Tafsir Surah al-Isra’ Ayat 67 – 70 (Umat manusia adalah mulia)

Ayat 67: Ayat Syikayah. Dalam ayat sebelum ini, Allah memberitahu Dialah yang memperjalankan manusia di lautan dengan kapal. Dan sekarang Allah menceritakan keadaan di tengah lautan yang mungkin boleh terjadi.

Dalam ayat ini, Allah memberitahu yang Musyrikin Mekah juga menyeru Allah – tapi dalam perkara besar sahaja.

وَإِذا مَسَّكُمُ الضُّرُّ فِي البَحرِ ضَلَّ مَن تَدعونَ إِلّا إِيّاهُ ۖ فَلَمّا نَجّاكُم إِلَى البَرِّ أَعرَضتُم ۚ وَكانَ الإِنسانُ كَفورًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And when adversity touches you at sea, lost are [all] those you invoke except for Him. But when He delivers you to the land, you turn away [from Him]. And ever is man ungrateful.

(MELAYU)

Dan apabila kamu ditimpa bahaya di lautan, nescaya hilanglah siapa yang kamu seru kecuali Dia, Maka tatkala Dia menyelamatkan kamu ke daratan, kamu berpaling. Dan manusia itu adalah selalu tidak berterima kasih.

 

وَإِذا مَسَّكُمُ الضُّرُّ فِي البَحرِ

Dan apabila kamu ditimpa bahaya di lautan,

Apabila berada di lautan, apa-apa sahaja boleh terjadi. Antaranya kesusahan yang datang di laut, lautan bergelora, angin meniup dengan kencang dan ombak memukul-mukul kapal. Keadaan itu tentu amat menakutkan. Waktu itu tidak ada cara lagi untuk berbuat apa-apa kerana lautan itu terlalu besar untuk mana-mana kapal pun.

 

ضَلَّ مَن تَدعونَ إِلّا إِيّاهُ

nescaya hilanglah siapa yang kamu seru kecuali Dia, 

Waktu itu manusia yang berada di dalam kapal itu akan menjadi amat takut. Mereka tidak ada tempat bergantung lagi selain dari Allah. Waktu itu mereka hanya dapat berharap kepada tuhan sahaja. Waktu itu semua ilah mereka yang lain akan hilang, kerana mereka tahu yang ilah-ilah dan sembahan mereka tidak dapat tolong. Tidak ada yang dapat tolong melainkan Allah sahaja. Maka waktu itu, mereka akan merendahkan diri dan berdoa kepada tuhan untuk menyelamatkan mereka.

Kalau mereka kenal Allah, mereka akan terus berdoa kepada Allah tanpa tawasul lagi dah. Waktu itu kalau mereka Musyrikin Mekah, mereka sudah tidak panggil berhala-berhala mereka lain, mereka tidak panggil para malaikat yang mereka kata anak perempuan Allah – mereka akan terus seru berdoa kepada Allah.

Dan kalau mereka itu masyarakat Islam sekarang, mereka terus berdoa kepada Allah, dah lupa dah wasilah mereka dari Nabi, roh dan malaikat. Mereka dah tak panggil Nabi Muhammad, Syeikh Abdul Qadir Jalani, Habib itu dan ini – mereka akan terus berdoa kepada Allah. Dah tak ingat dah nak panggil ilah-ilah mereka itu.

Seperti yang terjadi pada diri Ikrimah ibnu Abu Jahal ketika ia melarikan diri dari Rasulullah Saw. pada hari kemenangan kaum muslim atas kota Mekah. Ikrimah melarikan diri dan menaiki perahu dengan tujuan ke negeri Habasyah. Di tengah laut tiba-tiba bertiuplah angin badai. Maka sebahagian kaum yang ada dalam perahu itu berkata kepada sebahagian yang lain, “Sesungguhnya tiada gunanya bagi kalian melainkan jika kalian berdoa kepada Allah semata.” Maka Ikrimah berkata kepada dirinya sendiri, “Demi Allah, sesungguhnya jika tiada yang dapat memberikan manfaat (pertolongan) di lautan selain Allah, maka sesungguhnya tiada yang dapat mamberikan manfaat di daratan selain Dia juga. Ya Allah, saya berjanji kepada Engkau, seandainya Engkau selamatkan aku dari amukan badai laut ini, aku benar-benar akan pergi menemui Muhammad dan akan meletakkan kedua tanganku pada kedua tangannya (yakni menyerahkan diri), dan aku merasa yakin akan menjumpainya seorang yang belas kasihan lagi penyayang.”

Akhirnya selamatlah mereka dari laut itu. Lalu mereka kembali kepa­da Rasulullah Saw., dan Ikrimah masuk Islam serta berbuat baik dalam masa Islamnya. Semoga Allah melimpahkan redha-Nya kepada Ikrimah dan memuaskannya dengan pahala-Nya.

