Tafsir Surah al-Isra’ Ayat 59 – 61 (Kenapa mukjizat tidak diberikan?)

Ayat 59: Ini adalah Ayat tentang Mukjizat yang ketiga. Ini adalah berkenaan satu lagi helah Musyrikin Mekah untuk tidak terima ajaran tauhid yang disampaikan oleh Rasulullah. Mereka minta mukjizat sebelum mereka nak percaya kepada baginda. Mereka kata mereka nak lihat dengan mata mereka sendiri. Dan hujah ini sebenarnya diajar oleh puak Yahudi kepada mereka.

Allah beritahu dalam ayat ini yang mukjizat itu diberi bukan kerana mereka minta. Allah tidaklah kena taat kepada permintaan mereka kerana tidak ada kepentingan kalau begitu.

Ayat ini juga mengandungi Zajrun dan Takhwif Duniawi – Allah berkuasa melahirkan mukjizat yang diminta, tetapi keingkaran kepadanya menyebabkan azab seperti yang telah berlaku kepada kaum terdahulu.

وَما مَنَعَنا أَن نُرسِلَ بِالآياتِ إِلّا أَن كَذَّبَ بِهَا الأَوَّلونَ ۚ وَآتَينا ثَمودَ النّاقَةَ مُبصِرَةً فَظَلَموا بِها ۚ وَما نُرسِلُ بِالآياتِ إِلّا تَخويفًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And nothing has prevented Us from sending signs [i.e., miracles] except that the former peoples denied them. And We gave Thamūd the she-camel as a visible sign, but they wronged her. And We send not the signs except as a warning.

(MELAYU)

Dan sekali-kali tidak ada yang menghalangi Kami untuk mengirimkan (kepadamu) tanda-tanda (kekuasan Kami), melainkan kerana tanda-tanda itu telah didustakan oleh orang-orang dahulu. Dan telah Kami berikan kepada Tsamud unta betina itu (sebagai mukjizat) yang dapat dilihat, tetapi mereka menganiaya unta betina itu. Dan Kami tidak memberi tanda-tanda itu melainkan untuk menakuti.

 

وَما مَنَعَنا أَن نُرسِلَ بِالآياتِ

Dan sekali-kali tidak ada yang menghalangi Kami untuk mengirimkan (kepadamu) tanda-tanda

Berbagai-bagai mukjizat mereka minta. Dan kebanyakannya yang karut-karut sahaja. Kerana mereka sengaja minta perkara yang mereka sangka Nabi Muhammad tidak dapat penuhi.

Sunaid telah meriwayatkan dari Hammad ibnu Zaid, dari Ayyub, dari Sa’id ibnu Jubair yang mengatakan bahwa orang-orang musyrik pernah berkata kepada Nabi Saw., “Hai Muhammad, sesungguhnya kamu men­duga bahawa sebelum kamu telah terdapat nabi-nabi. Di antara mereka ada yang angin ditundukkan baginya, ada yang dapat menghidupkan orang-orang mati. Maka jika kamu menginginkan agar kami beriman kepadamu dan membenarkanmu, maka doakanlah kepada Tuhanmu agar Dia menja­dikan Bukit Safa ini emas buat kami.”

Maka Allah Swt. berfirman kepada Nabi-Nya, “Sesungguhnya Aku telah mendengar apa yang dikatakan oleh mereka. Untuk itu jika kamu menghendaki agar Kami melakukannya, tentulah Kami akan memenuhi permintaan mereka. Tetapi jika sesudah itu mereka tidak beriman, maka azab Kami akan turun (menimpa mereka). Karena sesungguhnya tidak ada tawar-menawar lagi sesudah turunnya tanda-tanda kekuasaan Kami (mukjizat). Dan jika kamu menginginkan Kami menangguhkan kaummu, tentulah Kami akan memberikan masa tangguh kepada mereka.” Maka Nabi Saw. berdoa memohon kepada Tuhannya:

“يَا رَبِّ، اسْتَأْنِ بِهِمْ”

Ya Tuhanku, tangguhkanlah mereka.

Allah boleh sahaja kalau nak berikan kerana Allah mampu untuk lakukan apa sahaja. Tapi Allah tidak mahu buat begitu. Kerana tidak ada kebaikannya.

