Tafsir Surah al-Isra’ Ayat 55 – 58 (Ancaman Tawasul)

Ayat 55: Ayat Tauhid.

وَرَبُّكَ أَعلَمُ بِمَن فِي السَّماواتِ وَالأَرضِ ۗ وَلَقَد فَضَّلنا بَعضَ النَّبِيّينَ عَلىٰ بَعضٍ ۖ وَآتَينا داوودَ زَبورًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And your Lord is most knowing of whoever is in the heavens and the earth. And We have made some of the prophets exceed others [in various ways], and to David We gave the book [of Psalms].

(MELAYU)

Dan Tuhan-mu lebih mengetahui siapa yang di langit dan di bumi. Dan sesungguhnya telah Kami lebihkan sebagian nabi-nabi itu atas sebagian (yang lain), dan Kami berikan Zabur kepada Daud.

 

وَرَبُّكَ أَعلَمُ بِمَن فِي السَّماواتِ وَالأَرضِ

Dan Tuhan-mu lebih mengetahui siapa yang di langit dan di bumi.

Seperti yang kita tahu, Surah al-Isra’ ini berkenaan Bani Israil atau golongan Yahudi. Golongan Yahudi itu sudah ada kitab dan mereka sudah semestinya telah dengar kisah tentang para Nabi dalam Qur’an. Bila mereka dengar tentang para Nabi mereka disebut dalam Qur’an, maka mereka nak bandingkan antara Nabi-nabi itu. Itulah perangai mereka dan ini tidak baik. Kerana Nabi sendiri pernah larang baginda dibandingkan dengan Nabi Yunus. Kerana ada sahabat yang hendak mengatakan Nabi Muhammad lebih mulia dari Nabi Yunus. Ini dilarang kerana ini tidak baik. Kerana kalau dibanding-bandingkan, nanti akan jadi pertandingan dan perbalahan pula (Nabi aku lebih hebat dari Nabi kamu dan macam-macam lagi). Kita jangan buat begitu kerana kita tidak kenal kedudukan para Nabi itu. Kerana itulah Allah berfirman dalam ayat ini yang lebih kenal tentang makhlukNya. Termasuk dalam kalangan makhluk itu adalah para Nabi. Siapa kita nak bandingkan para Nabi itu?

 

وَلَقَد فَضَّلنا بَعضَ النَّبِيّينَ عَلىٰ بَعضٍ

Dan sesungguhnya telah Kami lebihkan sebagian nabi-nabi itu atas sebagian (yang lain),

Allah yang layak untuk beri kelebihan kepada sesiapa yang dikehendakiNya. Kalau nak banding-bandingkan maka Allah lah yang layak tapi Allah tidak sebut pun siapa yang lebih tinggi atau lebih dari segi kedudukan. Maknanya Allah sahaja yang tahu. Ini bukan kerja kita, maka pulangkan kepada Allah.

Dalam ayat yang lain disebutkan melalui firman-Nya:

{تِلْكَ الرُّسُلُ فَضَّلْنَا بَعْضَهُمْ عَلَى بَعْضٍ مِنْهُمْ مَنْ كَلَّمَ اللهُ وَرَفَعَ بَعْضَهُمْ دَرَجَاتٍ}

Rasul-rasul itu Kami lebihkan sebagianmereka atas seba­hagian yang lain. Di antara mereka ada yang Allah berkata-kata (langsung dengan dia) dan sebahagiannya Allah meninggikannya beberapa derajat. (Al-Baqarah: 253)

Hal ini tidaklah bertentangan dengan apa yang disebutkan di dalam kitab Sahihain, bahawa Rasulullah Saw. pernah bersabda:

“لَا تُفَضِّلُوا بَيْنَ الْأَنْبِيَاءِ”

Janganlah kalian saling mengutamakan di antara nabi-nabi.

