Tafsir Surah al-Isra’ Ayat 45 – 49 (Hijab apabila baca Qur’an)

Ayat 45: Penjelasan kenapa manusia tidak memahami Qur’an walaupun dibacakan Qur’an kepada mereka, atau mereka sendiri baca Qur’an itu.

وَإِذا قَرَأتَ القُرآنَ جَعَلنا بَينَكَ وَبَينَ الَّذينَ لا يُؤمِنونَ بِالآخِرَةِ حِجابًا مَستورًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And when you recite the Qur’ān, We put between you and those who do not believe in the Hereafter a concealed partition.¹

  • Preventing guidance from reaching them.

(MELAYU)

Dan apabila kamu membaca Al Quran nescaya Kami adakan antara kamu dan orang-orang yang tidak beriman kepada kehidupan akhirat, suatu dinding yang tertutup,

 

وَإِذا قَرَأتَ القُرآنَ

Dan apabila kamu membaca Al Quran

Ini adalah orang yang beriman dengan Qur’an. Mereka meluangkan masa untuk baca dan belajar ajaran dalam Qur’an itu. Apabila sudah mula belajar, maka mereka itu akan faham agama.

 

جَعَلنا بَينَكَ وَبَينَ الَّذينَ لا يُؤمِنونَ بِالآخِرَةِ حِجابًا مَستورًا

Kami adakan antara kamu dan orang-orang yang tidak beriman kepada kehidupan akhirat, suatu dinding yang tertutup,

Apabila orang mukmin baca dan memahami Qur’an, Allah akan jadikan hijab antara orang mukmin itu dan mereka yang tidak percaya kepada akhirat. Hijab adalah penghalang untuk sampai kepada sesuatu. Ia boleh jadi apa-apa yang menghalang jalan atau yang menghalang pandangan. Satu lagi kalimah yang digunakan untuk penghalang adalah س ت ر tapi س ت ر tidak halang dengan penuh.

Ini adalah orang yang tidak beriman dengan hari akhirat. Ini menunjukkan bahawa masalah utama dengan manusia yang engkar itu adalah kerana mereka tidak percaya kepada hari kebangkitan. Dan kalau kita tengok ajaran ahli kitab pun, mereka dah keluarkan berita tentang hari akhirat itu. Sedangkan tentu Nabi Musa sudah tahu tentang akhirat, bukan?

Kalimah حِجابًا dalam bentuk masdar. Ia juga dalam bentuk isim mubalaghah (bersangatan). Kemudian Allah tambah dengan kalimah مَستورًا tapi مَستورًا pula dalam bentuk maf’ul. Kita telah katakan yang س ت ر adalah jenis penghalang yang tidak menutup sepenuhnya. Maka Allah nak beritahu bahawa hijab itu seolah tidak nampak. Bukanlah jenis penghalang yang kita nampak seperti pagar dan sebagainya, maka ia adalah hijab maknawi. Maka kerana itu ada orang yang kita nampak ada penghalang itu antara kita dan mereka. Kadang-kadang kita cakap apa sahaja pun tentang agama, mereka tidak faham. Dan kadang-kadang penghalang itu tak berapa jelas.

Maka, Allah hendak memberitahu yang ada golongan yang ditahan dari memahami Qur’an kerana mereka sendiri tidak mahu. Perihalnya sama dengan apa yang disebutkan oleh Allah Swt. dalam ayat yang lain melalui firman-Nya:

{وَقَالُوا قُلُوبُنَا فِي أَكِنَّةٍ مِمَّا تَدْعُونَا إِلَيْهِ وَفِي آذَانِنَا وَقْرٌ وَمِنْ بَيْنِنَا وَبَيْنِكَ حِجَابٌ}

Mereka berkata, “Hati kami berada dalam tutupan (yang menutup) apa yang kamu seru kami kepadanya dan di telinga kami ada sumbatan dan antara kami dan kamu ada dinding.” (Fushshilat: 5)


 

Ayat 46: Dan kerana itu mereka dihalang dari mendapat hidayah.