 

إِلّا أَن كَذَّبَ بِهَا الأَوَّلونَ

melainkan kerana tanda-tanda itu telah didustakan oleh orang-orang dahulu.

Dan Allah memberitahu yang menyebabkan Dia menahan dari bagi mukjizat yang merreka minta itu, adalah kerana pada masa umat-umat dahulu sudah beri pun mukjizat yang diminta oleh mereka, tapi selepas diberikan, mereka tolak juga. Sebagai contoh, unta Nabi Saleh itu diberikan sebagai menjawap permintaan Kaum Tsamud tapi lihatlah apa yang terjadi selepasnya.

Perihalnya sama dengan apa yang disebutkan oleh Allah Swt. di dalam surat Al-Maidah, melalui firman-Nya:

{قَالَ اللَّهُ إِنِّي مُنزلُهَا عَلَيْكُمْ فَمَنْ يَكْفُرْ بَعْدُ مِنْكُمْ فَإِنِّي أُعَذِّبُهُ عَذَابًا لَا أُعَذِّبُهُ أَحَدًا مِنَ الْعَالَمِينَ}

Allah berfirman, “Sesungguhnya Aku akan menurunkan hidangan itu kepada kalian, barang siapa yang kafir di antara kalian sesudah itu, maka sesungguhnya Aku akan menyiksanya dengan siksaan yang tidak pernah Aku timpakan kepada seorang pun di antara umat manusia.” (Al-Maidah: 115)

 

وَآتَينا ثَمودَ النّاقَةَ مُبصِرَةً فَظَلَموا بِها

Dan telah Kami berikan kepada Tsamud unta betina itu (sebagai mukjizat) yang dapat dilihat, tetapi mereka menganiaya unta betina itu.

Allah beri satu kisah sebagai contoh, iaitu unta Nabi Saleh yang diberikan sebagai menjawap permintaan Kaum Tsamud. Maka Nabi Saleh telah berdoa untuk mengeluarkan unta itu dari batu. Allah jawap doa itu dengan beri apa yang mereka minta kerana Allah boleh sahaja nak buat apa-apa sahaja termasuk mengeluarkan unta dari batu bukit. Tapi lihatlah apa yang terjadi selepasnya. Kaum itu telah bunuh unta itu. Maka Allah berfirman:

{تَمَتَّعُوا فِي دَارِكُمْ ثَلاثَةَ أَيَّامٍ ذَلِكَ وَعْدٌ غَيْرُ مَكْذُوبٍ}

Bersukarialah kamu sekalian di rumah kalian selama tiga hari, itu adalah janji yang tidak dapat didustakan. (Hud: 65)

 

وَما نُرسِلُ بِالآياتِ إِلّا تَخويفًا

Dan Kami tidak memberi tanda-tanda itu melainkan untuk menakuti.

Allah beritahu yang kalau Allah hantar juga tanda, ia akan hanya sebagai cara nak takutkan mereka sahaja. Maknanya, kalau sekarang mereka minta mukjizat, ia akan diberikan dengan cara yang menakutkan. Ianya adalah cara yang menakutkan kerana kalau tolak, memang pasti akan kena hukum. Adakah mereka hendak begitu?

Telah diriwayatkan kepada kami bahwa kota Kufah pernah mengalami gempa di masa Ibnu Mas’ud r.a., lalu Ibnu Mas’ud r.a. berkata, “Hai manusia, sesungguhnya Tuhan kalian sedang memperingatkan kalian, maka kem­balilah kalian kepada-Nya!”

Hal yang sama pernah terjadi pula atas kota Madinah di masa pemerin­tahan Khalifah Umar ibnul Khattab r.a. selama berkali-kali, maka Khalifah Umar berkata, “Kalian telah membuat bid’ah. Demi Allah, seandainya terjadi lagi gempa, sungguh saya akan melakukan anu, sungguh aku akan melakukan anu (maksudnya memberantas perkara bid’ah).”