Kerana Allah yang layak untuk membandingkan para Nabi itu, tapi kita sendiri tidak layak. Tidak ada perselisihan di kalangan ulama bahawa para rasul itu lebih utama daripada para nabi, dan bahawa ulul ‘azmi dari kalangan para rasul adalah yang paling utama di antara mereka. Mereka yang termasuk ke dalam golongan ulul ‘azmi ada lima orang, sebagaimana yang disebutkan dalam dua ayat Al-Qur’an; iaitu yang pertama terdapat dalam surat Al-Ahzab melalui firman-Nya:

{وَإِذْ أَخَذْنَا مِنَ النَّبِيِّينَ مِيثَاقَهُمْ وَمِنْكَ وَمِنْ نُوحٍ وَإِبْرَاهِيمَ وَمُوسَى وَعِيسَى ابْنِ مَرْيَمَ}

Dan (ingatlah) ketika Kami mengambil perjanjian ‘dari nabi-nabi dan dari kamu (sendiri), dari Nuh, Ibrahim, Musa, dan Isa putra Maryam. (Al-Ahzab: 7)

Dan tidak ada yang memperselisihkan bahawa Nabi Muhammad Saw. adalah yang paling utama di antara mereka, sesudah itu Nabi Ibrahim, lalu Nabi Musa, selanjutnya Nabi Isa putra Maryam, menurut pendapat yang terkenal. Penetapan ini terdapat dalam dalil-dalil yang sahih.

 

وَآتَينا داوودَ زَبورًا

dan Kami berikan Zabur kepada Daud.

Apabila Allah lantik Nabi Muhammad, bukanlah nak rendahkan para Nabi dari kalangan Bani Israil. Nabi Daud iaitu Nabi mereka, telah diberikan dengan kelebihan mendapat Kitab Zabur.

Maka kita jangan nak susun kedudukan sesiapa pun dari kalangan Nabi itu. Allah sahaja yang tahu kedudukan mereka itu.


 

Ayat 56: Dalil naqli tentang malaikat dan anbiya. Allah nak terangkan kepada kita tentang mereka.

قُلِ ادعُوا الَّذينَ زَعَمتُم مِن دونِهِ فَلا يَملِكونَ كَشفَ الضُّرِّ عَنكُم وَلا تَحويلًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Say, “Invoke those you have claimed [as gods] besides Him, for they do not possess the [ability for] removal of adversity from you or [for its] transfer [to someone else].”

(MELAYU)

Katakanlah: “Panggillah mereka yang kamu anggap (tuhan) selain Allah, maka mereka tidak akan mempunyai kekuasaan untuk menghilangkan bahaya daripadamu dan tidak pula memindahkannya”.

 

قُلِ ادعُوا الَّذينَ زَعَمتُم مِن دونِهِ

Katakanlah: “Panggillah mereka yang kamu anggap (ilah) selain Allah,

Allah bawa balik kepada fokus Qur’an iaitu tentang tauhid. Allah cabar mereka untuk serulah sembahan selain Allah yang mereka rasa sebagai ilah itu. Termasuk dalam maksud ayat ini adalah orang musyrik dan juga golongan ahli kitab, kerana mereka pun menyebat Rasul-rasul mereka.

Al-Aufi telah meriwayatkan dari ibnu Abbas sehubungan dengan makna firman-Nya: Katakanlah, “panggillah mereka yang kalian anggap (tuhan).” (Al-Isra: 56), hingga akhir ayat. Bahawa dahulu orang-orang musyrik mengatakan, “Kami akan menyembah malaikat, Al-Masih, dan Uzair.” Merekalah yang dimaksud dalam ayat ini, iaitu para malaikat, Isa, dan Uzair! Firman Allah Swt.: Orang-orang yang mereka seru itu. (Al-Isra: 57), hingga akhir ayat.

Yang dimaksudkan adalah Nabi atau malaikat. Kerana salah satu dari ilah yang dijadikan manusia adalah roh Nabi dan malaikat. Ini adalah kerana kefahaman syirik yang ada dalam hati manusia. Termasuk dalam kalangan orang Islam yang jahil pun. Mereka ada yang seru roh Nabi, wali dan malaikat.

 

فَلا يَملِكونَ كَشفَ الضُّرِّ عَنكُم

mereka tidak akan mempunyai kekuasaan untuk menghilangkan bahaya daripadamu

Allah hendak memberitahu mereka yang roh-roh yang mereka seru itu, tidak memiliki kuasa untuk buang kesusahan mereka pun. Serulah banyak mana pun, para Nabi dan malaikat itu tidak ada kuasa. Mereka itu adalah makhluk juga.

 

وَلا تَحويلًا

dan tidak pula memindahkannya”.