وَجَعَلنا عَلىٰ قُلوبِهِم أَكِنَّةً أَن يَفقَهوهُ وَفي آذانِهِم وَقرًا ۚ وَإِذا ذَكَرتَ رَبَّكَ فِي القُرآنِ وَحدَهُ وَلَّوا عَلىٰ أَدبارِهِم نُفورًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And We have placed over their hearts coverings, lest they understand it, and in their ears deafness. And when you mention your Lord alone in the Qur’ān, they turn back in aversion.

(MELAYU)

dan Kami adakan tutupan di atas hati mereka dan sumbatan di telinga mereka, agar mereka tidak dapat memahaminya. Dan apabila kamu menyebut Tuhanmu saja dalam Al Quran, nescaya mereka berpaling ke belakang kerana benci,

 

وَجَعَلنا عَلىٰ قُلوبِهِم أَكِنَّةً أَن يَفقَهوهُ

dan Kami adakan tutupan di atas hati mereka agar mereka tidak dapat memahaminya. 

Bukan sahaja ada penghalang, tapi pada hati mereka juga ada أَكِنَّةً (penutup). Akinnah bentuk jamak dari kinan, artinya selaput yang menutupi hati. Asalnya ia adalah penutup sebagai penghalang dari sinaran matahari. Ia digunakan dalam ayat ini sebagai analogi ada penutup yang menghalang cahaya kebenaran dari sampai kepada mereka. Ini menjadikan mereka duduk dalam kegelapan agama. Allah terus letak mereka dalam gelap sampai wahyu tidak sampai kepada mereka. Kerana itu mereka tidak faham.

 

وَفي آذانِهِم وَقرًا

dan sumbatan di telinga mereka,

Dan pada pendengaran mereka juga ada penutup maknawi. Kerana itu mereka tidak ada mendengar kebenaran. Walaupun telah disampaikan kepada mereka, mereka tidak mampu untuk dengar.

 

وَإِذا ذَكَرتَ رَبَّكَ فِي القُرآنِ وَحدَهُ

Dan apabila kamu menyebut Tuhanmu saja dalam Al Quran, 

Ayat ayat ini, ditekankan tentang Tuhan itu satu sahaja kerana ramai dari orang kafir mengambil banyak tuhan-tuhan rekaan mereka. Malangnya, orang Islam pun ada fahaman macam itu kerana itu mereka ada banyak sembahan. Mereka macam tak puas hati yang Qur’an sebut tentang Allah dan Nabi sahaja. Mereka berharap kalau-kalau ada disebut tentang manusia-manusia yang ada berkat, kerana itu fahaman mereka. Kerana mereka bertawasul kepada mereka. Ramai dari orang Islam yang bertawasul dengan Nabi, wali dan malaikat. Sedangkan tidak ada dalil tentang amalan ini dalam agama.

 

وَلَّوا عَلىٰ أَدبارِهِم نُفورًا

nescaya mereka berpaling ke belakang kerana benci,

Oleh itu, apabila disebut dalam Qur’an kena doa terus kepada Allah sahaja, tidak boleh melalui perantara, mereka tidak suka. Kalau kita tekankan perkara ini kepada mereka, mereka berpusing kerana benci dengan apa yang kita sampaikan. Mereka mulalah kata macam-macam tohmahan dan ejekan kepada kita. Makna ayat ini sama dengan apa yang disebutkan oleh Allah Swt. dalam ayat lain melalui firman-Nya:

{وَإِذَا ذُكِرَ اللَّهُ وَحْدَهُ اشْمَأَزَّتْ قُلُوبُ الَّذِينَ لَا يُؤْمِنُونَ بِالآخِرَةِ وَإِذَا ذُكِرَ الَّذِينَ مِنْ دُونِهِ إِذَا هُمْ يَسْتَبْشِرُونَ}

Dan apabila hanya nama Allah saja yang disebut, kesallah hati orang-orang yang tidak beriman kepada kehidupan akhi­rat. (Az-Zumar: 45), hingga akhir ayat.


 

Ayat 47: Oleh kerana Nabi membawakan ajaran tauhid, melarang menggunakan tawasul, maka mereka tidak suka dengan apa yang disampaikan oleh Nabi Muhammad. Maka mereka buat rancangan.

