوا أَمثالَكُم

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Here you are – those invited to spend in the cause of Allāh – but among you are those who withhold [out of greed]. And whoever withholds only withholds [benefit] from himself; and Allāh is the Free of need, while you are the needy. And if you turn away [i.e., refuse], He will replace you with another people; then they will not be the likes of you.

(MELAYU)

Ingatlah, kamu ini orang-orang yang diajak untuk menafkahkan (hartamu) pada jalan Allah. Maka di antara kamu ada yang kikir, dan siapa yang kikir sesungguhnya dia hanyalah kikir terhadap dirinya sendiri. Dan Allah-lah yang Maha Kaya sedangkan kamulah orang-orang yang berkehendak (kepada-Nya); dan jika kamu berpaling nescaya Dia akan mengganti (kamu) dengan kaum yang lain; dan mereka tidak akan seperti kamu ini.

 

ها أَنتُم هٰؤُلاءِ تُدعَونَ لِتُنفِقوا في سَبيلِ اللهِ

Ingatlah, kamu ini orang-orang yang diajak untuk menafkahkan (hartamu) pada jalan Allah.

Orang Islam sebenarnya diseru melalui Nabi untuk infak harta pada jalan Allah. Memang ini adalah kewajipan kita semua. Dan seperti yang telah disebut, bukan kena beri semua pun. Maka kenalah kita pandai-pandai untuk bahagikan harta yang kita ada.

 

فَمِنكُم مَن يَبخَلُ

Maka di antara kamu ada yang kikir,

Tapi Allah beritahu yang ada diantara manusia yang memang bakhil (kedekut).

Ada muqaddar di dalam bahagian ini – apabila ada yang bakhil, ia bermaksud ada juga di antara manusia yang boleh infak. Bukanlah semua bakhil dan bukanlah semua infak harta mereka. Begitulah manusia banyak yang berbeza.

 

وَمَن يَبخَل فَإِنَّما يَبخَلُ عَن نَفسِهِ

dan siapa yang kikir sesungguhnya dia hanyalah kikir terhadap dirinya sendiri.

Tapi ingat, sesiapa yang kedekut sebenarnya kedekut bagi dirinya sendiri. Kerana segala infak itu akan menjadi hartanya di akhirat kelak. Dan bukanlah Allah ambil percuma sahaja, tapi Allah akan balas di dunia dan di akhirat dengan berlipat ganda. Jadi kalau yang bakhil itu, mereka sebenarnya merugikan diri mereka sendiri. Mereka tidak ambil kelebihan yang banyak dari infak itu. Mereka nampak harta mereka tidak berkurang sebab mereka tidak infak, tapi mereka tidak nampak yang harta mereka pun tidak bertambah. Padahal, kalau mereka infak, harta mereka akan bertambah.

 

وَاللهُ الغَنِيُّ وَأَنتُمُ الفُقَراءُ

Dan Allah-lah yang Maha Kaya sedangkan kamulah orang-orang yang berkehendak (kepada-Nya);

Allah ingatkah yang Dia tidak memerlukan kita ataupun harta kita. Maka apabila Allah meminta kita infak, bukanlah untuk diriNya tetapi kebaikan itu untuk diri kita. Segala kebaikan itu akan pulang kepada kita. Maka rugilah kalau tak infak.

Memang Allah tak perlukan kita pun kerana Allah Maha Kaya. Maksud al-Ghani itu adalah ‘tidak memerlukan’. Sebaliknya kitalah yang amat memerlukan Allah. Kitalah yang berhajat kepada bantuan dari Allah. Dan pahala dari infak yang kita keluarkan itu, kita berharap sangat kepada pahalanya. Kerana kita berharap kepada pahala itulah yang menyebabkan kita infak.

 

وَإِن تَتَوَلَّوا يَستَبدِل قَومًا غَيرَكُم

dan jika kamu berpaling nescaya Dia akan mengganti (kamu) dengan kaum yang lain;

Dan Allah beri satu peringatan yang amat menakutkan: kalau kita berpaling dari menunaikan jihad dan mengeluarkan harta untuk membantu jihad , Allah boleh ganti kita dengan umat yang lain. Tapi pergantian itu bukan serta merta, tapi sikit demi sedikit. Sampai kita tidak perasan pun yang kita sedang ditukar dengan umat lain. Ini adalah kerana kalimah يَستَبدِل yang digunakan menunjukkan ia tidak berlaku sekaligus. Jadi ini adalah ayat yang amat menakutkan. Memang sekarang kita orang Islam, negara kita kebanyakannya adalah orang Islam, kita mewakili sebahagian besar dari umat Islam – tapi bagaimana nanti kalau Allah ganti kita dengan bangsa lain? Allah boleh sahaja nak buat dan Allah dah beri peringatan di sini.

 

ثُمَّ لا يَكونوا أَمثالَكُم

dan mereka tidak akan seperti kamu ini.

Allah boleh ganti kita dengan kaum atau bangsa yang lain iaitu bangsa yang tidak bercakap bahasa kita, kulit lain dari kita, rambut lain dari kita. Dan yang lebih penting, perangai mereka tidak macam perangai kita. Kita malas nak jihad dan bakhil untuk infak, maka bangsa baru itu rajin menjalankan jihad dan mengeluarkan infak.

Maknanya, tidak lagi diberi taufik kepada kita kerana kita dikira sebagai munafiqin.

Dan kalau kita lihat sejarah, itu sebenarnya telah pernah berlaku pada tahun 1258 apabila kerajaan Islam Abbasiyah telah ditakluk oleh bangsa Tartar. Bangsa Tartar waktu itu adalah orang kafir. Tapi yang menariknya, bangsa Tartar yang telah menakluk negara Islam itu, dari keturunan mereka inilah timbulnya kerajaan Islam yang lain. Ini kerana mereka akhirnya telah masuk Islam. Merekalah kemudiannya yang menjadi pendukung agama Islam dan bukan lagi kaum yang asal.

Jadi jangan kita rasa yang kita ini istimewa sangat, sampai Allah tidak akan menukar kita dengan bangsa yang lain yang akan mempertahankan Islam. Sekarang kita boleh lihat bagaimana sikit demi sedikit bangsa-bangsa yang kita tidak sangka pun mereka itu mahu menerima Islam tetapi mereka jumpa Islam dan mereka memegang Islam itu lebih kuat kalau dibandingkan dengan kita yang hanya menerima Islam ini dari ibu bapa kita sahaja. Adakah ini tanda yang bangsa lain dan kaum lain yang akan menggantikan kita? Lihatlah bagaimana Islam semakin berkembang di negara-negara Eropah? Dan apabila mereka masuk ke dalam Islam, mereka lebih pandai dari orang-orang kita yang dah lama Islam, tapi tak pandai-pandai lagi dalam agama Islam. Sampaikan perkara yang syirik dan bidaah pun disangka sebagai agama. Maka memang layaklah kalau Allah tukar sahaja kita ini. Memang padan muka.

Allahu a’lam. Tamat sudah tafsir Surah Muhammad ini. Mari kita sambung ke surah yang seterusnya, Surah al-Fath.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 047: Muhammad. Bookmark the permalink.

One Response to Tafsir Surah Muhammad Ayat 35 – 38 (Allah akan ganti kita dengan kaum lain)

  1. Pingback: Tafsir Surah Muhammad Ayat 35 – 38 (Allah akan ganti kita dengan kaum lain)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s