Iaitu para Nabi, wali dan malaikat itu tidak dapat pindahkan mudharat yang dikenakan kepada penyembah mereka kepada orang lain. Sudahlah mereka tidak dapat menghilangkan mudharat dari penyeru mereka, roh Nabi dan malaikat itu tidak ada kuasa untuk ubah apa-apa pun keadaan mereka. Kerana mereka itu makhluk.

Kenapa Allah sebut tentang perkara ini selepas sebut tentang kedudukan dan kelebihan para Nabi itu? Allah hendak beritahu yang masalah mereka bukan mereka meninggikan dan merendahkan kedudukan para Nabi itu, tapi masalah mereka yang lebih besar adalah mereka seru para Nabi itu dalam ibadah mereka. Itu yang paling salah kerana itu adalah syirik. Amalan menyeru Nabi dan malaikat itu buang masa kerana memang yang diseru itu tidak dapat nak bantu apa-apa pun.


 

Ayat 57: Mereka menyeru untuk meminta tolong kepada para Nabi itu. Tetapi para Nabi itu sendiri bagaimana? Mari kita belajar tentang mereka.

أُولٰئِكَ الَّذينَ يَدعونَ يَبتَغونَ إِلىٰ رَبِّهِمُ الوَسيلَةَ أَيُّهُم أَقرَبُ وَيَرجونَ رَحمَتَهُ وَيَخافونَ عَذابَهُ ۚ إِنَّ عَذابَ رَبِّكَ كانَ مَحذورًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Those whom they invoke¹ seek means of access to their Lord, [striving as to] which of them would be nearest, and they hope for His mercy and fear His punishment. Indeed, the punishment of your Lord is ever feared.

  • Among the righteous of Allāh’s creation, such as angels, prophets, deceased scholars, etc.

(MELAYU)

Orang-orang yang mereka seru itu, mereka sendiri mencari jalan kepada Tuhan mereka siapa di antara mereka yang lebih dekat (kepada Allah) dan mengharapkan rahmat-Nya dan takut akan azab-Nya; sesungguhnya azab Tuhanmu adalah suatu yang (harus) ditakuti.

 

أُولٰئِكَ الَّذينَ يَدعونَ

Orang-orang yang mereka seru itu,

Iaitu seruan dalam sembahan, seruan dalam tawasul. Iaitu minta tolong kepada para Nabi, wali dan malaikat.

Ada yang kata, mereka bukan minta tolong kepada Nabi, wali dan malaikat itu, tapi mereka minta tolong Nabi, wali dan malaikat itu sampaikan sahaja doa mereka kepada Allah. Iaitu mereka nak jadikan para Nabi, wali dan malaikat itu sebagai wasilah untuk sampaikan doa. Ini dinamkaan tawasul. Ini pun salah. Kerana Nabi, wali dan malaikat itu tidak ada kuasa nak sampaikan doa kepada Allah.

Masalahnya, apabila manusia seru Nabi, wali dan malaikat untuk sampaikan doa, maka manusia akan akhirnya sembah Nabi, wali dan malaikat itu. Kerana mereka nak beri ‘upah’ kepada Nabi, wali dan malaikat itu. Maka mereka puja, kirim salam, sedekah pahala, sembelih binatang di kubur dan macam-macam lagi amalan syirik yang dilakukan oleh manusia yang jahil (termasuk umat Islam sendiri – iaitu yang mereka jahil ilmu wahyu).

 

يَبتَغونَ إِلىٰ رَبِّهِمُ الوَسيلَةَ

mereka sendiri mencari jalan kepada Tuhan mereka

Allah beritahu yang para Nabi, wali dan malaikat yang mereka seru itu sendiri sentiasa mencari jalan untuk mendekatkan diri kepada Allah. Itulah yang mereka lakukan semasa mereka hidup.

Mereka berterusan melakukan amalan-amalan yang boleh mendekatkan diri mereka dengan Allah. Mereka melakukan amalan baik dan meninggalkan maksiat. Itulah dua perkara yang dapat mendekatkan diri kepada Allah.

 

أَيُّهُم أَقرَبُ

siapa di antara mereka yang lebih dekat 

Para Nabi, wali dan malaikat itu berlumba-lumba antara mereka, siapakah yang lebih dekat dengan Allah. Ini adalah pertandingan yang bagus.

 

وَيَرجونَ رَحمَتَهُ

dan mengharapkan rahmat-Nya

Mereka sentiasa melakukan amalan baik dan sentiasa berharap kepada rahmat Allah.