 

فَلَمّا نَجّاكُم إِلَى البَرِّ أَعرَضتُم

Maka tatkala Dia menyelamatkan kamu ke daratan, kamu berpaling.

Tapi malangnya, apabila Allah selamatkan dari lautan itu hingga bawa mereka selamat ke daratan, mereka akan lalai balik. Mereka dah lupa yang dulu mereka telah berdoa kepada Allah untuk selamatkan mereka; mereka dah lupa yang Allah lah yang selamatkan mereka.

 

وَكانَ الإِنسانُ كَفورًا

Dan manusia itu adalah selalu tidak berterima kasih.

Memang manusia selalu kufur dari nikmat, tidak beryukur. Mereka terima segala nikmat dan perlindungan dari Allah, tapi mereka tidak bersyukur kepada Allah. Mereka sangka mereka selamat kerana nasib mereka, atau sembahan mereka selain Allah. Kecuali manusia yang diberi taufik hidayah oleh Allah sahaja yang ingat tentang perkara ini.


 

Ayat 68: Ayat takhwif duniawi. Allah takutkan mereka untuk menyedarkan mereka.

أَفَأَمِنتُم أَن يَخسِفَ بِكُم جانِبَ البَرِّ أَو يُرسِلَ عَلَيكُم حاصِبًا ثُمَّ لا تَجِدوا لَكُم وَكيلًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Then do you feel secure that [instead] He will not cause a part of the land to swallow you or send against you a storm of stones? Then you would not find for yourselves an advocate.

(MELAYU)

Maka apakah kamu merasa aman (dari hukuman Tuhan) yang menjungkir balikkan sebahagian daratan bersama kamu atau Dia menghujani kamu dengan batu-batu? dan kamu tidak akan mendapat seorang pelindungpun bagi kamu,

 

أَفَأَمِنتُم أَن يَخسِفَ بِكُم جانِبَ البَرِّ

Maka apakah kamu merasa aman dari yang menjungkir balikkan sebahagian daratan bersama kamu

Dalam ayat sebelum ini disebut tentang mereka yang berada di laut dan kemudian apabila mereka diselamatkan, mereka telah buat syirik kepada Allah dan sekarang adalah tentang keadaan mereka apabila berada di atas darat. Bila di daratan, selalunya manusia akan rasa selamat kalau dibandingkan dengan keadaan di lautan.

Maka Allah tanya kepada mereka: adakah mereka rasa aman sekarang? Memang hari itu mereka takut kalau-kalau mereka ditenggelamkan dalam laut, tetapi tidakkah mereka tahu bahawa Allah boleh tenggelamkan mereka di dalam tanah juga? Ingat dalam lautan sahaja kamu boleh tenggelam kah? Kamu tidak pernah dengar bagaimana ramai manusia tenggelam dalam tanah? Ada banyak gempa bumi sampai bumi merekah, ada yang dihempap dalam tanah, ada yang masuk dalam pasir jerlus dan macam-macam lagi. Semua itu Allah boleh buat. Mereka rasa amankah kalau begitu? Dalam ayat yang lain, Allah berfirman:

{أَأَمِنْتُمْ مَنْ فِي السَّمَاءِ أَنْ يَخْسِفَ بِكُمُ الأرْضَ فَإِذَا هِيَ تَمُورُ * أَمْ أَمِنْتُمْ مَنْ فِي السَّمَاءِ أَنْ يُرْسِلَ عَلَيْكُمْ حَاصِبًا فَسَتَعْلَمُونَ كَيْفَ نَذِيرِ}

Apakah kalian merasa aman terhadap Allah yang (berkuasa) di langit bahawa Dia akan menjungkir balikkan bumi bersama kalian, sehingga dengan tiba-tiba bumi itu bergoncang? Atau apakah kalian merasa aman terhadap Allah yang (berkuasa) di langit bahawa Dia akan mengirimkan badai yang berbatu? Maka kelak kalian akan mengetahui bagaimana (akibat mendustakan) peringatan-Ku. (Al-Mulk: 16-17)

 

أَو يُرسِلَ عَلَيكُم حاصِبًا

atau Dia menghujani kamu dengan batu-batu?

Atau Allah nak beritahu yang dia boleh menghujani mereka dengan meteor dari langit. Tak payah tunggu masuk ke dalam tanah, dari atas pun Allah boleh kenakan mereka dengan azab. Allah boleh sahaja hujani mereka dengan batu dari langit seperti yang terjadi kepada Tentera Bergajah Abrahah dan Kaum Nabi Luth a.s.