Dalam hadis yang muttafaq ‘alaih disebutkan bahwa Rasulullah Saw. pernah bersabda:

“إِنَّ الشَّمْسَ وَالْقَمَرَ آيَتَانِ مِنْ آيَاتِ اللَّهِ، وَإِنَّهُمَا لَا يَنْكَسِفَانِ لِمَوْتِ أَحَدٍ وَلَا لِحَيَاتِهِ، وَلَكِنَّ اللَّهَ، عَزَّ وَجَلَّ، يُرْسِلُهُمَا يُخَوِّفُ بِهِمَا عِبَادَهُ، فَإِذَا رَأَيْتُمْ ذَلِكَ فَافْزَعُوا إِلَى ذِكْرِهِ وَدُعَائِهِ وَاسْتِغْفَارِهِ”. ثُمَّ قَالَ: ” يَا أُمَّةَ مُحَمَّدٍ، وَاللَّهِ مَا أَحَدٌ أَغْيَرُ مِنَ اللَّهِ أَنْ يَزْنِيَ عَبْدَهُ أَوْ تَزْنِيَ أَمَتَهُ، يَا أُمَّةَ مُحَمَّدٍ، وَاللَّهِ لَوْ تَعْلَمُونَ مَا أَعْلَمُ، لَضَحِكْتُمْ قَلِيلًا وَلَبَكَيْتُمْ كَثِيرًا”

Sesungguhnya matahari dan bulan, keduanya adalah tanda kekuasaan Allah, dan sesungguhnya keduanya tidak mengalami gerhana kerana matinya seseorang dan tidak (pula) kerana hidup (lahir)nya seseorang, tetapi Allah Swt. mempertakuti hamba-hamba-Nya melalui keduanya. Untuk itu apabila kalian melihat gerhana, bergegaslah kalian untuk mengingat Allah, berdoa dan memohon ampun kepada-Nya. Kemudian Rasulullah Saw. bersabda: Hai umat Muhammad, demi Allah, tiada seorang pun yang lebih cemburu daripada Allah, bila ada hamba laki-lakinya berbuat zina atau ada hamba perempuannya berbuat zina. Hai umat Muhammad, demi Allah, seandainya kalian mengetahui apa yang saya ketahui, tentulah kalian sedikit tertawa dan banyak menangis.


 

Ayat 60: Dalil Wahyi dan kisah tentang Isra’ Mi’raj. Musyrikin Mekah mengejek Rasulullah apabila baginda menceritakan apakah yang baginda lihat semasa Isra’ Mi’raj.

وَإِذ قُلنا لَكَ إِنَّ رَبَّكَ أَحاطَ بِالنّاسِ ۚ وَما جَعَلنَا الرُّؤيَا الَّتي أَرَيناكَ إِلّا فِتنَةً لِلنّاسِ وَالشَّجَرَةَ المَلعونَةَ فِي القُرآنِ ۚ وَنُخَوِّفُهُم فَما يَزيدُهُم إِلّا طُغيانًا كَبيرًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [remember, O Muḥammad], when We told you, “Indeed, your Lord has encompassed the people.”¹ And We did not make the sight which We showed you¹ except as a trial for the people, as was the accursed tree [mentioned] in the Qur’ān. And We threaten [i.e., warn] them, but it increases them not except in great transgression.

  • In His knowledge and power, meaning that Allāh would protect him () from their harm.
  • During the mi‘rāj (ascension) into the heavens.

(MELAYU)

Dan (ingatlah), ketika Kami wahyukan kepadamu: “Sesungguhnya (ilmu) Tuhanmu meliputi segala manusia”. Dan Kami tidak menjadikan penglihatan yang telah Kami tunjukkan kepadamu, melainkan sebagai ujian bagi manusia dan (begitu pula) pohon yang terkutuk dalam Al Quran. Dan Kami menakut-nakuti mereka, tetapi yang demikian itu hanyalah menambah besar kedurhakaan mereka.

 

وَإِذ قُلنا لَكَ إِنَّ رَبَّكَ أَحاطَ بِالنّاسِ

Dan (ingatlah), ketika Kami wahyukan kepadamu: “Sesungguhnya (ilmu) Tuhanmu meliputi segala manusia”.

Wahyu yang diberikan kepada Nabi Muhammad ini adalah jenis ghairu matlu, iaitu  wahyu yang tidak dibaca sebagai ayat Qur’an. Sebagai contoh, hadis juga wahyu, tapi ia juga adalah jenis ghairu matlu. Allah ingatkan kepada baginda perkara itu.