 

وَيَخافونَ عَذابَهُ

dan takut akan azab-Nya;

Dan mereka sentiasa takut kepada azab Allah. Kerana itu mereka tidak berani melakukan kesalahan dan maksiat. Mereka akan mengelakkan diri dari melakukan dosa.

 

إِنَّ عَذابَ رَبِّكَ كانَ مَحذورًا

sesungguhnya azab Tuhanmu adalah suatu yang (harus) ditakuti.

Dan Allah sentiasa mengingatkan manusia tentang azab. Inilah yang terdapat dalam semua wahyu dari dulu hingga kepada Qur’an – mengingatkan tentang azab. Kerana azab itu memang patut untuk ditakuti kerana ianya amat menyakitkan. Tidak akan ada makhluk yang sanggup untuk menghadapinya. Dengan mengingat azab yang Allah telah ancamkan, akan menyebabkan kita takut untuk melakukan maksiat dan takut untuk meninggalkan ketaatan kepada Allah.


 

Ayat 58: Tapi ada makhluk yang tidak mengendahkan ancaman azab dari Allah, maka mereka akan dikenakan dengan azab di dunia lagi.

وَإِن مِن قَريَةٍ إِلّا نَحنُ مُهلِكوها قَبلَ يَومِ القِيامَةِ أَو مُعَذِّبوها عَذابًا شَديدًا ۚ كانَ ذٰلِكَ فِي الكِتابِ مَسطورًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And there is no city but that We will destroy it¹ before the Day of Resurrection or punish it with a severe punishment. That has ever been in the Register¹ inscribed.

  • Because of the sins of its inhabitants.
  • The Preserved Slate (al-Lawḥ al-Maḥfūth), which is with Allāh.

(MELAYU)

Tak ada suatu negeripun (yang durhaka penduduknya), melainkan Kami membinasakannya sebelum hari kiamat atau Kami azab (penduduknya) dengan azab yang sangat keras. Yang demikian itu telah tertulis di dalam kitab (Lauh Mahfuzh).

 

وَإِن مِن قَريَةٍ إِلّا نَحنُ مُهلِكوها قَبلَ يَومِ القِيامَةِ

Tak ada suatu negeripun (yang durhaka penduduknya), melainkan Kami membinasakannya sebelum hari kiamat

Allah beri ancaman dalam ayat ini. Semua negeri yang pendudukanya melakukan kezaliman, akan dimusnahkan. Jadi kita kena faham, walaupun dalam ayat ini Allah sebut قَريَةٍ (negeri, tempat), tapi yang dimaksukan adalah penduduk di dalamnya. Kerana penduduk di dalamnya lah yang melakukan kezaliman dan kesyirikan. Kerana Allah tidak mengenakan azab melainkan kerana kesalahan mereka sendiri. Di dalam ayat yang lain Allah Swt. menyebutkan kisah tentang umat-umat terdahulu:

{وَمَا ظَلَمْنَاهُمْ وَلَكِنْ ظَلَمُوا أَنْفُسَهُمْ}

Dan Kami tidaklah menganiaya mereka, tetapi merekalah yang menganiaya diri mereka sendiri. (Hud: 101)

 

أَو مُعَذِّبوها عَذابًا شَديدًا

atau Kami azab (penduduknya) dengan azab yang sangat keras. 

Ini tentang azab di akhirat. Maknanya Allah boleh beri azab itu di dunia terus, atau Allah boleh kenakan azab itu di akhirat sahaja. Yang pasti, mereka tetap kena azab. Jadi kalau negeri mereka tidak dihancurkan di dunia, jangan rasa selamat sangat, kerana mereka mesti akan kena juga di akhirat kelak.

 

كانَ ذٰلِكَ فِي الكِتابِ مَسطورًا

Yang demikian itu telah tertulis di dalam kitab (Lauh Mahfuzh).

Azab yang akan dikenakan kepada mereka itu telah pun tertulis dalam kitab. Yang dimaksudkan adalah Kitab Lauh Mahfuz. Maksud ‘mahfuz’ itu adalah ianya terpelihara.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Mutiara al-Qur’an

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 017: al-Isra'. Bookmark the permalink.

One Response to Tafsir Surah al-Isra’ Ayat 55 – 58 (Ancaman Tawasul)

  1. Pingback: Tafsir Surah al-Isra’ Ayat 55 – 58 (Ancaman Tawasul)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s