وَأَمْطَرْنَا عَلَيْهِمْ حِجَارَةً مِنْ سِجِّيلٍ

dan Kami hujani mereka dengan batu dari tanah yang keras. (Al-Hijr: 74)

Kamu rasa amankah wahai manusia? Apa jaminan yang kamu akan selamat?

 

ثُمَّ لا تَجِدوا لَكُم وَكيلًا

dan kamu tidak akan mendapat seorang pelindungpun bagi kamu,

Dan apabila Allah telah kenakan dengan azab sebegitu, tidak ada sesiapa yang dapat menyelamatkan mereka lagi. Nak lari ke mana lagi kalau begitu? Rasa amankah kamu?


 

Ayat 69: Takhwif duniawi.

أَم أَمِنتُم أَن يُعيدَكُم فيهِ تارَةً أُخرىٰ فَيُرسِلَ عَلَيكُم قاصِفًا مِنَ الرّيحِ فَيُغرِقَكُم بِما كَفَرتُم ۙ ثُمَّ لا تَجِدوا لَكُم عَلَينا بِهِ تَبيعًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Or do you feel secure that He will not send you back into it [i.e., the sea] another time and send upon you a hurricane of wind and drown you for what you denied?¹ Then you would not find for yourselves against Us an avenger.²

  • Or “for your disbelief.”
  • Or “someone to demand restitution.”

(MELAYU)

atau apakah kamu merasa aman dari dikembalikan-Nya kamu ke laut sekali lagi, lalu Dia meniupkan atas kamu angin taupan dan ditenggelamkan-Nya kamu disebabkan kekafiranmu. Dan kamu tidak akan mendapat seorang penolongpun dalam hal ini terhadap (siksaan) Kami.

 

أَم أَمِنتُم أَن يُعيدَكُم فيهِ تارَةً أُخرىٰ

atau apakah kamu merasa aman dari dikembalikan-Nya kamu ke laut sekali lagi,

Baik, sekarang kamu berasa aman sebab kamu sedang duduk di atas darat yang teguh, bukan? Adakah kamu sangka kamu akan duduk terus di atas tanah sahaja? Bagaimana kalau kamu terpaksa pergi ke lautan balik? Bagaimana kalau ada masalah di daratan yang kamu rasa kamu hanya selamat di lautan? Bagaimana kalau kamu hendak mendarat di daratan tapi kamu nampak musuh sedang mengajar kamu di daratan itu, maka tentu kamu akan lari naik ke dalam kapal dan menuju ke laut semula. Ataupun di daratan itu ada gunung berapi atau apa-apa masalah lain yang menyebabkan kamu rasa lebih baik kamu berada di laut daripada di darat. Maka sekarang kamu sudah di lautan balik yang kamu takut dahulu. Rasa selamatkan kamu?

 

فَيُرسِلَ عَلَيكُم قاصِفًا مِنَ الرّيحِ

lalu Dia meniupkan atas kamu angin taufan

Dan apabila mereka berada di lautan, Allah boleh menghantar ribut taufan dalam bentuk angin pula kepada mereka dan memusnahkan mereka. Sebelum ini telah disebut jenis ombak dari jenis air, sekarang disebut jenis angin pula. Mana-mana Allah boleh kenakan mereka.

 

فَيُغرِقَكُم بِما كَفَرتُم

dan ditenggelamkan-Nya kamu disebabkan kekafiranmu. 

Dan Allah boleh sahaja tenggelamkan mereka di lautan itu, orang nak cari pun tak jumpa. Hilang ditelan lautan. Tapi Allah bukan zalim. Allah matikan mereka di lautan itu kerana kekufuran mereka.

 

ثُمَّ لا تَجِدوا لَكُم عَلَينا بِهِ تَبيعًا

Dan kamu tidak akan mendapat seorang pembalas dendam dalam hal ini terhadap (siksaan) Kami.

Maka kalau itu terjadi, tidak akan ada orang yang akan mengikut selepas itu untuk membalas dendam bagi pihak mereka. Kalau kapal kamu dimusnahkan oleh musuh dalam peperangan, atau ditangkap oleh lanun, mungkin ada yang akan hantar kapal lain untuk cari pembunuh itu dan balas dendam, bukan? Contohnya kalau kapal satu kerajaan diserang, tentu kerajaan yang berdaulat akan marah dan akan hantar serangan balas. Tetapi siapa yang akan mampu nak balas dendam kepada Allah?


 

Ayat 70: Ayat Syikayah berserta targhib kepada tauhid.

۞ وَلَقَد كَرَّمنا بَني آدَمَ وَحَمَلناهُم فِي البَرِّ وَالبَحرِ وَرَزَقناهُم مِنَ الطَّيِّباتِ وَفَضَّلناهُم عَلىٰ كَثيرٍ مِمَّن خَلَقنا تَفضيلًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We have certainly honored the children of Adam and carried them on the land and sea and provided for them of the good things and preferred them over much of what We have created, with [definite] preference.