Kalimah yang Allah gunakan adalah رَبَّكَ أَحاطَ بِالنّاسِ (Tuhanmu meliputi segala manusia) tapi maksudnya ‘ilmu’ Allah yang meliputi manusia. Allah hendak memberitahu yang Dia mengetahui segala apa yang manusia lakukan. Tujuannya untuk menakutkan puak Quraish itu. Akan tetapi kalau cakap begini pun mereka tidak takut kerana mereka itu jenis kafir yang degil.

Satu lagi tafsir, Allah Swt. berfirman kepada Rasul-Nya yang di dalamnya terkandung anjuran agar ia menyampaikan risalah-Nya (kepada umat manusia) dan memberitahukan kepadanya bahawa Allah Swt. memeliharanya dari gang­guan manusia. Sesungguhnya Allah Mahakuasa atas manusia, dan mere­ka semuanya berada di dalam genggaman kekuasaan-Nya serta tunduk di bawah keperkasaan dan kekuatan-Nya. Jadi baginda tidak perlu takut di dalam menyampaikan ajaran tauhid kepada manusia, walaupun ada yang tidak suka.

 

وَما جَعَلنَا الرُّؤيَا الَّتي أَرَيناكَ إِلّا فِتنَةً لِلنّاسِ

Dan Kami tidak menjadikan penglihatan yang telah Kami tunjukkan kepadamu, melainkan sebagai ujian bagi manusia

Sekarang Allah kembali menyebut tentang peristiwa is’ra yang mula disebut di awal surah ini. Semasa dalam perjalanan ke Baitul Maqdis di dalam peristiwa itu, baginda telah nampak banyak perkara dalam perjalanan itu penglihatan Nabi pada isra’ mi’raj itu menjadi ujian untuk manusia. Iaitu ujian samada mereka boleh terima atau tidak, terutama kepada orang Mekah.

 

وَالشَّجَرَةَ المَلعونَةَ فِي القُرآنِ

melainkan sebagai ujian bagi manusia dan (begitu pula) pohon yang terkutuk dalam Al Quran.

Ini memang satu ujian kepercayaan kepada kata-kara Rasulullah kerana apabila Nabi cakap apa yang baginda lalui itu, ada yang bertambah iman dan ada yang tidak mahu beriman langsung.

Ianya sama dengan pemberitahuan tentang ‘pokok yang dilaknat’, iaitu Pokok Zaqqum. Apabila Nabi memberitahu yang penghuni neraka akan diberi makan dengan Zaqqum, mereka mengejek tanya pasal pokok itu pula. Mereka ejek, bagaimana pula ada pokok yang boleh hidup dalam api. Mereka nak kata Nabi Muhammad itu berkata bohong sahaja ataupun sudah gila. Maka maklumat ini sebagai ujian juga.

Atau, yang dimaksudkan adalah tentang Nabi Muhammad melihat Pokok Zaqqum itu sendiri.

Imam bukhari mengatakan, telah menceritakan kepada kami Ali ibnu Abdullah, telah menceritakan kepada kami Sufyan, dari Amr, dari Ikrimah, dari Ibnu Abbas, sehubungan dengan makna firman-Nya: Dan Kami tidak menjadikan penglihatan yang telah Kami perlihatkan kepadamu, melainkan sebagai ujian bagi manusia. (Al-Isra: 60) Bahawa yang dimaksud dengan penglihatan dalam ayat ini ialah pemandangan yang diperlihatkan kepada Rasulullah Saw. di malam Isra. dan (begitu pula) pohon kayu yang terkutuk di dalam Al-Qur’an. (Al-Isra: 60) Yang dimaksud ialah pohon zaqqum.

 

وَنُخَوِّفُهُم فَما يَزيدُهُم إِلّا طُغيانًا كَبيرًا

Dan Kami menakut-nakuti mereka, tetapi yang demikian itu hanyalah menambah besar kedurhakaan mereka.

Seperti telah dikatakan tadi, mereka tetap berdegil. Walaupun Allah telah menakutkan mereka, tapi ia tidak menambah iman pada mereka kerana mereka terus jadi derhaka. Bukannya kisah itu menambahkan iman mereka, tapi menambahkan kederhakaan mereka pula. Mereka sudah ada ejekan baru lagi untuk mentohmah Rasulullah.