نَحنُ أَعلَمُ بِما يَستَمِعونَ بِهِ إِذ يَستَمِعونَ إِلَيكَ وَإِذ هُم نَجوىٰ إِذ يَقولُ الظّالِمونَ إِن تَتَّبِعونَ إِلّا رَجُلًا مَسحورًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

We are most knowing of how they listen to it when they listen to you and [of] when they are in private conversation, when the wrongdoers say, “You follow not but a man affected by magic.”

(MELAYU)

Kami lebih mengetahui dalam keadaan bagaimana mereka mendengarkan sewaktu mereka mendengar kepada kamu, dan sewaktu mereka berbisik-bisik (iaitu) ketika orang-orang zalim itu berkata: “Kamu tidak lain hanyalah mengikuti seorang laki-laki yang kena sihir”.

 

نَحنُ أَعلَمُ بِما يَستَمِعونَ بِهِ إِذ يَستَمِعونَ إِلَيكَ

Kami lebih mengetahui dalam keadaan bagaimana mereka mendengarkan sewaktu mereka mendengar kepada kamu,

Seperti yang kita tahu, nilai Qur’an itu tinggi yang memberi pengajaran kepada mereka yang membuka hati untuk menerimanya. Tapi ada yang hanya mendengar bacaan Qur’an tapi mereka tidak mahu beriman pun. Asal ayat ini adalah tentang pemuka Quraish yang datang dengar-dengar bacaan Qur’an dari Nabi Muhammad (secara rahsia). Allah tahu bagaimana cara mereka dengar Qur’an itu. Mereka tidak hiraukan pun ajaran yang ada dalam Qur’an itu. Allah nak beritahu yang Dia tahu mereka dengar Qur’an itu untuk tujuan apa.

 

وَإِذ هُم نَجوىٰ

dan sewaktu mereka berbisik-bisik

Allah juga tahu apa yang mereka bermesyuarat bersama mereka dalam rahsia. Mereka berbisik sesama mereka kerana mereka sedang buat rancangan jahat. Ini tentang musyrikin Mekah yang buat rancangan kononnya untuk selamatkan diri mereka dari ajaran ‘sesat’ Nabi Muhammad, kononnya. Mereka sudah tidak tahan dengan apa yang disampaikan oleh Qur’an kerana ia bertentangan dengan ajaran tok nenek mereka yang mengamalkan syirik, mengamalkan tawasul. Maka mereka telah merancang untuk halang Qur’an dan Rasulullah.

 

إِذ يَقولُ الظّالِمونَ إِن تَتَّبِعونَ إِلّا رَجُلًا مَسحورًا

ketika orang-orang zalim itu berkata: “Kamu tidak lain hanyalah mengikuti seorang laki-laki yang kena sihir”.

Mereka sudah jadi risau dengan perkembangan agama Islam kerana sudah ramai yang macam nak percaya kepada Qur’an. Kerana mereka lihat, semakin ramai yang dengar bacaan Qur’an, ramai yang semakin beriman. Oleh itu, orang-orang musyrik yang zalim itu buat rancangan untuk menjatuhkan kredibiliti Nabi Muhammad. Mereka mereka jumpa mereka yang telah beriman dan mereka terus kata yang Nabi Muhammad sebenarnya seorang yang sudah kena sihir. Ini adalah percubaan mereka untuk kembalikan orang-orang yang telah beriman itu ke jalan syirik. Mereka kata yang Nabi SAW adalah seorang yang kena sihir yang memiliki jin. Mereka kata jin itu selalu datang kepadanya menyam­paikan kalam yang telah didengarnya, kemudian Nabi Saw. membacanya. Itulah tohmahan mereka terhadap Nabi Muhammad.

Kalau orang kita sekarang, mereka akan pergi kepada orang yang telah mula untuk menerima sunnah, dan mereka ‘menasihati’ orang itu jangan percaya dengan ustaz-ustaz ‘wahabi’ itu. Mereka kata jangan pergi dengar dengan ajaran sunnah lagi kerana kalau ikut, akan terpengaruh dengan ajaran ‘wahabi’.


 

Ayat 48:

انظُر كَيفَ ضَرَبوا لَكَ الأَمثالَ فَضَلّوا فَلا يَستَطيعونَ سَبيلًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Look how they strike for you comparisons;¹ but they have strayed, so they cannot [find] a way.