(MELAYU)

Dan sesungguhnya telah Kami muliakan anak-anak Adam, dan Kami angkut mereka di daratan dan di lautan, Kami beri mereka rezeki dari yang baik-baik dan Kami lebihkan mereka dengan kelebihan yang sempurna atas kebanyakan makhluk yang telah Kami ciptakan.

 

وَلَقَد كَرَّمنا بَني آدَمَ

Dan sesungguhnya telah Kami muliakan anak-anak Adam,

Allah sendiri sebut yang Dia telah muliakan keturunan Adam. Antara caranya adalah suruh malaikat sujud kepada Nabi Adam sebagai sujud penghormatan. Dan apabila kita mati, kita dikebumikan dengan baik (mandi, kafan, disolatkan dan ditanam beberapa kaki dalam tanah supaya tidak diganggu oleh binatang buas). Itu semua adalah tanda yang keturunan Bani Adam ini adalah mulia.

Dalam ayat yang lain disebutkan oleh firman-Nya:

{لَقَدْ خَلَقْنَا الإنْسَانَ فِي أَحْسَنِ تَقْوِيمٍ}

sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya. (At-Tin: 4)

Yakni manusia berjalan pada dua kakinya dengan tegak dan makan dengan tangannya, sedangkan makhluk lainnya ada yang berjalan dengan keempat kakinya dan makan dengan mulutnya. Dan Allah menjadikan pendengaran, penglihatan, dan hati bagi manusia, yang dengan kesemua­nya itu manusia dapat mengerti dan memperoleh banyak manfaat. Berkat hal itu manusia dapat membezakan di antara segala sesuatu dan dapat mengenal kegunaan, manfaat, serta bahayanya bagi urusan agama dan duniawinya.

Oleh itu, manusia sebagai makhluk terbaik dan dimuliakan, sepatutnya menduduki tempat terbaik dan mengamalkan ajaran tauhid.

 

وَحَمَلناهُم فِي البَرِّ وَالبَحرِ

dan Kami angkut mereka di daratan dan di lautan, 

Sebenarnya Allah mengangkut kita di lautan dan juga di daratan tetapi kita lebih rasa Allah mengangkut kita apabila kita berada di lautan sahaja. Tapi kalau kita naik kereta, keldai, kuda dan unta pun, kita dikira sebagai Allah sedang mengangkut kita jugalah sebenarnya.

Kalimah حمل digunakan apabila seorang ibu mendukung anaknya dan tentu apabila ibu itu mendukung anak dia, dia akan memastikan anak itu dibawa dengan berhati-hati, bukan? Begitulah perumpamaan Allah hendak memberitahu kepada kita bagaimana Dia ‘mendukung’ kita di daratan dan lautan. Maka kita kena sentiasa ingat yang Allah lah yang mendukung dan mengangkat kita. Allah lah yang menjaga kita waktu itu. Allah lah yang memastikan keselamatan kita sepanjang perjalanan itu.

 

وَرَزَقناهُم مِنَ الطَّيِّباتِ

Kami beri mereka rezeki dari yang baik-baik

Dan Allah telah banyak memberi berbagai-bagai rezeki kepada kita. Ini termasuklah makanan, minuman, kesenangan, kemudahan dalam kehidupan dan sebagainya. Ini tidak terkira banyaknya. Rezeki itu termasuk segala kesenangan yang kita dapat. Dan semuanya baik-baik belaka. Sebagai contoh, tengoklah makanan untuk kita, dan bandingkan dengan makanan lembu contohnya yang makan rumput sahaja. Dari kecil sampai besar, setiap hari makan benda yang sama sahaja. Tapi kita ada berjenis-jenis makanan yang tidak terkira banyaknya dan kalau dah bosan, ada pilihan yang berbagai-bagai.

 

وَفَضَّلناهُم عَلىٰ كَثيرٍ مِمَّن خَلَقنا تَفضيلًا

dan Kami lebihkan mereka dengan kelebihan yang sempurna atas kebanyakan makhluk yang telah Kami ciptakan.

Dan Allah telah melebihkan kita di atas makhluk-makhlukNya yang lain di atas bumi ini. Semua makhluk yang ada di bumi ini sebenarnya berkhidmat untuk kita. Kita boleh gunakan kerana kita sebagai khalifah di bumi ini.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Mutiara al-Qur’an

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 017: al-Isra'. Bookmark the permalink.

One Response to Tafsir Surah al-Isra’ Ayat 67 – 70 (Umat manusia adalah mulia)

  1. Pingback: Tafsir Surah al-Isra’ Ayat 67 – 70 (Umat manusia adalah mulia)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s