 

Ayat 61: Dan secara tiba-tiba sekarang berubah kepada kisah Nabi Adam dan iblis pula. Ini adalah kerana Allah hendak memberitahu yang mereka itu jenis derhaka macam iblis. Allah’Swt. menyebutkan permusuhan iblis la’natullah terhadap Adam dan keturunannya, bahawa permusuhan itu merupakan permusuhan masa silam sejak Adam diciptakan.

وَإِذ قُلنا لِلمَلائِكَةِ اسجُدوا لِآدَمَ فَسَجَدوا إِلّا إِبليسَ قالَ أَأَسجُدُ لِمَن خَلَقتَ طينًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And [mention] when We said to the angels, “Prostrate to Adam,” and they prostrated, except for Iblees.¹ He said, “Should I prostrate to one You created from clay?”

  • See footnote to 2:34.

(MELAYU)

Dan (ingatlah), tatkala Kami berfirman kepada para malaikat: “Sujudlah kamu semua kepada Adam”, lalu mereka sujud kecuali iblis. Dia berkata: “Apakah aku akan sujud kepada orang yang Engkau ciptakan dari tanah?”

 

وَإِذ قُلنا لِلمَلائِكَةِ اسجُدوا لِآدَمَ

Dan (ingatlah), tatkala Kami berfirman kepada para malaikat: “Sujudlah kamu semua kepada Adam”,

Kisah ini kita telah pernah baca dalam Surah Baqarah ayat 34 dahulu. Iaitu selepas Nabi Adam dijadikan, maka sebagai tanda hormat kepada baginda, maka para malaikat termasuk iblis, disuruh sujud kepada Nabi Adam.

 

فَسَجَدوا إِلّا إِبليسَ

lalu mereka sujud kecuali iblis.

Seperti yang kita telah tahu, malaikat taat kepada arahan Allah, maka semua mereka sujud, kecuali iblis yang berada bersama mereka. Walaupun iblis bukanlah dari kalangan malaikat, tapi waktu itu iblis bersama dengan mereka dan arahan telah dikeluarkan kepada iblis sekali dan iblis tidak mahu taat. Iblis walaupun tahu yang arahan itu dari Allah, ia tetap engkar. Begitulah juga dengan musyrikin Mekah yang kenal Nabi Muhammad, kenal Allah dan tahu yang Nabi Muhammad adalah seorang Rasul, tapi tetap juga berdegil.

 

قالَ أَأَسجُدُ لِمَن خَلَقتَ طينًا

Dia berkata: “Apakah aku akan sujud kepada orang yang Engkau ciptakan dari tanah?”

Apakah alasan yang digunakan oleh iblis? Iblis kata dia takkan sujud kepada makhluk yang Allah jadikan dari tanah liat.Di dalam ayat lain disebutkan oleh firman-Nya:

{أَنَا خَيْرٌ مِنْهُ خَلَقْتَنِي مِنْ نَارٍ وَخَلَقْتَهُ مِنْ طِينٍ}

Saya lebih baik daripadanya, Engkau ciptakan saya dari api, sedangkan, dia Engkau ciptakan dari tanah liat. (Al-A’raf: 12)

Iblis sombong kerana dia sangka yang dia itu lebih mulia dari Nabi Adam. Dia dijadikan dari tanah sementara Nabi Adam dijadikan dari tanah. Allah beri isyarat yang iblis itu macam Quraish yang sombong. Dia menggunakan akalnya untuk mengatakan yang api naik ke atas dan tanah di bawah, jadi tentulah api lebih mulia dari tanah (siapa kata? Itu adalah fikiran dia sahaja). Dan kerana Quraisy itu rasa mereka lebih mulia dari Nabi Muhammad, kerana itu mereka ejek dan tidak mahu dengar kata-kata dakwah baginda.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Mutiara al-Qur’an

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 017: al-Isra'. Bookmark the permalink.

One Response to Tafsir Surah al-Isra’ Ayat 59 – 61 (Kenapa mukjizat tidak diberikan?)

  1. Pingback: Tafsir Surah al-Isra’ Ayat 59 – 61 (Kenapa mukjizat tidak diberikan?)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s