  • Describing the Prophet () as a poet, a madman or one under the influence of sorcery.

(MELAYU)

Lihatlah bagaimana mereka membuat perumpamaan-perumpamaan terhadapmu; kerana itu mereka menjadi sesat dan tidak dapat lagi menemukan jalan (yang benar).

 

انظُر كَيفَ ضَرَبوا لَكَ الأَمثالَ

Lihatlah bagaimana mereka membuat perumpamaan-perumpamaan terhadapmu;

Penentang-penentang yang musyrik itu telah menjadikan perumpamaan yang buruk tentang Nabi. Nabi sendiri tidak tahu apa yang telah dikatakan oleh mereka di belakang baginda, tapi Allah beritahu yang Dia tahu.

 

فَضَلّوا

kerana itu mereka menjadi sesat 

Mereka yang telah buat perkara itu, tidak akan dapat jalan kepada hidayah kerana mereka telah menghina Nabi Muhammad.

 

فَلا يَستَطيعونَ سَبيلًا

dan tidak dapat lagi menemukan jalan

Mereka akan terus sesat. Maka kita takut kalau ramai dari kalangan puak-puak bidaah sekarang yang mengatakan bermacam-macam fitnah kepada kepada orang-orang sunnah. Amat bahaya kalau mereka menentang. Kalau mereka tidak terima sahaja, tanpa menentang, tidak mengapa. Kerana ada harapan untuk mereka menerima hidayah itu. Mungkin ramai yang tidak dapat terima ajaran sunnah, tapi mereka tidak menentang, mereka biarkan sahaja. Lama kelamaan, kalau mereka yang jenis begini buka hati mereka dan cuba perhatikan manakah pihak yang beri hujah yang lebih kuat (samada puak sunnah atau puak bidaah itu), lama-lama mereka akan nampak yang puak sunnahlah yang lebih kuat hujahnya. Manakan tidak, puak sunnah beri hujah dari Qur’an dan dari hadis yang sahih, sedangkan puak bidaah itu asyik beri hujah-hujah yang merapu sahaja.

Ada hadis yang berkenaan perkara ini:

Muhammad ibnu Ishaq di dalam kitab As-Sirah-nya mengatakan, telah menceritakan kepadaku Muhammad ibnu Muslim ibnu Syihab Az-Zuhri; ia pernah menceritakan suatu kisah bahwa Abu Sufyan ibnu Harb dan Abu Jahal ibnu Hisyam serta Al-Akhnas ibnu Syuraiq ibnu Amr ibnu Wahb As-Saqafi (teman sefakta Bani Zuhrah) keluar di suatu malam dengan tujuan untuk mendengar apa yang dibaca oleh Rasulullah Saw. dalam salatnya di malam hari di dalam rumahnya. Kemudian masing-masing orang dari mereka mengambil posisinya masing-masing untuk mencuri dengar dari tempat (posisi)nya, masing-masing dari mereka tidak mengetahui tempat temannya. Maka semalaman penuh mereka mendengarkan apa yang dibaca oleh Rasulullah Saw.  Setelah fajar terbit, mereka bubar.’ Dan ketika mereka bertemu di tengah perjalan pulangnya, mereka saling mencela di antara sesamanya. Sebagian dari mereka mengatakan kepada sebagian yang lain, “Janganlah kalian lakukan lagi, karena kalau ada seseorang dari kalangan awam kalian melihat kalian, maka akan menimbulkan kecurigaan di hatinya terhadap kalian.” Setelah itu mereka pulang ke tempatnya masing-masing. Kemudian pada malam yang kedua, masing-masing dari mereka kembali ke tempat posisinya semula, lalu semalaman mereka mendengarkan bacaan Nabi Saw. Ketika fajar terbit mereka bubar; dan dalam perjalanan pulangnya mereka bersua, lalu sebagian dari mereka mengatakan hal yang sama seperti kemarin kepada sebagian yang lainnya, kemudian pulang ke rumahnya masing-masing. Pada malam yang ketiganya masing-masing orang dari mereka kem­bali ke tempat posisinya semula, lalu semalaman mereka mendengarkan bacaan Nabi Saw. (dalam salatnya) hingga fajar terbit, kemudian mereka pulang. Di tengah jalan mereka bersua, maka sebagian dari mereka mengatakan kepada sebagian yang lain, “Kita tidak mau meninggalkan tempat ini sebelum ada perjanjian di antara kita, bahwa kita tidak akan kembali lagi melakukan hal ini!” Akhirnya mereka mengadakan perjanjian di antara sesamanya, bahwa mereka tidak akan mengulanginya lagi. Se­telah itu masing-masing pulang ke rumahnya. Pada keesokkan harinya Al-Akhnas ibnu Syuraiq mengambil tong­katnya, lalu keluar rumah menuju ke tempat Abu Sufyan ibnu Harb. Sesampainya di rumah Abu Sufyan, Al-Akhnas berkata kepadanya, “Hai Abu Hanzalah, bagaimanakah pendapatmu tentang apa yang telah engkau dengar dari Muhammad?” Abu Sufyan menjawab, “Hai Abu Salabah, demi Allah, sesungguh­nya saya telah mendengar banyak hal yang saya ketahui, dan saya menge­tahui apa yang dimaksud olehnya dengan perkataannya itu. Tetapi saya juga telah mendengar banyak hal yang tidak saya ketahui makna dan maksudnya.” Al-Akhnas berkata, “Demi yang engkau sebut dalam sumpahmu itu, saya pun mempunyai pemahaman yang sama.” Al-Akhnas pergi meninggalkan Abu Sufyan, lalu menuju ke rumah Abu Jahal. Sesampainya di rumah Abu Jahal, Al-Akhnas bertanya kepa­danya, “Hai Abul Hakam, bagaimanakah pendapatmu tentang apa yang telah engkau dengar dari Muhammad?” Abu Jahal menjawab, “Apa yang saya dengar?” Abu Jahal melanjutkan perkataannya, “Kami dan Bani Abdu Manaf bersaing untuk merebut kedudukan. Mereka memberi makan, maka kami memberi makan pula. Mereka memberikan tunggang­an, maka kami pun memberikan tunggangan pula. Dan mereka memberi, maka kami pun memberi pula. Hingga manakala kami sedang sengit-sengitnya berlomba, mereka mengatakan, ‘Di antara kami ada seorang nabi yang mendapat wahyu dari langit.’ Maka jika kami menjumpai masa­nya, demi Allah, kami tidak akan beriman kepadanya dan tidak memper­cayainya selama-lamanya.” Maka Al-Akhnas bangkit meninggalkan Abu Jahal dan pulang ke rumahnya.


 

Ayat 49: Ayat syikayah. Ini adalah salah satu dari hujah bodoh mereka.

وَقالوا أَإِذا كُنّا عِظامًا وَرُفاتًا أَإِنّا لَمَبعوثونَ خَلقًا جَديدًا

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And they say, “When we are bones and crumbled particles, will we [truly] be resurrected as a new creation?”

(MELAYU)

Dan mereka berkata: “Apakah bila kami telah menjadi tulang belulang dan benda-benda yang hancur, apa benar-benarkah kami akan dibangkitkan kembali sebagai makhluk yang baru?”

 

وَقالوا أَإِذا كُنّا عِظامًا وَرُفاتًا

Dan mereka berkata: “Apakah bila kami telah menjadi tulang belulang dan benda-benda yang hancur, 

Mereka tidak percaya yang mereka akan dihidupkan. Mereka guna akal mereka untuk menolak kebenaran.

 

أَإِنّا لَمَبعوثونَ خَلقًا جَديدًا

apa benar-benarkah kami akan dibangkitkan kembali sebagai makhluk yang baru?”

Mereka beri hujah begini, takkan apabila tulang mereka sudah hancur, nanti mereka akan dihidupkan balik? Ini tidak masuk akal pada mereka. Maka soalan ini telah disentuh dan dijawab berkali-kali oleh Allah dalam Qur’an, dan sekarang ada disebut lagi di sini.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Mutiara al-Qur’an

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 017: al-Isra'. Bookmark the permalink.

One Response to Tafsir Surah al-Isra’ Ayat 45 – 49 (Hijab apabila baca Qur’an)

  1. Pingback: Tafsir Surah al-Isra’ Ayat 45 – 49 (Hijab apabila baca Qur’an)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s